Deadbeat Noble Chapter 21

Mengangkat Pedang (2)

Udara berubah.

Para calon peserta pelatihan yang telah terjebak pada jadwal padat selama empat bulan untuk membangun kedisiplinan.

Bagi mereka, tidak terbayangkan bagi salah satu dari mereka untuk bertindak seperti itu.

Namun, itu dipecah.

Itu juga, oleh Bratt Lloyd, yang mengikuti panduan lebih baik dari siapa pun.

‘Bratt Lloyd meminta duel?’

‘Mereka bilang kita bisa berayun dengan bebas, tapi ini …’

“Bukankah itu akan menimbulkan masalah?”

Anak-anak semua menjadi kaku. Dan tatapan mereka perlahan beralih ke satu sisi.

Itu di arah instruktur Ahmed.

Apa yang akan dia lakukan dalam situasi seperti itu?

“…”

Ini tidak dapat diurungkan. Tapi itu harus dihentikan.

Ahmed dan Karaka berpikir bersamaan.

Alasan para peserta pelatihan diberi waktu luang adalah demi penyesuaian bertahap.

Jika anak-anak melupakan itu dan bertindak seperti ini, itu akan menciptakan masalah. Ini terutama berlaku untuk anak-anak berbakat.

Namun demikian, instruktur tidak bisa langsung menolaknya.

Ada dua alasan.

Mata Bratt Lloyd yang tampak menyala-nyala.

Dan pedang Irene Pareira, yang tidak bisa ditebak siapa pun.

Kedua aspek itu mengaburkan penilaian para instruktur.

Itu dulu.

“Biarkan saja mereka melakukannya.”

“… kepala sekolah.”

Ian, kepala sekolah Krono, yang muncul di aula, berbicara dengan senyum hangat.

Anak-anak terkejut, dan Ahmed bingung.

Namun, Ian bukan tipe orang yang mengubah kata-katanya.

“Tidak apa-apa. Aku tahu apa yang kamu khawatirkan, tetapi terkadang seseorang perlu membuat pengecualian. Dan ini adalah salah satu momen itu.”

Dia menatap Brat.

Saat dia mendapatkan kembali ketenangannya, dia menunggu dengan kepala tertunduk untuk jawabannya.

Tapi Ian tahu.

Bagaimana anak laki-laki di depannya. Dia bisa tahu bahkan tanpa melakukan kontak mata.

‘Untuk Bratt, yang selalu terkendali, tugas hari ini akan luar biasa. Mungkin kesempatan untuk membebaskan diri.’

Krono membantu dalam mengembangkan bakat yang berbakat, dan aturan serta jadwal ada untuk kelancaran proses bagi anak-anak untuk mencapai tujuan itu.

Tidak perlu melindungi anak yang ingin tumbuh.

Ian mengangguk, menatap Bratt Lloyd, dan melihat ke seberang.

Dan tertawa.

“Aku masih tidak bisa membacanya.”

Dengan waktu yang dia habiskan di sekolah, seharusnya sangat normal baginya untuk memahami apa yang dipikirkan anak-anak.

Sambil menggelengkan kepalanya, Ian memanggil nama bocah itu.

“Irene Pareira.”

“Ya.”

“Trainee Bratt Lloyd telah menantangmu untuk berduel. Apa yang akan kamu lakukan? Apakah kamu akan menerimanya?”

Irene terdiam.

Seluruh aula menjadi sunyi. Ratusan mata, termasuk instruktur dan asisten semuanya, terfokus pada satu orang. Itu adalah situasi yang aneh baginya.

Tapi dia tidak goyah.

Dia menjawab.

“Aku akan menerimanya.”

Bukan pedang kecil itu.

Apa yang dipegang Irene adalah pedang asli di tangannya.

Sejak mimpi misterius itu, bocah itu tidak pernah sekalipun goyah saat memegang pedang.

Setelah berbicara, Irene menatap orang lain.

Dan perlahan mengambil sikap.

“…”

Brat tersentak.

Tidak mundur, dia mengambil napas pendek dan mengangkat pedangnya.

Pedang panjang yang seimbang terbuat dari kayu, dan kekaguman mengalir saat dia mengambil kuda-kuda.

Meskipun tidak sebagus Ilya Lindsay, yang berasal dari keluarga pendekar pedang, Bratt juga memiliki garis keturunan yang luar biasa yang tidak bisa diabaikan.

Anak-anak menyadari kesenjangan antara mereka dan yang berperingkat teratas.

Dan mereka sudah memprediksi hasil pertandingan.

Brat akan menang.

Mengapa anak seperti itu ingin berduel dengan Irene Pareira? Mereka tidak tahu.

Mereka tidak bisa membantu tetapi berpikir seperti itu. Di mata mereka, tebasan vertikal Irene bukanlah hal yang luar biasa.

Tapi, tidak semua orang memiliki pemikiran yang sama.

Judith dan para instruktur terus memandangi mereka tanpa membuat penilaian tergesa-gesa.

Dalam keadaan seperti itu, Ian berbicara dengan wajah serius.

“Kita akan melakukan duel antara trainee Bratt Lloyd dan Irene Pareira. Sebagai pengamat, aku memberi tahu sebelumnya bahwa jika duel menjadi berbahaya, kami akan turun tangan. Setuju?”

“Ya!”

“Ya.”

Kedua anak laki-laki itu menjawab bersamaan.

Ian mengangguk dan menandai dimulainya duel. Bratt menatap Irene dengan mata panas dan Irene dengan mata dinginnya yang biasa.

Dan setelah beberapa saat.

Hasilnya datang lebih cepat dari yang mereka kira.

***

Setelah dua jam waktu luang diizinkan, jadwal peserta pelatihan kembali normal.

Para peserta pelatihan tidak punya pilihan selain kembali ke jadwal mereka yang padat.

Secara alami, permulaan kurikulum berarti ujian.

Sama seperti Karaka yang melakukan tes fisik dalam penerimaan, para instruktur mengamati dengan cermat keterampilan para peserta pelatihan.

Postur, jarak, gerakan, penilaian, berjalan, dan berbagai faktor lainnya.

Semuanya dievaluasi dan diberi peringkat. Mereka dibagi menjadi empat kelompok menurut tingkat yang sama.

Ahmed, yang telah menyelesaikannya, berbicara kepada para peserta pelatihan yang berkumpul di aula.

“Ilya Lindsay, Bratt Llyod… maka lebih banyak peserta pelatihan yang termasuk dalam kelas A dan akan menerima bimbingaku.”

10 besar termasuk Ilya, Bratt, dan Judith.

Mereka akan diberikan pelatihan yang jauh lebih intens daripada yang lain.

Namun, tidak ada yang tampak kesal. Sebaliknya, mereka bersukacita.

Fakta bahwa mereka mengalami rasa sakit berarti kompetensi mereka diakui.

Mereka pantas mendapatkan lebih.

‘Aku pasti akan menjadi trainee resmi!’

“Aku akan terus bertahan.”

‘Aku akan menjadi pendekar pedang terbaik!’

Kebanggaan yang luar biasa memenuhi hati siswa kelas A.

“Selanjutnya, Mark Woodruff, Alfred… Ameya Kikland. Ke-35 orang yang dipanggil itu adalah kelas B. Mulai hari ini kalian akan dibimbing oleh instruktur baru, Brandon Philips.”

“Brandon Phillips di sini. Berharap untuk bekerja dengan kalian. Akuakan memastikan untuk mengajarkan sesuatu yang mudah diingat.”

“Ya!”

Para calon peserta pelatihan menjawab dengan sorak-sorai.

Wajah mereka juga cerah. Tidak secerah kelas A, tapi mereka tetap senang.

Selain itu, mereka memiliki kesempatan untuk naik tangga tergantung pada seberapa banyak yang mereka pelajari. Itu karena peringkat tidak pernah tinggal diam.

Karena itu, beberapa kelas B lebih antusias daripada kelas A.

‘Brengsek!’

‘Akukelas C? Aku?’

‘Apakah ada yang salah? Saya lulus pertama di tengah semester … ‘

Di sisi lain, anak-anak kelas C tampak kesal.

Tentu saja. Semua dari mereka seharusnya berbakat dan berbakat.

Sekarang mereka tahu, beberapa orang bisa terbang di atas mereka yang bisa melompat, dan di antara mereka, ada yang bisa terbang di langit.

Mereka dengan cepat menyadari bahwa mereka harus mengungguli yang lebih tinggi.

Mereka hanya bisa bertahan jika mereka terus berjuang.

“Marah? Kalian harus. Berusaha lebih keras. Berusaha sangat keras sehingga tubuhmumenyerah. Untuk mencapai tempat sebagai kelas B dan A, dan evaluasi akhir, kalian harus bekerja keras untuk menjadi peserta pelatihan. Apakah kalian mengerti?”

“Ya!”

“Perkuat tekadmu!”

“Ya!”

“Bagus. Aku harap kalian semua akan bisa pindah ke kelas yang lebih tinggi di masa depan. Hari ini akan istirahat dan mulai besok kelas formal akan dimulai.”

Karaka menyelesaikan pidatonya dengan senyuman.

Tapi anak-anak tidak tersenyum.

“Brengsek!”

“Bagus, mari kita lihat.”

Tidak ada yang beristirahat. Semua 50 anak dari kelas C dan lebih rendah pergi ke kereta setelah makan malam.

Bahkan setelah diberitahu bahwa mereka tidak bisa memegang pedang, mereka tidak mau pergi ke kamar mereka.

Melihat itu, beberapa anak berperingkat lebih rendah di kelas B mengalihkan perhatian mereka ke sana.

Mereka merasa tidak aman.

Tentu saja, kelas A dan kelas B semuanya berperingkat tinggi, dan tidak mungkin anak-anak kelas B bisa tiba-tiba masuk ke kelas A.

Yang membuat ketegangan meningkat di seluruh sekolah.

… pada awalnya, seperti jauh di belakang mereka, adalah salah satu calon peserta pelatihan.

“Apa? Kelas F hanya punya satu?”

“Apa gunanya?’ Bukankah seharusnya hanya tiga kelas? Tetapi…”

“Karena satu orang yang tidak tahu apa-apa selain pedang, sekolah memutuskan untuk menambah kelas lain?”

“Yah, itu pasti.”

“Kenapa Bratt menantangnya?”

“Siapa tahu.”

Satu-satunya di kelas F adalah Irene Pareira.

Beberapa anak mempertanyakannya.

Apa yang tidak bisa mereka pahami adalah bahwa Irene kalah dalam duel dengan sangat parah.

Satu-satunya hal yang dia tahu adalah membuat tebasan vertikal. Selain itu, dia benar-benar tidak tahu apa-apa.

Itu benar-benar tidak terduga, bahkan untuk para instruktur.

Dan kelas F dibuat, dan Rune Tarhal adalah instrukturnya.

“Tebasan vertikal. Dan garis miring diagonal. Kau tidak tahu apa-apa selain keduanya. Bahkan dasar-dasarnya.”

“Maafkan aku.”

“Tidak perlu permintaan maaf. Tidak ada yang melakukan semuanya dengan baik sejak awal. Dan itu membuat frustrasi juga. Di antara anak-anak di sini, tidak pernah ada anak yang begitu bodoh tentang pedang sebelum dirimu. Kamu disini untuk apa? Hm!”

Rune Tarhal mengangkat pedangnya.

Pedang besar itu lebih besar dari Irene. Ketika momentum tersebar, perasaan berat tercipta.

Dia membuka mulutnya lagi.

“Pertanyaan. Kau, yang mengambil pedang lebih lambat dari yang lain, apa yang perlu kau lakukan untuk mengejar mereka? ”

Berpikir sejenak, Irene menjawab.

“Upaya?”

“Tidak. Bakat.”

Woong!

Rune Tarhal menurunkan pedangnya.

Sepertinya angin telah dipotong.

“Usaha itu penting. Seperti yang Karaka katakan, itu tergantung pada individu pada seberapa banyak usaha yang dilakukan, seorang peserta pelatihan kelas C dapat berubah menjadi kelas B, dan kelas B menjadi kelas A dan semacamnya. Tapi itu tidak berlaku untuk semua orang, terutama bagi mereka yang jauh di belakang orang lain.”

Woong!

Woooong!

Dia terus mengayunkan pedang.

Gerakan yang kuat namun mendasar, relatif mudah dipelajari.

Namun, itu hanya bisa dikatakan oleh mereka yang telah menggunakan pedang besar untuk waktu yang lama.

Jika mereka seorang pemula seperti Irene, mereka tidak akan tahu berapa lama waktu yang dibutuhkan.

Baginya, Rune Tarhal memberikan tugas yang sulit.

“Seminggu.”

“…”

“Dalam seminggu, pelajari dasar-dasar pedang yang baru saja kutunjukkan, jika kau berhasil, aku akan segera memindahkanmu ke kelas C.”

“Bagaimana jika aku gagal?”

“Tidak ada yang berubah. Kau tetap di kelas F dan belajar ilmu pedang. Namun.”

Rune Tarhal, yang mengambil celah, berbicara dengan ekspresi serius.

“Jika kau tidak memiliki bakat, lebih baik kau meninggalkan sekolah dengan kakimu sendiri.”

Woong!

Pedang yang tersampir di bahunya menghantam lantai. Dan matanya menatap mata peserta pelatihan.

Irene Pareira tidak berkecil hati.

Saat dia menerima duel Bratt, dia juga merespons di sini.

“Aku akan melakukan yang terbaik.”

“… bekerja keras. Aku sudah tahu seberapa keras kamu bekerja.”

Rune Tarhal tersenyum. Ekspresi serius yang dia buat untuk menakut-nakuti anak itu menghilang, memperlihatkan wajah lembutnya yang biasa.

Dia berjanji untuk mengajari Irene yang terbaik dari kemampuannya, dan Irene bersumpah untuk belajar.

Seminggu berlalu.

Rune Tarhal, yang sementara bertanggung jawab atas kelas F, kembali ke ruang pemulihan.

Irene juga pindah dari kelas F ke kelas C.


Reformation of the Deadbeat Noble

Reformation of the Deadbeat Noble

The Lazy Prince Becomes A Genius, 나태 공자, 노력 천재 되다
Score 7.8
Status: Ongoing Type: Author: , Released: 2020 Native Language: Korean
Irene Pareira adalah anak laki-laki yang tidur untuk lari dari kenyataan. Orang-orang mengejeknya, menyebutnya 'pecundang', tetapi dia tidak ingin berubah. Sampai suatu hari, dia memimpikan seorang pendekar pedang… Itu adalah mimpi tentang seorang pria tak berbakat yang telah berlatih dengan mengayunkan pedangnya selama beberapa dekade.

Comment

Options

not work with dark mode
Reset