Duke’s Eldest Son Chapter 143

Kekacauan dan Kebingungan di Pusat (2)

Ekspresi Rishun mengeras mendengar kata-kata kasar Iron. Dia membanting tinjunya ke meja dengan wajah merah karena marah.

“Kasar! Saat ini, kamu…!”

Mana Iron mulai memenuhi ruangan saat Rishun mencoba mengatakan sesuatu.

Rishun, yang hampir tidak bisa naik ke Tahap 5 karena pengalamannya sebagai pemimpin divisi, bukanlah tandingan Iron.

Iron menekan Rishun dengan mana yang luar biasa saat Rishun menatapnya dengan mata yang terbakar amarah.

“ Dapur! Anda…”

“Pemimpin divisi.”

Iron menatapnya dengan dingin.

Keringat dingin tiba-tiba mengalir dari punggung Rishun saat matanya mulai dipenuhi ketakutan dari tatapan yang diberikan Iron padanya.

Iron menurunkan momentumnya hanya setelah melihat ketakutan di matanya.

“aku dengan jelas melihat bahwa Anda meninggalkan tentara Anda. Satu-satunya yang kau bawa adalah perwira dan ksatriamu…”

“Itu… Itu sesuatu yang tidak bisa… terbantu. aku perlu setidaknya melestarikan para elit untuk masa depan … ”

Rishun mencoba membuat alasan ketika dia merasa tekanan yang membebaninya semakin longgar. Namun, Iron hanya menatapnya dengan dingin. Seolah-olah dia melihat Rishun seolah-olah dia adalah serangga yang bisa dia hancurkan kapan saja dia mau.

“Jadi, mengapa kamu merangkak kembali ke sini untuk menjadi komandan ketika kamu mengorbankan prajuritmu dan melarikan diri?”

“……”

Rishun tidak bisa mengatakan apa-apa pada kata-kata Iron.

“Omong kosongmu mungkin sedikit berhasil jika kamu bergabung dengan Tentara Pusat di wilayah selatan setelah melarikan diri tapi… Ah, bukan itu yang kamu lakukan juga? Anda hanya bersembunyi tanpa tahu harus berbuat apa. Itu sebabnya aku bertanya kepada Anda, mengapa Anda datang merangkak ke sini untuk meminta pasukan?

“Kau pergi terlalu jauh. Aku masih seorang pemimpin divisi…”

“Jika kita akan mempermasalahkan tentang hukum dan ketertiban militer, maka kamu seharusnya sudah dipenggal. Bersyukurlah bahwa tidak ada torehan di lehermu sekarang.”

Iron berbicara dengan kasar saat dia meningkatkan momentumnya.

“Bawa Anda dan petugas Anda keluar dari sini besok atau suruh mereka tutup mulut. Jika tidak…”

Iron meraih kerah Rishun.

“Aku akan memenggal kepala kalian masing-masing sesuai dengan hukum militer.”

Dia melepaskan kerahnya dan berdiri dari tempat duduknya.

“Kamu pasti sibuk, lebih baik jika kamu berdiri dan pergi sekarang.”

Mata Rishun bergetar saat kemarahan sekali lagi memenuhi kepalanya pada senyum Iron.

“Apakah kamu pikir kamu akan baik-baik saja setelah memperlakukan atasanmu seperti ini?”

“Unggul…”

Ekspresi Ariel berubah setelah mendengar kata-kata Rishun. Dia merasa ingin mengalahkan Rishun, yang tidak mengerti apa yang baru saja dia lakukan.

“Ilmu pedangku ada di Tahap ke-6.”

Rishun terdiam mendengar kata-kata Iron.

“Ada juga divine beastku, kekuatan suci dan banyak keuntungan lain yang ditambahkan di atas ilmu pedang Tahap 6 murniku. aku juga telah bertugas di militer untuk sementara waktu sekarang dan telah membuktikan diri aku sebagai komandan yang layak, Anda tahu? ”

Umumnya, semua pemimpin divisi di Timur Laut setidaknya harus mencapai Tahap ke-5. Namun, mereka akan segera dipromosikan menjadi pemimpin divisi bahkan jika jasa mereka tidak mencukupi saat mereka memasuki Tahap 6.

Tetapi Iron juga dilengkapi dengan banyak pengalaman dalam perang dan pertempuran selain berada di Tahap ke-6. Dan dia juga seorang komandan yang layak.

“aku juga telah mengumpulkan beberapa prestasi dan kontribusi.”

Iron mengeluarkan kalungnya saat dia mengatakan itu.

Salib besi yang bertatahkan keempat permata menunjukkan betapa dia berkontribusi di Timur Laut. Faktanya, dia telah menerima semua medali yang bisa dia terima di Timur Laut, kecuali Medali Elang Perak, medali yang menunjukkan bahwa satu telah diakui oleh seluruh Kekaisaran.

Biasanya, jika seorang perwira telah menerima semua medali yang mungkin diperoleh di daerah tempat ia ditempatkan, ia akan diberi kehormatan untuk meninggalkan namanya di Komando. Dan Iron sudah melakukan hal seperti itu pada usia 20 tahun.

“aku bisa naik dan menjadi pemimpin divisi jika aku menginginkannya.”

“……”

“Kalau aku minta tempat di Center, mereka akan langsung memberi aku posisi ketua divisi. Tapi tahukah kamu alasan kenapa aku puas hanya dengan satu bintang?”

Mulut Rishun tetap tertutup atas pertanyaan Iron. Yang bisa dia lakukan hanyalah menatapnya.

“aku puas dengan satu bintang aku bukan karena Tentara Pusat busuk, tetapi karena aku ingin tetap berada di Timur Laut.”

“……”

“Jadi, lebih baik kau tutup mulutmu dan lakukan apa yang diperintahkan.”

Rishun tidak punya pilihan selain pergi dengan kebencian saat Iron memecatnya dengan kata-kata itu. Ariel menghela nafas dan menutup pintu yang dibiarkan terbuka oleh Rishun di belakangnya.

“Apakah akan baik-baik saja?”

“Apa?”

“aku tidak berpikir dia akan tetap diam?”

Iron tersenyum ketika mendengar kekhawatiran dalam suara Ariel.

“Akan lebih baik jika dia tidak tinggal diam.”

Niat membunuh melintas di mata Iron saat dia mengatakan itu.

Ariel mengangguk pelan. Dia bisa melihat bahwa Iron berniat membunuh Rishun saat dia membuat keributan. Melihat ini, sikapnya menjadi sedikit lebih nyaman dan santai.

“Akan menjadi masalah jika kita membunuhnya jika dia tidak menimbulkan masalah.”

“aku tahu. Dia bajingan bangsawan dan dia juga dari Tentara Pusat. Dia tahu bagaimana bermain politik. Dia akan terus mengganggu dan mengacaukan kita, tetapi dia tidak akan melewati batas.”

Iron melihat keluar jendela dan memperhatikan Rishun, yang baru saja keluar dari gedung.

“Dia tidak akan melewati batas. Namun… jika dia terus bermain politik meskipun dia sudah melewati batas yang bisa aku toleransi… akan sulit baginya untuk menjaga lehernya tetap utuh, bukan begitu?”

“Kapan itu?”

“Pada hari Center menjadi tidak berguna.”

Iron menjawab Ariel dengan senyum santai di wajahnya.

Tak lama kemudian, hal yang diharapkan Ariel terjadi.

Rishun sangat terhina dan tidak tahan untuk diam. Dia tidak percaya bahwa Iron akan benar-benar membunuhnya meskipun menerima ancaman pemenggalan. Jadi, dia ingin melampiaskan amarahnya. Dan karena dia berpengalaman, dia bergerak dengan rajin dan teliti tanpa melewati batas.

Karena dia tidak bisa menggerakkan opini publik di kota, dia memutuskan untuk membuat kekacauan dengan opini publik di wilayah lain. Fakta ini bahkan memasuki ibukota. Tentu saja, tidak ada surat kabar yang berani melewatkan berita apa pun yang terkait dengan Iron, topik dan tokoh terpanas di Center.

[Pahlawan Iron. Apakah dia orang yang merasa benar sendiri? ]

Baris ini diposting di berita utama pagi.

Banyak orang memperhatikan berita apa pun yang terkait dengan Iron.

Pembukaan itu mengungkapkan kepahitan terhadap Iron dan memfitnahnya dengan banyak rumor. Artikel itu berbicara tentang Iron yang menghina dan melawan atasannya. Meskipun artikel itu hanya menyebutkan bahwa itu adalah seorang perwira dan seorang komandan, semua orang tahu bahwa itu berbicara tentang Rishun.

Semakin banyak orang mulai mengkritik Iron dan menyalahkannya di Center. Mereka mempertanyakan apakah dia memiliki koneksi di ibukota untuk bertindak seperti itu. Mereka berargumen bahwa otoritas Iron harus dibatasi, mempengaruhi opini publik dan mengatakan kepada mereka bahwa adalah masalah bagi Iron untuk memimpin pasukan Angkatan Darat Pusat.

Tentu saja, berita ini juga muncul di Soren.

“ Hmm… Bukankah ada masalah dengan Brigadir Jenderal yang memimpin korps?”

“Itu mungkin benar tapi dia melakukan sesuatu…”

“ Hm… entahlah. Sehat. atasan akan mengurusnya.”

“Betul sekali. Kita hanya harus melakukan apa yang diperintahkan.”

Opini publik pun terbagi.

Itu adalah fakta bahwa seorang pemimpin brigade tidak benar-benar seharusnya memimpin pasukan tingkat korps. Jadi, Iron benar-benar dirugikan jika mereka benar-benar menggali lebih dalam masalah ini. Karena itu, warga tidak yakin apakah mereka harus berpihak pada Iron atau tidak.

Tentu saja, para perwira Angkatan Darat Pusat juga diam-diam mengungkapkan ketidakpuasan mereka dengan kendali Iron atas pasukan. Mereka yang bermain politik dan mereka yang meraih garis pilihan mereka adalah orang-orang yang tidak bisa mengendalikan keserakahan mereka. Mereka ingin mengklaim takhta mereka yang sah dan memimpin pasukan dan menuai keuntungan.

Tetapi mereka yang memiliki sedikit akal dan otak berdiri kokoh di belakang Iron. Orang-orang ini tahu bahwa jika Iron dan Unit Bergerak Khususnya pergi, Korps Kematian akan segera menyerbu wilayah tersebut. Bahkan jika mereka berada di level korps, mereka tahu lebih baik daripada siapa pun bahwa mereka akan runtuh saat Iron pergi. Ordo ksatria, korps sihir, pasukan udara, dan unit artileri mereka akan segera jatuh dan runtuh. Bagaimanapun, mereka hanyalah menara kertas yang bisa roboh hanya dengan angin sepoi-sepoi.

Mereka seharusnya tahu pentingnya Iron dan Unit Seluler Khususnya, tetapi semakin banyak orang yang membuat pilihan yang salah. Itu karena mereka mengantisipasi fakta bahwa mereka bisa melompat ke kapal Center jika mereka melakukannya.

Dan untuk Unit Seluler Khusus, sangat frustasi melihat semua ini terungkap. Dan orang yang tidak bisa mengendalikan emosinya yang paling banyak mengunjungi Iron segera.

“Pemimpin Brigade!”

Cardro yang gelisah membanting pintu hingga terbuka.

“Aku sibuk, kenapa?”

“Apakah kamu hanya akan menunggu dan melihat? Kita harus menendang mereka keluar! ”

“Apakah mereka mengganggumu?”

Iron menyeringai ketika mendengar kata-kata Cardro.

“Ya. Mereka menggangguku. Mengapa kita harus diperlakukan seperti ini karena mereka? Akan seratus kali lebih baik jika kita meninggalkan tempat ini dan kembali ke Barat.”

Iron berhenti menulis ketika dia melihat Cardro.

“aku tahu.”

“Jadi kenapa…”

“Aku menunggu saat yang tepat.”

Cardro memiringkan kepalanya dengan bingung.

“Apa maksudmu dengan menunggu saat yang tepat…?”

“Secara harfiah apa yang aku katakan. Apa menurutmu aku menahan semuanya hanya karena skema improvisasi Rishun?”

Cardro menggelengkan kepalanya pada pertanyaan Iron.

“Rishun hanyalah umpan. Kita harus menunggu jika ingin menangkap ikan yang besar. Mereka belum sepenuhnya menggigit. Kita harus menunggu sampai kita benar-benar ketagihan.”

“Apakah itu … Pusat?”

Iron tersenyum cerah.

“Menyentuh Pusat … Apakah akan baik-baik saja?”

Iron mengangguk ringan pada pertanyaan Cardro.

Dia sudah membuat persiapan sejak lama untuk memberi Center satu kesempatan besar. Yang dia miliki saat ini hanyalah informasi dari laboratorium tetapi dia sudah menyiapkan banyak hal untuk melawan mereka. Dari korupsi dalam pasokan dukungan yang menuju ke Timur Laut hingga kelalaian yang disengaja dalam mengirimkan dukungan selama Perang Utara Besar.

Dia ingin menggunakan data dari laboratorium sebagai serangan balasan pertamanya sebelum menenun korupsi Center dan bergegas masuk dengan lebih banyak kotoran sehingga mereka tidak punya waktu untuk melakukan serangan balik.

‘Paku terakhir ke peti mati adalah pementasan drama dengan media dan memberi tahu mereka tentang niat aku untuk kembali ke Timur Laut.’

Cardro menggigil ketika melihat senyum ganas di wajah Iron.

“ Oh… Uhm… Sepertinya kamu sudah mempersiapkan diri dengan baik.”

“Jika kamu mengerti, maka pergi dan tenangkan bawahanmu.”

“…Ya pak.”

Setiap orang yang melihat Cardro menerobos masuk bertanya mengapa dia keluar dengan tenang tetapi mereka semua kembali diam-diam setelah mereka melihat sekilas senyum Iron. Itu adalah senyum jahat dan ganas yang telah mereka lihat dari waktu ke waktu. Mereka ingat saat-saat mereka berpikir bahwa mereka akan mati setelah melihat senyum itu di Iron sehari sebelum pelatihan mereka.

Semuanya menganggukkan kepala. Mereka tahu bahwa Iron luar biasa dan luar biasa. Jadi mereka mundur dan menunggu dengan tenang hari ketika Rishun akan melewati batas.

Harapan dan keinginan mereka menjadi kenyataan tidak lama kemudian.

Bang!

“Pemimpin Divisi Rishun.”

Iron secara pribadi menyerbu ke akomodasi Rishun dan berdiri di depannya dengan ekspresi dingin di wajahnya.

“Keberanian!”

“aku menangkap Anda sebagai penjahat yang melanggar hukum militer.”

“Opo opo?!”

Rishun terkejut setelah mendengar kata-kata Iron.

“Kamu telah menyembunyikan dan menyembunyikan fakta bahwa kamu telah dikalahkan dalam pertempuran ×× Plains. Anda juga telah meninggalkan orang-orang Anda dalam pertempuran melawan Korps Kematian dan melarikan diri. Anda telah membuat keputusan terburuk yang tidak boleh dibuat oleh seorang komandan.”

“Ini seharusnya menjadi masalah yang harus ditangani oleh Pengadilan Pusat Martial …”

Sepertinya Rishun sudah bekerja dengan Center sebelumnya sejak dia mengeluarkan sesuatu. Tapi Iron terus saja berbicara seolah itu tidak penting sama sekali.

“Selain itu, dalam situasi di mana Anda kehilangan posisi Anda, Anda menggunakan mantan bawahan Anda untuk mengekstrak informasi rahasia dari tentara dan memberi tahu publik secara ilegal.”

“Ini hanya laporan ke Pusat …”

“Sepertinya kamu harus diingatkan dengan benar.”

Iron duduk di kursi dan menatapnya dengan dingin sambil terus berbicara.

“Jika kamu hanya akan melaporkannya, maka kamu seharusnya mengirimkannya ke Komando Ibukota, mengapa kamu mengirim rumor ke surat kabar?”

“Bagaimana … Bagaimana Anda …”

“Bagaimana aku tahu?”

Iron memandang Rishun dengan senyum jahat terlukis di wajahnya.

“Apakah kamu ingin tahu?”

“……”

Iron terkekeh seolah semuanya lucu saat melihatnya tetap diam.

“Aku menyiksa anak buahmu sedikit. aku hanya menyentuh mereka dengan ringan tetapi lidah mereka segera menjadi longgar? ”

Mata Rishun melebar mendengar kata-kata Iron.

“Aku sudah memberitahumu sebelumnya, selama pertemuan kita, kan? Anda seharusnya tidak melewati batas saya. ”

Iron berdiri dan berbalik. Para ksatria segera meraih ketiak Rishun dan menyeretnya ke atas. Rishun mencoba melawan, seolah ingin menunjukkan kekuatannya sebagai pemimpin divisi, tapi Iron hanya mencabut pedangnya dengan dingin.

“Aku akan memenggal kepalamu di tempat jika kamu menolak.”

“Apakah… Apa menurutmu Center akan tetap diam jika kamu melakukan hal seperti ini?!”

Rishun berbicara dengan marah tetapi Iron hanya tersenyum.

“Mereka akan tetap diam. Mereka tidak mampu untuk peduli padamu sekarang.”

Iron menyeringai ketika dia menggambar gambar Center yang kacau di kepalanya.

Seperti yang dia harapkan, Center sedang kacau dan kacau.

“Apakah benar kamu telah mengorbankan nyawa tak berdosa dari orang-orang Kekaisaran?”

“Apakah bukti yang ditemukan Iron Carter benar?”

“Apakah benar-benar ada laboratorium rahasia? Tolong jawab pertanyaan kami!”

Sejumlah wartawan berkumpul di depan Gedung Pemerintah Pusat. Mereka mencoba menangkap petugas yang sedang dalam perjalanan untuk menjawab pertanyaan mereka, tetapi mereka semua bergegas maju dengan kepala tertunduk. Tak satu pun dari mereka berani membuka mulut. Jika mereka melakukannya, mereka pasti akan menjadi tubuh yang dingin keesokan harinya.

Namun, diam bukanlah jawaban.

Semakin sunyi mereka, semakin banyak kekacauan dan kebingungan menimpa ibu kota.


The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

TDESETTM, 공작가 장남은 군대로 가출한다
Score 8.6
Status: Ongoing Type: Author: , Released: 2021 Native Language: Korean
Lee Junghoo meninggal dalam kecelakaan mobil. Dia menerjang setiap kesulitan di tubuh Jaiden dengan harapan dia akan selamat begitu dia menyelesaikan permainan para dewa tetapi tepat ketika keluarga terkuat Kekaisaran akan jatuh dan dibunuh oleh monster … [Tes Beta telah selesai.] Berdasarkan kata-kata ini, sepertinya dia masih memiliki kesempatan lain. 1 Hentikan penghancuran benua. 2 Bertahan hidup sampai usia 35 tahun. Dia diberi dua pencarian utama ini. Dia telah mencoba menyelesaikan yang pertama selama tes beta. Namun, dia menyadari bahwa tidak ada solusi untuk masalah ini. Jadi kali ini, dia akan memilih yang kedua. Dan langkah pertama baginya untuk mencapai ini adalah meninggalkan keluarganya yang gila ini. "Mungkin jawabannya kabur dari rumah?"

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset