Deadbeat Noble Chapter 06

Sekolah Ilmu Pedang Krono (1)

Sekolah Ilmu Pedang Krono.

Terlepas dari kebangsaan, jenis kelamin atau status, itu adalah sekolah yang memiliki reputasi berbeda dari sekolah lain, yang hanya mengajar anak-anak terpilih dan berbakat.

Baru saja lulus dari Krono, atau menjadi trainee resmi, seseorang bisa mendapatkan perlakuan yang mirip dengan bangsawan.

Itu akan membanggakan lebih banyak ketenaran daripada mendapatkan gelar dari Akademi Kerajaan.

Tempat di mana setiap anak dengan keinginan untuk memegang pedang ingin menginjakkan kaki.

Namun,

‘… itu yang sulit. Bahkan jika dia masuk, jika dia masuk.’

Itu wajar. Hanya mereka yang memiliki bakat cemerlang dari seluruh benua yang dapat lulus dari Sekolah Ilmu Pedang Krono.

Mereka yang tersingkir dari kompetisi di sekolah kembali ke tanah air dengan rasa frustasi dan rendah diri.

Itulah mengapa Baron Pareira khawatir.

Dia tidak punya pilihan selain mengkhawatirkan putranya.

‘Akankah Irene dapat mengatasi persaingan tanpa akhir?’

Kata-kata Bran Somerville membuatnya bahagia. Tadi malam, dia tertawa dan tersenyum sepanjang malam sambil membayangkan putranya berubah menjadi ksatria yang luar biasa.

Tetapi Baron tidak ingin memaksakan kehendaknya kepada putranya.

Dia tidak ingin menekan Irene.

Tapi dia tahu betapa sulitnya jalan itu bagi Irene.

Berpikir bahwa putra yang nyaris tidak berhasil keluar dari kamar tidur bisa menjadi hancur lagi, dia memutuskan untuk menahan harapannya.

Dan dua hari berlalu.

“Aku akan melakukannya.”

Nada yang tenang.

Namun, melihat bagaimana Irene Pareira menjawab dengan ekspresi yang lebih kuat dari biasanya, Baron menepuk pundak putranya tanpa mengatakan apa-apa lagi.

Saat itulah burung, yang tidak pernah berpikir untuk melepaskan anak mudanya, melihat bahwa anak muda itu siap untuk melebarkan sayapnya dan terbang ke dunia luar.

***

Berdesir!

Pada akhir April, musim semi yang dingin telah menghilang.

Untuk pertama kalinya dalam hidupnya, tuan muda Irene Pareira, pangeran malas, pergi ke luar tanah Paraeira.

Itu karena dia akan pergi ke tempat dimana para murid Sekolah Ilmu Pedang Krono bertemu.

Tentu saja, itu belum semuanya.

Meski menerima surat rekomendasi dari ksatria pengembara Bran Somerville, Irene tetap harus mengikuti ujian sebagai trainee.

Untuk diterima secara resmi di sekolah Ilmu Pedang, seseorang harus menjalani satu tahun pelatihan

Dan seseorang juga harus mendapatkan nilai bagus di semua evaluasi.

Mengingat fakta itu, Irene memejamkan matanya.

‘Apakah aku bisa melakukannya dengan baik?’

Dia meragukan kemungkinannya untuk tinggal di sana.

Kecuali selama sebulan terakhir, dia menghabiskan seluruh hidupnya di tempat tidur.

Mengharapkan nilai tinggi di sekolah tampak serakah.

Namun, Irene menerima tawaran ayahnya karena dua alasan.

Yang pertama adalah menggunakan kesempatan itu sebagai titik balik dalam hidupnya.

‘Aku dalam keadaan aneh sekarang … aku tidak tahu berapa lama ini akan berlangsung.’

Dirinya yang sekarang tidak suka berdiam diri. Sebaliknya, dia lebih tulus dalam pelatihan daripada orang lain.

Tapi itu bukan karena keinginannya sendiri tapi murni karena mimpi misterius yang dia alami.

Dengan kata lain, begitu fenomena yang tidak diketahui itu berakhir, dia mungkin akan kembali ke dirinya yang dulu tak berdaya.

‘Aku juga tidak membencinya. Tidak… aku tidak ingin berdiam diri lagi. Demi siriku dan demi keluargaku yang mencintaiku.’

Kecelakaan memang terjadi ketika dia masih muda, tetapi mereka adalah keluarga yang mendukungnya selama 10 tahun.

Irene ingin menjadi anak dan kakak laki-laki yang bisa dibanggakan keluarganya.

Dan untuk melakukan itu, Irene harus bergerak maju tanpa ragu-ragu sambil menghadapi tantangan baru.

Dia harus menempatkan dirinya di lingkungan yang lebih keras.

‘Menebans…’

Irene menghela nafas berat.

Lingkungan baru, orang baru. Untuk anak laki-laki yang telah dikurung di kamarnya, itu tidak kurang dari sebuah beban.

Meskipun dia mencoba untuk mendapatkan keberanian, keinginan untuk memutar kereta dan kembali ke rumah tetap ada di benaknya.

Dan alasan kedua.

Keinginan kuat untuk ‘mereproduksi pedang pria dalam mimpinya, menjadi kenyataan’.

Irene telah mengayunkan pedangnya seperti orang gila selama sebulan terakhir.

Berkat itu, dibandingkan dengan pertama kali dia memasuki tempat latihan, postur dan kekuatannya telah meningkat.

Tapi itu tidak cukup. Ada batasan untuk apa yang bisa dia capai dari pelatihan saja.

Tuan muda ingin dekat dengan pria dalam mimpinya. Dia ingin membuat ulang pedang itu.

Tidak masalah jika dia berubah menjadi pendekar pedang yang hebat atau tidak.

Dan tidak diragukan lagi bahwa Sekolah Ilmu Pedang Krono adalah lingkungan terbaik untuk itu.

‘Ngomong-ngomong, apa yang dilakukan pria dalam mimpi itu?’

Irene tidak tahu banyak tentang pria dalam mimpinya.

Mengapa pria itu berlatih seperti itu, berapa lama dia berlatih pedang, pencapaian apa yang dia miliki, apa yang terjadi pada akhirnya?

Pada awalnya, potensi pria itu diremehkan.

Mustahil untuk membayangkan bahwa seorang pria yang memegang pedang di tanah tandus akan menjadi begitu kuat.

Tapi itu tidak penting lagi.

Kemauan dan usaha.

Memberi Irene kekuatan untuk bergerak maju.

Dan itu sudah cukup.

Ketika dia selesai berpikir, dia membuka matanya.

“Kita telah tiba, tuan muda.”

Kereta tiba di sekolah.

Itu bukan bangunan utama. Namun, ada deretan bangunan megah di luar apa yang bisa dilihat mata.

Apakah mereka berinvestasi begitu banyak hanya untuk mengajar para peserta pelatihan?

Atau digunakan untuk tujuan lain?

Pikiran-pikiran itu melintas di kepalanya, tetapi dia segera membuangnya. Karena itu tidak perlu diketahui.

Irene Pareira, yang mengambil napas dalam-dalam, turun dari kereta dan berkata kepada kusir.

“Terima kasih. Kamu bisa kembali sekarang.”

“Bukankah lebih baik jika aku mengantarmu ke pintu masuk?”

“Jika aku menginginkan itu, aku akan membawa keluargaku. Aku hanya seorang peserta pelatihan di sini, bukankah aku harus terbiasa berjalan sendiri? Jangan khawatir dan pergi.”

“… dipahami. Aku berharap Anda sukses besar.”

Kusir itu menganggukkan kepalanya dan dengan sopan membungkuk sebelum dia pergi.

Ada senyum kecil di bibirnya. Itu karena dia merasa lebih baik melihat perubahan pada tuan muda.

Tentu saja. Irene tidak menyadarinya. Setelah kereta pergi, dia mengambil napas dalam-dalam dan menghembuskannya.

Dengan tekad, dia menuju pintu masuk sekolah.

Sekelompok peserta pelatihan yang datang lebih awal sudah menunggu.

“Khm. Ini adalah tuan muda Bratt Lloyd, putra Count Lloyd, seorang bangsawan Kerajaan Gerbera. Direkomendasikan oleh Sir Cole Swede, seorang ksatria terhormat.”

“Benar! Merupakan suatu kehormatan untuk menyambut seseorang dari garis keturunan bangsawan Lloyd!”

“Aku juga pernah mendengar nama Sir Cole! Aku merasa seperti melihat lulusan masa depan!”

“Hmm! Hmm!”

Count Lloyd dan keluarganya cukup terkenal sehingga bahkan Irene mengenal mereka.

Tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa Count Lloyd adalah kekuatan sebenarnya dari Kerajaan Gerbera.

Akibatnya, sifat arogan bangsawan berpangkat tinggi terlihat dalam setiap kata dan tindakan mereka.

Itu tidak masuk akal bagi penjaga di dekat gerbang menjadi bingung.

Mereka memberinya peta dan dengan sopan memandu Bratt Lloyd masuk.

Akhirnya, para pelayan keluarga Lloyd pergi, dan giliran Irene tiba.

Dia mengangguk pada mereka dan berkata.

“Irene Pareira dari keluarga Baron Pareira. Aku telah menerima rekomendasi dari Sir Bran Somerville, ksatria pengembara. Tolong jaga aku baik-baik.”

Itu adalah pengantar biasa yang tidak menyoroti apa pun.

Faktanya, Irene tidak melakukan apa pun untuk membanggakan dirinya sendiri.

Meskipun keluarga Pareira adalah keluarga Baron peringkat terendah, mereka cukup kaya karena volume besar perdagangan yang terjadi di tanah mereka.

Itu tidak sebanding dengan keluarga Lloyd, yang memiliki ketenaran dan kekuatan tingkat tinggi tetapi mengingat orang-orang ingin menekankan sesuatu tentang diri mereka untuk pamer di sekolah, Irene tampak berbeda.

Dia tahu bahwa ayahnyalah yang mendapatkan segalanya.

‘Aku seorang bangsawan, tetapi aku juga hanya orang malas yang tidak melakukan apa-apa selama 10 tahun.’

Dia tidak punya alasan untuk pamer kepada siapa pun.

Selain itu, Sekolah Ilmu Pedang Krono seharusnya tidak memiliki perbedaan status, usia, dan jenis kelamin.

Setelah selesai, Irene menunggu dengan sabar, setelah mendengar perkenalannya para penjaga gemetar.

“Ah, kamu adalah tuan muda dari keluarga Pareira!”

“Suatu kehormatan bertemu orang seperti itu. Sir Bran Somerville mengenali Anda. Bukankah dia orang yang memimpin penaklukan selama beberapa dekade? Untuk mendapatkan rekomendasi dari orang seperti itu, wajar jika kamu lulus ujian!”

“Apapun hasilnya, aku berencana untuk bekerja keras.”

“Kami mendukungmu. Ini petanya, dan tempat yang ditampilkan di sini adalah auditorium. Semoga beruntung.”

Irene juga menundukkan kepalanya kepada para penjaga lalu pergi.

Melihat bocah itu menghilang, kedua penjaga membuka mulut mereka.

“Bran Somerville, ada apa dengannya? Menulis rekomendasi itu!”

“Benar. Mengapa melakukannya untuk pangeran malas itu?”

“Pangeran malas apa?”

“Kau tidak tahu? Pangeran Pareira yang malas.”

“Aku tidak tahu. Tapi, ketika aku melihat tubuh itu, aku mengerti.”

“Benar, dia terlihat sangat lemah. Bagaimana dia bisa terjebak dengan pria tua itu? ”

Para penjaga ragu-ragu. Seorang penjaga, seorang pria dengan bekas luka, berbicara dengan acuh tak acuh.

“Yah, aku tahu kau penasaran. Kurasa kau harus mencari tahu. ”

“Betul sekali. Ah, satu lagi.”

“Sepertinya hampir semua orang ada di sini. Senang melihat orang datang dengan cepat”

Saat peserta pelatihan lain tiba, mata mereka yang bersinar berkurang.

Mereka berdua tiba-tiba kembali ke penampilan sederhana mereka, memperlakukan peserta pelatihan yang tersisa dengan sopan.

***

Tempat pertemuan, auditorium, lebih jauh dari yang diperkirakan sebelumnya. Itu karena seberapa luas tanah itu.

Namun, petunjuknya sangat rinci, jadi tidak ada yang tersesat.

Irene Pareira, yang melihat semua struktur yang tidak diketahui, tiba di pintu depan auditorium.

Kemudian, seolah semuanya berubah, rasa tertekan memenuhi dadanya.

“Tenang, tetap tenang.”

Akan ada banyak trainee di dalamnya.

Dan masing-masing dari mereka pasti telah bekerja keras dan memiliki bakat yang tidak pernah terpikirkan oleh Irene.

Beberapa mungkin berbakat.

Berbeda dengan dirinya.

Tapi apakah itu penting?

“Aku di sini bukan untuk bersaing dengan orang lain.”

Bocah itu ingin melarikan diri dari masa lalunya dan menjalani kehidupan yang lebih baik.

Pesaingnya adalah dirinya sendiri.

Memikirkan hal itu membuatnya merasa lebih nyaman.

Pergi dan berikan yang terbaik agar kau tidak menyesal.

Irene mengatakan itu pada dirinya sendiri dan membuka pintu.

Bagian dalam auditorium menarik perhatiannya.

“…”

Mata orang-orang tertuju padanya.

Irene tidak bisa menyembunyikan rasa malunya.

‘Apa itu?’

Kenapa semua orang menatapnya?

Irene berpikir dalam hati.

Itu bukan reaksi karena seseorang yang mereka kenal muncul.

Mereka memandangnya dengan penuh minat. Meski tidak mengenalnya.

“…”

Untungnya, tidak ada yang berbicara dengannya.

Jika seseorang berbicara, Irene tidak akan bisa menjawab dengan benar.

Baginya yang tidak punya pengalaman bergaul dengan orang di luar keluarga, situasi saat ini sangat tidak nyaman.

Dengan seratus pasang mata mengamatinya dalam diam, dia merasa tidak enak badan.

Untungnya, itu tidak berlangsung lama.

Bum! Bum! Bum!

“Haa!”

“Orang itu…”

“Apa? Gua…”

Seorang pria paruh baya berdiri di podium di mana tidak ada seorang pun di sana sampai beberapa saat yang lalu.

Tidak ada satu pun peserta pelatihan yang tidak mengenal wajah itu.

Pria dengan bekas luka di wajahnya, penjaga di pintu masuk, sudah kurang dari dua jam sejak semua peserta pelatihan melewatinya.

‘Dia bukan penjaga …’

‘Seorang instruktur?’

Seolah mengetahui apa yang dipikirkan para peserta pelatihan, pria dengan bekas luka membuka mulutnya.

“Senang berkenalan dengan kalian. peserta pelatihan. Tidak, calon peserta pelatihan.”

“…”

“Namaku Ahmed, instruktur yang akan mengajar dan mengevaluasi kalian mulai hari ini.”

Deg!

Setelah perkenalan singkat, tekanan muncul dari tubuh Ahmed.

Itu bukan hanya suasana martabat atau kekuasaan.

Faktanya, tekanan Ahmed dengan cepat menyebar ke seluruh auditorium.


Reformation of the Deadbeat Noble

Reformation of the Deadbeat Noble

The Lazy Prince Becomes A Genius, 나태 공자, 노력 천재 되다
Score 7.8
Status: Ongoing Type: Author: , Released: 2020 Native Language: Korean
Irene Pareira adalah anak laki-laki yang tidur untuk lari dari kenyataan. Orang-orang mengejeknya, menyebutnya 'pecundang', tetapi dia tidak ingin berubah. Sampai suatu hari, dia memimpikan seorang pendekar pedang… Itu adalah mimpi tentang seorang pria tak berbakat yang telah berlatih dengan mengayunkan pedangnya selama beberapa dekade.

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset