Duke’s Eldest Son Chapter 138

Mengumpulkan Tentara Pusat yang Tersebar (1)

Dengan saran dari Komandan Barat Jerman, Iron memutuskan untuk menuju ke Pusat. Namun, karena dia sudah datang untuk membantu Barat, dia akan memberi mereka bantuan yang layak.

Hal pertama yang dia lakukan adalah membuka tempat perlindungannya.

“ Wah… Ini gila.”

Salah satu prajurit hanya bisa menatap kosong pada Death Corps yang tidak bisa menggunakan kekuatan mereka saat tempat perlindungan dibuka. Mereka tidak pernah berharap Korps Kematian yang membawa malapetaka ini berubah menjadi kacau hanya dalam sekejap mata.

Masalahnya, apakah itu untuk Tentara Barat atau untuk Korps Kematian, muncul setelahnya.

“Ini nyaman.”

“aku tahu.”

Pertempuran menjadi nyaman dan longgar.

Hanya satu tempat perlindungan yang muncul tetapi pola pertempuran Tentara Barat telah berubah dan menjadi stabil sampai-sampai wajah prajurit mereka menjadi tenang dan nyaman.

Sanctuary adalah kekuatan yang memadamkan segala sesuatu yang najis sambil memiliki kekuatan untuk meningkatkan vitalitas, menyembuhkan luka dan meningkatkan moral sekutu Iron. Dan dengan kekuatan Baepsae yang ditambahkan di atas itu, vitalitas mulai tumbuh di antara pasukan Tentara Barat yang kelelahan. Peningkatan vitalitas membantu para prajurit bertarung lebih santai dan santai. Mau tak mau mereka melihat tempat perlindungan Iron dengan kekaguman saat mereka terus bertarung melawan musuh-musuh mereka.

Dua hari kemudian, Unit Mobil Khusus, yang telah menyelesaikan perawatannya, mulai bergabung dalam pertarungan.

“Kami akan bertanggung jawab atas sisi ini jadi tolong fokus pada para manusia burung.”

Ariel memimpin Unit Mobil Khusus dalam memotong Korps Kematian yang memungkinkan Tentara Barat untuk fokus pada manusia burung. Hal yang sama berlaku untuk para pemimpin Unit Seluler Khusus lainnya termasuk Cardro.

Korps Kematian yang tak terhitung jumlahnya berbondong-bondong dan maju untuk membunuh manusia sepuasnya. Kemajuan mereka yang terus-menerus dihentikan hanya setelah pasukan Iron memulai pembantaian mereka.

“Para manusia burung memasuki benteng! Bersiaplah untuk mencegat! ”

“Mereka menerobos armada! Tembak setiap satu dari mereka! ”

Tentara Barat dapat segera menanggapi invasi manusia burung.

Berkat Unit Seluler Khusus Besi yang berurusan dengan Korps Kematian, mereka dapat fokus pada manusia burung dan menderita lebih sedikit kerusakan dalam pertarungan mereka. Mereka bahkan mampu melawan setelah binatang suci Iron muncul. Dengan Dua Bulan dan Phoenix terbang di sekitar langit dan bertempur, armada kapal udara Angkatan Darat Barat dan unit drake diberi ruang untuk bernapas dan melawan.

Moral Tentara Barat, yang telah lama stagnan, mulai bangkit setelah mengalami kenyamanan ini.

Tempat kudus dan binatang ilahi.

Setelah mengalami kekuatan Besi, sesuatu yang hanya mereka dengar dalam rumor, Tentara Barat berharap Besi akan tinggal di Barat untuk hari lain.

Karena itu, Komandan Barat, yang ingin mengirimnya ke Center, tidak mendesak Iron untuk pergi sampai dia sendiri yang memberitahunya bahwa mereka akan pergi. Besi juga tidak mengatakan apa-apa. Dia yakin bahwa komandan tahu apa yang dia lakukan. Jadi, dia menunggu pasukan Tentara Barat kembali dan istirahat yang cukup.

“Korps ke-7 Barat telah kembali!”

“Korps ke-10 di Barat Daya mulai kembali ke Komando.”

“Divisi ke-2 telah memulai pemulihan garis depan.”

Dengan keamanan Komando yang terjamin, Tentara Barat dapat mengumpulkan pasukan mereka yang tersebar dan memperkuat garis depan mereka. Mereka mengirim pasokan ke front baru mereka sambil menghubungkan Utara dan Selatan. Melihat garis depan baru dibuat membuat moral tentara semakin meningkat.

Satu minggu.

Itu adalah jumlah waktu yang dihabiskan Iron dan pasukannya di Komando Barat. Namun, bagi Tentara Barat, itu adalah terobosan berharga yang tidak dapat mereka tukarkan dengan apa pun.

Hanya dalam waktu satu minggu itu, Tentara Barat mampu memulihkan jaringan komunikasi mereka yang rusak, memperkuat garis depan mereka dan mengumpulkan unit-unit mereka yang tercerai-berai.

Dan Komandan Barat dapat dengan jelas melihat bantuan luar biasa yang telah dia terima.

“aku telah menerima jauh lebih banyak bantuan daripada yang aku kira.”

“Apakah begitu?”

Iron tersenyum cerah pada tampilan canggung Jerman.

Pada hari pertama Iron di Komando Barat, German mempertanyakan seberapa banyak bantuan yang bisa dia berikan kepada mereka dengan pasukan setingkat brigadenya. Namun, German sekarang tidak punya pilihan selain merasa malu setelah menerima bantuan yang begitu besar dari Unit Seluler Khusus mereka hanya dalam kurun waktu seminggu.

“aku senang kami bisa membantu.”

“ Hoho. Ini buruk. Aku mulai sedikit serakah. Haruskah aku memberitahumu untuk tidak pergi?”

Jerman mengoceh dengan penyesalan.

Hanya pasukan setingkat brigade.

Namun, performa pasukan Iron begitu hebat. Seolah-olah mereka menunjukkan kepadanya bahwa yang penting adalah fakta bahwa komandan mereka adalah Iron. Meskipun mereka hanya berurusan dengan Death Corps, dia kagum dengan fakta bahwa mereka dapat menggunakan kekuatan mereka untuk melawan pasukan ini secara ekstrim dan membantai mereka dengan santai dan mudah.

“Kami akan mencoba untuk menghentikan mereka dari datang ke Barat sebanyak mungkin.”

“Jangan berlebihan. Komandan Crimson akan memarahiku karena membiarkanmu bekerja terlalu banyak.”

“ Haha… ”

Iron tertawa canggung saat dia menundukkan kepalanya pada kata-kata lucu Jerman.

“Terima kasih atas semua yang telah kamu lakukan untuk kami.”

“Semoga keberuntungan menemanimu.”

“Semoga Dewa Keberuntungan menyertai Anda di jalan yang akan Anda ambil…”

Iron menengadah ke langit saat dia mengucapkan selamat tinggal pada Jerman. Sebuah pesawat besar tiba-tiba muncul di atasnya seolah-olah sedang menunggunya.

Tentara Barat mengucapkan selamat tinggal padanya dan pasukannya. Mereka menyaksikannya naik ke pesawat dengan bantuan Two Moons dan memberi mereka hormat.

“Mulai sekarang, kita akan menyelamatkan Tentara Pusat.”

Mata para perwira di kapal udara bersinar pada kata-katanya.

“Perkuat tekadmu. Pertempuran berbahaya menanti kita dan akan menjadi sesuatu yang akan kita alami berulang kali. Apakah kamu mengerti?”

“Ya pak!”

“Bagus. Ayo berangkat.”

Pesawat itu mulai bergerak atas perintahnya.

Perbekalan mereka, yang telah dikonsumsi dari perjalanan mereka dari Utara ke Barat, sekali lagi diisi ulang saat mereka perlahan-lahan maju menuju Center.

Sehari setelah meninggalkan Komando Barat, mereka dapat melihat kastil teritorial yang runtuh dan rusak yang dihancurkan oleh Korps Kematian.

Jejak pertempuran.

Kereta yang setengah rusak.

Barang-barang yang diangkut bertebaran dimana-mana.

Mereka dapat melihat betapa Barat telah menderita dari Korps Kematian yang telah dirilis oleh Center hanya dalam satu pandangan. Masalahnya adalah tidak ada mayat yang tersisa. Sangat aneh melihat persediaan, serta makanan, tetap utuh dan berserakan di area di mana tidak ada orang yang terlihat.

“Itu buruk.”

Tanah bersih tanpa satu tubuh pun yang membuatnya semakin aneh. Dan di tanah ini mereka bisa melihat kata-kata ini tertulis…

[Semuanya sama dalam menghadapi kematian. ]

Korps Kematian yang membuat Tentara Pusat runtuh mendapatkan lebih banyak ketenaran dari kalimat yang mereka tulis di tanah yang telah berubah menjadi ungu tua karena kontaminasi.

Menurut logika mereka bahwa semuanya sama dalam menghadapi kematian, mereka tidak membiarkan manusia mati. Mereka memaksa mereka untuk menjadi tentara dan membuat korps mereka menjadi besar. Seolah membuktikan itu, ukuran korps yang ditemui Iron dan unitnya semakin jauh mereka pergi ke Center tumbuh secara eksponensial.

Namun, Unit Mobile Khusus Iron juga semakin mahir dalam menangani mereka saat mereka menjadi lebih kuat.

Bahkan Iron sendiri menyadari bahwa kekuatan sucinya telah meningkat secara dramatis saat dia mendapatkan kontrol yang lebih canggih di atasnya. Tidak hanya itu, bahkan divine beast miliknya juga terus tumbuh semakin kuat. Bahkan ilmu pedangnya yang stagnan juga mulai tumbuh dengan kecepatan siput. Lagi pula, semakin mereka bertarung, pedangnya akan semakin canggih dan cepat. Dia perlu memiliki kehalusan dan kecanggihan yang memungkinkan dia untuk menghancurkan inti musuhnya sekaligus. Dan karena ada banyak yang mengincar Iron, ilmu pedangnya pasti akan meningkat.

Jika Besi tumbuh seperti ini, maka tidak diragukan lagi bahwa bawahannya juga tumbuh. Keterampilan tempur para ksatria, penjaga hutan, dan unit penyerang telah meningkat secara signifikan sementara para prajurit semakin terampil dalam menggunakan mana mereka.

Selain itu, ada kekuatan khusus yang muncul dan membantu Unit Bergerak Khusus di bawah komando Iron.

Itu tidak lain adalah kekuatan suci.

“ Hah? Bukankah warnanya agak aneh?”

“aku tau?”

“Bukankah ini kekuatan suci?”

Sebuah fenomena aneh di mana kekuatan suci bercampur dengan mana mereka muncul membuat mereka melepaskan mana putih saat mereka menggunakan kekuatan mereka.

Pada awalnya, hanya ksatria yang bisa mengekspresikan mana mereka dengan cara ini. Namun, setiap kali para prajurit, yang baru saja membangunkan mana mereka, menggunakan mana mereka, partikel cahaya samar akan muncul dari tubuh mereka dan menyebar ke seluruh pasukan. Semakin banyak partikel cahaya samar melayang dan mengelilingi tubuh pasukan, semakin banyak pertempuran yang mereka lakukan di bawah perlindungan tempat perlindungan. Pada saat mereka meninggalkan Barat dan memasuki wilayah Tengah, seluruh pasukan dapat menggunakan sedikit saja kekuatan suci.

“Kalian … kapan kamu menjadi pendeta?”

Iron tercengang saat dia bertanya kepada para ksatria. Namun, seperti sebuah ritual, para ksatria mengatakan kepadanya bahwa mereka hanya percaya pada seni bela diri mereka. Faktanya, bahkan para prajurit yang tidak percaya pada seni bela diri atau dewa dapat menggunakan kekuatan suci.

“Bukankah Tuhan memberi terlalu banyak?”

Iron menggelengkan kepalanya saat dia melihat Tuhan menganugerahkan manusia yang tidak percaya padanya dengan kekuatan suci. Dia bertanya-tanya apakah mereka benar-benar bisa melakukan sesuatu seperti ini.

Ada banyak orang di Divine Nation yang mengabdikan diri pada studi dan spiritualitas mereka untuk menjadi imam. Kebanyakan dari mereka hanya nyaris tidak mampu menyadari kekuatan suci mereka yang kecil dan rendah hati dan menjadi pendeta. Namun, pasukannya sendiri mampu memperoleh kekuatan suci meskipun hanya membunuh Korps Kematian berulang kali setiap hari tanpa banyak berpikir. Mungkin para pendeta akan merasa malu dan malu karena melakukan apa yang telah mereka lakukan sejauh ini setelah mereka menyaksikan adegan ini.

“Apakah kita terlihat lebih dapat dipercaya oleh Tuhan karena kita memukuli bajingan-bajingan ini sampai mati?”

Iron bergumam pada dirinya sendiri saat dia menatap Death Corps dari jauh.

Mereka telah menghancurkan dan membantai Korps Kematian yang tak terhitung jumlahnya sampai-sampai mereka sudah muak dan bosan dengan mereka. Namun, tidak ada akhir bagi mereka meskipun mereka membunuh dan membantai mereka berulang kali.

Berkat peningkatan kemahiran mereka, mereka dapat menghemat peluru dan peluru ajaib dengan membunuh mereka dalam pertempuran jarak dekat. Namun, wajah para prajuritnya berangsur-angsur dinodai dengan rasa jijik saat mereka bosan berurusan dengan mereka.

“Bahkan, ini melegakan.”

Menjadi lelah di medan perang berarti mereka aman. Itu juga berarti bahwa mereka dapat menangani Korps Kematian tanpa rasa krisis. Ini adalah situasi terbaik untuk komandan mana pun.

Namun, ini hanya benar ketika mereka tetap berada di Barat.

Mereka menjadi sangat sibuk saat mereka menginjakkan kaki di Center.

“Lari! Jangan berhenti!”

“Ya Tuhan! Berapa lama kamu akan mengejarku! ”

“Kita bisa hidup di Utara! Jangan kehilangan harapan! Hanya sedikit lagi!”

Beberapa pasukan yang telah terkoyak dari pasukan utama Tentara Pusat melarikan diri dengan sekuat tenaga. Perwira komandan, komandan kompi, mendorong pasukannya yang tersisa untuk entah bagaimana tiba di Utara. Namun, selama mereka tetap menjadi manusia, mereka akhirnya akan lelah dan kelelahan. Dan begitu itu terjadi, musuh mereka akan mengejar mereka dan membunuh mereka satu per satu.

Komandan kompi mengambil inisiatif dan mencoba menghentikan Korps Kematian tetapi dia sudah mencapai batasnya.

“T… Tidak…”

Tidak peduli apa yang dia lakukan, monster-monster ini adalah sesuatu yang tidak dapat dengan mudah dibunuh dengan senjata mereka yang telah diberkati dan direndam dalam air suci.

Saat komandan kompi berpikir bahwa kepalanya akan digigit …

Bang!

Manusia mulai turun dari langit dengan diiringi suara ledakan artileri. Kemudian, cahaya putih terang meledak di depan matanya saat sejumlah besar kekuatan suci menutupi area di sekitarnya.

“Apakah kamu dari Tentara Pusat?”

“Itu… Itu benar tapi… siapa…?”

“Kami adalah Unit Bergerak Khusus Timur Laut di bawah komando Brigadir Jenderal Iron Carter.”

Seorang petugas dari Unit Mobil Khusus mengambil pedangnya saat dia menebas seorang pria vampir saat merawat komandan kompi yang terluka.

Mata komandan kompi melebar ketika dia melihat kekuatan suci samar yang memancar dari pedangnya. Dia bisa mengatakan bahwa kekuatan suci ini tidak dibuat secara artifisial dengan mengoleskan air suci atau memberikan berkah pada senjatanya. Petugas itu sendiri mampu menggunakan kekuatan suci.

Ketika komandan kompi melihat sekeliling, dia bisa melihat bahwa semua pasukan Unit Mobil Khusus memancarkan cahaya redup yang menandakan kekuatan suci, sama seperti perwira di depannya.

“Jika itu mereka…”

Komandan kompi bergumam pada dirinya sendiri saat dia menangkap salah satu petugas Unit Mobil Khusus dengan putus asa.

“Tolong … Tolong bantu kami!”

Petugas itu hanya bisa memiringkan kepalanya atas permintaan bantuan komandan kompi. Dia tampak seperti bertanya-tanya apa yang dia bicarakan ketika mereka sudah membantu mereka.

“Itu bukan kita!”

“Kemudian…”

“Ada unit tidak jauh dari sini.”

“Ya? Dimana mereka? Berapa ukuran mereka?”

“Ukuran mereka tidak terlalu besar tetapi mereka adalah unit yang sangat penting!”

Petugas itu mengangguk berat pada kata-kata komandan kompi.

“aku akan melaporkan ini terlebih dahulu kepada Pemimpin Brigade. Dimana mereka?”

“Mereka 40km selatan dari sini. Tempat di mana laboratorium 313-13 berada.”


The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

TDESETTM, 공작가 장남은 군대로 가출한다
Score 8.6
Status: Ongoing Type: Author: , Released: 2021 Native Language: Korean
Lee Junghoo meninggal dalam kecelakaan mobil. Dia menerjang setiap kesulitan di tubuh Jaiden dengan harapan dia akan selamat begitu dia menyelesaikan permainan para dewa tetapi tepat ketika keluarga terkuat Kekaisaran akan jatuh dan dibunuh oleh monster … [Tes Beta telah selesai.] Berdasarkan kata-kata ini, sepertinya dia masih memiliki kesempatan lain. 1 Hentikan penghancuran benua. 2 Bertahan hidup sampai usia 35 tahun. Dia diberi dua pencarian utama ini. Dia telah mencoba menyelesaikan yang pertama selama tes beta. Namun, dia menyadari bahwa tidak ada solusi untuk masalah ini. Jadi kali ini, dia akan memilih yang kedua. Dan langkah pertama baginya untuk mencapai ini adalah meninggalkan keluarganya yang gila ini. "Mungkin jawabannya kabur dari rumah?"

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset