Duke’s Eldest Son Chapter 103

Pahlawan Timur (2)

Kepala ras putri duyung menutup matanya setelah mendengar kata-kata Iron.

“Pengkhianat …”

Dia tersenyum mendengar kata-kata tak terduga yang keluar dari mulut Iron. Cahaya bersinar di matanya sekali lagi saat rohnya kembali sementara setelah dimakan oleh iblis di luar gerbang.

“Apakah kamu bertemu dengan Tuhanku?”

Iron tampak tercengang di kepala ras putri duyung.

“ Ya Tuhan…? Apakah itu sesuatu yang harus Anda katakan? Apakah Anda pikir Anda masuk akal? ”

Akankah ungkapan ‘Tuhanku’ cocok untuk Dewa yang memimpikan kehancuran putri duyung sampai akhir hayatnya?

Besi menggelengkan kepalanya dengan kuat.

“Yang kamu sebut sebagai Tuhanmu mati dalam mimpi dan berharap kehancuranmu.”

“ Ah… Apakah dia mengirimmu kepadaku?”

Kepala ras putri duyung mengangguk seolah-olah dia akhirnya mengerti sekarang. Dia akhirnya menyadari bahwa Besi ada di sana ketika Orb Laut bersinar terang. Mengetahui hal ini, kepala ras putri duyung tersenyum.

“Jadi, dia tidak kesepian pada akhirnya.”

Iron mengerutkan kening ketika dia mendengar kata-kata kepala ras putri duyung. Dia juga tidak bisa memahaminya setelah melihat ekspresinya. Berdasarkan ekspresi wajahnya, sepertinya mereka sudah lama saling mengenal.

“Mengapa kamu meninggalkan Tuhanmu?”

“Karena Tuhanku tidak berniat membalas dendam.”

“Apakah balas dendam begitu penting sehingga kamu bahkan bisa pergi dan mengkhianati Tuhanmu? Apakah itu cukup penting untuk mengorbankan Anda dan jenis Anda?

Kepala ras putri duyung tersenyum cerah pada pertanyaan Iron.

“Aku tidak membutuhkanmu untuk mengerti. Setiap orang memiliki keyakinannya masing-masing. Bukankah orang-orang yang hidup di dunia ini hidup dengan keyakinan mereka sendiri apakah itu salah atau tidak?”

“……”

Besi tetap diam. Dia memilih untuk tidak menjawab kata-kata kepala ras putri duyung. Bahkan dia akan berjalan maju tanpa suara meskipun mengetahui bahwa itu adalah jalan yang salah. Namun, dia masih tidak bisa mengerti.

“Apakah layak mempertaruhkan masa depan jenis Anda? Apakah Anda puas dengan hasil yang telah Anda capai sebagai imbalan atas kehancuran ras putri duyung?”

Kepala ras putri duyung tersenyum puas atas pertanyaan Iron.

“Hidupku telah diwarnai dengan balas dendam… Aku mengkhianati Tuhanku dan membawa kegelapan ke dunia ini. Tapi aku tidak menyesal.”

“Dasar gila…”

Iron mengangkat pedangnya ketika dia menyadari bahwa dia tidak akan memahaminya sama sekali. Namun, dia menurunkan lengannya sekali lagi. Ini karena kepala ras putri duyung sudah di ambang kematian. Dia sudah membakar api terakhir dalam hidupnya saat dia memuntahkan darah hitam di dadanya. Iron menyadari bahwa ini adalah bara terakhir dalam hidupnya sehingga dia hanya menunggu kata-kata terakhirnya.

“ Batuk! Batuk! ”

Kepala ras putri duyung menatap Besi setelah memuntahkan darah hitam.

“Ini akan menjadi akhir dari era lama. Era baru sekarang akan dimulai… Benih kekacauan akan membuka era baru.”

“Apa…?”

Iron mengerutkan kening ketika dia mendengar kepala ras putri duyung berbicara seolah-olah dia sedang berbicara tentang ramalan. Namun, kepala ras putri duyung dengan cepat angkat bicara dan menghalangi Iron untuk berbicara lebih jauh.

“Para pengkhianat akan menemui ajalnya. Bencana akan menimpa mereka yang telah menjangkiti laut pada akhir para pengkhianat ini. Dan itu hanya bisa dicegah oleh seorang pahlawan. Dengan putus asa dan penuh semangat berharap untuk kelahiran seorang pahlawan! Jika tidak, dunia ini akan berjalan menuju jalan kehancuran.”

Iron menatap kosong ke kepala ras putri duyung saat dia mencoba memahami dan menafsirkan kata-katanya.

“Inilah yang dikatakan nabi kita. Kehancuran kita akan menjadi percikan yang akan memulai bencana Kekaisaran dan balas dendam kita pada akhirnya akan selesai.”

“Kamu … Kamu tahu masa depanmu.”

Kepala ras putri duyung tersenyum pada Iron.

“Apakah kuasa Tuhan berdiam di dalam dirimu? Fufu… Aku tidak bisa menerimanya meskipun sangat merindukannya. Tapi itu jatuh ke tangan musuhku, Imperial…”

Kepala ras putri duyung bisa dengan jelas merasakan kekuatan laut di tubuh Iron saat kematian mendekatinya. Mau tak mau dia berbicara dengan iri pada Iron setelah merasakan kekuatan laut, sesuatu yang sangat dia rindukan setelah tubuhnya terkontaminasi.

“Imperial… dengarkan baik-baik. Aku hanya akan memberitahumu ini sebagai ucapan terima kasih karena tidak membiarkan Tuhanku pergi kesepian.”

Mulut Iron ternganga mendengar kata-kata kepala ras putri duyung.

“Kehancuran kami akan menjadi awal dari bencanamu. Jika Anda ingin mencegah bencana, Anda harus membiarkan jantung laut berdetak lagi. Jika kamu melakukan itu, kamu mungkin bisa mencegah kehancuran yang direncanakan…”

Kepala ras putri duyung menghembuskan napas terakhirnya di akhir kata-kata itu.

Iron menghela nafas setelah memastikan bahwa dia telah kehilangan vitalitas dan nafasnya. Dia telah menahan cukup lama menunggunya untuk meludahkan semua kata-kata terakhirnya.

“Pahlawan…”

Pahlawan yang dibicarakan oleh kepala ras putri duyung mungkin adalah salah satu dari dunia lain yang datang ke dunia ini melalui Game Dewa.

Sesuatu berkelebat di kepala Iron yang menimbulkan ekspresi campur aduk dan rumit di wajahnya setelah merenungkan tentang ramalan yang merinci kehancuran Kekaisaran.

“Tunggu… dengan kehancuran mereka, bencana akan dimulai?”

Iron jatuh jauh ke dalam pikirannya saat dia mengulangi kata-kata dari kepala ras putri duyung. Dia dengan cepat berlari keluar dari gua segera setelah dia memahami arti dari kata-kata itu.

“Kepala ras putri duyung …”

“Di dalam gua.”

“Kami akan mengamankannya.”

“Itu tidak penting! Kita harus langsung menuju gerbang dimensional sekarang!”

Besi habis setelah meninggalkan kata-kata itu. Ksatria itu memberi isyarat kepada beberapa prajurit untuk mengamankan kepala ras putri duyung sebelum bergegas mengejar Iron.

Besi dengan cepat melihat ke gerbang dimensi yang mengambang di langit di atas mereka. Dia dengan cepat memanggil Drake Knight ketika dia melihat sesuatu akan keluar dari gerbang.

Itu adalah awal dari bencana seperti yang diucapkan oleh kepala ras putri duyung seperti wasiat terakhir. Makhluk itu tampak seperti Dewa Laut yang sama yang dia temui di Pulau Hantu. Namun, dia berkali-kali lebih besar saat dia mencoba melewati gerbang dimensi yang sempit. Dengan ukuran tubuhnya, hanya satu tangan yang mencuat sudah cukup untuk disebut bencana.

Komandan Timur tidak bisa bergerak setelah berurusan dengan hiu raksasa, tetapi itu adalah sesuatu yang tidak bisa dihentikan oleh Iron sendiri. Bahkan setelah kapal udara dan unit drake mengebomnya dan menuangkan api dan sihir padanya, dia masih tidak bergeming. Iron tahu bahwa hanya ada satu hal yang bisa menghentikan monster besar ini membuka paksa gerbang dimensional.

“Bawa aku ke Orb Laut sekarang juga!”

Mendengar Iron meneriakinya, Drake Knight dengan cepat meraih lengan Iron dan menariknya untuk terbang menuju Sea Orb.

“Hentikan dia! Hentikan dia dari mendapatkan Orb Laut! ”

“Jangan biarkan dia menyentuh bola itu!”

Besi melompat turun dari drake dan mendarat di Orb Laut setelah melihat para penyihir memblokir musuh dengan sekuat tenaga. Ini adalah pertama kalinya dia datang untuk melihat Orb Laut setelah kematian Dewa putri duyung.

Mungkin itu merasakan kekuatan yang akrab datang darinya? Orb Laut bersinar terang dan menyambutnya. Melihat bola itu bereaksi padanya, Iron menyuntikkan kekuatannya ke dalam.

Jantung laut yang disebutkan oleh kepala ras putri duyung itu pastilah Orb Laut. Jika Orb Laut ini dapat mengerahkan kekuatan aslinya, maka ia akan mampu menghentikan Dewa Laut. Ini adalah satu-satunya cara yang dia tahu sekarang.

“Silahkan!”

Apakah karena keinginan putus asa Iron telah mencapai kedalaman Orb Laut?

Angin dingin melilit mereka saat sejumlah besar mana berbondong-bondong ke tempat mereka berada. Kehendak laut yang berada di tubuh Besi mengalir ke Orb Laut saat kekuatan besar mulai berputar di dalamnya.

Kemudian, mata Iron bersinar terang dengan cahaya putih saat mulutnya terbuka untuk berbicara.

“ Ini adalah kekuatan alam murni.

Kekuatan yang dapat memurnikan dan memusnahkan kejahatan.

Untuk memusnahkan musuh bersama kita, laut menanggapi panggilan putus asa dari orang yang dengan rela memeluk Tuhan kita yang terlupakan.

Kami akan menghukum dan mengalahkan kejahatan ini. ”

Kata-kata itu keluar dari mulut Iron tetapi itu melayang di telinga semua orang seperti ketika Saintess berbicara tentang firman Tuhan. Dan kata-kata Dewa ini memblokir tinju Dewa Laut dan semua mana yang terkontaminasi dan air hitam yang keluar dari gerbang dimensi.

Namun, itu hanya memblokirnya. Itu tidak mengusir atau memusnahkannya. Energi kebiruan yang diciptakan dari kata-kata dari sebelumnya sepertinya memberi tahu mereka bahwa bukan orang yang akan memusnahkan Dewa Laut ini.

Sementara itu, Dewa Laut memaksa gerbang dimensi terbuka dan mendorong dirinya lebih jauh ke luar. Sebelum ada yang menyadarinya, setengah dari tubuh Dewa Laut sudah berada di luar. Tubuhnya yang besar telah menutupi langit. Untungnya, dengan bantuan energi laut yang sangat besar, dia tidak bisa melangkah lebih jauh dari itu.

Namun, pada saat itu, retakan mulai muncul di Orb Laut setelah mengumpulkan energi dalam jumlah besar.

“ Ah… ”

Iron hanya bisa menghela nafas putus asa ketika Sea Orb, harapan terakhirnya, mulai pecah.

Apakah aku seharusnya hanya menonton Dewa Laut dimensi lain keluar seperti ini?

Saat dia memikirkan hal ini, semua divine power Iron mulai tersedot ke dalam Sea Orb.

Dan…

Kirruuuk!

“Thunder?”

Thunderbird tiba-tiba muncul di panggilan kosong Iron. Kemudian, Orb Laut pecah dan menghilang menjadi cahaya biru yang menyatu dengan tubuh Thunderbird.

“ Keeuk! ”

Ketika Orb Laut pecah, tetesan air tercipta di sekitar orang-orang di atas bola serta tubuh Besi yang membantu mereka mendarat dengan aman di tanah.

Iron menatap tanpa mengerti segala sesuatu yang terjadi di sekitarnya.

“Thun…der?”

Seekor burung biru besar menutupi langit.

Kelas Thunderbird telah ditingkatkan sementara setelah merangkul Heart of the Sea.

Thunderbird untuk sementara telah mencapai kelas mitos.

Thunderbird akan disegel dalam bentuk telur selama satu tahun dengan imbalan menaikkan kelasnya secara paksa.

Anda untuk sementara memiliki binatang suci di kelas mitos dan telah memperoleh gelar: ‘Seseorang yang Memiliki Binatang Ilahi Kelas Mitos!’. Akan ada peningkatan afinitas jika Anda bertemu dengan binatang suci kelas mitos di masa depan.

Thunderbird raksasa itu bergerak dan bertarung di depan gerbang dimensional setelah serangkaian notifikasi. Burung itu telah menjadi sangat besar sehingga pasti tidak akan kalah melawan Dewa Laut raksasa.

Dewa Laut melambaikan tangannya dan menciptakan tornado besar yang terbuat dari air hitam. Namun, petir jatuh dan memecah tornado besar. Gelombang kejut besar bahkan tercipta begitu sayap besar Thunderbird dan lengan kolosal Dewa Laut bertabrakan.

Hiu raksasa yang bertarung melawan Komandan Timur di dekatnya terkena Thunderbird dan jatuh ke tanah. Bahkan Komandan Timur menderita luka dalam akibat tabrakan tersebut.

Namun, pertarungan antara Thunderbird dan Dewa Laut berlanjut tanpa penundaan. Meskipun Dewa Laut berjuang untuk menyerang, setiap pukulan masih sangat kuat. Untungnya, Thunderbird mampu memblokir setiap serangan dengan sekuat tenaga.

Kepulauan Puerh telah menjadi medan pertempuran antara dua makhluk transendental ini. Angin kencang, tornado yang mengamuk, dan badai besar tercipta di seluruh area dari gempa susulan pertarungan mereka.

Dan akhirnya… setelah beberapa hari pertempuran sengit, semuanya berakhir.

Anda telah mendapatkan pencapaian ‘Mengirim kembali Dewa!’! Serangan Anda akan meningkat 5x setiap kali Anda bertemu dengan pengikut Dewa Iblis di masa depan.

Kehendak Laut telah pergi dan Thunderbird sekarang akan disegel.

Heart of the Sea sekarang menjadi milik Thunderbird.

Setelah serangkaian pemberitahuan, sebuah telur biru, yang diresapi dengan Heart of the Sea, jatuh dari langit ke tangan Iron. Besi menepuk telur Thunderbird seolah-olah berterima kasih karena telah bertarung melawan Dewa Laut dengan Kehendak Laut.

“Kamu sudah bekerja keras, Thunder.”

Iron menatap ke langit setelah berkata begitu.

Gerbang dimensi hampir hancur setelah Dewa Laut dikirim kembali. Bahkan putri duyung yang mengerikan telah menghilang. Yang tersisa hanyalah serangga kosong, makhluk mengerikan, dan monster bermutasi di pulau-pulau.

Dia yakin bahwa Tentara Timur sekarang akan dapat menangani mereka seiring berjalannya waktu. Selain itu, ada dunia lain, petualang, dan tentara bayaran yang tinggal di pulau itu sehingga mereka tidak akan kesulitan membersihkannya dalam waktu singkat. Bagaimanapun, mereka akan tetap di sini sampai mereka menyapu bersih semua harta karun di Atlantis.

“Ini benar-benar berakhir sekarang.”

Mengamankan Thunderbird, alasan utamanya untuk datang ke sini, telah dicapai dan diselesaikan. Selain itu, putri duyung dan gerbang dimensi telah ditangani. Jadi, segala sesuatu yang perlu diselesaikan di Timur telah diselesaikan.

“Apakah sudah waktunya untuk kembali?”

Iron bergumam pada dirinya sendiri saat dia melihat ke laut.

Kemudian, sebuah pertanyaan tiba-tiba muncul di kepalanya. Itu adalah pertanyaan yang belum terselesaikan yang tersisa di kepalanya setelah mendengar kata-kata terakhir dari kepala ras putri duyung itu.

Itulah satu-satunya alasan mengapa dia masih di sini.


The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

TDESETTM, 공작가 장남은 군대로 가출한다
Score 8.6
Status: Ongoing Type: Author: , Released: 2021 Native Language: Korean
Lee Junghoo meninggal dalam kecelakaan mobil. Dia menerjang setiap kesulitan di tubuh Jaiden dengan harapan dia akan selamat begitu dia menyelesaikan permainan para dewa tetapi tepat ketika keluarga terkuat Kekaisaran akan jatuh dan dibunuh oleh monster … [Tes Beta telah selesai.] Berdasarkan kata-kata ini, sepertinya dia masih memiliki kesempatan lain. 1 Hentikan penghancuran benua. 2 Bertahan hidup sampai usia 35 tahun. Dia diberi dua pencarian utama ini. Dia telah mencoba menyelesaikan yang pertama selama tes beta. Namun, dia menyadari bahwa tidak ada solusi untuk masalah ini. Jadi kali ini, dia akan memilih yang kedua. Dan langkah pertama baginya untuk mencapai ini adalah meninggalkan keluarganya yang gila ini. "Mungkin jawabannya kabur dari rumah?"

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset