DCFM Chapter 020

Sepotong harapan dan Kasih Sayang Roh

“Brengsek…! Aku tidak akan membiarkan diriku dimakan!” (Hikaru)

Aku ditemukan oleh sekawanan serigala.

Aku menggunakan Darkness Fog berturut-turut agar tidak habis, dan terkadang menggunakan Shadow Runner untuk mengalihkan perhatian mereka, dan berlari lagi.

“Itu akan menjadi satu hal jika itu hanya satu musuh, tapi…!” (Hikaru)

Aku tidak tahu apakah orang-orang ini sama dengan yang aku temui pertama kali atau tidak, tetapi yang dapat kukatakan adalah mereka besar, cepat, dan kuat.

Ada sekitar 15.

Aku tidak punya waktu untuk menghitungnya dengan benar.

Satu-satunya hal yang bisa kukatakan dengan pasti adalah bahwa itu bukan nomor yang bisa aku hindari.

“[Darkness Fog]…!” (Hikaru)

aku merasa Energi Rohku habis.

Seluruh tubuhku mulai demam, dan tubuhku memberi tahuku bahwa penggunaan lagi akan berbahaya.

Serigala-serigala itu tidak gegabah untuk hanya menerjang ke dalam kegelapan, jadi saat Darkness Fog hadir, mereka hanya melihat dari jauh.

Tapi mereka menjaga jarak tidak terlalu dekat tapi tidak terlalu jauh.

Darkness Fog sekali lagi meningkat lebih dari 100, dan telah mencapai Tier 4.

Kegelapannya pekat dan jangkauan efektifnya besar. Ada juga sekitar 4 menit waktu efektif.

Tapi itu hanya 4 menit setiap kali.

“[Darkness Fog]…!” (Hikaru)

Aku menunjukkan diriku di akhir mantra yang sesaat itu.

Dan mereka dengan cerdik mencoba menyerangku pada interval kecil itu.

Jika sudah di malam hari, aku tidak perlu menggunakannya secara berurutan.

Juga, aku tidak banyak menggunakan Shadow Runner pada waktu itu, jadi aku memiliki kelonggaran dalam Energi Rohku.

…Tidak, bukan itu.

Malam adalah kegelapan.

Ada perbedaan yang jelas dalam berapa banyak biaya yang ada dalam Kemampuan Roh di antara waktu-waktu dalam sehari.

Membuat kegelapan muncul di malam hari dan membuat kegelapan muncul di pagi hari dengan cuaca yang baik memiliki perbedaan beban beberapa kali… Begitulah yang aku rasakan.

Aku tidak memiliki waktu luang untuk mengonfirmasi petaku, tetapi kemungkinan besar aku masih memiliki sisa 30km.

Tidak, 30km adalah jarak sebelum mencapai benteng terdekat.

Dalam hal ini, keluar dari hutan adalah 20km atau 10km.

Aku tidak tahu dengan detail sebanyak itu menggunakan peta dunia.

“[Darkness………Fog…….]!” (Hikaru)

Kabut gelap yang menghalangi cahaya.

Kegelapan hitam pekat yang begitu dalam hingga terasa seperti nyata membuat serigala-serigala yang berlarian dengan gelisah pun sulit mendekat.

Tapi aku mendekati batasku.

Ketika aku membuka Papan Status aku untuk mengonfirmasi, aku melihat bahwa aku telah memperoleh 3 Kristal.

Log yang ada di sudut mataku telah menulis [Mencapai 5.000.000.000 Total View].

Aku menukarnya dengan potion pemulihan Energi Roh, dan meminum semuanya.

Perasaan demam dari tubuhku sudah surut.

“Baiklah…! Dengan ini…!” (Hikaru)

Aku berlari.

Ke arah yang membawaku keluar dari hutan ini.

Sebuah garis lurus.

Untungnya, hutan telah berubah sekali lagi menjadi keadaan yang sedikit lebih mudah untuk dijalankan.

Mungkin ada pekerjaan orang di sini.

“[Darkness Fog]…!” (Hikaru)

Aku tidak tahu berapa lama aku berlari setelah itu.

Aku sudah terkuras sampai batasku sejak lama.

Pakaianku compang-camping hingga menyedihkan dari atas ke bawah karena ranting-rantingnya, dan seluruh tubuhku berlumuran darah karena luka.

Meski begitu, aku masih hidup.

Adrenalin memompa ke otakku ke titik di mana aku tidak peduli dengan rasa sakit, dan hanya berjuang dengan segalanya demi masa depan.

Dalam keadaan normal, mustahil bagiku untuk berlari sebanyak ini.

Kekuatan manusiaku yang tersembunyi pasti muncul dengan nyawaku yang dipertaruhkan di sini.

…Tapi aku sudah mencapai batasku.

Hutan masih berlanjut.

…Tidak, bukan itu.

Aku bisa melihat cahaya.

Samar-samar aku bisa melihat dataran terbentang di ujung hutan.

Hanya sedikit. Hanya sedikit lagi.

…Tidak, sama saja. Meski keluar dari hutan, bukan berarti aku langsung berada di zona aman.

Ini mungkin berubah menjadi situasi yang lebih berbahaya karena ini adalah ruang terbuka.

Serigala tidak menyerah padaku.

Beberapa puluh serigala mendekatiku dengan air liur di mulut mereka.

Aku tidak bisa bergerak satu langkah lagi.

Setelah Darkness Fog terakhir ini hilang, aku tidak akan bisa melakukan apa-apa.

“…Ha…haha, aku berurusan dengan serigala, jadi mungkin aku seharusnya memanjat pohon di suatu tempat.” (Hikaru)

Aku memikirkan hal itu pada titik akhir waktu ini, dan aku bisa merasakan tawa keluar dariku.

Tentu saja, aku tidak punya tenaga untuk memanjat pohon lagi.

Aku kelelahan dan Energi Rohku juga kosong.

Tubuhku terbakar seolah-olah aku sedang dipanggang oleh api di sini.

Aku diserang oleh demam yang membuat aku merasa seolah-olah aku bukan diri aku lagi.

Ini adalah keajaiban bahwa aku tidak kehilangan kesadaran.

Barang-barangku yang disimpan di Shadow Bag keluar dari bayanganku. Aku akhirnya tidak bisa mempertahankan kemampuan karena Energi Rohku habis.

3 Spirit Stone, bunga yang bersinar, tali, lengan baju, cangkir keramik kosong yang berisi potion sebelumnya.

Jadi begitu. Ketika Energi Rohku habis, hal-hal yang tersimpan di bayangan aku akan tersebar, ya. Aku merasa aneh di sini, memikirkan semua ini dengan tenang.

“…aku akan mati?” (Hikaru)

Setelah kegelapan ini hilang, hidupku akan berakhir.

Akankah ayah dan ibuku melihat ini juga?

Akankah kedua saudara perempuanku melihatnya?

Apakah mereka akan menangis melihat pemandangan itu?

Akankah Nanami hidup sendirian di dunia ini di mana dia tidak mengenal siapa pun?

Meskipun aku bahkan tidak membayangkan diriku sekarat sampai sekarang…

Apakah aku akan mati di hutan yang tidak berpenghuni ini?

Darkness Fog masih aktif.

Serigala di sisi lain kegelapan sedang melihat ke sini sambil meneteskan air liur, menunggu dengan tidak sabar saat kegelapan mereda.

“Tidak.. aku tidak ingin mati… aku tidak boleh mati…!” (Hikaru)

Itu adalah perasaanku yang mengalir dari lubuk jiwaku.

Jika bukan karena situasi di mana aku benar-benar berhadapan dengan kematianku sendiri, itu akan menjadi emosi yang tidak akan pernah aku ketahui dalam hidupku.

Itu tidak ada hubungannya dengan ini menjadi dunia paralel.

Aku hanya tidak ingin mati.

Sebuah keinginan purba. Sebuah insting.

Serigala-serigala itu pasti menyadari bahwa akhir sudah dekat, mereka mengepungku dan menutup peluangku untuk lolos.

Kegelapan akan segera hilang.

Berharap itu akan menjadi semacam senjata, aku mengambil Spirit Stone Monyet Raksasa yang aku peroleh di tanganku.

Orang-orang yang tenggelam bahkan memegang sedotan -dan bagiku, itu adalah Spirit Stone yang berserakan di depanku.

Spirit Stone itu besar dan keras. Bisa dibilang itu adalah senjata terbaik yang bisa aku miliki di tangan aku saat ini. Jika aku bisa memasukkannya ke dalam mulut serigala, aku mungkin bisa mengalahkan setidaknya satu.

Ini mungkin tidak memiliki banyak arti, tetapi aku ingin setidaknya memberi mereka sebagian dari pikiranku juga.

Adapun hal lain yang mungkin berfungsi sebagai senjata, itu adalah Poin dan Kristal. Ada kalanya mereka tiba-tiba datang karena ada acara khusus. Saat ini itulah yang paling meningkatkan peluang aku untuk bertahan hidup.

aku membuka Papan Status.

“1 Kristal!” (Hikaru)

Ketika aku melihat log, tertulis [Top of the Daily Viewers].

Aku telah mendapatkan ini 2 kali sebelumnya.

Aku harus mengumpulkan lebih banyak perhatian sekarang karena aku akhirnya berada dalam situasi berbahaya.

Tapi 1 Kristal tidak akan menyelamatkanku dari situasi ini.

Aku menggunakan Item Appraisal pada Spirit Stone Monyet Raksasa saat kesakitan.

Ini adalah satu-satunya hal di tanganku yang memiliki kesempatan untuk membalikkan situasi ini.

…Atau mungkin, secara naluriah aku merasakan ini.

Kekuatan batu ini, dan…potensinya.

[Spirit Stone: Chaotic – Kristalisasi roh kacau ini adalah sesuatu yang jarang muncul saat mengumpulkan atau membunuh monster. Chaotic berarti tidak bisa mendapatkan elemen murni dari Spirit dan tercampur. Ini memiliki semua elemen yang tercampur di dalamnya, dan itu disebut Batu Iblis. Drop rate ini adalah 100% dari Raja Iblis. Jarang monster normal dan Monstrositas menjatuhkan ini, dan mereka sangat berharga. Yang berukuran besar diperdagangkan dengan harga tinggi sebagai sumber Energi Roh untuk alat sihir. Target penilaian adalah salah satu yang dijatuhkan dari Orangutan Api Entity Menakjubkan. ukuran LL. Bahan Langka].

Hal-hal seperti Monstrositas dan Raja Iblis; ada banyak kata yang aku tidak tahu, tapi ada satu hal yang menggangguku.

“Sumber Energi Roh? Ada Energi Roh di dalamnya…?” (Hikaru)

Darkness Fog mulai habis.

Kabut hitam perlahan menghilang.

Aku tidak punya waktu untuk berpikir.

“Tolong…!” (Hikaru)

Aku mengangkat Spirit Stone tinggi-tinggi dengan kedua tangan dan memegangnya erat-erat.

Aku tidak tahu apa yang aku doakan, tetapi aku telah menggunakan Kemampuan Roh selama ini, dan aku merasa yakin bahwa Roh itu hidup.

Akulah yang menggunakan kemampuan itu, tapi aku telah meminjam kekuatan satu ton Roh untuk menciptakan kegelapan ini.

Jika Spirit Stone adalah kristalisasi Roh…

“Tolong beri aku kekuatan … kekuatan untuk bertahan hidup …!” (Hikaru)

—Ufufu. Ahahaha.

—Kyakkya.

Aku mendengar suara-suara dari suatu tempat.

Mereka terasa mirip dengan Great Dark Spirit itu, tetapi suara-suara itu terasa lebih polos, lebih murni…

Detik berikutnya…

Aku merasakan suhu di tubuhku turun.

Spirit Stone pasti telah mendengar keinginanku. Itu mulai menjadi panas seolah-olah panas di tubuhku dipindahkan ke sana.

Dan kemudian, itu mulai berdenyut seolah-olah batu itu hidup.

Energi Roh kembali ke tubuhku. Tidak, tubuhku dipenuhi dengan energi seolah-olah itu disediakan dari suatu tempat.

Tapi energi yang akhirnya kembali ke tubuhku entah kenapa dituangkan ke dalam batu begitu saja.

“A-Apa yang terjadi…? Energi Roh …” (Hikaru)

Tidak hanya Darkness Fog, aku tidak dalam kondisi di mana aku dapat menggunakan Kemampuan Roh lainnya.

Seolah-olah aku sedang mengaktifkan kemampuan.

Energi Roh mulai dipenuhi dengan cahaya.

Cahaya mulai bersinar dalam warna yang berbeda, dan Darkness Fog yang tersisa dibersihkan dari ini.

Pancaran di dalam batu seolah-olah memiliki bintang bertatahkan di dalamnya menjadi ringan, dan terasa seperti berputar dan bercampur.

Serigala ragu-ragu untuk menyerang dalam menghadapi fenomena yang tidak diketahui ini.

Lampu warna-warni terus meluap dari batu.

Batu itu semakin panas dan semakin panas bersama dengan denyut misterius.

Seolah-olah … itu hidup.

“Panas! A-Apa…?” (Hikaru)

Kupikir aku akan bisa mendapatkan Energi Roh. aku memang mendapatkan Energi Roh.

Tapi apa yang terjadi sekarang di luar imajinasiku.

Aku tidak tahan dengan Spirit Stone yang panas dan akhirnya melepaskannya.

Batu itu berguling-guling di tanah, cahaya yang meluap berkumpul, dan kemudian mulai membengkak dengan tebal. Warna kompleks.

Perlahan-lahan berubah menjadi merah, lebih merah, mengambil bentuk …

“Grooaah!!”

Seekor serigala menerjangnya…sesuatu yang lahir dari Spirit Stone.

Detik berikutnya…

*Pang!*

Serigala itu terlempar ke batang pohon beberapa meter jauhnya.

“Kau pasti bercanda …” (Hikaru)

Cahaya yang meluap dari Spirit Stone telah menyatu menjadi merah, merah tua, menjadi tulang, daging, darah, dan…tubuh raksasa telah dibawa.

Seolah-olah hidup telah dimainkan secara terbalik.

Orangutan Api yang telah dicabik-cabik oleh Great Dark Spirit memiliki api di punggungnya, dan berdiri di depanku seolah melindungiku.

“Gugyaaaaa!”

Raungan kera raksasa membuat para serigala meringkuk ketakutan sejenak disana.

Perbedaan kelas pada tingkat mendasar.

Ukuran, kekuatan, dan bahkan mungkin Energi Roh seperti langit dan bumi antara serigala dan monyet raksasa.

Serigala tidak diragukan lagi adalah makhluk yang bisa merasakan ini bahkan di dunia paralel ini.

Setelah itu, itu sepihak.

Setiap gerakan monyet raksasa akan membawa kematian 2 hingga 3 serigala.

Satu akan dihancurkan oleh lengan yang diayunkan sebesar batang pohon, dan yang lain akan mati karena nafas api.

Dominasi penuh.

Serangan para serigala yang hanya berupa gigitan dan cakar itu sepertinya tidak menggelitik monyet raksasa tersebut.

aku bahkan tidak tahu apakah monyet raksasa itu adalah sekutuku.

Energi Rohku sebagian besar terkuras.

Itu telah pulih sepenuhnya untuk sesaat, tetapi hampir semuanya tersedot oleh Spirit Stone.

Apakah batu itu mengabulkan keinginanku?

Apakah itu kekuatan yang awalnya ada di Spirit Stone, atau yang lainnya?

Jawabannya datang dari tempat yang aneh.

[Selamat! Anda adalah orang pertama yang Terpilih yang tercerahkan dengan ‘Kemampuan Roh Tersegel ke-8’. Sebagai bonus untuk menjadi yang pertama, Anda telah diberikan 3 Poin].

“Disegel… apa…?” (Hikaru)

Pada saat aku terkejut dengan ini, pertarungan berakhir.

Sudah tidak ada orang yang bergerak di sekitarnya.

Monyet raksasa telah mendominasi serigala, dan berdiri tepat di depanku seolah menunggu perintah.

Aneh bagaimana aku tidak takut.

Ketika aku melihat lebih dekat, itu tidak sepenuhnya dibuat ulang, dan ada beberapa tempat di sana-sini yang kehilangan daging, dan ada bagian di mana aku bisa melihat tulang.

…Seperti zombie.

Aku membuka Papan Statusku.


[Kemampuan Dark Spirit]

Kemampuan Tier 1

  • Falsehood of Darkness [Shade Shift] Kemahiran 11
  • Casket of Darkness [Shadow Bind] Kemahiran 0
  • Call of Darkness [Summon: Night Bug] Kemahiran 0

Kemampuan Tier 2

  • View of Darkness [Dark Vision] Kemahiran 9
  • Transformation of Darkness [Shadow Runner] Kemahiran 21
  • Deposition of Darkness [Shadow Bag] Kemahiran 6

Kemampuan Tier 4

  • Revelation of Darkness [Darkness Fog]Kemahiran 1

Teknik Khusus

  • Return of Darkness [Create: Undead] Kemahiran 1

“Create… Undead …” (Hikaru)

Kemampuan Roh baru telah muncul.

Sepertinya itu adalah kemampuan yang menciptakan undead…dengan kata lain, zombie.

Apakah itu berarti hasil dari keinginanku yang dikirim ke Spirit Stone adalah kebangkitan kemampuan itu?

Aku mengetuk jendela dan memeriksa deskripsi.

[Teknik khusus yang dimiliki setiap elemen. Untuk Kemampuan Dark Spirit, itu menciptakan undead. Item yang dibutuhkan untuk digunakan adalah Dark Spirit Stone atau Chaotic Spirit Stone. Undead yang dibuat akan mengambil bentuk kehidupan sebelumnya dari batu itu. Ini adalah metode yang bahkan dapat menciptakan undead Monstrositas dan Raja Iblis, tetapi Energi Roh yang dibutuhkan tinggi; diperlukan kehati-hatian saat digunakan. Meningkatkan Kemahiran akan mempersingkat waktu rekreasi dan meningkatkan waktu retensi. Tidak ada perubahan di Tingkat. Spirit Stone yang digunakan akan dikonsumsi].

Aku melihat monyet raksasa di depanku.

Itu terlihat hampir identik dengan ketika masih hidup.

Kekuatan bertarungnya cukup tinggi untuk memusnahkan banyak serigala dalam sekejap. Kemungkinan besar hampir sama seperti ketika masih hidup.

Kalau begitu, kemampuan ini sangat besar… Tidak, kekuatannya terlalu besar.

Ada batasan membutuhkan item untuk digunakan…

Energi Rohku telah pulih sedikit.

—Kyakkya.

—Ahahaha.

Suara-suara itu semakin menjauh.

Suara-suara ini kemungkinan besar adalah suara para Roh.

Mereka bukan Ro hdengan bentuk seperti Great Dark Spirit. Mereka adalah Roh kecil yang ada di mana-mana di dunia ini.

“…Terima kasih.” (Hikaru)

Aku menggumamkan ini ke udara kosong.

Membuat Undead memiliki batas waktu. Ini tidak seperti bahayanya benar-benar hilang. Aku harus cepat.

“Monyet raksasa, bisakah kamu mengeluarkan Spirit Stone dari serigala?” (Hikaru)

“Gyawu.”

Monyet raksasa itu melakukan perintahku dengan patuh.

“Ugh … itu mengerikan.” (Hikaru)

Monyet raksasa mengeluarkan Spirit Stone dari mayat serigala seolah-olah sedang memeras mereka.

Ini terampil seperti yang diharapkan dari seekor monyet, tetapi aku bahkan mengasihani mereka di sini.

Mereka menargetkan hidupku sebanyak itu, tapi sepertinya tidak ada kesalahan pada mereka. Jika ada mangsa yang mudah, bidiklah. Itu pada dasarnya hukum alam.

Spirit Stone sebagian besar transparan seperti monyet anak-anak, dan hanya ada satu yang bersinar biru.

Begitu, Batu Chaotic yang memiliki bintang tersebar cukup langka.

Setelah batu, aku mendapatkan buah yang bisa dimakan.

Aku merasa Create Undead akan segera habis.

Setelah selesai mengumpulkan buah-buahan, monyet raksasa itu berteriak dan menghilang dalam partikel cahaya.

Aku memasukkan buah-buahan dan Spirit Stone serigala ke dalam Shadow Bag dan mulai berjalan.

Tanpa lupa gunakan 1 Poin untuk Barrier Stone baru.

…Menyeret tubuhku yang kelelahan ke cahaya di ujung hutan terkutuk ini.


The Darkness Was Comfortable for Me

The Darkness Was Comfortable for Me

Ore Niwa Kono Kuragari ga Kokochi Yokatta, 俺にはこの暗がりが心地よかった
Score 8.2
Status: Ongoing Type: Author: , Artist: Released: 2020 Native Language: Japanese
"Aku akan meminta 1.000 orang yang telah aku pilih pergi ke dunia paralel." Kekacauan menyebar begitu firman Tuhan itu ditampilkan ke seluruh dunia. Kurose Hikaru, yang teman masa kecilnya telah dipilih, dibunuh bersama dengannya pada hari yang sama ketika dia seharusnya dipindahkan. Namun, untuk beberapa alasan, Hikaru tidak mati dan, meskipun dia tidak terpilih pada awalnya, dia berakhir sebagai salah satu [Orang Lain yang semua tindakannya akan disiarkan langsung ke Bumi]. Dipindahkan tanpa persiapan sama sekali ke tanah terkutuk itu, dia menghadapi ancaman yang tak terhitung banyaknya dan entah bagaimana berhasil bertahan dengan Hadiahnya, Kemampuan Roh Kegelapan. “Aku tidak harus mati. Aku yakin orang-orang di Bumi semuanya mendukungku ... " Ini adalah kisah tentang seorang anak laki-laki yang diombang-ambingkan oleh tatapan penonton, namun akhirnya berhasil mengangkat kepalanya dan berjalan ke depan.

Comment

Options

not work with dark mode
Reset