Chapter 6


Tak satu pun dari mereka mengatakan sepatah kata pun. Mereka juga tidak saling memandang sepanjang waktu. Mereka hanya diam-diam berjalan di sekitar ruangan dan menatap dinding.

Di belakang pit itu ada sungai yang mengalir. Alirannya tiba-tiba jernih dan dingin. Di dekatnya, mereka melihat beberapa kayu bakar dan arang. Tulang dari hewan tak dikenal berserakan di area memasak dan gundukan kulit robek terbentuk di satu sisi.

Tengkorak yang tampak seperti manusia juga terlihat. Beberapa tulang memiliki beberapa bahan organik yang membusuk di atasnya. Tulang jari seorang anak kecil juga ada.

San meninju pohon dengan tinju yang kencang. Suara ‘Koong’ terdengar. Dia menundukkan kepalanya dan berteriak,

“Ini… situasi kacau macam apa ini. Sangat menjijikan.”

Biyeon dengan cepat berbalik dan mulai muntah.

Etranger Bahasa Indonesia

* * *

Keduanya menghabiskan setengah hari membersihkan bagian dalam pit. Mereka membakar dan kemudian mengubur barang-barang menjijikkan dan tidak disebutkan di dalam pit. Mereka juga membersihkan semua tulisan di dinding. Mereka mengolah tanah di dalam pit dan meratakan kembali permukaannya.

Mereka berpikir untuk melarikan diri, tetapi tampaknya tidak benar untuk melakukan itu saat ini. Mereka tidak tahu seberapa kuat musuh mereka. Mereka perlu mengetahui kekuatan musuh mereka. Satu fakta yang tak terhindarkan adalah bahwa musuh mereka kuat. Selain itu, musuh tampaknya memiliki kekuatan di luar apa yang bisa mereka pahami dengan akal sehat mereka.

Biyeon melihat melalui tas persediaannya dan menemukan buku catatan dan penanya. Dia menyadari apa yang harus dia lakukan. Tidak ada cara untuk memahami dunia ini dengan akal sehat dan pengetahuannya saat ini. Jika San memberikan kekuatan brutal untuk kelangsungan hidup mereka, dia perlu menggunakan pikirannya untuk melakukan hal yang sama.

‘Hmm.’

Dia akan menulis dengan penanya tetapi memutuskan untuk memasukkannya kembali ke dalam kotak pensil. Dia kemudian mengeluarkan pensil mekanik.

Dia membuka bagian atas pensil dan menemukan pensil itu berisi timah. Karena dia berencana untuk menulis pikirannya, daripada merekam sesuatu, pensil mekanik akan lebih tepat daripada pena. Dia hanya boleh menggunakan pena jika dia yakin tentang sesuatu, karena dia perlu menjatah bahannya.

Dia menulis daftar tugas. Dia membuat daftar apa yang harus dilakukan terlebih dahulu dan daftar persediaan apa yang perlu dikumpulkan. Dasar-dasar spesialisasi komunikasinya menentukan bahwa ringkasan peristiwa dan analisis saat ini ditulis secara menyeluruh, bersama dengan informasi tambahan apa yang diperlukan. Dia juga menuliskan berbagai kemungkinan hipotesis. Dia perlu mengkonfirmasi hipotesis ini terlebih dahulu. Dia meninggalkan pit dengan buku catatannya dan berjalan menuju San.

San bekerja tanpa istirahat. Dia sedang mengunyah sepotong dendeng sapi ransum sambil melanjutkan ke tugas berikutnya. Dia tidak tahu bahan makanan apa yang tersedia di daerah itu. Dia perlu menemukan sumber makanan yang bisa dimakan untuk berjaga-jaga. Menjelajahi area di luar pit, dia fokus mengamati vegetasi. Semua anggota pasukan khusus harus berspesialisasi dalam salah satu dari lima bidang yang berbeda. Salah satunya adalah pengenalan tanaman dan racun yang dapat dimakan dan tidak dapat dimakan. Sebagai seorang Kapten, San berpengalaman dalam lima bidang. Namun, pelatihan dan pengetahuan San tidak ada artinya, karena tidak ada vegetasi yang dapat dikenali yang tumbuh di area ini. Ini berarti dia tidak bisa membedakan antara tanaman yang bisa dimakan, tidak bisa dimakan, atau beracun.

Dia pertama kali mencari buah-buahan. Setelah hampir dua jam mengamati tanaman dan buah-buahan, ia menemukan beberapa tanaman buah yang tampaknya dapat dimakan. Jika semua buah dapat dimakan, itu akan memberikan sumber makanan alternatif yang baik. Kemudian, kemungkinan bertahan hidup akan meningkat. Selanjutnya, dengan sekop ladangnya, ia menggali akar berbagai tanaman, berharap menemukan tanaman dengan akar yang berkembang. Setelah menghabiskan setengah hari, dia menemukan tanaman yang menumbuhkan sesuatu yang mirip dengan kentang dan lobak.

“Mari kita selesaikan hari ini dengan ini,” gumam San pada dirinya sendiri, saat dia berjalan kembali ke area memasak di dalam pit.

“Hm, bau ini? Baunya cukup gurih dan enak! Dia pasti tahu jalannya di dapur.”

Dia melihatnya menyiapkan makanan di dekat sungai yang mengalir. Dia pasti telah mengeluarkan bahan makanan di luar jatah MRE. Pasta cabai merah, daun wijen, dan nasi instan. Dia pasti memilih untuk makan makanan yang paling cepat rusak.

“Hmm.”

Mereka membuat tim yang cukup bagus. Dia akan kesulitan menemukan anggota tim militer yang tidak membutuhkan perintah untuk setiap tindakan. Dia adalah seseorang yang bisa mengenali apa yang penting dan melakukannya. Tentara mau tidak mau membuat tentara menjadi roda penggerak yang cocok dengan mesin yang lebih besar. Prajurit perlu menahan diri dari pemikiran pribadi dan dengan patuh mengikuti rantai komando. Pelatihan semacam ini pada akhirnya mematikan bagian kreatif dan mandiri dari seorang individu. San selalu berpikir ini adalah masalah di tentara Korea.

Untungnya, Biyeon bukan salah satu dari tentara seperti gigi dan tahu bagaimana berpikir secara mandiri untuk dirinya sendiri. Ini bukan waktunya untuk menjatah demi jatah. Mereka perlu makan dengan baik untuk mendukung tingkat energi mereka. Pada saat stres dan gugup yang tinggi, sangat penting untuk mengonsumsi nutrisi yang tepat untuk mendapatkan kepercayaan diri dan berpikir dengan benar.

“Sepertinya kau sudah menyelesaikan pekerjaan hari ini,” katanya sambil menyelesaikan persiapan makannya. Kegelapan malam dengan cepat turun.

“Ya … sudah waktunya untuk menyebutnya hari.”

Penyimpangan – Bab 7

Langit malam di dunia ini sangat indah. Awan mengepul bersinar merah di matahari terbenam, dan keindahan langit biru yang gelap bisa membuat seseorang menghela nafas. Tidak seperti kemarin, bintang juga samar-samar muncul di langit senja.

San memiliki ekspresi kosong. Dengan mulut tertutup rapat, dia menatap matahari terbenam yang spektakuler. Biyeon ingin memulai percakapan, tetapi dia tidak yakin harus berkata apa. Dia juga melihat matahari terbenam dengan tangan melingkari lututnya yang terangkat.

Matahari terbenam dengan latar belakang lapisan es pegunungan. Matahari besar, tiga kali lebih besar dari matahari yang dia tinggali sepanjang hidupnya, perlahan-lahan jatuh di belakang pegunungan. Awan berwarna merah tua melayang di antara langit dan bumi. Dari dasar hutan bambu, kegelapan naik seperti bilah pisau, memakan cahaya seolah kegelapan telah menunggu gilirannya. Gerakan kegelapan skala besar mengambil alih lingkungan yang terlihat memberikan ilusi bahwa dunia sedang dikonsumsi.

Biyeon melirik San. Mereka berdua sangat bingung. Mereka melupakan segalanya dengan menyibukkan diri di siang hari, tetapi setiap kali ada waktu luang untuk berpikir dan merenung, ketakutan dan kebingungan akan kesulitan mereka meresap.

Untuk pertama kalinya, dia mengalami kesendirian yang sebenarnya. Keduanya merasakan betapa menakutkannya kesendirian yang sepi ini. Mungkinkah mereka pernah membayangkannya? Hidup di dunia yang hampir tidak mereka pahami, kecemasan yang datang dengan hari esok yang tidak pasti, dan ketakutan terus-menerus untuk tidak pernah benar-benar merasa aman. Bahkan salah satu dari situasi ini dapat membuat seseorang menjadi gila.

“Apakah kau sangat bingung?”

“Aku ingin merencanakan sesuatu, tetapi aku tidak bisa memikirkan apa pun. Aku bahkan tidak tahu harus berbuat apa besok, ”jawabnya sambil menggelengkan kepalanya.

“Letnan Kim…”

Dia menoleh. San sedang menyalakan rokok sambil menghadap ke depan. Asap rokok langsung berhamburan dari tiupan angin.

“Ke arah mana pengaturan senja itu?”

“Itu akan menjadi barat,” jawab Biyeon tanpa banyak berpikir.

“Bisakah kau membuktikannya? Di tempat ini, poros planet bisa berputar ke arah yang berlawanan, bukan? Maka matahari terbenam bisa jadi di timur. Atau bahkan selatan. ”

“Um…” gumamnya dengan mata melebar.

“Letnan Kim, aku punya satu aturan. Aku tidak percaya 100% dari informasi apa pun. Jika informasi itu diambil dari kepala seseorang di belakang meja yang tidak tahu bau medan perang, aku bahkan tidak percaya 1% dari apa yang orang itu katakan. Selain itu, aku hanya percaya pada 50% dari apa yang orang lain katakan kepadaku secara pribadi.”

“…”

“Apa kau tahu kenapa?”

“?”

“Ini sama seperti permainan telepon. Pengamatan pengintaian pada dasarnya tidak pasti, kata-kata yang disampaikan dari satu orang ke orang lain lebih tidak pasti, dan kemampuanku untuk memahami apa yang kudengarkan bahkan lebih tidak pasti. Pada akhirnya, aku mengisi 99% informasi untuk menyulap gambar di kepalaku. Dan dengan tingkat kreativitas dan imajinasi dasarku, itu tidak berarti banyak.”

“…”

“Pada akhirnya, ketidakpastian ditarik hanya ketika aku memverifikasi sesuatu sendiri. Aku lebih percaya pada pengalaman daripada pengetahuan. Terutama jika hidupku dan orang-orang yang bekerja denganku bergantung pada keakuratan informasi untuk suatu operasi! Aku tidak akan pernah bertindak bahkan pada ketidakpastian terkecil tanpa terlebih dahulu memeriksanya sendiri. ”

“?!”

“Letnan Kim, prinsip yang sama berlaku di sini. Kita … Mari kita mendekati hal-hal perlahan di sini. Mari kita pergi sepelan mungkin. Aku juga ingin terburu-buru, tetapi apa gunanya penilaian yang terburu-buru? Mari kita amati untuk saat ini. Kita hanya dapat mengandalkan diri kita sendiri dalam mengumpulkan informasi, karena tidak ada kecerdasan yang tepat yang dapat kita andalkan. Jika seseorang bersiap untuk operasi di bawah premis yang salah dan dengan kecerdasan yang tidak memadai, hasilnya jelas akan buruk.”

“…”

“Aku minta maaf karena mengatakan ini dengan blak-blakan, tetapi pertempuran tidak terjadi di depan meja.”

“Oke.”

San melemparkan rokoknya ke api unggun.

“Ini adalah tempat di mana akal sehat sudah rusak. Seberapa akurat penilaian kita, yang bergantung pada standar masa lalu, ketika aturan umum dunia yang kita tahu salah? Tidakkah kau setuju bahwa yang kita butuhkan saat ini bukanlah ‘teori’ tetapi ‘data’?”

“…”

Biyeon menatap wajah San dengan tatapan tak terduga. Wajahnya menjadi merah. Bukan hanya karena diwarnai oleh matahari terbenam senja.

San bangkit perlahan dari tempat duduknya. Masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan. Dia mengambil sekop lapangan yang dia letakkan di sebelahnya, menepuk pundak Biyeon dengan semangat, dan menambahkan kata lain.

“Hai! Jangan terburu-buru. Tidak ada yang mendesak di sini. Tidak ada orang lain yang menekan kita untuk melakukan sesuatu. Mari santai saja. Jika kau membungkus dirimu dengan kekhawatiran dan kekhawatiran yang tidak perlu, kau akan sakit. Tidak ada obat untuk itu, kan?”

* * *

San memulai pekerjaan malamnya. Dia sudah memiliki ide tentang apa yang ingin dia capai. Malam yang dihabiskan di daerah tanpa listrik terasa lama. Itu juga saat ketika seseorang menjadi yang paling tidak berdaya. Dia tidak tahu apakah menyalakan api malam ini akan menjadi racun atau obat, tetapi bagaimanapun juga, itu akan lebih baik daripada berjuang sendirian dalam kegelapan.

Pertama, dia dengan cermat memperkuat pit dengan menumpuk batu-batu besar di sekitar pintu masuk pit. Dengan menumpuk batu di sana-sini, dia memperkuat struktur seperti labirin. Di dalam pit, rumput kering dan kayu bakar yang dipanennya pada siang hari ditempatkan secara strategis untuk menyediakan kayu bakar untuk api dan juga berfungsi ganda sebagai pagar darurat. Di tengah, api unggun berfungsi ganda sebagai oven dan sebagai sumber penerangan. Bagian atas pit ditutup dengan kanvas tenda untuk menghalangi cahaya dari api.

“Hmm, ini sudah cukup untuk dikenali dari udara. Karena hanya ada kita berdua, kita tidak bisa mengawasi api dalam semalam.”

Saat matahari terbenam, area di sekitar pit dengan cepat menjadi gelap. Biyeon menyalakan oven yang dibuat San. Getah dari pohon tampak agak berminyak dan mudah terbakar, sehingga kayu bakar mudah terbakar. Itu adalah oven sementara yang diatur dengan cara memanjang, karena lebih berfokus pada memancarkan cahaya daripada memusatkan panas. Sambil menyalakan api, dia memperhatikan San di tempat kerja.

‘Tetap saja, aku harus berterima kasih.’ Dibandingkan dengan bahasanya yang kasar, dia sangat teliti dalam pekerjaannya. Dia tiba-tiba merasakan pertimbangannya dalam tindakannya.


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset