Deadbeat Noble Chapter 16

Evaluasi tengah semester (2)

Kejadian aneh dalam evaluasi tengah semester Krono, yang seharusnya tidak memiliki variabel apa pun.

Irene Pareira.

Bahkan ketika dia mendaftar, dia berada di tempat terakhir, namun dia dihina oleh semua orang.

Itu tidak terjadi lagi. Karena 4 bulan bukanlah waktu yang singkat.

Dia melakukan banyak sekali pelatihan, mengabaikan reaksi orang-orang di sekitarnya, dan dia telah sampai pada posisi di mana dia bisa mengabaikan orang-orang yang menertawakannya.

Tapi meski begitu…

‘Dia, dia seharusnya tidak bisa menunjukkan penampilan yang luar biasa …!’

Seseorang dari garis keturunan bangsawan, ekspresi Bratt Lloyd mengeras.

Tubuhnya bergerak untuk menyelesaikan repetisi, tetapi kepalanya berbeda. Dia sedang memikirkan hal lain.

Semua karena Irene.

Dia entah bagaimana berjuang untuk memahami situasi saat ini.

Dan, ada hal lain yang tidak bisa dia mengerti.

“Tunggu, brengsekkkk!”

Seseorang yang tidak seperti dia, seseorang yang merupakan saingannya, seorang gadis yang nakal seperti manusia.

Bahkan Judith menyelesaikan ujian lebih awal dari yang diharapkan.

Saat dia melihat gadis berambut merah itu menjauh, Bratt mendengus.

‘Kau bajingan!’

Benar. Mereka semua salah.

Mereka sama sekali tidak mempertimbangkan seluruh ujian. Mereka semua tersapu oleh atmosfer, tidak menyadari keterbatasan mereka.

Dan itu adalah langkah bodoh.

Jelas bahwa hal-hal akan menguntungkan mereka di babak kedua.

‘Aku berbeda!’

Setelah ujian evaluasi tengah semester dirilis, dia membuat rencana menyeluruh selama sepuluh hari.

Bagaimana menangani staminanya untuk rekor terbaik, apa yang kurang dan apa yang dia kuasai.

Selain itu, ia bahkan menjaga pola makannya untuk menjaga kondisi tubuhnya tetap prima.

Dia yakin.

Kali ini dia bisa mengalahkan Judith.

Jenius yang luar biasa, Ilya Lindsay, tidak bisa dikalahkan, tetapi Bratt siap untuk mengambil tempat kedua.

Tetapi…

‘Tenang. Jangan menjadi cemas.’

apa!

Setelah lompat kotak, Bratt menampar dirinya sendiri.

Benar. Dia harus tenang.

Dia seharusnya tidak peduli bagaimana orang lain melakukannya. Dia harus menempuh jalannya sendiri dengan langkahnya sendiri.

Dan jika dia benar-benar percaya itu, dia akan mendapatkan hasil yang diinginkan.

Setelah membuat janji itu, dia mulai berkonsentrasi lagi.

Berkat itu, Bratt dapat menyelesaikan ujian pertama dalam jangka waktu yang diharapkan.

Ada perbedaan dari 1, 2 dan 3, tetapi perbedaan dapat dicapai.

… Namun, dia tidak bisa menahan perasaan cemas.

Bocah itu, yang menjadi ketakutan, mempercepat dan berlari di ujian kedua.

***

Kekhawatiran Bratt Lloyd berubah menjadi kenyataan.

Sial baginya, Irene Pareira, yang menjalankan ujian kedua, dalam performa yang sangat baik.

Tidak ada beban di tubuhnya.

Sebaliknya, sepertinya Irene mulai terbiasa dengan tubuhnya dan masih bisa menunjukkan performa yang lebih baik.

‘Mari kita lupakan statusku dan catatan masa lalu.’

Irene berpikir dalam napas yang stabil.

Pada kecepatan berapa dan bagaimana dia harus mengatur stamina untuk mendapatkan rekor terbaik dengan tubuh barunya?

Sebuah tugas yang sangat abstrak dan menantang.

Anehnya, bagaimanapun, dia menghitungnya tanpa kesalahan.

Sebagian berkat visi dan wawasannya yang meningkat dan sedikit keberuntungan.

Itu adalah anugerah yang jelas.

Irene berlari menuruni pasir dengan kecepatan paling efisien untuknya dan segera menemukan seorang gadis berambut perak.

Ilya Lindsay.

Yang selalu duduk sendiri, penguasa kompetisi di Krono.

Saat dia melihatnya, yang tidak bisa dijangkau oleh Judith maupun Bratt Lloyd, hati Irene mulai membengkak.

“…”

Sebuah percikan kecil.

Jauh lebih kecil dari bara api biasa, yang naik pada orang biasa.

Tapi bagi Irene, itu tidak sepele.

“Perasaan apa ini?”

Dia tidak bisa mengetahuinya.

Itu hanya alami.

Irene, yang menjalani seluruh hidupnya terbatas pada dirinya sendiri, memasuki masyarakat untuk pertama kalinya karena pria dalam mimpinya dan bahkan berkompetisi untuk pertama kalinya.

Pengalaman Irene tidak cukup untuk memahami semangat juang.

Dia khawatir.

Irene berpikir

Haruskah dia mempertahankan kecepatan saat ini atau meningkatkannya?

Atau haruskah aku bergerak lebih cepat untuk mengatasi perasaan aneh di dalam diriku?

Waktu untuk memilih.

Di antara garis yang ditarik oleh dua warna indah perak dan emas, garis panas dan merah seperti lava terpotong.

“Pat, pat, pat, pat, huaaak!”

Napas berantakan dan raungan keras mengikuti.

Itu suara Judith. Saat Irene melamun, dia melihat ke belakang dengan kaget pada suara itu.

Rambut merah itu berlari kencang ke arah mereka dengan kecepatan yang menakutkan.

“Hhaaaaah!”

Raungan lain dan kecepatan Judith meningkat.

Ia melewati Irene yang sedang berlari di tempat yang stabil dan bahkan melewati Ilya Lindsay di depan.

Dan jarak semakin melebar.

“Dia sepertinya berlebihan, apakah dia akan baik-baik saja?”

Kekhawatiran melintas di wajahnya.

Ilya Lindsay tidak berubah.

Seperti biasa, dia tetap pada kecepatannya.

***

‘Brengsek! Brengsek! Brengsek!’

Aliran sumpah serapah yang tak ada habisnya. Dan kemarahan itu tidak menunjukkan tanda-tanda mereda.

Hati itu terbakar. Rasanya seperti paru-paru akan terbakar setiap saat, dan darah yang mengalir di tubuh tampak seperti berubah menjadi batu.

Judith tahu bahwa tubuhnya telah mencapai batasnya.

Jika dia tidak beristirahat untuk mendinginkan panasnya, ada yang tidak beres.

Tapi dia tidak bisa melakukan itu.

Kemarahan di hatinya dan tubuh yang semakin panas membuatnya berlari ke depan.

‘Tidak pernah! Aku tidak akan pernah kalah! Aku harus menang!’

Dia tidak ingin kalah.

Bratt Lloyd, yang lahir dengan sendok emas, atau Ilya Lindsay, yang dipuji sejak lahir, membuatnya kesal.

Begitu juga para bangsawan lainnya, itulah sebabnya dia tidak ingin disusul oleh orang-orang yang menjalani kehidupan yang nyaman.

Dia tidak bisa kalah dari bangsawan pecundang yang bahkan tidak bergerak selama 15 tahun!

“Pat! Pat, pat, pat!”

Dia tahu.

Berapa banyak pertumbuhan yang terjadi dalam diri orang itu dalam 4 bulan?

Meskipun dia bekerja sangat keras sehingga bahkan Judith tidak dapat mengejar, meskipun mampu melakukan tes evaluasi dengan cepat, dia hanya bisa disebut peserta pelatihan yang rajin.

Tapi apa?

Apa yang dilakukan pria itu sebelum dia masuk sekolah? Apakah itu harus diabaikan?

Apakah ini sesuatu yang harus dia pegang dan tidak menyerah seperti yang dia lakukan di masa lalu?

‘Sialan, aku tidak tahu!’

Judith menggelengkan kepalanya.

Dia tahu itu. Dunia seperti ini.

Saat dia menatap Ilya dan Irene dengan kesal, ada orang lain yang akan memikirkannya dengan cara yang sama.

Dia tahu betapa berbakatnya dia; dia tahu bagaimana anak-anak lain akan memperlakukannya.

Tapi itu tidak masalah baginya.

Biarkan mereka marah.

Apapun alasannya, marah, kesal, mengutuk, dan mengumpat sampai puas.

Tidak masalah apakah itu semangat juang, keinginan untuk menang, atau perasaan rendah diri, gunakan itu.

Menerobos batas.

Sama seperti yang dilakukan bangsawan pecundang itu!

“Ahhhhhhh!”

Erangan ketiga keluar dari mulut Judith. Dan kakinya sepertinya tidak akan bisa dipercepat lagi.

Dia juga jelas menembus batas.

“Huk, huk!”

Peringkat bertahan untuk sementara waktu.

Judith, Ilya Lindsay, Irene Pareira, dan Bratt Lloyd.

Semua mengikuti peringkat itu.

Cukup jauh, beberapa orang bersaing untuk tempat kelima.

Dan akhirnya, mata kuliah terakhir evaluasi tengah semester dimulai.

Di seberang danau, Judith menceburkan diri tanpa ragu-ragu. Itu karena jika dia berhenti, dia tahu tubuhnya tidak akan pernah bergerak lagi.

“Pah! Puah! Puah! Pua!”

Tempat yang berbeda dengan suara yang berbeda.

Gadis itu masih marah, masih membara. Inilah mengapa dia bisa terus bergerak, dan dia bisa terus berada di tempat pertama.

Itu menakjubkan. Jika dia bisa melewati garis finis dengan kecepatan ini, dia akan mengalahkan rekornya sendiri.

Tidak berlebihan untuk menyebutnya sebagai ‘keajaiban’.

Namun, keajaiban tidak terjadi semudah itu, itulah sebabnya mereka disebut keajaiban.

Tubuh Judith, yang masuk, melambat.

Sedikit demi sedikit, sedikit demi sedikit. Kemudian dalam sekejap.

Itu terlalu banyak. Dia tidak bisa menggerakkan satu jari pun dan perlahan tenggelam ke dalam air.

Dalam keheningan, pikirnya.

‘Sial!’

Apakah itu karena dia tidak peduli tentang apa pun? Atau apakah danau itu terlalu dingin?

Judith merasakan sensasi tenang seolah-olah amarahnya sedang dihisap.

Dia bisa melihat bahwa Ilya melewatinya.

Tanpa ekspresi seperti biasa.

Sepertinya masih ada banyak ruang tersisa. Judith tersenyum miris.

‘Pelacur itu benar-benar monster. Apa yang kau makan untuk tumbuh seperti itu?’

Perasaan kagum.

Dia tidak bisa tidak mengakuinya.

Dia adalah dewa sejak awal. Tidak ada satu pun peserta pelatihan yang bisa melewati Ilya.

Untuk pertama kalinya, gadis berambut merah itu merasakan kekalahan total.

Dan kemudian dia merasa lebih nyaman.

Meskipun dia tidak bisa bernapas, itu menyegarkan, dan dia tidak marah lagi karena dia tahu bahwa orang yang kurang percaya diri akan menyusulnya.

‘Irene Pareira akan segera berlari lebih cepat dariku. Mungkin Bratt juga, bajingan itu akan menjadi yang kedua. Lalu … sial, itu menjengkelkan.’

Judith berhenti berpikir.

Irene Pareira… ya, bahkan Bratt akan melakukannya. Tapi sejujurnya, itu menjengkelkan bahwa para petinggi lainnya akan menyusulnya.

Tentu saja, dia tidak bisa melakukan apa-apa lagi. Dia tenggelam, dan dia hampir kehilangan kesadaran.

Penglihatannya menjadi kabur.

Dia tersenyum pahit sambil menutup matanya.

Tidak, dia mencoba.

Jepret.

‘Apa?’

Lengan di lehernya.

Seorang anak laki-laki, sedikit lebih tinggi dari peserta pelatihan lainnya, bergerak dengan dinamis.

Judith melihat melalui penglihatannya yang kabur dan merasakan panas naik dari kepalanya.

‘Irene Pareira! Bajingan gila ini … ‘

Apakah dia tinggal atau diusir tergantung pada tes ini. Selain itu juga merupakan evaluasi dengan hadirnya kepala sekolah Ian.

Pada saat genting seperti itu, dia datang untuk menyelamatkannya alih-alih melanjutkan tugasnya?

‘Ini bodoh … neraka .. dia tidak tahu apa yang penting dan … apa yang tidak …’

Jika bukan karena air, dia akan berbicara.

Tapi dia tidak bisa.

Irene berhasil menariknya keluar.

Asisten, yang datang terlambat, memberikan pertolongan pertama padanya. Dan Irene, yang memperhatikan sejenak, melemparkan dirinya kembali ke danau untuk menyelesaikannya.

Tentu saja, yang lain semua maju. Mereka semua bekerja keras untuk tetap bersekolah.

Hal yang sama berlaku bagi mereka yang melampaui batas waktu. Tidak ada anak yang ingin berhenti di tengah jalan.

Mereka tidak berhenti bergerak meski menangis.

Semua orang kecuali Judith melewati garis finis.

Akhirnya, evaluasi tengah semester sekolah Ilmu Pedang Krono, yang memiliki banyak kejutan, berakhir.


Reformation of the Deadbeat Noble

Reformation of the Deadbeat Noble

The Lazy Prince Becomes A Genius, 나태 공자, 노력 천재 되다
Score 7.8
Status: Ongoing Type: Author: , Released: 2020 Native Language: Korean
Irene Pareira adalah anak laki-laki yang tidur untuk lari dari kenyataan. Orang-orang mengejeknya, menyebutnya 'pecundang', tetapi dia tidak ingin berubah. Sampai suatu hari, dia memimpikan seorang pendekar pedang… Itu adalah mimpi tentang seorang pria tak berbakat yang telah berlatih dengan mengayunkan pedangnya selama beberapa dekade.

Comment

Options

not work with dark mode
Reset