Deadbeat Noble Chapter 14

Pertumbuhan (4)

Bagaimana hubungan kekuatan fisik dan mental?

Itu bukan pertanyaan dengan jawaban. Keduanya sulit untuk dibandingkan, dan kasusnya bervariasi untuk setiap orang.

Tetapi orang-orang yang bergantung pada pelatihan tubuh mereka …

Terutama ksatria dan tentara, akan memberikan jawaban yang sama.

“Pikiran yang sehat terdapat dalam tubuh yang sehat.”

Ya, kebanyakan orang akan berpikir bahwa pikiran dan tubuh memiliki hubungan yang kuat untuk pertumbuhan.

Di antara mereka, mereka berpikir bahwa pertumbuhan tubuh didahulukan dan pikiran mengikuti.

‘Itu alami. Akankah kekuatan mental seorang anak yang tidak pernah melakukan sesuatu yang sulit dalam hidupnya menjadi kuat, atau akankah kekuatan mental seorang ksatria yang mengatasi rasa sakit dan kebosanan memegang pedang setiap hari selama 10 tahun, melatih tubuhnya, mengatasi rasa sakit?’

Cukup meyakinkan bahwa bahkan seorang tentara bayaran yang bodoh akan belajar.

Instruktur Ahmed memiliki pandangan seperti itu untuk waktu yang lama.

Dengan berlatih siang dan malam, tubuh akan melampaui upaya sedikit demi sedikit, dan menanggung rasa sakit yang lebih besar setiap hari.

Dalam proses itu, kekuatan mental juga tumbuh.

Sama seperti serat otot yang robek dan pulih, ada juga otot yang tidak terlihat dalam pikiran manusia.

Jelas sekali…

“Pikiran mengendalikan tubuh.”

Evaluasi guru sekolah Krono Ian tentang Irene berbeda dari Ahmed.

Tentu saja, itu tidak bisa dimengerti. Itu adalah sesuatu yang semua orang pernah dengar.

Kisah seorang ibu yang mengerahkan kekuatan super untuk menyelamatkan anaknya yang hampir tertimpa batu.

Tetapi mereka tidak pernah berpikir bahwa itu akan berlaku untuk kasus ini.

Ahmed tidak berhenti berbicara dengan Ian, dan Ian tidak peduli apa yang dikatakan Ahmed.

Dia hanya terus berpikir sambil menyentuh cangkir teh, yang telah mendingin sejak lama.

“Yang aneh. Aneh juga. Tentu saja, itu bukan tidak mungkin. Karena ada kasus dimana kekuatan mental mendominasi tubuh sehingga menghasilkan kekuatan yang sangat besar. Aku juga telah menerima bantuan seperti itu di saat-saat putus asa. Bagaimana denganmu?”

“Hanya sekali.”

“Aku juga…”

“Tapi itu adalah keajaiban yang hanya bekerja dalam situasi sesaat.”

“…”

“Seperti terus menerus…. Aku tidak pernah memiliki mentalitas seperti besi dalam 90 tahun hidupku.”

Mengatakan demikian, Ian menutup matanya.

Dan dia ingat gambar trainee yang dia lihat, Irene.

Kekuatan luar biasa dalam tubuh yang menyedihkan itu.

Tubuh yang tumbuh secara paksa untuk mengejar kekuatan mental tertinggi, atau lebih tepatnya berkembang.

Meskipun jelas bahwa dia mencapai batasnya, peserta pelatihan itu terus menggerakkan tubuhnya ke depan. Ian tidak punya pilihan selain terkejut ketika akal sehatnya tentang pelatihan telah dihancurkan.

‘Kata sihir tidak akan cukup. Seolah-olah seseorang telah memberikan sihir padanya.’

Kekuatan mental yang menjaga kekuatan tubuhnya, menjaga tulang agar tidak patah dan menyerap energi di dunia untuk pulih.

Kemudian, setelah memberikan beban yang cukup pada tubuh, energi mental mengulangi proses yang sama.

Ian menarik napas dalam-dalam.

Nafas antisipasi dan sedikit ekstasi.

Masa depan anak laki-laki itu tergambar di benaknya.

Ian membuka matanya dan berbicara.

“Seperti yang kukatakan sebelumnya, jangan sentuh Irene untuk sementara waktu.”

“Ya.”

“Ya.”

Ahmed dan Karaka menjawab.

Itu tidak berarti membiarkan Irene merusak tubuhnya. Tetapi karena mereka tahu bahwa kepala sekolah mengetahui sesuatu.

Dan dengan kata-kata berikut, mereka bingung.

“Ngomong-ngomong, anak itu, Judith….”

“Hmm.”

“Itu…”

Untuk menghentikan Judith, Irene harus berhenti.

Tapi sekarang mereka tidak bisa melakukan itu.

Kerutan di dahi Ian semakin dalam.

“Kita memiliki banyak trainee unik kali ini. Di lain waktu, sulit untuk melihat bahkan 4 orang berbakat… hahah.”

Tawa Ian bergema di seluruh ruangan.

***

Ujian tengah semester akan menentukan ‘lulus’ dan ‘gagal’.

Sebagian besar anak-anak tetap dalam kondisi optimal.

Semua yang teratas, Ilya Lindsay dan Bratt Lloyd dan anak-anak lain juga.

Hanya beberapa yang tegang yang tidak tahan dengan tekanan dan berlarian.

Namun, Judith adalah orang biasa.

Dan Irene Pareira datang mengenakan stigma sebagai pecundang. Mereka berdua berbeda.

Mereka melanjutkan pelatihan mereka dengan putus asa seolah-olah mereka telah melupakan hari esok.

“Bajingan-bajingan gila itu.”

“Apakah mereka benar-benar sudah gila? Apa yang mereka pikirkan?”

“Tubuh mereka akan runtuh, mereka tidak akan dapat berpartisipasi besok.”

“Sayang sekali. Jika ini adalah evaluasi, itu akan menjadi pasangan yang cocok untuk mereka berdua….”

Melihat keduanya, anak-anak lain menggelengkan kepala.

Bahkan Bratt dan Ilya, yang kembali ke kamar mereka, terkejut.

Namun demikian, mereka tidak berhenti.

Dan malam pun datang.

Buk!

“Pat! Pat! Pat!”

Duduk di lantai luar, Judith melihat ke ruang pelatihan dalam ruangan.

Lampu bersinar di dalam. Itu jelas. ‘Orang itu’ tidak berhenti berlatih.

Itu membuat Judith ketakutan. Untuk pertama kalinya, dia merasakan rasa kekalahan yang tidak dia rasakan bahkan dengan Ilya Lindsay.

“Bajingan gila! Hal terkutuk itu! Hah, bagaimana dia akan melakukan tes? ”

Idiot, bodoh, bajingan, menyedihkan. Rentetan kata-kata makian terus-menerus diarahkan pada Irene. Gadis yang duduk di sana berjalan ke asrama.

Dia tidak pernah mundur.

Tidur yang cukup sangat penting untuk mengikuti tes.

Sebuah pemikiran yang masuk akal menghibur Judith, tetapi itu tidak membuatnya merasa lebih baik.

Itu karena apa yang membimbingnya sampai sekarang adalah semangatnya yang berapi-api, bukan penalaran.

Tapi dia tidak bisa menahannya.

Pelatihan lagi tidak masuk akal.

“Besok, aku akan menghancurkanmu.”

Gadis berambut merah menyikat giginya, mencuci dirinya sendiri dan berbaring di tempat tidur.

Meskipun semua peserta pelatihan tertidur.

Bahkan di larut malam, Irene Pareira tidak berhenti bergerak.

“Hmph! Hmph!”

Otot-ototnya bergerak.

“Huk! Huk!”

Darah terus mengalir melalui tubuhnya.

Akibatnya, oksigen, nutrisi, dan energi yang tidak diketahui dikirim ke setiap sudut tubuhnya.

Tubuh, yang telah rusak, sedang dipulihkan saat dia bergerak lagi.

“Aduh, eh, eh ….”

Tentu saja, prosesnya tidak mulus.

Rasa sakitnya tak terlukiskan karena butuh beberapa hari baginya untuk pulih.

Rasa sakitnya terlalu banyak sehingga orang biasa akan langsung menyerah. Setiap orang akan jatuh ke tanah dan menangis.

Tapi tidak dengan Irene Pareira.

Anak laki-laki yang keluar dari cangkangnya bukan lagi anak laki-laki.

“Sedikit lagi, aku bisa berbuat lebih banyak.”

Rasa sakit yang jauh melebihi tes kebugaran fisik pertama datang untuknya di setiap latihan.

Tapi Irene terus bergerak meski ombak menghentikannya.

Terus dan terus dan terus.

Melupakan waktu, rasa sakit atau melihat kembali kenangan buruk masa lalu, melupakan semua hal kecil yang mengganggunya.

Seperti laki-laki dalam mimpinya, ketika dia hanya bekerja untuk maju untuk tujuannya.

Irene Pareira bisa merasakannya.

Itu berarti keterbatasan tubuh yang menghalanginya telah hancur.

“…”

Irene berhenti bergerak dan menundukkan kepalanya untuk melihat tubuhnya.

Keringat bercucuran seperti baru saja terkena hujan.

Dia menyambut rasa asin samar dalam keringat dan bau aneh yang lebih buruk daripada bau keringat.

Tetap saja, itu tidak terasa buruk.

Itu menyegarkan baginya.

Irene melepas bajunya dan meninggalkan ruang pelatihan.

Whoos!

Angin pagi bertiup, menyapu tubuhnya yang dingin. Dia langsung merasa lebih baik.

Irene bergerak dengan senyum yang lebih cerah daripada yang dia miliki pada hari dia bergabung dengan sekolah.

Whoos!

Tinjunya bergerak lebih cepat dari sebelumnya.

Pa!

Tubuhnya melompat lebih ringan dan mencapai titik yang lebih tinggi dari sebelumnya.

Hal yang sama berlaku untuk tindakan lainnya.

Tidak seperti hari-hari sebelumnya, Irene Pareira merasakan rasa ingin tahu dan sedikit kecemasan di saat yang bersamaan dengan tubuhnya yang mudah bergerak.

‘Apa inu?’

Sepuluh hari terakhir, Irene telah menyerah pada instingnya.

Itu bukan sesuatu yang dia yakini.

Rasanya seperti memegang pedang untuk pertama kalinya.

Seolah-olah dia tidak tahan untuk tidak menggunakannya, dorongan untuk tidak berlari mengambil alih dirinya. Jauh lebih banyak dari sebelumnya.

Berkat itu, dia tampak lebih baik namun sedikit tidak nyaman.

‘… lagipula, kali ini, aku mendapat bantuan dari mimpi.’

Bingung.

Hanya untuk sesaat. Mengambil napas dalam-dalam, dia menutup matanya dan membukanya.

‘Jangan fokus pada hal-hal yang tidak bisa kita selesaikan.’

Sebaliknya, pikirkan apa yang bisa dilakukan dan capai di masa depan.

Sebuah pelajaran berharga yang ia dapatkan setelah bermimpi.

Irene Pareira, yang dengan cepat berpikir begitu, menoleh.

Beberapa orang mengikutinya keluar dari ruang pelatihan kedua.

Orang-orang yang mungkin mengawasinya berlatih sepanjang malam.

Ahmed dan Karaka dan Rune Tarhal dan seorang lelaki tua.

Melihat ekspresi mereka, Irene bertanya.

“Berapa jam lagi sampai tengah semester?”

“… 15 menit lagi. Ini cukup ketat.”

“Apakah aku terlambat?”

“Apa? Hahahahah!”

Irene menanyakan pertanyaan itu dengan tatapan polos.

Melihat itu, lelaki tua itu tertawa terbahak-bahak.

Menghentikan dirinya sendiri setelah beberapa saat, dia berbicara.

“Kondisi fisik peserta pelatihan lainnya adalah yang terbaik. Sudah lama sejak yang lain santai. Di sisi lain, kau terlalu memaksakan tubuhmu sampai sekarang, seperti beruang bodoh.”

“…”

“Bahkan kemudian, apakah kau akan menganggapnya serius?”

“Ya.”

“Bagus. Mari kita menuju ke ujian tengah semester. ”

Ian memimpin. Dan Irene, yang tidak bisa memahami lelaki tua itu, perlahan bergerak.

Mengikuti mereka, dia menyadari bahwa mereka bertiga memiliki ekspresi serius.

Akhirnya, evaluasi tengah semester, yang menentukan masa depan calon peserta pelatihan, akan segera dimulai.


Reformation of the Deadbeat Noble

Reformation of the Deadbeat Noble

The Lazy Prince Becomes A Genius, 나태 공자, 노력 천재 되다
Score 7.8
Status: Ongoing Type: Author: , Released: 2020 Native Language: Korean
Irene Pareira adalah anak laki-laki yang tidur untuk lari dari kenyataan. Orang-orang mengejeknya, menyebutnya 'pecundang', tetapi dia tidak ingin berubah. Sampai suatu hari, dia memimpikan seorang pendekar pedang… Itu adalah mimpi tentang seorang pria tak berbakat yang telah berlatih dengan mengayunkan pedangnya selama beberapa dekade.

Comment

Options

not work with dark mode
Reset