Duke’s Eldest Son Chapter 101

Tangisan Putus asa Laut! (1)

Ekspresi Iron adalah campuran emosi yang rumit saat dia menatap Dewa yang memintanya untuk mati. Namun, terlepas dari kepahitan di wajahnya, mana-nya masih terus bergerak. Mana baja keras dan tangguhnya menutupi dan memperkuat tubuhnya dari lengannya, ke kakinya, ke tubuhnya, ke kepalanya dan ke setiap organ di dalam tubuhnya.

“ Hoho… ”

Besi perlahan membuka matanya setelah seluruh tubuhnya ditutupi dengan mana baja hitamnya. Kemudian, dia melepaskan divine power-nya yang diserap dan diperkuat oleh Sea Orb. Divine power besi mengalir di dalam Sea Orb, seperti sungai yang mengalir ke laut, dan bertemu dengan divine power yang terhalang jauh di dalam orb. Sea Orb mulai memperkuat dan memperkuat divine power yang mengalir di dalamnya sebanyak 10, 100 dan 1000 kali.

Pada awalnya, kekuatan yang dipancarkan divine power-nya lemah. Itu cukup lemah untuk dimakan dengan cepat oleh gerbang dimensi kolosal depan mana yang terkontaminasi. Namun, begitu divine powernya bertemu dengan Sea Orb dan diperkuat berkali-kali, itu diberikan kekuatan yang cukup kuat untuk menggerogoti mana yang terkontaminasi di area tersebut. Seolah-olah kekuatan suci berkata ‘Aku di atasmu!’ karena itu menunjukkan level yang jauh lebih tinggi dari mana yang terkontaminasi saat memurnikan area sekitarnya.

kekuatan ilahi.

Sihir pemurnian.

Dan sihir pemurnian Phoenix.

Berkat kekuatan suci Iron yang diperkuat, sihir pemurnian para penyihir dan kekuatan suci para pendeta, bertarung melawan satu musuh bersama, mana yang terkontaminasi dan memurnikannya secara eksplosif.

Sea Orb juga bertindak sebagai pemancar karena menyebarkan cahaya suci merah dari divine power Iron ke Atlantis. Dan saat cahaya ini menyebar, monster dan makhluk aneh yang keluar dari gerbang dimensi mulai menderita.

– Uwoooooo!

– Kuwooooooh!

Kieeeeck !

Saat kekuatan pemurnian yang diperkuat terus berkembang, mana yang terkontaminasi berubah menjadi mana yang dimurnikan yang kemudian diserap kembali ke Orb Laut dan digunakan sebagai kekuatan pendorong yang memicu kekuatan pemurnian.

Makhluk-makhluk dari gerbang dimensi merasakan krisis yang luar biasa ketika Orb Laut menjadi poros tengah yang mendorong siklus pemurnian tanpa batas. Jika keadaan ini berlanjut, itu akan mempengaruhi gerbang dimensi. Jadi, makhluk yang terkontaminasi mulai bertindak dengan berani dan tanpa rasa takut.

Tali yang menghubungkan gerbang dimensi ke Orb Laut terputus, secara efektif meninggalkan Atlantis. Karena gerbang dimensi sudah selesai, mereka tidak membutuhkan bantuan dari Atlantis dan Orb Laut lagi untuk membantu mereka membuat keputusan yang kejam ini.

Berderak!

Atlantis yang terapung mulai berderit sebagai protes saat puluhan ribu tali yang menghubungkannya ke gerbang dimensi mulai terputus satu per satu.

Awalnya, kekuatan yang mempertahankan Atlantis adalah Orb Laut. Namun, kekuatan di Orb Laut telah tersedot ke gerbang dimensi sehingga sekarang dipertahankan dengan mana yang terkontaminasi. Karena itu, pulau itu mulai runtuh segera setelah ikatan ke gerbang dimensi terputus. Situasi ini menyebabkan masalah yang timbul dengan putri duyung, yang telah menggunakan mana yang terkontaminasi sepuasnya.

Putri duyung awalnya diberkati dengan mana laut. Namun, setelah dirusak, mereka tidak memiliki vitalitas dan kehidupan laut. Yang berarti mereka tidak bisa memanfaatkan mana laut. Akhirnya, sumber kekuatan mereka berubah dan berubah menjadi mana yang terkontaminasi.

Jadi, mereka langsung merasakan ketika sumber mana yang terkontaminasi terputus dari Atlantis. Bagaimanapun, mereka telah menggunakannya tanpa henti.

“Ini… Ini…!”

“Apa yang sedang terjadi?!”

Sementara putri duyung bingung dengan penurunan tiba-tiba dalam mana yang terkontaminasi, pasukan manusia memulai serangan balik penuh mereka.

Yang pertama keluar adalah pasukan yang bertarung sengit di benteng.

Ketika putri duyung jatuh ke dalam kebingungan, manusia kepiting dan hiu yang telah dicuci otak dengan mana yang terkontaminasi juga mulai jatuh ke dalam kebingungan. Mereka tidak bisa menahan diri untuk berhenti dan menatap kosong ketika mereka merasakan kekuatan pemurnian yang lemah namun jelas yang menyebar dari Orb Laut jauh dari mereka.

Sama seperti itu, seluruh Tentara Laut jatuh ke dalam kekacauan. Namun, manusia hanya mengejar putri duyung. Daripada membidik musuh yang berdiri kosong dalam kebingungan, lebih baik mereka menargetkan putri duyung, penyebab utama perang ini, dan menghancurkan sistem komando mereka.

“Semuanya, kumpulkan!”

Salah satu putri duyung menangis keras yang dengan cepat membawa ketenangan di antara putri duyung. Kemudian, Tentara Laut juga mulai menunjukkan taring ganas mereka pada manusia lagi. Mereka mulai membalas dengan memanfaatkan mana mereka yang terkontaminasi hingga batasnya dan menggunakan laut itu sendiri.

Jelas itu masalah besar karena pasokan mana mereka yang terkontaminasi terputus setelah terhubung ke Atlantis begitu lama. Namun, itu tidak berarti bahwa Angkatan Laut akan berakhir hanya karena ini. Bagaimanapun, putri duyung masih bisa menutupi kekurangan mereka dengan kemampuan masing-masing.

Gerbang dimensi itu kokoh dan lengkap dan mereka tidak bisa berbuat apa-apa. Tetapi meskipun mereka tidak dapat menggunakan mana yang terkontaminasi melalui Atlantis, mereka masih dapat menerima dan menggunakan mana yang terkontaminasi di dalam tubuh mereka seperti ketika manusia menggunakan mana mereka.

Namun, mereka masih tidak punya pilihan selain didorong kembali oleh serangan tanpa henti dari Kekaisaran. Selain itu, para petualang dan dunia lain juga mulai memasuki Atlantis satu per satu setelah monster-monster itu terlihat melemah.

Ini sekarang situasi terburuk bagi putri duyung.

Monster dari gerbang dimensi tidak punya pilihan selain berurusan dengan para petualang, dunia lain, dan tentara bayaran terlebih dahulu. Bahkan jika mereka ingin berurusan dengan Orb Laut, mereka harus menghabisi hama yang menghalangi jalan mereka terlebih dahulu.

Iron merasa santai saat dia berdiri di Orb dan menatap anak kecil di sampingnya.

“Bagaimana menurutmu? Puas?”

Dewa putri duyung muda mengangguk ringan pada pertanyaan Iron.

Dia pernah menjadi raja dan dewa yang memimpin putri duyung menuju kemakmuran. Namun, dia hanya membenci mereka sekarang.

Anak itu diam-diam memegang tangan Iron saat dia mentransmisikan perasaan yang dia rasakan saat ini ke Iron.

Dia pernah marah pada Kekaisaran yang membawa putri duyung ke ambang kepunahan. Tapi dia juga meneteskan air mata untuk mereka karena dia menyalahkan dirinya sendiri karena gagal melindungi mereka. Namun, mereka juga putri duyung yang sama yang menggunakan hati dan cintanya untuk mengkhianatinya. Mereka dengan kejam mengunci kesadarannya di dalam Orb Laut dan menggunakan tubuhnya untuk membuat item dan menyebarkannya ke seluruh Atlantis. Dan bukan hanya itu, mereka bahkan menjualnya kepada Dewa Laut di luar dimensi dan mencemarinya.

Setelah mengalami pengkhianatan yang menyakitkan ini, hanya kebencian dan balas dendam untuk pengkhianat ini yang tersisa dalam kesadarannya. Dia tidak ingin menyebut mereka salah satu dari jenisnya lagi. Dia bersyukur bahwa keinginannya untuk mati dan kehancuran para pengkhianat ini dikabulkan dan dilihat dengan matanya sendiri.

Meskipun putri duyung jatuh di bawah pedang Imperial yang paling dia benci, matanya tetap tenang. Bagaimanapun, mereka adalah putri duyung yang sama yang mengambil segalanya darinya. Mereka adalah orang-orang yang membiarkan tubuhnya terkorosi dan terkontaminasi mana saat menggunakan jiwanya untuk keserakahan dan kemarahan mereka sendiri. Dia tidak lagi memiliki belas kasih dan pengertian untuk ras ini yang melemparkan Tuhan mereka sendiri ke iblis-iblis mengerikan di luar gerbang itu hanya untuk memuaskan dahaga mereka akan balas dendam.

Dia bahkan merasa segar ketika dia melihat mereka jatuh satu per satu. Dia dengan penuh semangat menunggu kehancuran total para pengkhianat yang mengkhianati dan membuang Tuhan mereka sendiri untuk menyembah Tuhan di luar dimensi mereka.

Dia bahkan mencoba bertahan sekuat yang dia bisa meskipun dia bisa menghilang kapan saja hanya untuk melihat kejatuhan mereka sendiri.

Retakan!

“……”

Iron menatap dengan getir pada retakan kecil di tubuh anak itu yang sekarang buram dan samar.

Meskipun dia akhirnya bisa mencapai kematiannya, sesuatu yang sangat dia harapkan, dia masih bertahan untuk menonton pertempuran yang akan membawa kejatuhan putri duyung. Dia bahkan mengorbankan bagian terakhir dari kekuatannya untuk meningkatkan kekuatan bola dan membuatnya jatuh lebih cepat.

“Kamu bisa berhenti sekarang.”

Iron menatapnya dengan kasihan tetapi anak itu hanya menggelengkan kepalanya.

Keinginan anak itu kuat. Dia ingin melihat kejatuhan putri duyung tidak peduli apa.

Namun, ‘Dewa tua’ ini sudah mencapai batasnya sejak lama.

Iron tidak bisa menahan diri untuk tidak berbicara dengan tenang saat dia memperhatikannya.

“Sulit. Jadi… kamu bisa berhenti dan istirahat sekarang.”

Anak itu menoleh untuk melihat Iron ketika dia mendengar kata-katanya. Matanya tampak seperti bertanya apakah dia bisa menjanjikan kejatuhan putri duyung jika dia berhenti sekarang.

“Aku akan menyaksikan kehancuran mereka dengan kedua mataku sendiri.”

Kata-kata Iron memenuhi mata anak itu dengan air mata.

Mungkin karena itu yang paling ingin dia dengar? Dewa malang, yang kembali ke bentuk anak murni, akhirnya mulai menangis.

Iron tersenyum pahit ketika melihat anak itu menangis sedih. Seolah-olah kata-katanya telah menyelesaikan keluhan yang menumpuk di tubuh dan pikirannya selama bertahun-tahun pengkhianatan.

Dia membelai kepala anak itu saat dia melihat air matanya menetes dari matanya.

“Kamu telah bekerja keras.”

Mendengar kata-kata itu membuat bendungan di hatinya hancur. Anak itu menangis lebih sedih saat dia jatuh ke pelukan Iron.

Usia anak itu terus menurun seiring air matanya yang terus berjatuhan. Dia sudah berubah menjadi anak berusia empat atau lima tahun tetapi dia masih terus menangis dan mundur sampai dia berubah menjadi bayi. Dan akhirnya, tubuhnya berubah menjadi bubuk yang bertebaran di langit hanya menyisakan bola cahaya kecil di tangan Iron.

Hampir semua kekuatannya telah diambil oleh gerbang dimensi sementara dia memberikan sisa kekuatannya ke Orb Laut. Jadi, sisa kekuatan yang dimiliki Dewa putri duyung adalah bola cahaya kecil ini.

Bola cahaya kecil menggunakan sisa kekuatannya untuk meningkatkan divine power Iron sekali lagi.

Terima kasih .

Kata-kata terima kasih kepada Iron adalah kata-kata terakhirnya sebelum kesadaran dan kehendaknya yang tersisa menghilang.

Besi tersedak saat dia menatap kosong pada bola kecil cahaya suci yang jatuh ke laut.

Sepertinya dia masih mencintai laut sampai akhir.

Mungkinkah laut menjadi sedih ketika salah satu penguasanya menghilang? Atau karena senang karena Tuhan ini tidak menderita lagi? Laut mulai berfluktuasi setelah hilangnya salah satu Dewanya.

Berderak!

Tsunami tiba-tiba muncul di laut saat menghantam Atlantis dan membuatnya runtuh lebih jauh. Seolah-olah laut mengekspresikan kemarahannya terhadap kota pengkhianat ini. Tornado besar membubung di laut saat awan menghujani kota dengan deras. Langit dan laut menunjukkan murkanya saat menghantam Kepulauan Puerh di semua sisi setelah mengetahui rasa sakit dan penderitaan yang diderita Dewa putri duyung.

Bagi orang-orang yang menonton adegan ini, mereka merasa seperti sedang menyaksikan bencana yang mengakhiri satu abad. Hanya Iron, para penyihir, dan para pendeta yang bisa menontonnya dengan tenang sambil diselimuti angin sepoi-sepoi.

“Apakah ini tangisan putus asa laut?”

Gumaman Iron membuat ekspresi para penyihir dan para pendeta menjadi gelap.

Ini adalah tangisan putus asa laut. Tangisan yang dipenuhi dengan kesedihan karena kehilangan salah satu Dewa mereka. Itu juga tangisan yang mengungkapkan kemarahan mereka terhadap para pengkhianat yang melecehkan dan mengkhianati Tuhan mereka.

Mereka merasa bisa merasakan semuanya.

“ Aaaah…aaaah… ”

Salah satu putri duyung menatap kosong ke laut. Air mata terbentuk di mata lebar putri duyung saat keputusasaan dan kesedihan tiba-tiba memenuhi dada mereka. Mereka merasa seolah-olah sesuatu yang penting telah terputus dari mereka. Dan hal yang sama berlaku untuk putri duyung lainnya.

“ Kyaaaaaa! ”

“ Aaaaaaah! ”

Seluruh ras putri duyung meneteskan air mata ketika mereka merasakan sesuatu yang penting menghilang di dalamnya.

“Apa-apaan ini…”

Pria berambut biru itu bergumam pada dirinya sendiri saat dia bertarung melawan Komandan Timur.

“ Dapur! ”

Bahkan kepala ras putri duyung yang bertarung dengan Komandan Timur Laut tidak bisa menahan diri untuk tidak mengerang sedih. Mereka semua merasa bingung dengan emosi yang tiba-tiba muncul di dada mereka. Mungkin karena emosi inilah seluruh Sea Army kehilangan keinginan untuk bertarung saat mereka mundur kembali ke Atlantis.

Meskipun pasukan manusia mencoba mengejar putri duyung yang mundur, mereka tahu bahwa mereka tidak bisa lagi melanjutkan pertempuran ini. Ini karena bencana alam seperti tsunami, pusaran air dan tornado menghalangi jalan mereka seolah-olah mereka memiliki kehendak sendiri. Pada saat ini, mereka bisa merasakan keinginan laut untuk menghentikan perang.

Akhirnya, putri duyung dan manusia dipaksa melakukan gencatan senjata setelah kemunculan tiba-tiba bencana alam ini.

Pertempuran ini, yang akan dikenal sebagai Perang Angkatan Laut Besar di masa depan, akan dicatat sebagai kekalahan putri duyung. Ini adalah hari ketika mereka kehilangan Orb Laut saat Atlantis runtuh dan akan dicatat sebagai kekalahan memalukan mereka dalam perang melawan manusia.

Namun, bagi putri duyung, mereka telah kehilangan sesuatu yang jauh lebih penting daripada yang tercatat di kertas-kertas itu.

Iron memperhatikan putri duyung dengan tenang. Dia menepati janjinya kepada Dewa yang kini telah menghilang …


The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

TDESETTM, 공작가 장남은 군대로 가출한다
Score 8.6
Status: Ongoing Type: Author: , Released: 2021 Native Language: Korean
Lee Junghoo meninggal dalam kecelakaan mobil. Dia menerjang setiap kesulitan di tubuh Jaiden dengan harapan dia akan selamat begitu dia menyelesaikan permainan para dewa tetapi tepat ketika keluarga terkuat Kekaisaran akan jatuh dan dibunuh oleh monster … [Tes Beta telah selesai.] Berdasarkan kata-kata ini, sepertinya dia masih memiliki kesempatan lain. 1 Hentikan penghancuran benua. 2 Bertahan hidup sampai usia 35 tahun. Dia diberi dua pencarian utama ini. Dia telah mencoba menyelesaikan yang pertama selama tes beta. Namun, dia menyadari bahwa tidak ada solusi untuk masalah ini. Jadi kali ini, dia akan memilih yang kedua. Dan langkah pertama baginya untuk mencapai ini adalah meninggalkan keluarganya yang gila ini. "Mungkin jawabannya kabur dari rumah?"

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset