Duke’s Eldest Son Chapter 135

Garis Depan Barat dalam Krisis (3)

Saat semua orang sedang beristirahat, Iron menyibukkan diri dan memulai segala macam eksperimen pada makhluk aneh ini untuk mengetahui kelemahan mereka.

Dia mampu mengidentifikasi seberapa tinggi kekuatan regeneratif mereka dengan menghapus inti dan menyuntikkan kekuatan suci ke dalam tubuh mereka. Dia juga dapat mengetahui seberapa kuat inti itu dan memeriksa kekuatan yang terkandung di dalamnya dengan bantuan beberapa penyihir.

Dia juga mencoba mencari tahu bagaimana mereka bereksperimen pada mereka dan melihat melalui jejak prosedur pada beberapa makhluk ini.

“Sayang sekali.”

Namun, ada batasan untuk apa yang bisa dia temukan saat mereka masih di lapangan.

Iron tiba-tiba mulai kehilangan kehidupan sebelumnya.

Meskipun dia tidak sekuat dan tidak dipercaya oleh semua orang seperti dia sekarang, kondisi saat itu masih lebih baik dalam hal bereksperimen. Dia memiliki laboratorium dan tempat percobaan yang dibangun di Kastil Leonhardt di mana dia bisa bereksperimen dengan monster yang mereka tangkap hidup-hidup setiap hari dan mengidentifikasi kelemahan mereka.

Orang mungkin berpikir bahwa ini adalah praktik yang kejam. Beberapa bahkan mengatakan bahwa mereka setidaknya harus memberikan kehidupan ini istirahat yang nyaman pada akhirnya. Tapi itu hanya cerita yang harus disebutkan ketika kelangsungan hidup umat manusia sudah terjamin. Sangat aneh bagi mereka untuk memperhatikan hal-hal seperti itu ketika mereka saat ini berada di saat ada ratusan dan ribuan manusia yang didorong mundur dan sekarat dari hari ke hari.

Mereka mampu mengidentifikasi kelemahan monster melalui eksperimen yang tak terhitung jumlahnya dan perilaku serta pola mereka melalui pertempuran yang tak terhitung jumlahnya. Dari temuan mereka, mereka mampu menciptakan taktik yang dirancang untuk mengalahkan monster-monster ini dan menciptakan garis pertahanan yang mencegah kehancuran total Utara.

Dan Iron bermaksud mengulangi proses ini di sini juga.

‘Makhluk tak dikenal? Itu akan cukup selama kita mengetahui hal-hal tentang mereka satu per satu.’

Dalam kehidupan sebelumnya, dia telah bertemu banyak monster untuk pertama kalinya. Umat ​​manusia mampu tumbuh dan bertahan hanya setelah mengidentifikasi kelemahan mereka melalui eksperimen dan membunuh mereka satu per satu. Itu sudah cukup selama dia bisa meniru proses dalam kehidupannya saat ini.

Dia mampu mengidentifikasi kelemahan mereka melalui makhluk yang masih hidup sehingga dia pergi mencari mayat untuk mengetahui lebih lanjut. Namun, tidak ada yang benar-benar keluar yang luar biasa di matanya. Sebagian besar tubuh tampaknya telah dihidupkan kembali dari kematian melalui kesatuan tubuh mereka dan energi kematian dalam bentuk manik-manik yang mengubah mereka menjadi makhluk yang bukan vampir atau mayat hidup.

“ Hoo… Ini agak kabur.”

Besi menggores daging makhluk yang mencoba membunuhnya melalui ledakan darah dengan frustrasi. Namun, dia tidak akan dapat menemukan apa pun hanya dengan beberapa potongan daging.

Pada akhirnya, yang bisa dia lakukan hanyalah memberi tahu unitnya tentang kelemahan yang dia temukan secara kasar dan menyuruh mereka untuk pindah segera setelah semuanya disiapkan dan diperbaiki.

Semakin jauh mereka memasuki Barat dari Utara, semakin banyak bajingan yang dikelilingi oleh kabut hitam muncul. Dan setiap kali, mereka bertempur dalam pertempuran yang luar biasa di bawah kekuatan tempat kudus.

Baaaaaaang!

” Ha … bajingan ini juga bajingan yang merusak diri sendiri.”

Iron mengerutkan kening saat dia melihat para bajingan itu meledak seperti para komandan yang pertama kali dia temui.

Jumlah bajingan yang mereka temui tidak terlalu besar. Namun, bahkan jika mereka bertemu kelompok mereka beberapa kali, mereka masih tidak dapat menangkap salah satu dari yang tingkat komandan.

Ini karena mereka akan segera menghancurkan diri sendiri saat mereka melihatnya dengan teriakan Rasul! untuk menyebabkan krisis.

“aku merasa terganggu.”

“Kami akan menangkap mereka hidup-hidup.”

“Betul sekali. Tolong serahkan pada kami.”

Iron menggelengkan kepalanya mendengar kata-kata Ariel dan Cardro.

Dia tidak mengabaikan dan mengesampingkan mereka tetapi dengan keterampilan mereka, hidup mereka kemungkinan akan berada dalam bahaya begitu mereka terkena ledakan darah dari jarak dekat.

“Tidak.”

Ariel dan Cardro menggertakkan gigi atas jawaban Iron. Meskipun rekan senegaranya, Iron masih tidak mempercayai mereka. Mereka merasa frustrasi karena jarak di antara mereka begitu lebar sehingga mereka tidak dapat mengejarnya sekarang, tetapi setidaknya mereka ingin berada di unit yang sama dan membantunya. Namun, yang mereka lakukan hanyalah mengandalkan performa luar biasa rekan senegaranya.

Iron hanya bisa menghela nafas ketika dia melihat ekspresi rekan senegaranya tidak bagus. Mereka akan frustrasi jika hal-hal berakhir seperti ini sehingga dia perlu menemukan semacam metode untuk mengikat dengan situasi. Ini karena mereka sekarang menjadi pilar utama pasukan mereka dan bukan hanya rekan senegaranya.

“Pergi dan buat panggung.”

“Ya?”

“Apa maksudmu…?”

Keduanya menatap mereka dengan mata lebar ketika mereka mendengar kata-katanya.

“Pergi dan buat panggung untukku dan para bajingan tingkat komandan untuk bertarung. Jika aku bisa fokus pada mereka, aku yakin aku bisa menyelamatkan satu dan menangkap mereka hidup-hidup.”

Kata-katanya membawa kehidupan kembali ke mata mereka sekali lagi.

“Ariel, jangan biarkan makhluk lain menggumpal dan menempel di sekitarku.”

“aku akan melakukan itu.”

Ariel tampak dapat diandalkan saat dia menanggapi kata-kata Iron.

“Cardro, tetap di belakang dan bekerja sama dengan para ranger untuk menghancurkan formasi para bajingan itu sebanyak mungkin. Dengan begitu, aku dan ksatria lainnya akan dapat mencapai komandan dengan kecepatan yang nyaman.”

“Ya.”

“Katakan pada mereka untuk melakukan apa yang biasanya mereka lakukan. Masih banyak prajurit yang tidak berpengalaman di barisan kita sehingga menyuruh mereka melakukan sesuatu yang sulit tanpa alasan sama sekali akan membawa korban.”

Ariel dan Cardro menundukkan kepala meminta maaf ketika mereka mendengar kata-kata Iron. Setiap hari yang mereka habiskan untuk bertarung bersama membuat mereka menyadari betapa besi menderita karena ketidakdewasaan mereka.

Namun, Iron berpikir berbeda. Baginya, mereka masih muda. Mereka baru berusia kurang dari 20 tahun tetapi mereka sudah berpartisipasi dalam banyak pertempuran, dan jika mereka terus bekerja di bawah komandonya, mereka akan dapat belajar dan tumbuh dengan baik.

Dia bisa menunggu mereka karena dia percaya pada mereka. Lagi pula, dia bisa melihat seberapa banyak mereka tumbuh dari hari ke hari. Meskipun mereka terus mengungkapkan pengalaman dan ketidaktahuan mereka karena pergantian peristiwa yang tiba-tiba, mereka masih bisa mengatasinya dengan cukup baik.

“Kamu baik-baik saja. Jika Anda terus tumbuh seperti ini, maka Anda akan dapat mencapai target yang aku ingin Anda capai dalam setahun.”

Tapi wajah mereka tidak bisa cerah meskipun kata-kata Iron. Kata-katanya berarti bahwa mereka masih menjadi beban.

Iron tidak lagi berbicara setelah melihat ekspresi mereka. Sebaliknya, dia mendesak unitnya untuk bergerak dan menemukan monster dengan cepat. Latihan terbaik adalah bertarung. Kenangan fisik dan mental yang intens yang akan mereka peroleh setelah mereka selamat akan menjadi pupuk yang lebih besar untuk pertumbuhan mereka daripada pelatihan.

Ada banyak tempat di mana mereka bisa bertarung selama masa kacau ini. Terutama di sini di Barat, karena garis depan mereka telah runtuh, wilayah itu dipenuhi dengan tempat-tempat di mana mereka bisa bertarung.

Seolah membuktikan hal tersebut, unit Iron mampu bertemu dengan sekelompok monster serta kelompok pasukan tak dikenal lainnya. Setiap kali, mereka menyelamatkan orang dalam krisis dan memusnahkan musuh.

“Apakah ini kegagalan lain?”

Iron menatap dengan getir pada para komandan yang menghancurkan dirinya sendiri sekali lagi. Meskipun dia mencoba menangkap mereka beberapa kali, semua usahanya gagal. Ariel dan para pemimpin lainnya semua tampak menyesal tetapi Iron percaya bahwa itu adalah kesalahannya dan bukan kesalahan mereka.

“Ini salahku, luruskan wajahmu.”

Namun, bahkan jika Iron mengatakan ini, wajah mereka tidak lurus. Mungkin itu karena mereka merasa bahwa dia hanya mengatakan ini tanpa alasan sama sekali. Melihat ini, Iron berbicara lagi.

“Kita akan berhasil lain kali. Aku sudah menguasainya.”

Iron tersenyum, menyemangati mereka dan bersiap untuk bergerak lagi.

Makhluk tak dikenal ini menciptakan kehebohan di Barat. Mereka telah mendapatkan julukan ‘Korps Kematian’, pasukan yang tidak pernah mati dan memunculkan lambang ketakutan. Namun, di depan unit Iron yang bisa menggunakan kekuatan suci yang luar biasa, mereka hanyalah mangsa yang mudah.

Jika aku tidak bisa melakukannya sekali, lakukan dua kali. Jika aku masih tidak bisa melakukannya dua kali maka lakukan tiga kali.

Mereka menerima tantangan untuk menangkap figur tingkat komandan dari Death Corps dan melakukannya beberapa kali sambil ditemani oleh pola pikir itu.

Krrk … A… Rasul… keuaaaaack!

Iron sengaja memperlihatkan celah dalam gerakannya untuk menangkap salah satu dari mereka dengan risiko terluka. Komandan segera mencoba untuk menghancurkan dirinya sendiri saat dia menyuntikkan kekuatan suci ke dalam tubuhnya dan menetralkannya. Tapi Iron tidak membiarkannya.

Mari kita mati bersama !

“Diam!”

Setelah mengalaminya berkali-kali, dia sangat menyadari pola mereka sekarang. Dia dengan cepat mengikat makhluk yang dia netralkan sehingga tidak bisa bergerak dan menekannya dengan kekuatan sucinya sehingga tidak bisa mendapatkan kembali kekuatannya dan bunuh diri sementara dia memusnahkan sisanya dengan bantuan Dua Bulan.

“Akhirnya…”

Mata Iron bersinar saat dia melihat komandan yang dia tangkap. Dia menyeringai ketika dia melihat bahwa itu gagal mengatasi kekuatan sucinya yang kuat dan pingsan.

Hanya dalam sekejap mata, medan perang telah diatur dan barak dibangun untuk Iron.

A … Rasul!

“Berteriak tidak ada artinya.”

– Ughhhhh

“Kamu tidak akan bisa menghancurkan diri sendiri. Tentu saja, kamu juga tidak akan bisa bunuh diri.”

Iron tersenyum saat mengucapkan kata-kata itu.

Tidak peduli seberapa banyak kamu menyiksaku , kamu tidak akan bisa mengeluarkan apa pun dari mulutku!

“Tentu, terserah. Lagipula aku tidak berniat untuk mengorek pengakuan darimu. ”

Besi mengeluarkan belati.

“Pertama, biarkan aku mencari tahu terbuat dari apa tubuhmu. Kami punya banyak waktu.”

Makhluk itu mulai panik mendengar kata-kata Iron.

“Kamu adalah seorang komandan jadi pasti ada sesuatu yang membedakanmu dari bawahanmu, kan?”

Kemudian, dia memutar belati.

Para penyihir memasuki barak Besi satu per satu, siap bereksperimen dengan makhluk setingkat komandan.

“Baiklah kalau begitu! Haruskah kita mulai? ”

Eksperimen pada makhluk tingkat komandan dimulai dengan tawa kejam Iron.

Hal pertama yang mereka selidiki adalah ‘Contract Insignia’ yang dilukis di tubuhnya. Kemudian, mereka memeriksa bekas jahitan untuk melihat apakah itu telah menjalani eksperimen dan prosedur lain. Dan pada akhirnya, mereka menemukan bahwa ini adalah tubuh vampir.

Mentalitas makhluk tingkat komandan itu pecah ketika melihat Iron menemukan rahasianya sendiri tanpa bertanya apa-apa. Bahkan jika itu bergumam seperti orang gila dan memuntahkan informasi, Iron tidak percaya apa pun yang dikatakannya. Dia meragukan makhluk itu sampai akhir. Bagaimanapun, dia telah bertemu banyak makhluk yang berbicara seperti ini dan mengucapkan informasi palsu di kehidupan sebelumnya.

“Apa yang harus kita lakukan dengan orang ini?”

Penyihir itu bertanya ketika dia melihat makhluk tingkat komandan, yang telah berubah menjadi kain compang-camping setelah beberapa hari percobaan.

“Ambil. Masih banyak yang bisa kita temukan.”

“Ya pak!”

Para penyihir segera pergi ke balik pintu tertutup mendengar kata-kata Iron.

Iron mampu mengetahui kelemahan Death Corps. Dia juga bisa menebak secara kasar tujuan mereka setelah bereksperimen pada makhluk tingkat komandan. Dia berpikir tentang bagaimana dia harus menggunakan informasi ini.

“Sulit untuk memercayai informasi satu orang saja.”

Pikiran ini terlintas di kepala Iron saat dia bergerak sekali lagi untuk memeriksa keaslian informasi tersebut.

Dia sengaja mengembara ke tempat-tempat di mana Korps Kematian dapat ditemukan dan menangkap beberapa makhluk setingkat komandan dalam perjalanan mereka ke Komando Barat. Dia memberi dukungan dan membantu para pengungsi dengan membunuh Korps Kematian dan menangkap komandan mereka. Karena Utara telah menjadi wilayah teraman di benua itu, ada banyak pengungsi yang datang, itu juga alasan mengapa banyak Korps Kematian berada di daerah itu.

Dan semakin mereka membunuh mereka, semakin dia memahami pola perilaku dan kelemahan mereka. Karena itu, ia mampu membuat dan menyempurnakan taktik unik melawan mereka. Dan semakin banyak unitnya mempelajari dan menggunakannya dalam praktik, semakin baik mereka berurusan dengan Death Corps.

“Apakah informasi yang kamu katakan itu benar?”

Setelah mengumpulkan semua informasi yang dia kumpulkan dari semua makhluk tingkat komandan, dia bisa mencapai kesimpulan. Dan fakta itu adalah sesuatu yang tidak dapat diketahui oleh orang-orang di sini, tetapi bahkan oleh Kekaisaran.

Iron, yang memikirkan apa yang harus dilakukan dengan informasi ini, memutuskan untuk pergi ke Komando Barat untuk saat ini.

Meskipun garis depan Barat telah runtuh, pasukan yang tersisa di Barat masih terus bertempur dengan sengit di komando sementara yang telah mereka dirikan dan berpusat pada Panglima Barat.

Setelah memutuskan untuk membantu mereka, Iron memerintahkan pasukannya untuk bergerak cepat. Dia dan pasukannya telah tertunda karena mereka sengaja mencari Korps Kematian, tetapi mereka sekarang bergerak cepat. Meskipun masih banyak Death Corps yang mengincar para pengungsi, mereka tidak dapat menemukan mereka semua dan membunuh mereka terutama jika ada situasi mendesak yang harus mereka tangani. Hal terbaik yang bisa mereka lakukan sekarang adalah bergabung dengan Tentara Barat dan mengalahkan orang-orang besar terlebih dahulu untuk mencegah kerusakan lebih lanjut.

Sementara mereka bergerak cepat menuju Komando Barat, petugas komunikasi bermata lebar di pesawat dengan cepat mendekati Iron.

“Komandan Brigade! Ada masalah!”

“Apa itu?”

Iron memiringkan kepalanya ketika dia melihat ekspresi mendesak di wajah petugas komunikasi.

“Tentara Pusat … Tentara Pusat telah runtuh!”


The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

TDESETTM, 공작가 장남은 군대로 가출한다
Score 8.6
Status: Ongoing Type: Author: , Released: 2021 Native Language: Korean
Lee Junghoo meninggal dalam kecelakaan mobil. Dia menerjang setiap kesulitan di tubuh Jaiden dengan harapan dia akan selamat begitu dia menyelesaikan permainan para dewa tetapi tepat ketika keluarga terkuat Kekaisaran akan jatuh dan dibunuh oleh monster … [Tes Beta telah selesai.] Berdasarkan kata-kata ini, sepertinya dia masih memiliki kesempatan lain. 1 Hentikan penghancuran benua. 2 Bertahan hidup sampai usia 35 tahun. Dia diberi dua pencarian utama ini. Dia telah mencoba menyelesaikan yang pertama selama tes beta. Namun, dia menyadari bahwa tidak ada solusi untuk masalah ini. Jadi kali ini, dia akan memilih yang kedua. Dan langkah pertama baginya untuk mencapai ini adalah meninggalkan keluarganya yang gila ini. "Mungkin jawabannya kabur dari rumah?"

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset