Duke’s Eldest Son Chapter 139

Mengumpulkan Tentara Pusat yang Tersebar (2)

Petugas itu mengerutkan kening saat dia mendengar kata laboratorium. Kedengarannya sangat penting sehingga itu benar-benar mengganggunya. Dia memutuskan bahwa lebih baik memberi tahu pemimpin brigadenya dengan cepat saat dia berlari langsung ke tempat Iron berada.

Iron, yang mengawasi pasukannya dengan mudah dan santai mengorganisir Death Corps dengan keterampilan yang mereka asah setelah pertempuran yang tak terhitung jumlahnya dengan mereka, memandang petugas yang buru-buru berlari ke arahnya.

“Apa masalahnya?”

“Ada unit Tentara Pusat 40km selatan dari sini. Dari apa yang mereka katakan, itu adalah area di mana laboratorium berada.”

“Laboratorium?”

Iron memandang petugas itu saat dia bertanya dengan suara dingin dan dingin.

“I… Itu benar.”

“Apakah mereka benar-benar mengatakan bahwa itu adalah laboratorium?”

“Ya pak!”

Iron secara pribadi pindah ke tempat komandan kompi itu setelah melihat perwiranya mengangguk kuat sebagai jawaban.

“Apakah itu dia?”

Ketika petugas menjawab setuju, Iron dengan cepat mendekati pria itu.

“Lo… kesetiaan!”

“aku mendengar bahwa Anda telah meminta dukungan tetapi …”

“Betul sekali!”

“Ceritakan lebih banyak tentang itu.”

Komandan kompi melihat ke sekeliling setelah mendengar pertanyaan Iron. Pertempuran belum berakhir tetapi Iron telah mendekatinya, komandan kompi, seolah-olah dia tidak peduli dengan lingkungan mereka sama sekali.

“aku dengar ada laboratorium tapi… sejauh yang aku tahu tidak ada laboratorium di sekitar area ini. Apakah di desa?”

Seperti yang dikatakan Iron, tidak ada laboratorium yang ditandai di peta resmi.

Hanya ada satu desa, kan? Dan hanya ada satu benteng yang dibangun untuk keadaan darurat.

Benteng ini juga digunakan sebagai tempat peristirahatan dan tempat berlabuh untuk kapal udara dan unit drake yang lewat.

“Ini … Ini adalah laboratorium rahasia.”

“ Hmm… Bisakah kamu ceritakan lebih banyak tentang itu?”

“aku juga tidak tahu banyak. Yang kami tahu adalah bahwa ini adalah laboratorium penting bagi Kekaisaran dan kami harus mempertahankannya dengan cara apa pun…”

“Jadi kenapa kamu di sini?”

Besi mengerutkan kening.

Sepertinya komandan kompi telah melarikan diri dari tempat mereka ditugaskan untuk mempertahankan dengan segala cara. Ini adalah tindakan yang menuntut eksekusi segera tanpa pengadilan atau keputusan dari pengadilan militer.

Komandan kompi itu menundukkan kepalanya, sepertinya dia juga mengetahuinya dengan baik.

“Aku tidak bisa mengarahkan bawahanku menuju kematian yang tidak berarti. Anda dapat mengambil hidup aku jika Anda mau. Tapi bawahanku… tolong selamatkan mereka. Tolong… aku mohon.”

Iron tetap diam mendengar kata-kata komandan kompi yang menangis.

“Ceritakan lebih banyak. Aku akan mendengarkan.”

Komandan kompi segera berlutut dan menjelaskan setelah mendengar kata-kata Iron.

Sementara mereka berdua terus berbicara, pertempuran dengan Korps Kematian berlanjut. Dan hanya dalam sekejap mata, pertempuran selesai saat para ksatria dan prajurit memusnahkan musuh-musuh mereka.

Melihat hal ini terjadi, komandan kompi terus menjelaskan alasan mengapa dia melarikan diri dan datang jauh-jauh ke sini bersama anak buahnya.

Pada awalnya, unitnya ditugaskan untuk mempertahankan tempat itu karena itu adalah markas mereka. Tetapi suatu hari, beberapa orang datang dan mulai memindahkan beberapa barang dan persediaan di bawah tanah.

Sementara mereka memindahkan persediaan mereka, mereka memerintahkan unit Tentara Pusat yang menjaga pangkalan untuk melindungi tempat itu sambil mendorong mereka keluar. Terlepas dari masuknya Korps Kematian yang terus menerus, mereka memilih untuk fokus memindahkan persediaan mereka daripada membantu mereka. Mereka mengorbankan Tentara Pusat untuk kelangsungan hidup mereka sendiri.

“Yang mereka katakan hanyalah demi Kekaisaran.”

“Untuk Kekaisaran …”

“aku tidak tahu apa itu. Namun, aku tidak bisa begitu saja mengorbankan bawahan aku untuk sesuatu yang tidak jelas. Di antara orang-orang yang menjaga pangkalan, komandan Angkatan Darat Pusat telah mengikuti mereka dan para elit dikirim ke laboratorium bawah tanah.”

“Dan kau?”

Komandan kompi itu menundukkan kepalanya lebih jauh pada pertanyaan Iron.

“Ada batasan jumlah yang bisa ditampung di dalam laboratorium. Jadi…”

“Apakah Anda memberi tahu aku bahwa mereka meninggalkan pasukan yang tersisa?”

“…Betul sekali.”

Iron menghela nafas mendengar kata-kata komandan kompi.

Keluarga Kekaisaran adalah sampah tetapi dia sekali lagi menegaskan bahwa Center itu benar-benar busuk. Itu adalah tempat yang benar-benar sampah di mana mereka berkumpul bersama melalui koneksi pribadi mereka dan tertinggal jika mereka gagal meraih garis mereka. Itu adalah Pusat.

“ Hoo… kalau begitu, apakah orang-orang yang mengikutimu adalah orang-orang yang tertinggal?”

“…Ya.”

Komandan kompi itu menangis ketika dia menjawab pertanyaan Iron.

“Jika apa yang kamu katakan itu benar… Apakah aku benar-benar perlu membantu mereka?”

Yang lain yang mendengarkan di dekatnya mengangguk setuju setelah mendengar pertanyaan Iron.

Apakah ada kebutuhan untuk mempertaruhkan hidup mereka untuk menyelamatkan mereka yang meninggalkan bawahan mereka?

Komandan kompi itu menjawab dengan lemah lembut.

“Ada beberapa bawahan yang tidak ada hubungannya dengan mereka.”

“Dan kamu ingin menyelamatkan mereka?”

“…Betul sekali.”

Besi menutup mulutnya. Dia merasa terganggu dengan kata-kata komandan kompi itu. Melihatnya, komandan kompi itu mengakui pikirannya yang jujur.

“aku juga… aku juga tidak bisa mengatakan bahwa Tentara Pusat bersih. Dibandingkan dengan Timur Laut dan wilayah lain, itu busuk sampai ke intinya. Wajar jika Anda melihat kami seperti itu. Tetapi…”

Komandan kompi tidak dapat berbicara sejenak dari air mata yang mengaburkan pandangannya dan terus mengalir di wajahnya.

“Tetapi! Ada banyak tentara murni dan naif yang telah dikerahkan di Angkatan Darat Pusat. Mereka tidak bersalah. Tidak masalah jika Anda meninggalkan petugas, tapi tolong selamatkan para prajurit. Aku memohon Anda.”

Iron akhirnya membuka mulutnya setelah dia melihat dan merasakan ketulusan kata-kata komandan kompi itu.

“ Hoo… aku mengerti.”

Iron melihat sekeliling saat dia berkata begitu.

Medan perang sudah dibersihkan dan semua pasukannya sedang menatapnya menunggu perintahnya. Melihat mereka, Iron mengeluarkan perintahnya.

“Ada beberapa sekutu di dekatnya. aku tahu ini sulit dan melelahkan, tetapi bersiaplah untuk segera pindah.”

“Ya pak!”

Mereka segera memindahkan tentara yang terluka dari unit Tentara Pusat di pesawat saat mereka memulai persiapan mereka untuk bergerak.

Kapal udara dan unit drake dengan cepat naik ke langit dan membentuk formasi mereka saat mereka terbang keluar.

Mereka segera membombardir tanah dengan tembakan artileri mereka begitu mereka tiba di tempat tujuan.

Serangan Iron terhadap Death Corps yang membakar desa dan membantai orang-orang saat mengebor pintu masuk laboratorium akhirnya dimulai. Makhluk kematian menjerit dan binasa saat mereka terkena bom dan peluru meriam yang dilapisi dan diresapi dengan kekuatan suci.

“Itu … itu pasukan pendukung!”

“Dukung pasukan! Pasukan pendukung datang!”

“Kami diselamatkan!”

Semua orang bersorak melihat penampilan pesawat meskipun masih dikelilingi oleh medan perang yang sengit.

Death Corps tidak memiliki sedikitpun perlawanan terhadap bola meriam dan bom sihir yang diresapi dengan kekuatan suci yang menghujani mereka dan mengeluarkan cahaya.

Unit penyerang turun dan membantai Korps Kematian saat garis pertempuran mereka runtuh. Sementara para ksatria, dengan bantuan unit drake, dengan cepat menyapu makhluk maut saat mereka memasuki laboratorium. Ini adalah taktik yang terus mereka asah dan kembangkan melalui pertempuran mereka yang tak terhitung jumlahnya melawan Death Corps.

Melihat mereka bertarung dengan mudah membuat para prajurit yang bertarung di dalam menatap kosong ke arah mereka.

Bunuh bajingan di dalam laboratorium! Kirim satu lagi ke sisi kematian!

Komandan Korps Kematian mengeluarkan perintah saat menyadari bahwa mereka akan dimusnahkan. Makhluk tepat di sebelah komandan segera memamerkan taring mereka saat energi berdarah unik dari vampir menyebar di daerah itu.

Energi berdarah, yang disembunyikan oleh energi kematian, dengan cepat menyebar ke segala arah dan menciptakan awan unik dan berdarah yang membantai orang-orang di dalam laboratorium.

“Aku… Lindungi aku!”

“Blokir bagian depan!”

“Apa sih yang kamu lakukan!”

Para petugas di dalam laboratorium menggunakan para prajurit untuk memblokir bagian depan mereka dan memastikan kelangsungan hidup mereka sebelum memotong dan membuang mereka saat makhluk maut menyerang mereka.

“S… Hentikan mereka! Blokir bagian depan!”

Para petugas berteriak ketika mereka memaksa tentara untuk memblokir bagian depan mereka.

Mereka yang telah berubah menjadi vampir mau tidak mau melihat mereka dengan bingung ketika mereka menggunakan tentara mereka sebagai tameng daripada menggunakan kekuatan mereka untuk melawan meskipun lebih kuat dari anak buah mereka. Lagi pula, mereka merasa seperti melihat parasit yang hidup dari orang-orang yang lebih kuat ini ketika mereka masih manusia. Parasit yang telah sibuk menawarkan suap ketika mereka mencoba untuk lebih dekat dengan mereka yang lebih kuat dari mereka sementara mereka melecehkan mereka yang lebih lemah dari mereka. Dan gambar itu telah tumpang tindih dengan petugas di depan mereka.

Bajingan sampah. Bunuh mereka dulu.

Ketika mereka mendengar perintah dingin dan dingin dari komandan Korps Kematian, para vampir mulai mengincar para perwira terlebih dahulu, bukan para prajurit yang menghalangi mereka.

“ Ugh… Aaaack! Menjauh dari saya!”

Para petugas menghunus pedang mereka saat mereka melihat vampir yang diselimuti kabut merah gelap mendekati mereka. Namun, bagi Death Corps, yang sudah bersiap untuk mati, pedang mereka yang terendam air suci bukanlah sesuatu yang tidak mereka pedulikan. Mereka hanya menahan serangan pedang saat mereka menusuk bagian belakang leher petugas dengan taring mereka.

Menggigit!

“ Keuaaaaack! ”

“Sa … Selamatkan aku!”

Para petugas berteriak sampai mereka serak tetapi tidak ada yang membantu mereka. Para petugas tewas satu demi satu di bawah serangan gencar serangan vampir. Dan salah satu petugas yang mengulurkan tangannya dan berteriak sekuat tenaga sampai akhir terkejut saat menyaksikan pemandangan luar biasa di depannya.

Ksatria berdiri dan melindungi para prajurit yang telah mereka dorong ke depan. Ada juga sosok yang menghalangi komandan yang memimpin Death Corps di depannya. Itu adalah seorang komandan muda dengan bintang di bahunya.

Pahlawan yang menyelamatkan Utara menyaksikan mereka mati dengan ekspresi dingin di wajahnya.

“A… Kenapa…”

Dia ingin bertanya mengapa dia tidak menyelamatkan mereka tetapi pertanyaannya tidak pernah selesai sejak dia mengambil napas sekarat.

Orang yang menyelesaikan pertanyaannya adalah makhluk kematian yang masih hidup saat mereka melihat ke arah Iron.

Mengapa Anda tidak menyelamatkan mereka? Jika Anda adalah Orang Suci Utara maka… Anda pasti memiliki kemampuan untuk menyelamatkan mereka.

“Karena aku tidak benar-benar ingin menyelamatkan mereka. Buang-buang kemampuan aku untuk menyelamatkan sampah-sampah itu. ”

Komandan Korps Kematian tersenyum ketika Iron menjawab dengan acuh tak acuh.

Anda seperti apa yang dikatakan Rasul Kematian.

Iron mengerutkan kening padanya ketika dia melihat seringainya.

“Kalau begitu, kamu pasti punya banyak informasi tentangku?”

Anda adalah orang berbahaya yang mengganggu rencana kami berkali-kali, tentu saja kami tidak punya pilihan selain mengetahui semua detail Anda. aku juga tahu bahwa Anda membenci Keluarga Kekaisaran.

“ Hmm… kurasa kau tahu sesuatu.”

Sepertinya Anda ingin mendapatkan aku . Apakah Anda akan menangkap aku seperti yang Anda lakukan dengan klan di Barat?

Iron mengerutkan kening ketika dia melihat komandan berbicara seolah dia tahu segalanya.

“Jika itu masalahnya, lalu apa?”

Kali ini akan sulit bagimu.

Komandan mencoba melepaskan dan membuat kekuatannya meledak dari tubuhnya saat dia mengatakan itu.

“Kamu pikir kamu akan pergi kemana?!”

Iron sudah mengalaminya berkali-kali sehingga dia segera meraih tubuh komandan dan menyuntikkan kekuatan sucinya ke dalam tubuhnya. Namun, bukannya ditunda dan dihentikan, tubuh sang komandan mulai hancur saat melawan kekuatan sucinya.

Metode ini … tidak berhasil.

“Ini…”

Ekspresi Iron mengeras ketika dia menyadari bahwa komandan memilih untuk hancur daripada menghancurkan diri sendiri. Dia mencoba menekannya dengan membanjirinya dengan kekuatan sucinya tetapi butuh waktu lama baginya untuk mengumpulkan kekuatan suci sebanyak itu dan karena kekuatan besar di tubuh komandan, intinya secara bertahap mulai runtuh dan menghilang.

Tubuh komandan Death Corps perlahan berubah menjadi debu dan menghilang. Ekspresi Iron terdistorsi ketika dia melihat bahwa vampir lain juga berpura-pura menghancurkan diri sendiri sambil menghancurkan tubuh mereka.

Komandan itu tersenyum seolah-olah dia telah memperoleh kemenangan ketika melihat ekspresi Iron dan membuka mulutnya untuk terakhir kalinya.

Rasul , izinkan aku memberi Anda nasihat terakhir saya.

“Nasihat?”

Kembali sekarang dan lindungi Utara. Dengan begitu, Utara bisa keluar dari kekacauan ini.

Besi mengerutkan kening.

Fufu … Jika kamu ingin menyelamatkan dan menyelamatkan suatu tempat maka sebaiknya kamu mencari tempat lain. Menyimpan pusat sudah… terlalu… aku… makan…

Setelah meninggalkan kata-kata itu, tubuh komandan benar-benar berubah menjadi debu.

Ekspresi Iron tidak rileks bahkan setelah komandan menghilang untuk waktu yang lama. Bagaimanapun, dia meninggalkan sesuatu yang membuatnya gelisah dan tidak nyaman. Tapi itu bukan hal yang penting sekarang.

Iron memandangi para perwira yang masih hidup setelah Korps Kematian menghilang.

“Apakah ada di antara kalian yang tahu tentang laboratorium ini?”

Para petugas saling menatap mata setelah mendengar pertanyaan Iron. Sebagian besar dari mereka tampak seperti tidak tahu apa-apa, tetapi ada satu yang matanya berubah sementara keringat dingin mengalir dari punggungnya melihat ekspresi dingin Iron. Bahkan petugas lain pun melirik petugas yang satu ini.

Iron mendekatinya dan mencengkeram kerahnya.

“Apakah ada tempat lain seperti ini?”

“I… Itu…”

“Berbicara! Di mana laboratorium lain yang dituju oleh Death Corps?!”

Keringat dingin petugas mengalir seperti ember di mata dingin dan pembunuh Iron.

“Jika kamu tidak akan berbicara maka mati saja.”

Iron mencabut pedangnya dan meletakkannya di leher petugas.

“Pilih apakah kamu ingin mati atau tidak.”


The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

TDESETTM, 공작가 장남은 군대로 가출한다
Score 8.6
Status: Ongoing Type: Author: , Released: 2021 Native Language: Korean
Lee Junghoo meninggal dalam kecelakaan mobil. Dia menerjang setiap kesulitan di tubuh Jaiden dengan harapan dia akan selamat begitu dia menyelesaikan permainan para dewa tetapi tepat ketika keluarga terkuat Kekaisaran akan jatuh dan dibunuh oleh monster … [Tes Beta telah selesai.] Berdasarkan kata-kata ini, sepertinya dia masih memiliki kesempatan lain. 1 Hentikan penghancuran benua. 2 Bertahan hidup sampai usia 35 tahun. Dia diberi dua pencarian utama ini. Dia telah mencoba menyelesaikan yang pertama selama tes beta. Namun, dia menyadari bahwa tidak ada solusi untuk masalah ini. Jadi kali ini, dia akan memilih yang kedua. Dan langkah pertama baginya untuk mencapai ini adalah meninggalkan keluarganya yang gila ini. "Mungkin jawabannya kabur dari rumah?"

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset