Duke’s Eldest Son Chapter 107

Wilayah Leonhardt (3)

Suara menakutkan dari daging ogre yang terkoyak mengiringi setiap tebasannya.

Astaga !

Ogre itu berteriak ketika dia menatap pemuda yang mempermainkannya. Itu hanya nyaris tidak bisa mengenai pria itu dengan tongkatnya, tetapi pria itu membiarkannya bertahan selama mungkin agar dia bisa bermain dengannya. Sinar cahaya yang dikeluarkan pria itu sesekali juga lebih menyakitkan daripada menghalangi pedang pria itu dengan tinjunya. Yang lebih parah adalah pria itu terus menusuknya di tempat-tempat aneh yang membuatnya gila karena rasa sakit.

Kebanyakan orang akan memilih untuk membunuhnya segera tetapi pria itu tidak memilih untuk melakukannya. Pria itu terus saja menikam ogre di tempat yang berbeda seolah-olah dia sedang bereksperimen dan menjelajahi tempat-tempat yang paling melukai ogre.

Si ogre mengira bahwa orang-orang lemah yang menyerbunya tadi adalah orang gila, tapi pria di depannya ini adalah penjelmaan iblis.

Guwoo ! Guwooo!

Saat ini, ogre itu tidak meraung marah tetapi malah menangis karena kesakitan.

“Bru… brutal.”

“Ya.”

Pedang bajanya secara menyeluruh dan keras menusuk titik-titik penting di tubuh ogre sampai-sampai bahkan Leonhardt, yang terkenal ganas, menganggapnya kejam.

Namun, dari sudut pandang Iron, itu hanya karena dia tidak bisa lengah. Dia tidak punya niat lain. Menurunkan kewaspadaannya meskipun berada di tahap akhir Tahap 5 berarti dia mencuci lehernya untuk diserahkan kepada ogre. Itu sebabnya dia hanya berusaha menanganinya dengan aman dan sempurna. Tapi dari sudut pandang orang lain, dia terlihat seperti sedang bermain-main dengan hanya mencari-cari kelemahan ogre.

Pada akhirnya, Iron menghabisi ogre, yang menangis kesakitan karena pelecehan itu, dengan memotong lehernya. Kemudian, dia melihat sekeliling. Dia bisa melihat bahwa monster lain juga mundur. Seolah-olah mereka takut pada Besi.

” umm ”

Iron melihat sekeliling saat dia mengeluarkan suara kebingungan.

Monster-monster itu dengan rela mundur sementara para prajurit menatapnya dengan aneh. Kemudian, dia berbalik untuk melihat ogre mati yang tampak seperti kain bekas dengan seberapa keras dia menikamnya sebelumnya.

“Apakah aku terlalu berlebihan?”

Menurutnya, dia hanya menggunakan cara yang paling sempurna untuk membunuh ogre karena itu adalah monster yang dia temui setelah sekian lama.

Meskipun dia juga telah membunuh seorang ogre di kehidupan sebelumnya, dia telah menggunakan semua jenis alat dan hanya menghabisinya dengan pedangnya. Dia tidak pernah memiliki kesempatan untuk membunuh ogre dengan kekuatan murni seperti ini. Hanya kali ini. Bagaimanapun juga, para ranger dan para Hantu adalah orang yang berurusan dengan para ogre di Timur Laut jadi dia tidak memiliki kesan apapun untuk bertarung melawan mereka di kehidupan ini. Dan ini bahkan terjadi di Kastil Singa Leonhardt. Jadi, dia sedikit lebih emosional dari biasanya.

“ Ehem, ehem… ”

Semua orang menoleh untuk melihat Iron dengan aneh ketika dia kembali ke dalam kastil melalui gerbang yang rusak sambil batuk.

Sementara dia berada dalam sedikit masalah yang aneh, seorang prajurit dari Timur Laut datang berlari dari jauh.

“Loyalitas! Divisi 6 Korps Kabut, Resimen 12…”

“ Ah! Cukup. Ayo pergi dulu.”

Besi bergerak menuju gerbang utara dengan prajurit saat dia berkata begitu.

Dia bisa merasakan tatapan keturunan langsung Leonhardt padanya tapi dia mengabaikan mereka saat dia pindah ke gerbang utara.

Kemudian, dia melihat monster-monster itu mencoba menempati bagian dari dinding. Mereka juga berada dalam situasi di mana komandan mereka tidak hadir sehingga mereka menghadapi banyak kesulitan.

Saat Iron melihat ini, dia langsung memanjat tembok dan membantai monster-monster itu.

“aku Letnan Kolonel Iron Carter! aku telah dikirim dan diperintahkan oleh Komando untuk mengambil alih komando tempat ini. Mulai saat ini, aku akan mengambil alih tempat ini!”

“Ya pak!”

Semua prajurit berteriak keras dan mengangkat senjata mereka pada teriakan Iron.

“Perintah pertama yang akan aku berikan kepada Anda adalah … musnahkan musuh! Ayo lindungi gerbang utara!”

“Kami telah menerima pesanan Anda!”

Para prajurit memeras kekuatan mereka untuk memusnahkan musuh mereka atas perintah Iron.

Iron Carter, orang paling terkenal di Timur Laut atas kontribusinya, secara pribadi datang ke sini sebagai komandan mereka. Fakta itu saja telah meningkatkan moral para prajurit.

Momentum dan gelar Iron mampu meningkatkan moral para prajurit ke langit.

Hantu termuda.

Pahlawan yang melindungi Pegunungan Musim Dingin.

Pahlawan paling terkenal dari Timur Laut.

Pahlawan yang memberikan kontribusi terbesar di Timur.

Kekuatan yang dihasilkan oleh gelar-gelar ini bukanlah lelucon.

“ Waaaaaah! ”

Para prajurit memeras dan memeras kekuatan mereka hingga kering saat mereka membunuh monster.

Sementara itu, Iron juga menggunakan sorot mata dan pedangnya untuk memotong dan membunuh musuh mereka. Dia juga kadang-kadang akan melelehkan mereka yang menggunakan energi yang terkontaminasi dengan kemampuan pemurnian Phoenix.

Karena divine power-nya telah melompat dan menjadi lebih kuat, kemampuan pemurnian Phoenix juga ditingkatkan. Saat ini, dia bisa melelehkan makhluk dengan mana yang terkontaminasi seolah-olah dia telah membakar mereka sampai mati. Dia juga mampu mengeluarkan dan menggunakan suar Phoenix dan sekarang sedang dalam perjalanan untuk menjadi pemain serba bisa yang bisa menggunakan banyak kemampuan.

Astaga! Astaga! Astaga!

“Rasanya nyaman berurusan dengan bajingan yang aku kenal.”

Iron hanya mengambil kelemahan monster yang dia kenal dan menusuk mereka sampai mati. Karena dia menargetkan kelemahan mereka, dia tidak perlu menggunakan banyak usaha untuk membunuh mereka. Hanya menggunakan kekuatan yang cukup untuk mengubah serangannya menjadi pukulan fatal akan membuat mereka meledak dan berdarah sampai mati. Karena itu, pedang Iron menjadi lebih cepat dan lebih ganas.

“Cra … gila!”

“Bukankah dia seperti hantu? Hantu yang menyapu bersih monster!”

“Mungkin dia adalah pembunuh monster di kehidupan sebelumnya?”

“Tidak. Aku yakin dia adalah musuh monster di kehidupan sebelumnya.”

Para prajurit tidak bisa menahan diri untuk tidak berkomentar saat mereka menyaksikan Iron membantai para monster. Monster-monster itu sekarat dengan sendirinya setelah ditebas atau ditikam dengan pedang Iron sekali.

Bahkan sejumlah kecil ksatria dan perwira dari Komando tidak bisa tidak bergumam pada diri mereka sendiri. Mereka memiliki kekuatan sendiri sehingga mereka dapat dengan jelas merasakan betapa kuat dan hebatnya Besi saat ini.

“Raksasa.”

“Bukankah dia diremehkan dalam rumor?”

Mereka yang melihat penampilan Iron dari kejauhan merasa bahwa kemampuannya diremehkan. Meskipun dia dipuji sebagai pahlawan, desas-desus yang menyebar telah menghubungkannya dengan binatang sucinya yang jelas-jelas meremehkan kemampuannya yang lain.

Sosok Iron sekarang dengan jelas menunjukkan kepada mereka mengapa para perwira yang bertanggung jawab atas Komando Timur Laut bersedia memberinya komando resimen yang tersisa di sini.

” Hoo… Ini hampir berakhir.”

Iron melihat sekeliling saat dia berkata begitu. Ada mayat monster yang menumpuk di sekelilingnya. Penampilannya, yang berlumuran darah monster itu, terlihat sangat garang dan brutal.

“ Hah? Ups! ”

Besi bergegas menuju para prajurit setelah memastikan bahwa mereka dikumpulkan tidak terlalu jauh dari dinding.

“ Hek…hek… ”

Dia bisa melihat seorang pria bersandar berat ke dinding sambil bernapas terengah-engah. Iron mendekati pria itu dengan hati-hati setelah memastikan bahwa dia berada di peringkat yang sama dengan dirinya. Dia bisa melihat bahwa pria itu berlumuran darah.

“aku Letnan Kolonel Iron Carter.”

“Letnan… Letnan Kolonel Zulchar…”

“Kamu tidak perlu berbicara. Terima kasih atas kerja keras Anda. Anda harus segera pindah ke belakang. Dan segera setelah Anda pulih, Anda diperintahkan untuk mengambil gerbang warp dan pergi ke pasukan belakang.

Pria itu mengangguk berat setelah melihat kertas yang diambil Iron dari pakaiannya.

“Terima kasih atas kerja kerasmu.”

Setelah mengatakan itu, dia memberi hormat kepada komandan yang menderita serius mencoba memimpin pasukan di sini sambil melukai dirinya sendiri.

Kemudian, semua prajurit di dekatnya memberi hormat dan memberi hormat kepada Letnan Kolonel Zulchar.

Air mata terbentuk di mata Letnan Kolonel Zulchar setelah melihat semua orang memberi hormat. Dia berterima kasih kepada Iron sebelum jatuh kembali ke belakang.

Iron hanya berhenti memberi hormat ketika dia memastikan bahwa Letnan Kolonel tidak terlihat. Kemudian, dia mulai bekerja dengan sungguh-sungguh.

Hal pertama yang dilakukan Iron setelah secara resmi menggantikan komandan resimen adalah membagi mereka yang menderita luka serius dari mereka yang menderita luka ringan sebelum mengatur kembali pasukannya.

“Berkumpul dan bersatu, dari sini ke sini. Kami akan kurang efisien jika kami berpisah tidak perlu. Dan, kumpulkan mereka yang hanya terluka ringan sehingga kita bisa mengatur ulang.”

Mata petugas melebar saat mereka mengikuti perintah Iron. Mereka tidak tahu dari mana dia mendapatkan pengalaman sebagai komandan tetapi dia dapat dengan cepat mengatur kembali pasukan mereka. Mereka mendengar bahwa dia hanya hidup sebagai Hantu setelah melayani sebagai pemimpin pos terdepan sehingga mereka meragukan kemampuan memerintahnya. Tetapi ketika mereka melihat seberapa baik dia bisa memimpin mereka, kepercayaan mereka padanya meningkat yang membuat mereka mengikuti perintah Iron dengan sepenuh hati.

Para petugas telah makan banyak jjambap namun mereka masih berkeringat saat mereka berlarian dan membakar telapak kaki mereka untuk mengikuti perintah Besi. Tetapi bahkan setelah bekerja dengan kecepatan cahaya, mereka hanya dapat mengatur ulang pasukan mereka pada tengah malam.

Namun, pekerjaan mereka belum selesai.

“Mulai sekarang, Anda harus menuliskan ini dan membagikannya kepada para pemimpin peleton. Beri tahu mereka untuk mempelajari isinya dengan hati. ”

“Ini…”

Iron melemparkan buku pelajaran pribadinya ke petugas yang memasuki kantor komandan sementara.

“Ini adalah kelemahan monster dan cara menyerang mereka.”

“Jika itu masalahnya, maka kita sudah mengetahuinya.”

“Jadi, kenapa kamu tidak bisa bertarung dengan benar? Para prajurit masih bisa dimengerti tetapi bahkan perwira yang ditugaskan dan yang tidak ditugaskan melakukan hal yang sangat buruk. ”

Besi memberi isyarat kepada mereka untuk membaca buku. Para petugas buru-buru membaca buku-buku yang telah dilemparkan kepada mereka.

” Hah… ”

“Ini…”

Kelemahannya ditulis dengan sangat detail. Dan cara termudah untuk menargetkan kelemahan itu juga tertulis

“Kelemahan mereka tidak hanya di satu tempat. Monster masih makhluk hidup, dan sebagai makhluk hidup mereka pasti memiliki banyak kelemahan. Hanya dengan mengidentifikasi kelemahan-kelemahan itu, kita dapat merespons musuh kita secara efektif di berbagai lingkungan.”

Seperti yang dikatakan Iron, ada banyak kelemahan yang terdaftar per monster. Mereka tidak tahu bagaimana mereka harus melakukannya tetapi akan luar biasa setelah mereka menghafal semuanya.

Karakteristik setiap kelemahan bahkan ditulis secara rinci serta komentar tambahan tentang bagaimana mereka harus menggunakannya dan dalam situasi apa. Kepala petugas memandang Besi dengan hormat setelah melihat semua yang tertulis di buku.

Besi membebani pikirannya sebelum membuka mulutnya sekali lagi.

“Jika kamu bisa membiasakan diri dengan ini dan menggunakannya untuk menyerang musuh kita, peluang kamu untuk bertahan hidup akan meningkat tajam bahkan jika situasi sulit tiba-tiba terjadi. Sekarang jumlah pasukan kita semakin langka, penting bagi Anda untuk membiasakan diri dengan informasi ini.”

Para petugas mengangguk berat pada kata-kata Iron.

Pada kenyataannya, Komando harus bertahan dalam keadaan ini sampai bala bantuan datang untuk menyelamatkan mereka. Ada banyak tempat lain yang ditempatkan dalam situasi yang jauh lebih sulit daripada mereka sehingga mereka mungkin akan menjadi yang terakhir menerima dukungan. Mungkin mereka perlu bertahan lama hanya dengan sedikit pasukan yang mereka miliki sekarang.

“Pastikan kamu sudah terbiasa dengan ini sebelum pertempuran berikutnya. Karena keterbatasan waktu, Anda hanya bisa berlatih selama pertempuran yang sebenarnya.”

“Ya pak!”

“Bagus. aku berharap Anda semua akan melakukan yang lebih baik di pertempuran berikutnya. ”

Setelah Iron meninggalkan kantor komandan, para perwira buru-buru bergerak untuk membagikan buku-buku itu kepada para bintara dan para prajurit.

“ Hoo… Apakah aku baik-baik saja?”

Iron tersenyum ketika dia mengingat sosok karismatik yang dia tunjukkan bekerja dengan baik.

“ Ehem, ehem… ”

Sudut mulutnya secara tidak sadar terangkat saat dia bergerak untuk bekerja.

Melihat pasukan yang ditempatkan di sini di Benteng Kastil Singa, dia merasa bahwa dia akan menjadi lebih sibuk di masa depan. Dan harapan Iron benar-benar tepat ketika pertempuran berikutnya dimulai.

Lubang di pertahanan mulai dibuka di gerbang lain kecuali gerbang yang dijaga Timur Laut. Akibatnya, Tentara Timur Laut, yang sudah kekurangan tenaga, harus mengirim beberapa pasukan untuk mendukung.

Bang! Bang!

“Ini benar-benar pembunuhan sekali tembak!”

“ Wah … luar biasa.”

Para prajurit merasa kagum ketika mereka membunuh serigala yang bermutasi setelah hanya menusuknya di area di bawah selangkangannya.

Ketika mereka mengkonfirmasi dalam pertempuran bahwa monster, yang sulit untuk dihadapi, dapat diburu dan dibunuh dengan mudah selama mereka menusuk tempat yang benar, para prajurit membaca buku Iron dengan lebih fokus.

Judul bukunya juga agak mengejutkan.

Cara Mudah Berburu Monster》

Subtitle: Lebih mudah berburu monster daripada makan sup dingin

Judulnya terdengar seperti seseorang yang menjual obat palsu di suatu tempat tetapi setelah mereka mengkonfirmasinya dalam praktik, mereka menyadari bahwa judul itu sangat pas.

Selain itu, para prajurit, yang mempelajari semua yang ada di buku, juga dilatih oleh Iron setelah bertarung dalam pertempuran yang sebenarnya sehingga mereka juga dapat bekerja dengan sangat baik dalam pertempuran berikutnya.

Iron telah mengembangkan metode pertempuran berdasarkan serangan dalam buku. Dia juga mampu membentuk sistem pertempuran yang unik dengan menggabungkan formasi dasar, formasi yang dipelajari oleh tentara Timur Laut. Setelah sistem ditetapkan, jumlah korban yang dikumpulkan oleh Timur Laut berkurang menjadi sepersepuluh hanya dalam satu minggu.

Desas-desus bahkan mulai beredar di Benteng Kastil Singa ketika tentara Timur Laut pergi untuk mendukung satu demi satu dan bergerak seolah-olah mereka tiba-tiba berubah menjadi elit.

“Kudengar kita bisa bertahan jika kita mempelajari apa yang diajarkan oleh Letnan Kolonel Iron Carter?”

“Apakah itu benar-benar luar biasa?”

“Mereka mengatakan bahwa mereka mengingat semua kelemahan mereka sehingga peluang mereka untuk bertahan hidup meningkat beberapa kali lipat.”

Ketika desas-desus seperti ini menyebar di antara para prajurit, mereka menjadi gila untuk membeli buku pelajaran yang didistribusikan ke Tentara Timur Laut. Terlepas dari apakah mereka adalah tentara dari Utara, dari keluarga Leonhardt atau dari wilayah sekitarnya, mereka semua pergi gungho ketika mereka mencoba untuk membeli buku pelajaran.

Akibatnya, para eksekutif Leonhardt tidak punya pilihan selain khawatir.

Itu menyakiti harga diri kami, tetapi haruskah aku pergi dan membungkuk kepada seorang perwira Timur Laut dan memintanya untuk mengajari kami?

Namun, mereka juga khawatir kepala keluarga akan memotong leher mereka jika mereka melakukannya begitu dia kembali. Ketika Kaiden melihat mereka bertingkah menyedihkan, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak membuka mulutnya dengan kesal.

“Katakan padanya untuk mengajarimu! Apa masalahmu?!”

“Tapi … jika kepala keluarga mengetahui ini …”

“Aku akan bertanggung jawab.”

Kaiden berteriak marah ketika dia melihat mereka menghela nafas setelah mendengar kata-katanya.

“Bajingan Besi itu adalah pria Jaiden yang kabur dari rumah. Berhentilah mengkhawatirkan harga dirimu!”

Mata orang-orang di ruangan itu melebar karena ledakan Kaiden.

Kebetulan mereka mendiskusikan ini di daerah yang tidak terlalu jauh dari tempat para prajurit berlatih. Jadi, ada banyak mata yang menoleh padanya dari ledakannya.

Kaiden tidak bisa menahan keringat karena malu ketika dia merasakan tatapan mereka.

Saeriden, yang sedang menonton di dekatnya, bergumam pada dirinya sendiri sambil menyeringai, menganggap situasi ini lucu dan menarik.


The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

TDESETTM, 공작가 장남은 군대로 가출한다
Score 8.6
Status: Ongoing Type: Author: , Released: 2021 Native Language: Korean
Lee Junghoo meninggal dalam kecelakaan mobil. Dia menerjang setiap kesulitan di tubuh Jaiden dengan harapan dia akan selamat begitu dia menyelesaikan permainan para dewa tetapi tepat ketika keluarga terkuat Kekaisaran akan jatuh dan dibunuh oleh monster … [Tes Beta telah selesai.] Berdasarkan kata-kata ini, sepertinya dia masih memiliki kesempatan lain. 1 Hentikan penghancuran benua. 2 Bertahan hidup sampai usia 35 tahun. Dia diberi dua pencarian utama ini. Dia telah mencoba menyelesaikan yang pertama selama tes beta. Namun, dia menyadari bahwa tidak ada solusi untuk masalah ini. Jadi kali ini, dia akan memilih yang kedua. Dan langkah pertama baginya untuk mencapai ini adalah meninggalkan keluarganya yang gila ini. "Mungkin jawabannya kabur dari rumah?"

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset