Deadbeat Noble Chapter 04

Orang yang terus menonton (2)

Griffin adalah hewan legendaris, yang tidak ada dalam kenyataan.

Dengan tubuh singa, sayap elang, dan kulit yang sekeras baja, itu adalah monster yang tampak seperti sesuatu dari dongeng.

Namun, ciptaan yang sedang dikendarai Kirill Pareira saat ini memiliki penampilan seorang Griffin.

Melihat itu, orang-orang di tempat latihan, terutama para pemula, tidak bisa menyembunyikan keterkejutan mereka.

‘Jadi ini adalah kekuatan penyihir Kirill Pareira!’

Untuk menggunakan sihir penciptaan, untuk memindahkan ciptaan, dan memasukkannya dengan mana untuk membuatnya tampak seperti hidup.

Itu adalah keterampilan yang tidak dapat dijelaskan dengan akal sehat saja. Tentu saja, itu juga bukan sesuatu yang bisa diajarkan atau dipelajari siapa pun.

Kekuatan khusus seperti itu telah terbangun pada usia 10 tahun, dan sekarang pada usia 11 tahun, dia diakui sebagai penyihir oleh istana kerajaan, itu membuat sulit bagi seseorang untuk menebak seberapa besar pamor Kirill.

“Kau.”

“Hmph!”

Kirill Pareira melompat dari griffin dan menunjuk seseorang.

Seorang gadis kecil yang tampak imut sedikit mengangkat kepalanya dan menunjuk.

Akibatnya, sinar matahari menyinari rambut pirangnya yang mempesona, memberinya tampilan yang lucu dan cerah.

Ketika para pendatang baru melihat ini, hati mereka tenggelam.

Kirill kemudian pindah untuk menunjuk ke dua orang lagi.

“Kamu dan kamu.”

“Hah!”

“H-ya! Nona muda!”

“Kenapa kamu tidak bekerja? Apa kamu masih main-main?”

“Aku- aku baru saja menyelesaikan shiftku, jadi aku tidak punya shift sore, dan aku tidak membuat masalah! Tidak, aku tidak berencana membuat masalah apa pun!

“Betul sekali! Kami tidak mengendur saat bertugas!”

Kedua penjaga senior membuat alasan dengan suara gemetar.

Kaki mereka gemetar, dan jantung berdebar, dan meskipun mereka membuat alasan, mereka hanya mengatakan yang sebenarnya.

Mereka tidak bisa bertindak dengan cara lain.

Nona muda Kirill Pareira adalah kebanggaan Baron.

Sama seperti orang-orang kerajaan bersukacita dan mengangkat bahu mereka tinggi-tinggi pada penampilan seorang jenius, orang-orang di Pareira juga merasa bangga dengan reputasi Kirill.

Namun, itu saja ketika mereka tidak sedekat ini dengannya.

Dia tidak menakutkan karena dia adalah seorang selebriti, tetapi karena dia adalah orang yang superior dan menuntut secara mengejutkan untuk usianya.

Seseorang yang membuat orang lain gugup.

Dia memiliki kerutan di wajahnya seolah-olah dia tidak senang.

Dan di atas segalanya.

“Benarkah? Apakah kamu mengatakan bahwa aku salah? Bahwa aku, yang menunjukmu, adalah orang yang membuat kesalahan? ”

“Ah tidak! sama sekali tidak!”

“Seolah-olah. Apa Tidak? Alih-alih berlatih di tempat latihan suci, kalian mengobrol lagi, kan? Apakah ini cara para veteran memberi contoh?”

“I-itu…”

“Kamu juga! Belum lama sejak kamu dipekerjakan, bisakah kamu melakukan semua ini? ”

“Maaf! Maafkan saya!”

Menggigit bagian dalam mulut mereka, mereka meminta maaf.

Ini adalah alasan terbesar mengapa para prajurit menghormati Kirill tetapi menghindarinya.

Tentu saja, dia tidak selalu seperti itu.

Meskipun dia adalah anak yang sombong karena kemampuannya yang luar biasa, dia masih anak Baron yang baik hati.

Namun, dia sepertinya sedang dalam suasana hati yang buruk hari ini.

Pada saat itulah dia terus berteriak pada para penjaga.

“Kirill.”

“…”

“Fiuh… ada apa?”

Irene Pareira berjalan mendekatinya dan saat dia berjalan dengan kaki gemetar, dia menyeka keringatnya.

“…”

Kirill menatap para penjaga dan kemudian menoleh ke tuan muda.

Dengan ekspresi tidak puas, dia membuka mulutnya dan menutupnya, dua kali.

Dia bukan tipe orang yang menahan kata-katanya. Itu adalah karakternya.

Kirill berbicara dengan nada marah.

“Hentikan semua ini.”

“… Apa.”

“Apa? Ini, hal bodoh ini.”

“…”

Irene menatap adik perempuannya tanpa berkata apa-apa.

Ekspresi pahitnya.

Dia tidak percaya bahwa dia empat tahun lebih muda darinya.

Jika dia adalah diri yang lama, dia akan mengangguk dan dengan patuh kembali ke kamarnya.

Tidak, jika itu masalahnya, tabrakan seperti itu tidak akan pernah terjadi.

Tetapi hal-hal yang berbeda sekarang.

Dia tidak puas.

Tubuhnya gatal dan belum menunjukkan tanda-tanda mereda.

Irene kembali ke tempatnya dan mulai berlatih lagi.

“I, itu…!”

Mata Kirill berubah marah.

Dia gemetar karena marah, tidak pernah dia berpikir bahwa kata-katanya akan diabaikan.

Namun, dalam waktu singkat, sebuah suara bergema di tempat latihan.

“Apakah kamu pikir ilmu pedang semudah itu?”

“Bagaimana menurutmu? Kamu tidur sepanjang hidupmu dan kemudian kau tiba-tiba mengambil pedang dan mengayunkannya?

“Lihat disana! Itu sangat canggung! Kamu tahu penjaga pendatang baru di sana bisa melakukan jauh lebih baik daripada dirimu! ”

“Apakah itu karena apa yang kamu dengar dua minggu lalu? Ha, jika itu masalahnya, maka kamu benar-benar bodoh. ”

“Kirill.”

Suara yang jernih dan indah terdengar di tengah pelecehan yang dilontarkan wanita muda itu.

Itu aneh. Suaranya tidak begitu kuat atau keras, lebih tepatnya, lembut, tetapi perhatian semua orang terfokus padanya.

Kirill juga berhenti berbicara dan berbalik.

Istri kedua Baron, dan ibunya.

Amel Pareira.

Ekspresi kekecewaan melintas di wajah Kirill saat dia melihat ibunya.

“Kirill. Jangan ganggu kakakmu dan datang ke sini.”

“…”

“Apakah kamu mengerti?”

“Tetapi…”

“Sekarang.”

Amel memperlakukan putrinya dengan senyum biasa.

Tapi suasananya mengandung kekuatan yang tampak berbeda, bahkan Kirill yang ganas pun tidak bisa melawan ibunya.

Pada akhirnya, dia berjalan dengan susah payah menuju ibunya, berubah menjadi anjing yang pendiam.

“Kalau begitu, semuanya tolong terus bekerja keras.”

“…Ya!”

“Ya!”

“Irene, kamu juga. Tapi jangan terlalu memaksakan diri.”

“…Aku tahu.”

Semua orang, termasuk Irene Pareira, menanggapinya.

Amel berbalik dan berjalan pergi bersama Kirill, meninggalkan semua orang.

Terlepas dari kepergiannya, butuh beberapa saat bagi semua orang untuk kembali normal.

Keheningan yang aneh terus berlama-lama di udara.

Whoos!

Wheeiikk!

Sementara itu, hanya tuan muda, yang sedang berlatih tebasan vertikal, yang melanjutkan seolah-olah tidak ada yang terjadi.

***

Itu agak awal di malam hari untuk menyebutnya malam.

Irene Pareira tertidur lebih awal.

Itu bukan tidur paksa yang biasa dia gunakan untuk melarikan diri dari kenyataan. Dia tertidur karena semua energi yang dia konsumsi sepanjang hari.

Berbeda dengan tidur biasanya, hari ini dia dalam keadaan tidur nyenyak, tidak peduli dengan apa pun yang terjadi.

Pada saat itu, Kirill Pareira menyelinap ke kamarnya dengan tas di tangannya.

“Tuan muda sedang tidur.”

Suara itu datang dari belakangnya.

Kirill melihat sekeliling dengan kaget. Di belakangnya, tidak lain adalah pelayan eksklusif Irene.

Dengan ekspresi sengit, dia menjawab.

“Jadi?”

“Saya pikir Anda harus kembali lagi nanti.”

“Aku punya sesuatu untuk dilakukan.”

“Tidakkah mungkin untuk kembali ketika tuan muda bangun?”

“Apakah kau berbicara kembali kepadaku?”

Kirill mulai mengeluarkan energi dari tubuhnya.

Bukan hanya tubuhnya, bahkan suaranya pun pelan.

Kekuatan mistik sang penyihir berhasil menundukkan seluruh tubuh si hamba.

‘Apa…’

Keringat mulai mengalir dari kepala pelayan.

Seorang gadis, lebih muda dari putrinya, melakukan ini padanya.

Seolah-olah dia sedang menatap mata Medusa, dia diam seperti batu.

“Hmph … kamu tidak sehebat itu.”

“…”

“Jangan pernah berpikir untuk memberi tahu siapa pun apa yang terjadi di sini hari ini. Jika kau… kau tahu, kan?”

Kirill Pareira memasuki kamar tuan muda setelah memberikan ancaman.

Pelayan itu melihat ke belakang, tetapi tidak bisa mengatakan apa-apa.

***

Dini hari.

Irene Pareira membuka matanya.

Bahkan mengingat dia pergi tidur lebih awal, tidurnya tidak berlangsung lama. Itu jauh lebih pendek dari biasanya.

Tetap saja, rasanya menyegarkan, dan otot-ototnya lebih sakit dari sebelumnya.

Irene merasa bingung ketika mendengar musik, lalu dia perlahan menoleh ke arah sumber melodi yang masuk ke telinganya.

Dan meledak dalam senyuman.

Ahhhh! Ahhhh!

Suara lembut yang menenangkan hati pendengarnya.

Itu bukan suara manusia. Itu adalah suara boneka kertas yang telah diolah menjadi sesuatu.

Cukup mengejutkan bahwa orang lain akan mengira hantu memiliki boneka itu, tetapi Irene tidak terkejut.

Dia mengambil kertas, yang ada di sebelah boneka kertas.

[Untuk Saudaraku,

Aku minta maaf atas apa yang kukatakan sebelumnya. Ketika aku mendengar bahwa saudara laki-lakiku tidak makan dan berlebihan, aku sangat khawatir … ketika aku mengatakan hal-hal itu, aku tidak bisa menyampaikan emosiku dengan benar. Aku juga marah pada ibu. Aku terlalu kesal.

… dihilangkan ….

Bagaimanapun, kuharap kamu tidak berlebihan karena kata-kata sampah itu.

Aku akan meninggalkan boneka itu untuk membantumu bersantai, kuharap itu membantumu.

Lalu… selamat tidur.

PS. Rahasiakan ini dari ibu. Dia menyuruhku untuk tidak mengunjungimu. aku tidak akan mengganggumu… tapi aku terlalu khawatir.]

Surat Kirill ditulis dengan font bengkok yang tidak terlihat rapi.

Setelah membaca surat saudara perempuannya, Irene tertawa terbahak-bahak.

Terima kasih kepada adiknya.

Adik perempuan yang berharga yang memberinya kesempatan untuk tertawa dalam hidupnya yang tertekan.

‘Meskipun aku belum menjadi saudara yang hebat …’

Irene meletakkan surat itu dengan ekspresi pahit.

Kemudian, dia melihat catatan lain yang ada di sebelahnya.

[Jika Kirill mengganggumu, katakan padaku. Sampai saat itu, aku akan berpura-pura menutup mata padanya – Ibumu tersayang.]

Sejauh orang-orang berharga datang, ibunya tidak kalah pentingnya baginya daripada Kirill.

Meski bukan ibunya yang memiliki hubungan darah. Amel mencintai dan merawatnya.

Senyum hangat, kata-kata yang menghargainya, dan pelukan.

Berkat itu, hati Irene yang selama ini tertutup, terbuka untuk keluarganya.

Dan apakah itu pengaruh dari mimpi itu? Atau karena pikirannya yang sempit terbuka karena latihannya yang giat?

Jendela di hatinya, yang hanya terbuka sedikit, terbuka sedikit lebih lebar.

Ketukan.

“Bolehkah aku masuk, Tuan Muda?”

Sementara dia tenggelam dalam berbagai emosi, dia mendengar suara dari luar pintu.

Irene memberikan jawaban rendah, dan petugas membawa nampan seperti hari sebelumnya.

Tapi hari ini ketika pelayan datang, bangsawan yang malas menggelengkan kepalanya.

“Apakah Anda tidak ingin makan, Tuan?”

Pelayan itu bertanya dengan ekspresi bingung.

Dia bingung karena tuan muda itu bukan orang yang pilih-pilih tentang makanannya, tapi sekarang dia tidak mau makan.

Namun, kata-kata tak terduga keluar dari mulutnya.

“Aku akan makan bersama keluargaku hari ini.”

“…”

“Hubungi aku jika sudah waktunya. Aku akan siap saat itu. ”

“… Y, ya! Kalau begitu, aku akan memanggilmu, Tuan!”

Pelayan itu nyaris tidak bisa berjalan dengan baik dengan semua pikiran yang berkecamuk di benaknya.

Perlahan-lahan, langkahnya meningkat, sampai berubah menjadi berlari.

Ada senyum di wajahnya, senyum yang sudah lama tidak dia miliki.

‘Tuan muda … telah berubah!’

Bukan hanya perubahan siklus tidur.

Itu bahkan bukan tentang pelatihan ilmu pedang yang telah dia lakukan selama beberapa hari.

Itu lebih mendasar, perubahan pola pikir.

Setelah memastikan bahwa hati dingin tuan muda telah mencair sedikit, pelayan itu tidak bisa menahan perasaan bahagia.

Itu adalah keluarga yang dia layani, jadi dia merasa terhubung dengan mereka.

“… beri perhatian khusus pada makanan hari ini.”

“Ya, ya! Tuan!”

Baron Harun Pareira memerintahkan.

Dia memiliki ekspresi serius, tetapi dia tidak bisa menghentikan bibirnya dari berkedut.

Tidak seperti nadanya yang blak-blakan dan penampilannya yang kasar, dia memiliki kepribadian yang sangat halus dan baik, jadi dia tidak punya pilihan selain meninggalkan putranya, yang mengurung diri di kamar.

Begitu pula Amel, dan adik perempuannya, Kirill.

“Saudaraku, dapatkan ini!”

“Hah.”

“Ini juga, dan yang ini, ini juga bagus!”

Kirill Pareira mencengkeram garpunya dan terus meletakkan makanannya di piring Irene. Karena sosoknya yang kecil, dia harus berdiri untuk melakukan ini.

Melihat itu, Amel mencoba menahannya, tetapi kemudian Irene tersenyum.

Dan dengan hati-hati berbicara.

“Terima kasih. Ayah, ibu, dan Kirill.”

“…”

“…”

“…”

“Aku selalu ingin mengucapkan terima kasih. Karena membiarkanku berbaring di tempat tidur tanpa melakukan apapun… bahkan tidak memarahiku. Aku sangat menyesal dan aku mencintai kalian semua.”

Benar-benar tak terduga.

Yang lebih mengejutkan adalah kata-kata bahagia dari putranya.

Mendengar itu, Amel menyapa Irene dengan senyuman hangat.

Kirill mulai menangis, dan mata Baron menjadi sedikit merah.

Bahkan jika dia tahu apa yang dirasakan putranya, mendengarnya secara langsung berbeda.

Pada saat itu, keluarga memiliki kesadaran.

Harun Pareira, yang sudah lama duduk diam, angkat bicara.

“… Aku juga mencintaimu, anakku.”

“Maaf karena membuatmu khawatir.”

“Kamu tidak perlu mengatakan itu. Mari kita makan.”

Dengan kata-kata Baron, makan dilanjutkan lagi.

Tanpa sepatah kata pun, hanya gemerisik piring yang berlanjut.

Namun ruangan itu terasa nyaman. Hangat.

Makan bersama untuk keluarga beranggotakan empat orang akhirnya terjadi setelah 10 tahun. Itu penuh dengan tawa dan senyum yang membutuhkan waktu 10 tahun untuk muncul ke permukaan.

Sudah berapa lama semua orang menantikan untuk mengalami momen yang begitu berharga?

Tak lama kemudian, pertanyaan Baron Harun Pareira muncul.

“Anakku.”

“Ya, ayah.”

“Aku dengar kau fokus pada pedang akhir-akhir ini. Itu bagus untuk melatih tubuhmu, bahkan jika itu terlambat, aku senang kau mengambilnya, tetapi jangan berlebihan. ”

“…”

Irene berhenti makan.

Bukan sebagai Baron, tetapi sebagai seorang ayah, dia memandang putranya dengan perhatian yang tidak dapat disembunyikan dan terus berbicara.

“Ada pepatah yang mengatakan bahwa usaha yang berlebihan tidak membuat seseorang mengejar kekurangan yang telah mereka tunjukkan selama ini. Jika kau mencoba terlalu keras dari awal, kau mungkin mudah lelah dan terluka. Aku akan memberimu seorang ksatria yang dapat dipercaya untuk dilatih, jadi bagaimana kalau istirahat sebentar sampai saat itu?

“Terima kasih atas perhatianmu. Tapi tidak apa-apa.”

Semua orang terkejut dengan kata-kata itu.

Baron, Kirill dan bahkan Amel.

Itu karena Irene tidak pernah menunjukkan perilaku keras kepala sebelumnya.

“Tidak apa-apa. Aku tidak berlebihan, jadi tidak perlu khawatir. ”

Meskipun suaranya tidak keras, itu memiliki kekuatan.

Karena itu bukan kebohongan. Dia sebenarnya tidak berlatih berlebihan.

‘Dibandingkan dengan pelatihan yang dilakukan pria dalam mimpiku. Ini bukan apa-apa…’

Irene Pareira terus makan, dan tidak ada orang lain yang membicarakannya lagi.

Penampilan percaya diri oleh anak laki-laki yang selalu berjongkok di bahunya.

Mereka tidak ingin merusaknya.

Bahkan jika mereka khawatir.

‘Meskipun … itu akan sulit.’

“Bahkan jika dia frustrasi di tengah, kamu harus memiliki kekuatan untuk bangkit kembali.”

“Kakak bodoh, aku melihat semua yang kau lakukan, tapi aku tahu kebohonganmu.”

Keluarga tidak memiliki harapan yang tinggi untuk Irene.

Mereka mencintainya dan senang dengan perubahan dalam dirinya. Tapi itu saja.

Mereka tidak menginginkan sesuatu yang lebih besar karena mereka tahu untuk tidak mengharapkan sesuatu yang mereka tidak yakin bisa ditangani oleh tuan muda.

Namun, pikiran keluarga itu salah, satu demi satu.

Irene bahkan tidak menyerah.

Dia bahkan tidak meluangkan waktu untuk menyesuaikan diri dengan pelatihan intensifnya.

Sebaliknya, dia sedikit meningkatkan waktu latihannya, membuat orang-orang di sekitarnya terdiam.

Akibatnya, Kirill Pareira mulai tegang, yang menyebabkan tentara mengerang kesakitan.

Namun, setelah sepuluh hari, ksatria pengembara yang mengunjungi mansion itu berbeda.

Dia adalah orang yang hanya bisa melihat saat ini, terlepas dari masa lalu Irene’s Pareira.


Reformation of the Deadbeat Noble

Reformation of the Deadbeat Noble

The Lazy Prince Becomes A Genius, 나태 공자, 노력 천재 되다
Score 7.8
Status: Ongoing Type: Author: , Released: 2020 Native Language: Korean
Irene Pareira adalah anak laki-laki yang tidur untuk lari dari kenyataan. Orang-orang mengejeknya, menyebutnya 'pecundang', tetapi dia tidak ingin berubah. Sampai suatu hari, dia memimpikan seorang pendekar pedang… Itu adalah mimpi tentang seorang pria tak berbakat yang telah berlatih dengan mengayunkan pedangnya selama beberapa dekade.

Comment

Options

not work with dark mode
Reset