Deadbeat Noble Chapter 28

Malam badai (1)

Dua hari setelah tarian pedang Ian, instruktur yang bertanggung jawab atas setiap kelas secara bersamaan mengubah jadwal kelas mereka.

“Di masa depan, kami akan menambah waktu untuk pelatihan mandiri.”

Di kelas, instruktur telah mengajari mereka dasar Ilmu Pedang Krono, dan calon peserta pelatihan akan menirunya.

Meskipun berbagai ajaran dan nasihat diberikan sesuai dengan individualitas masing-masing peserta pelatihan, itu adalah metode yang kurang fleksibel.

Dan sekarang tidak.

Peserta pelatihan dapat fokus pada bidang yang mereka inginkan.

Alih-alih menerapkan kurikulum yang kaku, instruktur berfokus pada pertanyaan dan menjawab hanya ketika peserta mendekati mereka.

Dengan kata lain, itu berarti bahwa mereka berubah menjadi pendukung daripada instruktur kelas.

“Instruktur, jika aku ingin memberi lebih banyak kekuatan dalam gerakan ini …”

“Bagaimana aku menjaga diriku tetap terpusat saat aku membuka …”

Para peserta pelatihan secara aktif menyambut baik perubahan tersebut.

Lima bulan adalah waktu yang lama untuk anak-anak berbakat, dan mereka telah menguasai semua bentuk dasar Ilmu Pedang Krono.

Beberapa dari mereka membuka jalan mereka sendiri, dan bahkan mereka yang tampak relatif lambat dapat menemukan petunjuk untuk kekurangan mereka dan mulai mengambil langkah besar.

Ya.

Tarian pedang absurd Ian telah benar-benar mengubah situasi.

‘Jika ini masalahnya, ada kesempatan untukku juga!’

‘Jika aku bisa memperbaiki apa yang kurasakan kemarin sejauh mana aku bisa mempraktikkannya …’

‘Meskipun aku di kelas C sekarang, aku bisa melakukannya! Kalau saja aku bisa membuat sesuatu sendiri!’

Membakar dengan gairah.

Para peserta pelatihan, yang ditinggikan seolah-olah mereka akan terbakar, mengayunkan pedang mereka tanpa lelah sampai larut malam, dan perasaan yang sama berlanjut bahkan setelah 10 hari.

Namun, ada satu orang yang merasa tidak nyaman dengan suasana seperti itu.

“Bajingan yang bertindak halus seperti mentega.”

“?”

Bratt Lloyd terkejut dengan kutukan Judith yang tiba-tiba.

Dia sudah tahu bahwa gadis nakal itu memiliki mulut yang kasar, tetapi baginya untuk mengutuk seseorang tanpa alasan agak jarang.

Jadi dia bertanya.

“Apa itu?”

“Apa?”

“Seharusnya ada alasan bagimu untuk mengutuk.”

“Tak ada alasan.”

“Apakah begitu?”

“Eh. Aku biasanya bersumpah tanpa banyak alasan.”

“Bagus. Kemudian terus lakukan apa yang kau lakukan. ”

Bratt menjawab dengan acuh tak acuh.

Dia tidak tahu apa itu, tetapi itu tidak ada hubungannya dengan dia. Jadi dia tidak ingin khawatir.

Dia mengayunkan pedangnya lagi. Hal yang sama terjadi pada para pengikutnya, termasuk Lance Peterson.

“…”

Judith memelototi mereka, yang terkejut.

Ekspresi pemarahnya berangsur-angsur mulai berubah saat dia bergumam pada dirinya sendiri. Bratt memutuskan untuk mengabaikannya kali ini.

Sampai menjadi sulit untuk mengabaikan suaranya yang berangsur-angsur menjadi lebih keras.

Lebih aneh lagi mereka mendengar kutukan yang belum pernah mereka dengar sebelumnya.

“Wow.”

Konsentrasi Bratt pecah, membuatnya menghela nafas.

Dengan ekspresi kesal, dia mendekati Judith.

“Angkat bicara. Jika ada sesuatu yang ingin kau katakan.”

“Aku sedang berbicara, apakah kau tidak mendengarkan?”

“Bukan yang vulgar, mereka bahkan tidak dihitung sebagai kata-kata. Itu adalah suara-suara yang mengerikan.”

“Haruskah aku memberi tahumu apa suara binatang yang sebenarnya?”

“Cepat keluarkan. Aku tidak melakukan ini karena aku khawatir tentangmu atau sesuatu. Apakah karena Irene Pareira?”

“Kenapa namanya tiba-tiba muncul?”

Ketika Bratt bertanya, Judith melompat ke atas nama itu.

Namun, dia tidak bisa menghilangkan pikiran itu.

Gadis itu, yang mengalihkan pandangannya, berbicara dengan suara rendah.

“Apakah dia baik-baik saja?”

“Irene Pareira?”

“… Iya.”

Banyak yang dihilangkan, tetapi Bratt bisa langsung mengerti.

Judith bertanya apakah Irene Pareira bisa selamat dari evaluasi akhir.

Alasan pertanyaannya cukup bisa dimengerti.

“Itu tidak terlihat sangat bagus.”

Seperti yang dikatakan Bratt.

Tidak seperti kebanyakan anak-anak yang mendapatkan pencerahan dari tarian pedang Ian, Irene tampaknya tidak mendapatkan sesuatu yang signifikan darinya.

Tidak ada kegembiraan, kilau, atau kegembiraan di wajahnya.

Sebaliknya, itu sebaliknya.

Dia menjadi semakin tidak banyak bicara, dan saat mengawasinya menghabiskan lebih banyak waktu untuk bermeditasi alih-alih mengangkat pedangnya, Judith mulai merasakan kecemasannya meningkat.

Itu karena tindakannya, yang bertentangan dengan yang lain, membuatnya tampak seperti telah jatuh dalam kekecewaan.

‘… dia mungkin gagal.’

Itu adalah pertama kalinya.

Mengapa dia begitu peduli dengan urusan orang lain? Judith hanya bisa merasakannya. Dan dia tidak menyukai perasaan itu.

Tapi dia tidak bisa memaksakan perasaannya untuk menghilang begitu saja, dan pengakuan Bratt semakin membuatnya kesal.

Namun, kata-kata berikutnya yang datang dari Bratt mengubah ekspresinya.

“Tentu saja, tidak termasuk itu, Irene Pareira bisa lulus.”

“Eh? Apa maksudmu?”

“Yang itu pasti akan lulus evaluasi akhir.”

Suara tenang dan rendah penuh keyakinan.

Dia tidak bisa tidak bertanya.

“Bagaimana kau bisa begitu percaya diri?”

“Hm. Bukankah itu sudah jelas?”

“Tidak, apa yang tampak jelas di sini?”

Judith bukan satu-satunya yang bertanya-tanya.

Bahkan pengikut Bratt dan mereka yang berlatih di dekatnya fokus pada percakapan mereka.

Mereka tidak punya pilihan selain bertanya-tanya. Bagaimana bisa Bratt membuat prediksi yang begitu percaya diri mengenai evaluasi akhir?

Brat tidak peduli.

Tapi, dia juga tidak punya niat untuk menyembunyikan pikirannya.

Sambil menggelengkan kepala, dia berbicara kepada Judith.

“Apa kriteria utama untuk evaluasi akhir?”

“Eh? Itu… potensial.”

“Ya, potensi. Tes mengukur ‘potensi masa depan’ dan bukan yang sekarang. Mari kita ajukan pertanyaan lain tentang itu. Bagaimana seseorang menunjukkan potensi?”

“Eh? Eh, itu…”

Judith ragu-ragu.

Sebenarnya, dia tidak pernah benar-benar memikirkannya.

Dia tidak tahu harus berkata apa, tetapi satu-satunya hal yang bisa dia pikirkan adalah, seseorang harus menunjukkan bahwa mereka lebih kuat dari yang lain!

Karena itu, mengetahui bahwa jawabannya salah, dia menjawab dengan suara rendah.

“Eh, yahl, itu artinya, jika kau bekerja lebih keras dari yang lain dan membuktikan bahwa kau penuh dengan bakat, potensi ditampilkan, eh… jadi, menjadi lebih cepat dari yang lain…”

“Bagus. Kerja keras dan bakat. Akibatnya, tingkat pertumbuhan lebih unggul dari yang lain. Keduanya bersama-sama menunjukkan potensi.”

Ketika Bratt menyetujui kata-katanya, Judith merasa lega.

Terlepas dari rasa frustrasinya tentang ‘Aku ingin kau berhenti bicara dan langsung ke poin utama!’.

Untungnya, keinginan gadis itu menjadi kenyataan.

“Aku akan menanyakan satu hal terakhir. Menurutmu, siapa yang paling menunjukkan pertumbuhan sejak awal sekolah?”

“…”

Judith tidak menjawab.

Bratt juga tidak menjawab untuknya.

Tapi itu tidak masalah. Setiap orang yang mendengarkan langsung tahu jawabannya.

‘Irene Pareira!’

Semua orang tahu bagaimana Irene Pareira memulai.

Tes kebugaran jasmani saat masuk. Desas-desus mengerikan yang menyebar setelah itu.

Dan tubuhnya yang malang, yang mendukung rumor itu.

Itu masih terlihat jelas di mata mereka, betapa kacaunya Irene untuk disebut anak biasa, apalagi seorang calon ksatria.

Tidak ada yang mengira Irene akan tetap berada di sekolah setelah evaluasi tengah semester.

Tapi mereka terkejut.

Irene Pareira tumbuh.

Dia meningkatkan staminanya lebih cepat dari orang lain dan mengembangkan tubuhnya.

Dia mampu mengejar Ilya Lindsay, yang mereka pikir tidak ada yang bisa mencapainya, dan sebagai hadiah, dia bahkan diberi audiensi dengan kepala sekolah yang hanya diberikan sedikit.

Bukan hanya itu. Dalam tes setelah ujian tengah semester, ia tampil buruk dan dimasukkan ke kelas F.

Para peserta pelatihan berpikir bahwa itu adalah akhir.

Namun, setelah 5 bulan, Irene naik ke kelas B dan membuktikan bahwa dia lebih baik daripada pendekar pedang pada umumnya.

Fakta yang tidak bisa dibantah oleh siapa pun.

“Mungkin bahkan jika evaluasi dilakukan sekarang, Irene akan lulus. Mengapa? Karena semua instruktur tahu bagaimana dia di awal. Membandingkan dirinya saat ini dengan dirinya di masa lalu, tidak mungkin untuk percaya bahwa mereka adalah orang yang sama.”

“… benar.”

Judith mengangguk.

Meskipun dia pemberontak dan memiliki temperamen yang buruk, dia tidak bisa tidak setuju.

Seperti yang dikatakan Bratt, tidak ada yang pernah atau tidak akan pernah tumbuh secepat Irene.

Dan itu adalah sesuatu yang membawa kegembiraan bagi gadis berambut merah itu.

Tapi dia juga merasakan emosi lain.

“Aku tidak ingin kalah!”

Itu adalah semangat juang yang kuat.

Judith tidak mau kalah.

Tidak hanya di masa sekarang. Tidak peduli seberapa kuat Irene di masa depan, dia tidak ingin kalah.

Mungkin sama dengan evaluasi akhir yang akan dilaksanakan tiga bulan lagi. Dia tidak akan puas dengan batasnya saat ini.

‘Aku tidak ingin kalah darinya bahkan di masa depan!’

Bahkan setelah satu tahun.

Atau 5.

Atau bahkan 10 tahun.

Atau bahkan lebih jauh di masa depan. Judith tidak mau kalah dengan Irene. Dia bahkan tidak bisa membayangkan dirinya kalah darinya.

Dan ini benar-benar berbeda dari perasaan yang dia miliki untuknya.

‘Potensi dan kekuatan. Aku akan menang tanpa syarat!’

Dia percaya diri.

Melalui tarian pedang Ian, Judith bisa menyadari apa yang harus dia tuju.

Selama dia bisa mengikuti tonggak bersinar terang di depannya, dia tidak akan kalah dari siapa pun.

Dia memiliki iman.

“Sekarang, aku dapat dengan nyaman memamerkan keterampilanku dan mendapatkan tempat pertama.”

Bukan tidak masuk akal bagi Judith untuk mengatakan hal seperti itu, terutama setelah kekhawatirannya terjawab.

Tentu saja, Bratt Lloyd tidak setuju.

“Seolah-olah.”

“Apakah kau berdebat denganku tentang segalanya! Mengapa? Karena Irene Pareira? Atau mungkin dirimu sendiri?”

“Tidak. Aku jauh lebih baik darimu, tetapi ada alasan lain juga. ”

“Ha, ya. Katakan dengan lantang. Apa lagi?”

“Ilya Lindsay.”

“Kau bilang kriterianya potensial? Bagaimana kau bisa begitu yakin … ”

“Karena keluarga Lindsay.”

Memotongnya, Bratt menjawab.

“Berasal dari keluarga pedang yang merupakan salah satu yang terbaik di benua ini berarti masa depannya terjamin. Bakat yang mengalir dalam garis keturunan mereka, metode pelatihan dan pola pikir mereka yang telah disempurnakan dari waktu ke waktu, dan pendekar pedang hebat di keluarga mereka. Aneh tidak memiliki potensi setelah datang dari itu. Di samping itu…”

“Di samping itu?”

“Ilmu pedang keluarga Lindsay dikenal sebagai salah satu yang paling bergengsi. Hanya dengan mempelajarinya… Ilya Lindsay akan menempati posisi pertama pada evaluasi akhir.”

“Apakah itu masuk akal?”

“Memang.”

Bratt mengangguk dengan tatapan tegas.

“Karena itulah kekuatan yang dimiliki keluarga bergengsi di benua ini.”

“… brengsek.”

Judith tidak bisa menyembunyikan kemarahannya.

Dia tahu itu. Betapa hebat dan terkenalnya Pedang Langit keluarga Lindsay.

Hanya dengan mempelajarinya akan membuat masa depannya cerah.

Semua yang dikatakan Bratt benar. Dan dia juga mengetahuinya.

Namun,

‘Lalu kenapa harus ada tes dengan hasil yang ditentukan.’

Dia marah.

Meski memiliki segalanya, Ilya Lindsay masuk Krono. Judith tidak bisa menahan amarahnya karena dia harus tumbuh dari nol.

Dia bahkan lebih kesal pada Ilya daripada Bratt dan para pengikutnya.

‘Mereka bukan bajingan total dan cukup berbakat. Mengapa mereka berpikir untuk kalah bahkan sebelum evaluasi dimulai?’

Dia ingin memukul Bratt di pangkal paha.

Dan tampar bajingan yang selalu berjalan-jalan dengannya.

Dia ingin berteriak pada semua orang yang meringkuk di ekor mereka.

Tentu saja, dia tidak bisa. Para instruktur akan memecatnya jika dia melakukan itu.

“Yang ini bahkan tidak akan mengenali kata-kataku.”

Judith, yang menilai itu, pergi.

Tapi itu tidak menyelesaikan semuanya.

Gadis itu melakukan segalanya untuk menenangkan darahnya yang mendidih dan segera menemukan cara untuk menodai reputasi Lindsay.

Dia tidak ragu sama sekali.

Dia mendengus lalu berbicara.

“Hah, apa hebatnya keluarga itu? Mereka adalah jenius hebat di masa lalu, tetapi ketika dia dipukuli oleh seorang yatim piatu, dia tidak akan bisa tampil di depan umum…”

Senyum.

Judith bahkan tidak menyelesaikan pidatonya.

Merinding naik. Seolah-olah pedang dingin ditusukkan ke tenggorokannya.

Matanya kembali ke bagaimana mereka tampak ketika dia berada di gang-gang belakang daerah kumuh.

Dari jauh, gadis berambut perak itu mendekati aula dengan pedangnya.


Reformation of the Deadbeat Noble

Reformation of the Deadbeat Noble

The Lazy Prince Becomes A Genius, 나태 공자, 노력 천재 되다
Score 7.8
Status: Ongoing Type: Author: , Released: 2020 Native Language: Korean
Irene Pareira adalah anak laki-laki yang tidur untuk lari dari kenyataan. Orang-orang mengejeknya, menyebutnya 'pecundang', tetapi dia tidak ingin berubah. Sampai suatu hari, dia memimpikan seorang pendekar pedang… Itu adalah mimpi tentang seorang pria tak berbakat yang telah berlatih dengan mengayunkan pedangnya selama beberapa dekade.

Comment

Options

not work with dark mode
Reset