Deadbeat Noble Chapter 22

Apa yang Berubah (1)

Sekitar 20 hari telah berlalu sejak duel antara Irene Pareira dan Bratt Lloyd.

Itu masih panas.

Dan 100 calon peserta pelatihan tidak lelah dan masih menghabiskan setiap hari dengan pelatihan yang lebih intens dari sebelumnya.

Ada beberapa alasan.

Penting bahwa mereka akhirnya belajar pedang setelah menyelesaikan rutinitas latihan fisik yang membosankan, dan fakta bahwa ada perbedaan kelas memicu semangat kompetitif yang kuat.

Namun, ada alasan yang jauh lebih mendasar daripada keduanya, dan itu adalah ‘keterampilan para instruktur’.

“Saat kita berpindah dari satu posisi ke posisi lain, kekuatan perlu ditempatkan di pundak. Sadarlah dan perbaiki itu!”

“Lapangan penglihatanmu sempit!”

“Selalu pertimbangkan jarak antara kalian dan pasangan. Langkah yang baik membutuhkan penilaian, dan itu hanya mungkin dengan jarak yang tepat.”

“Tangan dan tubuh, kaki dan langkah! Ketika mereka tumpang tindih secara efektif, postur yang baik keluar!

Itu bukan hanya keterampilan ilmu pedang.

Instruktur, termasuk Ahmed, benar-benar mengkhususkan diri dalam mengajar orang lain.

Dengan pengalaman mereka yang luas, mereka berhasil merancang kurikulum efektif yang setia pada dasar-dasarnya, dan bimbingan fleksibel mereka tidak hanya terbatas pada itu.

Bidang pandang yang tajam dan luas mengawasi gerakan para peserta pelatihan, dan setiap kali koreksi dan saran diperlukan, mereka akan menyampaikan kepada peserta pelatihan yang dibutuhkan.

Isi pengajarannya sangat tepat sehingga membuat semua peserta pelatihan bertanya-tanya apakah mereka telah menjadi instruktur sejak lahir.

‘Orang yang mengajariku di rumahku juga seorang ksatria yang cukup terkenal …’

‘Sama sekali berbeda.’

‘Ini adalah Pendekar Pedang Krono …’

Jika instrukturnya adalah guru veteran, calon peserta pelatihan belajar dari veteran lapangan.

Itu adalah kebenaran.

Bertemu dengan instruktur Krono adalah kejutan dan kejutan terbesar bagi setiap pendekar pedang.

Inilah sebabnya mengapa semua orang putus asa untuk masuk ke Krono.

Selama kelas, mereka akan tetap fokus pada peserta pelatihan, dan di malam hari, peserta akan terus berlatih dengan teman-teman mereka dan kadang-kadang sendiri.

Seolah-olah 100 orang pekerja keras di benua itu telah berkumpul.

Namun, ada seseorang yang tidak punya pilihan selain menonjol seperti pemandangan yang menyakitkan.

“Yang itu benar-benar sama.”

“… itu beracun.”

Menyaksikan Irene Pareira diam-diam mengayunkan pedangnya di salah satu sudut aula, beberapa peserta pelatihan berbicara.

Kata-kata tidak bisa mengungkapkan betapa menakjubkan kerja kerasnya.

Bahkan kata ‘aneh’ akan kekurangan sesuatu, tetapi jika satu kata harus digunakan untuk menggambarkannya, maka kata ‘aneh’ adalah yang paling tepat.

Tidak ada emosi apapun.

Tidak ada perubahan dalam perilakunya.

Bagaikan set wayang dalam sebuah cerita, Irene Pareira menjalankan tugas set tersebut setiap hari tanpa rasa semangat sedikitpun.

Para peserta pelatihan yang menonton merasakan tekanan yang tidak diketahui.

‘Ugh, dia mungkin akan memainkan peran aktif dalam evaluasi akhir.’

“Aku tidak tahu bagaimana, tapi dia menyusul kami dalam beberapa bulan… terus terang, itu luar biasa.”

Tentu saja, perasaan itu sangat minim.

Tidak peduli seberapa tidak manusiawi dia muncul, dia masih berjuang.

Seminggu dengan Rune Tarhal bukanlah waktu yang ajaib. Itu hanyalah waktu untuk memverifikasi ‘persyaratan kualifikasi minimum’.

Irene juga tahu itu.

‘Tidak ada yang berubah.’

Sebelum memasuki sekolah, dulu dan sekarang, dia masih berlari di belakang.

Namun, tidak frustrasi dengan itu, dia sama seperti biasanya. Irene mampu menggunakan pedang.

“Oh, sekarang kau terlihat sedikit seperti seorang ksatria? Apakah kau ingin noona ini mengajarimu sebuah trik? ”

“Aku baik-baik saja sekarang. Tunggu…”

“Apakah kau menolakku sekarang? Kelas C? Kepada Judith-nim yang berada di peringkat teratas kelas A? Bagaimana bisa?”

“…”

“Hah? Ah? Yo? Yah, yah, yah! Katakan sesuatu! Lihat di sini, aku tidak mencoba untuk mengganggmu, aku benar-benar mencoba untuk mengajarmu, oke? Jadi kita bisa menutup celah…”

Tidak ada yang berubah kecuali Judith, yang sebelumnya mengabaikan dan memusuhi dia selama empat bulan, telah meminta rekonsiliasi dan melampaui itu.

Bocah itu meletakkan pedangnya dan melihat ke kejauhan.

Dia melihat gadis berambut perak memegang pedang dengan wajah dingin.

Melihatnya, yang menggunakan ilmu pedang tingkat tinggi yang tidak ada bandingannya dengan dirinya sendiri, Irene tidak merasa cemburu atau iri.

“Apa, tiba-tiba. Apakah kau kehilangan kekuatanmu karena aku terus berbicara di sebelamu?

“Tidak. Apa yang kamu bicarakan, bisakah kamu tunjukkan padaku lain kali?”

Irene menggelengkan kepalanya dan berbicara sambil menatap Judith.

Mengangkat pedangnya lagi, tidak terlihat berbeda, dia kembali berlatih.

Satu hari lagi berlalu di Krono.

Sebulan telah berlalu sejak evaluasi tengah semester berakhir.

Sementara itu, jarak antara peserta pelatihan menyempit.

Itu adalah pemandangan umum untuk melihat orang mengobrol bersama pada waktu makan atau selama kelas mandiri.

Situasinya benar-benar berbeda dari masa lalu, di mana hanya ketegangan dan sesak napas yang bisa dirasakan.

Ini karena kurikulum berubah dari latihan fisik menjadi pedang.

Pedang adalah senjata, dan senjata adalah alat yang dimaksudkan untuk digunakan dalam perang atau pertempuran.

Dengan kata lain, ilmu pedang adalah sesuatu yang mengharuskan seseorang yang memegang pedang untuk menemukan lawan.

Faktanya, setelah makan malam, para peserta pelatihan sering berkompetisi satu sama lain, dan para instruktur mendorongnya dengan premis bahwa para asisten hadir.

Itu alami. Latihan penting bagi seseorang untuk memoles keterampilan mereka.

“Hai! Ayo pergi!”

“… Iya.”

Bahkan Irene Pareira, seorang penyendiri sepanjang masuk, menemukan seorang teman bernama Judith, belum lagi beberapa lainnya.

Namun, ada satu pengecualian.

Ilya Lindsay terus berlatih sendiri.

Itu karena perbedaan antara dia dan anak-anak lain tetap sama.

“Apakah pedang keluarga Lindsay sehebat itu?”

“Ya. Seperti Krono, mereka berada di peringkat sepuluh besar di benua ini.”

“Apa? Lalu mengapa dia harus datang sejauh ini dan bergabung di sini?”

“Sial, aku iri. Andai saja aku dilahirkan dalam keluarga Lindsay…”

Mereka berasal dari yang berbeda.

Ia dilahirkan dalam keluarga bergengsi yang dikenal sebagai yang terbaik, namun ia memilih untuk masuk sekolah.

Dia adalah seseorang yang menghabiskan seluruh masa kecilnya lebih baik dari siapa pun, menerima dukungan terbesar dan di bawah guru terbaik.

Namun, bukan hanya nama keluarga, dia juga unggul dalam keterampilannya.

“… Bagus. Itu adalah langkah yang sempurna.”

“Terima kasih Pak.”

“…”

“… gila, sungguh.”

Bakat luar biasa, yang bahkan diakui oleh peserta pelatihan dan instruktur kelas A Ahmed.

Itulah perbedaan kedua antara Ilya dan yang lainnya.

Dia tetap sama tidak peduli seberapa kuat dia.

Di depan gadis berambut perak dari keluarga Lindsay, semua orang seperti kunang-kunang di depan matahari.

Namun, ada perbedaan besar lainnya; dia tidak berencana menjadi trainee resmi Krono.

Tentu saja, tidak ada yang tahu itu. Setidaknya, tidak ada calon peserta pelatihan yang tahu itu.

Namun, itu adalah sesuatu yang bisa dirasakan seseorang tanpa mengatakannya.

Anak-anak hanya merasa sedikit tidak nyaman dengan sikap Ilya.

Itu segera menyebabkan perasaan tidak nyaman.

Tidak ada yang menunjukkan keramahannya.

Seperti pengikut Bratt, orang-orang yang mencoba mendekati Ilya karena nama keluarganya hanya bergosip tentangnya sekarang setelah lima bulan berlalu.

“Apakah dia diam-diam akan berlatih hari ini?”

“Tentu saja. Mengapa dia menunjukkan pedang keluarganya kepada orang-orang rendahan seperti kita?”

“Kalau begitu dia seharusnya tinggal di sana, mengapa datang ke sini?”

“Benar. Kurasa dia hanya ingin merasa superior.”

“Dia benar-benar orang yang sangat buruk.”

“Aku tahu.”

Setelah makan malam, beberapa peserta pelatihan berbicara sambil melihat Ilya, yang tidak seperti anak-anak lain.

Gadis berambut perak mendengarnya. Tentu saja, itu tidak hanya di sekolah.

Dia memiliki tubuh dan perasaan yang lebih berkembang, yang membuatnya sadar akan gosip yang dibuat orang lain tentang dirinya.

Dia bahkan tahu bahwa kebanyakan orang yang bergosip tentang dia adalah orang-orang yang berpura-pura dekat dengannya.

“Tidak ada yang perlu disesali.”

Dia sudah tahu.

Ini adalah bagaimana orang-orang.

Tanpa mengetahui tentang masa lalu, sekarang, atau masa depan, mereka mengharapkan sesuatu dan kecewa.

Tidak perlu terluka oleh kata-kata mereka.

Yang harus dia lakukan hanyalah menghabiskan hari itu dengan memuaskan seperti kemarin.

Jadi, seperti dalam evaluasi tengah semester, dia berhasil menjadi yang teratas dalam evaluasi akhir.

Itu saja.

Memikirkannya, Ilya menghela nafas saat dia mengambil pedang.

Itu adalah saat ketika dia akan membuka pedang keluarganya di tempat yang tenang di mana tidak ada peserta pelatihan atau asisten yang hadir.

Berdesir-

Suara seseorang menginjak daun yang jatuh ke tanah.

Mata Ilya menyipit.

Jika ada sesuatu yang benar dalam gosip itu, itu karena dia tidak pernah menunjukkan pedang atau latihannya kepada orang lain.

Mungkin karena ruangan di aula yang sempit; dia tidak ingin berlatih di tempat di mana terlalu banyak orang hadir.

Memancarkan tekanan, dia beringsut mendekat.

Woong!

Itu bukan hanya untuk mencoba menakut-nakuti orang itu.

Seperti Ahmed di hari-hari awal masuk, tekanan yang dia keluarkan luar biasa.

Itu tidak pada tingkat kekuatan fisik, tetapi berhasil menghancurkan hati seseorang pada usia 12 tahun sungguh luar biasa.

Namun, yang mendekat tidak berhenti.

Gadis itu mengerutkan kening.

Woong!

Tekanan yang dia lepaskan tumbuh. Bahkan itu tidak menghentikan mereka, jadi dia memfokuskannya pada peserta pelatihan yang sedang berjalan.

Itu akan mengejutkan.

Bahkan Ahmed akan memiliki ekspresi kagum jika dia melihatnya melakukan itu, bahkan Karaka atau Ian juga.

Namun, mereka tidak melakukannya.

Melihat peserta pelatihan semakin dekat, Ilya akhirnya meningkatkan tekanan.

Dia sebenarnya tahu bahwa tidak ada peserta pelatihan yang akan berhenti seperti itu.

Mengapa?

Pertanyaan yang begitu aneh.

Semua 100 peserta pelatihan akan memberikan jawaban yang sama.

Menghancurkan hati seseorang dengan tekanan adalah hal yang mustahil. Itu adalah sesuatu yang mereka yakini.

“Urusan apa yang kamu miliki?”

Ilya bertanya dengan wajah biasa.

Tidak, kata-katanya jauh lebih dingin. Dan dia tidak tahu.

Hal pertama yang diberikan trainee Irene Pareira kepadanya bukanlah jawabannya.

Dia mengeluarkan sesuatu dari saku dan mengulurkan tangan ke Ilya.


Reformation of the Deadbeat Noble

Reformation of the Deadbeat Noble

The Lazy Prince Becomes A Genius, 나태 공자, 노력 천재 되다
Score 7.8
Status: Ongoing Type: Author: , Released: 2020 Native Language: Korean
Irene Pareira adalah anak laki-laki yang tidur untuk lari dari kenyataan. Orang-orang mengejeknya, menyebutnya 'pecundang', tetapi dia tidak ingin berubah. Sampai suatu hari, dia memimpikan seorang pendekar pedang… Itu adalah mimpi tentang seorang pria tak berbakat yang telah berlatih dengan mengayunkan pedangnya selama beberapa dekade.

Comment

Options

not work with dark mode
Reset