Duke’s Eldest Son Chapter 127

Tes Pohon Dunia (1)

Setelah banyak pengorbanan, Iron akhirnya mencapai tujuannya. Pemurnian mata air yang terkontaminasi telah dimulai dengan kekuatan suci yang sangat besar mengalir ke seluruh tubuhnya. Namun, pencemaran itu sudah berlangsung lama sehingga tidak bisa dimurnikan secara instan. Meskipun dia langsung pingsan, pemurnian masih berlangsung berkat kekuatan suci yang terus menerus muncul dari tubuhnya.

Namun, energi yang terkontaminasi masih merajalela di atas pohon. Tapi mungkin itu karena kekuatan suci? Pohon itu, yang secara bertahap kembali ke warna aslinya, mulai menekan gerbang dimensi dan membuatnya menyusut.

Tentakel merah yang melilit dan melilit pohon segera melepaskan pohon dan menempel di gerbang untuk memindahkannya ke tempat lain saat pohon mulai mengisi celah. Seolah-olah pohon itu tidak mau lagi membiarkan gerbang itu menempel di tubuhnya.

Saat pohon dan gerbang bertarung, para player yang hanya fokus berburu para dark elf mendengar serangkaian notifikasi.

Tes Pohon Dunia Quest Utama telah dimulai. Quest ini terkait dengan The North’s Final War.

Pohon hitam (akar Pohon Dunia) saat ini sedang dimurnikan. Lindungi pohon hitam sampai benar-benar murni.

Quest ini adalah syarat terpenting untuk memenangkan Perang Terakhir di Utara.

Para player ragu-ragu sejenak sebelum mengangkat senjata mereka tinggi-tinggi dan bergabung dengan garis depan Koalisi Utara.

Karena para player, yang hanya fokus berburu dark elf di luar hutan, bergabung dalam perang, kemenangan secara bertahap condong ke sisi Koalisi Utara.

Tapi masalahnya adalah pohon hitam.

Divisi Tembok Besi dan para penjaga hutan, yang datang selangkah kemudian, telah memulai serangan mereka terhadap para elf. Para elf mulai mundur saat pasukan tiba dan berperang melawan mereka.

Pasukan segera membantu orang-orang yang terluka yang keluar dari dalam garis pertahanan para elf. Mengejutkan bahwa mereka bertarung melawan elf normal, bukan elf gelap, tetapi mereka merasa lebih mengejutkan lagi untuk menemukan sebagian besar ksatria terkenal mereka terbaring mati atau terluka parah di tanah.

“Kasim!”

Komandan Ordo Ksatria berdarah, Cassim, pingsan saat melihat komandan Divisi Tembok Besi. Para prajurit segera membantu para ksatria lainnya saat mereka runtuh satu per satu. Seolah-olah mereka akhirnya mencapai akhir dari batas kondisi mental dan fisik mereka, tetapi mereka hanya melepaskannya setelah melihatnya.

“Ikuti aku!”

“Ya pak!”

Saat mereka meletakkan Cassim, yang telah menerima pertolongan pertama, dan maju ke depan, mereka dapat melihat Hantu yang bertarung sampai akhir.

“ Keok! Kgghh! ”

“Apa kamu baik baik saja? Minum ini dulu.”

Valios, Komandan Divisi Tembok Besi, buru-buru bergegas dan membantu Carl Gustav ketika dia melihat dia muntah darah dan kehilangan pegangan pada pedangnya. Dia segera mengeluarkan ramuan dan menuangkannya ke mulut Carl sebelum menuangkan sisanya ke luka parahnya. Namun, lukanya sangat parah sehingga kekuatan penyembuhan ramuan itu tidak bisa menyelesaikannya sepenuhnya.

“Di… di dalam… Letnan Kolonel Besi… ada… di dalam…”

“aku mengerti. Anda tidak perlu berbicara lagi. ”

Valios melihat sekeliling saat dia berkata begitu.

Meskipun dia datang secepat yang dia bisa, banyak dari Ksatria Timur Laut sudah mati. Bahkan komandan mereka, Cassim, terluka parah dan sudah tidak sadarkan diri.

Mereka bisa melihat Hantu tergeletak di tanah saat mereka bergegas ke pohon hitam setelah memberikan pertolongan pertama kepada orang-orang yang selamat dan terluka parah. Sebagian besar Hantu, yang selamat dari krisis yang tak terhitung jumlahnya, sekarang sudah mati. Satu-satunya yang bertahan adalah Carl Gustav, Billie Brandt dan Lintel Verner, mereka yang berjuang sampai akhir yang pahit.

“A… ada seseorang yang hidup di sini!”

Valios mengangguk berat saat dia buru-buru memeriksa wajah orang itu setelah mendengar tangisan prajurit itu.

“Apakah ini Milton?”

Valios mengangguk lagi. Dia sangat mengenal wajah ini.

Hanya ada satu lagi Ghost yang selamat. Mempertimbangkan bahwa mereka adalah yang terbaik di Timur Laut dari yang terbaik, memiliki lebih dari setengah dari mereka mati seperti itu adalah kehilangan yang sangat menyakitkan.

Itu menunjukkan betapa sulitnya pertempuran itu. Mungkin ada lebih banyak kematian di Tentara Utara daripada di Tentara Timur Laut.

“Akan lebih baik jika mereka semua hidup dan hanya mengalami luka parah…”

Valios menghela nafas. Dia tahu bahwa dia hanya serakah.

Dia menyelamatkan Hantu yang masih hidup dengan pertolongan pertama yang minimal sebelum buru-buru memasuki pohon atas desakan Carl.

Dia bisa melihat jejak pertempuran sengit semakin jauh dia masuk ke dalam pohon. Tapi dia tidak bisa menemukan siapa pun.

” Hmm … aku pikir Letnan Kolonel Iron telah menang tapi …”

Berdasarkan bekas luka yang ditinggalkan pedang, dia bisa tahu bahwa Iron telah menang. Namun, tidak ada apa-apa di sini kecuali noda darah yang tertinggal di dinding pohon. Valios buru-buru mengikuti jejak dan masuk lebih dalam.

Pada satu titik, dia merasakan kekuatan suci yang luar biasa yang membentuk penghalang yang mencegahnya bergerak lebih jauh ke dalam. Dia ingin memaksanya terbuka tetapi ketika dia berpikir bahwa itu pasti kekuatan Iron, dia berhenti bertindak dan hanya menyipitkan mata untuk melihat ke dalam penghalang.

Di sana, ada Iron, yang pingsan, dengan pedangnya dicelupkan ke mata air. Setelah menyadari bahwa dia tidak bisa menembus penghalang, Valios keluar lagi dan berteriak pada pasukannya.

“Kami mengubah tempat ini menjadi benteng kami! Siap-siap!”

“Ya pak!”

Dia memerintahkan pasukannya di Divisi Tembok Besi untuk memperkuat pertahanan dan mengubah tempat ini menjadi benteng sambil memanggil pasukan lainnya.

Unit medis dengan cepat mendirikan tenda ketika pasukan tiba satu demi satu tiba dan berkumpul untuk membuat fasilitas bagi yang terluka.

Pertempuran berlanjut. Tapi, ketika pasukan berhasil menerobos para elf dan dark elf dari dalam garis pertahanan mereka, musuh mereka mulai melarikan diri ke hutan satu per satu.

Karena garis pertahanan mereka telah ditembus, mereka sekarang mempertaruhkan kehancuran segera jika mereka tetap di sini dan diserang dari kedua sisi. Itulah alasan mengapa mereka mundur ke hutan. Bagaimanapun, Hutan Utara masih terkontaminasi, dan akan tetap menjadi wilayah peri gelap. Bahkan para elf, yang mundur dari pohon hitam, juga bersembunyi di hutan dan menunggu kesempatan lain.

“Perang belum berakhir!”

Komandan Divisi Ranger Davin Archer berteriak ketika dia mencoba menenangkan dan meningkatkan moral para prajurit.

Sementara itu, Sky Renz, yang memimpin Unit Drake, membawa perbekalan untuk membangun kemah mereka di sekitar pohon hitam.

Mereka telah mencapai target mereka, pohon hitam, tetapi perang belum berakhir. Ini karena para penghuni dunia lain, yang datang satu demi satu, memberitahu mereka tentang quest yang mereka terima sebagai pengguna Game Dewa.

“Lindungi pohon hitam!”

Setelah mendengar isi dari quest tersebut, para perwira buru-buru memberi tahu tentara dan semua pasukan mulai berkumpul di sekitar pohon hitam.

Sekarang para elf gelap dan elf telah mundur ke hutan yang terkontaminasi, semua pasukan yang memasuki hutan bergabung dengan formasi dan berkumpul di sekitar pohon hitam.

Para master juga berkumpul di pohon hitam saat makhluk yang dipanggil oleh dark elf menghilang ke dalam hutan.

“Hantu-hantu…”

Crimson tidak bisa berbicara ketika dia mengidentifikasi tubuh para Hantu. Yang dia lakukan hanyalah menangis saat dia mengidentifikasi mereka satu per satu. Mayoritas Hantu, yang telah selamat dari banyak pertempuran sulit, telah mati di tempat ini. Bahkan ordo ksatria memiliki banyak kematian. Dia hanya bisa menghela nafas dan meratapi kehilangan mereka.

Dan kerugian ini tidak hanya terjadi di Timur Laut.

Lebih dari setengah Ordo Ksatria Utara yang berada langsung di bawah Komando telah runtuh. Bahkan unit operasi khusus mereka telah mencatat korban yang lebih dari setengah jumlah mereka.

Keluarga Singa juga kehilangan setengah dari Singa Darahnya sementara banyak Singa Perak dan Singa Baja juga kehilangan nyawa mereka.

Bahkan pasukan teritorial telah kehilangan sejumlah ksatria dan penyihir mereka.

Hal ini membuat sulit bagi mereka semua untuk membangun kembali kekuatan mereka. Mungkin mereka akan membutuhkan setidaknya satu dekade kerja keras untuk membangun kembali kekuatan mereka sekali lagi.

Namun, terlepas dari kerugian besar mereka, pertempuran masih belum berakhir.

Bang! Bang! Bang!

Elf gelap menyerbu sekali lagi saat kegelapan malam tiba. Dan dengan ini pertempuran atas pohon hitam telah dimulai sekali lagi. Kali ini, tentara manusia yang bertahan.

Karena lebih banyak dukungan datang dari luar melalui kapal udara, mereka mulai menekan pasukan elf saat berperang melawan elf gelap dan melindungi pohon hitam.

Pertempuran sengit dan berdarah telah dimulai sekali lagi. Para elf dan manusia tahu bahwa ini akan menjadi pertarungan terakhir mereka sehingga mereka semua bertarung dengan sengit satu sama lain.

“Semuanya akan berakhir begitu kita kalah di sini! Hentikan mereka apa pun yang terjadi! ”

“Ayo!”

“Kamu hanya perlu bertahan sedikit lebih lama!”

Aliansi elf berusaha keras untuk merebut kembali pohon hitam sementara manusia mencoba untuk meningkatkan moral mereka dan menahan serangan mereka.

Untungnya bagi para dark elf, gerbang itu sendiri belum hancur berkat upaya tentakel merah. Berkat energi kekosongan yang masih terus disuntikkan ke dalam tubuh mereka, mereka masih bisa melanjutkan perang ini.

Pohon hitam secara bertahap memulihkan penampilan aslinya karena perang yang tidak dapat diselesaikan oleh kedua pihak dengan mudah ini terus berlanjut. Kabut hitam juga mulai menghilang yang menandakan dimulainya pemulihan Hutan Utara. Kekuatan suci besi dan kekuatan alam digabungkan bersama dan secara bertahap memurnikan hutan.

Para elf gelap mulai tidak sabar ketika mereka melihat bahwa hutan dan pohon hitam berangsur-angsur pulih.

Akar pohon dunia sedang dibersihkan?

Berapa banyak waktu dan usaha yang kita habiskan untuk membuat rencana ini?

Rencana yang mereka buat dengan risiko korupsi mereka untuk membalas dendam pada manusia akan segera runtuh. Manusia yang telah menghentikan mereka di Gunung Musim Dingin juga mencoba untuk menghancurkan rencana mereka sekali lagi. Bagaimanapun, mereka masih di ambang kegagalan.

“Kita tidak bisa menghentikannya lagi.”

Kepala elf gelap meneteskan air mata darah saat dia menatap pohon dunia yang secara bertahap dimurnikan.

Manusia jahat.

Dia sangat marah karena dia tidak bisa membalas dendam pada Imperial yang melecehkan mereka ketika yang mereka lakukan hanyalah hidup dalam damai. Lebih dari itu, dia merasakan kebencian dan kemarahan yang mendalam pada kenyataan bahwa mereka akan kalah.

“Kami akan berjuang sampai akhir.”

Semua elf gelap menganggukkan kepala mereka pada kata-kata kepala elf gelap. Mereka tidak punya kesempatan lain. Mereka telah membuat rencana ini saat menandatangani kontrak dengan kekosongan. Jadi, mereka semua bertekad untuk mati saat rencananya gagal.

Sementara para dark elf melanjutkan pertempuran sengit melawan manusia, kesadaran Iron, yang secara bertahap memurnikan pohon dunia, kembali.

Jadi , Anda kembali ke akal sehat Anda.

“Anda…”

Peri hijau sedang duduk di cabang pohon dunia dan menatap Besi. Namun, dia tidak merasakan kekuatan yang kuat dan ganas yang datang dari peri. Sebaliknya, dia merasakan kekuatan yang murni dan menenangkan, seperti kekuatan alam yang selalu ada di samping mereka. Hanya itu yang bisa dia rasakan. Ketika dia melihat dari dekat ke peri, dia bisa melihat sejumlah besar energi ini mengalir di tubuhnya.

“Pohon Dunia?”

Anda cepat dalam menyerap.

Peri kecil itu tersenyum setelah mendengar kata-kata Iron.

aku datang ke sini karena salah satu akar aku sedang dimurnikan.

Iron menatap Pohon Dunia dalam diam saat dia mendengarkan kata-katanya.

Anda akan lulus ujian saya.

“Uji…”

Dia melihat Pohon Dunia saat dia mengingat kata-kata peri berambut perak. Peri kecil itu tersenyum ketika dia melihat pertanyaan memenuhi mata Iron.

aku yakin Anda ingin tahu tentang banyak hal, tetapi tidak banyak yang bisa aku ceritakan . Ada batasan untuk apa yang dapat aku katakan kepada Anda karena Anda tidak benar-benar datang menemui aku secara langsung.

“Apakah kamu … meninggalkan para elf?”

Peri itu memiringkan kepalanya pada pertanyaan Iron.

Aku tidak menyangka kamu akan menanyakan itu padaku . aku pikir Anda akan bertanya tentang dunia … Untuk menjawab itu, itu adalah pilihan mereka. Dan aku hanya menghormati pilihan mereka… Karena mereka memilih kehancuran, bukankah aku harus menghormati pilihan itu?

Kedengarannya seperti omong kosong tetapi Iron tetap diam ketika dia melihat kesedihan di ekspresi peri. Tapi peri itu tersenyum cerah ketika dia melihat Iron menatapnya seperti itu.

Tidak banyak yang bisa aku jawab, tetapi aku dapat memberi tahu Anda sebanyak ini . Utara akan aman untuk beberapa waktu. Yah… Itu hanya akan sampai hari itu tiba.

“Hari itu?”

aku tidak bisa memberi tahu Anda detailnya. Tapi aku percaya aku harus membuat pilihan saat itu. Apakah akan menandatangani kontrak dengan batal atau…

World Tree mengerutkan bibirnya saat dia berbicara. Dia tidak bisa membantu tetapi mengerutkan kening ketika dia menyadari bahwa dia tidak bisa mengatakan apa-apa lagi.

Jika Anda ingin tahu lebih banyak, maka temui saya. Orang di sebelahku ini juga ingin bertemu denganmu…

Di akhir kata-katanya, peri berubah menjadi kilatan cahaya hijau yang berangsur-angsur memudar dan menghilang.


The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

TDESETTM, 공작가 장남은 군대로 가출한다
Score 8.6
Status: Ongoing Type: Author: , Released: 2021 Native Language: Korean
Lee Junghoo meninggal dalam kecelakaan mobil. Dia menerjang setiap kesulitan di tubuh Jaiden dengan harapan dia akan selamat begitu dia menyelesaikan permainan para dewa tetapi tepat ketika keluarga terkuat Kekaisaran akan jatuh dan dibunuh oleh monster … [Tes Beta telah selesai.] Berdasarkan kata-kata ini, sepertinya dia masih memiliki kesempatan lain. 1 Hentikan penghancuran benua. 2 Bertahan hidup sampai usia 35 tahun. Dia diberi dua pencarian utama ini. Dia telah mencoba menyelesaikan yang pertama selama tes beta. Namun, dia menyadari bahwa tidak ada solusi untuk masalah ini. Jadi kali ini, dia akan memilih yang kedua. Dan langkah pertama baginya untuk mencapai ini adalah meninggalkan keluarganya yang gila ini. "Mungkin jawabannya kabur dari rumah?"

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset