DCFM Chapter 001

Hari Keturunan dan 1.000 Terpilih

Kegelapan ini terasa nyaman bagiku.

Bersembunyi di ruang bawah tanah yang dipenuhi dengan keheningan dan kematian, aku akan melepaskan peralatan dari mayat para penjelajah yang sekarang tidak bersuara, dan menjualnya ke pasar gelap. Begitulah caraku entah bagaimana berhasil bertahan dalam makananku.

Di ruang pemakaman yang intim dengan kematian…

Menyelubungi diriku dalam kegelapan, aku meringkuk dan menahan napas hari ini juga.

Agar tidak ada yang melihatku.

Agar aku tidak menarik perhatian siapa pun.

Dan…

Agar semua orang melupakanku…

◇ ◆◆◆ ◇

Dari antara penduduk bumi dari berbagai ‘kelahiran’, ‘pengasuhan’, ‘jenis kelamin’ dan ‘usia’; Dewa telah memilih 1.000 orang untuk dikirim ke dunia yang berbeda — sebuah isekai — yang seperti perwujudan pedang dan sihir.

Kegilaan ini, yang menyelimuti seluruh Bumi dan masih terus berlanjut, dimulai pada suatu pagi di bulan Juni ketika aku akhirnya mulai terbiasa dengan kehidupan sekolah menengahku.

Bagiku, Kurose Hikaru, peristiwa ini akan menjadi titik balik dalam hidupku.

Tidak, untuk lebih spesifik…itu akan menjadi ‘insiden’.

Sebuah bentuk humanoid yang hanya bisa digambarkan sebagai siluet cahaya tiba-tiba muncul di ‘semua pajangan yang tidak digunakan’ di seluruh dunia dan menyatakan ini…

(Aku Dewa.)

Saat itu, aku sedang berada di kelasku, di tengah-tengah kelas pertamaku hari itu.

Yang pertama memperhatikan apa yang ditampilkan di TV besar kelas adalah seorang siswa perempuan, dan saat berikutnya teriakan tiba-tiba mengejutkan semua orang di kelas, kata-kata ‘Dewa’ telah bergema di pengeras suara televisi yang lemah.

(Turun dengan cara ini pasti mengejutkan bagi kalian semua. Aku telah menunggu anak-anakku yang tersayang tumbuh, kau tahu. Waktunya telah tiba.)

Itu adalah nada suara yang terasa seolah-olah merembes jauh ke dalam hatiku.

Suara yang bisa dianggap sebagai laki-laki atau perempuan. Aku juga tidak bisa menentukan usia dari suara itu.

Bahkan siswi yang berteriak memiliki wajah tercengang saat dia membeku di tempat.

Guru yang mengajar di kelas sampai sekarang curiga itu semacam lelucon atau malfungsi, jadi mereka mencoba menggunakan pengontrol untuk mengoperasikan TV, tetapi ‘Dewa’ tidak menghilang, dan itu sama bahkan ketika dicolokkan .

Guru pergi untuk memeriksa keadaan kelas tetangga, dan sepertinya kelas itu juga memiliki ‘Dewa’ yang ditampilkan di layar smartphone yang diambil seseorang.

(Aku telah memilih 1.000 orang dari antara kalian semua. Orang-orang terpilih dari negara-negara di seluruh dunia kebanyakan secara membabi buta. Tentu saja, tanpa membedakan antara laki-laki dan perempuan juga. Mereka yang memiliki pengalaman dalam masyarakat, mereka yang masih bisa disebut anak laki-laki, mereka yang berusia lanjut; beragam.)

Dengan menyatakan 1.000 orang, itu menegaskan bahwa fenomena ini tidak hanya terjadi di sekolah kami. Sekolah ini bahkan tidak memiliki 1.000 siswa.

Meski begitu, dikatakan bahwa ini mencakup negara-negara di seluruh dunia dari semua ras dan bangsa. Ini pasti terjadi di seluruh dunia dalam arti kata yang sebenarnya. Itu tidak terasa nyata, tetapi tidak mungkin sesuatu seperti ini akan terasa nyata sejak awal. Sampai-sampai aku curiga jika aku tertidur di tengah kelas karena bosan dan sekarang sedang bermimpi. Bahkan ada siswa yang mencubit pipinya untuk memastikan.

(Aku akan meminta 1.000 orang itu pergi ke ‘satu dunia lain’ itu.)

Kata-kata Dewa itu menggetarkan kelas.

Dunia lain.

Artinya, isekai.

(Dengan satu dunia lain itu, maksudku dunia berbeda yang berada di luar dari dunia yang berada dalam yurisdiksiku — dunia paralel. Lebih tepatnya, ‘satu dunia lain yang dibuat mencerminkan kesukaanmu’.)

Ruang kelas menjadi lebih ribut mendengar kata-kata Dewa itu.

Tapi aku sendiri tidak bisa begitu bersemangat.

Karena jika kau memikirkannya dengan tenang, kemungkinan terpilih, dan kemungkinan seseorang di sekolah ini terpilih, seperti peluang memenangkan lotre.

Bayi dan orang tua kemungkinan besar akan dikecualikan, tetapi ada 7 miliar orang di Bumi.

1 dari 7 miliar. Jika dimasukkan ke dalam lotere, itu akan seperti menarik tiket yang menang dalam 1 atau mungkin 2 kali percobaan. Selain itu, jika ada pembagian antara negara dan ras, semakin tidak menguntungkanmu jika populasinya tinggi. Itu pada level yang bahkan kau bisa mempertimbangkan peluangnya menjadi 0.

1 atau 2 siswa sekolah menengah Jepang mungkin terpilih, dan bukannya aku tidak tertarik sama sekali pada dunia pedang dan sihir…

(Aku akan meminta orang-orang yang dipindahkan menjalani hidup mereka di dunia lain itu seperti yang mereka inginkan. Tidak akan ada tuntutan atau paksaan dari kami. kau bebas. Namun, harga kebebasan adalah jelas ada kemungkinan kematian.)

Sepertinya ini bukan cerita di mana mereka menyuruhmu menjadi pahlawan dan mengalahkan raja iblis.

Aku tidak tahu apa tujuan dari ‘Dewa’ ini, tapi mau bagaimana lagi jika menganggapnya sebagai makhluk yang berada di luar akal manusia.

(Tentu saja, aku tidak bermaksud membiarkanmu pergi begitu saja. Aku berencana memberimu ‘Hadiah’ yang akan membantumu bertahan hidup.)

Pada saat aku perhatikan, semua orang di kelas diam-diam mendengarkan seolah-olah mereka telah terpesona oleh firman Dewa.

Ketika aku melirik teman masa kecil aku yang duduk secara diagonal di depanku, dia memiliki ekspresi terkejut seperti orang lain, dan matanya terpaku pada televisi.

(Aku juga telah menyiapkan hiburan untuk banyak orang yang akan ditinggalkan di sini. kau akan dapat menonton petualangan orang-orang yang telah melakukan perjalanan dari Live… secara real time disiarkan dan menghibur mereka. Aku telah membuat situs yang disiapkan khusus yang semua orang bisa mengakses melalui komputer. Dukungan kalian akan langsung menjadi kekuatan mereka. Bukankah itu menyenangkan?)

Ini adalah pertama kalinya tanda emosi ditunjukkan dalam firman Dewa.

Dengan mengatur situs secara khusus, mereka harus merujuk ke situs web.

Dewa memanfaatkan internet untuk membuat website?

Awalnya aku berpikir bahwa mungkin itu Dewa, tetapi sekarang kedengarannya seperti lelucon yang tidak sehat.

Bagaimanapun, aku berada di pihak yang tidak ingin pergi ke dunia paralel.

Aku bahkan tidak bisa berfungsi dengan baik di dunia ini, jadi aku bukan orang dewasa yang bisa menjalani kehidupan yang menyenangkan di dunia yang tidak kuketahui.

(Yang Terpilih yang mendapat perhatian khusus akan mendapatkan berbagai manfaat, dan akan dibantu dengan cara yang akan mempermudah mereka. Jika kau ingin mengetahui lebih detail tentang ini, silakan periksa situs yang disiapkan khusus … Sekarang kemudian, tentang 1.000 orang terpilih yang paling penting, aku telah memberi tanda pada mereka di bagian tubuh mereka sehingga semua orang dapat mengetahui bahwa itu adalah mereka. Itu adalah sesuatu yang tidak dapat direplikasi dengan teknologimu dengan cara apa pun, jadi itu harus dihilangkan kemungkinan palsu muncul.)

Saat Dewa mengatakan ini, seluruh kelas menjadi ribut dalam sekejap.

Sebuah tanda di suatu tempat di tubuh mereka…

Aku merasa seperti licik bagaimana mereka bahkan tidak memberi tahu kami bentuknya, tetapi kemungkinan besar sesuatu yang dapat kau katakan adalah begitu kau melihatnya.

Sejumlah siswa laki-laki bahkan melepas baju mereka untuk memastikan.

(kau bertanya mengapa aku tiba-tiba muncul dan memikirkan rencana ini? Fufu, sebenarnya, aku memikirkan ini sejak awal. Saat peradabanmu mencapai tingkat tertentu, aku berpikir untuk memberimu layanan yang menarik, kau tahu. Untuk kalian semua, makhluk sepertiku dengan kekuatan transendental yang ada pasti membuat agama kalian marah, tapi…bagaimanapun juga, aku tidak keberatan jika kalian menganggap ini sebagai hadiah dariku untuk kalian. Nikmatilah sepenuhnya. Jika kalian memiliki permintaan, aku akan menerimanya di situs khusus. Aku mengatakan itu, tapi aku tidak menerima permintaan untuk menjadi Terpilih, oke? kau mungkin memiliki kecurigaan kecurangan dalam pemilihan Terpilih, tapi aku bersumpah demi Dewa bahwa itu acak .Fufu…mengerti?)

Meskipun menyebut dirinya Dewa, ia memiliki kepribadian yang cukup ramah.

Atau mungkin itu hanya bertindak seperti itu.

Bahkan ketika Dewa sedang berbicara, teman-teman sekelasku mencari ‘tanda’ yang mungkin terlihat di suatu tempat di tubuh mereka.

Aku tahu kemungkinan aku menjadi salah satunya mendekati nol, dan yang terpenting, hanya mood riders yang mudah terpengaruh oleh atmosfer yang akan mengikuti kejadian mendadak seperti ini, jadi aku menyimpannya untuk sedikit membalik lengan bajuku. Konfirmasi.

Aku adalah tipe orang yang tidak menonjol di kelas.

Orang yang disebut anti-sosial.

Menunjukkan diriku menjadi sangat bersemangat setelah mendengar kata ‘isekai’ akan menjadi ‘terlalu pas’ untukku.

(Benar benar, aku lupa mengatakan sesuatu. Tandanya ada di telapak tanganmu.)

Kata-kata tambahan itu membuat semua orang -bahkan guru- melihat tangan mereka sendiri untuk memastikan seolah-olah secara refleks.

Aku juga memberikan waktu yang cukup sebelum mengkonfirmasi diriku sendiri.

(…Yah, angka.)

Tidak ada tanda di telapak tanganku.

Probabilitasnya serendah memenangkan lotre dalam satu percobaan. Kemungkinan tidak satu pun di seluruh sekolah ini, atau bahkan di seluruh kota ini yang dipilih lebih tinggi.

Begitulah cara kerjanya ketika berada pada skala 1.000 di seluruh dunia.

(Eh?!)

Aku minta maaf untuk teman-teman sekelasku yang semuanya bersemangat di sini, tapi itu sebabnya kupikir tidak satu pun dari mereka di kelas ini … tidak, di seluruh sekolah ini yang akan dipilih.

—Begitulah, sampai aku melihat wajah teman masa kecilku.

Gadis itu -Souma Nanami- menatap lurus ke depan, meletakkan kedua tangannya di atas meja seolah-olah dia menyembunyikan telapak tangannya.

Meskipun dia menghadap ke depan, dia tidak melihat apa pun — itu adalah wajah yang dia buat ketika sesuatu yang tidak terduga terjadi dan otaknya kosong.

Dan kemudian, dia berbalik ke arahku seolah membuat suara *gigigi*.

Wajah putih pucat seolah darahnya telah benar-benar terkuras darinya.

Dengan mata di ambang air mata.

“Hi-chan… aku…” (Nanami)

Di dalam kelas yang masih berisik ini, tidak ada orang yang memperhatikan Namami yang bertipe polos sama denganku.

Itu sebabnya tidak ada orang yang memperhatikannya perlahan mengangkat telapak tangan kirinya seperti ini, yang memiliki pola geometris seperti mandala yang terus berubah warna dan bahkan bentuknya seolah-olah hidup.

Dewa, pada suatu saat, menghilang dari televisi.


The Darkness Was Comfortable for Me

The Darkness Was Comfortable for Me

Ore Niwa Kono Kuragari ga Kokochi Yokatta, 俺にはこの暗がりが心地よかった
Score 8.2
Status: Ongoing Type: Author: , Artist: Released: 2020 Native Language: Japanese
"Aku akan meminta 1.000 orang yang telah aku pilih pergi ke dunia paralel." Kekacauan menyebar begitu firman Tuhan itu ditampilkan ke seluruh dunia. Kurose Hikaru, yang teman masa kecilnya telah dipilih, dibunuh bersama dengannya pada hari yang sama ketika dia seharusnya dipindahkan. Namun, untuk beberapa alasan, Hikaru tidak mati dan, meskipun dia tidak terpilih pada awalnya, dia berakhir sebagai salah satu [Orang Lain yang semua tindakannya akan disiarkan langsung ke Bumi]. Dipindahkan tanpa persiapan sama sekali ke tanah terkutuk itu, dia menghadapi ancaman yang tak terhitung banyaknya dan entah bagaimana berhasil bertahan dengan Hadiahnya, Kemampuan Roh Kegelapan. “Aku tidak harus mati. Aku yakin orang-orang di Bumi semuanya mendukungku ... " Ini adalah kisah tentang seorang anak laki-laki yang diombang-ambingkan oleh tatapan penonton, namun akhirnya berhasil mengangkat kepalanya dan berjalan ke depan.
error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset