Chapter 9


San menggunakan begitu banyak kekuatan sehingga wajahnya memerah. Pisaunya mengayun ke bawah dan menusuk butir vertikal bambu. Bahkan tidak ada goresan kecil. Jika dia memberinya sedikit lebih banyak kekuatan, pisau itu tidak akan bisa menahannya. Dia menggelengkan kepalanya. Kutukan mulai mengalir keluar dari mulutnya.

‘Inilah sebabnya aku mungkin tidak akan bisa melarikan diri.’

Senjata untuk pertahanan adalah satu hal, tetapi jika dia tidak bisa menembus hutan bambu ini, yang berdiri seperti tembok, dia bahkan tidak bisa membayangkan melarikan diri. Ada celah di antara pohon-pohon bambu, tetapi tidak cukup lebar untuk dilewati seseorang. Jenis bambu yang tumbuh ini sepertinya jenis yang menyumbat ruang terbuka saat tumbuh. Wajahnya menjadi lebih gelap.

San meletakkan bayonetnya. Itu adalah satu-satunya senjata yang dia miliki di luar senapan dan pistolnya. Dia akan merasa lebih sulit jika pisau bayonetnya patah. Sebagai gantinya, dia mengeluarkan sekop ladangnya. Dia mulai menggali di bawah pohon bambu. Tanah memberi jalan dan memungkinkan dia untuk menyekop dengan cukup mudah. Namun, meskipun dia menggali lebih dari 2 meter, kayu bambu yang keras masih menghalangi kemajuannya. Pada tingkat ini, dia tidak akan pernah bisa menggali terowongan di bawahnya kecuali dia menggali setidaknya 5 meter ke bawah.

Dia menggali tanah selama lebih dari dua jam, tetapi tidak ada harapan. Saat dia semakin yakin bahwa pendekatan ini tidak mungkin, kekesalannya meningkat. Sepertinya dia bisa mendengar seseorang menertawakannya. Beberapa air mata keluar.

“Apakah aku menggali kuburanku sendiri?”

Dia mengatupkan giginya dan mengangkat sekop lapangannya. Dengan sekuat tenaga, dia menabrak pohon bambu. Setelah itu, mencampur semua jenis kata-kata umpatan, dia mulai menendang bambu seolah-olah dia telah bertemu musuh.

“E-Euck” dia menelan ludah dengan susah payah, mencegah dirinya berteriak. Dia menjatuhkan sekopnya dan jatuh berlutut. Memegang kedua tangan, dia jatuh ke tanah dan meringkuk seperti udang Tiba-tiba, lengannya mulai mendidih. Seolah-olah lengannya dicelupkan ke dalam air mendidih. Rasa sakit segera menyebar ke seluruh tubuhnya. Dia mencoba menenangkan jantungnya yang berdebar kencang, tetapi rasa sakit yang membakar itu surut dan mengalir ke seluruh tubuhnya. Dia bahkan tidak bisa berteriak dan berguling-guling di tanah.

Rasa sakitnya berangsur-angsur mereda. Dia berkeringat dan napasnya terengah-engah.

“Apa-apaan ini? Apa yang terjadi dengan tubuhku?”

San meregangkan lehernya ke kiri dan ke kanan. Dia menyentuh berbagai bagian tubuhnya. Sepertinya tidak ada yang salah dengan tubuhnya.

“Hah?”

Dia menoleh ke bambu, mengedipkan matanya karena terkejut.

Pohon bambu yang kokoh dirobek, memperlihatkan daging bagian dalamnya yang putih…

Mengurai – Bab 3

San menyentuh bagian bambu bagian dalam yang kasar dan pecah-pecah dengan tangannya. Dia merasakan kehangatan dari kayu yang dipotong kasar. Dia melihat sekopnya. Ujung sekop sedikit bengkok. Dia menyentuh ujung pisau dengan tangannya dan merasakan kehangatan, seolah-olah baru saja dipanaskan.

“Uh… Apa yang terjadi barusan? Bagaimana aku dengan mudah menggali bambu? ”

Dia memiringkan kepalanya, mengangkat sekop lapangan lagi, dan memukul bambu dengan keras. Sekop hanya terpental. Hanya ada beberapa goresan di kayu, tetapi tidak ada hasil yang berarti.

“Aneh,” gumam San dengan wajah serius.

Sekali lagi, dia melihat di mana bambu itu digali. Dia mencoba memahami sumber kekuatan ini. Dia secara naluriah tahu bahwa kekuatan ini memegang kunci untuk kelangsungan hidup mereka. Dia mencoba mereproduksi situasi sebelumnya. Menghabiskan hampir dua jam mencoba mereproduksi hasilnya, San tidak dapat membuat kemajuan apa pun. Bambu itu masih keras dan tidak memungkinkan sekop untuk membuat tanda yang berarti.

‘Lalu apa itu? Apakah seseorang mempermainkanku?’

Setelah hampir tiga jam bergulat dengan masalah ini, San melemparkan sekopnya ke tanah. Lepuh telah terbentuk di tangannya. Sekali lagi, perasaan tidak berdaya yang mengerikan datang padanya. Keputusasaan dan iritasi. Air mata keluar lagi.

“Persetan denganmu!”

Dia dengan putus asa meninju pohon bambu dengan tinjunya. Thump- cukup untuk membuat suara.

“Heup!”

San membuka matanya lebar-lebar karena kesakitan dan keheranan. Rasa sakit yang tajam melintas di sekujur tubuhnya, mulai dari buku-buku jari di kepalan tangannya, ke lengannya, dan di seluruh bahunya. Rasa sakit menyapu tubuhnya dalam sekejap. Seluruh tubuhnya bergetar dan kejang setelahnya.

Dengan mata menyipit, dia perlahan menoleh ke bambu. Tempat di mana tinjunya memukul runtuh ke dalam. San menyentuh tinjunya dan mulai melihat apakah dia terluka. Tampaknya tidak ada kelainan besar pada persendian jari-jarinya atau pada buku-buku jari tangannya.

San menggaruk punggungnya, mengeluarkan sebatang rokok, dan duduk. Sambil bersandar di pohon bambu, dia mulai merokok, asap rokok putih perlahan mengepul ke udara.

“Putus asa. Frustrasi. Gangguan. Putus asa… apa lagi yang aku rasakan barusan?”

Setelah duduk sebentar dan merenungkan keadaan pikirannya sebelumnya, dia mengambil sebuah batu kecil di sebelahnya. Itu adalah batu yang cukup kokoh. Dia meletakkan batu itu di telapak tangannya dan jari-jarinya melengkung ke dalam. Dia menatap langit sebentar dengan mulut tertutup dan kemudian membuka tinjunya. Bubuk putih halus mengalir melalui jari-jarinya. Setelah duduk di tempatnya beberapa saat, dia mengambil sekop ladang dan pisau bayonetnya lalu berbalik ke pit. Dia mulai bergumam,

“Ketidaksadaran. Konsentrasi. Dan…” Darah di dekat mulutnya, yang mengalir saat dia mengamuk, sekarang dioleskan, dikeringkan, dan menempel di wajahnya. Namun, San tersenyum nakal.

* * *

Mereka menyelesaikan makan malam kedua mereka sejak kedatangan mereka. Mereka makan sampai kenyang, tetapi itu tidak pernah menjadi makanan yang menyenangkan.

Mereka telah menemukan kacang kecil yang bisa dimakan yang menyerupai kacang kedelai, jadi mereka memutuskan untuk menggiling dan merebusnya menjadi bubur. Akar yang diiris tipis dimasukkan ke dalam bubur. Bubur itu hambar dan memiliki aroma yang tidak biasa, seperti bau rumput, tapi lumayan karena itu untuk kelangsungan hidup mereka. Setelah makan, mereka makan buah-buahan manis. Meskipun mereka memiliki beberapa jatah militer, Biyeon menekankan bahwa mereka harus menyimpan barang-barang jangka panjang ini untuk keadaan darurat. Yaitu, kecuali mereka menyerah untuk melarikan diri.

“Yah, makanannya berhasil, tetapi apakah ada cara untuk mendapatkan garam? Mungkin kita bisa memfermentasi sesuatu untuk membuat sejenis cuka,” kata San.

“Aku akan mencoba membuatnya besok,” jawab Biyeon dengan wajah tidak puas yang sama.

“Kacangnya oke, tapi apakah ada banyak?”

“Tidak banyak.”

“Ya? Cobalah untuk mengumpulkan sebanyak yang kau bisa besok. ”

“Baik.”

Malam lain sudah dekat. Munculnya awan gelap di langit seolah mengisyaratkan akan segera turun hujan. San sedang memeriksa kembali area di sekitar lubang jika terjadi hujan lebat dan mengatur kembali persediaan mereka. Dengan kewaspadaan yang konstan, dia mengamati sekeliling yang gelap.

Keduanya duduk berhadap-hadapan dan bertukar pendapat tentang apa yang mereka lakukan hari ini, apa yang diselidiki, dan informasi baru apa yang dikumpulkan. Di dalam pit yang agak besar, lentera minyak sementara dinyalakan redup, menerangi mereka berdua.

“Mulai besok, kupikir kita harus memulai latihan fisik. Apakah kau tahu keterampilan seni bela diri? ”

“Aku level 4 di Taekwondo dan adalah seorang atlet panahan.”

“Bagus. Bagaimana kalau berenang?”

“Aku tahu cara berenang.”

“Bagus. Kita tidak tahu apa yang diharapkan di sini, jadi kupikir itu perlu untuk meningkatkan kekuatan tempur kita. Mari kita mulai berlatih dengan sungguh-sungguh mulai besok. ”

“Oke, tapi …” Biyeon berhenti dan ragu-ragu.

“Ini akan sedikit sulit bagiku selama beberapa hari. Dan aku punya permintaan. Itu…” kata Biyeon dengan ekspresi bingung.

“Hah?”

“Apakah kau punya pakaian dalam cadangan?”

“Atas atau bawah?”

“Atas,” jawab Biyeon dengan suara kecil. Wajahnya menjadi merah.

San diam-diam memeriksa persediaannya dan melemparkan dua kaos ke arah Biyeon.

“Mereka baru. Dua sudah cukup.”

“Terima kasih.”

“Apakah kau membawa benang dan jarum?”

“Ya…”

“Ini akan menjadi ide yang baik bagi kita untuk menyelamatkan semuanya. Jangan membuang apapun karena itu memalukan. Kita tidak tahu tujuan apa yang dapat digunakan sesuatu nanti. ”

“Oke.”

“Ngomong-ngomong, sepertinya badai besar akan datang… ya?”

“Heuk!!!”

Keduanya berteriak ketakutan pada saat bersamaan. Sebuah suara terdengar dari sesuatu yang mereka pikir tidak akan pernah berhasil di sini. Cahaya buatan berkedip-kedip di kegelapan.

.

..

Mengurai – Bab 4

Tututu— Tu-

Hujan turun seperti musim hujan tropis.

Air menetes dari langit-langit pit ke lantai, menciptakan suara keras.

Di dalam pit gelap, keduanya bersandar ke dinding dan melihat kondisi suram di luar sambil tenggelam dalam pikiran mereka sendiri. Ada dua pintu masuk ke pit, satu di kiri dan satu di kanan. Di tengah pintu masuk koridor kiri, sebuah lubang digali, dan api unggun kecil dinyalakan untuk memberikan kehangatan, seperti tungku.

Keduanya saling berhadapan di sisi berlawanan dari dinding koridor. Dia menatap ke arah luar, di mana hujan turun dalam garis-garis yang tampaknya terus-menerus, seperti botol tinta yang tumpah. Dia sudah menghabiskan satu jam dalam keadaan ini.

“Ini … apa-apaan situasi ini? Ini pasti mimpi. Sebenarnya, itu mungkin mimpi buruk, ”gumamnya pelan pada dirinya sendiri.


Etranger

Etranger

에뜨랑제
Score 8
Status: Ongoing Type: Author: Released: 2007 Native Language: Korean
Dua tentara militer Korea, San dan Biyeon, berpartisipasi dalam latihan pasukan gabungan ketika masa depan mereka terjalin melalui kecelakaan, membawa mereka ke jalan perjuangan, rasa sakit, frustrasi, dan pencerahan. Petualangan mereka dimulai di dunia baru, dunia di mana segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Akal sehat perlu ditinjau dan cara lama memahami dunia tidak lagi berlaku. Hanya tekad mereka yang akan mendorong mereka maju. Apa batas potensi manusia? Berapa banyak yang dapat direncanakan dan berapa banyak yang harus dibiarkan secara kebetulan? Mereka hanya bisa bergantung pada keinginan mereka untuk merintis jalan ke depan ...

Options

not work with dark mode
Reset