Duke’s Eldest Son Chapter 145

Kekacauan dan Kebingungan di Pusat (4)

Korps Kematian yang menahan mereka sekarang mulai bergerak.

Saat bulan terbit di langit dan kegelapan menyelimuti daratan, energi kematian mulai merembes keluar di bawah naungan bayang-bayang dan kegelapan.

wooooooong!

“Korps Kematian bergerak!”

“Bala bantuan?”

“I… Gerbang warp diblokir. Mereka harus turun langsung. aku percaya itu akan memakan waktu sebelum mereka bisa tiba. ”

Ekspresi komandan gerbang 1 menjadi terdistorsi setelah mendengar jawaban petugas.

Mereka tidak tahu metode apa yang telah digunakan musuh mereka tetapi mereka telah menonaktifkan semua gerbang warp sehingga bala bantuan tidak bisa membelok ke ibukota. Mungkin itu juga karena aliran mana di sekitar gerbang menjadi tidak stabil.

“ Hoo… Kita harus bertahan sampai bala bantuan tiba. Beri tahu petugas lain untuk menenangkan para prajurit. ”

“Ya pak!”

Petugas itu menundukkan kepalanya setelah mendengar perintah komandan gerbang 1 sebelum bergegas keluar.

“Bersiap untuk bertempur!”

“Musuh yang masuk!”

Pasukan di garis pertahanan pertama dengan cepat bergerak setelah mendengar perintah dari para komandan.

Tiga gerbang yang telah dibuat sejak lama setelah perluasan wilayah yang terus menerus dan berulang, gerbang ini, bersama dengan Pasukan Pertahanan Ibukota berkumpul di tempat ini, adalah alasan mengapa ibu kota masih bisa bertahan meskipun Tentara Pusat membusuk.

Korps Kematian menyerang gerbang pertama.

“Hentikan mereka! Jangan biarkan mereka mendekat!”

“Apa yang kamu lakukan, para pendeta?! Singkirkan kabut hitam!”

“Penyihir, fokus pada sihir pemurnian! Kita perlu mengamankan visi kita!”

Para komandan berteriak keras saat mereka memberi perintah.

Namun, terlepas dari upaya mereka yang melelahkan, para penyihir dan pendeta tidak dapat dengan mudah membersihkan kabut hitam itu.

Korps Kematian, yang bahkan tidak berani mencicit di dalam tempat perlindungan Iron, tidak terlihat di mana pun. Namun, situasi ini baru saja membuktikan betapa hebatnya Iron dan kekuatannya. Hanya satu tempat perlindungannya yang bisa membuat cacat yang bisa mereka bor dan targetkan. Tetapi tanpa Besi dan tempat perlindungannya, Korps Kematian tetap kuat.

Seolah membuktikan ini, garis pertahanan pertama yang dibuat oleh elit Pasukan Pertahanan Ibukota runtuh dengan mudah di bawah serangan gencar mereka.

“Hentikan mereka! Jangan biarkan mereka menerobos!”

Zombi memanjat dinding sementara hantu menyemburkan embusan napas berbisa.

Gerbang pertama segera dalam keadaan krisis di bawah tingkat serangan bencana dan bencana dari Death Corps.

Tiba-tiba, Knight Order dari Pasukan Pertahanan Ibukota yang paling membanggakan, muncul.

Ordo Kesatria Pasukan Pertahanan Ibukota adalah ordo yang seluruhnya terdiri dari ksatria yang dipilih dengan cermat dari keluarga bangsawan. Berbeda dengan Ordo Ksatria Tentara Pusat, mereka telah mempertahankan citra kelompok elit.

Sepertinya hanya penampilan mereka di garis depan saja telah menyebabkan pasukan Korps Kematian didorong mundur. Namun, situasi perang hanya masuk ke keadaan di mana mereka tidak bisa menentukan siapa yang akan menang atau siapa yang kalah.

“Bertahanlah sedikit lagi! Segalanya akan menjadi lebih baik setelah sihir pemurnian selesai!”

“Tunggu! Kita akan mendapat keuntungan begitu matahari terbit!”

Pasukan yang ditempatkan di gerbang pertama melakukan yang terbaik untuk bertahan dan menghentikan Death Corps, yang kekuatannya ditingkatkan di malam hari.

Armada udara menjatuhkan bom dan meriam ke arah mereka sementara pasukan pendukung turun satu demi satu tetapi Korps Kematian hanya memberikan pukulan yang lebih kuat kepada mereka. Seolah-olah mereka menertawakan upaya menyedihkan mereka.

