Duke’s Eldest Son Chapter 110

Pertempuran Berdarah di Benteng Kastil Lion! (1)

Atas perintah Iron, artileri menembakkan semua bola meriam ke arah korps monster sementara kapal udara menjatuhkan semua bom yang tersisa di kapal. Hanya dalam sekejap, area di depan Benteng Kastil Singa telah berubah menjadi ledakan dahsyat.

Tanah terbelah dan meledak dan darah hijau berceceran di semua tempat. Pada pandangan pertama, mereka mungkin terlihat seperti telah mencapai beberapa hasil yang bagus. Tapi, ekspresi Iron bahkan tidak berkurang sedikit pun, bahkan semakin mengeras. Bahkan para prajurit tidak bersorak lagi.

“Korps monster …”

Iron bergumam ketika dia melihat penampilan dan aura yang sama sekali berbeda dari korps monster dari sebelumnya ketika serigala yang mengerikan menyerang.

Meskipun pengeboman dan peluru meriam terus-menerus jatuh ke arah mereka, monster yang digosok terus maju. Tentu saja, ada banyak monster yang mati karena ledakan itu, tetapi dibandingkan dengan bom yang mereka keluarkan, kerusakan yang mereka tangani cukup menyedihkan.

“Lakukan… Jangan berhenti menembak!”

“Mereka akan segera mencapai jangkauan senjata! Tetap waspada!”

Para perwira mulai meneriaki tentara mereka segera setelah korps monster mulai bergerak maju lagi setelah berhenti sejenak dari meriam dan bom baptisan neraka.

Untungnya, pasukan yang menjaga gerbang lain tiba satu demi satu. Yang pertama tiba adalah pasukan di bawah komando wakil komandan Silver Lions, Silverstein. Mereka kemudian diikuti oleh pasukan di bawah Kaiden dan pasukan di bawah Komandan Resimen Zukov.

Karena musuh telah berkumpul di satu tempat, itu hanya tepat bagi mereka untuk mengumpulkan semua pasukan yang mereka bisa. Jadi mereka semua berkumpul di sini di gerbang utara. Pasukan yang berkumpul di tempat ini dan menetap mulai menembakkan ribuan peluru ajaib ke korps monster yang memasuki jarak tembak mereka.

Bang, bang, bang, bang, bang!

Ribuan peluru ajaib terus menghujani dan menargetkan para orc yang memimpin kawanan monster. Namun, alih-alih berhenti, para Orc hanya menutupi wajah mereka dengan tangan dan terus berlari seperti orang gila. Meskipun peluru ajaib menempel di kulit mereka, tidak mungkin peluru ini membunuh mereka berkat buff yang mereka terima sebelumnya..

– Uwoooo!

Tiba-tiba, salah satu Orc mengangkat bendera merah di langit.

Begitu bendera dikibarkan, energi merah mulai mengalir ke semua orc. Dengan energi merah yang meluap di tubuh mereka, moral dan semangat juang para Orc mulai meningkat. Teriakan komandan orc juga untuk sementara meningkatkan kekuatan semua orc.

“Aku sangat lelah dengan bajingan ini …”

Sebuah kutukan tanpa sadar keluar dari mulut Iron ketika dia melihat keterampilan komandan orc, sesuatu yang telah dia alami berkali-kali di kehidupan sebelumnya.

“Bersiaplah untuk pertempuran!”

Tepat ketika Iron meneriakkan perintahnya agar anak buahnya bisa bersiap untuk berhadapan dan menyapa para bajingan yang ingin memanjat tembok ini, Zukov memanggil Iron.

“Letnan Kolonel Besi.”

“Ya.”

“Menurutku itu aneh.”

“Apa maksudmu?”

Iron memiringkan kepalanya ke arahnya saat Zukov dengan hati-hati menatap korps monster itu.

“Aku tidak bisa melihat goblin.”

Mata Iron melebar mendengar kata-kata Zukov. Dia mengira mereka bersembunyi di antara monster-monster besar tapi sepertinya tidak. Pasukan goblin benar-benar tidak terlihat. Hanya ada satu alasan mengapa para goblin tidak dapat dilihat meskipun telah memastikan dengan mata kepala sendiri bahwa sihir dukun goblin telah diaktifkan.

“Pasukan khusus?”

“aku kira demikian.”

“Dari semua waktu, mengapa sekarang …”

Zukov berbicara dengan tegas setelah melihat ekspresi bingung di wajah Iron.

“Mereka kemungkinan besar mengincar gerbang timur.”

Iron merenungkan sejenak kata-kata Zukov sebelum menganggukkan kepalanya.

Ada kemungkinan besar bahwa beberapa dari mereka telah bergabung dengan korps monster dan pergi untuk pengintaian saat mereka sibuk membom monster tanpa henti. Dan begitu mereka mengumpulkan informasi yang cukup tentang benteng, mereka akan menyadari bahwa area paling rentan di Benteng Lion Castle adalah gerbang timur tempat pasukan teritorial berkumpul.

“Aku hanya akan membawa beberapa Tentara Utara dan pasukan teritorial bersamaku.”

“Kamu harus mengambil para ksatria.”

Iron menyuruh Zukov untuk mengambil para ksatria.

Para goblin dikenal karena serangan diam-diam mereka sehingga akan sulit bagi prajurit yang tidak berpengalaman untuk menghadapi mereka. Di sisi lain, para ksatria akan mampu menyapu bersih para goblin dengan kekuatan mereka yang luar biasa.

“Akan sulit untuk bertahan di sini tanpa para ksatria.”

Zukov melihat beberapa prajurit dari pasukan teritorial dan Tentara Utara yang ditempatkan di dekat tembok.

“Mengambil mereka yang sudah menetap hanya akan menyebabkan kebingungan.”

“…Apakah itu akan baik-baik saja?”

“aku adalah orang yang berpartisipasi dalam banyak pertempuran. Tolong percaya padaku sekali ini saja.”

Iron tersenyum pahit ketika Zukov tersenyum dan mengatakan itu padanya.

“Aku akan mengirimimu dukungan segera setelah semuanya menjadi lebih baik di sini.”

Zukov mengangguk pahit pada kata-kata Iron. Iron dan Zukov keduanya adalah komandan yang berpengalaman dan mereka tahu betul bahwa situasinya tidak akan membaik.

“Ayo sarapan.”

“Aku tidak akan terlambat.”

Iron dan Zukov berjabat tangan saat mereka mengucapkan selamat tinggal satu sama lain. Ini mungkin perpisahan terakhir mereka sehingga yang mereka lakukan hanyalah saling memandang dengan senyum pahit sebelum bergerak mendesak sekali lagi. Zukov bergerak untuk menghentikan pasukan khusus goblin sementara Iron melakukan yang terbaik untuk melawan dan mempertahankan gerbang utara.

Ada unit orc yang selamat dari pembaptisan bom dan peluru meriam dan mencapai bagian bawah dinding dan mulai memanjat. Beberapa Orc berlevel tinggi dari unit mereka mulai melompat tinggi untuk membanting kapak mereka ke dinding. Mereka menggunakan kapak sebagai pijakan untuk membantu mereka memanjat tembok lebih jauh. Ksatria itu mulai bergerak segera setelah para Orc berlevel tinggi mulai memanjat. Hanya dengan satu pukulan sederhana dari pedang para ksatria, para prajurit orc yang mencoba memanjat tembok itu jatuh satu per satu.

Jika seseorang melihat ini, mereka mungkin mendapat kesan bahwa tentara berada dalam situasi yang baik. Namun, malam masih panjang dan perang baru saja dimulai. Monster akan terus menyerang benteng sampai matahari terbit ke langit. Persis seperti itu, pertempuran sengit dan berdarah dimulai di gerbang utara Benteng Singa.

Iron mencabut pedangnya sendiri dan tidak memerintahkan orang lain ketika dia melihat serigala-serigala mengerikan yang masih hidup mulai memanjat dinding sementara para troll dan para ogre bergabung dalam serangan para Orc.

Sementara pertempuran sengit dimulai di gerbang utara, pasukan tentara Utara dan pasukan teritorial sekutu yang dipimpin oleh Zukov dapat tiba di gerbang timur setelah bergerak dengan tergesa-gesa.

“Kita tidak terlambat. Tenang dan bersiaplah untuk serangan goblin!”

Dengan penjabat kapten Zukov yang memberikan perintah, pasukan Angkatan Darat Utara dan pasukan teritorial sekutu mulai bergerak sekaligus.

Zukov juga mengumpulkan para penjaga yang melindungi jalan-jalan Benteng Kastil Singa dan berkeliaran di sekitar jalan-jalan di dekat gerbang timur untuk menanam bom di seluruh dinding dan beberapa bangunan sambil memberikan senjata kepada para prajurit untuk persiapan perang di gerbang timur. Mereka juga memasang beberapa jebakan di gerbang timur untuk menyambut serangan goblin. Ini untuk memastikan bahwa bajingan pintar ini akan bingung jika mereka menemukan celah dan menerobos benteng.

Zukov telah lama bertugas di Angkatan Darat Utara dan sudah muak dan lelah melihat dan mengalami kebiasaan monster-monster ini. Meskipun dia tidak terlalu berbakat dalam ilmu pedang dan tidak begitu inovatif jika dibandingkan dengan Iron, pengalaman yang dia dapatkan tidak kemana-mana.

Dia mungkin bukan bakat yang luar biasa jika dibandingkan dengan perwira lain tetapi dia masih orang yang naik pangkat menjadi Kolonel setelah mengalami banyak perang. Tentu saja, dia gagal naik ke pangkat umum dan gagal mendapatkan bintang itu karena kurangnya kemampuannya, tetapi meskipun dia telah terjebak di pangkat kolonel, usia dan pengalamannya yang lama dalam memimpin telah mencapai tingkat yang tidak bisa dia capai. dengan mudah dilawan oleh kelicikan goblin.

“Para goblin!”

“Tundukkan kepalamu dan pastikan untuk menembak mereka!”

“Ya pak!”

Pasukan Tentara Utara dan pasukan teritorial sekutu mulai menembaki goblin dari dinding atas perintah Zukov.

Mendering!

Peluru ajaib menghujani pasukan goblin. Namun, para goblin tidak hanya memblokir peluru, mereka juga menembakkan jarum racun mereka dengan kekuatan yang telah ditingkatkan dengan sihir. Jarum terbang pada jarak yang luar biasa dan menabrak dinding mengubahnya menjadi warna gelap.

Ting! Ting!

Dengan suara jarum goblin terbang di atas, beberapa prajurit yang tidak berpengalaman, yang mengangkat kepala mereka, terkena jarum beracun mereka. Namun, Zukov dengan terampil memblokir beberapa dan dengan cepat memerintahkan anak buahnya.

“Jangan memperhatikan prajurit yang telah diserang oleh jarum racun! Fokus pada pertempuran!”

Itu adalah perintah tanpa hati. Namun, mereka berada di tengah pertempuran dan mereka tidak punya waktu untuk memperhatikan kesejahteraan setiap prajurit. Beberapa prajurit diam-diam mengirim prajurit yang diserang oleh serangan mirip pembunuh goblin ke petugas medis ke bawah tembok sementara pasukan yang tersisa fokus menangani goblin.

Gereja !

“Dorong bajingan yang datang ke dinding. Jangan pernah berpikir untuk membunuh mereka. Fokus saja untuk menjatuhkan mereka!”

Zukov meneriakkan perintahnya dengan keras sebagai tanggapan atas tindakan para goblin.

Tapi para goblin adalah monster. Tidak peduli seberapa kecil mereka, masih hampir tidak mungkin bagi para prajurit pasukan teritorial sekutu untuk menangani pergerakan para goblin yang telah diperkuat oleh sihir dan sihir.

“Jangan menyerah!”

Zukov menyemangati prajuritnya dengan suara yang sangat keras yang tidak seperti biasanya untuk orang seusianya. Namun, masih sulit bagi mereka untuk sepenuhnya mengatasi perbedaan jumlah hanya dengan kekuatan mereka.

Pada akhirnya, para goblin mampu menembus pertahanan mereka di benteng dan memasuki Benteng Kastil Singa satu per satu.

Apa yang ingin dilakukan para goblin adalah menciptakan kekacauan di dalam benteng untuk mengalihkan perhatian kekuatan utama yang berurusan dengan korps monster di gerbang utara. Zukov tahu apa yang ingin mereka lakukan dan dia tidak berniat membiarkan mereka menimbulkan kekacauan di Benteng Kastil Singa.

Bang! Bang!

– Kiyeeeeek!

Lusinan goblin berhamburan dari ledakan tiba-tiba salah satu bangunan di dekat dinding. Namun, karena mereka diperkuat dan telah menerima buff, mereka yang berada sedikit lebih jauh dari jangkauan ledakan masih tetap hidup. Saat itulah para penjaga keluar dan membunuh mereka. Para goblin menjadi bingung ketika jebakan yang sudah dipasang sebelumnya dan penjaga tersembunyi tiba-tiba muncul dan menyerang mereka di dalam benteng.

“Apakah kamu pikir aku tidak tahu tentang gerakan dangkalmu ?!”

Kemarahan Zukov meledak saat dia mengambil pedang itu sendiri dan membunuh para goblin. Memotong goblin dengan pedang yang diperkuat mana membuktikan bahwa meskipun usianya sudah tua, dia masih aktif dan kuat.

Namun, masih sulit bagi Zukov dan jumlah pasukan Utara yang sedikit untuk sepenuhnya merespon dan menghentikan jarum beracun yang terbang dari segala arah serta keterampilan serba yang ditunjukkan oleh para goblin.

“Apakah di sini aku akan mati?”

Zukov bergumam pada dirinya sendiri saat dia melihat segerombolan goblin.

Karena mereka dikenal karena kepintaran dan kelicikan mereka, mereka hanya mengungkapkan kekuatan utama mereka setelah Zukov mengungkapkan semua kartu tersembunyinya.

Juara goblin dan penyihir goblin.

Mereka memanjat tembok bersama para prajurit goblin dan menatap Zukov dengan arogan. Zukov tidak bisa menahan amarahnya sekali lagi ketika dia melihat penghinaan di tatapan mereka.

“Datang! Aku akan menghentikanmu bahkan jika aku mati di sini!”

Para goblin bergegas ke Zukov setelah mendengar ledakannya. Sejumlah kecil pasukan Angkatan Darat Utara juga segera menempel padanya dan bertempur dalam pertempuran terakhir dalam hidup mereka hanya untuk memastikan bahwa mereka dapat menghentikan para goblin.

Tapi dengan goblin champion dan goblin sorcerer, kekuatan goblin menjadi lebih kuat.

Bahkan jika Zukov dan para prajurit sama kuatnya, masih sulit bagi mereka untuk menang melawan mereka dalam situasi kacau ini. Pada akhirnya, pasukan di gerbang timur mati satu per satu di bawah serangan goblin dan mereka perlahan mulai runtuh.

“ Ugh! Kamu bajingan … kamu tidak bisa pergi!”

Zukov, orang dengan level tertinggi dalam ilmu pedang, meledak marah sekali lagi dan menahan goblin sampai akhir.

Sebagian besar tentara yang ditempatkan di gerbang timur tewas atau terluka parah. Bahkan gerbangnya sudah setengah terbuka. Dalam situasi itu, satu-satunya yang mencegah majunya para goblin adalah Zukov dan para penjaga yang ditempatkan di dalam benteng kastil.

Juara goblin memandang Zukov, yang berdiri diam tanpa menyerah meskipun para perwira dan tentara di sekitarnya jatuh satu per satu, kelelahan saat dia mencoba menghabisinya dengan menggorok lehernya.

Kemudian, pada saat itu, selusin ksatria tiba di gerbang timur di bawah perintah Besi.

“Komandan Resimen Zukov! Apakah kamu baik-baik saja …!”

Salah satu ksatria buru-buru memotong goblin saat dia mendekati Komandan Resimen Zukov. Dia bergegas ke depan untuk memeriksa Zukov, yang berlumuran darah dan memar, tetapi dia tidak bisa menahan diri untuk berhenti.

Di sana, dia melihat seorang veteran pemberani dengan mata terbuka, memelototi para goblin yang dia hentikan sampai akhir.


The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

TDESETTM, 공작가 장남은 군대로 가출한다
Score 8.6
Status: Ongoing Type: Author: , Released: 2021 Native Language: Korean
Lee Junghoo meninggal dalam kecelakaan mobil. Dia menerjang setiap kesulitan di tubuh Jaiden dengan harapan dia akan selamat begitu dia menyelesaikan permainan para dewa tetapi tepat ketika keluarga terkuat Kekaisaran akan jatuh dan dibunuh oleh monster … [Tes Beta telah selesai.] Berdasarkan kata-kata ini, sepertinya dia masih memiliki kesempatan lain. 1 Hentikan penghancuran benua. 2 Bertahan hidup sampai usia 35 tahun. Dia diberi dua pencarian utama ini. Dia telah mencoba menyelesaikan yang pertama selama tes beta. Namun, dia menyadari bahwa tidak ada solusi untuk masalah ini. Jadi kali ini, dia akan memilih yang kedua. Dan langkah pertama baginya untuk mencapai ini adalah meninggalkan keluarganya yang gila ini. "Mungkin jawabannya kabur dari rumah?"

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset