Deadbeat Noble Chapter 09

Siswa Gagal Krono (1)

Pelatihan Ilmu Pedang Krono akan berlangsung selama satu tahun.

Empat hari telah berlalu sejak tahun dimulai.

Tidak ada lagi lari neraka sampai hari terakhir, seperti hari pertama, itu akan menguji keterbatasan manusia.

Namun, jadwal umum juga sulit.

Selama empat bulan pertama, memegang pedang dilarang, dan empat bulan akan didedikasikan untuk latihan fisik saja.

‘Memegang pedang tanpa dasar, hanya akan menimbulkan masalah. Pelatihan ilmu pedang dimulai setelah evaluasi tengah semester.’

Mendengar kata-kata instruktur, semua peserta pelatihan menghela nafas dalam-dalam. Namun, tidak ada yang bisa mereka lakukan.

Setelah sambutan, anak-anak harus menghabiskan setiap hari seperti tentara.

“Semua! Bangun!”

“Ugh…”

“Sudah?”

“Hah…”

Bangun jam 5 pagi.

Pelatihan selama 2 jam setelah pertemuan jam 6.

Pada 09:30, siswa akan mendapatkan makanan dan waktu pribadi mereka, dan kemudian pelatihan dimulai lagi.

Kemudian, latihan sore dilanjutkan dengan latihan mental dan kelas seni liberal di penghujung hari.

Itu adalah rutinitas harian sekolah Ilmu Pedang Krono.

‘Fiuh, kapan hari ini akan berakhir?’

‘Aku lelah, lelah. Aku perlu melakukan ini selama satu tahun penuh … ‘

‘Lelah. Haruskah aku menutup mata sebentar?’

Lebih dari beberapa anak, terutama yang duduk di kursi belakang, akan tertidur.

Itu tidak bisa dihindari. Mereka dipaksa untuk mendengarkan ceramah yang membosankan setelah pelatihan. Bahkan orang dewasa pun akan kesulitan duduk di kelas.

Terutama untuk anak-anak yang tidak punya pikiran lain selain, ‘Aku ingin menjadi kuat’.

Tentu saja, instruktur yang tahu itu tidak mengabaikan mereka.

“Oi, di sana! Jangan tidur!”

“Apakah menurutmu ini adalah waktu istirahat? Sekolah Ilmu Pedang Krono bukanlah tempat di mana orang bodoh diberikan hak untuk memegang senjata!”

“Untuk mendapatkan kebajikan seorang pendekar pedang, perlu untuk melatih kepala dan bukan tubuh! Jika kau mengabaikan kelas seni liberal, kau tidak akan berada dalam kondisi yang baik.!”

Para instruktur meneriakkan kata-kata seperti kerendahan hati, kehormatan, dan perlindungan yang lemah.

Itu bukan peringatan.

Sekolah Ilmu Pedang Krono, sejak awal, mengajarkan sikap yang benar yang harus dimiliki seorang ksatria dengan jumlah kekuatan yang tepat.

Faktanya, para lulusan perlu mencapai prestasi untuk kesejahteraan dan kedamaian benua, yang juga merupakan alasan untuk meningkatkan prestise pendekar pedang.

Sebagian besar calon peserta pelatihan juga menyadari fakta itu, dan bahkan mereka yang tidak tahu pun tahu apa yang coba dikatakan instruktur.

Pada akhirnya, anak-anak tidak punya pilihan selain menjaga pikiran dan tubuh mereka tetap tegang sampai waktu makan malam.

“Huh, nasinya enak sekali.”

“Benar. Nasi tidak pernah sebaik ini…”

“Hah. Aku bisa istirahat sebentar sekarang.”

jam 7 malam.

Semuanya benar-benar berakhir.

Mulai saat ini, baik instruktur seperti harimau maupun asistennya tidak akan campur tangan.

Itu berarti mereka tidak peduli dengan siswa setelah jam sekolah.

Tentu saja, tidak ada anak yang mendapat masalah serius.

Itu mungkin karena mereka ingin berbaring dan beristirahat.

Sudah waktunya bagi sebagian besar anak untuk kembali ke asrama mereka.

Suara familiar memenuhi ruang makan.

“Ah! Ada sesuatu yang aku lupa katakan, jadi aku akan mengatakannya sekarang. ”

“Ya!”

“Semua gym, ruang kebugaran dalam ruangan, dan area pelatihan lainnya selalu terbuka, sehingga para peserta pelatihan yang ingin berlatih dan menggunakannya kapan saja.”

“…”

Karaka meninggalkan ruang makan setelah mengatakan itu.

Anak-anak duduk sejenak dengan ekspresi kosong di wajah mereka dan kemudian mulai mengumpat.

Beberapa dari mereka sangat keras sehingga orang tidak akan percaya bahwa seorang anak bisa mengatakan itu.

Tentu saja, beberapa peserta pelatihan tidak mengatakan apa-apa.

Mereka adalah anak-anak yang mendapat nilai bagus dalam evaluasi berlari, dan mereka berpikir untuk melanjutkan pelatihan mereka bahkan jika Karaka tidak memberi tahu mereka.

Begitu pula dengan Irene.

Setelah selesai makan, dia menunggu perutnya terasa kosong dan kemudian pindah ke ruang kebugaran.

Ekspresinya begitu tenang sehingga orang tidak bisa mengaitkannya dengan suka atau tidak suka.

***

Instrumen asing yang digunakan untuk melatih tubuh bagian bawah, yang belum pernah terlihat di tanah miliknya.

Berdiri di depannya adalah Irene Pareira, yang mengingat peringkatnya dalam ujian.

‘Peringkat terendah.’

Itu benar.

Dia mencobanya dengan sekuat tenaga, dia bahkan mendorong tubuhnya sampai habis, tetapi hasilnya tidak berubah.

Yang dia lakukan hanyalah bertahan sedikit lebih lama dalam balapan.

Di satu sisi, itu bagus bahwa dia bisa bergerak maju.

Namun, dia tidak tampak kecewa. Tidak sedikit pun kesal.

Itu bukan karena dia telah dihibur oleh kata-kata instruktur, ‘Peringkat saat ini bukanlah hasil di masa depan.’

Itu karena dia tahu bahwa hasil seperti itu wajar untuk dia dapatkan.

“Aku tidak datang ke sini untuk memenangkan persaingan dengan orang lain.”

Irene Pareira tidak bermimpi menjadi seorang ksatria.

Dia juga tidak ingin menjadi orang yang hebat. Dia tidak berniat menghancurkan anak-anak yang mencoba berjalan di jalur pedang.

Dia merenungkan masa lalunya, di mana dia bahkan tidak pernah bergerak, dan bagaimana dia bisa bergerak maju sedikit.

Itulah satu-satunya alasan dia ada di sini.

‘Ayo pergi.’

Setelah memikirkan itu, Irene mengambil pose.

Itu canggung karena ini adalah pertama kalinya dia menggunakannya, tetapi dia tahu bagaimana menggunakannya ketika dia melihat anak-anak lain melakukannya.

Dia menarik napas dalam-dalam sambil mengencangkan kakinya. Tubuh yang lelah dari latihan sepanjang hari hampir tidak bisa berdiri, namun pikirannya sekeras logam.

Namun, yang lain tidak tahu seberapa kuat pikiran Irene.

Salah satu peserta pelatihan di ruangan itu berbicara sambil tersenyum.

“Yo, bangsawan pecundang itu, yang malas sekali, apakah itu latihan mandiri?”

“…”

Sarkasme.

Itu bukan akhir.

Anak-anak lain yang mendengar kata-kata itu membuka mulut mereka. Kemudian, saat mereka saling menatap mata, mereka tertawa terbahak-bahak.

“Huh, benar. Apa yang akan berubah hanya karena dia bekerja keras mulai sekarang?”

“Aku sama sekali tidak mengerti dia. Jika itu masalahnya, lalu mengapa tidak mencoba melakukan apa pun sejak dia berusia 15 tahun?”

“Ketika aku melihatnya selama tes fisik, dia menjadi tontonan. Dia meneteskan air liur dan berlari seolah-olah dia sedang melintasi kerajaan sendirian.”

“Bagaimana kau bisa masuk ke Ilmu Pedang Krono?”

Itu bukan ejekan halus. Itu adalah kritik langsung. Terlalu parah untuk hanya melihat bahwa Irene adalah orang terakhir yang lulus ujian.

Tapi tidak ada yang bisa dilakukan.

Orang yang selesai di bagian bawah tes memiliki tubuh yang tidak terlihat seperti telah dilatih.

Dia adalah yang tertua di antara peserta pelatihan.

Dan bahkan di kerajaan, dia memiliki gelar ‘Bangsawan Pecundang’.

Itulah sebabnya anak-anak angkat bicara.

“Fiuh!”

Irene sama sekali tidak terkejut.

Itu adalah sesuatu yang dia alami di perkebunan.

Tentu saja, itu tidak seperti dia tidak terluka. Luka di tubuh perlahan sembuh. Namun, luka di hati hanya akan menjadi lebih dalam dan tidak akan pernah sembuh.

Namun, Irene mengambil langkah pertama untuk mengubah gaya hidupnya. Dan dia berencana untuk terus bergerak.

Irene, memegang kalung itu, memusatkan pikirannya sejenak.

Suara di sekitarnya tidak lagi berpengaruh padanya.

Setelah menemukan kedamaian dalam dirinya, dia mendorong alat berat dengan kedua kakinya dan mulai melatih tubuh bagian bawahnya.

Seperti pria dalam mimpi yang menghunus pedangnya.

Sama seperti Irene yang memegang pedangnya selama sebulan terakhir.

“Sheesh. Berpura-pura tidak mendengar kita.”

“Hentikan saja. Dia akan menjauh dari kita.”

Saat tidak ada reaksi dari Irene, anak-anak langsung membuang muka dari Irene.

Tidak tahu harus berbuat apa, mereka memutuskan untuk berkonsentrasi pada pelatihan mereka.

Meskipun menantang, itu tidak seburuk tes lari hari pertama, jadi semua peserta pelatihan memiliki lebih banyak energi.

Mereka hanya kelelahan secara mental.

Dengan cara itu, ruang latihan mendapatkan kembali ketenangan dalam panas terik.

Tapi setelah beberapa saat.

Keheningan dipecahkan oleh seorang peserta pelatihan yang mulai berlatih dengan sungguh-sungguh.

“Wow…”

“…”

Gadis berambut perak itu melakukan gerakan paling ekstrim.

Otot punggung adalah dasar dari ilmu pedang. Dan latihan beban barbel harus dilakukan. Namun, itu tidak terlihat istimewa ketika dia melakukannya.

Tapi beratnya signifikan.

Beratnya dua kali lipat atau mungkin tiga kali lipat. Itu sangat berat sehingga bahkan tentara bayaran veteran pun akan berkeringat.

‘Bagaimana mungkin?’

‘Dia seharusnya satu tahun lebih muda dariku …’

“Tidak peduli seberapa jenius dia dalam keluarga Lindsay, apakah ini masuk akal?”

‘Bagaimana tubuhnya mengambilnya? Apakah dia bahkan manusia?’

erangan.

Dan masih banyak lagi mata yang tertuju padanya.

Emosi yang dipegang mata bukanlah apa-apa yang dimiliki anak-anak seusia mereka.

Keheranan, kemarahan, dan kekaguman.

Tapi, tidak ada satu orang pun yang merasa rendah diri.

Dibandingkan dengan para genius top di benua itu, keberadaan mereka agak rendah hati.

Jadi mereka tidak melihat Ilya Lindsay sebagai kompetisi. Mereka menerimanya sebagai seseorang pada tingkat yang lebih tinggi dari diri mereka sendiri.

Justru kebalikan dari apa yang mereka rasakan dengan Irene.

Tentu saja, beberapa tidak peduli.

“Cih.”

“… brengsek.”

Gadis berambut merah Judith yang berada di urutan ke-2 dalam ujian.

Dan bangsawan berpangkat tinggi, Bratt Lloyd, berada di urutan ketiga.

Mereka berbeda dari peserta pelatihan lainnya.

Kemarahan, kecemburuan, rendah diri, semangat juang, dan emosi ganas lainnya.

Tubuh mereka panas dan mengamuk.

Keduanya membuka mata seolah ingin menelan keberadaan gadis berambut perak itu.

Namun, tatapan Ilya bahkan tidak menoleh ke arah mereka.

Seolah-olah dia tidak tertarik pada mereka dan kembali melatih tubuhnya.

Para peserta pelatihan juga, mendapatkan motivasi dari itu, kembali ke pelatihan mereka.

Judith dan Bratt mengerutkan kening. Ilya tidak pernah berbicara dengan mereka, juga tidak mendekatinya.

Lebih tepatnya.

“Kau.”

“…?”

“Jika tidak apa-apa denganmu, bisakah aku berbicara denganmu?”

“… Iya?”

Gadis berambut perak yang menyelesaikan rutinitasnya membuka mulutnya.

Dia berbicara dengan Irene Pareira, seorang anak laki-laki yang tidak peduli dengan apa yang terjadi di sekitarnya.

“…”

“…!”

Yang pertama dan yang terakhir.

Pertemuan dua orang ini menarik perhatian semua peserta pelatihan, bahkan yang peringkat teratas, dan membuat semua orang tercengang.


Reformation of the Deadbeat Noble

Reformation of the Deadbeat Noble

The Lazy Prince Becomes A Genius, 나태 공자, 노력 천재 되다
Score 7.8
Status: Ongoing Type: Author: , Released: 2020 Native Language: Korean
Irene Pareira adalah anak laki-laki yang tidur untuk lari dari kenyataan. Orang-orang mengejeknya, menyebutnya 'pecundang', tetapi dia tidak ingin berubah. Sampai suatu hari, dia memimpikan seorang pendekar pedang… Itu adalah mimpi tentang seorang pria tak berbakat yang telah berlatih dengan mengayunkan pedangnya selama beberapa dekade.

Comment

Options

not work with dark mode
Reset