Duke’s Eldest Son Chapter 113

Menuju Garis Depan! (1)

Semua orang keluar menerima perawatan setelah pertempuran di Benteng Lion Castle berakhir.

Pertempuran itu begitu sengit sehingga tidak ada prajurit yang bebas dari cedera. Karena itu, tidak hanya bangsal medis yang dipenuhi sampai penuh, bahkan pusat medis sementara yang dibangun di luar benteng penuh sesak sampai-sampai ada tentara yang dirawat di tanah di luar bangsal.

Namun, menerima perawatan berarti situasi mereka lebih baik sekarang. Untungnya, mereka bisa disembuhkan bahkan jika anggota tubuh mereka dipotong selama ada pendeta dan ramuan. Melakukan upaya berjam-jam saja bisa membuat mereka sembuh bahkan jika tulang mereka hancur. Ini adalah perbedaan terbesar antara dunia ini dan zaman modern. Karena kemampuan konyol dari kekuatan suci dan ramuan para pendeta, sebagian besar luka, apakah itu parah atau tidak, dapat disembuhkan selama orang tersebut masih bernafas.

Namun, tidak peduli di mana pun, tidak mungkin untuk menghidupkan kembali orang mati.

“…Re…gi…ment…komandan…”

Perwira Angkatan Darat Utara tidak bisa menahan diri untuk tidak berbicara dengan suara putus asa ketika mereka melihat Komandan Resimen Zukov, yang telah mati melawan para goblin.

Walaupun posisi komandan resimen tetap setingkat kolonel dan tidak mendapatkan promosi apapun karena keterbatasan dan keterbatasan kemampuannya, dia tetap seorang veteran di mata Angkatan Darat Utara dan merupakan salah satu orang yang mereka hormati seperti dirinya. jenderal mereka sendiri.

Bahkan, dia adalah orang yang menolak pensiun meski ditawari posisi jenderal jika dia keluar dari ketentaraan. Yang ingin dia lakukan hanyalah menggunakan keinginannya untuk bertarung dan tetap aktif. Beberapa orang akan mengatakan bahwa dia melakukan ini untuk menghalangi jalan juniornya tetapi tidak seorang prajurit pun dari Angkatan Darat Utara akan mengatakan ini.

Mengapa seseorang yang dipersenjatai dengan pengalaman puluhan tahun tetap aktif di Angkatan Darat Utara yang busuk dan sekarat ini?

Mereka sudah bersyukur bahwa dia tetap aktif meskipun semua perwira lain berencana untuk pensiun. Bagaimanapun, semua orang ingin menjalani kehidupan yang nyaman menjelang akhir rentang hidup mereka. Tapi Kolonel Zukov bukan orang seperti ini.

“ Keuheup! Komandan Resimen! ”

“Kamu tidak bisa pergi seperti ini!”

“Komandan Resimen!”

Pasukan elit dari Angkatan Darat Utara yang selamat dari pertempuran menangis ketika mereka melihat ekspresi yang tersisa di wajah Komandan Resimen Zukov setelah kematiannya.

Dari perwira hingga prajurit, semua pasukan yang berasal dari Angkatan Darat Utara yang dikerahkan di gerbang timur telah tewas. Hanya sejumlah kecil tentara dari pasukan teritorial dan penjaga yang selamat dari pertempuran yang mengerikan itu.

Ini menunjukkan betapa Tentara Utara telah berjuang mati-matian untuk memblokir front ini. Mungkin juga berkat upaya putus asa mereka bahwa para prajurit pasukan teritorial dan penjaga berjuang keras sampai akhir dan mencegah para goblin membawa kebingungan ke Benteng Kastil Singa.

“Tentara Utara lebih berani dari siapa pun. Benteng Kastil Singa tidak akan pernah melupakan pengorbanan mulia yang telah dilakukan oleh para prajurit Tentara Utara. ”

Silverstein, sebagai perwakilan, menghibur para prajurit Angkatan Darat Utara. Namun, tidak ada pasukan dari Angkatan Darat Utara yang berterima kasih atas kata-kata penghiburannya. Yang bisa mereka lakukan hanyalah menatap kosong ke peti mati yang berisi mayat rekan-rekan mereka saat mereka berduka atas pengorbanan yang dilakukan oleh Zukov dan anak buahnya.

Hal yang sama juga terjadi di pihak Tentara Timur Laut. Banyak pasukan dari Tentara Timur Laut telah tewas selama pertempuran terakhir. Bahkan komandan resimen mereka, Letnan Kolonel Iron Carter, terluka parah dan masih tidak sadarkan diri.

Faktanya, ordo ksatria, mereka yang telah menyerah pada kematian mereka, memiliki tingkat kelangsungan hidup tertinggi di antara kelompok-kelompok yang bertempur selama pertempuran itu. Bagaimanapun, semua keturunan langsung serta Silverstein selamat dari pertempuran.

Inilah alasan mengapa semua prajurit Benteng Kastil Singa merasa kasihan pada pasukan Utara dan Timur Laut. Mereka juga mengungkapkan rasa terima kasih yang terdalam kepada orang-orang ini yang telah mempertaruhkan nyawa mereka untuk membantu mereka melindungi wilayah ini meskipun tanahnya tidak berada di bawah yurisdiksi mereka.

[Pahlawan Benteng Kastil Singa! ]

Itu adalah judul yang singkat. Namun, judul artikel surat kabar ini menyentuh hati semua orang yang berjuang mati-matian untuk melindungi Utara.

Deskripsi rinci dari ‘Benteng Singa Benteng’ Pertempuran Berdarah’ memenuhi halaman surat kabar.

[Tentara Utara bertempur dengan gagah berani dan terampil sampai nafas terakhir mereka dan mempertahankan gerbang timur.

Tentara Timur Laut mempertahankan gerbang utara sampai akhir bahkan dalam pertempuran yang dianggap sebagai pertempuran tanpa harapan.

Ksatria Benteng Benteng Singa bergegas dengan berani meskipun mengetahui bahwa mereka bergegas menuju kematian mereka.

Semua pasukan tetap di benteng dan berjuang mati-matian dan akhirnya berhasil mempertahankan benteng.

Pertempuran Berdarah Benteng Singa, melalui upaya putus asa semua orang, secara ajaib dimenangkan. ]

Orang-orang sangat antusias ketika melihat lukisan-lukisan yang dicat hitam putih, yang didasarkan pada rekaman magis pertempuran, yang menangkap adegan putus asa selama pertempuran di Benteng Lion Castle. Ada juga kesaksian-kesaksian singkat yang diberikan oleh para penyintas yang dimuat di koran tersebut yang membuat mereka semakin terharu dan antusias.

Pada saat garis depan secara bertahap didorong mundur, rilis berita tentang kontribusi konyol yang telah dilakukan semua orang di Benteng Lion Castle memberikan dorongan moral semua orang yang bertempur di seluruh wilayah Utara.

Dan ada satu lagi!

Nama Iron Carter terukir dalam di benak semua orang, ketika pahlawan ini, pahlawan yang melindungi Timur Laut, sekali lagi membela Utara. Mereka telah mendengar namanya dan kontribusinya di Timur dari waktu ke waktu melalui surat kabar tetapi mereka tidak terlalu memperhatikannya karena situasi yang mendesak di sini di Utara. Namun, dia telah membuat namanya dikenal sekali lagi dengan membuat kontribusi konyol di sini di Utara.

Hanya dalam beberapa hari, berita tentang Pertempuran Berdarah Benteng Singa, yang telah menyebar dalam sekejap di Utara, sudah menyebar ke seluruh Kekaisaran.

Sementara semua orang senang dengan berita tentang Benteng Kastil Singa, Iron, yang pingsan sebelumnya, sekarang telah sadar kembali.

“ Dapur! ”

“Re … Komandan Resimen!”

Prajurit medis segera berlari keluar untuk memanggil dokter dan pendeta segera setelah Iron sadar. Setelah beberapa saat, dokter medis datang dengan beberapa petugas.

Iron memandang mereka dan berkata …

“Pertempuran?”

Para petugas itu tersenyum ketika mereka mendengar suara serak Iron bertanya kepada mereka tentang situasinya.

“Ini sudah berakhir. Korps monster telah mundur. ”

Iron merasa lega ketika mendengar kata-kata petugas itu. Kemudian, dia melanjutkan untuk bertanya tentang peristiwa yang terjadi setelah dia pingsan. Dia juga mendengar tentang hal-hal yang terjadi di area lain di Benteng Lion Castle, sesuatu yang tidak bisa dia perhatikan karena dia sibuk melindungi gerbang utara.

“Jadi, Kolonel Zukov telah meninggalkan kita?”

Besi tampak pahit.

“Apakah Kolonel dikirim ke Komando Utara?”

“Tidak. Jenazahnya masih ada di sini di Benteng Benteng Singa. Tampaknya orang-orang dari Kastil Singa akan mengadakan upacara pemakaman sederhana untuk mereka sebelum mengirim mereka ke Komando untuk prosedur formal. ”

Iron mengerutkan kening mendengar kata-kata petugas saat dia mencoba bangkit dari tempat duduknya.

“Kamu belum bisa bangun!”

Iron tidak bisa tidak memeriksa kondisinya ketika dokter medis ketakutan dan mencegahnya bergerak.

“Tapi aku sudah bisa bergerak…”

“Belum lama sejak kamu mendapatkan kembali kesadaranmu. Anda masih sangat tidak stabil. ”

“aku akan pergi dan melihat para prajurit. Setelah itu, aku akan kembali dan mengikuti instruksi Anda. ”

Para petugas membungkuk dengan tenang ketika mereka mendengar kata-kata Iron. Dokter medis itu terdiam beberapa saat sebelum menganggukkan kepalanya pelan.

Setelah mendapat izin dari dokter medis, Iron, dengan bantuan para perwira, menuju ke tempat di mana mayat tentara Tentara Utara dan Timur Laut diabadikan. Ada begitu banyak peti mati yang diatur di alun-alun Benteng Kastil Singa sehingga sulit untuk melihat semuanya hanya dalam satu pandangan. Butuh beberapa saat, tetapi dia akhirnya melihat peti mati yang didekorasi dengan kasar di tengah semua peti mati. Itu adalah peti mati tempat Kolonel Zukov dibaringkan.

Iron memandangi peti mati Kolonel Zukov dalam diam. Kemudian, dia melihat peti mati para prajurit Tentara Utara dan Timur Laut sebelum diam-diam meletakkan buket bunga di depan batu peringatan sementara yang ditempatkan di alun-alun.

“… Semuanya, terima kasih atas kerja keras kalian.”

Iron menundukkan kepalanya dan berdoa untuk ketenangan para prajurit.

Dia telah mengalami ini berkali-kali dalam kehidupan masa lalunya dan telah melihat kematian rekan-rekannya di kehidupan sekarang. Tetapi untuk beberapa alasan, dia merasa lebih tertekan ketika dia melihat peti mati para prajurit hari ini.

Kurangnya pasukan dan perbekalan telah menempatkan mereka pada posisi yang sangat tidak menguntungkan. Tetapi semua orang telah bekerja sama untuk melindungi kastil bahkan jika mereka berada dalam situasi di mana mereka mungkin akan musnah. Namun, mereka berada dalam situasi yang sulit dipercaya di mana beberapa telah meninggal dan beberapa tetap hidup.

Di atas segalanya, hati Iron sangat berat pada kenyataan bahwa pasukan Tentara Utara dan Timur Laut yang selamat dari pertempuran berdarah Benteng Singa hanya kurang dari setengahnya. Dia tidak punya pilihan selain merasakan beban berat di hatinya karena dia selamat dalam situasi di mana dia mungkin salah satu dari orang-orang yang berbaring di peti mati ini di sini sekarang.

“Waktu setelah setiap pertempuran selalu yang paling sulit.”

Iron tersenyum pahit ketika dia kembali ke bangsalnya dengan bantuan para petugas. Semua orang di Benteng Kastil Singa yang melihat pemandangan ini, memandang batu peringatan itu dengan berat hati. Bahkan mereka yang bersorak untuk akhir pertempuran juga membayar upeti mereka kepada orang mati dengan ekspresi berat di wajah mereka.

Setelah semua orang mengucapkan terima kasih dan membayar upeti kepada orang mati, kapal udara dari Komando Utara dan Timur Laut akhirnya terbang. Mereka juga membawa pasukan yang masih hidup kembali ke Komando masing-masing setelah mereka membawa dan memindahkan peti mati mereka.

Iron juga termasuk dalam daftar orang yang terluka parah yang harus dipindahkan kembali ke Komando, tetapi dia menolak. Sebagai gantinya, dia pergi ke Benteng Kastil Singa dan berbicara dengan para eksekutif.

“Jika kamu meninggalkan hal-hal seperti ini, korps monster akan berkumpul lagi. Sebelum mereka bisa melakukan itu, kita harus memusnahkan monster terlebih dahulu.”

Iron berbicara dengan alasan tetapi sayangnya, pasukan Benteng Kastil Singa tidak mampu lagi melanjutkan pertempuran ini. Alangkah baiknya jika dia bisa mengumpulkan pasukan pasukan teritorial dan melatih mereka lagi tetapi itu juga agak sulit. Ini karena garis depan sudah mulai merekrut sejumlah besar pasukan untuk mengisi kekosongan yang tersisa di barisan mereka. Saat ini, hanya pasukan setingkat batalion yang dikirim oleh Komando Utara dan Komando Timur Laut yang menjaga Benteng Lion Castle.

Iron juga sangat menyadari fakta ini tetapi jika mereka membiarkan hal-hal apa adanya, korps monster akan dibuat sekali lagi. Jadi, dia sangat tidak sabar. Bahkan jika itu sulit sekarang, mereka harus bergerak. Namun, tidak mungkin bagi mereka untuk mengerti hanya dengan kata-katanya saja.

‘Apakah Kolonel Zukov setuju jika dia masih di sini?’

Kolonel Zukov yang berpengalaman kemungkinan besar akan mengerti apa yang dia katakan. Zukov akan mengambil risiko dan bergerak tetapi sayangnya, komandan batalion yang baru telah memilih stabilitas daripada mengambil risiko.

Itu juga sulit untuk memaksa mereka karena mereka memiliki peringkat yang sama dan dia secara teknis memiliki lebih banyak pengalaman daripada dirinya sendiri. Dia mungkin bisa menekan mereka jika dia mengungkapkan bahwa dia adalah putra tertua dari Keluarga Singa tetapi sepertinya para eksekutif sudah selesai mendukungnya. Ini karena mereka juga percaya bahwa pemulihan dari kerusakan ekstrem ini lebih diutamakan daripada yang lain.

Sebenarnya, pikiran mereka tidak salah.

Tapi bagaimana jika korps monster diciptakan lagi dan menyerang mereka?

Sejujurnya, mereka berpikir bahwa aneh baginya untuk memikirkan hal seperti ini. Lagipula, monster juga telah menerima kerusakan serius pada barisan mereka dan tidak umum monster ini ditelan oleh korps monster lainnya. Jadi, semua orang berpikir bahwa dia hanya berpikir terlalu jauh ke kiri lapangan.

Namun, berdasarkan pengalaman Iron dalam berurusan dengan korps monster berkali-kali di kehidupan masa lalunya, monster akan bersatu sekali lagi dan pergi ke selatan. Karena mereka melakukannya saat itu, maka jelas bahwa mereka juga tidak akan melakukan sesuatu yang jauh berbeda sekarang.

Tetapi Iron tidak punya pilihan selain menyerah untuk membujuk mereka karena dia tidak bisa menunjukkan kepada mereka bukti yang cukup untuk membuktikan klaimnya. Pada akhirnya, yang bisa dilakukan Iron hanyalah meninggalkan Benteng Kastil Singa dengan pahit dan pergi ke unit komunikasi.

“ Hoo… Tolong beri tahu mereka bahwa aku akan pergi ke garis depan.”

Prajurit komunikasi menatapnya dengan heran ketika dia menyerahkan surat yang berisi surat wasiatnya.

“Apakah kamu akan ke garis depan dalam keadaanmu saat ini?”

Iron mengangguk ringan pada prajurit itu.

Jika ini adalah kenyataan dan sesuatu yang sama sekali berbeda dengan apa yang aku pikirkan ketika aku masih muda…

Jika dia hanya berpikir untuk kembali ke zaman modern, maka dia tidak akan pernah membuat keputusan ini. Namun, tubuhnya saat ini telah menyatu dengan tubuh aslinya. Jadi, inilah dirinya yang sebenarnya. Jika itu masalahnya, maka dia harus melakukan semua yang dia bisa. Selain itu, mengetahui fakta bahwa hasil dari apa pun yang terjadi di sini akan mempengaruhi situasi dunia modernnya, dia berpikir bahwa dia harus mencoba yang terbaik. Itulah mengapa dia tidak pernah bermaksud untuk melihat Utara jatuh ke dalam kekacauan sekali lagi dan dirusak oleh monster, seperti yang terjadi di kehidupan sebelumnya.

“Kita harus memenangkan pertempuran di garis depan.”

Iron berpikir demikian dan melakukan yang terbaik untuk menyembuhkan dan memulihkan diri. Mungkin karena ramuan itu dituangkan ke seluruh tubuhnya sehingga sebagian besar luka trauma yang dia terima sedang dalam perjalanan untuk sembuh total. Satu-satunya yang tersisa adalah luka internalnya. Tapi dengan kemampuan Baepsae, itu akan sembuh dengan cepat. Jadi, Iron mengabdikan dirinya untuk menyembuhkan dan memulihkan kondisi fisiknya sambil menunggu hari ketika dia akan ditempatkan di garis depan.

Dan akhirnya, seorang petugas dari garis depan datang untuk menemukannya.


The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

TDESETTM, 공작가 장남은 군대로 가출한다
Score 8.6
Status: Ongoing Type: Author: , Released: 2021 Native Language: Korean
Lee Junghoo meninggal dalam kecelakaan mobil. Dia menerjang setiap kesulitan di tubuh Jaiden dengan harapan dia akan selamat begitu dia menyelesaikan permainan para dewa tetapi tepat ketika keluarga terkuat Kekaisaran akan jatuh dan dibunuh oleh monster … [Tes Beta telah selesai.] Berdasarkan kata-kata ini, sepertinya dia masih memiliki kesempatan lain. 1 Hentikan penghancuran benua. 2 Bertahan hidup sampai usia 35 tahun. Dia diberi dua pencarian utama ini. Dia telah mencoba menyelesaikan yang pertama selama tes beta. Namun, dia menyadari bahwa tidak ada solusi untuk masalah ini. Jadi kali ini, dia akan memilih yang kedua. Dan langkah pertama baginya untuk mencapai ini adalah meninggalkan keluarganya yang gila ini. "Mungkin jawabannya kabur dari rumah?"

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset