Duke’s Eldest Son Chapter 116

Pasukan Tidak Teratur (1)

Setelah meninggalkan Benteng Lion Castle melalui gerbang warp, Iron dibawa ke garis depan. Dia bisa segera melihat pertempuran yang terjadi di depannya begitu dia tiba. Pertempuran itu begitu sengit sehingga bahkan ada satu yang terjadi di dekat gerbang warp sementara.

‘aku merasa seperti kembali ke kehidupan aku sebelumnya.’

Para prajurit menjaga garis depan mencoba yang terbaik dan menggunakan segala cara, dari senapan hingga sihir, untuk mencegah monster menyerang dan menembus pertahanan mereka. Penampilan mereka saat ini membuatnya merasa seperti dibawa kembali ke pertempuran yang pernah dia alami di kehidupan sebelumnya.

Tidak seperti di Timur Laut, ada banyak front yang menembus sepanjang garis depan. Para prajurit berusaha mati-matian untuk mencegah monster maju ke titik di mana mereka bahkan menginjak tubuh rekan mereka yang jatuh hanya untuk menghentikan mereka bergerak maju.

Cara mereka bertarung dengan satu-satunya upaya mempertahankan garis depan sampai mereka menyerah pada sistem mereka sama dengan apa yang mereka lakukan di kehidupan sebelumnya ketika mereka mencoba memblokir gelombang monster.

Karena tempat ini berada di area belakang garis depan, untungnya monster itu masih belum bisa menyerang mereka secara langsung. Namun, mereka masih sibuk seperti yang bertempur di barisan depan saat mereka memindahkan yang terluka dan mengirimkan persediaan.

Iron mendekati seorang perwira di tengah ledakan keras tembakan artileri dan sihir sambil menutupi salah satu telinganya. Perwira militer yang sedang bekerja keras untuk memeriksa persediaan memandang Iron dengan curiga ketika dia mendekatinya. Ini karena Iron berjalan santai sendirian.

“Di mana unit operasi khusus?”

Petugas yang bertanggung jawab atas gerbang warp memandangnya sebelum bertanya dengan hati-hati.

“Kebetulan, apakah Anda Letnan Kolonel Iron Carter?”

“Betul sekali.”

“Loyalitas! Anda dapat langsung menuju ke arah itu dan Anda akan tiba di unit operasi khusus.”

Setelah petugas memberi tahu dia, Iron bergerak maju dan pergi ke tempat yang dia tunjuk. Sesampainya di lokasi, terjadilah pertempuran.

Di sana dia melihat ordo ksatria, unit ranger, unit artileri, dan kompi tentara semuanya berkumpul.

Masalahnya adalah mereka berada dalam kekacauan. Dia hanya bisa melihat bagian depan bahkan dari kejauhan. Sisi ini benar-benar tidak seperti front lainnya. Meskipun ada beberapa perwira yang ditugaskan dan yang tidak ditugaskan di barisan mereka, mereka masih berjuang dalam pertempuran.

Ini bukan sesuatu yang bisa dia selesaikan segera. Jadi, yang dia lakukan hanyalah menonton mereka sampai mereka menyelesaikan pertempuran ini. Untungnya, mereka tidak menerima korban karena itu bukan pertempuran besar dan mereka hanya untuk sementara mengisi dan melindungi front yang tertusuk ini.

“Kami menyambut komandan batalion!”

Semua prajurit di dekatnya memberi hormat pada teriakan salah satu petugas. Ariel juga memberi hormat saat dia mendekatinya.

“Salam pembuka! Kapten Ariel Favrice, pemimpin tim ordo ksatria dari unit operasi khusus!”

“Salam pembuka! Kapten Nyx Cole dari penjaga!”

Dengan sapaan dari dua tokoh kunci unit operasi khusus sebagai katalisator, para komandan kompi dan kapten artileri pun mulai menyapanya.

Iron memberi isyarat agar mereka menurunkan tangan saat dia melihat para prajurit dan ksatria.

“Kamu berantakan.”

Semua orang terkejut ketika mereka mendengar kata-kata Iron.

Siapa pun akan merasa tidak enak jika kata-kata pertama komandan mereka segera setelah dia datang adalah ‘Kamu berantakan.’. Namun, petugas yang berpengalaman hanya bisa menundukkan kepala karena malu ketika mendengarnya.

Mereka mencoba menggulung pemula dan membuatnya berguna dalam waktu singkat tetapi tidak berhasil. Yang terluka juga berhasil pulih dari cedera fisik mereka tetapi masalah mereka adalah cedera internal mereka. Luka-luka mereka belum sembuh sepenuhnya dan melihat mereka melakukan hal-hal yang berlebihan dalam pertempuran yang begitu sepele membuat mereka menghela nafas.

Itu terpuji untuk membantu tetapi itu tidak baik jika mereka melakukannya sambil berlebihan.

“Pertama, kirim semua yang terluka ke petugas medis.”

Para prajurit dan ksatria yang terluka semuanya tersentak tetapi yang bisa mereka lakukan hanyalah membungkuk diam-diam dan mengikuti di belakang seorang perwira untuk pergi ke lapangan medis di bawah tatapan dingin Iron.

Sebagian besar orang yang tersisa adalah pemula. Dalam kasus para prajurit, mereka masih belum bisa beradaptasi karena mereka baru saja meninggalkan pusat pelatihan.

“Lalu… kecuali unit artileri, kalian semua akan mengisi kekosongan di garis depan.”

“Kami tidak sepenuhnya terlatih, Pak!”

“aku tahu itu.”

Salah satu komandan kompi segera berbicara tetapi Iron sudah sangat menyadari fakta itu.

Namun, dari pertempuran yang dia saksikan sebelumnya, sebagian besar prajurit menjadi kaku karena ketakutan saat mereka berhadapan dengan monster.

Dia mendengar bahwa mereka telah berurusan dengan monster di pusat pelatihan tetapi sepertinya itu hanya pertempuran kecil. Dia ingin mencekik eksekutif yang berencana untuk menempatkan para prajurit yang belum pernah bertarung dalam pertempuran skala besar ini segera tetapi untungnya Iron mampu menahan dorongan itu dan masih bisa menilai mereka dengan dingin dan objektif.

‘Dalam situasi seperti ini, aku tidak bisa mengharapkan mereka bertarung dengan baik dalam pertempuran bahkan jika aku bisa mengajari mereka dengan baik.’

Ini adalah kesimpulan yang dibuat Iron setelah melihat mereka bertarung.

Jadi, sebagai langkah putus asa, dia ingin mereka bertarung dalam pertempuran yang sebenarnya terlebih dahulu untuk membuat mereka lebih terbiasa bertarung melawan monster.

“Jangan bertele-tele dan ikuti saja aku.”

Semua pasukan menundukkan kepala mereka bersamaan saat mereka mengikuti Iron.

“Kapten Ariel.”

“Ya pak!”

“Di mana area terdekat di mana monster telah menembus?”

“Itu di pos terdepan 41-14 dekat sisi timur.”

“Kita akan ke sana.”

Ariel membungkuk pada perintah Iron dan segera bergerak.

Mereka tiba di pos terdepan beberapa saat setelah pertempuran berakhir.

Mayat-mayat berserakan di mana-mana dan para petugas medis sibuk membawa tandu dan memindahkannya satu demi satu.

“aku Kapten Iron Carter dari unit operasi khusus. Kapan pasukan yang akan mengisi tempat ini datang?”

“Mereka akan memakan waktu sekitar satu atau dua hari. Sementara itu, entah bagaimana kita memiliki…”

“Baik. Kalian bisa mundur. Kami akan melindungi tempat ini sampai bala bantuan tiba.”

Iron memotong kata-kata sersan pertama yang berjuang untuk bertahan hidup. Kemudian, dia mengerahkan pasukannya sendiri.

Sulit untuk melindungi tempat ini dan memblokir monster dengan hanya sekitar seratus pasukan yang nyaris tidak selamat. Selain itu, pasukan yang tersisa untuk melindungi tempat ini semuanya terluka dan kelelahan. Iron percaya bahwa mereka pasti akan tertembus jika ini terus berlanjut, jadi dia mengirim mereka kembali dan mengerahkan pasukan pemulanya.

“Mulai saat ini, tidak peduli berapa banyak monster yang datang, kamu harus tetap tinggal dan melindungi tempat ini.”

Kata-kata Iron membawa ketakutan di mata pasukan pemula.

“aku tidak bermaksud mengambil semua orang. Aku hanya akan membawa mereka yang selamat dari sini. Itu sebabnya! Bertahan dengan segala cara. Apakah kamu mengerti?!”

“Ya pak!”

Hanya petugas yang menjawab pertanyaan Iron dengan lantang.

Pasukan pemula gemetar ketakutan saat mata mereka mulai memerah saat mereka mencoba untuk mencari jawaban.

Para ksatria berada dalam kondisi yang jauh lebih baik. Meskipun mereka pemula, mereka memiliki pengalaman menebas beberapa monster jadi setidaknya, mereka tidak gemetar ketakutan.

Masalahnya adalah ini adalah garis depan. Musuh paling berbahaya dari Utara pasti akan datang sehingga bahkan para ksatria, yang tidak takut, akan mati jika mereka bertindak bodoh.

Wowoooo!

Mereka mendengar suara yang menunjukkan bahwa monster telah muncul lagi dari jauh. Sepertinya pertempuran sebelumnya hanyalah penyelidikan dan mereka sekarang telah mengirim serangan monster skala besar.

Mereka bisa mendengar suara tembakan artileri saat lebih banyak monster mulai berduyun-duyun ke depan.

Bang! Bang! Bang!

“Mereka datang! Masuk ke posisi Anda! Atau yang lain, kamu akan mati karena serangan mereka! ”

“Penembak senapan, apa yang kamu lakukan ?! Apakah kamu tidak akan bersiap-siap ?! ”

“Ksatria, apa yang kamu lakukan?! Masuk ke formasi! ”

“Ranger, bersiaplah!”

Para perwira dan komandan kompi berteriak panik pada pasukan mereka untuk pertempuran yang akan datang.

Berkat upaya para perwira, pasukan berhasil masuk ke formasi. Namun, mereka tidak punya waktu untuk bernapas karena monster segera berbondong-bondong ke mereka meskipun berada di bawah tembakan artileri.

“Apa itu?”

Monster yang mendekati mereka terlihat mirip dengan serangga kosong. Namun, masalahnya adalah ada pohon yang terjalin di tubuh mereka karena banyak serangga terbang dan mengelilingi mereka.

‘Apakah itu monster tipe baru yang dibuat oleh para dark elf?’

Para prajurit langsung menembak sementara pikiran ini melintas di kepala Iron.

Bang!

Kelompok yang bergegas di garis depan tewas dengan tembakan mereka. Namun, tidak hanya beberapa dari mereka yang bergegas melewati pos terdepan tetapi seribu.

“Ksatria, tarik pedangmu!”

Para ksatria menghunus pedang mereka atas perintah Ariel dan menebas monster yang datang ke arah mereka. Penjaga juga melompat keluar dan membunuh monster sementara para prajurit mengambil senjata mereka dan membantu mereka.

Sejumlah prajurit terluka karena kebingungan, sementara beberapa ksatria terluka karena kecerobohan mereka. Meskipun Iron tidak keluar, tidak ada yang mati, berkat upaya putus asa dari para petugas.

Tapi itu baru permulaan.

“Kamu harus bersorak dan bahagia nanti. Pertempuran baru saja dimulai.”

Iron berbicara dengan dingin ketika dia memberi tahu para prajurit untuk bersiap menghadapi pertempuran berikutnya setelah melihat mereka melompat kegirangan dalam mencegah serangan serangga kosong.

Para prajurit tidak akan terluka atau akan berada di ambang kematian hanya karena pertempuran yang satu ini.

Sebagian besar cedera dan kematian disebabkan oleh celah yang tercipta setelah bertarung satu demi satu. Akumulasi kelelahan dan kelelahan mereka secara bertahap akan menumpulkan indra mereka yang akan menyebabkan cedera atau lebih buruk lagi, kematian.

Iron mengetahui pola ini dengan baik karena itu adalah sesuatu yang telah dia alami di kehidupan sebelumnya.

Pertempuran yang tanpa henti berulang dan terus berlanjut.

Karena itu, para prajurit secara bertahap kehilangan harapan dan moral di seluruh garis depan mulai berkurang di kehidupan sebelumnya.

Iron yakin bahwa unit operasi spesialnya juga akan berubah seperti itu jika mereka terus tinggal di sana.

Namun, ada sesuatu yang bisa membantu mereka dalam pertempuran berulang ini.

Karena ini bukan perang melawan monster besar atau perang melawan korps monster besar, kemungkinan mereka kehilangan nyawa hampir tidak ada sehingga para pemula dapat dengan cepat terbiasa bertarung melawan mereka.

Tidak ada yang tahu apakah itu bagian dari rencana Iron atau bukan, tetapi ketakutan di mata para prajurit berangsur-angsur menghilang saat mereka terus bertarung dalam pertempuran yang berulang ini.

“Tusuk perut mereka! Targetkan kelemahan mereka!”

Besi kadang-kadang akan membantu para prajurit jika situasinya benar-benar berbahaya. Dia bahkan akan memberi mereka nasihat dari waktu ke waktu.

Ayunannya mungkin terlihat sangat ringan tetapi setiap tindakannya dapat membelah serangga kosong menjadi dua. Dan setiap kali mereka menerima bantuan dari Iron, mereka pasti akan mendengar raungan teguran darinya.

“Bodoh! Berhenti melupakannya! Pikirkan tentang hal-hal ini saat berada dalam pertempuran! Jika kamu terluka maka mundurlah dan gunakan senapan!”

Iron tidak tahu apakah setiap nasihatnya akan sampai kepada mereka.

Tetapi dengan pengulangan terus menerus dari teguran tajam dan nasihatnya, mereka akhirnya terukir dalam pikiran dan tubuh para prajurit. Ini karena mereka mulai merasa nyaman setelah mengikuti apa yang dikatakan Iron selama pertempuran berulang mereka sehingga mereka selalu mencoba mengingat nasihat yang dia berikan setiap kali mereka bertarung.

Dan begitu saja, pertempuran di pos terdepan 41-14, yang mereka lindungi sementara, telah berakhir.

Para prajurit untungnya selamat dari monster yang mengerumuni mereka seperti orang gila setelah beberapa hari pertempuran yang berulang dan terus menerus. Meskipun mereka hanya pemula, yang dipilih karena mereka cerdas atau terluka, mereka semua selamat.

Iron berbicara dengan dingin setelah memuji para prajurit karena dengan aman melakukan dan menyelesaikan pertempuran pertama mereka.

“Kami akan istirahat selama dua hari sebelum pindah lagi. Dapatkan informasi yang baik selama waktu itu. ”

Iron melemparkan informasi yang dikumpulkan oleh petugas dari garis depan.

Informasi tersebut termasuk jenis monster, serta mengidentifikasi dan mengatur kelemahan bersama dengan taktik baru yang dia buat untuk melawan mereka. Setelah membagikan informasi yang dikumpulkan oleh petugas garis depan kepada petugasnya, Iron berbicara.

“Selama istirahat, biasakan dirimu dengan kelemahan monster dan lakukan latihan taktis. Kami akan terus mengulangi mengisi celah ini di garis depan.”

“Sampai kapan kita harus melakukan itu?”

Salah satu petugas bertanya pada Iron.

Tugas utama mereka adalah membantu pasukan yang terisolasi jadi itu adalah sesuatu yang pasti harus ditanyakan.

“Sampai kamu menjadi berguna.”

Para perwira dan prajurit semua menundukkan kepala mereka diam-diam pada kata-kata Iron.

Mereka baru saja menyelesaikan pertempuran pertama mereka dan unit operasi khusus ini belum keluar dari kekacauan mereka yang tidak teratur. Karena itu, Iron telah memutuskan dirinya sendiri untuk menjadi iblis. Jika dia bertindak sebagai iblis, maka para perwira akan bertindak sebagai malaikat dan menengahi dan menghibur para prajurit saat memimpin mereka.

“Perlahan bawa yang terluka kembali.”

“…Ya pak.”

Komandan kompi pertama menjawab perintah Iron dengan kepala tertunduk.

Beberapa hari kemudian, unit operasi khusus Iron mulai bergerak lagi untuk mengisi kekosongan di garis depan.

Seperti pepatah… Pertama kali selalu sulit, tetapi akan lebih baik selanjutnya, unit operasi khusus secara bertahap menjadi lebih terampil karena mereka terbiasa dengan pertempuran yang berulang.

Mereka masih kasar di tepi selama pertempuran kedua mereka. Tetapi dengan pertempuran ketiga, keempat dan kelima, para prajurit secara bertahap terbiasa dengan taktik Iron dan dapat menggunakannya dalam pertempuran. Para ksatria juga mampu menghadapi monster dalam formasi mereka dan para ranger dapat memanfaatkan keahlian mereka.

“Tidak cukup.”

Masing-masing spesialisasi mereka digunakan tetapi mereka membutuhkan lebih banyak waktu untuk bertemu dan bekerja dengan baik satu sama lain.

Tapi Iron tidak punya waktu lagi.

Sementara mereka menghabiskan waktu mereka di garis depan, monster menelan kelompok monster yang lemah dan menciptakan legiun mereka sendiri.

Apakah karena mereka mempercayainya dan mengikutinya?

Pasukannya berubah dan menjadi lebih berguna pada tingkat yang lebih cepat dari yang dia duga.

Seolah membuktikannya, unit operasi khusus Iron secara bertahap mulai dikenal di garis depan.


The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

TDESETTM, 공작가 장남은 군대로 가출한다
Score 8.6
Status: Ongoing Type: Author: , Released: 2021 Native Language: Korean
Lee Junghoo meninggal dalam kecelakaan mobil. Dia menerjang setiap kesulitan di tubuh Jaiden dengan harapan dia akan selamat begitu dia menyelesaikan permainan para dewa tetapi tepat ketika keluarga terkuat Kekaisaran akan jatuh dan dibunuh oleh monster … [Tes Beta telah selesai.] Berdasarkan kata-kata ini, sepertinya dia masih memiliki kesempatan lain. 1 Hentikan penghancuran benua. 2 Bertahan hidup sampai usia 35 tahun. Dia diberi dua pencarian utama ini. Dia telah mencoba menyelesaikan yang pertama selama tes beta. Namun, dia menyadari bahwa tidak ada solusi untuk masalah ini. Jadi kali ini, dia akan memilih yang kedua. Dan langkah pertama baginya untuk mencapai ini adalah meninggalkan keluarganya yang gila ini. "Mungkin jawabannya kabur dari rumah?"

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset