Duke’s Eldest Son Chapter 136

Runtuhnya Tentara Pusat (1)

Iron buru-buru berdiri dan mengumpulkan para pemimpin unit setelah mendengar laporan petugas komunikasi.

‘Tentara Pusat telah runtuh.’

Ini hanya satu baris yang tertulis dalam laporan yang diserahkan kepadanya oleh petugas komunikasi. Namun, pentingnya kalimat tunggal ini jauh lebih besar daripada dokumen lain yang dia tangani.

“Apakah ini benar?”

“aku pikir kita perlu mengumpulkan lebih banyak detail untuk mengetahui tentang seluruh situasi tapi … kemungkinan besar itu benar.”

Iron menjawab sambil menghela nafas pada pertanyaan Ariel.

Dia sudah melihat ke dalam semua kemungkinan dan sudut pandang yang berpikir bahwa informasi itu mungkin salah tetapi tidak peduli seberapa banyak dia menyimpulkan informasi itu tampaknya benar.

Dia memerintahkan unitnya untuk berhenti dan meminjam jaringan komunikasi sihir dari wilayah terdekat dan menghubungi pasukan di dekat Tentara Pusat. Dan melalui ini, dia menemukan bahwa beberapa wilayah di sekitar Center telah meminta dukungan. Masuknya Death Corps secara tiba-tiba tidak hanya mempengaruhi Center tetapi juga wilayah terdekat. Ini adalah situasi yang akan sangat sulit terjadi jika Tentara Pusat tidak runtuh.

“…Lalu, apa yang akan dilakukan unit kita mulai saat ini?”

Semua pemimpin menoleh untuk melihat Iron setelah mendengar pertanyaan Cardro.

Karena runtuhnya Tentara Pusat secara tiba-tiba, Unit Mobil Khusus mereka tiba-tiba dibiarkan mengambang. Jika mereka akan mendasarkannya pada kepentingan, maka mereka harus memprioritaskan Barat. Namun, jika suatu kelainan muncul di ibukota, maka mereka harus pergi ke Center tanpa gagal.

Satu-satunya pertanyaan adalah apakah mereka dapat membuat hasil yang signifikan hanya dengan pasukan tingkat brigade mereka saja. Tetapi masalahnya terlalu serius bagi mereka untuk meninggalkan Center sendirian. Komandan mana pun dalam situasi ini akan dibiarkan tanpa bisa melakukan ini atau itu.

“….Kami akan meninggalkan Center.”

“Ya?”

“Tetapi…”

Semua petugas yang hadir menatap Iron dengan kaget setelah mendengar keputusan yang dia buat setelah waktu yang lama.

“Komando Barat sudah dekat. Sudah terlambat bagi kita untuk berbalik dan pergi ke Center. Apakah kita terbunuh atau dimakan, kita harus pergi ke Barat. Dan, petugas komunikasi…”

“Ya pak!”

“Cari tahu situasi di ibukota.”

“aku mengerti!”

Petugas komunikasi memberi hormat dan meninggalkan barak setelah menerima perintah Iron.

“Apakah kami mengirim dukungan ke Pusat atau tidak, kami akan memutuskan setelah tiba di Komando Barat. Apakah kamu mengerti?”

“Ya pak!”

“Dengan situasi yang ada, kami harus bergerak cepat. Kumpulkan semua pasukan dan suruh mereka bersiap-siap untuk bergerak.”

Saat Iron berdiri dari tempat duduknya, semua petugas juga ikut berdiri dan bergerak cepat.

“Tentara Pusat runtuh …”

Alis Iron berkerut pada situasi tak terduga ini.

Sangat mengejutkan mengetahui bahwa kekuatan militer terkuat di benua itu, Tentara Pusat, telah runtuh tepat setelah Tentara Utara dan Timur Laut dibelah dua.

Bagaimanapun, Tentara Pusat mampu bertahan meskipun Utara jatuh ke dalam kekacauan di kehidupan sebelumnya. Kekacauan di Utara telah mempengaruhi Timur dan Barat sementara Selatan menghadapi terorisme tetapi hanya Tentara Pusat yang tetap kuat dan sehat saat itu. Mereka menjaga kekuatan mereka dan mempertahankan kekuatan militer mereka untuk kelangsungan hidup mereka sendiri sambil mengirimkan dukungan sesedikit mungkin ke daerah lain.

Dan Tentara Pusat yang kuat itu sekarang telah runtuh. Itu berarti ada masalah di ibukota.

“Jika bukan itu masalahnya… maka mereka dengan sengaja membuangnya…”

Jika ibu kota aman dan sehat, maka tebakan Iron akan benar

Sejauh yang diingat Iron, Keluarga Kekaisaran adalah orang-orang yang akan tetap tinggal dan hidup meskipun membuat keputusan yang buruk dan buruk sambil membuang sisanya. Jika dia menggabungkan informasi yang dia miliki serta kemungkinan yang dia dapatkan, cerita itu tidak sepenuhnya tidak mungkin terjadi.

Dalam situasi itu, apakah tepat bagi pasukannya untuk mendukung Center? Namun, itu masih menjadi sumber sakit kepala karena dia juga tidak bisa meninggalkan Center sendirian.

Sementara dia sedang bermasalah, semua pasukannya telah berkumpul dan sekarang siap untuk bergerak.

“Pemimpin Brigade! Kami sudah menyelesaikan semua persiapan! ”

“Ayo pindah.”

Mendengar laporan Ariel, Iron menganggukkan kepalanya dan naik ke pesawat saat dia memerintahkan mereka untuk bergerak.

Tidak lama kemudian, pesawat itu bergerak dan terbang langsung menuju Komando Barat sementara. Mereka menemukan monster di sepanjang jalan tetapi mereka mengabaikannya dan langsung pergi. Ini hanya menunjukkan betapa mendesaknya situasi mereka.

Saat mereka maju lebih dalam ke Barat, mereka melihat medan yang rusak akibat pertempuran sengit yang terjadi dan masih berlangsung. Ada juga front yang sementara dibuat untuk memblokir Death Corps dan mencegah musuh dari dalam memasuki wilayah mereka.

Iron menghentikan serangan mereka setelah melihat bahwa situasi perang di front ini tidak berpihak pada manusia. Sepertinya mereka secara bertahap didorong mundur.

“Situasinya mendesak tetapi kita juga tidak bisa melewati mereka begitu saja. Beritahu mereka untuk bersiap menghadapi pertempuran.”

Petugas komunikasi segera melewati perintah Iron melalui jalur komunikasi pesawat. Unit Drake juga masuk ke formasi dan mengawal pesawat pendaratan. Pesawat itu melemparkan bom saat pintu masuknya diturunkan ke tanah. Para ksatria drake juga mulai mencegat mereka yang mencoba menyerang pesawat.

Beberapa anggota Korps Kematian yang mendorong garis depan kembali melihat ke langit dan memuntahkan racun yang menargetkan brigade Besi. Beberapa bahkan menggunakan sihir untuk membuat pesawat jatuh dan jatuh.

Namun, upaya mereka telah sepenuhnya dibatalkan oleh serangan pasukan Iron.

Kemudian, unit serangan udara Cardro juga mulai turun.

“Unit penyerang! Siap!”

Atas perintah Cardro, garis depan segera bergerak dan menciptakan tempat di mana pesawat bisa turun. Banyak dari Death Corps mencoba menyerang pesawat yang sedang turun tetapi unit Cardro dengan tegas memblokir upaya mereka. Unit drake juga menahan mereka dan menyerang mereka untuk memastikan bahwa pesawat dapat mendarat dengan aman di tanah.

Berkat upaya mereka, pesawat mendarat dengan selamat dan brigade bergegas pergi. Akhirnya, Iron juga turun dan mengeluarkan tempat perlindungannya.

“Kami tidak punya waktu. Bersihkan mereka. ”

“Ya pak!”

Brigade dengan cepat bergerak untuk memusnahkan musuh mereka atas perintah Iron.

Korps Kematian mulai menghilang satu per satu saat serangan pasukan yang khusus menangani Korps Kematian ditambahkan ke serangan Tentara Barat, yang sibuk mencegah mereka dan didorong mundur.

Tentara Barat yang diselimuti oleh tempat perlindungan tampak kosong saat pasukan Iron memusnahkan Death Corps.

Rumor telah beredar. Namun, seperti biasa, mereka percaya bahwa rumor itu hanya berlebihan.

Bahkan, di antara desas-desus yang mereka dengar dari Center, mereka telah mendengar bahwa seorang pahlawan telah muncul. Desas-desus ini telah diulang beberapa kali, namun tidak peduli seberapa besar mereka berharap bahwa seorang pahlawan akan muncul, hanya banyak Korps Kematian yang berbondong-bondong ke Barat.

Meskipun ini adalah unit yang dipimpin oleh Pahlawan Utara, Iron, mereka masih merasa sulit untuk percaya bahwa mereka dapat membantu mereka karena dia hanya menunjukkan sedikit atau tidak ada kontribusi dalam hal keterampilan memerintahnya.

Namun, setelah melihat keterampilan mereka secara langsung, mereka dapat melihat bahwa rumor tersebut tidak dibesar-besarkan tetapi bahkan dikurangi sebagian besar.

“Itu…”

“Brigade besi?”

“Wow…”

Pasukan Barat menatap kosong. Bahkan petugas mereka juga menatap kosong.

“Sanctuary… Aku hanya mendengarnya di rumor tapi sepertinya itu bukan lelucon?”

“Bajingan-bajingan yang mengerikan dan mengerikan itu sekarat tanpa perlawanan.”

Melihat pemandangan luar biasa di depan mereka, Tentara Barat tidak dapat fokus dan tetap waspada. Mungkin itu juga karena pertempuran yang melintasi hidup dan mati yang mereka alami setiap hari sehingga yang bisa mereka lakukan hanyalah berhenti dan menatap dengan linglung.

Namun, Iron tidak mengatakan apa pun kepada mereka. Lagi pula, dia bisa melihat bahwa mereka telah memaksakan diri sampai batas mereka hanya dari jejak di wajah mereka. Alih-alih memarahi mereka karena hanya berdiri di sana dan menatap kosong, dia meminta Baepsae untuk menggunakan kekuatannya dan merevitalisasi pasukan di area yang luas ini.

Dia hanya akan melakukan ini ‘sebagai gantinya’ sekali untuk mereka dalam pertempuran ini. Begitu dia dan unitnya meninggalkan medan perang ini, mereka akan sekali lagi bertarung melawan Death Corps dan mempertahankan garis depan. Paling tidak, dia ingin mereka beristirahat dengan baik meski hanya sebentar.

Mungkin karena permintaannya itulah Baepsae juga melakukan yang terbaik dan sedikit lebih bersemangat untuk menyembuhkan dan memberi energi pada para prajurit.

“T… terima kasih.”

Jenderal mendekat untuk menyambutnya dan mengungkapkan rasa terima kasihnya setelah melihat Unit Mobil Khususnya menangani Korps Kematian dengan cepat. Dia sebenarnya adalah komandan divisi yang bertugas menjaga garis depan ini. Sepertinya dia juga bertarung langsung di garis depan karena seragam militernya sudah usang dan wajahnya tertutup tanah.

“Tidak apa. aku senang kami bisa membantu Tentara Barat.”

“ Hoo… Kami semua bisa bernafas lega karenamu.”

“Aku ingin membantumu sedikit lebih banyak tetapi situasinya agak tidak biasa jadi kita harus segera pergi ke Komando.”

“ Ah… kau harus melakukan itu.”

Komandan divisi menganggukkan kepalanya seolah-olah dia sudah mengetahui alasannya saat dia mendesaknya untuk pergi dengan cepat.

“Semoga keberuntungan menyertai Tentara Barat …”

“Semoga Dewa Keberuntungan mendukung Unit Seluler Khusus …”

Pasukan Iron, yang memiliki keberuntungan dan keberuntungan di medan perang, segera menaiki pesawat mereka segera setelah pertempuran usai.

Tidak peduli betapa mudahnya bagi mereka untuk memusnahkan musuh-musuh mereka, pertempuran tetaplah pertempuran dan kelelahan dan kelelahan masih akan berlama-lama di tubuh mereka. Namun, mereka semua telah mendengar berita tentang keruntuhan Tentara Pusat sehingga mereka diam-diam naik ke pesawat dan menuju Komando Barat.

Dalam perjalanan mereka, mereka bisa melihat garis depan Barat. Beberapa dari mereka sudah runtuh sementara beberapa di ambang kehancuran. Setiap kali mereka menemukan ini dan pesawat tidak bisa turun, Iron akan mengendarai drake sendiri, membuat tempat perlindungan dan memanggil binatang sucinya untuk membantunya membersihkan tanah tempat pasukannya bisa mendarat.

Dengan beberapa pertempuran seperti ini setiap hari, kelelahan dan kelelahan pasukan telah mencapai batasnya.

“Itu Komando Barat.”

Komando Barat, Komando sementara dibangun kembali menggunakan salah satu wilayah Barat sebagai pangkalan, akhirnya mulai terlihat.

Mereka bisa melihat artileri dan lingkaran sihir yang dikerahkan dengan segera dan bom sihir di benteng serta pangkalan sementara untuk kapal udara dan unit drake. Namun, karena mereka berada dalam situasi yang mendesak setiap hari, semuanya tampak genting dan goyah sehingga mereka merasa sangat kasihan pada mereka.

“Aku tidak percaya itu Komando Barat …”

Salah satu petugas tidak bisa membantu tetapi bergumam dalam penyesalan. Hal yang sama juga berlaku untuk yang lain. Mereka semua merasa menyesal dan kasihan pada Komando Barat, tempat yang dikenal sebagai benteng terkuat dan terkeras di Kekaisaran, yang kini telah dihancurkan dan dibangun kembali dengan tergesa-gesa di tempat ini.

Bzzzz ! Anda dari tentara mana?

“Kami adalah Unit Seluler Khusus yang dikirim oleh Timur Laut untuk mendapatkan dukungan.”

Bzz ! Apakah unit yang dipimpin Brigadir Jenderal Iron?

“Betul sekali.”

Alat komunikasi terdiam beberapa saat setelah jawaban Iron. Kemudian, sebuah suara terdengar lagi.

Kami menyambut baik dukungan dari Unit Seluler Khusus. Komandan Barat ingin segera menemui Brigadir Jenderal Iron.

“Aku akan menemukannya segera setelah kita mendarat.

aku mengerti . Hanya kapal induk yang membawa Brigadir Jenderal Besi yang dapat memasuki pusat Komando. Sisanya harus pergi ke sisi timur.

Kapal udara bergerak di bawah bimbingan petugas komunikasi sementara kapal udara yang membawa Besi perlahan bergerak ke pusat Komando.

“Kamu juga harus pergi ke sisi timur. Aku akan turun sendiri.”

“Ya pak.”

Para perwira di pesawat memberi hormat kepada Iron saat mereka menerima perintahnya. Iron membuka pintu dan melompat turun setelah menerima hormat mereka. Kemudian, Dua Bulan muncul dan mengambil Besi untuk membantunya turun.

Saat dia turun dari Owl dan mendarat di area pendaratan, seorang pria paruh baya dengan empat bintang di pundaknya mendekati Iron.

“Loyalitas! aku Komandan Unit Bergerak Khusus, Brigadir Jenderal Iron.”

“Senang bertemu denganmu. aku Komandan Barat, Lunte Stadt Jerman.”

Pria paruh baya itu berjabat tangan dengan Iron. Tangan yang mengulurkan tangan untuk berjabat tangan ditutupi dengan perban seperti bagian tubuhnya yang lain.

“Bagaimana…”

Iron tidak bisa menahan diri untuk tidak memiringkan kepalanya karena kaget dan bingung setelah melihat seorang master seperti orang Jerman terluka hingga dia harus dibalut perban.

“Ini adalah cedera yang aku terima ketika Komando runtuh. Karena ini adalah cedera yang disebabkan oleh mana, ini sudah menjadi batas dari ramuan dan sihir penyembuhan.”

German mengangkat lengannya yang diperban sedikit dengan ekspresi pahit di wajahnya.

“Aku yakin kamu sudah mendengar berita itu?”

“aku mendengar bahwa Tentara Pusat telah runtuh.”

“ Hoo… Ada yang ingin kukatakan tentang itu. Mari kita masuk ke dalam untuk saat ini.”

German menggunakan kruknya dan menuju Komando dengan pincangnya. Setelah mendengar omelan bawahannya, dia akhirnya membawanya ke tempat terpencil di dalam Komando.

“ Hoo… aku akan berterus terang. Apa yang akan kamu lakukan?”

“…Ya?”

Komandan menghela nafas dan menyalakan sebatang rokok setelah melihat mata Iron yang melebar.

“aku bertanya apakah Anda akan membantu Center atau apakah Anda akan tinggal di Barat dan membantu kami.”

“ Ah… Sejujurnya, aku belum memutuskan apa yang harus dilakukan. aku ingin mengumpulkan lebih banyak informasi terlebih dahulu sebelum membuat penilaian. Itu sebabnya aku langsung datang ke Komando. ”

Komandan memandangnya seolah-olah dia tidak mengharapkan jawaban ini dari Iron. Bahkan, dia berpikir bahwa Iron akan segera pergi ke Center dan membantu mereka.

“Wah… kau sepertinya tahu tentang sesuatu?”

Komandan Barat memandang Besi. Iron juga menatapnya sebelum memberitahunya beberapa hal yang dia ketahui.

“Apakah Korps Pertahanan Ibukota dengan sengaja meninggalkan Tentara Pusat?”


The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

TDESETTM, 공작가 장남은 군대로 가출한다
Score 8.6
Status: Ongoing Type: Author: , Released: 2021 Native Language: Korean
Lee Junghoo meninggal dalam kecelakaan mobil. Dia menerjang setiap kesulitan di tubuh Jaiden dengan harapan dia akan selamat begitu dia menyelesaikan permainan para dewa tetapi tepat ketika keluarga terkuat Kekaisaran akan jatuh dan dibunuh oleh monster … [Tes Beta telah selesai.] Berdasarkan kata-kata ini, sepertinya dia masih memiliki kesempatan lain. 1 Hentikan penghancuran benua. 2 Bertahan hidup sampai usia 35 tahun. Dia diberi dua pencarian utama ini. Dia telah mencoba menyelesaikan yang pertama selama tes beta. Namun, dia menyadari bahwa tidak ada solusi untuk masalah ini. Jadi kali ini, dia akan memilih yang kedua. Dan langkah pertama baginya untuk mencapai ini adalah meninggalkan keluarganya yang gila ini. "Mungkin jawabannya kabur dari rumah?"

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset