Duke’s Eldest Son Chapter 126

Perang Besar Utara (3)

Bentrokan antara panah ungu dan tombak es menciptakan ledakan besar.

Meskipun pasukan manusia telah menderita kerusakan yang cukup besar dari serangan itu, itu masih dianggap gagal karena panah yang ditujukan ke Besi diblokir. Tombak itu cukup kuat untuk memblokir panah.

Kepala para dark elf tidak bisa menahan diri untuk tidak mengepalkan giginya ketika ribuan panah es menghujaninya untuk menahannya.

“Tuan Sihir …”

Seorang master sihir adalah satu-satunya yang cukup kuat untuk menggunakan sihir yang bisa memblokir serangan itu. Dan hanya ada satu orang yang tahu bagaimana melakukan sihir semacam ini di seluruh Kekaisaran.

“Apakah itu Komandan Timur?”

Iron and the Ghosts bergerak saat kepala dark elf menggigit bibirnya. Bagaimanapun, ini adalah waktu terbaik bagi mereka untuk menembus karena musuh terbesar mereka diblokir.

“Di mana … Kamu harus bermain denganku.”

Master sihir yang tiba-tiba muncul di udara tersenyum ketika dia berbicara kepada kepala dark elf.

“Komandan Timur …”

Kepala dark elf menggertakkan giginya saat dia memelototinya. Tapi dia hanya bisa melakukan begitu banyak. Lagi pula, hanya dengan satu pandangan dari makhluk tingkat master sihir bisa menempatkannya pada posisi yang kurang menguntungkan terutama setelah dia menghabiskan hampir semua kekuatannya.

Sementara kepala dark elf diblokir oleh Komandan Timur, para Hantu dan komandan korps serta perintah ksatria maju menuju pohon dunia. Para prajurit juga buru-buru mengikuti di belakang mereka dan menutupi punggung mereka.

Sementara puluhan ribu orang dari koalisi maju, pasukan dark elf juga mati-matian bergerak untuk memblokir mereka. Namun, perbedaan antara pasukan mereka terlalu besar. Dan tempat perlindungan Besi juga menjadi penghalang bagi mereka. Itu terlalu tidak menguntungkan bagi mereka karena kekuatan kekosongan mereka terus dimurnikan sementara semua serangan mereka yang lain dibelah dua di dalam tempat kudus.

“Pertahankan tempat ini bagaimanapun caranya!”

“Hentikan manusia!”

Dark elf melawan mereka saat mereka memerintahkan ribuan ents dan trent yang terkontaminasi. Mereka mengertakkan gigi dan menghentikan mereka dari menembus pertahanan mereka karena mereka percaya bahwa semuanya akan berakhir begitu mereka berhasil menembusnya.

Tetapi manusia juga sedang terburu-buru. Kegagalan untuk menerobos tempat ini berarti bahwa mereka harus berpartisipasi dalam perang jangka panjang dan itu akan menyebabkan kehancuran bagi Utara.

Kedua belah pihak bertarung dengan sengit. Mereka tahu bahwa mereka tidak bisa mundur jika tidak, mereka akan menghadapi titik paling putus asa dalam hidup mereka. Mereka terus-menerus bertempur dalam pertempuran berdarah di dekat sekitar pohon dunia.

Tapi mungkin dewa keberuntungan ada di pihak manusia?

Komandan dan ksatria korps Tahap 6 mampu menembus lubang melalui dinding yang terbuat dari monster pohon. Ksatria Timur Laut dan para Hantu mampu menembus celah dan akhirnya memasuki area di mana pohon dunia berada.

“S… hentikan mereka!”

“Tidak!”

Para elf gelap bingung ketika mereka mencoba menghentikan mereka. Tapi sudah terlambat, para ksatria dan para Hantu sudah berlari menuju pohon dunia. Peri gelap yang melindungi pohon dunia juga melangkah untuk menghentikan mereka tetapi karena perbedaan jumlah yang sangat besar, mereka masing-masing mati satu demi satu.

“ Fufufufu… Kalian bajingan… tidak akan… tidak akan pernah… bisa mencapai pohon dunia.”

Salah satu dark elf ditikam oleh pedang tapi dia meludahkan kata-kata yang terdengar seperti kutukan sebelum mati. Semua orang merasa tidak nyaman tetapi mereka tidak punya cukup waktu untuk mempedulikannya. Karena ini adalah kesempatan yang semua orang mempertaruhkan hidup mereka untuk mereka, mereka harus melakukan yang terbaik. Yang bisa mereka lakukan hanyalah menuju ke pohon dunia tanpa penundaan.

‘Jika itu stigmata aku …’

Dia berpikir bahwa kekuatan sucinya yang terus-menerus dipancarkan dapat mencegah pohon dunia terkontaminasi sepenuhnya. Jadi, Iron mendekati pohon dunia. Beberapa monster tanaman telah memblokir mereka tetapi para ksatria mampu memotongnya dan membiarkannya mencapai pohon dunia dengan aman.

“ Ah… ”

“Bajingan gila ini!”

“Bajingan sampah!”

Para ksatria mengutuk begitu mereka tiba di pohon dunia. Hal yang sama berlaku untuk para Hantu. Sementara semua orang sibuk dengan marah mengutuk para dark elf dan tindakan gila mereka, Iron mengangguk berat. Sepertinya dia akhirnya tahu kenapa nama questnya seperti itu.

“Jadi itu sebabnya…”

Ada banyak tubuh yang menumpuk di depan pohon dunia. Dan semua energi najis yang dipancarkan oleh tumpukan mayat ini mencemari pohon hitam lebih cepat. Dari tubuh manusia hingga mayat hewan, semuanya bertumpuk. Bahkan tubuh para dark elf ditumpuk menjadi satu.

Bahkan ada gerbang dimensional yang terbuka di tengah pohon hitam besar dengan tentakel merah berkelok-kelok di sekitar cabang dan batang pohon karena mempromosikan polusi di sekitarnya.

“Pohon dunia diwarnai dengan darah …”

Kegelapan pohon menjadi lebih gelap dengan darah dari banyak mayat sebagai nutrisinya dan masih terkontaminasi pada saat ini. Ada juga pohon dunia lain yang dibesarkan dengan mengambil salah satu akar pohon dunia. Sepertinya rencana mereka adalah mengubah pohon hitam ini menjadi inti yang terkontaminasi yang akan menelan seluruh Utara ke dalam kehampaan. Itu adalah rencana besar yang benar-benar berbeda dari rencana mereka di Timur Laut.

Tapi dia masih bisa mencegahnya sekarang.

“Tolong buatkan jalan untukku.”

Semua ksatria membentuk formasi atas kata-kata Iron.

“Buat jalan!”

Semua ksatria berlari ke depan karena teriakan Komandan Ordo Ksatria, Cassim. Seolah-olah mereka sedang menunggu, banyak serangga muncul di sekitar pohon dunia dan terbang ke arah mereka. Mereka tidak tahu apakah mereka berevolusi dari serangga kekosongan tetapi semua serangga raksasa ini memiliki kekuatan kekosongan di dalamnya.

“Menembus!”

Para ksatria menebas serangga saat mereka melakukan yang terbaik untuk membuat jalur dengan Cassim Tahap ke-6 yang memimpin. Ribuan serangga kosong ini tidak lagi menjadi masalah bagi para ksatria yang telah menebang serangga kosong berkali-kali.

Besi berlari melalui jalan yang dibuat oleh para ksatria dengan para Hantu yang membantunya. Mereka berpikir bahwa tidak akan ada masalah dalam memasuki pohon dunia jika mereka melanjutkan pada tingkat ini.

Meretih!

Tiba-tiba, api merah muncul dan menyala saat roh muncul di depan Hantu.

“El … f …?”

Pupil mata Carl Gustav bergetar melihat kemunculan tiba-tiba para elf pirang itu. Hal yang sama berlaku untuk Hantu lainnya.

“…Bagaimana…?”

Salah satu elf melangkah maju dan menjawab pertanyaan Carl Gustav.

“Untuk kelangsungan hidup dan balas dendam kita.”

Elf berambut perak, yang berbeda dari elf pirang lainnya, menatap Gustav dan para Hantu.

“Jadi, kenapa kamu tidak dikorupsi?”

“Karena kami tidak suka kekosongan. Bahkan jika kita berpegangan tangan untuk sementara waktu dan menandatangani kontrak dengan mereka, kita tidak punya niat untuk menerima kekosongan itu.”

Peri berambut perak itu berbicara seolah itu wajar saja setelah diminta oleh Carl.

“Yang kami inginkan adalah balas dendam kami pada manusia yang menindas kami, para elf, dan kelangsungan hidup kami begitu kekosongan telah merusak dunia ini.”

Peri, yang tampak seperti sedang mengerjakan sesuatu, menjabat tangannya saat dia mengangkat busur. Kemudian, banyak roh menunjukkan permusuhan terhadap Hantu. Tiba-tiba, elf berambut perak itu menatap Iron.

“Rasul Tuhan? Sepertinya pohon dunia ingin mengujimu.”

“aku tidak perlu mengambil tes dari pohon dunia yang tumbang dan rusak.”

Iron meledakkan mana ke pedangnya saat dia berkata begitu. Tapi elf berambut perak itu hanya berbicara dengan wajah tanpa ekspresi.

“Keinginanmu tidak penting, semuanya sesuai dengan kehendak pohon dunia yang besar… Jika kamu mengatasi semua cobaan ini dan mencapai pohon dunia, kamu setidaknya akan aman dari kehampaan yang merambah Utara. Tentu saja… Aku masih akan mengalahkanmu dan melaksanakan wasiat yang telah aku terima dari pohon dunia.”

Peri berambut perak memanggil roh-roh besar saat dia berbicara. Iron buru-buru memanggil binatang sucinya ketika dia melihat itu.

Para Hantu mulai bertarung melawan para elf segera setelah dua binatang suci dan roh-roh besar dari angin dan bumi bertarung satu sama lain.

“Kita akan menembusnya entah bagaimana, jadi masuklah ke dalam!”

Semua Hantu mengangguk padanya dengan pandangan tegas pada kata-kata Lintel. Melihat tekad mereka, Iron tidak punya pilihan selain menggertakkan giginya dan maju ke depan.

Panah mengalir masuk dan banyak roh menghalangi mereka tetapi Hantu membuat jalan untuknya dengan sekuat tenaga.

Namun, tidak peduli seberapa kuat Hantu itu, mereka tidak dapat menghindari menerima kerusakan terhadap ratusan elf.

“Keok! ”

“Ingat!”

“Jangan khawatir tentang kami dan pergi!”

Iron menoleh ke belakang ketika dia melihat panah tepat mengenai dada Tunace, tetapi Lintel menghentikannya dengan dingin. Sementara itu, Soria juga ambruk setelah terkena puluhan anak panah. Dimulai dengan keduanya, Jimmel, Gordon dan Span juga muntah darah setelah terkena banyak panah. Namun demikian, Hantu terus-menerus bergegas maju dan mencoba membunuh hanya satu peri lagi.

“Pergi!”

Lintel mengikuti Iron sampai akhir. Dia mendorongnya untuk bergerak maju saat dia menghalangi jalan. Para elf yang mengikuti mereka dengan cepat bergegas menuju Lintel. Mereka berada dalam situasi di mana mereka mungkin benar-benar musnah.

Iron mengertakkan gigi dan maju. Dengan para Hantu yang berjuang sampai mati dan dua makhluk suci di luar sana menghentikan yang lain bersama mereka, Iron hanya bisa dipercaya oleh dirinya sendiri.

“Bisakah kamu bahkan melewatiku?”

“aku harus.”

Besi membungkus seluruh tubuhnya dengan mana bajanya saat dia menjawab peri berambut perak itu. Peri itu menunjukkan kekuatannya ketika dia merasakan keinginan kuat Iron.

Elf menyerang dengan energi murni dari alam. Mereka menggunakan teknik unsur yang menggunakan energi murni, teknik dan energi yang sangat sulit ditemukan saat ini.

Namun, karena mereka bukan bagian dari kekuatan utama, dia bukan dari level kelas master tidak seperti kepala dark elf. Kekuatan utamanya adalah teknik spiritual. Tapi karena dia telah hidup untuk waktu yang lama, bahkan teknik elementalnya sangat kuat sehingga bisa setara dengan serangan seorang master.

“Tapi itu masih patut dicoba.”

Meskipun dia adalah seorang elf dengan pengalaman yang luar biasa, Iron percaya bahwa dia bisa melakukannya. Selama binatang sucinya mampu mengikat roh maka dia bisa melakukannya. Dan karena divine beast-nya tidak dapat menggunakan kekuatan penuh mereka karena kurangnya keterampilan, dia harus menyelesaikan dan berurusan dengan elf berambut perak itu sesegera mungkin.

Untungnya, mana baja bukan satu-satunya senjatanya.

“Aku bisa melakukan itu!”

Iron berlari ke depan saat dia meneriakkan sumpahnya. Dia berlari ke depan saat dia memotong bola elemen yang terbang ke arahnya.

Duri yang terbuat dari angin kencang.

Sebuah penghalang api berkobar panas.

Tombak es dibuat dari air yang mengalir.

Paku yang muncul dari tanah dan menghalangi jalannya.

Shiiiiik!

Embun bekunya membantunya melewati penghalang api dan kilatnya menerbangkan duri angin, tombak es, dan paku tanah. Dia menahan serangan elemen dengan kekuatannya sambil menerima serangan elf berambut perak dengan tubuhnya.

“Enyah!”

Elf berambut perak segera memblokir jalan Iron saat dia mengalahkan serangan elementalnya. Tapi Iron dipenuhi amarah saat dia mengayunkan pedangnya ke segala arah dan mengirim serangan ke arah peri.

Retak, retak, retak!

“Jadi, kamu sebenarnya ceroboh.”

“Bisakah aku bertahan hidup jika aku tidak menjadi sembrono dalam situasi ini?”

Peri berambut perak itu terdiam mendengar pertanyaan Iron dan ekspresinya masih tanpa emosi seperti biasanya. Iron tidak bisa menahan diri untuk tidak mengayunkan pedangnya dengan gila-gilaan ketika dia melihat wajahnya yang tanpa ekspresi.

Ledakan dahsyat terjadi di mana-mana saat petir menyambar Iron. Namun, teknik elemen elf, yang mendekati level master, memblokir semua kemampuan unik Iron.

Meskipun salah satu kemampuannya gagal, dia tidak kecewa. Dia baru saja menuangkan es, petir, dan bajanya ke arah peri. Tubuhnya terus menerima luka dari serangan elemental tapi dia tidak peduli dan terus menantang elf di depannya.

Ini adalah satu-satunya hal yang bisa dia lakukan sekarang.

Mungkin karena usahanya itulah kekuatan suci yang sangat besar mengalir keluar dari stigmata di dada Iron yang menyembuhkan tubuhnya. Itu menyembuhkan tubuhnya dan membantu mananya dengan membiarkan kekuatan suci mengalir ke pedangnya sambil mempertahankan tempat kudus.

Akibatnya, dia merasakan kelelahan menumpuk di tubuhnya saat dorongan yang luar biasa untuk menutup matanya menyapu dirinya. Namun, dia terus bertahan.

Untuk pertama kalinya, elf berambut perak merasakan emosi ketika dia melihat manusia ini, dengan tubuh yang sepertinya akan runtuh setiap saat, terus bergegas ke depan padanya.

“Apakah ini yang mereka sebut kejutan?”

Terkejut dengan perasaan yang mengalir di sekujur tubuhnya, elf itu menatap pedang yang menembus serangan elementalnya.

“Rasul Tuhan …”

Cahaya cemerlang itu disertai dengan keinginannya yang gigih untuk tidak pernah menyerah.

Elf berambut perak terlempar ke belakang saat kekuatan besar menyapu dan menembus teknik elementalnya.

“ Kgghh! ”

Peri berambut perak itu memuntahkan darah setelah tersangkut di salah satu pohon. Tapi Iron sama sekali tidak peduli padanya. Dia buru-buru masuk ke dalam saat dia mati-matian membuka matanya. Dia harus memasuki pohon dunia sebelum dia bisa kehilangan kesadaran.

Saat dia masuk ke dalam pohon dunia, dia melihat tempat yang dipenuhi dengan energi kosong. Ada juga air yang terkontaminasi mengalir melalui pusat pohon dan naik ke gerbang dimensi.

Tentakel merah merasa bahwa dia berbahaya dan terbang ke bawah untuk menyerangnya. Tapi Besi menebangnya satu per satu sampai akhirnya dia tiba di mata air hitam.

“Silahkan…”

Besi menempatkan pedangnya ke mata air yang terkontaminasi oleh energi hampa seperti yang dia harapkan dengan sungguh-sungguh.

Pada saat itu, energi terkontaminasi yang memenuhi pohon secara bertahap mulai memurnikan. Penampilan pohon berangsur-angsur berubah saat cahaya putih dan energi kosong bertabrakan. Itu adalah pemandangan yang benar-benar spektakuler, tapi sayangnya, Iron sudah pingsan.


The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

TDESETTM, 공작가 장남은 군대로 가출한다
Score 8.6
Status: Ongoing Type: Author: , Released: 2021 Native Language: Korean
Lee Junghoo meninggal dalam kecelakaan mobil. Dia menerjang setiap kesulitan di tubuh Jaiden dengan harapan dia akan selamat begitu dia menyelesaikan permainan para dewa tetapi tepat ketika keluarga terkuat Kekaisaran akan jatuh dan dibunuh oleh monster … [Tes Beta telah selesai.] Berdasarkan kata-kata ini, sepertinya dia masih memiliki kesempatan lain. 1 Hentikan penghancuran benua. 2 Bertahan hidup sampai usia 35 tahun. Dia diberi dua pencarian utama ini. Dia telah mencoba menyelesaikan yang pertama selama tes beta. Namun, dia menyadari bahwa tidak ada solusi untuk masalah ini. Jadi kali ini, dia akan memilih yang kedua. Dan langkah pertama baginya untuk mencapai ini adalah meninggalkan keluarganya yang gila ini. "Mungkin jawabannya kabur dari rumah?"

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset