Duke’s Eldest Son Chapter 114

Menuju Garis Depan! (2)

Ketuk, ketuk.

Pintu terbuka setelah ketukan dan seorang wanita masuk ke dalam ruangan.

“ Hah? Anda…”

Iron menatap wajah yang dikenalnya dengan terkejut.

“Lama tidak bertemu.”

“Betul sekali. Sudah lama.”

Ariel Favrice tersenyum ketika dia masuk. Dia telah mendengar tentang dia berkelahi di sana-sini melalui berita, tetapi ini adalah pertama kalinya dalam waktu yang lama mereka bertemu lagi.

“Kamu memainkan peran besar dalam pertempuran lagi.”

“aku hanya berjuang untuk bertahan hidup.”

Iron menjawab pujian Ariel dengan ekspresi malu-malu di wajahnya.

Tapi Ariel sepertinya tidak percaya sama sekali. Meskipun dia baru tiba menjelang akhir, dia tahu betapa besar kontribusi Iron setelah melihat dan menerima hasil dari Pertempuran Berdarah Benteng Singa. Bagaimanapun, dia telah bertahan sampai akhir dan memimpin pasukan menuju kemenangan.

Mendengarkan desas-desus saja akan memberikan satu inti dari kontribusi besar Iron. Dia merasa sedikit iri mengetahui bahwa orang-orang di Benteng Kastil Singa tidak menghormati Besi tanpa alasan sama sekali. Melihat Iron, yang seumuran dengannya, memberikan kontribusi besar dan prestasi luar biasa beberapa kali berturut-turut membuatnya iri. Meskipun Ariel beberapa langkah di depan bintang-bintang baru Kekaisaran lainnya, dia masih merasa terintimidasi setiap kali dia mendengar tentang perbuatan Iron.

Namun, setelah melihat apa yang terjadi dalam pertempuran berdarah Kastil Singa, dia merasakan jauh di dalam tulangnya bahwa usahanya benar-benar kurang. Dia bahkan tidak peduli untuk mengetahui proses yang dia lalui untuk mendapatkan kontribusi besar itu dan terus maju dan menjadi iri dengan hasilnya.

“Tapi … apakah kamu melamar untuk pergi ke garis depan dengan kondisi tubuhmu?”

“ Ehm… ”

Ariel menatap Besi yang diplester dengan perban di sekujur tubuhnya.

Tidak peduli seberapa efektif ramuan itu, itu tidak akan bisa menempel dan memperbaiki tulang yang patah dalam waktu singkat. Selain itu, luka yang disebabkan oleh mana akan membutuhkan banyak waktu untuk sembuh. Bahkan perlu dijahit sebelum mengoleskan salep dan perban di atasnya. Meskipun Iron pulih dengan sangat cepat berkat kemampuan Baepsae, dia masih membutuhkan lebih banyak waktu untuk pulih sepenuhnya.

“Aku bisa bergerak.”

Iron tersenyum pahit ketika dia berkata begitu. Ariel hanya bisa menghela nafas.

“Pergi ke garis depan dalam kondisi itu terlalu banyak.”

Ariel menatap lurus ke mata Iron saat dia berkata begitu.

“Kamu … Kamu tidak tahu bagaimana rasanya di garis depan, kan?”

Iron mengangguk ringan pada jawaban Ariel.

“Selalu ada pertempuran yang terjadi dan seseorang meninggal setiap hari. Pemula bahkan akan dibawa keluar untuk mengisi kekosongan mereka yang telah meninggal.”

“……”

Senyum pahit Iron tetap di wajahnya saat dia mendengarkan suara kosong Ariel.

Dia telah mengalami pertempuran yang tak terhitung jumlahnya di kehidupan sebelumnya sehingga dia tahu betul apa yang dirasakan Ariel saat ini. Dia masih bisa mengingat hasil pahit saat pasukan yang tak terhitung jumlahnya tewas selama pertempuran di kehidupan sebelumnya.

“Lebih banyak orang sekarat daripada yang bisa Anda bayangkan.”

Iron menghela nafas mendengar kata-kata Ariel.

“Makanya aku harus pergi.”

Ariel menggigit bibirnya mendengar kata-kata Iron.

“Alasan mengapa aku menjadi pemimpin tim … apakah Anda penasaran?”

Iron tetap diam sambil menatap Ariel.

Dia bisa menebak alasannya dengan sangat baik tetapi dia tutup mulut dan menunggunya untuk mengatakannya sendiri.

“Pemimpin tim … sudah mati. Bahkan para senior sudah mati. Jadi… aku tidak punya pilihan selain melakukannya. Itu karena aku yang terkuat di grup kami.”

Ariel menangis saat dia berbicara.

Kekuatannya hampir mencapai Tahap 5 dan harus dianggap tinggi di seluruh ordo. Namun, masih ada beberapa ksatria di atasnya. Tapi Ariel adalah pemimpin tim? Itu berarti lebih dari setengah orang di atasnya sudah mati.

Bahkan ketika melakukan banyak operasi untuk menghadapi gelombang monster di Timur Laut, banyak ksatria ini tidak mati. Namun, perang dengan dark elf berbeda. Dark elf telah mempersiapkan operasi yang teliti dengan baik setelah menderita kekalahan di Pegunungan Musim Dingin dan Timur Laut. Karena itu, kerusakan yang dimiliki Tentara Utara dan Timur Laut telah meningkat menjadi tingkat bencana.

Salah satu bukti dari peristiwa malapetaka ini adalah apa yang terjadi pada ordo ksatria milik Ariel.

“Sulit juga di sana.”

Besi terasa pahit saat dia berbicara.

Situasi di Benteng Kastil Singa cukup sulit. Namun, situasi di garis depan mungkin yang terburuk jika mereka mengirim bala bantuan terlambat meskipun mengetahui bahwa situasi di garis depan kedua sangat mengerikan.

Iron menghibur Ariel yang menangis dengan diam sebelum bertanya apa yang dia lakukan di sini.

“Dari apa yang kamu katakan, garis depan sedang sibuk. Jadi, apakah Anda punya cukup waktu untuk mengunjungi aku di sini?”

Dia berhenti menangis setelah mendengar pertanyaan Iron sebelum berbicara pelan.

“Aku datang ke sini untuk membawamu ke sana.”

“Anda?”

“Ya.”

Besi memiringkan kepalanya. Dia tidak mengerti apa yang Ariel coba katakan.

“Tapi kamu bukan dari pasukan biasa, kamu dari ordo ksatria?”

Ariel menghela nafas pelan mendengar kata-kata Iron.

“Betul sekali. Anda akan pindah dengan aku untuk sementara waktu. ”

“ Hoo… Ada apa ini, tiba-tiba…”

Besi bingung. Dia tidak mengharapkan hal seperti ini terjadi.

Menjadi bagian dari ordo ksatria bukan hanya soal memiliki keterampilan. Ordo ksatria adalah unit yang menunjukkan kekuatan kuat ketika mereka masuk ke formasi mereka, formasi yang telah mereka latih dan kerjakan bersama untuk waktu yang lama. Selain itu, mereka juga harus menekan lawan mereka sambil mencocokkan aliran mana antara satu sama lain. Bahkan jika Besi ditempatkan di urutan ksatria, dia hanya akan menonjol seperti jempol yang sakit.

“Apa yang sedang Anda coba lakukan?”

“Apa?”

“Kamu tahu betul apa artinya bagi orang luar untuk tiba-tiba bergabung dalam ordo ksatria.”

Ariel menghela nafas mendengar pertanyaan Iron.

“ Hoo… Sebenarnya, aku datang ke sini untuk menghentikanmu.”

“Kau di sini untuk menghentikanku?”

“Ya.”

“Alasanmu?”

“Jika kamu pergi ke garis depan seperti ini, kamu pasti akan dikirim ke area paling berbahaya.”

Ariel memandangi tubuh Iron yang babak belur saat dia mengucapkan kata-kata itu.

Bahkan dengan tubuhnya yang hampir tertutup perban, dia masih gatal untuk pergi ke garis depan di mana dia akan ditugaskan ke area yang paling berbahaya.

“ Hoo… Jelaskan secara detail.”

Iron segera menyadari bahwa sesuatu telah terjadi di garis depan sehingga dia meminta penjelasan rinci dari Ariel.

Ariel ragu-ragu. Tapi Iron terus menatapnya saat dia mendesaknya untuk berbicara. Pada akhirnya, yang bisa dia lakukan hanyalah membuka mulutnya dan menjelaskan dengan susah payah.

Penjelasannya sederhana.

1 Dengan semakin seriusnya situasi di garis depan, kesenjangan kekuatan dan kekuatan pasukan militer semakin melebar.

2 Satu kelompok ingin membawa masuk siapa saja yang masih bisa bergerak sementara kelompok lain bersikeras bahwa yang terluka tidak bisa dibawa masuk. Konflik meningkat antara kedua kelompok ini.

Situasi sampai saat ini masih bisa dimengerti.

Saat ini, bahkan orang-orang yang terluka parah bisa bertarung selama mereka memberi mereka pertolongan pertama dan ramuan yang cukup. Selain itu, akan lebih membantu untuk membawa orang-orang berpengalaman ini daripada pemula yang tidak tahu apa-apa. Dengan situasi yang mereka hadapi, membawa masuk orang yang tidak berguna hanya akan membuang waktu komandan dengan mengirim mereka kembali dan mengembalikan mereka ke pasukan belakang.

Masalah datang setelahnya.

3 Saat perang semakin intensif, pasukan di garis depan mulai terisolasi satu per satu.

Pasukan harus dikumpulkan untuk menyelamatkan unit-unit yang terisolasi ini. Tapi masalahnya adalah tidak mungkin mereka bisa menarik beberapa pasukan dari garis depan. Itu hanya alami. Lagi pula, mereka bahkan sudah berjuang untuk mempertahankan garis depan. Karena itu, mereka ingin mendatangkan beberapa pasukan dari unit belakang atau bahkan prajurit yang masih dalam pelatihan untuk membangun unit khusus untuk tugas ini.

Dan di tengah konfrontasi tajam antara kelompok yang ingin segera mengirim tentara yang terluka kembali untuk menjadi bagian dari pasukan pendukung dan kelompok yang tidak setuju, datanglah surat bahwa Iron secara sukarela pergi ke garis depan.

Kelompok radikal yang ingin membawa yang terluka, unit belakang dan peserta pelatihan vs. kelompok konservatif yang ingin setidaknya melindungi kebajikan mereka. Kedua kelompok ini bertarung lebih sengit saat datangnya surat yang berbicara tentang dukungan Iron ke garis depan.

Ketika kelompok radikal mengatakan bahwa Iron yang terluka setidaknya masih bisa mengambil alih komando, beberapa orang menyarankan bahwa mungkin untuk memberinya misi sebagai komandan untuk memimpin pasukan khusus yang dapat menyelamatkan sekutu mereka yang terisolasi. Dan tentu saja, itu adalah kekuatan yang sebagian besar terdiri dari yang terluka dan pemula. Membuat unit seperti ini akan bagus jika berhasil tetapi tidak akan terlalu membebani pasukan militer jika tidak berhasil.

Akan lebih baik jika mereka bisa menyelamatkan para veteran yang membantu menjaga garis depan. Dan karena mereka mengatakan bahwa itu hanya unit uji, kelompok konservatif tidak dapat menemukan kesalahan untuk menentangnya. Bagaimanapun, unit uji hanya akan menerima dan melakukan misi ringan.

“Tentu saja mereka tidak hanya akan meminta Anda melakukannya tanpa imbalan apa pun. aku pikir mereka akan mendengarkan apa yang Anda inginkan.”

“Apa yang aku inginkan?”

“Benar. Seperti yang kamu katakan di Benteng Kastil Singa.”

“Jangan bilang padaku…”

“Ya. Penaklukan monster. ”

Iron memiringkan kepalanya mendengar kata-kata Ariel.

“Apa maksudmu?”

Besi bingung. Dari apa yang dia dengar, tugas utamanya adalah mendukung pasukan yang terisolasi.

“Monster telah mengisolasi pasukan kita. Mereka menguji kemampuanmu dan pasukanmu yang diorganisir sementara dengan membuatmu menyelamatkan mereka.”

“Jadi, jika berhasil di sana, mereka akan dikirim ke daerah yang lebih berbahaya?”

“Betul sekali. Mereka secara bertahap akan diberikan misi berbahaya sehingga mereka bisa mendapatkan pengalaman dan pada akhirnya, para komandan akan membuat mereka melakukan misi dengan mengirim mereka ke garis depan.

Iron menghela nafas mendengar kata-kata Ariel.

“Jadi, kenapa tepatnya aku?”

Besi menatapnya tidak percaya.

Tidak peduli seberapa aktif dia di lapangan, dia masih hanya salah satu perwira muda yang hanya memiliki beberapa tahun pengalaman di bawah ikat pinggang mereka. Jika mereka mempertimbangkan seluruh wilayah Utara, ada beberapa orang yang melampaui dia dalam hal keterampilan. Dan bahkan jika mereka menganggap keahliannya sebagai seorang komandan, dia hanya menunjukkan bagaimana dia memimpin pasukan selama pertempuran berdarah Benteng Singa.

Inilah alasan mengapa dia tidak bisa memahami keputusan mereka

“Mereka mengawasimu.”

“Dalam pemeriksaan?”

Dia berpikir dalam hati… ‘Mengapa mereka harus menempatkan aku sebagai komandan jika mereka ingin mengawasi saya?’ tapi segera menyadari mengapa.

Satu-satunya pertempuran yang dia menangkan sebagai komandan adalah pertempuran berdarah di Benteng Kastil Singa. Tetapi sebagai putra sulung Leonhardt, mereka menilai bahwa kemungkinan besar dia akan gagal jika mereka mempercayakannya untuk memimpin misi ini.

“Kenapa mereka akan menahanku?”

“Ya. Itu karena identitasmu baru-baru ini terungkap.”

Iron memiringkan kepalanya setelah mendengar kata-kata Ariel.

“Kamu adalah pemula yang didukung oleh Timur Laut. Terlebih lagi, kamu adalah putra sulung Leonhardt.”

“Jangan bilang padaku…”

Alis Besi berkerut.

“Itu pasti sangat memberatkan bagi Tentara Utara. Ada juga banyak pembicaraan di Tentara Timur Laut. Mereka mengatakan bahwa begitu Anda menjadi wakil kepala keluarga Leonhardt, Anda akan menggunakan kekuatan Anda di Timur Laut dan merusak independensi mereka.”

“ Ha… Banteng apa…”

Iron hanya nyaris tidak bisa menahan diri untuk tidak mengutuk dengan keras.

“Unit itu dibuat karena kaum konservatif ingin menjagamu tetap terkendali dan setuju dengan rencana kaum radikal.”

“Sialan gila. Jadi, ada orang seperti itu di Timur Laut, ya?”

Sejauh yang Iron tahu, tidak ada orang seperti itu di Komando.

Komandan korps Vanguard, Mountain, dan Fog serta para pemimpin divisi Iron Wall, Ranger dan Knight.

Komandan Jenderal.

Hantu.

Dan para perwira elit.

Semua orang ini jauh dari perselisihan politik.

Ariel menjawab sambil menghela nafas setelah mendengar kata-kata Iron.

“Orang-orang dari logistik dan Komandan Unit Belakang.”

“ Ah… ”

“Sebagian besar orang di sana sangat terhubung dengan penguasa Utara dan bangsawan dari Pusat. Gubernur Kabupaten pasti juga banyak berbicara tentang Anda di Angkatan Darat Utara. ”

Besi tertawa terbahak-bahak. Dia tercengang dengan tindakan kecil mereka.

“ Ha! Aku tidak percaya mereka bermain politik saat kita berada dalam situasi ini…”

Ariel tampak pahit mendengar kata-katanya.

“Jadi, siapa yang menjadi bagian dari pasukan itu? Apakah perintah ksatriamu adalah satu-satunya bagian dari itu?”

“Tidak. Ordo Ksatria ke-4 yang aku pimpin, Tim Ranger ke-5, dua kompi yang terdiri dari orang-orang berpengalaman, dan satu Unit Artileri. Menurut saya?”

“Pasukan jauh lebih baik dari yang aku kira?”

Iron menatap Ariel dengan heran. Tapi yang bisa dia lakukan hanyalah tersenyum pahit sambil terus berbicara.

“Pertama-tama, tim Ordo Ksatria ke-4 yang aku pimpin sebagian besar terdiri dari pendatang baru. Semua senior dikirim ke tim ke-3 dan ke-2. Hal yang sama mungkin berlaku untuk para ranger. Dan dua kompi yang terdiri dari orang-orang berpengalaman kemungkinan besar terdiri dari tentara yang terluka sementara unit artileri terdiri dari pemula yang baru saja lolos dari pelatihan. Mereka adalah unit artileri jadi luka mereka tidak sebesar itu…”

Iron menatap Ariel dengan tidak masuk akal.

“Apa yang mereka ingin aku lakukan dengan pasukan ini?”

Ariel mengangkat bahu pada pertanyaan Iron.


The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

TDESETTM, 공작가 장남은 군대로 가출한다
Score 8.6
Status: Ongoing Type: Author: , Released: 2021 Native Language: Korean
Lee Junghoo meninggal dalam kecelakaan mobil. Dia menerjang setiap kesulitan di tubuh Jaiden dengan harapan dia akan selamat begitu dia menyelesaikan permainan para dewa tetapi tepat ketika keluarga terkuat Kekaisaran akan jatuh dan dibunuh oleh monster … [Tes Beta telah selesai.] Berdasarkan kata-kata ini, sepertinya dia masih memiliki kesempatan lain. 1 Hentikan penghancuran benua. 2 Bertahan hidup sampai usia 35 tahun. Dia diberi dua pencarian utama ini. Dia telah mencoba menyelesaikan yang pertama selama tes beta. Namun, dia menyadari bahwa tidak ada solusi untuk masalah ini. Jadi kali ini, dia akan memilih yang kedua. Dan langkah pertama baginya untuk mencapai ini adalah meninggalkan keluarganya yang gila ini. "Mungkin jawabannya kabur dari rumah?"

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset