Deadbeat Noble Chapter 10

Siswa Gagal Krono (2)

Sebenarnya, itu adalah kombinasi yang menarik.

Irene Pareira, yang berusia 15 tahun, dalam kondisi yang buruk meskipun jauh lebih tua dari rata-rata siswa.

Singkatnya, dia tidak kurang dari kegagalan pendekar pedang.

Tidak ada peserta pelatihan yang pernah berbicara dengannya. Dia, yang sepertinya akan keluar kapan saja, membuat siswa lain menghindarinya.

Tetapi kejeniusan keluarga Lindsay, yang tidak berinteraksi dengan siapa pun, yang tidak menunjukkan minat pada peringkat kedua, berbicara kepadanya.

Apa? Apakah mereka berdua saling mengenal?’

‘Tidak, itu tidak mungkin. Mereka tidak bisa saling mengenal…’

‘Apa? Bagaimana?’

Rasa penasaran yang aneh muncul.

Anak-anak menghentikan apa yang mereka lakukan dan mengawasi setiap gerakan mereka.

Judith dan Bratt Lloyd tidak terkecuali. Sebaliknya, merekalah yang lebih tertarik daripada yang lain.

Namun, mereka tidak tahu apa yang terjadi.

Itu karena mereka berbicara dengan suara rendah.

“…”

“…”

Terdengar gumaman, dan nyaris tidak terdengar kecuali ada yang berada di samping mereka.

Dia berbicara, dan Irene mengangguk. Terkadang dia membuka mulutnya untuk bertanya, tetapi sebagian besar kata-kata keluar dari mulut Ilya.

Pada akhirnya, tidak ada satu orang pun yang bisa mendengar apa yang mereka bicarakan.

Setelah beberapa saat berlalu, gadis berambut perak itu kembali ke tempat duduknya dengan wajah tenang seolah tidak terjadi apa-apa.

Dan pelatihan berlanjut. Latihan keras yang dia lakukan membuat siswa lain merasa kehilangan.

“Hmph!”

Irene Pareira juga melanjutkan latihannya.

Dibandingkan dengan Ilya, dia ringan.

Tapi wajah di ekspresinya lebih serius dari siapa pun. Anak laki-laki, yang tenggelam dalam latihannya, akan bernapas dengan keras.

Namun, konsentrasinya tidak bertahan lama.

Setelah Ilya Lindsay, peserta pelatihan lain datang mengunjunginya.

“Oi.”

“…”

“Mengabaikan aku? Jika seseorang memanggilmu, bukankah kau harus menjawabnya?”

Judith, gadis berambut merah yang menempati posisi kedua dalam tes lari, meskipun orang biasa.

Irene Pareira menanggapi dengan nada terlambat.

“Benar, maaf. Tapi kenapa? Berbicara denganku…”

“Aku tidak ada hubungannya denganmu.”

Judith memotong perkataan Irene.

Seolah-olah dia tidak tertarik padanya.

Gadis itu memiliki ekspresi tidak puas saat dia berdiri di samping Irene.

Kemudian mendekati telinganya, dia bertanya padanya.

“Apa yang baru saja kau katakan padanya?”

“…”

“Apa yang kau bicarakan, diam-diam? Apakah kalian sudah saling mengenal sebelumnya? Tidak, katakan saja semua yang dia katakan padamu. Dari awal hingga akhir.”

“…”

“Percepat!”

Judith ceroboh seperti api. Irene bingung melihatnya.

Namun, perasaan itu tidak bertahan lama.

Dia sudah tahu bahwa gadis di depannya memiliki kepribadian yang kasar, dan dia pernah mengalami hal serupa sebelumnya.

Adiknya, Kirill.

Selain itu, itu bukan permintaan yang sulit.

Irene mengangguk dan membuka mulutnya.

“Itu bukan apa-apa. Dia hanya…”

“Ssst, katakan dengan suara rendah, jadi hanya aku yang bisa mendengarnya.”

“… itu benar-benar tidak masalah. Dia baru saja memberitahuku tentang hal-hal seperti postur saat menggunakan peralatan.”

“Kau ingin aku percaya itu?”

Nada bicara Judith berubah menjadi ganas. Emosinya begitu kuat sehingga dia merasa seperti menghirup api. Telinga Irene terasa panas.

Dia tampak seperti dia tidak ingin mempercayainya sama sekali.

Tapi Irene tidak punya pilihan selain mengulanginya lagi dan lagi karena itulah kebenarannya.

Bocah itu berbicara lagi dengan ekspresi tenang.

“Ugh. Ketika aku sedang berlatih, dia memberi tahuku bahwa posturku buruk. Dia sangat membantu karena ini pertama kalinya aku benar-benar menggunakannya…”

“Benarkah? Apakah itu semuanya?”

“Betul. Aku tidak berbohong.”

Setelah menghentikan bisikan, Judith melangkah mundur dan menatap Irene.

Wajah yang menggemaskan.

Tapi ekspresinya tampak ketakutan seperti sedang disiksa untuk memberikan pengakuan.

Tentu saja Irene masih terlihat percaya diri, dan Judith tidak punya pilihan selain kembali dengan wajah tidak senang.

Irene menghela nafas.

“Fiuh.”

Tingkah laku Judith bisa dimengerti.

Ranking pertama, yang menunjukkan hasil luar biasa seperti Dewa, yang tidak berniat berinteraksi dengan orang lain, tiba-tiba mendekati Irene dan berbicara dengannya.

Dari posisi ranking kedua yang membara dengan semangat bersaing pasti akan membuatnya penasaran.

Namun, Irene juga tidak tahu apa yang dipikirkan Ilya Lindsay, jadi tidak ada yang bisa dia katakan kepada yang lain.

‘Kenapa dia membantuku? Apa karena dia merasa tidak enak padaku? Simpati?’

Irene berpikir sebelum menggelengkan kepalanya.

Itu bukan pertanyaan dengan jawaban. Sebenarnya, itu tidak masalah baginya.

Jauh lebih penting baginya untuk menggunakan waktunya dengan bijaksana.

Setelah membuang lebih banyak waktu daripada yang lain, dia harus berusaha lebih keras.

Irene, yang mendapatkan kembali ketenangannya, mencoba melanjutkan pelatihan.

Tapi ada tamu tak diundang lainnya.

Bratt Lloyd, yang berada di urutan ketiga dalam tes, mendekatinya.

“Hai.”

“… Apa?”

“Aku punya pertanyaan, jadi aku akan bertanya kepadamu … bisakah kau memberi tahuku apa yang kau bicarakan dengan Ilya Lindsay?”

“…”

“Ah, katakan padaku apa yang kau bicarakan dengan Judith juga.”

Dengan mulutnya yang dekat dengan telinga Irene, dia bertanya, membuat Irene menghela nafas menatap Bratt, yang menanyakan pertanyaan yang sama dengan ranking ke-2.

***

Sepuluh hari telah berlalu sejak memasuki sekolah.

Rutinitas sehari-hari pun sama. Pelatihan fisik tanpa akhir dan kelas seni liberal singkat. Bukan tidak masuk akal bahwa ekspresi anak-anak itu busuk.

“Sial, aku tidak pernah berpikir akan seperti ini …”

“Kau tahu, kebugaran itu penting. Tapi bukankah itu terlalu berlebihan untuk menghentikan kita dari memegang pedang?”

“Aku tahu.”

Itu adalah hal yang mengecewakan.

Lingkungan yang menyakitkan dan menantang, tetapi karena itu, mereka bisa lebih mengenal satu sama lain.

Penampilan canggung saling menyapa telah menghilang sejak lama.

Itu adalah pemandangan umum untuk melihat peserta pelatihan yang berpikiran sama makan bersama dan mengobrol di waktu luang mereka.

Namun, beberapa tidak membentuk kelompok.

“Hmph! Hmph! Hmph!”

Keringat bercucuran dari tubuh Judith saat dia berlari di lintasan lari.

Rambut merahnya yang longgar dan kerutan di wajahnya menunjukkan bahwa dia dalam keadaan putus asa dan telah mencapai batas tubuhnya.

Ya, dia hampir tidak beristirahat.

Bertentangan dengan fakta bahwa orang lain berkumpul dan mengobrol satu sama lain di waktu istirahat mereka, dia melanjutkan pelatihannya.

Bratt Lloyd, yang sedang beristirahat di dekat lapangan, berhenti dan bergumam.

“Bajingan yang kuat.”

Dia benar-benar kuat.

Dia juga berpikir bahwa dia tidak akan kalah dari siapa pun dengan mentalitasnya yang kuat.

Itu adalah kebanggaannya sebagai bangsawan berpangkat tinggi.

Terlahir untuk memeluk makhluk yang lebih rendah, dia tahu bobot garis keturunannya, jadi dia menjalani kehidupan yang lebih memuaskan daripada siapa pun sejak usia muda.

Tapi di depan Judith, sinarnya memudar.

“Aku didorong mundur oleh orang biasa.”

Dia tidak mau mengakui itu.

Tapi dia tidak bisa tidak mengakui. Kebanggaannya yang tinggi dimulai dengan objektifikasi diri.

Dari saat dia mencoba menipu dirinya sendiri, dia tahu bahwa setiap upaya yang dia lakukan akan berakhir dengan melemparkan lumpur padanya.

“Brengsek.”

“Ada apa, Tuan Lloyd?”

“Apakah sesuatu yang buruk terjadi …”

“Judith, gadis rendahan itu, apakah dia mengatakan sesuatu padamu?”

Dia hanya mengatakan satu kata, tetapi satu demi satu, para trainee di sekitarnya mulai menanyakan suatu alasan.

Brat melihat mereka.

Yang terkenal pendek, yang berada di bawah sekolah Krono, dan mereka yang pangkatnya tidak dikenal, semuanya berada di bawahnya. Tapi itu tidak sampai pada titik di mana dia bisa bergantung pada mereka.

Jika dia mendapat dukungan yang tepat, dia bisa melakukan pekerjaan dengan baik.

‘Aku tidak bisa menunjukkan kelemahan di depan orang-orang yang hanya ingin mengandalkanku.’

Putra tertua dari keluarga berpangkat tinggi berpikir begitu ketika dia berbicara.

“Itu tidak masalah. Mari kita pergi.”

“Hah. Sudah…”

“Jika kau tidak bisa, ikuti aku perlahan. Tetapi jika kau bisa, ikuti aku dengan sekuat tenaga. ”

Dia tidak memiliki kemewahan untuk menyerah karena dia adalah putra tertua dari keluarga Lloyd; dia harus melakukan yang terbaik untuk mengalahkan semua orang.

Bratt Lloyd berjuang di lapangan berpasir dengan tekad yang kuat.

Itu dulu. Sebuah suara datang dari belakang.

“Berdiri.”

“Kuak, ugh.”

“Bahkan jika sulit, jangan bernapas melalui mulut, gunakan hidung. Jangan memutar pergelangan kakimu, gunakan kakimu.”

“Pat, pat pat pat!”

Suara seorang gadis cantik dan suara terengah-engah.

Bratt tahu milik siapa suara-suara itu.

‘Ilya Lindsay, Irene Pereira …’

Kombinasi aneh dari kejeniusan Kerajaan Adan dan orang paling malas dari kerajaan Hale.

Ilya merawat Irene hanya untuk waktu yang singkat, dan sebagian besar waktu, dia mengabdikan dirinya untuk pelatihannya sendiri, seperti Judith.

Namun, melihat mereka berdua bersama itu aneh.

Faktanya, semua peserta pelatihan yang mengikuti Bratt tidak bisa mengalihkan pandangan dari keduanya.

“Aku tidak perlu mengkhawatirkannya.”

Tapi Bratt Lloyd tidak peduli.

Dia ingin tahu tentang hubungan mereka, tetapi sebenarnya, keduanya tidak ada hubungannya dengan dia.

Pertama-tama, seseorang memiliki bakat yang tidak dapat dilampaui.

Dia tidak berpikir seperti itu pada awalnya. Bratt berpikir dia bisa melampaui dia, bahwa tidak perlu takut seberapa kuat Lindsay.

Tetapi sekarang dia tahu bahwa tubuhnya yang berharga tidak dapat melakukan itu.

Dan Irene Pareira…

‘… dia kebalikannya.’

Seorang pendekar pedang gagal yang tidak pernah mencoba yang terbaik dalam hidupnya dan memasuki sekolah dengan menggunakan nama keluarga.

Tidak peduli seberapa keras dia mencoba, tidak mungkin Irene bisa mencapai Bratt.

Tidak, bahkan jika dia berjuang, Irene tidak akan pernah naik pangkat.

Sekarang, karena ejekan para peserta pelatihan, dan berkat dorongan Lindsay dari Ilya, dia bekerja keras…

“Begitu dia terbiasa dengan ini, dia akan kembali ke dirinya yang dulu.”

Ada alasan mengapa pecundanga disebut pecundang.

Tidak ada kebohongan dalam rumor itu.

Setelah berpikir, Bratt Lloyd memalingkan muka dari mereka.

Dan mulai berlari di jalan.

‘Tujuannya adalah menjadi yang kedua.’

“Pat, pat!”

“Ayo pergi bersama, Tuan Lloyd!”

Para peserta pelatihan mengikuti Bratt dengan ekspresi serius.

Meskipun mereka tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan yang teratas, mereka melakukan upaya yang cukup, yang tidak akan dilakukan orang seusia mereka.

Jadi, mereka berpikir mirip dengan Bratt. Irene Pareira bahkan tidak layak dianggap sebagai lawan mereka.

Bahkan trainee dari peringkat bawah lebih baik dari Irene.

Bagaimanapun, Irene Pareira adalah seseorang yang baru saja melakukan yang terbaik.

***

Waktu berlalu.

Sepuluh hari dan kemudian sepuluh hari lagi.

Satu bulan telah berlalu setelah peserta pelatihan masuk.

Mereka semua perlahan mulai terbiasa dengan rutinitas harian mereka.

Evaluasi Krono mutlak. Dengan kata lain, tidak perlu bersaing untuk tetap bersekolah.

Jika semuanya berjalan seperti itu, semua orang bisa lulus tanpa kehilangan seorang peserta pelatihan tidak terkecuali Irene.

Irene Pareira tidak peduli.

Dia hanya melakukan apa yang dia bisa.

***

Waktu berlalu.

bulan ke-2. Saat musim berganti, matahari perlahan-lahan tinggal lebih lama.

Mulai saat ini, peserta pelatihan menyerah pada pelatihan mereka. Itu karena rutinitas sehari-hari menjadi lebih berat.

Waktu tidak bertambah. Kesulitan pelatihan telah dinaikkan ke tingkat yang luar biasa.

Sebagian besar anak-anak, kecuali peringkat atas, mulai merasakan batas mereka.

Kebugaran fisik dan cedera tidak menjadi masalah.

Ruang pemulihan Krono adalah yang terbaik, dan Rune Tarhal berhasil menjaga para peserta pelatihan.

Benar. Selama mereka kuat mental, anak-anak masih bisa fokus pada pelatihan mereka.

Atau mereka bisa memilih untuk beristirahat.

Tapi tidak demikian dengan Irene.

Dia tetap memberikan yang terbaik yang dia bisa.

***

Sekali lagi, waktu berlalu.

Tiga bulan sejak masuk. Trainee dan asisten kelelahan karena panas terik.

Sekarang, sebagian besar peserta pelatihan telah menyerah pada pelatihan mandiri.

Mereka tidak punya pilihan selain melakukan itu. Setelah semua pekerjaan yang mereka lakukan, mereka tidak ingin mengangkat tangan.

Jika bukan karena kata-kata instruktur, jumlah orang yang menyiapkan makan malam dan tertidur akan meningkat.

Dan beberapa dilatih.

Tiga teratas, Ilya, Judith, dan Bratt, masih rajin berlatih.

Berkat bakat luar biasa mereka, mereka bekerja lebih baik daripada yang lain, namun tidak satu pun dari ketiganya berhenti mencoba.

Plus, beberapa teman Bratt dan beberapa orang tulus lainnya dilatih. Sebanyak sepuluh anak terus berlatih.

Dan Irene termasuk di antara sepuluh peserta pelatihan,

Meski begitu, dia terus melakukan yang terbaik yang dia bisa.

Sejak saat itu.

Orang yang disebut bangsawan pecundang oleh para peserta pelatihan tidak lagi dianggap pecundang.


Reformation of the Deadbeat Noble

Reformation of the Deadbeat Noble

The Lazy Prince Becomes A Genius, 나태 공자, 노력 천재 되다
Score 7.8
Status: Ongoing Type: Author: , Released: 2020 Native Language: Korean
Irene Pareira adalah anak laki-laki yang tidur untuk lari dari kenyataan. Orang-orang mengejeknya, menyebutnya 'pecundang', tetapi dia tidak ingin berubah. Sampai suatu hari, dia memimpikan seorang pendekar pedang… Itu adalah mimpi tentang seorang pria tak berbakat yang telah berlatih dengan mengayunkan pedangnya selama beberapa dekade.

Comment

Options

not work with dark mode
Reset