Duke’s Eldest Son Chapter 111

Pertempuran Berdarah di Benteng Kastil Lion! (2)

Sementara pertempuran berdarah sedang berlangsung di gerbang timur, Iron juga berjuang keras dan menebas monster. Meskipun semua elit yang ditempatkan di Benteng Lion Castle berkumpul di gerbang utara, situasinya masih tetap mengerikan. Ada ratusan ogre yang hanya bisa dihadapi oleh pria setingkat ksatria. Selain itu, monster seperti troll, serigala dan orc yang mengerikan, monster yang sulit dihadapi juga merajalela. Namun, tidak ada orang yang hadir di gerbang utara yang menyerah. Mereka semua terus berjuang keras.

“Jangan menyerah!”

“Lindungi temboknya!”

“Jangan biarkan mereka masuk!”

Para petugas meneriaki para prajurit dan menyemangati mereka.

Mereka merasa bangga dengan prajurit mereka yang masih bertahan meski hanya nyaris tak mampu menghadapi gelombang monster yang terus menyerbu ke dinding. Namun jika hal-hal berlanjut seperti ini, mereka pasti tidak akan bisa bertahan lebih lama lagi. Mereka yakin bahwa hanya masalah waktu sebelum mereka membiarkan mereka melewati gerbang.

Mereka melihat monster penyihir dan raja yang sedang menonton monster menyerang dinding dari kejauhan. Jika mereka tidak bisa menghadapinya, maka mereka tidak akan memiliki harapan dalam pertempuran ini.

Sayang!

Para ksatria yang tersebar di seluruh area berkumpul menuju Iron begitu mereka mendengar peluitnya.

Ini adalah peluit unik dari Keluarga Singa yang memanggil para ksatria Benteng Kastil Singa. Semua ksatria dari Benteng Kastil Singa akan berkumpul di sekitar orang yang memanggil begitu mereka mendengar suara ini.

Para ksatria menebas monster di jalan mereka saat mereka bergerak dan berkumpul di sekitar Besi. Kelompok ini juga termasuk keturunan langsung dan wakil komandan Silver Lions, Silverstein.

“Jika kita terus pada tingkat ini, kita tidak akan memiliki solusi.”

Iron berbicara terus terang begitu mereka berkumpul.

“Apa yang ingin kamu lakukan?”

“Kurasa kita perlu bertaruh.”

Iron memandang para bangsawan tidak terlalu jauh saat dia menjawab pertanyaan Silverstein.

Mereka adalah penyebab utama penguatan monster dan tidak akan ada harapan yang terlihat bagi mereka dalam perang ini kecuali mereka melenyapkan mereka.

“Kamu harus pergi ke sana. Tuan-tuan… Aku akan menerobos monster-monster itu agar kau bisa menusuk mereka.”

Semua orang memiringkan kepala mereka pada kata-kata Iron.

“Kartu terakhir yang tidak mereka sadari. aku pikir sudah waktunya bagi aku untuk mengangkatnya.”

“Kartu apa yang kamu bicarakan?”

Iron sedikit meningkatkan divine powernya ketika Silverstein bertanya padanya.

Silverstein, yang menyadari apa yang dia bicarakan, mengangguk mengerti. Dia telah mendengar tentang binatang suci Iron sebelumnya dan hanya menyadari bahwa mereka belum keluar dalam pertempuran ini.

“Kamu harus siap menghadapi kematian.”

“aku sudah mempersiapkan diri untuk itu bahkan sebelum perang ini dimulai.”

Para ksatria juga mengangguk tegas ketika Silverstein melihat mereka.

“Aku akan memasukkan keturunan langsung. Apakah itu akan baik-baik saja?”

“Singa tidak takut mati.”

Kaiden menggeram pada Iron saat dia menjawab. Si kembar juga menganggukkan kepala mereka saat mereka meningkatkan momentum mereka. Alih-alih takut, keturunan langsung terlihat bersemangat. Sepertinya mereka menyukai operasi baru ini dimana mereka bisa melompat-lompat dan bermain dengan bebas.

“Terdengar menyenangkan. Medan perang di mana kamu bisa mati … ”

Saeriden tampaknya sangat bersemangat untuk pertempuran, yang dapat menyebabkan kematian mereka secara nyata, yang sudah dekat.

Besi menghela nafas pelan. Sepertinya dia sangat lelah dengan ekspresi psikopat ini.

“Aku akan mempercayai Ksatria Singa.”

“Ya. Tolong percaya pada kami.”

Semua ksatria menjawab Besi dengan kepala tertunduk.

Iron mengangguk ringan sebelum mengarahkan jarinya ke para bangsawan.

“Buat jalan untuk para ksatria!”

Para perwira, yang terlibat dalam pertempuran sengit, berteriak dan memberi perintah sendiri begitu mereka mendengar Iron.

“Fokuskan tembakanmu ke tengah!”

“Buat jalan untuk para ksatria!”

Para prajurit mengarahkan senjata mereka di satu area pada perintah dan mulai membuat jalan bagi para ksatria. Pertempuran di gerbang utara menjadi lebih sengit saat para perwira mengambil posisi kosong para ksatria.

Ratusan ksatria dari Benteng Lion Castle semuanya berkumpul di depan gerbang utara, mereka berbaris berdampingan dan berkumpul di bawah komando Silverstein. Silverstein, wakil komandan Singa Perak dan seorang ksatria di Tahap 6, memimpin dengan tujuan untuk menembus monster sekaligus untuk pergi ke tempat para raja monster berada.

Iron memandang mereka sebelum memberikan perintahnya.

“Buka gerbangnya!”

Kreaaaak!

Begitu Iron memberi perintah, gerbang utara yang tertutup rapat mulai terbuka sedikit demi sedikit.

Melihat gerbang yang tertutup rapat terbuka, unit orc mencoba menekan celah. Namun, Silverstein membunuh mereka dengan ayunan ringan pedangnya sementara para ksatria bergerak dan mengikutinya saat mereka meningkatkan mana mereka.

Memotong! Memotong!

Kepala para Orc jatuh satu per satu saat para ksatria mulai keluar dari gerbang. Namun, terlepas dari kemudahan dalam menangani monster-monster ini, mereka masih akan kelelahan dan akhirnya jatuh jika serbuan korps monster yang tak henti-hentinya tidak dihentikan.

Kemudian, Iron dengan tenang berbicara sambil menatap mereka dari atas benteng.

“Teman-teman, aku tahu ini agak sulit, tetapi Anda harus keluar sebentar.”

Cahaya meledak saat teman-temannya muncul di langit. Seolah-olah mereka ingin menjawab permintaan Iron dengan tindakan alih-alih kata-kata. Sayangnya, Thunderbird tidak akan bisa keluar karena mengerahkan terlalu banyak kekuatan selama perang di timur, tapi Phoenix, Two Moons dan Baepsae semuanya keluar satu demi satu dengan divine power mereka menyebar ke mana-mana.

Tentu saja, mereka tidak tampak besar seperti di Timur. Lagipula, itu akan menghabiskan banyak divine power dan Iron masih belum mencapai level dimana mereka bisa keluar seperti itu tanpa bantuan apapun. Tapi dengan peningkatan divine power Iron, dia masih bisa memanggil Phoenix dan Two Moons dengan ukuran setengah dari ukuran mereka di Timur.

– Ppiiii!

– Astaga!

Kedua binatang suci mengeluarkan kekuatan mereka dan membuka jalan bagi para ksatria.

Dua Bulan mengeluarkan sinar cahaya dari matanya yang besar. Bahkan jika monster itu diperkuat dan digosok, mereka masih menghilang tanpa jejak segera setelah cahaya melewati mereka. Sementara Phoenix berteriak dan mengeluarkan semburan api yang membakar semua yang dilaluinya, berhasil menciptakan jalan bagi para ksatria.

Monster mencoba untuk bergegas ke depan untuk menghadapi para ksatria tetapi hanya sedikit yang bisa melewati api Phoenix. Dan mereka yang datang dapat dengan mudah ditangani oleh para ksatria. Moral para ksatria meningkat berkat kekuatan dan kinerja luar biasa dari dua binatang suci itu.

Namun, binatang suci Iron tidak hanya Dua Bulan dan Phoenix.

Tweet , tweet, tweet! Menciak! Menciak!

Lagu Baepsae terdengar keras di telinga para prajurit yang kesulitan mengisi tempat-tempat yang telah dikosongkan oleh para ksatria.

Situasi mulai berbalik setelah kekuatan penyembuhan dan vitalitas menyebar dan merembes ke seluruh tubuh para prajurit dan perwira. Cedera dan kelelahan mereka mulai pulih saat lampu hijau menutupi tubuh mereka dan kekuatan penyembuhan dan vitalitas mulai meluap dari tubuh mereka. Mereka bahkan merasa bisa membunuh monster sendirian sekarang. Faktanya, para prajurit yang telah membangkitkan mana mereka bahkan menunjukkan kekuatan yang lebih besar dari biasanya berkat sejumlah kecil mana mereka yang diperkuat. Bagaimanapun, vitalitas Baepsae tidak hanya terbatas pada tubuh, tetapi juga dapat mempengaruhi mana.

“Ini…”

“Binatang suci Pahlawan yang terlihat di Timur?”

Para petugas melihat ke tempat kejadian dengan kaget setelah mereka mengalami perubahan mendadak dalam suasana pertempuran ini. Mereka tidak bisa menahan diri untuk tidak keluar setelah melihat pertempuran di mana mereka dapat didorong kembali kapan saja telah berbalik hanya dengan munculnya binatang suci.

Namun, mereka tidak keluar terlalu lama. Karena monster-monster itu tiba-tiba kebingungan pada kemunculan para dewa, mereka mengambil kesempatan ini untuk menyerang sekali lagi.

“ Uwoooo! ”

Dengan teriakan orc lord sebagai katalis, pasukan orc meraung serempak. Raungan itu secara efektif meningkatkan semangat para monster yang mereda. Sementara itu, para serigala yang mengerikan mulai bergerak saat mereka membawa para Orc dan menghindari para ksatria untuk berlari ke depan dinding.

“Tutup gerbangnya!”

Salah satu petugas yang menjaga gerbang buru-buru memerintahkan penutupan gerbang tetapi mereka semua jelas bahwa monster akan mencapai mereka sebelum gerbang benar-benar ditutup. Dan seperti yang ditakuti petugas, salah satu serigala yang mengerikan melompat jauh dan meluncur ke dalam sebelum gerbang bisa ditutup.

Gedebuk!

– Grrrrrr…

Serigala mengerikan menggunakan tubuhnya untuk menghentikan gerbang agar tidak menutup sepenuhnya yang memungkinkan orc lain dan serigala mengerikan masuk melalui celah.

“I… Ini!”

Perwira itu buru-buru berusaha mengumpulkan para prajurit dan mengambil posisi meskipun kekacauan menimpa mereka. Namun, mereka tidak tahu apakah mereka bisa menghentikan monster ini sama sekali.

Pada saat itu, kepala orc terkemuka tiba-tiba jatuh saat Iron melompat turun dari benteng dan berdiri di depan celah sempit di antara gerbang. Di sana, dia berdiri dengan kokoh saat dia berbicara dengan keras.

“Aku akan melindungi tempat ini jadi blokir dinding dengan semua yang kamu punya.”

Petugas yang bertugas melindungi gerbang menganggukkan kepalanya dan membawa para prajurit ke atas tembok setelah mendengar kata-kata Iron. Semua prajurit, kecuali yang menutup gerbang, memanjat untuk membantu pasukan di atas tembok. Ada beberapa yang pergi dan bersembunyi di balik tembok untuk berjaga-jaga jika terjadi sesuatu..

– Grrrrrr…

Serigala yang mengerikan merasa bahwa Besi agak tidak biasa sehingga mereka melayang tepat di luar gerbang dan menatapnya dengan waspada. Namun, para Orc terus bergegas maju saat mereka meraung dengan liar. Ciri khas ras yang tergila-gila pada pertempuran, para Orc dengan liar bergegas maju dan menerobos gerbang bahkan setelah mengetahui bahwa Besi jauh lebih kuat dari mereka.

“Satu turun.”

Krrrrrr …

Besi menusuk leher orc sebelum mengiris ke atas dan memenggal kepalanya. Orc yang kepalanya terpenggal jatuh ke lantai dengan bunyi gedebuk. Kemudian, yang lain meraung dan bergegas ke Iron.

“Dua turun!”

Dia sengaja berteriak dan menghitung setiap kali dia membunuh salah satu dari mereka. Monster-monster itu tersentak pada momentumnya tetapi itu hanya untuk sesaat. Salah satu ogre bergegas maju dan dengan paksa menyeret gerbang untuk membuka lebih lebar. Karena itu, lebih banyak monster yang bisa berbondong-bondong menuju Iron.

“Tiga puluh tiga! Tiga puluh empat!”

Besi menebas lebih dari tiga puluh monster dalam sekejap.

Tubuhnya berlumuran darah hijau saat matanya memancarkan tatapan tajam yang dipenuhi dengan niat membunuh. Dia hanya menggunakan gerakan paling dasar tetapi dia mampu menebas lawannya dengan kecepatan yang lebih cepat dan lebih stabil daripada siapa pun. Dengan wasiat besi yang tidak bisa dipecahkan yang terkandung dalam mana-nya, dia menahan pukulan sembarangan dari ogre, dia membunuh para orc gila pertempuran, dan menebas serigala-serigala mengerikan yang mengincar celah di antara gerbang.

“Selama aku berdiri di sini, Anda tidak akan pernah melampaui saya! Anda tidak akan pernah mengambil langkah menjauh dari tempat ini!

Monster mulai goyah karena auman Iron.

Dia berdiri kokoh di depan celah di antara gerbang, tidak pernah membiarkan satu pun masuk. Jelas hanya ada satu manusia yang berdiri di sana. Tapi kemunculan satu orang ini di depan gerbang ini bahkan membuat para orc gila pertempuran berhenti dan ragu-ragu untuk sementara waktu.

Tepat ketika monster itu goyah pada momentum seperti dinding Iron, monster muncul dengan momentum yang bisa menyaingi Iron sendiri.

Krr ! aku tidak tahu bahwa masih ada seseorang yang luar biasa yang tersisa di sini. Chwik!

Orc yang mengenakan baju besi kokoh berdiri di depan Besi memancarkan qi pertempuran yang kuat.

“Juara Orc …”

Pertempuran qi orc begitu besar sehingga bahkan memancarkan cahaya merah di sekitar tubuhnya.

Orc hanya bisa mencapai level prajurit orc setelah mereka mencapai Tahap ke-4 atau lebih tinggi. Dan orang yang memimpin prajurit orc ini, makhluk terkuat di antara mereka diberi gelar juara orc.

Juara orc secara pribadi muncul untuk membunuh Iron, yang merusak moral korps monster dengan momentumnya yang luar biasa.

“ Hoho… ”

Iron menghela nafas panjang pada momentum kuat yang ditunjukkan oleh juara orc.

Jika itu dia di kehidupan sebelumnya, maka dia akan mundur tanpa ragu-ragu. Tapi itu tidak terjadi sekarang.

‘Aku bisa melakukan itu.’

Bajingan yang harus dihadapi Silverstein dari Silver Lions tiba-tiba muncul di depannya. Tapi dia sangat percaya bahwa dia bisa membunuhnya sekarang.

“Ayo.”

Chwik ! Bagus.

Dia tidak tahu apakah juara orc menyukai rohnya atau hanya pamer dengan hidungnya yang terangkat tinggi di udara tetapi juara orc mengayunkan kapak besarnya dan bergegas menuju Iron dengan ganas.


The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

TDESETTM, 공작가 장남은 군대로 가출한다
Score 8.6
Status: Ongoing Type: Author: , Released: 2021 Native Language: Korean
Lee Junghoo meninggal dalam kecelakaan mobil. Dia menerjang setiap kesulitan di tubuh Jaiden dengan harapan dia akan selamat begitu dia menyelesaikan permainan para dewa tetapi tepat ketika keluarga terkuat Kekaisaran akan jatuh dan dibunuh oleh monster … [Tes Beta telah selesai.] Berdasarkan kata-kata ini, sepertinya dia masih memiliki kesempatan lain. 1 Hentikan penghancuran benua. 2 Bertahan hidup sampai usia 35 tahun. Dia diberi dua pencarian utama ini. Dia telah mencoba menyelesaikan yang pertama selama tes beta. Namun, dia menyadari bahwa tidak ada solusi untuk masalah ini. Jadi kali ini, dia akan memilih yang kedua. Dan langkah pertama baginya untuk mencapai ini adalah meninggalkan keluarganya yang gila ini. "Mungkin jawabannya kabur dari rumah?"

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset