Deadbeat Noble Chapter 23

Apa yang Berubah (2)

“…?”

Ilya Lindsay memiliki ekspresi yang meragukan di wajahnya.

Irene, yang tidak pernah mendekatinya sejak evaluasi tengah semester, datang untuknya. Dia tidak bisa mengerti mengapa dia datang.

Seolah itu tidak cukup, pria itu mengulurkan tangannya.

‘Apa? Gelang? Dan…’

“Surat dan hadiah.”

Jawaban yang terlambat keluar dari mulut anak itu.

Wajahnya tidak berbeda dengan gadis-gadis itu. Tanpa ekspresi.

Tapi Ilya tidak merasa bahwa tindakannya dingin.

Sebaliknya, tidak seperti penampilannya yang kering seperti biasanya, dia merasa lebih manusiawi.

Namun, Ilya tidak dalam situasi di mana dia bisa memperhatikan.

Menyembunyikan rasa malunya, dia berbicara dengan nada dingin.

“Hadiah? Dan surat? Ada apa tiba-tiba ini?”

“Ehm, tiba-tiba?”

“Jelaskan ini. Apa yang kamu pikirkan dengan memberiku semua ini?”

Ilya tidak mengerti.

Di satu sisi, itu seperti memutuskan hubungan mereka, memberinya hadiah setelah percakapan terakhir. Dan surat juga?

Secara alami, nada suaranya menjadi lebih tajam dan lebih dingin.

Namun, Irene tidak terpengaruh olehnya.

Sebaliknya, dia terus berbicara dengan suara tenang.

“Aku punya adik perempuan.”

“Apa?”

Ilya terkejut dengan kata-katanya yang tiba-tiba.

Apa yang dia bicarakan?

Terlepas dari pertanyaannya, Irene terus berbicara.

“Dia buruk dalam berurusan dengan orang. Mengekspresikan perasaannya dan berbagi pemikirannya dengan orang lain. Jadi, ada beberapa pertengkaran dan kesalahpahaman, tetapi ketika aku bangun keesokan harinya, akan selalu ada surat di samping tempat tiduku. Bersama dengan hadiah. ”

Cara adiknya berdamai, dan saat dia menatap mata Ilya, dia mengatakan semua itu.

Saat Ilya menatap mata Irene, percakapan berlanjut.

“Kau sudah tahu, aku juga tidak pandai berbicara. Aku tersesat tentang apa yang harus dikatakan, dan kata-katakutidak teratur, berbicara hanya sulit bagiku.”

“…”

“Tetap saja, aku mengambil beberapa waktu untuk menulis, dan hasilnya baik-baik saja. Kupikir aku mengerti mengapa adik perempuanku lebih suka surat.”

“Apakah kau pikir aku akan membantumu lagi karena kau melakukan ini?”

tanya Ilya.

Lebih dingin dari sebelumnya. Dia menanyakannya bahkan tanpa mengetahui mengapa dia bertindak. Kata-katanya jauh lebih kasar.

Tentu saja, Irene tidak peduli tentang itu.

Sebaliknya, dengan senyum tipis di wajahnya, dia menyerahkan surat dan hadiah itu padanya dengan mengatakan.

“Bahkan saat ini, tidak apa-apa.”

Dengan kata-kata itu, Irene Pareira pergi. Sepertinya dia benar-benar tidak peduli tentang dia membantunya berlatih.

Ilya Lindsay berdiri diam untuk beberapa saat.

Kemudian, melihat surat yang diberikan bocah itu kepadanya dan gelang berbentuk bunga, dia meletakkan senjatanya di rak senjata.

Dan berjalan.

“Apa?”

“Lindsay? Dia sudah kembali?”

“Sudah? Mengapa?”

Beberapa orang yang sedang beristirahat karena merasa tidak enak badan terkejut.

Yang mengejutkan, Ilya Lindsay, yang tidak pernah melewatkan latihan sebelumnya, berjalan pergi.

Karena dia yang terkuat di sekolah itu seperti Irene yang tidak pernah berhenti berlatih.

Tapi tentu saja, dia tidak peduli dengan kata-kata mereka.

Tidak, dia tidak bisa. Kali ini, suaranya bahkan tidak mencapai telinganya. Dia hanya berjalan dan memasuki kamarnya.

Dan membaca surat anak itu.

Lagi dan lagi.

“Aku tidak enak badan.”

Konten tidak penting.

Tapi dia mengerti bahwa tindakannya di masa lalu pasti salah.

Meski begitu, dia tidak menyesal bertindak seperti itu.

Namun terlepas dari semua itu, Irene ingin berdamai.

Tapi anehnya, isi sederhana dalam surat itu sulit diterima.

‘Hadiah ini …’

Ilya melihat gelang di mejanya.

Gelang perak. Tidak ada yang mencolok, tapi itu adalah sesuatu yang memiliki aura aneh dan berharga.

Dia mungkin menghubungi keluarganya dan meminta mereka untuk mengirimkannya.

Tapi itu tidak masalah.

Benda yang terukir di gelang itu, bernama Adonis, mengingatkannya pada sesuatu yang terjadi di masa lalu.

“Fiuh.”

Helaan napas panas keluar dari mulutnya.

Dia tahu bahwa itu pasti kebetulan.

Pria itu, yang disebut bangsawan pecundang, pangeran malas, tidak tahu keadaannya. Tidak, itu tidak seperti mengetahui itu salah.

Tapi dia kesal. Tidak tahan.

Dia tinggal di kamarnya untuk waktu yang lama.

“…”

Beberapa menit berlalu. Dan kemudian berjam-jam berlalu.

Bahkan setelah itu, Ilya Lindsay mempertahankan postur berdiri yang sama, yang sulit dilakukan oleh kebanyakan pendekar pedang.

Dan akhirnya sadar.

Dari mana kemarahannya berasal?

Dia bergumam pada dirinya sendiri.

“Itu aku.”

Irene Pareira masih sama seperti pertama kali dia temui.

Perasaannya, perilakunya dan sikapnya terhadapnya.

Yang berubah adalah dia.

Mengangguk kepalanya, dia pergi tidur, meskipun tidak bisa tidur sepanjang malam.

***

Fajar itu cerah. Tidak, itu tidak benar menyebutnya cerah.

Saat itu pukul 4 lewat sedikit, dan langit masih gelap karena musim panas telah berlalu.

Namun, meskipun dini hari, ada anak-anak di aula utama.

Jumlahnya melebihi dua puluh.

Berkat stamina mereka yang meningkat, sihir pemulihan yang efektif, dan semangat kompetitif para peserta pelatihan, anak-anak bisa berlatih lebih lama.

Dan Irene Pareira adalah salah satunya. Dia melanjutkan pelatihan awalnya bahkan di tengah musim panas ketika sebagian besar anak-anak kelelahan.

Bukan karena dia berubah. Dia hanya tidak punya alasan untuk malas.

Woi!

“Oh oh, langsung dari pagi? Aku tidak punya kekuatan, kau?”

“Akubaik-baik saja.”

“Ini menarik. Aku bahkan tidak pernah melihatnya tidur di kelas seni liberal. Apa menurutmu dia tidur di malam hari?”

“Bukan seperti itu.”

Judith dekat dengannya.

Melihat gadis itu dengan ekspresi mengantuk tetapi masih menggunakan pedangnya lebih baik daripada yang lain membuat para peserta pelatihan di sekitarnya iri.

Meskipun dia tidak menerima bimbingan dari keluarga bergengsi, dia bisa masuk peringkat tiga besar di sekolah. Dia memiliki bakat, yang membuat semua orang cemburu.

Namun, tatapan itu tidak hanya terfokus padanya.

Sebaliknya, semakin banyak anak yang fokus pada Irene Pareira, yang ada di sebelahnya.

‘Aku cemburu. Hanya jika aku juga memiliki kesempatan untuk berlatih dengan Judith…’

‘Tidak, bukan hanya Judith, siapa pun di kelas A baik-baik saja …’

‘Berengsek. Aku seharusnya membangun persahabatan dengan para petinggi.”

Ya. Sebagian besar peserta pelatihan di aula pedang cemburu pada persahabatan yang dia bangun dengan Judith tetapi tidak dengan Irene sendiri.

Hanya ketika lawan yang tepat hadir, kekuatan sejati seorang pendekar pedang keluar, yang membuatnya penting untuk memiliki pasangan yang baik.

Tidak ada alasan lain mengapa begitu banyak pendekar pedang yang berkeliaran di benua itu mencari orang yang lebih kuat dari mereka untuk diajak bertanding.

Dalam hal itu, sangat menjengkelkan bahwa Irene, dari kelas C dan bahkan bukan kelas B, harus memonopoli Judith.

Tentu saja, meskipun begitu, tidak ada satu pun peserta pelatihan yang berpikir untuk mendekatinya.

Karena gadis berambut merah itu memiliki sikap agresif.

Jika bukan karena apa yang terjadi dalam evaluasi tengah semester, semua orang yakin bahwa Judith tidak akan pernah cocok dengan Irene.

Jadi, anak-anak memalingkan kepala dari keduanya.

Namun, tak lama, tatapan mereka sekali lagi beralih ke Irene Pareira.

Itu karena Ilya Lindsay dari keluarga Lindsay tiba-tiba mendekatinya.

‘Apa sekarang? Tiba-tiba?’

‘Mengapa datang ke Aula Pedang? Apakah dia datang ke sini karena dia ingin mengatakan sesuatu kepada Irene?’

‘Apakah hubungan mereka menjadi lebih buruk?’

Ilya Lindsay enggan menunjukkan ilmu pedang keluarganya kepada orang lain.

Karena alasan itu, pelatihannya dilakukan di tempat lain, di mana tidak ada banyak orang.

Tapi sekarang, untuk pertama kalinya dalam latihan mandiri, seseorang yang tidak pernah menginjakkan kaki ke Aula Pedang berjalan menuju Irene Pareira, yang tampak jauh satu sama lain selama beberapa hari terakhir.

“Hah?”

“Apa?”

Namun, perilaku gadis berambut perak itu berbeda.

Dia pergi cukup dekat dengan Irene, dan dia memperhatikannya, tetapi kemudian keduanya mulai menatap mata satu sama lain untuk sesaat.

Itu saja.

Setelah itu, dia meninggalkan aula seolah-olah tidak ada yang terjadi.

Judith yang menyaksikannya bertanya dengan wajah bingung.

“Apa itu tadi?”

Irene tidak menjawab.

Itu karena dia juga tidak tahu, seperti yang lain.

Namun, dia melihatnya. Saat dia berbalik, pergelangan tangan kiri Ilya memegang gelang yang dia berikan padanya.

‘Aku senang.’

Tidak ada percakapan. Dan ekspresinya sama.

Melihat bagaimana ketulusannya telah diterima. Mulut Irene membentuk senyuman tipis.

“Apa sekarang? Apa kau baru saja tersenyum?”

“Ya?”

“Apa yang ‘aku lakukan?’. Apa yang terjadi?”

“Bukan masalah besar.”

“Kalian benar-benar lucu. Dia tiba-tiba datang dan melihatmu, lalu pergi, dan orang lain yang melihatnya tiba-tiba tersenyum. Apa yang ada di pikiranmu?”

Judith memandang Irene sepanjang waktu.

Niatnya adalah untuk menyimpulkan apa yang terjadi di antara mereka berdua melalui ekspresinya.

Itu membuatnya bertanya secara terbuka, meskipun tidak mendapatkan jawaban yang tepat.

Namun, ekspresi bocah itu menghilang dalam sekejap dan kemudian kembali ke ekspresi aslinya.

Memahami apa pun tampak tidak masuk akal.

Akhirnya, gadis itu mengerang saat dia mengangkat pedangnya. Pagi yang menyebalkan.

Tapi kemudian, orang lain mendekati Irene Pareira.

Kali ini, rasa penasaran para peserta pelatihan dan Judith pun meningkat.

Dia bergumam.

“Brat?”

“Irene Pareira.”

Bratt melangkah di depan Irene dan memanggil namanya. Dia berbeda dari Ilya.

Siapa pun dapat mengetahui dengan pasti bahwa ada suatu tujuan.

Melihat bangsawan pecundang memonopoli perhatian semua peringkat teratas, para peserta pelatihan mulai memikirkan berbagai alasan.

‘Hari apa itu?’

‘Kenapa Bratt sekarang? Apakah dia ingin berduel lagi? Tidak, bukan duel, mungkin spar?’

‘Tidak. Tidak mungkin.’

Benar. Tidak mungkin itu.

Irene Pareira menderita kekalahan sepihak terakhir kali.

Bratt Lloyd tahu betul bahwa hanya dalam satu bulan pelatihan, tidak akan ada yang berubah.

Lalu apa alasannya?

Untuk alasan apa dia harus mendekati Irene dan berbicara dengannya di pagi hari?

“Apa itu?”

“Mari kita berkomunikasi lebih banyak di masa depan.”

“… maksudnya itu apa?”

“Seperti yang kukatakan, secara harfiah. Sama seperti Judith dan dirmu, aku ingin kita berkomunikasi lebih banyak sehingga kita bisa mengisi celah satu sama lain, dalam ilmu pedang.”

Proposal mengejutkan dari trainee peringkat atas ke yang terendah.

Anak-anak di aula memandang Bratt Lloyd dengan mata terkejut, seperti yang mereka lakukan ketika dia meminta duel.

“Apakah dia sedang serius sekarang?”


Reformation of the Deadbeat Noble

Reformation of the Deadbeat Noble

The Lazy Prince Becomes A Genius, 나태 공자, 노력 천재 되다
Score 7.8
Status: Ongoing Type: Author: , Released: 2020 Native Language: Korean
Irene Pareira adalah anak laki-laki yang tidur untuk lari dari kenyataan. Orang-orang mengejeknya, menyebutnya 'pecundang', tetapi dia tidak ingin berubah. Sampai suatu hari, dia memimpikan seorang pendekar pedang… Itu adalah mimpi tentang seorang pria tak berbakat yang telah berlatih dengan mengayunkan pedangnya selama beberapa dekade.

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset