Deadbeat Noble Chapter 27

Guru terbaik

Tahun baru telah tiba. Sudah 9 bulan sejak para peserta pelatihan memasuki sekolah, dan cuaca memasuki musim dingin.

Angin kencang dan dingin bertiup puluhan kali.

Untungnya, tidak ada anak-anak yang terpengaruh olehnya.

“Wah, aduh!”

“Sialan, itu tidak berjalan dengan baik!”

Asap mengepul dari tubuh orang-orang yang memegang pedang di aula pedang.

Beberapa berkeringat deras, berkeringat cukup panas untuk melupakan cuaca.

Benar. Itu adalah musim yang mengerikan, tetapi musim dingin lebih baik daripada musim panas bagi para peserta pelatihan yang terus bergerak.

Tentu saja, seperti biasa, tubuh mereka menjadi dingin saat istirahat.

Ruang istirahat selalu tersedia, dan ruangnya cukup besar untuk digunakan banyak orang.

Namun, tidak ada satu pun calon peserta pelatihan yang pergi ke ruang istirahat semata-mata untuk ‘beristirahat’.

Seolah ada yang tidak beres, seorang anak laki-laki bergumam.

“Aku merasa tersumbat. Apakah kau ingin datang dan bermeditasi?”

“Gerakan mengungkap kekerasan seksual demi menghapuskannya. Aku tidak bisa berkonsentrasi.”

“Aku juga akan datang.”

Anak-anak bergegas masuk untuk bermeditasi.

Itu belum semuanya. Di dalam ruang istirahat, beberapa orang sudah duduk bersila.

Ahmed, yang memperhatikan mereka dari jauh, tersenyum.

‘Untuk melihat peserta pelatihan pergi dan bermeditasi dengan semangat tinggi.’

Apa yang membuat seorang ksatria bukan hanya upaya dan pelatihan yang terus-menerus.

Lebih tepatnya, bersama dengan usaha, perlu ada ‘usaha ke arah yang benar’.

Arah yang benar adalah ke depan. Jika mereka bergerak ke kiri atau kanan atau mundur selangkah, mereka pasti akan gagal.

Masalahnya adalah orang-orang yang hanya berusaha membabi buta tidak menyadarinya.

‘Meditasi adalah cara yang bagus untuk memecahkan masalah itu.’

Letakkan pedang dan ambil posisi yang nyaman.

Dinginkan kepala dan singkirkan pikiran lain.

Setelah itu, jika kegembiraan mereda, kedamaian akan mekar di dalam tubuh, dan pikiran akan menyadari hal-hal yang sebelumnya terlewatkan.

Bagian di mana kesalahan dibuat.

Bagian yang perlu diperhatikan.

Hal-hal yang perlu dipoles untuk memperkuat orang tersebut.

Sama seperti itu, orang yang bermeditasi dapat melihat tindakan masa lalu mereka dan menampilkan diri dengan jelas.

Dan melalui itu, seseorang dapat menemukan arah yang tepat untuk bergerak maju.

Namun, terlepas dari semua faktanya, Ahmed tidak pernah menganjurkan meditasi kepada murid-muridnya.

Bukan hanya dia. Semua instrukturnya sama.

Mereka tahu. Seorang remaja yang hidup tidak akan pernah bermeditasi.

Itu karena mereka tahu bahwa peserta pelatihan tidak akan pernah duduk diam.

Cukup sulit untuk merekomendasikan cara pelatihan non-intuitif kepada anak-anak yang sudah gugup tentang evaluasi.

Tapi situasinya berubah.

Irene Pareira, bangsawan pecundang.

Bratt Lloyd.

Itu karena mereka berdua menunjukkan pertumbuhan seperti itu.

‘Hasilnya lebih meyakinkan daripada saran instruktur. Keduanya benar-benar melakukan pekerjaan dengan baik. Khususnya…’

Dia melihat ke samping.

Bratt Lloyd, anak laki-laki itu sekarang memiliki rasa bangga daripada kesombongan yang memandang rendah orang lain.

Ahmed menilai tindakannya lebih efektif daripada Irene yang mulai bermeditasi lebih dulu.

Dia melihat cara latihan Irene, yang pada awalnya ditertawakan semua orang, dan mencobanya dengan caranya sendiri.

Dan setelah dengan murah hati memberikan realisasi itu kepada peserta pelatihan lainnya, ia memperoleh lebih banyak prestasi dari orang lain.

Menerima, memberi dan menerima.

Tidak ada yang mudah.

Perubahan Bratt mengejutkan.

‘Dia dulu berpikiran sempit, namun aku harus mengawasinya.’

Dengan pemikiran itu, sudah waktunya baginya untuk meninggalkan aula.

Ian, yang muncul tanpa peringatan, berbicara kepadanya.

“Apakah semuanya baik-baik saja?”

“Huk! Hah? Apa…”

“Anak-anak.”

“Ah…”

Ahmed mengangguk dan menjawab dengan wajah serius.

“Ya. Semua yang berbakat telah berkumpul. Penuh semangat, tidak ada yang malas…”

“Mereka semakin berkembang belakangan ini. Irene dan Bratt, karena mereka.”

“Ya. Anak-anak melihat efek dari meditasi. Berani kukatakan…”

Aman untuk mengatakan bahwa ini adalah calon peserta pelatihan terbaik yang pernah mereka miliki. Ahmed berbicara dengan suara rendah.

Dan Ian mengangguk.

“Benar. Sudah delapan tahun, tetapi secara keseluruhan, aku tidak berpikir ada kelompok lain yang melampaui anak-anak ini.”

“Ya.”

“Hmm…”

Ian mengelus dagunya. Tatapannya perlahan melirik anak-anak yang berkumpul di aula.

Ahmed diam-diam menunggu kata-kata berikutnya.

Meskipun Ian tidak dapat diprediksi, dia tahu bahwa pasti ada alasan mengapa Ian memulai percakapan. Instruksi akan segera jatuh.

Seperti yang dia pikirkan, Ian berbicara.

“Kumpulkan anak-anak.”

“Ya, mengerti.”

“Bukan di auditorium, tapi di luar sini.”

Ahmad bingung.

Setiap kali Ian harus mengatakan sesuatu, itu selalu di auditorium.

Tapi sekarang, meminta mereka untuk berkumpul di sini, dia tidak punya pilihan lain.

Namun, kebingungan itu tidak berlangsung lama.

Suara Ian memasuki telinganya.

“Jika anak-anak di sini, kukira kau punya ide tentang apa yang ingin kulakukan.”

“…!”

Mata Ahmad melebar.

“Aku akan membawa mereka ke sini sekarang.”

Dia menjawab dengan suara bergetar.

Dia mencoba untuk tenang, tetapi Ahmed tidak bisa menahan kegembiraannya yang meningkat.


“Brengsek.”

Suasana hati Judith sedang tidak baik.

Ada banyak alasan, dan yang terbesar adalah kalah dari Bratt, yang seharusnya berada di bawahnya dan sekarang menjadi praktisi meditasi yang populer.

‘Apa-apaan? Apakah mereka tumbuh hanya dengan duduk diam?’

Dia tidak bisa memahaminya. Lebih baik mengayunkan pedang daripada duduk diam tanpa melakukan apa-apa.

Judith masih berpikir begitu. Tidak peduli apa yang dikatakan anak-anak lain.

Tapi kenyataannya berbeda.

Melihat hasilnya saja, yang bermeditasi mendapatkan hasil yang layak.

Itu membuatnya stres.

“Kuharap ini semua berakhir.”

Pertemuan yang tidak direncanakan itu membuat kekesalannya bertambah.

Jika tidak ada yang lain, dia berencana merusak meditasi anak-anak lain.

Ketika Judith melihat ke depan dengan pikiran itu.

Ian melirik peserta pelatihan yang ada di sekitarnya dan berbicara.

“Aku akan langsung ke intinya. Ini tentang evaluasi akhir.”

“Ugh!”

“Hmm!”

“…!”

Erangan dan erangan terdengar dari mana-mana.

Mereka tidak bisa berbuat apa-apa selain itu.

Bukankah ada 100 hari tersisa untuk evaluasi akhir?

Anak-anak bingung.

Namun, Ian terus tidak memberi mereka waktu untuk berpikir.

“Ini tidak seperti mengukur kemajuanmu dalam evaluasi tengah semester, tetapi kami akan bertujuan untuk melihat ‘potensi’ kalian dalam evaluasi akhir.”

Kekuatan.

Arahan apa yang diambil anak-anak, upaya apa yang telah mereka lakukan? Bagaimana mereka akan mengekspresikan diri?

Penjelasan tambahan ditambahkan, tetapi anak-anak masih bingung.

Mendengar itu, Ian tertawa.

“Hah, jangan terlalu khawatir. Aku tidak berpikir itu akan sesulit itu. Tunjukkan saja yang terbaik. Itu bisa menjadi kehendak dari satu pukulan membunuh, atau kalian dapat menggunakan ilmu pedang yang berubah yang mempesona mata lawan. Serangan cepat juga tidak buruk. Itu berarti kalian dapat melakukan apa saja untuk menunjukkan potensimu.”

“…”

Kesunyian.

Lebih baik dari sebelumnya, tetapi evaluasi masih membingungkan mereka.

‘Aku…’

‘Pedangku, apa itu?’

Anak-anak sedang berpikir keras tentang apa yang mereka kuasai dan ksatria seperti apa yang mereka inginkan.

Itu sama dengan anak-anak yang telah hidup dengan perhatian yang sama untuk waktu yang lama.

Evaluasi ini mengartikulasikan pemikiran mereka lebih jauh.

Kemudian.

Guru sekolah Krono menghunus pedangnya.

Srng!

Semua orang memperhatikan suara pedang yang ditarik keluar dari sarungnya.

Ian, yang tersenyum, berbicara.

Karena banyaknya energi dalam dirinya, tekanannya sepertinya telah menyebar ke mana-mana.

“Aku tahu itu tidak akan mudah. Tapi itu tidak sulit juga. Dengan lebih dari 90 hari tersisa, aku yakin semua orang akan dapat membuka potensi mereka yang sebenarnya.”

“Aku menyiapkan hadiah kecil untukmu. Ini adalah tarian pedang yang dilakukan oleh seorang lelaki tua, tapi aku harap kalian bisa menyadari sesuatu.”

Itu saja.

Ian yang terdiam, mulai menggerakkan tubuhnya dengan ekspresi serius.

“Apa”

“Tiba-tiba?”

Suara-suara datang dari semua tempat saat tarian pedang dibuka.

Tapi itu hanya untuk sementara, keributan mereda, dan keheningan pun terjadi.

Bukan hanya diam.

Dalam waktu singkat, kurang dari beberapa detik, para peserta pelatihan ditelan pedang lelaki tua itu.

“…”

“…”

Itu bukan karena reputasinya sebagai yang terbaik.

Itu bukan karena dia adalah kepala sekolah Krono.

Itu akan sama bahkan jika anak-anak tidak tahu tentang identitas Ian.

Anak-anak tenggelam dalam tarian pedang dan melupakan segala sesuatu di sekitar mereka.

Swish!

Wheik!

Lembut namun kuat.

Senang sekaligus sedih.

Tenang seperti air tapi ganas seperti api.

Hal-hal yang tidak pernah bisa dipahami sedang dipahami dari tarian pedang.

Gambar intens terukir sendiri dalam pikiran mereka.

Terukir dalam.

“Hmm, mari kita akhiri di sini untuk hari ini. Semoga beruntung.”

Ian, yang menyelesaikan tarian pedang, pergi sambil tersenyum. Dia kembali berjalan seperti orang tua.

Namun, tidak ada peserta pelatihan yang menyapa pria itu saat dia pergi.

Mereka semua terlalu terlibat dalam tarian itu. Butuh beberapa saat bagi mereka untuk mendapatkan kembali kesadaran mereka.


“Setiap kali aku melihatnya, aku hanya bisa mengaguminya.”

pikir Ahmed.

Dia juga pernah melihatnya.

Tidak peduli seberapa berbakatnya dia, dia tidak bisa mencerahkan anak-anak yang tidak memiliki pengalaman dengan satu tarian pedang.

Pedang Ian tidak mengandung satu kualitas. Puluhan dan ratusan perasaan berkumpul dan mengalir.

Berkat itu, para peserta pelatihan yang melihat tarian pedang dapat menerima bagian yang paling mereka pahami.

‘Seperti yang diharapkan … guru ilmu pedang terbaik di benua itu!’

Jika seseorang bertanya tentang pendekar pedang terkuat, jawabannya akan berbeda.

Tetapi ketika datang ke guru, hanya ada satu untuk Ahmed.

Rasa hormat yang ekstrim!

Saat itulah dia merasakan perasaan naik di dadanya dan mengeluarkan emosi melalui kata-kata.

“Itu menakjubkan.”

“… apa yang kau bicarakan?”

“Satu peserta pelatihan, sepertinya peserta pelatihan itu tidak memperoleh apa pun dari menonton tarian pedangku.”

“Ah.”

Itu sudah jelas.

Meskipun mereka adalah anak-anak berbakat, tidak semua dari mereka dapat mencapai hasil yang sama.

Jika bahkan setengah dari 100 peserta pelatihan dapat menyadari sesuatu, itu akan menjadi sukses besar.

‘Ini pendapat pribadiku, tapi kupikir ada lebih banyak anak yang telah mendapatkan sesuatu!’

Perasaan yang hampir pasti, dan Ian pasti juga merasakannya.

Dia khawatir karena salah satu peserta pelatihan tidak mengerti, yang tidak bisa dipahami Ahmed.

Namun, kata-kata Ian berlanjut.

“Aku tidak bermaksud agar dia memahaminya sejak awal.”

“Ya?”

“Maksudku, dia tidak melihat tarian pedangku. Matanya melihatnya, tapi hatinya berada di tempat lain. Seolah-olah dia terganggu oleh sesuatu yang lebih menarik.”

“…”

“Apakah kamu mengerti? Siapa yang kubicarakan?”

Sulit untuk dibayangkan.

Itu bukan Ilya Lindsay. Rasa hormatnya terhadap Ian tidak pernah kurang.

Begitu pula Judith, si tomboy. Tidak ada yang lebih putus asa untuk tinggal di Krono selain dia.

Bahkan Bratt Lloyd atau Lance Peterson tidak akan melakukan itu.

Tidak mungkin seorang anak yang mengabdi pada pedang akan mengabaikan pedang Ian.

Namun,

Jika dia harus memilih salah satu…

“Irene Pareira… Pak?”

Ian tidak menjawab; dia hanya tersenyum.

Itu adalah jawabannya.

Ahmed mengerutkan kening karena sulit dipercaya.

“Aku penasaran. Aku benar-benar penasaran. Apa yang bisa dia lihat? Tetapi…”

“…”

“Saat ini, daripada rasa ingin tahu, emosi lain sedang mengobarkan dalam diriku.”

Sebagai seorang guru, harga dirinya sedikit terluka.

Orang tua itu, yang menggerutu dalam hati, tertawa terbahak-bahak.


Reformation of the Deadbeat Noble

Reformation of the Deadbeat Noble

The Lazy Prince Becomes A Genius, 나태 공자, 노력 천재 되다
Score 7.8
Status: Ongoing Type: Author: , Released: 2020 Native Language: Korean
Irene Pareira adalah anak laki-laki yang tidur untuk lari dari kenyataan. Orang-orang mengejeknya, menyebutnya 'pecundang', tetapi dia tidak ingin berubah. Sampai suatu hari, dia memimpikan seorang pendekar pedang… Itu adalah mimpi tentang seorang pria tak berbakat yang telah berlatih dengan mengayunkan pedangnya selama beberapa dekade.

Comment

Options

not work with dark mode
Reset