Deadbeat Noble Chapter 26

Perubahan Baru (3)

Bukan hanya matanya yang berubah.

Udara yang tidak biasa tercium dari tubuh bocah itu saat dia kembali ke tempatnya. Perhatian para peserta pelatihan, yang fokus pada pelatihan mereka, kembali ke Irene.

Itu aneh.

Kadang-kadang mereka akan mengejek Irene, tetapi pada dasarnya, Irene adalah tipe yang tidak mencolok.

Dia sedikit lebih tinggi karena dia lebih tua, dan tidak ada yang menonjol darinya selain penampilannya yang bagus.

Namun, dia saat ini memiliki aura aneh yang menarik perhatian, jadi mereka tidak bisa tidak tertarik.

Berjalan.

Irene tidak peduli.

Dia mengangkat pedangnya dan menutup matanya.

Bernapas begitu pelan sehingga tidak ada yang bisa mendengarnya.

Berkonsentrasi pada keheningan, dia membuka matanya dan menggerakkan pedangnya.

Whoo!

“…”

“…”

Dan tidak ada yang terjadi.

Whoo!

Whoo!

Irene Pareira terus mengayunkan pedang.

Apa yang dia lakukan adalah gerakan yang dia pelajari di kelas. Pedang yang melawan serangan diikuti dengan gerak kaki yang ringan.

Tapi itu saja. Penampilan bocah itu saat ini tidak berbeda dari apa yang dia tunjukkan sebelum berbaring di bangku.

“Tidak banyak.”

“Benar. Kupikir dia mendapatkan semacam kesadaran.”

“Apakah ada yang mungkin terjadi di levelnya? Ahli pedang menyempurnakan sesuatu setelah mereka berlatih selama beberapa dekade.”

“Ya benar! Namun, mereka mengatakan bahwa setidaknya satu realisasi diperlukan untuk menguasai sesuatu.”

Satu demi satu, para peserta pelatihan memalingkan muka dari Irene.

Setelah mengobrol, mereka segera kembali ke pelatihan mereka sendiri.

Irene juga tidak peduli dengan mereka.

Dia hanya mengulanginya, memotong, mengayunkan, menusuk seperti biasa.

Satu jam berlalu.

Anak laki-laki itu berjalan ke bangku pojok.

Dia berbaring dan menutup matanya.

Sekali lagi anak-anak berkumpul pada saat itu.

“Apakah dia sakit?”

“Omong kosong apa, brengsek.”

“Tidak, dia tidak terlihat baik-baik saja.”

Bratt Lloyd mengerutkan kening mendengar kata-kata kasar Judith.

“Dia tidak melewatkan makan atau tidur, dan bahkan jika dia mengayunkan pedang 24 jam sehari, dia tidak akan berbaring di tengah-tengah pelatihannya. Orang yang cukup kuat untuk mengalahkan kita dalam latihan itu berbaring di bangku cadangan dua kali dalam waktu kurang dari dua jam. Apa menurutmu itu normal?”

“Ah, aku tidak tahu. Diam.”

“Beraninya bajingan ini berbicara seperti itu kepada Lloyd …”

“Lalalalalalal.”

Ketika pengikut Bratt mulai berbicara, Judith menutup telinganya, dan dia mulai berbicara omong kosong.

Tentu saja, itu tidak berarti bahwa dia tidak memiliki pendapat yang sama dengan Bratt. Dia juga merasa ada yang salah dengan cara Irene bersikap.

Akhirnya, gadis berambut merah, tidak tahan dengan kebingungan, menuju ke bangku. Dia berpikir untuk menyuruhnya pergi ke ruang pemulihan jika dia sakit. Tidak, dia benar-benar melakukannya.

Namun, jawaban Irene tidak masuk akal.

“Ah, aku baik-baik saja. Aku baru saja berlatih.”

“Apa? Pelatihan?”

“Hah. Tapi itu tidak berjalan dengan baik. Aku tidak berpikir itu akan berjalan dengan baik sejak awal, tapi aku…”

Mungkin dia salah dengar?

Di mana sih dia bahkan berlatih?

Dia hampir memintanya dengan keras, tetapi dia tidak bisa.

Saat Irene sekali lagi berbaring di bangku dan menutup matanya.

Pada akhirnya, Judith tidak punya pilihan selain kembali dengan rasa ingin tahu yang lebih besar.

“Konyol.”

“Apa yang dia katakan?”

“Dia bilang jangan khawatir karena dia sedang berlatih.”

“Apa?”

Bahkan Bratt merasa bingung dengan apa yang dia dengar dari Judith.

Bukan hanya dia, tapi semua trainee yang mendengar percakapan Irene dan Judith tampak kaget.

Bagaimanapun, Irene tidak peduli.

Diam-diam, dia hanya fokus pada dirinya sendiri.


Sangat sulit untuk mereproduksi perasaan yang sama dari pria dalam mimpinya.

Apakah mereka dari dunia yang berbeda? Tidak peduli seberapa mirip lingkungannya, ada beberapa kendala untuk mewujudkan citra yang dia rasakan dalam mimpi menjadi kenyataan.

Perasaan berkabut di kepalanya hilang dan membuat gambar lebih jelas.

Seolah-olah pria itu mengukir dirinya di pikiran Irene.

Tidak, mengukir bukanlah ekspresi yang tepat. Bahkan jika konsentrasinya goyah untuk sesaat, gambar itu terdistorsi dan pecah.

Seolah-olah menggambar di atas air. Ekspresi Irene mulai berubah.

Itu tidak seperti akhir.

“Hm…”

Ia mencoba menajamkan dan menajamkan konsentrasinya seolah-olah sedang dalam mimpi.

Dia lupa tentang orang-orang di sekitarnya, angin yang bertiup melalui rambutnya, dan aroma sekitarnya yang menembus hidungnya.

Dengan menyatukan semua indranya, dia akhirnya menggambar di atas air.

Namun, gambar yang sudah selesai bergetar bolak-balik saat Irene bangkit dari bangku dan mengambil langkah.

Akan lebih baik jika itu saja, tetapi pada saat dia mengayunkan pedang, wujudnya hancur, dan dia bahkan tidak dapat mengingat apa yang dia latih.

“Kegagalan lain.”

Untuk merangkul gambar di atas air dan bergerak tanpa mengganggu air.

Mempertahankan nuansa pria yang berhasil membawa pedang ke dunia nyata setiap hari.

Itu adalah bagian tersulit yang Irene rasakan.

‘Mari kita coba sekali lagi.’

Irene tidak menyerah. Dia bahkan tidak kecewa.

Dia tidak frustrasi meskipun jumlah kegagalan yang dia kumpulkan.

Dia tahu bahwa sejarah kegagalan semacam itu terakumulasi untuk menciptakan menara kesuksesan.

Dia bukan lagi anak laki-laki yang dihancurkan oleh rasa takut dan takut untuk mencoba.

Irene, yang menampar pipinya dengan telapak tangannya, berjalan kembali ke bangku.

Para peserta pelatihan di sekitarnya menatapnya dengan kaget.

“Itu dia lagi.”

“Apakah ada yang salah dengan kepalanya?”

‘Apa yang dia pikirkan …’

Mereka tidak bisa mengatakannya dengan lantang. Karena ada kemungkinan mereka akan diejek jika situasi yang sama seperti ujian tengah semester terjadi lagi.

Mereka juga tidak mau berurusan dengan kepribadian Judith yang kasar, yang akan memihak Irene.

Tapi bukan itu.

Dari mata mereka, mereka mengira Irene tidak berlatih sama sekali. Seolah-olah dia mencoba melarikan diri.

Ya, itu benar.

Anak-anak yang bingung, merasa bahwa Irene bermasalah dengan pedang dan kembali ke dirinya sendiri yang malas.

Irene Pareira tidak peduli.

Bahkan asisten yang memandangnya tidak berharap banyak, tetapi dia tahu bahwa dia tidak boleh membuang energinya pada apa yang dipikirkan orang lain.

Ilmu pedang pria dalam mimpinya.

Perasaan yang pria itu rasakan.

Dan sesuatu di luar itu.

Untuk itu, Irene harus berbaring di bangku cadangan.

Tidak, itu saat itu.

“Hmm…”

“…”

Seorang anak laki-laki berambut biru sedang mengamatinya.

Bratt Lloyd.

Konsentrasi Irene tertutup oleh tatapan terang-terangan yang dia rasakan dari jarak dekat.

Seperti yang Irene tanyakan.

“Jika ada…”

“Yang itu.”

“Hah?”

“Hal yang kau katakan sedang kau latih.”

Bratt mengarahkan jarinya ke Irene.

Itu bukan argumen. Ekspresinya tampak terlalu cerah untuk dianggap sebagai arogan.

Seolah Bratt menyadari sesuatu.

Setelah hening sejenak, dia berbicara.

“Kau tidak tidur, tapi ini latihan meditasi!”

“… latihan meditasi?”

“Benar! Apa yang dilakukan para imam untuk menjernihkan pikiran dan merenungkan diri mereka sendiri. Benar?”

Tidak.

Irene hanya ingin mimpinya menjadi kenyataan, dan sambil mencari posisi yang cocok, dia memutuskan untuk menutup matanya sambil berbaring.

Tapi itu tidak bisa dijelaskan.

Mengernyit.

“Um, yah… agak mirip.”

“Ya. Aku telah mendengarnya. Di antara beberapa pendekar pedang, latihan ini cukup terkenal. Aku pasti mengingatnya.”

Kata-kata Bratt berlanjut.

Dia mendengar bahwa itu cukup efektif dalam meningkatkan konsentrasi karena itu adalah metode agama di mana kekuatan mental penting dan beberapa pendekar pedang terkenal berhasil mencapai pencerahan melalui meditasi, dan mereka memasuki tahap menjadi Master Pedang.

Kepala Irene semakin berat mendengar suara bersemangat itu.

Namun, tidak ada yang bisa dia katakan, jadi dia memutuskan untuk diam.

“Bagus. Kalau begitu aku akan mencobanya juga.”

“…”

“Tapi itu aneh. Apakah itu postur meditasimu?”

“…. Aku hanya melakukannya dalam posisi yang nyaman bagiku.”

“Jadi? Kalau begitu, aku akan melakukannya dengan caramu.”

“Tidak, kau tidak harus mengikuti …”

“Ssst. Aku mencoba untuk fokus. Kau melakukan apa yang kau lakukan.”

Setelah berbicara, Bratt pergi ke bangku berikutnya dan berbaring. Dan setelah meletakkan tangannya di perutnya seperti Irene, dia menutup matanya.

Bratt yakin bahwa pencapaian Irene baru-baru ini adalah karena ini.

Kekuatan dan konsentrasinya pasti berasal dari meditasi.

Jika demikian, maka bahkan dia akan mendapatkan perubahan yang berarti!

‘Bagus! Mari kita tenang.’

Dia tidak tahu banyak tentang meditasi.

Namun, dia tahu bahwa penting untuk menenangkan pikirannya.

Brat menahan napas. Kemudian jantungnya, yang berdebar kencang, mulai melambat.

‘Ini terasa baik-baik saja!’

Perasaan itu tampaknya tidak buruk.

Untuk sementara, Judith tampaknya telah mengganggu ketenangannya karena perilakunya yang seperti babi hutan, tetapi sekarang dia berhasil menemukan stabilitas.

Bratt Lloyd mencoba menyingkirkan semua pikiran yang mengganggu itu.

Sedikit lebih tenang.

Sedikit lebih tenang.

Sedikit lagi…

“Tuan Lloyd!”

Terkejut!

Mata Bratt terbuka karena bisikan yang tiba-tiba itu.

Melihat ke samping, dia melihat Lance Peterson berjongkok di sebelahnya.

tanya Brat.

“Apa?”

“Yah … sepertinya kau … sedang tidur.”

“…”

Dalam beberapa saat, Bratt menoleh ke jam.

Dua jam telah berlalu.

Bratt memutuskan untuk bangun.

“Uhm. Tidak tidur, aku hanya mengikuti metode latihan Irene.”

“…”

“I-itu. Meditasi. Yang diketahui dilakukan oleh para pendeta dinikmati oleh para ksatria…”

“Benarkah? Dan apakah orang benar-benar mendengkur saat melakukan meditasi?”

tanya Judith saat melewati mereka.

Wajah Lance Paterson memerah karena ketidakberdayaan.

Dan dua trainee lain di sebelahnya juga sama.

“…”

Bratt meninggalkan aula tanpa sepatah kata pun.

Wajahnya merah karena malu, tetapi Irene memutuskan untuk berpura-pura tidak tahu.


Irene terus berlatih.

Tidak ada kesuksesan. Masih mempertahankan gambar yang digambar di atas air adalah sesuatu dari masa lalu.

Tawa dari para peserta pelatihan semakin besar. Tapi dia tidak peduli.

Yang mengejutkan, Bratt masih terus berlatih meditasi.

“Posisi adalah masalahnya. Itu adalah norma untuk melakukannya dengan bersila. ”

“Dasar bodoh, tidak ada gunanya! Itu hanya sesuatu yang dia lakukan, itu saja.”

“Belum terlambat bagimu untuk mencoba.”

Dia tidak peduli bahkan ketika Judith mengutuknya.

Mungkin jika itu masa lalu, dia akan mengutuknya kembali, tetapi dia berubah setelah mendengar saran Ian.

Dia menerima kenyataan bahwa dia sombong. Dia menyadari bahwa orang lain juga terampil, dan selalu ada sesuatu yang bisa dia pelajari.

Dia selalu merasa enggan untuk mengakui cara orang lain dalam melakukan sesuatu itu benar, itulah sebabnya upaya ini lebih berharga bagi Bratt.

‘Jika aku mengikuti ajaran Guru Sekolah, pikiran sempit di kepalaku mungkin hilang secara bertahap.’

Setelah memikirkan itu, Bratt menuju ke sudut gym, dan di sana dia duduk bersila seperti seorang pendeta dan membenamkan dirinya dalam dunianya sendiri.

Para peserta pelatihan juga mengabaikannya.

Di mata mereka, itu adalah cara sederhana untuk membuang waktu berharga mereka.

Namun setelah sebulan berlalu, situasi berubah.

“Traine Irene Pareira. Mulai hari ini kamu akan berada di kelas B.”

“Ya.”

Instruktur Brandon Philips berbicara.

Tidak ada yang mengeluh. Tidak ada yang mengungkapkan keterkejutannya.

Semua orang tahu bahwa pada titik tertentu, keterampilan Irene mulai tumbuh dengan kecepatan tinggi.

Dan ‘titik tertentu’ itu tidak jauh berbeda dari saat dia mulai bermeditasi.

Dan bukan itu.

Whik!

“Aku menang.”

“Sialan kau, ini tidak valid! Satu lagi!”

“Itu tidak valid, tapi aku lebih dari senang untuk melakukannya lagi.”

Judith dan Bratt memperebutkan ilmu pedang.

Secara bertahap, celah antara keduanya mulai terbentuk dari tahap di mana mereka setara.

Tidak perlu bertanya siapa yang di depan.

Wajah Bratt penuh percaya diri saat dia mengangkat pedang.


Reformation of the Deadbeat Noble

Reformation of the Deadbeat Noble

The Lazy Prince Becomes A Genius, 나태 공자, 노력 천재 되다
Score 7.8
Status: Ongoing Type: Author: , Released: 2020 Native Language: Korean
Irene Pareira adalah anak laki-laki yang tidur untuk lari dari kenyataan. Orang-orang mengejeknya, menyebutnya 'pecundang', tetapi dia tidak ingin berubah. Sampai suatu hari, dia memimpikan seorang pendekar pedang… Itu adalah mimpi tentang seorang pria tak berbakat yang telah berlatih dengan mengayunkan pedangnya selama beberapa dekade.

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset