DCFM Chapter 004

Nanami dan Satu Akhir

Ketika saatnya tiba, 1.000 yang telah dipilih oleh Dewa akan dikirim ke dunia paralel.

Waktunya adalah pada tengah malam GMT pada 1 Januari.

Karena perbedaan waktu, keberangkatan akan dilakukan pada pukul 9 pagi di Jepang.

Sayangnya hari itu hujan, dan berita pagi mengatakan jarang hujan di hari tahun baru.

Aku meninggalkan rumah dengan payung di tangan untuk memberikan perpisahan terakhirku kepada Nanami.

Ketika aku keluar dari rumahku, ada kru TV agak jauh yang pasti baru saja tiba. Aku melihat mereka mengarahkan kamera mereka kepadaku, dan aku hanya membungkuk ringan pada mereka.

Rumahku tidak hanya kecil, tetapi juga menghadap ke jalan yang sibuk, sehingga dengan beberapa kru stasiun TV menghalangi jalan, kemacetan lalu lintas terjadi.

Pada hari terpilihnya Nanami, ada cukup masalah mengenai hal itu, jadi mereka memutuskan untuk mengambil posisi mereka di trotoar sedikit lebih jauh. Nah, hari ini akan menjadi hari terakhir mereka mengejar Nanami.

Dewa tidak mengungkap lebih banyak informasi daripada yang diperlukan tentang dunia paralel.

Apa yang kita ketahui adalah bahwa itu adalah dunia yang mirip dengan Bumi, dan itu adalah dunia fantasi pedang dan sihir. Yang Terpilih akan diberikan Poin Bonus untuk memperkuat diri, menukar item, dan memulai dalam keadaan yang kamu inginkan sampai batas tertentu … Itu paling banyak yang kami dapatkan.

Tidak banyak saran yang bisa aku berikan kepada Nanami.

Bahkan jika dia bisa sedikit memperkuat tubuhnya, aku tidak bisa membayangkan Nanami melawan monster. Lalu, apakah dia punya pilihan lain selain menjalani hidupnya dengan aman di kota?

Dalam hal ini, daripada menempatkan poin untuk memperkuat dirinya tanpa tujuan, akan lebih baik untuk mengubahnya menjadi item dan uang. Tetapi jika dia memiliki uang dan barang-barang bagus saat masih lemah, dia mungkin akan dirampok dan dibunuh… Lalu, benar-benar dibutuhkan kekuatan…? Aku berputar-putar dan tidak mendapatkan jawaban yang jelas.

Adik perempuanku berkata bahwa menempatkan poin yang diperlukan dalam memperkuat dirimu itu besar karena ada kemungkinan besar kau tidak akan bisa mendapatkannya nanti, jadi mereka mengatakan bahwa kau harus mengambil hal-hal semacam itu, tetapi kami bukan karakter permainan yang kuat. untuk memulai.

Itu sebabnya, pada akhirnya, tidak ada pilihan selain memutuskan kemampuan apa yang akan didapat setelah melihatnya. Dengan pertimbangan itu, kau kemudian bisa mendistribusikan poinmu secara seimbang. Itu adalah cara yang paling aman.

Itulah kesimpulan yang kami dapatkan.

“…Apakah aku sampai di sini agak terlambat? Meski begitu, cukup sunyi di rumah Nanami…” (Hikaru)

Padahal ini masih jam 8 pagi.

Apakah mereka masih tidur meskipun ini hari keberangkatan?

Yang Terpilih awalnya seharusnya berkumpul di Tokyo Dome di mana orang-orang akan mengawasi keberangkatan mereka, tetapi Nanami menolaknya. Dia menolak dalam sebuah program tv yang mengatakan dia ingin melewati saat-saat terakhirnya bersama keluarganya.

Yah, ada kemungkinan media massa yang tidak bisa membaca suasana hati akan muncul di menit terakhir, tetapi saat ini tidak ada siapa-siapa. Mereka mungkin secara tak terduga menghormati saat-saat terakhir dari Yang Terpilih.

Atau mungkin mereka tidak mendorongnya karena mereka takut akan hukuman Dewa.

“Selamat pagi, ini aku, Hikaru!” (Hikaru)

Pintu masuknya terbuka, jadi aku baru saja masuk, tapi ini aneh.

Meskipun lampu menyala, tidak ada suara.

Aku berkenalan dengan keluarga Nanami karena keluarga kami berteman. Sulit dipercaya bahwa mereka masih akan tertidur pada hari putrinya akan pergi.

Aku melepas sepatuku dan masuk sambil merasakan firasat buruk.

Pintu menuju ruang makan tertutup dan lampu menyala, tetapi hanya ada keheningan yang menguasai tempat itu.

“Selamat pagi! …Ini aneh.” (Hikaru)

Apakah dia sudah dipindahkan?

Aku menuju ke kamar Nanami sambil masih membawa perasaan buruk ini.

Kamarnya ada di lantai dua.

Seolah-olah satu-satunya suara di rumah ini yang diselimuti keheningan hanyalah suara hujan, detak jantungku, dan gemeretak gigiku.

“Nami…? Apakah kamu disana?” (Hikaru)

Bahkan ketika aku mengetuk pintu, tidak ada jawaban.

Aku menguatkan diriku dan membuka pintu kamar Nanami.

Dan itu dia.

Mata terpejam, dan tubuhnya berbaring seolah bersandar di tempat tidur.

Perutnya…tidak, seluruh tubuh bagian atasnya berwarna merah tua dari sisa-sisa darah, menciptakan lautan darah yang mewarnai karpet merah.

“Na…nami…?” (Hikaru)

Aku berlari ke arahnya di ambang jatuh.

“Nami! Oi! Bangun! Nanami…!” (Hikaru)

Aku mengguncang bahunya, tetapi kepalanya berayun tanpa daya.

Tanpa kekuatan apapun seolah-olah dia adalah boneka.

Aku merasa darah mengalir dari wajahku.

…Dia meninggal?

……Nanami terbunuh…?

Otakku tidak bisa memproses ini.

Dia mengatakan bahwa pergi ke dunia paralel itu menakutkan.

Teman masa kecilku yang menangis saat dia memohon seseorang untuk beralih dengannya?

Meskipun dia energik kemarin.

Dia juga tidak pernah mengalami cedera besar.

Bahwa Nanami telah meninggal pada hari dia akan dipindahkan.

Aku tidak tahu berapa lama aku berada di sini.

Mungkin sekejap, dan mungkin sudah satu jam.

Otakku bahkan tidak bisa memproses untuk memeriksa apakah bibi dan paman Nanami baik-baik saja. Seluruh tubuhku gemetar, dan aku bahkan tidak bisa bernapas dengan benar.

Seolah-olah otak, hati, seluruh tubuhku berusaha sekuat tenaga untuk menyangkal kenyataan ini.

“N-Ngomong-ngomong … aku harus memanggil ambula—” (Hikaru)

Tepat ketika aku sedikit tenang dan mengeluarkan smartphoneku, sebuah suara terdengar dari punggungku dan perasaan sesuatu yang panas didorong ke dalam tubuhku terjadi hampir pada saat yang bersamaan.

“…Ga?! A-Apa…ini?” (Hikaru)

Visiku diwarnai merah cerah.

Panas mulai menyebar dari punggungku seolah-olah darahku mengalir secara terbalik. Kesadaranku berkedip-kedip seolah-olah cocok dengan ritme jantungku.

Punggungku terasa panas.

Seolah-olah pipa besi yang menghanguskan telah didorong ke dalam diriku.

“Menyedihkan. Jangan membuatku takut. Kau adalah…Kurose, kan? Apakah kau berkencan? Maaf telah membunuhnya.”

Ketika aku melihat ke belakang, ada seorang pria yang seumuran denganku.

Seorang pria dari sekolah yang sama yang pernah kulihat sebelumnya.

Kami tidak pernah berada di kelas yang sama. Seorang pria yang aku tidak ingat namanya.

Kupikir dia adalah tipe pria yang akan ‘yay yay’ di luar kelompok orang populer.

Meskipun dia berasal dari kelas yang berbeda, dia terkadang datang ke kelas kami, jadi aku agak ingat wajahnya.

Pria yang meratap berlebihan dengan suara keras tentang tidak terpilih.

Kenapa dia membunuh Nanami…?

Kenapa dia tahu namaku…?

“Yah, aku akan menghilang ke dunia paralel. Anggap saja dirimu tidak beruntung dan menyerahlah, Kurose. Kau akan mati bersama dengan Nanami-chan kesayanganmu, jadi tidak apa-apa, kan?”

Pria itu tertawa histeris dengan wajah pucat, tetapi hanya matanya yang bersinar berbahaya, dan dia sama sekali tidak terlihat normal.

“K-Kenapa…?” (Hikaru)

Aku memeras sedikit kekuatan yang tersisa dan berbicara.

Mengapa dia membunuh Nanami?

“Hah? Apakah kau tidak tahu? Jika kau membunuh Terpilih, hak diberikan kepada orang yang membunuh mereka. Aku ingin pergi ke dunia paralel bagaimanapun caranya. Yah, aku merasa kasihan pada Nanami-chan, tapi dia mengatakan bahwa dia takut pergi ke dunia paralel, kan? Bagaimanapun, dia akan mati seketika di sana. Kemudian, semua orang akan senang jika aku yang mencapai hal-hal besar di sana.”

“…Kau orang bodoh…!” (Hikaru)

Jika kau membunuh yang Terpilih, haknya akan diberikan.

Itu adalah rumor yang beredar di internet pada awalnya, tapi itu hanyalah sebuah urban legend.

Ada beberapa Terpilih yang terbunuh, tetapi tidak ada satu cerita pun tentang si pembunuh yang mendapatkan hak yang diberikan kepada mereka.

Itu hanya pergi ke lotere acak lagi.

Si idiot ini percaya legenda urban itu dan membunuh Nanami.

“Siapa~ yang idiot? Apa yang kau sombongkan di sini, kau penyendiri. ”

Aku ditendang, dan jatuh di atas Nanami.

Aku tidak dalam kondisi di mana aku bisa melawan. Kesadaranku sudah memudar.

Rasa terbakar di punggungku sudah hilang, dan sekarang aku hanya merasa kedinginan.

Aku bisa tahu secara naluriah bahwa kematian sudah dekat.

“Nah, tinggal sekitar 1 jam lagi, ya. Akan merepotkan jika orang lain datang, jadi mungkin aku harus mengunci pintu masuknya?”

Pria itu meninggalkan ruangan seolah mengatakan dia tidak tertarik lagi padaku dan Nanami.

“Guugh…setidaknya…panggilan…” (Hikaru)

Aku mencoba setidaknya menelepon polisi.

Tetapi aku telah menjatuhkan smartphoneku, dan aku bahkan tidak memiliki kekuatan yang tersisa untuk mengambilnya.

“Nana … mi …” (Hikaru)

Penglihatanku kabur karena air mata dan kesadaranku yang memudar.

Tapi mataku menangkap benda yang dipeluk Nanami erat-erat di dadanya.

“Nanami … kau idiot …” (Hikaru)

Itu adalah album saku berwarna pastel.

Dia pasti telah memilih itu agar tidak sulit untuk dibawa kemana-mana. Album seukuran buku catatan ini jelas merupakan sesuatu yang dia persiapkan untuk dibawa ke dunia paralel.

Nanami mengatakan bahwa daripada beberapa pelindung tubuh, dia ingin membuat album dengan ingatannya tentang dunia ini.

Mengatakan dia akan rindu rumah.

Daripada dunia lain di mana dia tidak mengenal siapa pun, yang penting baginya adalah orang-orang yang dia hargai di dunia ini.

Aku meregangkan jari gemetarku dan menyentuhnya.

…Pada akhirnya, Nanami pergi ke surga dengan album yang penuh dengan kenangan sebagai gadis yang takut rindu kampung halaman, ya.

Tapi aku akan segera menyusul di belakang.

Aku tidak berhasil pergi bersamanya ke dunia paralel, tetapi kami telah bersama sejak kami lahir.

Jika memungkinkan, Dewa…

Tolong biarkan aku terus menjadi teman masa kecilnya di dunia berikutnya…


The Darkness Was Comfortable for Me

The Darkness Was Comfortable for Me

Ore Niwa Kono Kuragari ga Kokochi Yokatta, 俺にはこの暗がりが心地よかった
Score 8.2
Status: Ongoing Type: Author: , Artist: Released: 2020 Native Language: Japanese
"Aku akan meminta 1.000 orang yang telah aku pilih pergi ke dunia paralel." Kekacauan menyebar begitu firman Tuhan itu ditampilkan ke seluruh dunia. Kurose Hikaru, yang teman masa kecilnya telah dipilih, dibunuh bersama dengannya pada hari yang sama ketika dia seharusnya dipindahkan. Namun, untuk beberapa alasan, Hikaru tidak mati dan, meskipun dia tidak terpilih pada awalnya, dia berakhir sebagai salah satu [Orang Lain yang semua tindakannya akan disiarkan langsung ke Bumi]. Dipindahkan tanpa persiapan sama sekali ke tanah terkutuk itu, dia menghadapi ancaman yang tak terhitung banyaknya dan entah bagaimana berhasil bertahan dengan Hadiahnya, Kemampuan Roh Kegelapan. “Aku tidak harus mati. Aku yakin orang-orang di Bumi semuanya mendukungku ... " Ini adalah kisah tentang seorang anak laki-laki yang diombang-ambingkan oleh tatapan penonton, namun akhirnya berhasil mengangkat kepalanya dan berjalan ke depan.

Options

not work with dark mode
Reset