Duke’s Eldest Son Chapter 13

Jjampbap Tidak Kemana-mana (2)

Anak-anak tidak bisa tenang dengan mudah setelah mengalami pertempuran nyata yang mengejutkan selama hari pertama mereka di akademi mereka. Secara khusus, penampilan Jaiden sangat mengejutkan sehingga tertanam kuat di benak semua orang.

Sementara semua orang menatapnya, Jaiden baru saja menghela nafas ketika dia merasa tubuhnya mulai bergetar dan bergetar. Mungkin karena dia masih terlalu muda sehingga otot-ototnya menjadi shock. Sepertinya tubuhnya tidak bekerja dengan lancar karena ini adalah pertarungan pertamanya yang sebenarnya dengan tubuh ini. Korban yang ditimbulkan pada tubuhnya cukup besar setelah melakukan sesuatu yang begitu kejam dan mencolok.

“Saya pikir saya perlu setidaknya tiga hari pemulihan?”

Dia membutuhkan setidaknya tiga hari pemulihan sehingga dia perlu memperhatikan dirinya sendiri. Dia berencana untuk menghindari berlatih terlalu keras sehingga dia hanya akan melakukan pemanasan ringan untuk sementara.

Akan sempurna jika Baepsae ada di sini pada saat-saat seperti ini, tetapi dia jarang melihat Baepsae sejak dia meninggalkan adipati. Dengan bagaimana keadaannya, dia bertanya-tanya apakah waktu berikutnya dia akan melihat Baepsae adalah ketika dia kembali ke adipati.

Tentu saja, saudara bungsunya telah memberitahunya sebelum dia pergi bahwa binatang suci mereka sendiri akan selalu berada di sebelah pemiliknya sehingga dia berpikir bahwa dia akan kembali suatu hari nanti. Namun, dia masih merasa sedikit kecewa karena Baepsae tidak muncul sama sekali.

‘Baepsae, bajingan itu. Saya akan memberi Anda waktu yang sulit ketika Anda kembali.

Dia memikirkan Baepsae yang sibuk mematuk mangsanya di suatu tempat tanpa mengetahui tentang pikiran tuannya.

Jaiden menunggu para profesor kembali.

Tidak lama setelah dia kembali ke gedung, pasukan pendukung mulai berdatangan di Akademi. Ketika pasukan tiba, para profesor kembali ke pos mereka satu per satu.

“Kamu melakukannya dengan baik, semuanya. Pasti sulit bagi semua orang karena ini pertama kalinya bagimu, jadi istirahatlah dengan baik hari ini.”

Profesor pertama yang datang melihat mereka dan meninggalkan kata-kata itu kepada mereka. Ketika anak-anak mendengar kata-kata profesor, mereka segera berlari menuju asrama mereka dengan baju besi berlumuran darah.

Jaiden juga menyeret tubuhnya yang kelelahan kembali ke asramanya. Hal pertama yang dia lakukan adalah membasuh kotoran di tubuhnya. Setelah membasuh darah monster yang tidak nyaman dan kotor, dia dengan cepat mengganti pakaian barunya sebelum berjalan dengan susah payah kembali untuk melihat pemandangan Akademi.

“Kalau dipikir-pikir… kita bukan satu-satunya siswa di sini… bagaimana struktur tempat ini?”

Dia berjalan berkeliling tetapi satu-satunya yang dia lihat adalah gedung yang menampung mahasiswa baru dan para profesor. Kemudian, matanya tertarik pada peta di salah satu dinding.

“Apa-apaan. Mengapa Akademi terlihat seperti ini?”

Jaiden melihat peta dengan bingung.

Dengan akademi mahasiswa baru di pusatnya, gedung akademi yang sesuai dengan setiap kelas terletak di puncak gunung dengan benteng di antaranya. Melihat peta, dia bisa melihat semacam garis pertahanan di suatu tempat sebelum puncak gunung menampung setiap kelas akademi. Struktur akademi yang menghubungkan dan membangun garis pertahanan melintasi pegunungan menciptakan struktur ideal yang dapat menangani monster hanya dengan sedikit orang. Itu adalah struktur cerdas yang membawa para siswa akademi di garis depan garis pertahanan yang dengan ini memecahkan masalah kronis Timur Laut, kekurangan pasukan.

Tetap saja, akademi mahasiswa baru masih berada di titik terjauh dari garis pertahanan. Mereka cukup banyak terletak di pinggiran tetapi begitu tahun sekolah mereka selesai dan mereka naik kelas, mereka akan semakin dekat ke garis depan.

Area di mana tahun ke-6 berada tepat di belakang garis depan. Sepertinya itu ditempatkan secara strategis di sana sehingga mereka dapat dengan mudah dikerahkan jika terjadi keadaan darurat.

“Bukankah ini sepenuhnya cerdas?”

Pada pemeriksaan lebih dekat, struktur dan susunan akademi tidak sepenuhnya aneh. Karena Jaiden masih mahasiswa baru, dia berada di area di mana monster terlemah berada. Tapi itu akan berubah ketika tahun dan nilainya naik.

Sepertinya mereka akan berurusan dengan monster berlevel rendah sampai tahun ke-3 mereka. Namun, satu-satunya perbedaan dari tahun pertama mereka dan tahun ketiga mereka adalah jumlah monster yang mereka lawan.

Sementara itu, siswa yang lebih tua berada di area di mana monster berlevel lebih tinggi berkerumun. Untuk lebih spesifik, tahun ke-4 terletak di mana spesies raksasa sederhana dan kasar berada dan tahun ke-5 terletak di mana drake dan monster udara berada.

Dengan kata lain, mereka mengajari siswa monster apa yang berada di medan tertentu dan bagaimana mereka harus merespons mereka setiap tahun ajaran.

“Itu bagus. Anda dapat dengan mudah mengembangkan kekuatan dan kekuatan militer Anda setelah Anda lulus. ”

“Apakah kamu menyadari semuanya sekaligus?”

Seorang profesor wanita mendekatinya dari samping tepat ketika Jaiden berbicara setelah dia menentukan tujuan akademi yang dibangun seperti ini. Jaiden hanya menundukkan kepalanya untuk memberi salam karena dia tidak tahu nama profesornya.

“Saya Selina, saya mengajarkan teori dasar binatang.”

“Aku nomor 13.”

“Pertarunganmu sebelumnya cukup mengesankan.”

“Terima kasih.”

Jaiden menundukkan kepalanya pada kata-kata Selina. Kemudian, dia mengucapkan selamat tinggal padanya. Tapi saat dia akan pergi, Selina menyeringai dan berbicara padanya.

“Bagaimana menurutmu?”

“Ya?”

Jaiden menjadi bingung setelah mendengar pertanyaan Selina yang sama sekali tidak berhubungan dengan topik apa pun.

“Saya berbicara tentang pengaturan ini. Tidakkah menurutmu ada masalah?”

Mendengar pertanyaan Selina, Jaiden berdiri diam saat dia berbalik untuk melihat peta sekali lagi.

Dia bisa mengatakan bahwa struktur akademi cukup mengesankan dalam hal membina dan memelihara bakat. Bahkan lini pertahanannya pun cukup unik. Secara keseluruhan, itu adalah struktur yang ideal untuk perburuan monster yang konstan dan berkelanjutan.

Sebenarnya, ini juga struktur yang sama yang digunakan Timur Laut. Mereka akan menjadi orang-orang di garis depan saat mereka mengirim tubuh monster ke Pusat sementara Pusat mendukung mereka dengan amunisi berat. Namun, ini adalah struktur yang tidak mempertimbangkan gelombang monster besar.

Melihat fakta di depannya, sepertinya inilah alasan mengapa Timur Laut hancur bahkan sebelum gelombang monster dimulai. Timur Laut telah dibanjiri oleh kerusuhan monster skala besar bahkan sebelum tanda-tanda gelombang monster mulai muncul.

‘Hanya memiliki peningkatan lima kali lipat dalam jumlah monster akan menimbulkan masalah di Timur Laut.’

“Saya tidak tahu.”

Jaiden telah memperhatikan tetapi dia tidak repot-repot memberikan jawaban. Lagi pula, bukan karena Komando Timur Laut tidak mengetahui hal ini. Tapi hal seperti ini tidak bisa diperbaiki bahkan jika dia menyadarinya sekaligus. Itu adalah masalah yang tidak dapat diperbaiki karena berbagai masalah kompleks yang melibatkan situasi mereka. Ada banyak cara untuk memecahkan masalah. Tapi itu adalah sesuatu yang tidak realistis pada saat ini.

Ada sebuah makalah yang menyarankan cita-cita futuristik yang mengatakan bahwa Timur Laut bisa bertahan lebih lama jika mereka melakukannya tetapi itu hanya diperlakukan sebagai cita-cita yang tidak realistis. Dia memiliki pikiran yang sama saat itu. Meskipun dia ingin menggunakannya dan menghentikan gelombang monster ketika dia menjadi kepala Keluarga Leonhardt, itu adalah sesuatu yang mustahil. Terutama jika kepentingan Keluarga Kekaisaran serta kepentingan khusus lainnya dikaitkan dan dipertaruhkan.

“Hmm…”

Mata Selina menyipit saat mendengar jawaban Jaiden. Dia menatapnya dengan curiga. Namun, ketika dia tidak dapat menemukan sesuatu yang salah dengannya, yang bisa dia lakukan hanyalah merenungkan secara mendalam sebelum membuat proposal.

“Jika Anda memberi saya jawaban yang memuaskan maka saya akan memberi Anda poin tambahan. Jika Anda ingin lulus lebih awal, maka ini adalah kesempatan yang sangat penting bagi Anda.”

Jaiden memiringkan kepalanya ke arahnya ketika dia mendengar lamaran Selina. Ketika Selina melihat bahwa mulut Jaiden tetap tertutup, dia menyeringai sambil menambahkan sesuatu pada lamarannya.

“Jika Anda memberi saya jawaban yang memuaskan maka saya akan mencoba meyakinkan profesor ilmu militer juga. Bagaimana?”

Mata Jaiden mau tidak mau bergetar ketika dia memberikan tawaran menarik, tidak hanya menawarkan dirinya sendiri tetapi juga profesor lainnya. Kemudian dia menghela nafas.

Dia mengatur pikirannya sejenak sebelum dengan hati-hati membuka mulutnya.

“Aku tidak bisa memberimu jawaban yang pasti karena aku tidak tahu jumlah pasti dan distribusi monster di area ini sekarang.”

“Baik. Saya akan mempertimbangkan itu.”

Jaiden menghindari mata Selina yang berbinar dengan antisipasi saat dia menatap peta.

“Saat ini, masalah terbesar di garis pertahanan ini adalah Komando Timur Laut. Titik pusatnya lemah. Selama keadaan darurat, kita tidak akan memiliki kekuatan untuk berkumpul dan melawan sampai bala bantuan dari belakang tiba.”

“Dan?”

“Pada pandangan pertama, garis depan dan belakang terlihat seperti mapan tetapi itu hanya pengaturan paksa karena kurangnya pasukan. Jika tiba saatnya jumlah monster yang bisa kita hadapi sekarang bertambah atau jika sejumlah besar monster turun dari Utara, maka kedua garis pertahanan akan meledak dalam waktu singkat.”

Selina memiringkan kepalanya mendengar kata-kata Jaiden.

“Ukuran pasukan kita saat ini lebih dari cukup untuk menghentikan dan menghadapi dua kali lipat ukuran monster yang menyerang kita saat ini.”

“Ya. Namun berdasarkan sejarah, gelombang monster yang biasa sekitar 5 hingga 10 kali lebih besar dari level monster yang kita hadapi saat ini. Ini lebih dari 3x aktivitas monster abnormal yang kadang-kadang kita tangani.”

Selina mengangguk ketika Jaiden menyebutkan catatan dalam sejarah. Jaiden tidak bisa menahan diri untuk tidak menghela nafas ketika dia melihatnya menganggukkan kepalanya ke arahnya seolah mendorongnya untuk melanjutkan.

“Sepertinya Timur Laut menyadari hal ini dan mereka telah mengambil cukup banyak langkah sehingga mereka dapat memastikan untuk mendapatkan bala bantuan dari belakang dengan cepat tapi…”

Jaiden menatap titik-titik yang menunjukkan pangkalan udara serta gerbang lengkung besar. Meskipun mereka dapat dengan mudah dibuka dan ditutup dan terletak di belakang, dia tahu bahwa itu akan sia-sia jika saat itu tiba.

Jika monster turun dan membuat kekacauan dalam skala besar maka kabut mana juga akan menelan pangkalan udara. Terbang juga akan sulit karena akan sulit menembus monster terbang dalam jumlah besar di area tersebut. Akan ideal jika pasukan darat dan angkatan udara dapat bergerak bersama dan saling membantu dengan baik tetapi masalahnya adalah mereka tidak akan mampu menahannya sampai saat itu tiba.

“Ketika gelombang monster terjadi, Timur Laut akan musnah.”

“Jadi, apakah jawabannya rekrutmen? Perekrutan pasukan?”

“Saya pikir itu adalah solusi paling mendasar, ya.”

“Ada yang lain?”

“Bangun kekuatan kita sendiri di Timur Laut dan jadilah mandiri.”

Selina terkejut dengan jawaban Jaiden. Dia tidak bisa membantu tetapi memiringkan kepalanya untuk berpikir. Jawaban yang dia harapkan darinya adalah membangun markas di belakang untuk mendorong pasukan tambahan sehingga mereka bisa mendapatkan dukungan yang cepat dan cepat dari belakang.

Mata Selina berbinar ketika dia mendengar jawaban yang berbeda darinya.

“Swasembada?”

“Ya. Saat ini, Timur Laut sangat bergantung pada Pusat jadi kami melakukan sesuatu seperti ini.”

“Kamu berbicara tentang perlengkapan militer? Tapi kita tidak bisa bertani di sini, kita tidak punya orang di sini?”

“Bisnis itu mungkin.”

“Menjual tubuh monster? Akankah para pedagang bahkan datang jauh-jauh ke sini untuk itu? ”

Jaiden berpikir sejenak setelah mendengar kata-kata Selina. Kemudian, dia membuka mulutnya lagi.

“Bukankah kita memiliki sungai di Timur Laut yang mengalir ke Timur?”

“Ya. Tapi itu juga penuh dengan monster.”

“Ya. Tapi itu tidak terlalu jauh dari Timur.”

“Tapi kita tidak punya pelaut.”

Jaiden mengangguk pada Selina.

“Itulah mengapa kita perlu membuat koneksi dengan Angkatan Laut Timur. Saya mendengar bahwa bagian Timur Laut dari Angkatan Laut Timur menerima dukungan paling sedikit dari pusat. ”

“Itu benar. Tidak banyak pasukan angkatan laut di sana dibandingkan dengan Tenggara dan tidak berkembang seperti kota-kota besar di Timur. Ada juga banyak monster di sana juga.”

“Lalu, ada kemungkinan. Jika kita dapat menempatkan kekuatan Angkatan Laut Timur ke sungai bersama dengan beberapa pasukan kita dan membersihkan sungai dari monster, maka kita berdua akan memiliki keamanan.”

Jaiden memikirkan apa yang telah dia rencanakan saat itu di Utara. Itu adalah sesuatu yang muncul di benaknya saat dia berusaha sekuat tenaga untuk membangun kembali Utara yang dihancurkan oleh monster.

Dengan benteng kuat Leonhardt sebagai pusat garis depan, dia bermimpi mengerahkan pasukan di sekitar sungai sambil berurusan dengan monster. Kemudian, dia akan membuat kompleks seperti pabrik yang akan mengekspor tubuh monster ke tengah. Dia juga ingin membangun kastil dan benteng di sekitar sungai jika terjadi keadaan darurat. Dengan itu, dia akan dapat secara bertahap memperluas skala operasinya.

Tetapi pusat tidak bisa membiarkannya begitu saja. Tidak ada cara baginya untuk melemahkan kepentingan mereka. Selain itu, Keluarga Kekaisaran sangat buruk dan sampah sehingga mereka hanya disibukkan dengan memperkuat Kekuatan Kekaisaran mereka bahkan dengan mengorbankan Orang Utara.

Dia gagal saat itu, tetapi dia berpikir bahwa itu mungkin terjadi di sini di Timur Laut. Berbeda dengan Utara, lokasi Timur Laut cukup jauh dari pusat. Selain itu, militer mereka juga independen dari mereka sehingga mimpinya untuk mencapai kemerdekaan penuh dapat terwujud.

“Jadi?”

“Jika kekuatan kita, tubuh monster, dan Angkatan Laut Timur dihubungkan bersama maka ada kemungkinan bahwa Timur Laut akan mengembangkan perdagangannya dan dapat berdagang dengan benua lain.”

“Hmm… Mereka baik. Tapi saya tidak berpikir akan ada sebanyak itu. Mungkin jumlahnya hampir sama dengan jumlah yang kami kirimkan ke Center?”

“Kita tidak perlu bergantung pada Pusat.”

“Apa?”

Mata Selina melebar saat dia menatap Jaiden dengan rasa ingin tahu.

“Bumbu langka, kulit binatang, dan barang-barang lain yang hanya tumbuh di sini adalah barang-barang yang populer di kalangan orang-orang berpangkat tinggi. Sejujurnya, dibandingkan dengan nilai yang diberikan oleh Timur Laut, amunisi dari Pusat tampaknya terlalu buruk.”

“Jadi maksudmu… kita harus berhenti memberikan tubuh monster ke tengah?”

“Kami harus memberi mereka beberapa. Saya pikir kita bisa memberi mereka porsi, cukup untuk membayar pajak. Kemudian, kita bisa memindahkan sisanya ke area lain. ”

“Kedengarannya tidak realistis, kan? Bukankah lebih baik membiarkannya di Pusat saja?”

Jaiden mengangguk pada kata-kata Selina.

“Akan sulit pada awalnya. Oleh karena itu, berdasarkan berbagai masalah yang kita alami saat ini, kita harus terus meletakkan dasar dan meminta bantuan pasukan. Jika sulit untuk menyediakan pasukan skala besar dalam waktu tercepat, setidaknya kita harus meminta peningkatan jumlah amunisi yang mereka berikan kepada kita untuk dukungan. Jika kita melakukan itu, maka kita dapat mengulur waktu sampai kita dapat melakukan kontak rahasia dengan Angkatan Laut Timur dan menduduki lembah sungai Timur Laut.”

“Hoo… Bagus. Jadi bagaimana jika kita mulai mandiri dengan itu? Apakah kita seharusnya berperang dengan Center?”

“Kemudian, kita bisa mempersiapkan kemerdekaan Timur Laut dalam hubungannya dengan Utara. Dengan begitu, kita akan mendapatkan lebih banyak kebebasan dari Center.”

“Apa?”


The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

TDESETTM, 공작가 장남은 군대로 가출한다
Score 8.6
Status: Ongoing Type: Author: , Released: 2021 Native Language: Korean
Lee Junghoo meninggal dalam kecelakaan mobil. Dia menerjang setiap kesulitan di tubuh Jaiden dengan harapan dia akan selamat begitu dia menyelesaikan permainan para dewa tetapi tepat ketika keluarga terkuat Kekaisaran akan jatuh dan dibunuh oleh monster … [Tes Beta telah selesai.] Berdasarkan kata-kata ini, sepertinya dia masih memiliki kesempatan lain. 1 Hentikan penghancuran benua. 2 Bertahan hidup sampai usia 35 tahun. Dia diberi dua pencarian utama ini. Dia telah mencoba menyelesaikan yang pertama selama tes beta. Namun, dia menyadari bahwa tidak ada solusi untuk masalah ini. Jadi kali ini, dia akan memilih yang kedua. Dan langkah pertama baginya untuk mencapai ini adalah meninggalkan keluarganya yang gila ini. "Mungkin jawabannya kabur dari rumah?"

Comment

Options

not work with dark mode
Reset