Duke’s Eldest Son Chapter 105

Wilayah Leonhardt (1)

Tentara Timur Laut hanya menghadiri hari pertama festival, semuanya bersiap untuk meninggalkan Komando Timur ke Komando Timur Laut setelah upacara pemberian penghargaan selesai. Para perwira Komando Timur juga bergerak untuk mengirim pasukan Timur Laut di gerbang warp.

Sementara mereka bergerak di luar kendali …

“Tambahan! Tambahan! Persekutuan Paus Putih melakukan sesuatu!”

“Paus Putih? Orang-orang dunia lain itu?”

“Ya. Orang jahat, Kim Jungtae, melakukan sesuatu di Kepulauan Puerh!”

“Apa yang dia lakukan?”

“Bukankah perang sudah berakhir?”

Orang-orang berbondong-bondong ke tempat bocah penjual koran itu berada. Bocah itu tersenyum lembut dan mengangkat keranjang uangnya.

“Siapa yang tahu… aku mendengar bahwa dunia lain telah menemukan harta karun putri duyung?”

“ Ho… Begitukah?”

“Ini adalah cuplikan dari koran kami. Kami terus berhubungan dekat dengan Paus Putih. Yah, mungkin itu karena kemampuan unik dari dunia lain? Mereka mengatakan bahwa mereka bisa mendapatkan sejumlah besar harta putri duyung dari dalam laut.”

“Harta … yang mana?”

Orang-orang bertanya kepada bocah itu dengan rasa ingin tahu tetapi bocah itu hanya menggelengkan kepalanya seolah-olah dia tidak bisa berkata apa-apa lagi.

“Silakan baca detailnya di koran!”

Mendengar kata-kata bocah itu, orang-orang mengambil koin dari saku mereka dan memasukkannya ke dalam keranjangnya untuk membeli koran.

Iron, yang melihat pemandangan ini dari jauh, tersenyum.

‘Pada akhirnya, dia masih orang yang mengambilnya.’

Selama Perang Timur, Persekutuan Paus Putih gagal mendapatkan jasa, kontribusi, dan penghargaan yang diharapkan. Namun, dengan kemauan kuat Kim Jungtae, mereka masih bisa melakukan sesuatu untuk situasi mereka.

Iron yakin bahwa mereka akan mampu bersaing dengan guild dari daerah lain hanya dengan harta yang mereka peroleh di sini. Meskipun koalisi dunia lain kuat, Paus Putih masih memiliki kemampuan untuk tumbuh hingga mereka bisa berdiri berhadapan dengan mereka. Iron yakin karena dia pernah bertemu Kim Jungtae di kehidupan sebelumnya.

“Bajingan mengerikan itu akhirnya mendapatkan harta karun itu.”

Richard Burton tersenyum pahit ketika mendengar berita itu dari jauh. Dia mengingat pelecehan yang dia alami sebelum Iron tiba. Bagaimanapun, Kim Jungtae adalah satu-satunya kontraktor divine beast saat itu. Bahkan para perwira Komando Timur memiliki ekspresi jelek ketika mereka mengingat bagaimana Kim Jungtae bertindak kembali di Komando. Pasukan Timur Laut memasuki gerbang warp satu per satu sementara Komando Timur mencoba untuk tetap tenang setelah mendengar sesuatu yang tidak menyenangkan di telinga mereka.

Richard Burton mendekati Iron, yang menunggu sampai semua orang pergi.

“Sepertinya kamu akan pergi ke Utara sekarang.”

“Mungkin… Yah, kurasa itulah yang akan terjadi.”

Besi tersenyum pahit.

Richard Burton meminta jabat tangan sebelum melepaskannya.

“Semoga keberuntungan menemanimu di medan perang.”

Iron menjabat tangannya dan mengucapkan selamat tinggal padanya sebelum memanjat gerbang warp.

“Jika situasi di Utara berkepanjangan maka kita mungkin bisa bertemu lagi.”

Iron memiringkan kepalanya mendengar kata-kata Richard Burton. Richard tersenyum dan berbicara.

“Jika Anda menerima sesuatu, Anda harus mengembalikannya. Karena Utara membantu Timur dalam perang kita, sudah waktunya bagi Timur untuk membantu mereka.”

“ Ah… ”

“Tapi aku harus membantu Selatan dan Barat terlebih dahulu. Mereka membutuhkan semacam bantuan dari angkatan laut di sana. Tetapi jika Utara masih berperang ketika pekerjaan aku di sana selesai, maka kita akan bertemu lagi.”

“Kalau begitu, aku harus berdoa agar aku tidak melihat wajah Komandan di sana.”

Richard Burton tersenyum dan mengangguk ketika melihat senyum pahit Iron.

“Aku juga berharap demikian. aku berdoa agar perang di Utara akan berakhir dengan itikad baik.”

Iron menundukkan kepalanya dengan rasa terima kasih saat dia mengucapkan selamat tinggal kepada Komandan sekali lagi. Kemudian, dia terus memanjat gerbang warp.

Tubuh besi kemudian ditutupi dengan cahaya terang saat ia dengan cepat dipindahkan dari Timur ke Timur Laut. Dengan suara gerbang lusi yang berputar dengan keras, Iron membuka matanya dan melihat ke arah Timur Laut.

Pemandangan di Komando Timur Laut, yang dia rasa sudah lama tidak dia lihat, telah berubah drastis.

Gerbang warp sekarang memiliki beberapa batu mana besar yang tertanam di atasnya yang meningkatkan stabilitas dan jarak yang bisa ditempuhnya. Bahkan perlindungan di sekitar tempat itu telah ditingkatkan berkat peningkatan tenaga kerja dan penyihir.

“Loyalitas! Kami menyambut kembalinya Letnan Kolonel Iron Carter!”

“Terima kasih.”

Iron dengan cepat pindah ke Command setelah meninggalkan ucapan terima kasih kepada prajurit yang memberi hormat padanya.

Dalam perjalanannya ke Komando, dia bisa melihat orang-orang berdengung dan menyambut kembalinya pasukan Timur Laut. Bahkan Komando menyambut kepulangan mereka. Mereka menunjukkan kecemburuan mereka tentang kontribusi besar mereka setelah mendengar tentang kontribusi yang telah diberikan oleh Tentara Timur Laut di Timur. Namun, wajah mereka masih ternoda oleh kecemasan. Alasan kecemasan mereka tidak terlalu sulit ditebak.

“Apakah situasinya benar-benar mengerikan?”

Iron bergumam pada dirinya sendiri dan memasuki Command. Seorang perwira intelijen segera berjalan ke depan seolah-olah sedang menunggu kedatangannya.

“Letnan Kolonel Iron Carter?”

“Ya.”

Perwira intelijen, berusia akhir 20-an dan juga di bawah pangkat Letnan Kolonel, langsung mendekati Iron.

“aku minta maaf untuk mengatakan ini, tetapi Anda harus bersiap-siap untuk segera pindah.”

“Ke utara?”

“Ya. Inilah informasi tentang tempat di mana Anda harus pergi. ”

Iron diam-diam membaca isi dokumen yang diserahkan petugas intelijen itu.

“Situasi di Utara … sangat mengerikan.”

Membaca informasi yang diberikan oleh petugas intelijen membuat ekspresi Iron mengeras.

Dia tidak tahu apakah dark elf menajamkan pedang mereka setelah menghilang dari Pegunungan Musim Dingin tetapi serangan mereka sangat ganas. Meskipun Leonhardt melangkah maju, karena ini adalah masalah Utara, situasinya masih belum mereda.

Ordo Ksatria elit Leonhardts juga maju. Singa Darah. Singa Baja. Singa Perak. Ketiga perintah ksatria mereka dikirim untuk berpartisipasi dalam pertempuran pertahanan Leonhardts.

Namun, gelombang monster kedua yang telah dibuat di Utara sudah mendorong penghalang dan pertahanan Utara hingga batasnya. Seluruh Utara berada dalam situasi yang mengerikan tetapi ironisnya, yang dalam situasi terburuk adalah Leonhardts.

Mungkin agak tidak masuk akal untuk mendengar bahwa Keluarga Singa menghadapi kesulitan karena mereka adalah keluarga yang berjuang untuk posisi terkuat di Kekaisaran. Tetapi mengingat wilayah Leonhardt berada tepat di samping Hutan Utara, maka situasi mereka dapat dimengerti.

Gelombang monster hanya terjadi di Timur Laut di kehidupan masa lalunya sehingga wilayah Leonhardt berfungsi sebagai pangkalan dan benteng terakhir yang mereka gunakan untuk bertahan sampai akhir. Tapi karena gelombang monster muncul di Hutan Utara, mereka akan menjadi yang pertama menerima kerusakan dan menjadi area berbahaya.

Tetapi karena mereka adalah Keluarga Singa yang bersaing untuk mendapatkan posisi terkuat di Kekaisaran, mereka masih mampu berjuang dan menghalanginya untuk melangkah lebih jauh hanya dengan tiga ordo ksatria dan ksatria elit di Tahap ke-6.

“Sepertinya situasinya benar-benar yang terburuk.”

“…Ya. Itu sebabnya pasukan utama kami dengan sabar menunggu kepulanganmu dari Timur.”

Dari apa yang dia dengar, Unit Drake harus terbang langsung sementara pasukan utama termasuk Rangers, Knights dan Magic Corps diminta untuk bergerak melalui gerbang warp. Meskipun mereka hanya sedikit, yang lain masih berharap untuk segera kembali sehingga mereka dapat mengambil sedikit nafas meskipun situasi berbahaya di Utara.

“Tapi aku tidak akan dikirim untuk bergabung dengan para Hantu?”

“Mereka sudah bergerak jauh di dalam hutan jadi sudah terlambat bagimu untuk bergabung dengan mereka sekarang. Karena itu, Komandan ingin menempatkan Letnan Kolonel Besi di salah satu front paling berbahaya segera setelah Anda kembali. Tentu saja… itu dengan premis bahwa tubuhmu sudah pulih sampai batas tertentu.”

Perwira intelijen juga sepenuhnya menyadari berapa banyak yang telah dilakukan Iron di Timur. Dari apa yang dia dengar, Iron pernah mengalami luka dalam selama perang di Timur sehingga dia tidak berniat untuk memaksanya turun ke lapangan jika kondisinya masih buruk.

“Tubuhku… belum sepenuhnya pulih. Namun, aku yakin aku sudah cukup baik untuk melakukan operasi.”

“Itu melegakan.”

Petugas intelijen itu menepuk dadanya seolah merasa lega dan beruntung dengan kata-kata Iron.

Nilai besi bukan hanya kekuatan tempurnya. Taktik, strategi, dan kemampuannya sebagai komandan juga sangat berharga. Jadi, para perwira senior ingin segera menurunkannya ke lapangan.

“Letnan Kolonel akan dikirim ke pasukan Timur Laut di wilayah Leonhardt.”

“Berapa ukurannya?”

“Ini adalah pasukan tingkat resimen … tapi itu tidak lengkap.”

Iron mengangguk seolah kata-kata perwira intelijen itu wajar. Itu aneh untuk luka dan korban untuk sepenuhnya sembuh terutama selama perang.

“Apa yang harus aku lakukan di sana?”

“Kamu akan bertanggung jawab untuk memimpin pasukan.”

Mata Iron terbelalak saat mendengar kata-kata petugas intelijen itu.

Bahkan di antara para Kolonel, hanya mereka yang makan banyak jjambap yang bisa mengambil alih komando resimen. Tidak peduli seberapa baik dia, dia masih seorang letnan kolonel di ujung rantai makanan sehingga aneh baginya untuk ditempatkan sebagai komandan resimen sementara.

Petugas intelijen segera melanjutkan kata-katanya seolah tahu apa yang ada di kepala Iron.

“Komandan resimen sementara terluka parah. Dia masih memimpin pasukan dalam keadaan terluka tetapi dia sudah dalam keadaan di mana dia harus mundur dan mengobati luka-lukanya.

“Lalu, aku akan menjadi komandan resimen sementara?”

“Betul sekali. Komandan resimen asli sudah meninggal sehingga Anda mungkin akan terus mengambil alih komando untuk sementara waktu.

Iron mengangguk berat pada kata-kata petugas intelijen.

Jika komandan resimen telah meninggal, maka aman untuk mengasumsikan bahwa wilayah Leonhardt sudah menjadi medan perang besar-besaran.

“Kamu akan berangkat segera setelah kamu siap.”

“aku mengerti.”

Petugas intelijen itu mengangguk pada Iron sebelum pergi. Besi hanya bisa menghela nafas.

Sepertinya situasi di Utara benar-benar mengerikan jika mereka bersedia menempatkannya dalam posisi seperti itu.

“Apakah kita tidak bisa mengubah sejarah?”

Iron bergumam pada dirinya sendiri saat dia berjalan menuju akomodasinya.

Dia merasa lega ketika dia memblokir dan mencegah penghancuran Timur Laut. Namun, dia tidak menyangka bahwa Utara akan diancam seperti ini.

Dia merasa agak enggan bahwa dia telah merindukan dark elf sebelumnya tetapi masih merasa lega ketika dia bisa mengirim sebagian besar monster dari Timur Laut ke Pusat.

Tapi sepertinya ini salah penilaian Iron.

“ Hoho… ”

Iron menghela nafas saat dia meletakkan medali yang dia terima di Timur di kotak penyimpanannya. Ini karena tidak seperti medali di Timur Laut yang berbentuk kalung. Itu hanya akan menjadi penghalang jika dia menyimpannya di dadanya. Kemudian, dia mengambil beberapa pakaian baru di tempat cuciannya dan menggantinya dengan seragam tempur baru. Meski mengambil pakaian ekstra di Timur, dia merasa lelah mencium aroma laut yang masih tercium dari pakaiannya. Setelah berganti pakaian, dia dengan cepat memeriksa senjatanya dan memastikan bahwa dia benar-benar siap sebelum pergi ke Utara.

Ketika dia keluar, dia melihat petugas intelijen di dekat gerbang warp. Sepertinya dia sedang menunggunya untuk menyerahkan beberapa informasi tambahan.

“Ini…”

“Ini adalah informasi tentang monster yang muncul di wilayah Leonhardt. Kebanyakan dari mereka hanyalah mutasi dari monster biasa tetapi ada beberapa monster tipe tumbuhan khusus yang muncul baru-baru ini.”

“Jadi, itu pekerjaan para peri gelap.”

“Itulah yang kami pikirkan.”

Dokumen di tangan Iron tebal. Sepertinya petugas intelijen telah mengumpulkan semua informasi yang bisa dia dapatkan dalam waktu singkat yang diberikan sehingga tidak diatur dan diringkas.

Iron tersenyum dan berterima kasih kepada petugas intelijen atas usahanya.

“Terima kasih. Ini akan sangat membantu.”

“Semoga keberuntungan menemanimu di medan perang.”

Perwira intelijen itu tersenyum pahit sambil berharap dia beruntung sebelum bergegas kembali ke Komando. Sepertinya dia keluar untuk membantu Iron meskipun ada beberapa hal mendesak yang harus dilakukan. Besi tersenyum. Dia menyimpan informasi yang dia terima dari petugas intelijen dengan aman sebelum naik ke gerbang warp sekali lagi.

Dia sudah menggunakan gerbang warp jarak jauh dua kali berturut-turut bahkan sebelum hari berakhir.

“Letnan Kolonel Iron Carter, dikonfirmasi. Kami akan membelokkan Anda langsung ke zona operasi. ”

Wizard mengkonfirmasi identitas Iron sebelum segera mengoperasikan gerbang warp.

“Letnan Kolonel Iron Carter. Zona operasi wilayah Leonhardt. Melengkung.”

Gerbang warp dimulai segera setelah kata-kata penyihir berakhir. Dan begitu saja, Iron segera dikirim ke Leonhardt.


The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

TDESETTM, 공작가 장남은 군대로 가출한다
Score 8.6
Status: Ongoing Type: Author: , Released: 2021 Native Language: Korean
Lee Junghoo meninggal dalam kecelakaan mobil. Dia menerjang setiap kesulitan di tubuh Jaiden dengan harapan dia akan selamat begitu dia menyelesaikan permainan para dewa tetapi tepat ketika keluarga terkuat Kekaisaran akan jatuh dan dibunuh oleh monster … [Tes Beta telah selesai.] Berdasarkan kata-kata ini, sepertinya dia masih memiliki kesempatan lain. 1 Hentikan penghancuran benua. 2 Bertahan hidup sampai usia 35 tahun. Dia diberi dua pencarian utama ini. Dia telah mencoba menyelesaikan yang pertama selama tes beta. Namun, dia menyadari bahwa tidak ada solusi untuk masalah ini. Jadi kali ini, dia akan memilih yang kedua. Dan langkah pertama baginya untuk mencapai ini adalah meninggalkan keluarganya yang gila ini. "Mungkin jawabannya kabur dari rumah?"

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset