Chapter 4


San tersenyum kecut. Pikirannya rumit. Dia mengingat latihan SERER mimpi buruknya. Survival, Evasion, Resistance, Escape, and Recovery (SERER). Latihan itu adalah pengalaman paling mengerikan dalam hidupnya. Meskipun itu adalah pelatihan, dia harus melalui kelaparan, pengejaran tanpa akhir, pelarian sempit, dan ketakutan terus-menerus untuk hidupnya. Dia tidak bisa menahan rasa sakit setiap kali dia mengingat kembali pelatihan itu. Dia mengharapkan situasi ini menjadi sebanyak jika tidak lebih dari perasaan yang sama.

Mulutnya langsung kering.

“Bagaimana pendapatmu, Pak?” tanya Biyeon dengan tatapan khawatir.

“Pikiran apa lagi yang bisa ada? Kita harus masuk ke mode bertahan hidup. Seperti yang kau katakan, kita perlu mencari air dan tempat yang aman untuk memasak. Karena kita tidak tahu apa yang ada di luar sana, tetaplah dekat denganku setiap saat.”

“Ya pak.”

“Apakah kau memiliki peluit?”

“Ya.”

“Simpan padamu setiap saat. Jika terjadi sesuatu, tiuplah peluitmu.”

“Ya pak.” “Tapi…” Biyeon tergagap, tidak bisa melanjutkan kata-katanya.

“Aku membuat milikmu di sana, jadi silakan. Apakah kau memerlukan kertas toilet? ”

San menunjuk dengan dagunya ke suatu area sambil mengeluarkan sebatang rokok. Dia menggali beberapa lubang toilet di belakang beberapa pohon tadi malam.

“T-Tidak, tidak apa-apa. Aku akan segera kembali, Pak,” jawabnya.

Dengan wajah memerah, dia bergegas menuju salah satu lubang toilet di belakang pohon. San tersenyum penuh pengertian sebelum mengembuskan asap panjang. ‘Dia pasti menahannya sepanjang malam … itu karena membuatku bermasalah, anak kecil.’

“Oh tunggu! Papan kayu mungkin tidak cukup kokoh, jadi hati-hati…”

Cr-rack-

Pada saat itu, satu kaki Biyeon berada di dalam lubang toilet sambil dengan putus asa menatap ke langit.

***

Setelah mengumpulkan perbekalan mereka, keduanya berdiri. Mereka mengubur parasut dan helm utama dan cadangan mereka di depan pohon terbesar. Biyeon menandai ‘X’ di batang pohon. Dia menemukan bahwa bayonet itu langsung masuk ke batang, seperti pisau menembus kue. Melihat bayonet yang mencuat dari batang, dia memiringkan kepalanya dan mengerutkan kening. Dia tidak bisa menahan senyum aneh.

San mengangkat batu seukuran kepalanya di atas bahunya dengan kedua tangannya. Dia juga memiringkan kepalanya dengan bingung. Dia kemudian melepaskan tangannya dan mulai melemparkan batu di atas kepalanya seperti bola basket. Dia mengangkat batu yang lebih besar. Dia memberikan seringai aneh seperti Biyeon dan kemudian tersenyum.

“Ini jelas tempat yang gila. Bagaimana batu begitu ringan?”

Dia membawa beberapa batu lagi di depan pohon bertanda ‘X’ dan mulai membuat gundukan. Setelah itu, dia menepis tangannya dengan beberapa tepukan ringan. Biyeon mengeluarkan kacamatanya sebelum melepasnya. Dia mulai menggosok kacamata dan lensa dengan cemberut.

“Awasi punggung kita.”

Keduanya mengambil persediaan mereka dan mulai berjalan ke depan. San mengisi pistolnya dengan peluru cartridge dan menyerahkannya kepada Biyeon. Dia kemudian mengayunkan senapannya ke depan, memakai bayonet, dan melangkah maju. San dengan hati-hati bergerak maju sementara Biyeon berjalan mundur, menjaga punggung mereka. Meskipun mereka tidak beruntung tadi malam, mereka berharap menemukan jalan di siang hari hari ini…

* * *

Etranger Bahasa Indonesia

Jalan yang mereka ambil berbahaya dan sulit. Batu-batu besar berserakan di mana-mana dan lapisan dasar daun yang membusuk di tanah yang sering menyebabkan mereka jatuh sedalam lutut. Saat mereka mencapai tempat yang lebih tinggi, meninggalkan hutan lebat dengan pohon-pohon tinggi namun rapuh, mereka mulai melihat lingkungan baru yang tersembunyi dari pandangan mereka di dalam hutan.

Seperti layar lipat, pegunungan gelap yang besar dapat dilihat di kanan dan kirinya. Pegunungan miring ke dalam seperti kulit dalam vas. Mereka harus menekuk leher mereka ke belakang untuk melihat puncak gunung.

Mereka tidak bisa melihat pusat medan. Pohon-pohon tinggi di hutan menghalangi pandangan mereka dari tanah dan kumpulan formasi awan vertikal terangkat dari bagian atas pohon ke langit. Seolah-olah langit sepenuhnya dipenuhi dengan kolom awan.

Sinar matahari mulai menyinari dari puncak gunung di sebelah kanan mereka. Seluruh dunia tampaknya telah menjadi sangat cerah. Sinar matahari terpantul dari salju dan lapisan es di puncak gunung. Mereka sejenak dibutakan oleh cahaya yang tiba-tiba.

“Di puncak gunung itu, itu terlihat seperti punggungan gunung es sepanjang tahun, kan? Itu berarti tingginya setidaknya 4.000 meter? ”

“Mungkin ada lembah di antara punggung bukit.”

“Itu berarti kita harus setidaknya mencapai punggung bukit itu …”

Keduanya terus maju sambil mengamati pemandangan dengan cermat. Mereka bisa melihat panas panas bumi naik dari tanah. Keringat menutupi wajah mereka. Dengan setiap langkah yang mereka ambil, mereka tenggelam ke dalam tanah, yang dipenuhi dengan daun-daun besar yang indah, akar-akar yang tebal di atas tanah, dan materi hitam yang membusuk. Sesekali, kepulan uap akan naik dari tanah.

Mereka menggeledah area sekitar radius 100 meter. Tidak ada jalan keluar yang masuk akal. Pohon-pohon besar, tanaman merambat yang lebat, dinding hutan yang seperti benteng, dan dinding batu besar menyebabkan keduanya cepat lelah.

“Ini sedikit dari segalanya. Ini sangat panas. Dan basah. Sial, aku berharap aku akan bergegas dan bangun. ”

“Ini terlihat seperti daerah vulkanik. Ada geyser juga, dan… ya?”

Etranger Bahasa Indonesia

 
Biyeon mengeluarkan erangan kecil sambil menutupi mulutnya sendiri. Di sebelah kanan mereka ada hutan bambu. Sesuatu bersembunyi di balik dinding pohon bambu. Mendengar erangannya yang teredam, San dengan cepat berbalik dengan cemberut.

Biyeon fokus pada satu titik di hutan bambu. San mengikuti garis pandangnya. Tidak ada yang bisa dilihat.

“Apa yang kau lihat?”

“Eh, burung? Seekor burung putih? Putih yang sangat besar…”

Wajahnya pucat dan kaku. San bertukar tempat dengan Biyeon. Matanya berkilat agresif. Dia mengeluarkan magasin senapannya untuk memastikan dia memiliki peluru sebelum meletakkan magasin kembali dan memasukkan peluru ke dalam ruangan. Dia mengarahkan senapannya ke arah hutan.

“Ngomong-ngomong, kau melihat sesuatu, kan? Kita perlu memeriksa dan mengonfirmasi. ”

Penyimpangan – Bab 5

Meskipun saat itu tengah hari, hutan bambu itu gelap. Sebuah lubang kecil bisa dilihat di tengah-tengah tanaman merambat yang lebat. San membersihkan tanaman merambat dan bergerak maju. Dalam kegelapan yang mencekam, mereka melihat sebatang pohon bambu yang sepertinya sudah ditebang sebagian. Setelah membuang daun dan tanaman merambat di sekitar pohon, dia melihat celah yang cukup besar untuk dilewati satu orang.

“Letnan tutupi bagian belakang kita,” kata San.

Dia kemudian melihat melalui celah. Pembukaan terus berlanjut seperti koridor dengan pohon bambu yang membentuk dinding. Sepotong cahaya bersinar melalui kanopi daun. Dia tidak bisa menebak jarak ke ujung koridor, tapi dia bisa melihat garis putih vertikal di ujungnya.

Itu pasti ujung koridor. Melihat desainnya, dia merasa kemungkinan besar seseorang telah membuat koridor ini. Dia melangkah ke koridor dengan Biyeon mengikuti tepat di belakang. Jalannya gelap dan udaranya sejuk. Kondensasi lemah bisa terlihat keluar dari mulut mereka setiap kali mereka menarik napas. Suasana menjadi mencekam.

“Hah?”

Sehelai bulu putih perlahan berhembus di bawah pantulan seberkas cahaya yang datang melalui kumpulan pohon bambu yang lebat. Dia mengambil bulu itu dan mengamatinya sebelum menyerahkannya padanya. Dia mengambil bulu itu dan juga mengamati ciri-cirinya sebelum menggosoknya di antara jari-jarinya.

“Menurutmu apa itu?”

“Sepertinya bulu burung, tapi sangat sulit. Rasanya seperti plastik yang diperkuat. Aku tidak mengenal burung dengan struktur bulu seperti ini.”

“Itu harus besar, kan?”

“Mungkin…”

“Apakah menurutmu itu akan enak?”

“Hah?”

“Hei, santai. Mengapa kau membeku karena ketakutan? Bisakah seorang prajurit takut berperang?”

Dia mengendurkan sebagian kecemasannya dan melirik San. Namun, dia tampak seperti harga dirinya mendapat sedikit pukulan.

Keduanya keluar dari hutan bambu. Tanpa menurunkan kewaspadaannya, dia terus mengarahkan pandangannya ke depan. Di belakang mereka ada hutan bambu dan di sebelah kanan mereka ada dinding batu.

Dinding batu itu sangat tinggi. Mereka bisa melihat beberapa batu besar menjorok di atas. Sisa dinding ditutupi tanaman merambat berduri dan akar setebal paha pria dewasa. Tanaman merambat dan akar yang terjalin memberi ilusi bahwa cacing besar saling menjalin. Di sebelah kiri mereka adalah lahan basah berawa. Di area terjauh dari lahan basah, bunga teratai besar tersebar di tempat yang tampak seperti air yang tergenang. Kabut tebal menutupi area di belakang lahan basah yang terlihat.

“Sepertinya hanya ada satu cara untuk pergi,” gumam San.

Dia bisa melihat jalan kecil menuju tempat yang lebih tinggi di depan. Jalan itu berbelok tajam ke depan, sehingga mustahil untuk melihat apa yang ada di baliknya.

“Hmm?”

San melihat ke arah langit. Sekelompok awan hujan gelap bergolak, menghalangi sinar matahari. Sepertinya seluruh dunia tiba-tiba diselimuti kegelapan. Tanpa pemberitahuan sesaat, tetesan hujan besar mulai mengalir bersama dengan kilatan petir. Mereka berdua pergi di bawah daun besar untuk menghindari hujan. Dalam waktu singkat, sejumlah besar air hujan turun. Sepotong es memantul dari tanah. Sepertinya hujan dan hujan es turun secara bersamaan.

“Cuaca benar-benar sesuatu.”

“Bukankah suasana di sini tampak sangat tidak stabil, Pak? Tanahnya hangat, tetapi udara di atas tampak sangat dingin. ”

Saat hujan lebat mulai reda, keduanya mulai berjalan di jalan setapak. Pakaian mereka yang basah dan tanah yang sekarang berlumpur membuatnya sulit untuk berjalan. Panas panas bumi yang meningkat menciptakan kabut seperti apa yang akan dilihat orang di ruang uap. Hujan berhenti, tetapi lingkungan mereka masih tertutup bayangan kegelapan.

Dengan langkah hati-hati, keduanya mencapai puncak bukit dan melihat ke bawah. Melalui kabut, mereka melihat sekilas cekungan dengan pepohonan dan bongkahan batu besar yang menjorok di berbagai tempat. Sebuah sambaran petir melesat melintasi langit. Kecerahan cahaya yang tiba-tiba secara singkat menciptakan siluet yang secara singkat mengungkapkan lanskap di bawah.

Biyeon melebarkan matanya sementara San menjatuhkan rahangnya tak percaya. Mereka berdua melihat ke atas ke arah langit dan terdiam sesaat. Melalui awan gelap, sinar matahari yang tersebar mulai mengalir turun, menerangi petak-petak kecil lanskap di bawah. Seolah-olah langit dan bumi dengan cepat terbuka. Itu adalah momen pengungkapan yang hebat. Pelangi besar melintasi cekungan, dari puncak puncak gunung di satu sisi ke puncak puncak gunung di sisi yang berlawanan. Melalui sepetak cahaya yang tersebar, sebuah benda putih melayang di langit. Itu adalah manusia dengan sayap besar yang benar-benar terbuka. Penampilannya sangat megah dan fantastik. Seolah-olah waktu telah diputar kembali, mengungkapkan penciptaan langit dan bumi.

“I-I-Itu…” Biyeon tergagap.

“Malaikat! Di mana tempat ini?” gerutu San.

Biyeon dengan lembut berteriak, “Surga … apakah kita sudah mati dan pergi ke surga?”

Dia melihat ke arah langit dengan mata berkaca-kaca.

Keduanya berhenti berbicara dan saling memandang. Kedua wajah mereka kehabisan kehidupan karena syok. San menutup mulutnya rapat-rapat dan menundukkan kepalanya. Dengan awan bergulir, cahaya mulai menerangi seluruh lanskap di bawah.


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset