Duke’s Eldest Son Chapter 119

Satuan Setan! (2)

Iron tersenyum ketika dia mengirim para eksekutif kembali sebelum melakukan operasi sekali lagi.

Di tempat pertama, bahkan tidak terlintas dalam pikirannya untuk benar-benar menghancurkan bagian belakang. Namun, dia sangat percaya bahwa mereka masih bisa mengganggu korps monster seperti duri yang tertancap di mulut seseorang.

Jika mereka terus mengganggu mereka, maka kerusakan akan menumpuk. Apa yang akan terjadi jika salah satu pilar utama korps monster dipaksa mundur dari pertempuran untuk kembali dan menghadapi mereka? Jika itu terjadi, maka itu berarti pekerjaan mereka sudah selesai.

“ Hoo… Monster-monster bajingan ini masih membuatku kesulitan dalam hidup ini juga.”

Iron menghela nafas, melakukan pemeriksaan terakhirnya dan pergi tidur.

Hari berikutnya.

Meskipun matahari belum terbit, orang-orang di kamp sementara mereka sudah sibuk bergerak.

Sementara itu, Iron, para ksatria dan penjaga hutan, semuanya mengenakan baju besi kulit ringan, bersembunyi di dekat akomodasi mereka sebagai unit artileri, kompi pertama dan kedua bersiap untuk pergi saat fajar menyingsing untuk menarik perhatian para monster.

Tidak lama kemudian, semua unit sudah siap untuk bergerak.

Unit artileri dan kompi kedua meninggalkan kamp mereka diikuti oleh kompi pertama yang membunuh monster terdekat dan bertindak seolah-olah mereka melindungi mereka. Tidak lama kemudian, sekelompok monster mengikuti kompi pertama untuk menyerang. Sepertinya kelompok mereka berhasil memikat monster-monster ini ke utara.

“Mereka semua telah pergi.”

Iron mengangguk ringan pada laporan Nyx.

“Kami tidak akan langsung bergerak. Kami hanya akan bergerak di bawah penutup malam. ”

“Ya pak!”

Pasukan menundukkan kepala atas perintah Iron dan menunggu dengan sabar sampai malam tiba.

Mereka bersembunyi sebelum diam-diam bergerak menuju wilayah lama para goblin. Untungnya, tidak ada monster yang hadir setelah melakukan pengintaian sehingga sepertinya bawahannya melakukan pekerjaan dengan baik.

Selain itu, medan memudahkan mereka untuk bersembunyi sehingga mereka bertahan dan menahan rasa lapar mereka hanya dengan jatah darurat mereka saat mereka menunggu perang antara manusia dan monster dimulai.

Mungkin karena dia berharap itu akan datang lebih cepat?

Orc gila pertempuran adalah yang pertama menyerang dan menyapu bersih pasukan manusia. Namun, para Orc tidak punya pilihan selain berbalik karena koalisi wilayah tiba jauh lebih awal dari yang mereka duga.

Para ogre dan werewolf* bergabung satu demi satu tapi mereka tetap diam. Sepertinya mereka sedang menunggu wyvern pusat. Hanya ketika mereka selesai, korps monster mulai perlahan bergerak maju.

“Mereka bergerak.”

Iron tersenyum setelah memastikan bahwa monster sudah bergerak.

Dia akhirnya merasa bahwa menunggu dan bertahan di lingkungan di mana mereka bahkan tidak bisa makan dan tidur dengan benar akhirnya terbayar.

Semua orang melihat korps monster dengan gembira saat mereka berteriak ‘Akhirnya!’ di kepala mereka.

Sejak awal, para monster telah merencanakan perang habis-habisan seolah-olah mereka telah berasumsi bahwa mereka akan memenangkan pertempuran ini bagaimanapun caranya.

“Mereka belum datang?”

Mendengar pertanyaan Iron, ranger yang mengawasi situasi dari atas pohon menganggukkan kepalanya.

Sepertinya pasukan dari Timur Laut belum tiba.

Dalam situasi mereka saat ini, berpartisipasi dalam perang habis-habisan berarti pasukan manusia pasti akan menghadapi kekalahan. Inilah alasan mengapa troll pintar mengumpulkan semua monster untuk mempersiapkan perang habis-habisan. Ia tahu bahwa ini adalah kesempatan emas untuk memperkuat kemenangan dan posisinya.

Meskipun mereka telah mengklasifikasikan ini sebagai korps monster kecil, jumlah monster yang dikumpulkan kali ini lebih besar dari korps monster yang menyerang Benteng Kastil Singa. Mereka bahkan sudah mendekati jumlah korps menengah. Selain itu, mereka berkumpul bersama kali ini tidak seperti di Benteng Kastil Singa di mana mereka hanya nyaris tidak bisa mengisi angka dan membuat korps.

Sama sekali tidak mungkin bagi pasukan mereka yang tidak mencukupi untuk melawan mereka.

“Sangat disayangkan tetapi kami tidak bisa berbuat apa-apa. Kami akan segera pindah.”

“Ya pak!”

Semua pasukan tersembunyi Iron mulai bergerak dari tempat persembunyian mereka setelah mendengar perintahnya.

Mereka perlu membuat keributan di belakang dan menarik perhatian monster.

Kki … kkirrrriik! Manusia, bagaimana…?

Menusuk!

Goblin itu melihat ke arah manusia yang tiba-tiba muncul di hutan dengan ekspresi tidak percaya saat ditikam di dada.

Dengan itu sebagai permulaan, para goblin yang bertanggung jawab atas perlengkapan militer korps monster terbunuh satu per satu.

Hanya mereka yang tidak memiliki monster kelas tuan di antara kelompok mereka yang dikirim ke belakang untuk mengambil alih persediaan dan digunakan untuk mengisi kekosongan korps mereka setiap kali mereka menghadapi kekurangan pasukan. Mereka tidak memiliki buff dari para lord atau penguatan sihir untuk para penyihir. Mereka benar-benar ditempatkan di sana untuk mengisi angka.

Karena itu, pasukan Iron, yang terdiri dari ksatria dan penjaga, dapat dengan mudah membantai mereka.

“Bergerak cepat. Kita harus memberi mereka kerusakan yang cukup untuk menyebabkan kebingungan dan mengganggu mereka.”

“Ya!”

Para ksatria dan penjaga hutan merespons serempak saat mereka bergerak cepat.

Para ksatria menghancurkan barak sementara yang telah dibuat oleh korps monster sementara para penjaga bergerak dengan cepat dan membunuh monster yang melarikan diri.

Awalnya hanya ada sekitar lusinan monster. Tetapi ketika mereka mulai menyapu hutan dan mencapai ratusan, korps monster akhirnya merespons.

Semua pemimpin memiliki reaksi yang sama.

‘Kita tidak bisa membiarkan mereka apa adanya!’

Itulah yang melintas di kepala mereka.

‘Aku cukup khawatir tentang tikus yang menyusup ke belakang kita!’

Namun, mereka tidak bisa mematahkan legiun. Mereka mengumpulkan monster, yang bukan dari ras yang sama, di bawah komando mereka dan memerintahkan mereka untuk menangkap tikus-tikus ini sementara yang lain bersiap untuk menyapu pasukan manusia yang mampu membangun front sementara sementara mereka mencoba mempertahankan korps mereka. .

Perhatian mereka tertarik oleh tikus tetapi masih jelas bahwa kekuatan mereka masih cukup untuk membuat mereka berdua kewalahan.

“Apakah Tentara Timur Laut masih belum datang?”

“Ya. aku pikir mereka masih perlu setengah hari untuk sampai ke sini. ”

“ Hoho… ”

Olan Tempet, salah satu dari dua kepala pasukan teritorial, menghela nafas.

Pertempuran mereka dengan korps monster sudah dekat, tetapi dia tidak punya pilihan selain mengerutkan kening ketika dia mendengar bahwa Tentara Timur Laut masih jauh. Mereka beruntung bahwa korps monster, yang kelihatannya siap untuk terlibat dalam perang habis-habisan pada saat tertentu, telah berhenti bergerak. Mengingat jeritan yang terdengar berasal dari dalam hutan dan monster-monster itu perlahan-lahan jatuh ke belakang, sepertinya mereka mengalami masalah dengan bagian belakang mereka.

“Sepertinya sesuatu telah terjadi dengan korps monster.”

“ Uhm… Itu melegakan. Tapi apa sebenarnya yang terjadi?”

“Mungkin Tuan Besi, yang masih tertinggal di dalam hutan, melakukan sesuatu?”

“Akan berbahaya untuk melakukan sesuatu dalam situasi ini di mana korps tidak bergerak tapi …”

Olan hanya bisa bergumam saat mendengar kata-kata Kate, kepala keluarga Winstell.

“Cari tahu apa yang terjadi di dalam hutan.”

“Ya!”

Atas perintah Olan, ksatria itu keluar dan memberi perintah kepada pengintai untuk mencari tahu apa yang terjadi di dalam hutan. Karena mereka telah menempatkan sebagian besar pasukan pengintai mereka di hutan untuk memantau korps monster, mudah untuk mendapatkan informasi yang mereka butuhkan.

“Kekuatan monster besar bergerak di dalam hutan. Dan mengingat beberapa area di hutan telah runtuh…”

” Hoo… Apakah itu benar-benar Letnan Kolonel Besi?”

“aku yakin dia memberi kita waktu sampai Tentara Timur Laut tiba.”

“ Hoo… Itu pasti keputusan yang sulit, tapi dia memiliki keberanian yang besar.”

Olan dan Kate mengangguk berat memikirkan Iron membeli waktu untuk mereka di hutan.

“Kita juga harus bersiap. Mereka melakukan yang terbaik di dalam jadi kita harus mencoba yang terbaik untuk bertahan juga. ”

“Ya.”

Kedua kepala memperkuat keinginan dan tekad mereka saat mereka memutuskan untuk melawan alih-alih mundur. Jika mereka memilih untuk mundur sambil memikirkan risiko menerima kerusakan di sini, maka pasukan Iron, yang berjuang di dalam untuk mengulur waktu bagi mereka, pasti akan musnah.

Untungnya, korps monster memutuskan untuk mengatur ulang alih-alih langsung berperang habis-habisan saat mereka mencoba mengatasi gangguan di belakang mereka yang disebabkan oleh Iron dan pasukannya.

“Pertempuran akan berlangsung pada malam hari. Tentara Timur Laut mungkin sudah tiba saat itu, kan? ”

“Mereka akan.”

Ksatria yang berdiri di sebelah Olan menjawab pertanyaannya.

Mereka bersiap untuk bertarung dengan pemikiran bahwa itu adalah sesuatu yang pantas untuk dicoba.

Sementara manusia bersiap untuk pertempuran, monster yang mencoba berurusan dengan tikus terlebih dahulu tidak punya pilihan selain berubah pikiran sekali lagi. Mereka merasa akan sulit untuk memindahkan pasukan mereka karena manusia terlihat seperti bersiap untuk bertarung segera. Mereka mungkin kuat ketika mereka bersatu tetapi hanya satu suku yang hilang dari barisan mereka akan mengakibatkan kerugian besar dalam kekuatan.

Mereka tidak bisa memutuskan apa yang harus dilakukan. Jadi, monster hanya mencabut pedang mereka dan membuat keputusan. Semua monster mulai bergerak saat pendapat mereka bersatu. Mereka memutuskan untuk tidak peduli dengan tikus yang mengganggu bagian belakang mereka dan hanya melakukan kontak dengan kekuatan utama manusia sesegera mungkin.

“Mereka datang! Semuanya, bersiaplah untuk pertempuran!”

Matahari baru saja terbenam ketika sosok kedua kelompok itu bentrok di dataran.

Para Orc bertindak sebagai garda depan yang segera diikuti oleh para ogre dan manusia serigala sementara para wyvern berkeliaran di langit. Bahkan para troll menahan para penyihir dari belakang dengan sihir mereka.

Manusia menembakkan artileri mereka dan mencoba merapal mantra untuk menghentikan serangan korps monster. Namun, korps monster saat ini jauh lebih solid dan stabil daripada korps monster di Benteng Lion Castle sehingga serangan mereka tidak cukup untuk menghentikan mereka bergerak maju.

Yang lebih buruk adalah fakta bahwa para wyvern mulai menyerang pangkalan yang terletak di bagian belakang tentara yang membawa kebingungan dan kekacauan pada barisan manusia. Para Orc mengambil kesempatan ini dan bergegas maju dengan sekuat tenaga untuk meruntuhkan garis pertempuran manusia sementara mereka dibingungkan oleh serangan itu.

Lalu… sihir dan artileri menghujani monster dari jauh.

Bang! Bang! Bang!

“Itu Tentara Timur Laut! Bala bantuan telah tiba!”

Medan perang, yang hampir runtuh, nyaris tidak bisa bertahan dan bertahan saat moral mereka meningkat karena teriakan ksatria.

Unit Drake dengan cepat mendekat dan bertempur melawan wyvern di langit diikuti oleh kapal udara yang menembakkan artileri untuk mendukung pasukan darat.

“Jangan runtuh!”

“Tetap bertahan!”

Dengan tangisan berdarah Olan dan Kate, pasukan manusia nyaris tidak berhasil mengatur kembali garis pertempuran mereka saat mereka mulai melawan korps monster dengan sungguh-sungguh.

Iron, yang berdiri di pinggiran hutan, berbalik setelah menyaksikan pertempuran.

“Untungnya mereka bisa menanggungnya.”

“Ini benar-benar melegakan.”

“Kerja keras kami tidak sia-sia.”

Ariel dan Nyx tampak lega saat mendengar kata-kata Iron.

“Kita harus bergerak lebih sibuk mulai sekarang. Tentara kita mungkin bertahan melawan korps monster, tetapi kita masih memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan. ”

“Ya!”

“Ya!”

“Ayo bertarung dengan cara yang sesuai dengan nama Unit Iblis!”

Iron bergerak cepat dengan senyum jahat tergantung di bibirnya.

Mereka sengaja membidik tempat yang luas untuk menyebabkan kerusakan sebanyak mungkin dan membuat korps kembali tetapi sekarang, mereka tidak perlu melakukannya lagi. Sudah waktunya bagi mereka untuk menunjukkan kepada monster seperti apa Unit Iblis itu sebenarnya. Saat ini, mereka akan menikam mereka di tempat mereka yang paling rentan dan menyakitkan.

Besi menuju ke hutan untuk terakhir kalinya setelah menghancurkan basis logistik korps monster di luar hutan.

Hah … manusia?

Pos komando sementara dibiarkan kosong setelah semua orang maju. Tidak peduli berapa banyak pasukan dari korps monster yang menyerbu ke depan, masih akan ada ratusan monster yang tersisa di pos komando mereka. Karena itu, mereka tidak terlalu peduli dengan tempat itu. Selain itu, mereka telah meninggalkan penyihir sehingga mereka percaya bahwa mereka akan dapat mengatur diri mereka sendiri jika terjadi serangan.

Tapi manusia telah muncul di sini.

– Kiikiii…

“Bukankah kamu terlalu meremehkan manusia?”

Iron berbicara saat dia menikam penyihir Orc di tenggorokan.

Tiba-tiba, lingkaran sihir berdarah muncul di udara saat petir merah yang kuat mengalir ke Besi.

Bang!

“Itu sedikit kesemutan.”

Manusia …

Troll besar yang ditutupi dengan energi yang ganas menatapnya. Seorang troll lord yang cukup besar untuk dibandingkan dengan ogre mencoba untuk membanjiri Iron dengan energinya yang kacau.

Pada saat yang sama, penjaga troll lord muncul dan memblokir para ksatria dan penjaga yang menyebabkan kekacauan di pos komando mereka.

“Kamu tahu cara menggunakan otakmu.”

“Anda harus menjebak tikus untuk menangkapnya.”

Momentum mengerikan sang troll lord menutupi area itu saat dia memandang Iron seolah-olah dia benar-benar bermain di tangannya.

Namun, Iron hanya tersenyum ketika dia menatap tuan troll yang sombong itu.

“Siapa yang tahu… Aku tidak tahu apakah kamu benar-benar menangkap kami atau tidak… lagipula, hanya hasilnya yang akan memberitahu kami. Kamu tahu?”


The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

TDESETTM, 공작가 장남은 군대로 가출한다
Score 8.6
Status: Ongoing Type: Author: , Released: 2021 Native Language: Korean
Lee Junghoo meninggal dalam kecelakaan mobil. Dia menerjang setiap kesulitan di tubuh Jaiden dengan harapan dia akan selamat begitu dia menyelesaikan permainan para dewa tetapi tepat ketika keluarga terkuat Kekaisaran akan jatuh dan dibunuh oleh monster … [Tes Beta telah selesai.] Berdasarkan kata-kata ini, sepertinya dia masih memiliki kesempatan lain. 1 Hentikan penghancuran benua. 2 Bertahan hidup sampai usia 35 tahun. Dia diberi dua pencarian utama ini. Dia telah mencoba menyelesaikan yang pertama selama tes beta. Namun, dia menyadari bahwa tidak ada solusi untuk masalah ini. Jadi kali ini, dia akan memilih yang kedua. Dan langkah pertama baginya untuk mencapai ini adalah meninggalkan keluarganya yang gila ini. "Mungkin jawabannya kabur dari rumah?"

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset