Chapter 7


San tidak akan bisa kembali ke pit di siang hari, dan dia juga tidak akan bisa tidur nyenyak di malam hari jika dia tidak membuat persiapan. Sepanjang malam, ia memilih bekerja di lantai dekat api unggun, bekerja dan beristirahat saat dibutuhkan. Dia bahkan menyiapkan tempat kerjanya sendiri.

Selain itu, ia memilih lantai di depan api unggun sebagai tempat beristirahat. Dia menenun sejumlah besar balok kayu yang rata dan besar. Mereka ditutupi dengan rumput kering sehingga mereka bisa duduk atau berbaring dengan nyaman. Tempat Biyeon diatur di bagian dalam sementara tempat duduknya ditempatkan pada posisi di mana dia bisa melihat ke empat arah. Tempat mereka juga diatur pada sudut untuk melihat ke arah yang sama sehingga mata mereka tidak bertemu, mengurangi kecanggungan.

Setelah menyelesaikan pekerjaannya, dia mengambil bahan makanan potensial yang dia cari di siang hari dan meletakkannya dengan hati-hati satu per satu. Dia kemudian melanjutkan untuk mengklasifikasikan setiap bahan makanan potensial dengan ekspresi serius. Dia mencium bau mereka dan dengan hati-hati memeriksa bentuk daun, bunga, akar, dan bijinya.

Biyeon tersenyum sambil menatap San. Ekspresinya sangat serius, tetapi ada juga sesuatu yang nakal di matanya. Dia tampak seperti pembuat onar yang bertindak terlebih dahulu sebelum melihat apa akibatnya nanti.

“Apa yang akan Anda lakukan?”

“Apa yang harus kulakukan? Aku harus mencobanya!”

“Mungkin ada racun, kan?”

“Kalau begitu, apakah ada cara lain?”

“……(kesunyian)”

“Atau kau ingin memakannya?”

“……(kesunyian)”

“Ha, jangan terlalu khawatir.”

San mengeluarkan pisau swiss army-nya dan memotong potongan kecil dari buah yang dia anggap paling bisa dimakan. Buahnya sebesar melon musk. Dia mengambil sepotong dan memasukkannya ke dalam mulutnya tanpa ragu-ragu. Di sebelahnya, dia sudah menyiapkan air dan peralatan untuk membantunya muntah jika dia merasakan sakit perut.

“Pertama, aku berencana makan dua jenis sehari. Jika tidak ada masalah setelah beberapa saat, aku akan makan lebih banyak.”

“…”

“Wow- buah ini cukup manis. Ada kemungkinan besar bahwa itu tidak beracun. ”

Dia menggambar bentuk ‘V’ dengan jari-jarinya di Biyeon. Dia lega karena dia melihat banyak buah ini sebelumnya ketika dia sedang mencari makan. Tak lama kemudian, dia mulai mengerjakan buah lain.

Dia percaya bahwa buah besar seperti melon kesturi itu bisa dimakan. Ini karena buah yang kaya gula adalah sejenis mekanisme alami yang bergantung pada hewan yang memakan buah dan menyebarkan biji buah, jadi kemungkinan besar itu tidak beracun. Tentu saja, jika hewan di daerah ini adalah jenis yang tidak makan manisan, maka masalahnya menjadi ‘sangat’ serius.

Biyeon menatapnya dengan ekspresi putus asa dan mulutnya terbuka lebar. Ada banyak tentara yang berpikiran sederhana di militer, tetapi orang ini mengambil kue itu.

Untungnya, hari itu tampaknya berlalu tanpa banyak kesulitan. Mereka mampu mengenali dan mengamankan tiga tanaman yang dapat dimakan.

Malam semakin dalam. Saat itu pukul 21:00. Keduanya begadang semalaman, jadi akan sulit bagi mereka untuk menahan kantuk mereka.

Masalahnya adalah pria dan wanita dewasa harus tidur bersama di dalam pit …

Hari berikutnya membawa pagi yang cerah.

Mereka berdua tidur nyenyak.

Mengurai – Bab 1

Sinar matahari pagi menerobos celah-celah pintu berengsel. Bagian dalam pit sempit menjadi cerah, dan benda-benda segera mulai terbentuk. Debu tampak menari-nari di bawah sinar matahari.

Biyeon menghela nafas pelan. Dia sudah sepenuhnya terjaga dan waspada. Dia sedikit membuka matanya dan melihat ke langit-langit. Sebuah pikiran terus berputar di benaknya. ‘Dia’ mungkin berbaring dalam jarak yang ‘sangat’ dekat. Dia ditinggalkan dalam posisi yang sulit.

Dia masih mengenakan seragam tempurnya di bawah selimut kantong tidurnya. Dia merasakan keringat dan kotoran yang tidak nyaman setiap kali dia menggerakkan tubuhnya. Dia tahu bahwa dia mungkin berbau tidak enak, jadi dia ingin berganti pakaian. Apa yang harus dia lakukan? Rambutnya juga harus menjadi tontonan.

Dia berbaring di kantong tidur di sudut lubang. Kemarin, dia tertidur karena kelelahan, tidak menyisakan waktu untuk keengganan atau kekhawatiran. Sekarang, setelah bangun, dia merasa malu.

“Apakah Anda bangun?” tanya Biyeon dengan suara kecil.

“…”

Biyeon menoleh sedikit. Kantong tidurnya sudah kosong.

‘Ah-‘

Setelah merawat kantong tidurnya, dia dengan kasar melukai rambutnya dan menyelipkannya ke dalam topinya. Dia kemudian dengan cepat meninggalkan pit hanya untuk terkejut. Hari sudah cerah di luar.

Aroma gurih menggelitik hidungnya. Ada tripod yang dipasang di atas beberapa bara panas sisa dari api unggun, yang telah padam di beberapa titik. Sebuah pot tergantung dari tripod. Saat dia mengintip ke dalam panci, dia mengenali sesuatu yang menyerupai bubur yang mendidih. Ransum nasi, sup bubuk, dan dendeng kering direbus sekaligus. Biyeon mengangguk. Untuk menghemat nasi, bubur adalah cara paling tepat untuk memasaknya.

San rajin menggali tanah dengan sekop lapangannya sambil hanya mengenakan kaus militer di atasnya. Dia bekerja di bawah pohon besar tepat di sebelah lubang. Biyeon menatapnya bekerja. Bahkan saat bekerja, dia memberikan suasana seperti tentara militer. Setiap kali dia bergerak, otot-ototnya yang halus, seolah-olah dipoles dengan halus, berdesir dengan kekuatan. Tetesan keringat yang muncul dari kulitnya tampak diam sesaat sebelum akhirnya jatuh ke lantai.

Sesuatu bergetar di dadanya. Dia merasakan perasaan lega. Dia sekarang menyadari konsistensi dalam perilaku dan sikapnya. Dia merasa bahwa dia bisa mempercayai orang yang dapat diandalkan ini.

“Maaf, aku ketiduran,” sapanya lebih dulu.

“Hah- Oh. Apakah kau tidur dengan nyenyak?” San menjawab dengan ramah, sambil mengangkat kepalanya dan menyeka keringat dari alisnya.

“Apakah kau bekerja?”

“Yah- Melihat apa yang telah kulakukan kemarin dalam cahaya terang hari ini, aku melihat betapa buruknya diriku membangun beberapa bagian. Kupikir aku harus membuatnya dengan benar. Aku membuat kamar mandimu secara terpisah di sana. Ngomong-ngomong, pergilah mandi. Bukankah kita harus segera makan?”

“Oke.”

Mereka menyantap sarapan ringan sambil saling berhadapan. Meskipun sarapannya ringan, tapi cukup melimpah dan mengenyangkan. Selain jatah makanan yang dibawa untuk latihan militer, beberapa buah yang baru dipanen, sama seperti yang ditetapkan untuk dimakan kemarin, duduk di atas meja.

“Apakah kau cenderung makan sarapan Letnan Kim?”

“Ketika seorang sipil, aku melewatkannya. Namun, sejak mendaftar, aku sudah mencoba untuk sarapan secara teratur.”

“Itu bagus. Bahkan jika kau tidak menyukainya, penting untuk makan dengan baik di lapangan. Apa kau tahu kenapa?”

“Aku percaya itu karena seseorang membakar banyak kalori di lapangan dari gerakan yang intens.”

“Itu tidak sepenuhnya benar.”

“Ya?”

“Hal terpenting yang harus diwaspadai di lapangan adalah sakit. Penyakit adalah hilangnya kekuatan tempur dan mewakili kematian di lapangan. Penyakit datang ketika ada sesuatu yang tidak seimbang. Aku belum pernah melihat banyak kasus ketika seseorang yang makan dengan baik dan bergerak dengan penuh semangat jatuh sakit.”

“…”

“Selalu makan sepuasmu. Jangan khawatir tentang diet di sini. ”

“Ya.”

“Ngomong-ngomong, bukankah kau mengatakan bahwa tubuhmu juga berubah di sini?”

“Mengapa? Apakah tubuhmu juga terasa aneh, Kapten?”

“Apakah kau ingin melihatnya sendiri?”

San mengambil sendok militer dengan tangan kanannya. Itu adalah sendok tebal yang terbuat dari tungsten. Dia melingkarkan tangannya di sekitar sendok, hanya menyisakan ujung sendok yang mencuat dari telapak tangannya yang tertutup. Dengan ibu jari tangannya yang sama, dia mendorong ujung sendok.

“Wow, itu kekuatan yang luar biasa!” teriak Biyeon.

Ujung sendok tungsten tebal ditekuk hampir 90 derajat ke arah ibu jari mendorong.

“Masalahnya, aku tidak begitu kuat sebelumnya. Ketika aku bekerja kemarin, aku hanya berpikir bahwa pohon dan batu di sini sangat ringan. Tapi, setelah melihat apa yang kulakukan pada sendok ini, yang aku tahu sulit, aku pasti keliru dengan penilaian awalku, bukan?

“Lalu, tubuhmu benar-benar berubah drastis. Mataku juga. Dan kekuatanku.”

“Apakah itu semuanya?”

“Aku merasa seperti mendapatkan kekuatan juga. Pistol itu anehnya ringan di tanganku, dan meskipun aku memakai sepatu bot militer ketika berjalan kemarin, aku merasa langkahku sangat ringan. Ingatanku tampaknya telah meningkat, juga. Aku tidak berpikir itu karena suasana hatiku. ”

“Sulit bagiku untuk mengatakannya,” kata San sambil menatap lurus ke arah Biyeon. Dia terus menjelaskan pikirannya.

“Tapi sepertinya tidak mungkin ini adalah dunia yang kita kenal. Aku merasa situasi kita semakin buruk.”

“Apa maksudmu??”

“Kau tahu apa yang kulakukan pagi ini?”

“?”

“Aku melihat rasi bintang di langit malam. Tidak ada rasi bintang yang kutahu. Dan apa kau tahu apa yang kulihat?”

“??”

“Aku melihat kumpulan bulan. Ada bulan yang sedikit lebih besar dari bulan yang biasa kita kenal dan bulan lain yang ukurannya seperempat. Bisakah kau percaya ini?”

“Apa! Kalau begitu, itu artinya…” teriak Biyeon kaget.

“Dan aku mengukur waktu matahari terbit. Matahari terbit pada 06:03:41. Ingatkan aku jika aku lupa. Aku perlu memeriksa jam berapa matahari terbit besok. Aku perlu tahu apakah ini 24 jam sehari di sini. Jika tidak, maka aku perlu tahu apa perbedaannya.”

“Benar… Oke. Apakah ada keanehan lainnya?”

“Kenapa tidak ada?”

San tersenyum, berdiri, dan terus berbicara,

“Ikut denganku. Aku akan menunjukkan sesuatu yang menarik. ”

San membawa Biyeon ke ruang antara pohon yang berdiri di sisi kanan pit dan pohon di depan lubang. Dia telah memasang jebakan dengan menghubungkan anyaman sulur di antara dua pohon setinggi mata kaki. Itu seperti jebakan alarm awal. Jika seseorang datang dan tersandung kawat anggur, pohon depan akan jatuh ke lubang, memperingatkan San dan Biyeon dari penyusup.

Biyeon tercengang. Dia juga merasa sedikit malu. Dia telah bekerja dengan sangat cermat untuk mempersiapkan keselamatan dan mata pencaharian mereka, tetapi dia tidak melakukan apa-apa selain tidur tanpa peduli di dunia.

“Lihat disini. Seperti apa bentuknya?” dia bertanya padanya sambil menunjuk ke tanah.

Ada abu api unggun yang tersebar di seluruh tanah, seolah-olah telah menyebar kemarin. Tetapi…

“Sepertinya… jejak kaki anak-anak?” katanya dengan wajah mengeras.

Dia melihat sekeliling dengan wajah ketakutan. Tangannya mulai gemetar.

“Pelanggan kecil kita datang kemarin tetapi tidak membuat jebakan. Letnan Kim! Mengapa kau tidak mengambil tiga napas lambat, oke? ”

“Ya?”

“Lakukan saja!”

Dia mengambil tiga napas dalam-dalam dengan ekspresi bingung.

“Sekarang, aku ingin kau memikirkan fenomena ini. Bagaimana ini bisa dijelaskan?”


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset