Deadbeat Noble Prolog

Buku Harian Seorang Penduduk Desa

1

Seseorang yang baru datang ke desa.

Dia tidak meninggalkan kesan yang baik. Dia pasti telah melalui masa-masa yang cukup sulit. Itu mungkin mengapa matanya sepertinya memiliki nyala api yang tidak diketahui di dalamnya. Mereka selalu memberi kesan bahwa sesuatu akan terjadi.

Aku ingin menyingkirkan pria itu, tetapi kepala desa menerima orang asing itu, seperti biasa.

Nah, karena sikap itu, aku juga ada di sini.

Aku memutuskan untuk tidak terlalu mempedulikannya.

2

Sudah empat hari sejak pria itu menetap di desa.

Dia tampak seperti orang yang pendiam, begitu pendiam sehingga keberadaannya bisa dipertanyakan. Sepertinya dia hampir tidak pernah meninggalkan rumahnya.

Beberapa penduduk desa yang ribut menunjukkan minat padanya, tetapi aku tidak terlalu tertarik.

Aku hanya berharap hari-hari damai itu terus berlanjut.

3

Seminggu sejak itu, kira-kira sepuluh hari telah berlalu sejak pria itu datang.

Sekarang aku punya ide tentang apa yang dilakukan pria itu. Anak-anak yang mengintip dari pagarnya memberitahuku. Bahwa dia menggunakan pedang setiap hari.

Itu selalu tampak seperti dia memiliki latar belakang. Sekarang aku tahu apa itu.

Tetap saja, aku tidak tertarik padanya.

Apakah anak-anak berbicara atau tidak, aku memutuskan untuk melakukan pekerjaanku.

4

Satu bulan lagi telah berlalu.

Dia masih memegang pedangnya di halaman rumahnya.

Belum pernah melihatnya, hanya mendengarnya dan masih tidak tertarik.

5

Satu bulan lagi telah berlalu.

Pria itu masih memegang pedang, dan penduduk desa terus membicarakannya.

Bahwa dia mengasah keterampilan pedangnya untuk semacam balas dendam, bahwa dia adalah seorang ksatria yang jatuh atau tentara bayaran yang terkenal.

Mereka usil. Dan aku tidak terlalu tertarik.

Tapi menyuruh mereka berhenti akan lebih menyebalkan, jadi aku melanjutkan pekerjaanku.

Hal yang dia lakukan … sudah terlambat. Aku perlu tidur siang.

6

Besok aku akan pergi melihatnya memegang pedangnya.

Dia telah berlatih selama setengah tahun. Setiap hari, apakah langit sedang hujan atau cerah.

Aku dulu acuh tak acuh terhadap urusan orang lain, tetapi sekarang aku tidak punya pilihan selain mengakuinya.

Rasa penasaranku meningkat.

Seberapa cepat dia?

Seberapa kuat?

Berapa banyak usaha yang dia lakukan untuk mengasah ilmu pedangnya yang luar biasa?

Aku akan mengetahui semuanya besok.

7

Mengecewakan. Aku benar-benar kecewa.

Mungkin terlihat bagus untuk penduduk yang tidak tahu apa-apa tentang pedang, tetapi aku telah melihat beberapa pendekar pedang bekerja, aku tahu pasti.

Dia tidak hebat. Terus terang, dia rata-rata.

Saat aku berjalan menuju halaman, aku berpikir bahwa harus ada sesuatu, cerita latar.

Cerita. Pasti ada cerita menyakitkan yang akan membuat hatiku membengkak dan terbakar.

Tapi sepertinya dia tidak akan menyelesaikan masalahnya.

Dia adalah orang yang bodoh. Dan yang menyedihkan juga.

Sekarang, aku benar-benar harus berhenti memperhatikannya.

Aku harus minum sebelum tidur.

8

Sebuah keluarga datang ke desa.

Seorang pensiunan tentara bayaran, satu putra dan putri.

Namun, putrinya cukup cantik.

Ketika dia tersenyum dan menyapa penduduk desa, kupikir seorang malaikat telah turun dari surga.

Sudah begitu lama. Sudah begitu lama sejak aku merasa seperti ini.

Bahkan sekarang, ketika aku menulis buku harianku larut malam, aku tidak bisa berhenti berkeringat.

Aku akan mencoba berbicara dengannya besok. Pasti, aku harus melakukannya. Aku menuliskannya, jadi aku tidak menundanya lagi.

Ah, dan ini tidak terlalu penting tapi,

Pria itu mengayunkan pedangnya hari ini.

Sudah 3 tahun sekarang.

9

Hari ini adalah hari yang aneh.

Tanpa ragu, aku senang hari ini. Karena ini adalah hasil dari 2 tahun pacaran.

Saat ini, di sampingku, istriku yang cantik, Rema, sedang tidur. Aku sangat senang bahwa aku mungkin menangis setiap saat.

Ngomong-ngomong,

Cukup aneh.

Pria, yang sama sekali tidak ada hubungannya denganku, terus muncul di kepalaku.

5 tahun adalah waktu yang lama.

Sampai-sampai aku yang sempat diliputi pesimisme karena mimpi-mimpiku yang hancur, mendapatkan kembali harapan, jatuh cinta, menikah dan menemukan kebahagiaan.

Sampai-sampai Jackson di sebelah telah tumbuh dan meninggalkan desa untuk menjadi tentara bayaran.

Tapi, orang itu tidak berubah.

Sementara banyak orang menghadapi suka dan duka puluhan kali, dia hanya berdiri di sana di tempat yang sama, berayun dan berayun dan berayun lagi.

Ketika aku memikirkan pria yang melanjutkan pertapaannya seolah-olah dia telah berjanji untuk melakukan tugas baru kemarin, dengan cara yang sama seperti ketika dia datang ke desa, dengan emosi yang tidak diketahui yang sama yang masih mencerminkan nyala api di matanya. ..

Seperti yang kukatakan, itu aneh. Sudah terlambat untuk melihat pria itu ketika perhatian semua orang telah meninggalkannya.

Tapi aku memutuskan untuk menerimanya.

Berapa lama penebusan dosanya bisa berlanjut? Aku harus memeriksa setiap hari mulai besok.

10

5 tahun 1 bulan 12 hari.

Pria itu terus berlatih dengan pedangnya.

11

5 tahun 2 bulan 25 hari.

Pria itu terus berlatih dengan pedangnya.

12

5 tahun 5 bulan 3 hari.

Hari ini panas luar biasa. Tetap saja, dia berlatih.

13

Anak kami lahir. Rema dan aku memiliki anak yang lucu. Seorang putri, putriku yang cantik.

Semua orang, termasuk ayah mertua dan kepala desa, merayakan kelahiran kehidupan baru. Aku dan istriku disambut dengan senyum oleh semua penduduk.

Dan pria itu melanjutkan pelatihannya.

Sudah 6 tahun, 2 bulan dan 27 hari.

14

9 tahun 6 bulan 16 hari.

Dia berlatih hari ini juga.

15

Ah, sudah 10 tahun dengan hari ini.

Pria itu berlatih dengan pedang.

16

Ups, aku tidak memeriksa.

Jadi… hari ini sudah 12 tahun 3 bulan.

Itu tidak masalah karena dia pasti sedang berlatih, sama seperti kemarin.

Sebenarnya, aku tidak tertarik seperti dulu.

Sama seperti matahari terbit di pagi hari dan bulan terbit di malam hari, seperti musim semi datang setelah musim dingin, bagaimana mungkin pria itu terobsesi dengannya untuk waktu yang lama?

Tiba-tiba, aku merasa seperti orang bodoh.

Benar, aku harus lebih memperhatikan putriku Laura dan istri Rema daripada merawat omong kosong itu.

Aku harus berhenti mulai besok.

Aku sungguh-sungguh.

Ini adalah akhir dari buku harian yang ditulis oleh seorang pria desa, Cheonbu.

Dan 20 tahun telah berlalu.

***

Pria desa dengan wajah keriputnya bangun pagi-pagi sekali.

Dia adalah kepala desa. Dia adalah suami Rema dan ayah Laura.

Ketika dia masih muda, dia dulu pesimis dan memiliki kepribadian yang buruk, tetapi sekarang tidak lagi.

Semua orang di desa menyukainya karena memperlakukan orang lain dengan senyum hangat. Tahun-tahun telah mengubahnya.

‘Benar. Untuk hari yang akan datang ketika aku, yang egois pada intinya, berubah menjadi kepala desa yang menerima salam dari orang-orang. Perjalanan waktu benar-benar menakjubkan.’

Senyum kecil muncul di bibirnya saat dia berjalan di udara yang dingin.

Pria desa itu bergerak perlahan.

Dia menerima salam dari pemburu yang bangun pagi untuk berburu di pagi hari. Dia mendengar dengkuran dari pemilik toko dan mengingat lokasi yang perlu diperbaiki.

Setelah dengan cermat memeriksa setiap sudut dan celah desa, tempat terakhir yang dia kunjungi adalah tempat yang tidak banyak dikunjungi orang.

‘… Sudah 35 tahun sejak itu.’

Rumah pria yang berlatih dengan pedang di tangannya.

Awalnya, dia tidak tertarik.

Kemudian, dia tertarik, tetapi pria itu tidak baik.

Seringai terbentuk di mulutnya, mengingat upaya sia-sia pendekar pedang itu.

Emosi yang dirasakan pria desa itu adalah penyesalan.

Dan kasihan.

Namun, setelah 5 hingga 10 tahun, itu tidak terjadi.

Emosi yang dia rasakan begitu berat dan besar sehingga dia tidak bisa mengungkapkannya dengan kata-kata.

“…”

Apa yang telah dia lalui?

Apa yang mendorongnya? Apa yang bisa terjadi, apa!

Bahkan pemikiran itu sudah lama dilakukan.

Penduduk desa menyaksikan pria itu berlatih seolah-olah dia sedang menyaksikan sesuatu yang suci.

Karena alasan itulah dia pindah.

Tetapi,

Sesuatu yang berbeda muncul di matanya.

Penduduk desa dengan cepat bergerak karena dia terkejut.

“Huk, huk, huk!”

Orang tua itu sekarang berusia lebih dari 60 tahun.

Dia tidak terlalu sakit, tetapi dia tidak cukup kuat untuk berlari.

Meskipun dia tidak berlari untuk waktu yang lama, dia kehabisan napas.

Tapi dia tidak berhenti, dia berlari.

Berkat itu, lelaki tua itu bisa melihat akhir dari keajaiban.

Woong!

Pria tua itu berdiri dengan mata terbelalak.

Pedang kolosal mendukung pendekar pedang itu.

Dan cahaya abu-abu perak pada pedang itu jelas memudar, bersama dengan pria itu.

Orang desa tidak mengatakan apa-apa sampai itu berakhir.

“…”

Saat-saat terakhir pendekar pedang tua itu.

Betapa hebatnya itu.

Betapa luas dan menyilaukan pedang cahaya yang dia ciptakan.

Pria desa yang datang terlambat tidak bisa melihatnya sepenuhnya. Tetapi bahkan jika dia tidak, dia tidak bisa memahaminya karena dia bukan ksatria.

Tapi itu tidak masalah.

Apa yang dia lihat sejauh ini sudah cukup.

Upaya pendekar pedang dan apa yang telah dia kumpulkan.

Rasa sakit yang dia alami.

Seluruh hidupnya.

Proses itu lebih berharga daripada buah yang dicapai.

Penduduk desa itu menatap tubuh pendekar pedang tua itu sejenak dan berbicara dengan air mata di matanya.

“Tolong, aku harap kau pergi ke tempat yang baik ….”

***

Dan setelah sekian lama.

Ketika itu menjadi masa lalu di mana tidak ada yang bisa mengingat pria yang memegang pedang, penduduk desa adalah satu-satunya yang mengawasinya.

“…. Hmm”

Putra tertua dari keluarga Pareira, Duke Irene Pareira, menyadari kehidupan masa lalunya.


Reformation of the Deadbeat Noble

Reformation of the Deadbeat Noble

The Lazy Prince Becomes A Genius, 나태 공자, 노력 천재 되다
Score 7.8
Status: Ongoing Type: Author: , Released: 2020 Native Language: Korean
Irene Pareira adalah anak laki-laki yang tidur untuk lari dari kenyataan. Orang-orang mengejeknya, menyebutnya 'pecundang', tetapi dia tidak ingin berubah. Sampai suatu hari, dia memimpikan seorang pendekar pedang… Itu adalah mimpi tentang seorang pria tak berbakat yang telah berlatih dengan mengayunkan pedangnya selama beberapa dekade.

Options

not work with dark mode
Reset