“Mayat hidup…”

Spesies yang merupakan campuran antara zombie dan hantu tiba-tiba muncul.

Kemunculan mereka yang tiba-tiba membawa kejutan bagi orang-orang yang mengira bahwa zombie dan hantu adalah segalanya bagi mereka.

Para vampir yang menonton adegan itu tidak bisa menahan senyum dan menunjukkan taring mereka.

Itu seperti…

‘Kamu pikir kita tidak bisa menggunakan mayat hidup?’

…adalah kata-kata yang mereka katakan dengan seringai di wajah mereka.

Kerangka itu adalah basis dari undead. Tapi itu tidak semua ada untuk mayat hidup.

Prajurit kerangka.

Ksatria Kerangka.

Pemanah kerangka.

Penyihir Kerangka.

Korps Tulang terutama terdiri dari undead dasar ini.

Dullahan.

Lich.

Banshee.

Ini adalah makhluk yang memimpin mereka semua. Tapi ada satu lagi…

Para ksatria yang memakan kegelapan.

Para Ksatria Kegelapan.

Angka-angka ini tiba-tiba muncul.

Saat Ksatria Kegelapan Tahap 5 muncul, kebingungan dan kekacauan pecah di antara pasukan gerbang 1. Kemunculan tak terduga dari korps undead sudah cukup untuk menimbulkan kebingungan di barisan mereka, terlebih lagi dengan kemunculan tiba-tiba seseorang yang kuat.

“Tidak tidak! Hentikan mereka! Blokir mereka apa pun yang terjadi! ”

Komandan gerbang 1 berteriak keras pada pasukannya tetapi mereka semua sudah hilang dalam kekacauan. Sudah sulit bagi mereka untuk menahan serangan Korps Kematian tetapi sama sekali tidak mungkin bagi mereka untuk bertahan terutama dengan serangan undead yang tak ada habisnya. Pada akhirnya, mereka tidak punya pilihan selain didorong mundur sedikit demi sedikit sampai gerbang dibuka dan dilanggar.

Komandan gerbang pertama melihat pemandangan itu dengan pandangan kosong.

Kemudian, salah satu Dark Knight mendekatinya.

“Bahkan jika aku mati di sini, aku akan menebas kalian semua.”

Komandan gerbang pertama menggertakkan giginya saat dia mengangkat pedangnya. Dia meningkatkan mana saat dia memelototi para ksatria kerangka dan para Ksatria Kegelapan di depannya.

Dorongan tiba-tiba dari mana yang sedikit adalah langkah yang tidak terduga. Namun, para Ksatria Kegelapan justru minggir dan bukannya berurusan dengannya. Kemudian, seorang vampir muncul di tempat yang baru saja dikosongkan oleh para Dark Knight.

“Anda…”

Jadi masih ada orang sepertimu yang tertinggal di ibu kota… Sungguh mengejutkan .

Vampir itu menatap komandan gerbang 1, yang bertarung sampai akhir, dengan penuh minat.

aku menghormati keberanian Anda . Untuk menghormati keberanian Anda, saya, Ivan Rodlio, peringkat ke-2 secara pribadi akan berurusan dengan Anda.

“Peringkat kedua …”

Vampir, yang menyatakan bahwa dia adalah peringkat ke-2, mengangkat pedangnya dan mengarahkannya ke komandan gerbang.

Komandan gerbang melihat para ksatria yang mengenakan baju besi hitam berkumpul bersama. Hanya ada empat ksatria tetapi semuanya memancarkan energi gelap yang berat. Dan hanya ada satu makhluk yang memimpin para ksatria ini.

“Kematian ksatria.”

Komandan gerbang pertama menggertakkan giginya saat dia merasakan energi kematian yang sangat besar menyebar dari pedang vampir di depannya.

Seorang Death Knight adalah makhluk yang sebanding dengan seorang master. Tentu saja, tidak semua Death Knight memiliki kekuatan seseorang di tingkat master tetapi memang benar bahwa mereka semua memiliki kekuatan yang dekat dengan master. Bahkan jika Death Knight bukanlah kelas master, pedang kematian yang mereka gunakan sudah terlalu banyak untuk dihadapi oleh prajurit Tahap ke-6.

“Datang!”

Ketika komandan gerbang 1 meningkatkan mana prajurit Tahap 6 hingga batasnya, dia bergegas maju ke arah Ivan, seorang vampir dan seorang Death Knight. Komandan gerbang pertama menyerang Ivan dengan sekuat tenaga di depan gerbang yang sekarang runtuh. Namun, karena perbedaan besar antara level dan skill mereka, komandan gerbang 1 perlahan dan bertahap pingsan karena kelelahan.

“ Kghhhh! ”

Pada akhirnya, sebuah pedang menusuk dadanya saat dia memuntahkan darah.

“T…tidak…tidak…”

Ivan menundukkan kepalanya sebentar pada pria itu, yang mencoba menghentikannya sampai akhir, saat dia pingsan dan menghembuskan nafas terakhirnya. Ini adalah penghormatan terakhirnya kepada orang yang meninggal secara terhormat.

Kemudian, Dark Knight mencoba menyentuh tubuhnya. Tapi Ivan mengangkat tangannya dan berhenti tepat ketika energi kematian hendak merambah tubuh komandan gerbang.

Orang ini meninggal dengan terhormat. Paling tidak… kamu harus membiarkan dia melihat kebenaran dan membuat pilihan sendiri.

Para Ksatria Kegelapan membawa tubuh komandan gerbang pertama atas kata-kata Ivan.

Belum terlambat bagi kita untuk menghidupkannya kembali setelah menunjukkan kebenaran padanya .

Ksatria Kegelapan menundukkan kepala mereka dan bergerak.

Kematian komandan gerbang pertama menandakan pecahnya gerbang pertama dari tiga gerbang yang dibanggakan Kekaisaran karena kegigihannya. Berita ini segera menyebar ke seluruh Kekaisaran. Hanya butuh 6 jam untuk gerbang 1 ditembus dan ditembus.

Sementara semua orang terkejut bahwa gerbang pertama bahkan tidak bisa bertahan selama setengah hari, berita penting lainnya masuk.

Itu adalah berita memilukan dari gerbang ke-2 yang dilanggar dan ditembus. Dan itu bahkan dilanggar jauh lebih cepat daripada gerbang pertama. Mereka bahkan tidak bisa bertahan setengah selama pasukan di gerbang 1 dan ditembus hanya dalam dua jam.

Sampah .

Berbeda dengan skenario di gerbang 1, Ivan melihat ke gerbang 2 seolah-olah dia sedang melihat beberapa serangga. Dia meludahi tubuh komandan gerbang ke-2, yang mencoba mundur, saat gerbang ke-2 menunjukkan tanda-tanda dilanggar.

Korbankan mereka kepada Dewa Kematian. Kita harus mengirim bajingan sampah ini ke neraka.

Ya !

Ksatria Kegelapan menghilang dengan tubuh komandan gerbang ke-2 setelah mendengar perintahnya.

Jiwanya akan segera jatuh ke dalam lubang neraka sementara tubuhnya dihidupkan kembali dan menjadi bagian dari Death Corps.

Setelah kematian komandan gerbang ke-2 dan pelanggaran gerbang ke-2, Korps Kematian mulai maju lagi. Mereka menuju tujuan akhir mereka, ibukota.

Istana Kekaisaran dan pejabat Pusat menjadi sangat mendesak ketika berita tentang kekalahan gerbang ke-2 dan kemajuan Ivan menuju ibukota mencapai telinga mereka.

Dengan gerbang ketiga dan terakhir yang tersisa, Istana Kekaisaran tidak punya pilihan selain bergerak.

Para ksatria Istana Kekaisaran, mulai dari Pengawal Kekaisaran yang menjaga istana hingga Pengawal Kerajaan langsung di bawah komando Kaisar, bergerak langsung ke gerbang ke-3.

Mungkin Korps Kematian menyadari bahwa gerbang ke-3 itu tangguh, itulah sebabnya mereka menghentikan pawai mereka dan melihat situasi terlebih dahulu. Pasukan Death Corps yang tersebar di semua tempat berkumpul dan mengisi celah yang ditinggalkan oleh anggota mereka yang telah dikonsumsi dan disiapkan untuk pertarungan terakhir dalam perang ini.

Saat perang mereda, pasukan Iron juga bersiap untuk bergerak.

Semua pasukan, kecuali jumlah minimum pasukan yang akan melindungi Wilayah Soren serta para peserta pelatihan yang masih kurang dalam pelatihan dan mereka yang tidak memiliki pengalaman praktis, dikumpulkan bersama dan siap untuk pindah.

“Kita menuju Selatan. Kami akan bergabung dengan Tentara Pusat di sana dan menyelamatkan ibu kota.”

Mereka semua menundukkan kepala pada kata-kata Iron. Mereka mempercayai pahlawan di depan mereka yang tidak pernah membuat keputusan yang salah.

Airship hanya membawa perbekalan mereka karena semua pasukan bergerak di darat.

Berita tentang pasukan Iron yang pindah dari Wilayah Soren mencapai ibukota. Mereka menjadi bingung dan panik ketika mereka mendengar bahwa Iron, yang mereka pikir akan segera datang untuk menyelamatkan mereka, pergi ke selatan terlebih dahulu untuk membantu Tentara Pusat.

Tapi itu bukan hanya Besi.

Bahkan koalisi dari dunia lain juga mulai bergerak perlahan saat mereka membunuh Death Corps yang menghalangi jalan mereka. Namun, mereka tidak datang langsung ke ibukota. Mereka jelas menunjukkan keengganan mereka untuk mengambil risiko. Mereka juga bermaksud membantu ibu kota secara perlahan dengan memecahkan misi yang ditugaskan secara individual satu per satu.

Orang-orang di ibu kota menjadi putus asa mendengar kabar bahwa Iron dan orang-orang dari dunia lain tidak akan segera datang untuk mendukung mereka. Mereka juga tidak bisa mengharapkan dukungan langsung dari Utara dan Timur Laut karena gerbang warp diblokir oleh kekuatan yang tidak diketahui. Hal yang sama berlaku untuk Tentara Timur, Selatan dan Barat. Apakah mereka memilih untuk datang dengan kapal udara atau dengan drake, masih butuh waktu bagi bala bantuan untuk datang kepada mereka.

“Waktu… Kita butuh waktu!”

“Persetan! Kita harus memulihkan sistem warp, apapun yang terjadi! Kalau tidak, kita akan mati!”

Mereka mencoba mendesak para penyihir untuk segera memulihkan gerbang warp tetapi tidak ada cara bagi mereka untuk memulihkan aliran mana dengan mudah, terutama setelah itu dihancurkan oleh energi kematian.

Dalam situasi di mana semua orang tampaknya telah meninggalkan ibu kota, pasukan Iron terus bergerak ke selatan. Atas nama bergabung dengan Tentara Pusat untuk menyelamatkan Pusat, Iron dan pasukannya membantai semua Korps Kematian yang menghalangi jalan mereka.

Serangkaian kemenangan.

Pasukan Iron, yang membunuh dan membantai Korps Kematian dengan mudah, benar-benar tidak seperti Pasukan Pertahanan Ibukota, yang menderita kekalahan terus menerus saat gerbang mereka ditembus satu per satu.

Sekitar waktu itu, berita tentang Tentara Utara dan Timur Laut serta Tentara Timur dan koalisi dunia lain bergerak untuk mengirim dukungan. Tetapi saat ini, warga ibukota sangat berharap agar Iron segera bergabung dengan Tentara Timur dan Tentara Pusat dan datang ke ibukota sesegera mungkin.

Tapi, seolah-olah mereka sedang menunggu saat ini, Death Corps bergerak.

Mereka mewarnai ibukota menjadi hitam saat mereka mendorong warga ibukota, yang mulai mendapatkan harapan, kembali ke jurang keputusasaan. Seolah-olah mereka ingin menunjukkan kepada mereka keputusasaan yang lebih besar daripada yang pernah mereka alami.

“Jangan takut! Yang Mulia telah menunjukkan belas kasihannya dan mengirimkan pedang yang menjaganya untuk melindungimu!”

Komandan Imperial Knight Order mengeluarkan pedangnya saat dia berteriak. Bilah muncul saat dia mengeluarkan pedangnya sambil berdiri sendirian di dinding. Momentumnya yang kuat bersama dengan bilah yang mengorbit di sekelilingnya membawa keberanian bagi para prajurit yang gemetar ketakutan.

Seorang master adalah makhluk yang dikenal tak terkalahkan.

Harapan mulai tumbuh sekali lagi di hati para prajurit. Mereka percaya bahwa mereka akan mampu bertahan sampai bala bantuan tiba.

Sementara Pasukan Pertahanan Ibukota dan Korps Kematian memulai pertempuran penuh mereka, Tentara Pusat juga mulai bergerak untuk mendukung ibu kota.

Oliver van Leopold mengayunkan pedangnya untuk menerobos Death Corps yang menghalangi jalan mereka. Sebagai seorang master, makhluk kematian dengan mudah mati di bawah pedangnya. Tapi pertarungan ini adalah sesuatu yang tidak bisa dia lakukan sendiri.

Pasukan Angkatan Darat Pusat telah berperang melawan pasukan Korps Kematian yang tak terhitung jumlahnya, tetapi masih terlalu banyak untuk berharap bahwa mereka dapat mengatasinya dengan mudah. Mereka mampu bertahan sampai sekarang karena keberadaan Leopold tetapi terlalu sulit untuk mengharapkan penampilan yang luar biasa dari mereka. Bagaimanapun, bahkan dia, komandan tentara, terluka. Dia pindah untuk menyelamatkan ibu kota karena kesetiaannya terhadap Kekaisaran, tetapi dia tahu betul bahwa kemungkinannya tidak menguntungkan mereka.

Penggoda Merah, yang ke-4 dalam hierarki vampir, memblokir Tentara Pusat saat dia mengambil waktu dan perlahan menggigit pasukan mereka.

“Bajingan!”

Komandan Leopold meledak dalam kemarahan dan mengayunkan pedangnya ke vampir yang menghentikan mereka. Ilusi dan sihir yang mereka pancarkan tercabik-cabik dengan setiap ayunan pedang raksasanya. Bahkan beberapa vampir terbunuh tetapi mereka tidak peduli. Misi mereka adalah untuk menghentikannya sehingga tidak masalah jika mereka mati dalam prosesnya. Para vampir mati dengan senyum di wajah mereka seolah-olah mereka puas hanya dengan mengambil cukup waktu dari dia dan pasukannya.

Leopold tidak bisa menahan diri untuk tidak mengerutkan kening dengan jijik pada perilaku mereka.

Hoho ~ Bahkan seorang master tidak bisa melakukan apapun sendiri, kau tahu? Jika Anda lelah, mengapa tidak mati di sini dan sekarang?

Penggoda Merah tersenyum saat dia berbicara tetapi dia hanya mengangkat pedangnya dengan tegas.

Orang tua yang membosankan .

“Aku akan menembusmu dan pergi ke ibu kota.”

Cobalah jika Anda bisa . Fufufufu. Mungkin semuanya akan berakhir pada saat Anda menembus saya?

Leopold menggerakkan tubuhnya yang kelelahan mendengar kata-kata Penggoda.

Bahkan pada saat ini, pasukannya terus didorong mundur. Peluang mereka hanya akan meningkat jika dia bisa membunuh Penggoda itu sesegera mungkin. Jadi, dia meningkatkan kekuatannya dengan tujuan menggunakan segalanya.

Jika seseorang mengangkat kekuatan mereka dengan paksa saat masih terluka, mereka berisiko menderita cedera internal yang tidak akan pernah bisa mereka pulihkan. Namun, bagi Leopold, ini bukan waktunya untuk peduli dengan hal seperti itu.

Penggoda Merah tidak bisa membantu tetapi mengerutkan kening ketika dia menyadari apa yang dia lakukan.

Tua …

Dua berkas cahaya terbang dari jauh tepat ketika Penggoda Merah hendak memanggil Leopold. Para prajurit kematian yang bersentuhan dengan sinar cahaya semuanya menghilang tanpa jejak. Pada saat yang sama penghalang yang terbuat dari kekuatan suci terbentang dari langit dan menutupi seluruh area.

Suaka …

Kemudian, seseorang turun dari langit sementara Penggoda Merah bergumam kosong pada dirinya sendiri.

“Maaf aku telat.”

“Anda…”

“Aku akan bertanggung jawab atas medan perang untuk saat ini. Silakan istirahat. ”

Iron memandang Penggoda Merah dengan senyum lebar dan dapat dipercaya.

“Bagaimana kalau kita bermain bersama?”

Ekspresi santai di wajah Penggoda Merah segera menegang mendengar kata-kata Iron.


The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

TDESETTM, 공작가 장남은 군대로 가출한다
Score 8.6
Status: Ongoing Type: Author: , Released: 2021 Native Language: Korean
Lee Junghoo meninggal dalam kecelakaan mobil. Dia menerjang setiap kesulitan di tubuh Jaiden dengan harapan dia akan selamat begitu dia menyelesaikan permainan para dewa tetapi tepat ketika keluarga terkuat Kekaisaran akan jatuh dan dibunuh oleh monster … [Tes Beta telah selesai.] Berdasarkan kata-kata ini, sepertinya dia masih memiliki kesempatan lain. 1 Hentikan penghancuran benua. 2 Bertahan hidup sampai usia 35 tahun. Dia diberi dua pencarian utama ini. Dia telah mencoba menyelesaikan yang pertama selama tes beta. Namun, dia menyadari bahwa tidak ada solusi untuk masalah ini. Jadi kali ini, dia akan memilih yang kedua. Dan langkah pertama baginya untuk mencapai ini adalah meninggalkan keluarganya yang gila ini. "Mungkin jawabannya kabur dari rumah?"

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset