Chapter 8


Dengan ekspresi tegas, dia melihat dari dekat jejak kaki dan sekelilingnya.

Anehnya, sikap San yang santai dan permintaannya untuk bernapas memadamkan keterkejutan dan ketakutannya dalam sekejap.

“Karena jejak kakinya tidak dalam, itu adalah makhluk yang sangat ringan. Ini adalah satu-satunya pendekatan menuju pintu masuk pit, jadi makhluk apa pun yang membuat jejak ini seharusnya melewati kawat ini tetapi tidak membuatnya tersandung. Tapi tidak ada jejak kaki yang menunjukkan itu. makhluk itu berjalan menuju area ini, hanya satu set jejak kaki. Jika dia tidak berjalan melewati area ini atau membuat jebakan… itu berarti…”

“Itu berarti?”

“Sepertinya telah terbang dan mendarat di sini dari langit. Padahal, cetakan ini lebih mirip jejak kaki manusia daripada jejak burung.”

“Apakah kau pikir itu yang kita lihat kemarin?”

“Aku harus mengatakan bahwa itu adalah kasus yang paling mungkin.”

“Pengintaian di muka?”

“Kupikir eksplorasi. Untuk saat ini, tampaknya juga terjebak di area ini. ”

“Kupikir itu sangat mungkin. Terlepas dari itu, kukira kita perlu menambahkan ini ke daftar hal-hal yang perlu kita waspadai. ”

Mereka berhenti berbicara dan saling memandang.

San dan Biyeon jatuh ke dunia yang aneh tanpa mengetahui alasannya. Setelah memeriksa dan memverifikasi perbedaan antara kenyataan mereka dan kenyataan tempat ini, mereka terkejut.

Kejutan mulai datang dalam gelombang untuk Biyeon. Dia berpikir bahwa, mungkin, setelah tidur dan beristirahat dengan baik selama satu malam, sesuatu akan berubah atau terlihat berbeda, tetapi bukan itu masalahnya. Ini bukan mimpi. Itu adalah realitas baru mereka. Itu juga sangat kejam.

Air mata menetes dari matanya. Dirampok dari dunia tercinta, keluarga yang penuh kasih, dan kenyataan yang akrab sekaligus, keterkejutannya perlahan menjadi “kesedihan”.

‘Fiuh-‘

Asap rokok putih perlahan keluar dari hidung San yang jongkok. Asap menyebar dan menghilang di udara tempat yang tidak dikenal ini. ‘Persetan-‘

“Kami sampai di sini, jadi bukankah seharusnya ada jalan kembali juga?” dia bergumam dengan suara rendah.

Etranger Bahasa Indonesia

Mengurai – Bab 2

“Sangat sulit…”

Biyeon mengeluarkan buku catatan dan menghela nafas. Jelas bahwa mereka harus bertahan hidup di lingkungan baru ini. Tidak tahu harus mulai dari mana, dia merasa gelisah dan bingung. Masa depan tampak suram.

“Pertama-tama, aku harus menyelesaikan masalah makan dan hidup.”

Sambil mengoceh semua hal yang diperlukan, dia tidak bisa menahan diri untuk terus menghela nafas. Dia menyadari betapa dia menikmati dan mengandalkan manfaat peradaban. Kenyamanan makhluk itu selalu ada, dia menggunakannya karena mereka selalu ada, dan dia menjadi terbiasa dengan kenyamanan itu seperti menghirup udara. Dia tidak bersyukur sampai kenyamanan itu diambil.

“Aku harus siap untuk hidup seperti aku di Zaman Batu. Kita perlu mendapatkan sumber makanan, dan bahkan jika kita menemukan makanan, tidak ada garam, gula, atau rempah-rempah. Bahkan tidak akan ada kertas toilet… ah!”

Pada saat ini, San sedang memanjat pohon terbesar dan tertinggi. Beberapa coretan di dinding pit mengatakan bahwa melarikan diri itu tidak mungkin, tetapi dia tidak mau mempercayainya. Dia ingin pergi keluar dan mengamati tempat ini untuk dirinya sendiri. Untuk menerobos misteri tempat ini dan menemukan jalan keluar, dia harus sepenuhnya memahami sekelilingnya.

Pohon itu sangat besar. Itu memiliki keliling sekitar 30 meter. San berencana untuk memanjat ke atas pohon ini. Meskipun dia memanjat 20 meter, tidak ada cabang. Bahkan ketika cabang-cabang ada lebih tinggi, mereka tidak cukup besar untuk dia pegang atau dapatkan pijakan. San menggunakan dua pisau bayonet, satu untuk menahan dirinya di pohon dan yang lainnya sebagai pijakan, seolah-olah dia sedang menaiki tangga spiral.

“Untungnya tidak terlalu sulit untuk naik. Apakah karena aku menjadi lebih kuat?”

Butuh waktu tiga jam baginya untuk mendaki ke puncak pohon yang tingginya hampir 200 meter. Untungnya, batangnya tebal di tengah, memungkinkannya memanjat tanpa banyak kesulitan. Pohon itu berbentuk kerucut dengan bagian bawah lebih tebal dari bagian atas. Bentuk pohon memungkinkan dia untuk melihat sekelilingnya tanpa kesulitan apapun.

“Woah – ini benar-benar luar biasa.”

San duduk di dahan yang tebal dan berseru. Untungnya, cuaca cerah, meningkatkan visibilitas. Dia melihat bahwa medan di sekitarnya tidak terhalang di keempat sisinya dengan hutan tak berujung. Di kejauhan, dia bisa melihat beberapa jeram dan air terjun, serta medan dengan pepohonan dan rerumputan. Namun, dinding batu pegunungan yang mengelilingi tempat ini seperti bagian dalam toples adalah masalah utamanya. Dia tidak bisa melihat di balik pegunungan.

Etranger Bahasa Indonesia

Dia mengeluarkan kompas dan mengangkatnya. Untungnya, medan magnet kutub tampaknya juga ada di tempat ini. Jarum itu berputar dan berhenti di satu tempat.

“Ayo lihat. Seluruh tempat tampaknya benar-benar terhalang oleh pegunungan. Aku tidak melihat landmark buatan sama sekali. Jika kami berencana untuk melarikan diri, pasti ada lembah atau semacamnya…”

Dia mengeluarkan buku catatannya dan menuliskan temuannya dengan cermat. Dia mencatat apa yang dia amati, lokasi dan gambar medan, kekhasan berbagai medan, kemungkinan rute serangan yang masuk, kemungkinan faktor risiko, dan pendapat serta penilaiannya secara umum.

* * *

San turun dari pohon dan segera mencari Biyeon. Melihat Biyeon, San mengerutkan kening dengan galak. Dia langsung berteriak,

“Apa sih yang kau lakukan?”

“Ini… aku bisa melakukan ini,” jawab Biyeon dengan suara lemah.

“…” San hanya bisa menonton tanpa daya dengan mulut tertutup rapat.

Dia bisa membayangkan bagaimana seluruh adegan itu terjadi. Berbaring di depan matanya, Biyeon menatapnya dengan wajah putih bersih. Dia menyapu rambutnya yang berkeringat sambil hanya mengenakan celana training dan kaos dalam, yang dengan jelas memperlihatkan bra-nya di bawahnya. Di sebelahnya, semua jenis buah, akar, dan biji-bijian tertata rapi. Dia mungkin memotong setiap bagian, satu per satu, dan mencicipinya untuk melihat apakah bisa dimakan. Di sebelahnya ada botol berisi air dan tutup botol berisi air sabun… di sebelah botol ada pit kecil yang diisi dengan muntahan. Dia pasti sudah memuntahkan beberapa bahan makanan eksperimental.

“Hmm.”

San meremas tinjunya menjadi bola yang kencang, gemetar di sekujur tubuh. Wajahnya gelap. Dia ingin bersumpah, tetapi dia tidak bisa mengatakan apa-apa, seolah-olah tenggorokannya kering.

“Apakah kau baik-baik saja?”

“Tiga jenis baik-baik saja, tetapi akar terakhir tampaknya beracun. Sepertinya aku tidak bisa bangun meskipun aku memaksakan diri untuk muntah segera. Hehe…” Biyeon terkekeh pelan.

San berjalan diam-diam dan berjongkok di sampingnya. Dia mengambil saputangan dari sakunya dan menyeka muntahan dari pipinya. Dia kemudian meletakkan tangannya di dahinya dan mengukur suhu tubuhnya. Dua pasang mata yang tulus bertemu, bertukar berbagai arti tanpa kata.

“Aku tidak mengira kau akan sebodoh itu… Aku seharusnya tidak menunjukkan kepadamu cara menguji kemungkinan bahan makanan. Ini salahku… salahku.”

San mengalami berbagai emosi sambil mendengus. Dia bersyukur sebagai kolega dan bangga akan keberanian, kepercayaan, dan pertimbangannya. Dan… sesuatu yang belum sepenuhnya dia ketahui…

* * *

Etranger Bahasa Indonesia

San pergi ke pit, membawa Biyeon dalam pelukannya. Dia membaringkannya di bagian baru dari pit yang dia kerjakan untuk dihaluskan di pagi hari. Dia memberinya makan buah yang dia ciptakan sebagai ‘kesturi’, memotongnya menjadi potongan-potongan kecil dan memberinya makan secara langsung. Jika dia memuntahkannya, tidak ada yang bisa dilakukan, tetapi dia berharap dia bisa mencernanya. Untungnya, kondisi Biyeon cepat membaik. Dia dengan bijak memilih untuk mengunyah porsi kecil saat melakukan eksperimennya, jadi racunnya sepertinya tidak berpengaruh penuh.

“Aku seharusnya baik-baik saja sekarang?”

“Berbaring saja. Jangan melakukan sesuatu yang merugikan kesehatanmu.”

Dia sedikit tersenyum mendengar nada datarnya.

“Kita telah menemukan lima bahan makanan potensial yang bisa dimakan, jadi pengujian manusia dilarang untuk saat ini,” katanya sambil bangkit dan meninggalkan pit.

“Oke,” jawabnya, perlahan duduk dan kemudian berdiri.

Matanya mengejar punggungnya saat dia meninggalkan pit. Dia dengan ringan menghela nafas.

* * *

‘Memasak adalah masalah. Masalahnya adalah tidak ada garam … Aku tidak ingin makan makanan hambar … ‘

Biyeon keluar dari pit. Dia menyipitkan matanya melawan sinar matahari. Dia tidak akan meneteskan air mata lagi. Hanya pikiran harus melakukan sesuatu yang memenuhi pikirannya. Dia berpikir, seandainya dia akhirnya bisa melepaskan diri dari kegugupan dan ketakutannya…

San menghadap ke hutan bambu besar. Dia mengeluarkan pisau bayonet dan menyentuh bilahnya. Matanya tenggelam dalam. Seiring berjalannya waktu, dia menjadi lebih cemas. Dia tidak tahu apa yang akan terjadi di masa depan. Masa depannya mungkin berkisar pada kelangsungan hidup.

Dunia yang tidak bisa dia mengerti.

Dia ingat tulisan dinding pit yang berbunyi ‘Aku mati enam kali’, kengerian pesannya menusuk dan mendorong pikirannya. Dari catatan pengalaman seseorang yang mengerikan dan jujur, dia dapat menyimpulkan seperti apa kehidupan di sini. Yang pasti pembunuhan massal dan pemangsaan terjadi.

Sebuah bayangan tentang apa yang harus mereka lalui di tahun depan.

Jadi, keduanya tidak bisa beristirahat. Seluruh tubuhnya sangat tegang, dan stresnya menumpuk sampai dia ingin mati. Dengan bijak, keduanya sejauh ini sengaja menahan diri untuk tidak mengomentari kecemasan mereka. Mereka mencoba untuk mempertimbangkan orang lain dan berjuang untuk menciptakan suasana yang menyenangkan dan optimis.

Bagaimana sikap mereka, yang dimulai di tempat yang aneh ini, akan berkembang di masa depan tidak diketahui. Mereka tidak tahu nasib apa yang menanti mereka. Tidak ada manual book atau buku panduan tentang sepasang orang yang memulai hidup mereka dengan cara ini, dalam dimensi ruang-waktu yang aneh untuk waktu yang tidak ditentukan…

San menyentuh pohon bambu raksasa. Itu sulit. Dia mengetuk pohon. Rasanya seperti pelat besi. Akan sangat berguna jika dia bisa menggunakannya untuk membuat senjata. Dia perlu memiliki alat tempur yang baik dan sebanyak mungkin. Jumlah peluru tajam terbatas, dan pisau bayonetnya lebih mirip belati kecil. Bambu dapat digunakan sebagai bahan untuk membuat banyak hal: busur, tombak, penghalang, dan perangkap. Selain itu, tidak ada bahan lain untuk menyimpan air minum atau cairan.

“Bayi melangkah dulu …”

Di depan pohon bambu yang lingkarnya seukuran drum minyak, dia mengangkat pisau bayonetnya dan mencoba menusuk bagian yang paling keras. Dengan suara ‘tak’, bilah pisau memantul.

“Ini cukup sulit. Jika aku menggunakan sedikit lebih banyak kekuatan … ”

San menaruh kekuatan di tangannya membawa pisau. Anehnya, setelah datang ke sini, dia merasa kekuatannya bertambah. Terlebih lagi, jika dia memaksakan dirinya melewati tingkat tertentu, lengannya menjadi mati rasa dan kekuatan yang jauh lebih kuat dihasilkan. Namun, masalahnya adalah pohon itu bahkan tidak mau mengalah dengan kekuatan ekstra ini.

“Sedikit lagi…”


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset