Deadbeat Noble Chapter 02

Pangeran Malas Mengambil Pedang (2)

“Apa? Tuan muda, pada jam ini?”

“Apa yang terjadi?”

“Kum, hm!”

Pada batuk seorang pelayan berpangkat tinggi, para pelayan rumah buru-buru menundukkan kepala mereka. ‘Tuan muda sudah bangun?’ bisa terdengar di mana-mana.

Terjadi keheningan sesaat. Tapi kesunyian itu pasti akan pecah lagi.

Itu karena pangeran, tuan muda, Irene Pareira, yang dikenal malas, akan meninggalkan mansion.

“Apa? Kemana dia pergi?”

“Karena Baron memanggilnya, kupikir dia akan keluar karena itu …”

“Keluar dari mansion? Apa dia akan jalan-jalan?”

Berjalan. Itu tidak akan menjadi hal yang mengejutkan bagi yang lain. Maret biasanya memiliki pagi dan malam yang dingin, tapi sekarang sudah tengah hari.

Dan, siapa pun pasti ingin berjalan-jalan di taman yang penuh bunga.

Namun, tidak lain adalah Irene, yang membuat semua perbedaan. Para pelayan terus berbicara untuk waktu yang lama, bahkan setelah dia pergi.

“Perintah!”

“Benar. Bagaimana situasi di tempat latihan ksatria?”

“Hah? Apa itu…”

“Pelatihan prajurit dan ksatria … tidak, kau tahu, tuan muda ingin berlatih ilmu pedang.”

“…setelah latihan pagi biasa, ada cukup ruang.”

Petugas yang menjawab, menelan ludah dan menatap yang di belakang pelayan.

Putih, kulit putih, postur pengirim dibandingkan dengan tinggi badannya yang bagus.

Dia adalah tuan muda.

Petugas harus mengedipkan mata beberapa kali.

Seolah-olah dia telah melihat seseorang yang seharusnya tidak berada di sini.

‘Tidak, bagaimana ini bisa terjadi? Tidak mungkin!’

Dia bertanya-tanya apakah tuan muda Irene, benar-benar ingin menggunakan tempat pelatihan.

Tidak peduli berapa banyak dia berpikir, itu tidak masuk akal.

Tetapi pelayan itu terus berbicara.

“Ya, aku tahu itu, namun aku ingin memastikan. Hm. Ayo maju, tuan muda. ”

Irene mengangguk tanpa menanggapi dan mengikuti pelayan itu ke tempat latihan.

Petugas itu menatapnya dengan mata bingung, dan segera rekan-rekannya berkumpul di sekelilingnya.

“A-apa?”

“Apakah aku sedang bermimpi sekarang? Apakah aku melihat sesuatu sekarang? ”

“Cium aku… ahh! Pangeran malas… Apakah tuan muda Irene datang jauh-jauh ke sini?”

“Yah, mungkin dia datang untuk melihat-lihat?”

“Benar. Tidak mungkin dia akan berlatih pedang atau apa pun.”

Para prajurit yang melakukan pelatihan pribadi mereka, masing-masing membuat tebakan mereka sendiri.

Tak satu pun dari mereka berpikir bahwa Irene akan berlatih.

“Hah…”

“Benarkah…”

Berbisik.

Tatapan penuh kegelisahan.

Para prajurit secara bertahap berkumpul setelah mendengar desas-desus, dan karyawan di rumah Baron datang.

Irene tidak memperdulikan apapun.

Daripada itu, itu karena hal-hal yang ada di pikirannya, dia tidak peduli dengan orang lain.

“Haruskah aku memanggil seorang prajurit yang berpengalaman dalam pedang?”

“…”

“Tidak semua pedang kayu itu sama. Mereka bervariasi dalam bentuk dan panjang. Saya minta maaf, tetapi bahkan saya tidak terbiasa dengan pedang, jadi saya tidak bisa merekomendasikan pedang yang cocok untuk tuan muda. Jadi jika Anda mau sebentar…”

“Tidak apa-apa.”

Pelayan itu berhenti pada kata-kata yang lebih jelas dari biasanya.

Dia dengan cepat membungkuk dan melangkah mundur.

Matanya, yang perlahan menatap tuan muda itu.

Irene tampak berbeda dari biasanya. Dan ketika ada perubahan dalam tindakan para bangsawan, lebih baik diam.

Berkat itu, Irene bisa berkonsentrasi.

Dia memejamkan matanya, karena dia tidak ingin ada yang mengganggunya.

Seolah mencari sesuatu, dia segera menelusuri seluruh tempat.

Dan perlahan mengambil pedang.

‘Uhm …’

Ekspresi pelayan menjadi gelap.

Itu bukan pedang yang tidak biasa. Sebaliknya, itu dekat dengan yang standar.

Karena itu bukan pedang asli, tidak ada yang berbahaya tentang itu.

Tapi ukurannya… terlalu besar.

Sampai-sampai rasanya tuan muda itu mungkin kesulitan menanganinya.

“Eh, yang itu?”

“Itu akan menjadi hal yang sulit. Kecuali Anda sudah dewasa…”

Para prajurit yang menonton, bergumam pelan.

Tentu saja, pedang yang diambil Irene tidak terlalu besar.

Namun, untuk pengguna pertama kali, meraih pedang itu atau mengayunkannya akan sulit, terutama karena bobotnya tidak ringan.

Tidak mengherankan, Irene sudah berkeringat dari dahinya, saat dia mengambil sikap dasar setelah memegang pedang.

Ups!

Suara pedang kayu yang diayunkan di tempat latihan bergema.

“Hmp!”

“Ehm!”

Suara tawa dan erangan yang tertahan bisa terdengar.

Itu adalah hasil yang tak terhindarkan.

Seorang anak dengan percaya diri mengambil pedang besar dan mengambil kuda-kuda, tetapi ayunannya lemah.

Gerakan pedangnya sangat mengecewakan sehingga mereka tidak bisa menahan tawa.

‘Yah, ini alami. Tidak mungkin orang yang paling malas di kerajaan bisa menggunakan pedang dengan baik begitu dia mengambilnya.’

‘Pertama kali aku melihatnya mengambil sikap, kupikir mungkin dia bisa melakukannya, tapi … aku bodoh karena mengharapkan sesuatu darinya.’

‘Apakah dia datang karena tuan muda yang mempermalukannya?’

‘Jika itu masalahnya, maka satu hal yang pasti. Dia akan merangkak ke tempat tidur dalam waktu singkat.

“Dia seharusnya melakukan apa yang selalu dia lakukan.”

Minat orang memudar dalam waktu singkat.

Sangat mengecewakan melihat Irene mengayunkan pedang.

Terlebih lagi karena sikap dasar yang diambil Irene agak masuk akal.

Sikap negatif mereka bisa dirasakan oleh pelayan yang berdiri di samping.

Matanya melebar karena marah.

‘Bajingan-bajingan itu!’

Dia tahu.

Dia tahu bahwa Irene disebut Pangeran Malas.

Dan fakta bahwa dia malas sehingga dia tidak bisa dianggap sebagai bangsawan.

Tetapi itu tidak berarti bahwa tindakan para prajurit itu dapat dibenarkan.

Pelayan itu menggertakkan giginya. Dan berbicara kepada Irene dengan senyum cerah seperti biasanya.

“Tuan muda, ilmu pedang membutuhkan upaya terus-menerus. Ada banyak hal yang sulit dilakukan ketika sendirian.”

“…”

“Saya akan mencoba mencari guru yang baik, jadi mengapa tidak memulai pelatihan besok?”

“Terima kasih. Tapi kamu tidak harus melakukannya.”

Irene mengangkat pedang lagi.

Itu tampak sulit menatapnya. Dia tidak bisa menghentikan tangannya yang memegang pedang dari gemetar.

Melakukan itu, kata Irene.

“Aku tidak melakukan ini karena aku ingin menjadi ahli dalam ilmu pedang.”

“…”

Pelayan itu tutup mulut mendengar kata-kata tuan muda itu.

Melihat tuan muda itu, yang sepertinya akan melukai harga dirinya untuk mendapatkan seorang guru, pelayan itu memutuskan untuk menyimpan kata-katanya.

Tapi bukan itu. Irene mengatakan yang sebenarnya.

Saat ini, dia hanya menggerakkan tubuhnya, karena sulit untuk tetap diam karena mimpi itu.

‘Dan … aku sudah memiliki kenangan tentang pria itu dalam mimpiku.’

Dia tidak pernah memikirkan pria dalam mimpinya untuk menjadi pendekar pedang yang hebat.

Itu adalah ingatan yang tidak lengkap, tetapi Irene tahu.

Pakaian yang dikenakan pria dalam mimpinya compang-camping, dan tempat tinggalnya kumuh.

Tapi seperti yang dia katakan, itu tidak masalah.

Tujuan Irene hanyalah membuat tubuhnya berhenti berkedut.

Whoos!

Whoo!

Whoo!

Satu kali, sepuluh kali, dua puluh kali.

Dia terus mengayunkan pedangnya, dan otot-ototnya sakit karenanya.

Itu aneh. Itu adalah lengan yang bergerak, tetapi bagian selain lengan juga sakit.

Dia tidak pernah begitu lelah.

Namun,

“Anehnya terasa nyaman.”

Benar.

Bahkan jika tidak sekarang, Irene selalu terluka. Bukan tubuh yang terluka.

Dalam dirinya, itu adalah hatinya yang akan sangat menyakitkan.

Namun, saat dia mengayunkan pedang seperti pria dalam mimpinya, dia tidak merasakan tubuhnya sakit seperti itu.

Jadi dia berayun.

Dia terus mengayun.

Whoos!

Satu kali

Whoos!

Sepuluh kali.

Week!

Dua puluh seratus kali lagi.

Sepertinya dia dalam keadaan kesurupan dan memegang pedang kayunya sambil terhuyung-huyung di kakinya.

Sebuah suara keras memasuki telinga Irene.

“Tuan Irene! Tuan Irene!”

“… eh?”

Itu adalah pelayan, yang membimbingnya.

Khawatir, dia mendekati tuan muda itu, berpikir bahwa dia akan mati karena kelelahan.

“Tuan muda! Saya pikir lebih baik berhenti sekarang. Jangan. Berhenti! Anda telah melakukan ini cukup lama! ”

“Apa…”

Irene bertanya.

Itu karena orang yang berbicara dengannya biasanya tidak berbicara dengan nada yang begitu kuat.

Dia maju selangkah untuk bertanya.

Tidak, dia mencoba mendekat. Tapi dia tidak bisa, dia tersandung dan duduk di tanah.

Rasa sakit yang hebat menyebar, seolah-olah menggambar lingkaran konsentris di danau.

“Euk!”

“Anda terlalu memaksakan dirimu! Lihat sekarang! Ini sudah menjadi gelap!”

“… gelap?”

Irene bergumam dengan ekspresi kosong.

Di luar benar-benar gelap.

Meskipun bukan malam, itu mendekati ungu, saat matahari terbenam.

Masih terlihat kosong, dia menatap pelayan itu dan berkata.

“Jika sudah selama itu, kamu seharusnya pergi ke suatu tempat. Atau memanggilku keluar. ”

“Beraninya aku meninggalkan tuan muda dan pergi ke tempat lain! Selain itu, aku terus memanggilmu, untuk waktu yang lama juga!”

“Benarkah? Uhm, euk…”

Irene Pareira, yang hendak bangun dengan bantuan pedang kayu, mengerang dan duduk.

Dari ekspresi yang dia buat, jelas bahwa dia kesakitan.

Pelayan itu gemetar.

“Aku akan membawamu. Aku akan memberi tahu pelayan untuk menyiapkan air panas, jadi mandi dan istirahatlah. Terapis akan menunggumu.”

“Tidak, tidak perlu terapis…”

“Oh, kalau begitu tuan muda akan sakit dan aku akan mendapat masalah!”

Mendengar pelayan, Irene mengangguk dengan enggan.

Jujur, itu aneh.

Bukannya dia adalah seorang prajurit yang melakukan ini setiap hari, tapi rasanya tubuhnya bisa menahan nyeri otot.

Mungkin pengaruh mimpi.

Sejujurnya, apa yang dia lakukan hari ini sangat tidak berarti jika dibandingkan dengan apa yang telah dilakukan pria dalam mimpinya.

“Tuan muda, Anda tidak akan memaksakan diri seperti ini besok juga, kan?”

“Ugh.”

“Janji padaku. Adalah hal yang baik bagi tuan muda untuk mengambil pedang, tetapi tidak baik bagimu untuk memaksakan dirimu sekeras ini, sejak awal. Seorang ksatria terkenal mengatakan bahwa istirahat juga merupakan bagian dari latihan.”

“Aku mengerti. Aku tidak berpikir aku akan melakukannya lagi.”

Irene meletakkan pedang kayu itu kembali ke rak senjata, dan berbicara.

Pelayan itu menatapnya dengan curiga, tetapi dia tampak tulus. Seperti yang Irene katakan, dia tidak berniat mempelajari ilmu pedang.

Dia hanya tidak ingin tinggal diam, jadi dia hanya bergerak.

‘Ini akan seperti apa yang telah kulakukan selama ini dalam hidupku, berbaring lagi besok.’

Itulah yang dia pikirkan saat dia mandi, makan, dan pergi tidur.

Rasa sakit, lebih buruk daripada saat dia menggerakkan tubuhnya, menyebar ke seluruh tubuhnya.

‘Aku melakukan sesuatu yang gila. Aku mabuk dalam mimpi itu dan melakukan sesuatu yang benar-benar gila.’

Penyesalan membanjiri. Sepertinya dia tidak akan bisa tidur.

Tapi itu semua ilusi.

Kelelahan yang lebih besar dari rasa sakit membawanya ke dunia tidur, dan dia bermimpi lagi.

Mimpi seorang pria yang telah menyiksanya selama beberapa hari, mengunjunginya lagi.

“…”

Sekali lagi, Irene Pareira tidak punya pilihan selain menuju ke tempat latihan.


Reformation of the Deadbeat Noble

Reformation of the Deadbeat Noble

The Lazy Prince Becomes A Genius, 나태 공자, 노력 천재 되다
Score 7.8
Status: Ongoing Type: Author: , Released: 2020 Native Language: Korean
Irene Pareira adalah anak laki-laki yang tidur untuk lari dari kenyataan. Orang-orang mengejeknya, menyebutnya 'pecundang', tetapi dia tidak ingin berubah. Sampai suatu hari, dia memimpikan seorang pendekar pedang… Itu adalah mimpi tentang seorang pria tak berbakat yang telah berlatih dengan mengayunkan pedangnya selama beberapa dekade.

Options

not work with dark mode
Reset