Deadbeat Noble Chapter 11

Pertumbuhan (1)

Larut malam, gym sepi.

Itu bukan karena waktu. Sudah seperti itu sejak Juli dimulai. Sebagian besar api yang berkobar di hati para peserta pelatihan selama penerimaan telah padam.

Tentu saja, itu bukan salah mereka.

Pelatihan, yang sulit bahkan untuk tentara dewasa, berlanjut untuk siswa hari demi hari.

Dengan panas terik musim panas yang ditambahkan ke itu, aneh bahwa orang masih berlatih.

Dan salah satu orang aneh itu adalah Judith.

Gadis dengan rambut merah dipotong ke bahunya mulai berlatih lebih banyak.

“Hmph! Hmph! Hmph! Hmph!”

Dia melatih tubuh bagian bawahnya menggunakan pita.

Seolah itu tidak cukup, dia mengangkat sebuah bar yang memiliki cakram berat di kedua sisinya, membuat dirinya terlihat mengintimidasi.

Pada pandangan pertama, dia akan terlihat seperti gadis cantik berusia 12 tahun.

Yah, Judith adalah seorang jenius.

Instruktur sekolah Krono memilih dan memilih hanya orang-orang berbakat di benua itu, dan dia memiliki bakat dan tubuh untuk itu.

Namun demikian, dia tidak pernah beristirahat dan melanjutkan latihan mandiri yang ketat setiap hari.

Band yang dia gunakan tidak terlihat luar biasa.

Namun, itu adalah band dengan kekuatan magis resistensi tinggi yang tidak bisa digunakan oleh orang biasa.

Namun gadis itu terus menariknya.

Dia bahkan tidak berhenti meskipun lelah. Dia menahan rasa sakit bahkan ketika tubuhnya terasa seperti terbakar.

Karena kualitas otot berubah tergantung apakah latihan dilakukan sekali atau lebih.

Judith berhenti menggunakan band setelah memecahkan rekornya sendiri.

“Ah! Hsh! Hah! Hah!…”

Dia menjatuhkan diri ke tanah.

Kepalanya pusing, dan dia menjadi mual. Tapi dia sudah terbiasa.

Sebaliknya, rasa pencapaian yang dia dapatkan dari mengambil satu langkah ekstra itu membuat Judith merasa senang.

Kebahagiaan berubah menjadi kepuasan, dan kepuasan segera berubah menjadi kenyamanan. Setelah mencapai apa yang dia inginkan, wajar jika dia merasa nyaman.

Mari kita berhenti dengan sebanyak ini untuk hari ini.

Itu adalah saat ketika dia akan bangun sambil tersenyum.

Buk!

“Hmph! Hmph! Euk! Euk!”

Terdengar suara keras dari samping, membuat Judith mengernyit.

Itu bukan karena dia membenci suara itu.

Pria yang terengah-engah sedang melakukan jongkok berat, dan wajar jika dia merasa mual setelah melatih tubuh bagian bawahnya.

Judith juga sudah berkali-kali mengalaminya.

Masalahnya adalah orangnya, bukan suaranya. Tidak, tepatnya, itu adalah kekuatan mental yang ditunjukkan orang itu.

Dia menggumamkan namanya dengan cemberut.

“Irene Pareira…”

Judith tidak bisa memahaminya.

Bahkan ketika dia masuk sekolah, dia memiliki penampilan yang paling sampah.

Seorang bangsawan pecundang yang lebih tua darinya dan belum mencapai apa pun, namun pria itu menjalani kehidupan tanpa masalah.

Itulah sebabnya Judith mengabaikannya. Begitu dia menatapnya, dia tidak ingin mendekatinya, dan ketika dia melakukannya, dia ingin meraih lehernya.

Pada awalnya, dia berpikir bahwa dia tidak akan dapat menunjukkan apa pun dalam evaluasi jangka menengah.

Itu karena dia tahu betapa kerasnya lingkungan di sekolah nanti.

‘Namun … dia masih di sini.’

Kesalahan.

Bangsawan pecundang, Irene Pareira, adalah seorang yang keras kepala.

Meskipun kondisi fisiknya jauh lebih rendah daripada yang lain, ia mengikuti pelatihan dan mencoba untuk maju.

Namun, tidak peduli seberapa keras dia bekerja, kemajuannya lambat. Hal-hal yang dia pelajari sebelum memasuki sekolah tidak cukup untuk mendorongnya naik peringkat.

Yang membuat Judith semakin sulit untuk mengerti.

‘Bagaimana dia bisa terus bergerak maju dengan tubuh itu?’

Dia jauh lebih baik jika dibandingkan dengan penerimaan awal.

Dia memiliki otot yang kuat di tubuhnya, dan kemampuan fisiknya secara keseluruhan, termasuk stamina, telah meningkat secara dramatis.

Itu adalah pencapaian luar biasa yang tidak akan bisa dipercaya orang kecuali mereka melihatnya dengan mata kepala sendiri.

Namun, dibandingkan Judith, Irene jauh tertinggal.

Artinya, meskipun keduanya berlatih dalam waktu yang sama, Judith telah menghabiskan lebih banyak kekuatan mentalnya.

Kekuatan fisik dan mental bukanlah konsep yang terpisah.

Wajar jika orang dengan kekuatan fisik lebih banyak lebih fleksibel secara mental.

Tapi Irene sepertinya tidak akan puas sampai dia menyelesaikan hari dengan kelelahan.

Judith terkejut.

Dan kesal juga.

‘Apakah aku lebih berkemauan lemah daripada pria yang dikenal malas?’

Gadis berambut merah itu mengatupkan giginya. Rambutnya basah oleh keringat, tapi rambutnya terlihat seperti terbakar saat berkibar.

Bahkan Judith pun menyadarinya.

Tidak peduli orang seperti apa dia di masa depan, Irene tidak lagi malas.

Pada saat itu, dia merasa hormat terhadap kondisi mental Irene Pareira. Semangat baja.

Tapi dia tidak bisa mengakuinya.

Dia tidak mau mengakuinya!

“Hmph!”

Berpikir begitu, dia bangkit dari tanah.

Menatap Irene, dia melanjutkan latihannya.

Hari itu, Judith baru keluar dari ruang latihan setelah Irene pergi.

Senyum merayap di wajahnya saat dia tertidur setelah mandi.

***

“Wow.”

Sedikit lebih awal dari Judith tertidur.

Setelah seharian bekerja keras, Irene berbaring di tempat tidur.

Tidak masalah baginya bahwa dia meninggalkan ruang pelatihan lebih awal dari gadis berambut merah.

Itu karena dia tidak bersaing dengan orang lain.

Selesaikan set dan istirahat pada waktu yang ditentukan. Hanya itu yang perlu dia lakukan.

‘Ilya bilang aku baik-baik saja. Jangan terlalu sadar akan orang lain dan bergerak dengan kecepatanku sendiri.’

Itu benar.

Pria dalam mimpinya juga hanya peduli dengan pelatihannya.

Irene, yang mengingat penampilannya sekali lagi, kali ini memikirkan orang lain.

‘Judith’

Dia luar biasa kuat untuk anak berusia 12 tahun. Kemampuannya secara keseluruhan, seperti daya tahan, kekuatan, kelincahan, dan fleksibilitas, tidak sebanding dengan miliknya.

Dan anak kuat itu terus memandangi Irene akhir-akhir ini.

Tentu saja, Irene tidak bodoh. Jadi dia tahu apa arti mata yang menatapnya.

“Dia mulai sadar padaku.”

Bukan hanya dia.

Bersama Judith, Bratt Lloyd, yang sangat baik, dan anak-anak lain dengan bakat luar biasa sedang melihat Irene.

Dan bahkan para trainee yang berada di peringkat bawah waspada terhadap Irene.

Itu adalah suasana yang sama sekali berbeda dari hari-hari awal masuk, di mana orang-orang mengabaikan dan mengejeknya.

‘Rasanya aneh.’

Dia menjalani seluruh hidupnya dengan orang-orang mengarahkan jari mereka padanya.

Bahkan Irene tahu tentang fitnah dan gosip yang beredar di belakangnya.

Namun, dia tidak berencana untuk mengubah dirinya sendiri. Awalnya, dia tidak menyukainya, tetapi kemudian dia mulai tidak mempertimbangkan kata-kata itu.

Dia adalah orang seperti itu, dan dia yakin bahwa dia akan menjalani seluruh hidupnya seperti itu. Dan perasaan putus asa itu berlanjut hingga usia 15 tahun.

Tapi tidak lagi.

Ksatria pengembara Bran Somerville, yang tidak pernah ditemui Irene, telah mengenali kerja keras Irene.

Bangsawan berpangkat tinggi, Bratt Lloyd, telah mewaspadai dia.

Judith yang tak tertandingi, yang tidak pernah peduli pada siapa pun, berusaha bersaing dengannya.

Semua ini seperti keajaiban yang tidak pernah dia bayangkan sebelumnya.

“Mari kita berhenti berpikir.”

Irene menggelengkan kepalanya saat dia berbaring di tempat tidur.

Sejujurnya, itu bukan firasat buruk.

Tapi dia tidak yakin bagaimana perasaannya.

Pintu hati anak itu terlalu sempit untuk menikmati evaluasi positif untuk pertama kalinya dalam hidupnya.

Di sisi lain, ada banyak ketakutan.

Itulah sebabnya dia memutuskan untuk memikirkan hal-hal lain.

‘Kenapa aku membantumu? Yah…’

“Aku tidak suka ketika orang membentuk opini tentang orang lain tanpa benar-benar mengetahui tentang mereka.”

‘Jangan khawatir tentang apa yang terjadi di belakangmu. Tidak perlu mengkhawatirkanku juga. Haruskah kita lari lagi?’

Ketika ditanya mengapa dia membantu, itulah jawaban Ilya.

Itu bukan jawaban yang meyakinkan.

Dia bukan tipe orang yang peduli dengan orang lain.

Dia juga tidak memiliki rasa keadilan yang membara atau kepribadian yang simpatik.

Irene adalah tipe orang yang bisa mengetahui seperti apa seseorang hanya dengan melihat matanya.

Rasanya aneh bagaimana dia mempertimbangkan situasinya.

Pasti ada alasan lain…

“…”

Setelah berpikir sejenak, Irene menggelengkan kepalanya.

Masalah lain yang tidak memiliki jawaban.

Selain itu, dia menghabiskan setengah jam memikirkan hal-hal yang tidak berguna. Dia seharusnya tidak melakukan itu.

Selama beberapa bulan terakhir, dia sangat menyadari betapa pentingnya istirahat.

Selain itu, dalam kasus Irene, ada hal lain.

Pria tak dikenal itu muncul dalam mimpinya.

Berkat itu, bocah itu mampu memperkuat mentalnya terus-menerus. Ia mampu menyambut pagi dengan semangat yang sama seperti kemarin.

‘Sulit untuk melawan keinginan untuk memegang pedang, tapi …’

Sedikit lebih lama, dan kemudian dia akan bisa menahannya lagi.

Irene memejamkan matanya saat dia menyentuh liontin pedang yang diberikan adik perempuannya dan tertidur.

Hari berikutnya.

“…”

Mimpi yang dia alami berbeda dari biasanya.

Dia menyambut pagi dengan hati yang berbeda dari sebelumnya.


Reformation of the Deadbeat Noble

Reformation of the Deadbeat Noble

The Lazy Prince Becomes A Genius, 나태 공자, 노력 천재 되다
Score 7.8
Status: Ongoing Type: Author: , Released: 2020 Native Language: Korean
Irene Pareira adalah anak laki-laki yang tidur untuk lari dari kenyataan. Orang-orang mengejeknya, menyebutnya 'pecundang', tetapi dia tidak ingin berubah. Sampai suatu hari, dia memimpikan seorang pendekar pedang… Itu adalah mimpi tentang seorang pria tak berbakat yang telah berlatih dengan mengayunkan pedangnya selama beberapa dekade.

Comment

Options

not work with dark mode
Reset