Duke’s Eldest Son Chapter 158

Runtuhnya Center (1)

Upacara kemenangan akhirnya selesai. Perjamuan akbar dan festival diadakan secara berurutan untuk meringankan rasa sakit orang-orang. Setelah festival berakhir, Empire berpikir bahwa mereka akan bergerak aktif untuk mengembalikan kejayaan mereka dari masa lalu. Namun, itu hanya ilusi mereka sendiri.

Para master, yang telah berkumpul di Center, kembali ke daerah mereka masing-masing satu demi satu. Dengan kepergian mereka, para elit di wilayah mereka juga mulai kembali ke wilayah operasi dan misi semula.

“Ini… memberatkan.”

“aku minta maaf.”

Iron menundukkan kepalanya meminta maaf ketika dia mendengar kata-kata Crimson.

Banyak orang mencoba menyuap Iron sementara beberapa meminta bantuannya. Faktanya, semua komandan Kekaisaran telah meminta bantuannya dan sebagian besar bangsawan kunci telah mengiriminya suap untuk membangun koneksi dengannya. Bahkan Keluarga Kekaisaran mencoba membujuk Iron untuk tinggal di Center dan menjadi Komandan Korps Pertahanan Ibukota.

Wajar jika Crimson merasa terbebani. Bahkan jika dia seorang komandan, permintaan seperti itu pasti akan membuatnya merasa terbebani. Beban memiliki master baru dan jenderal sebagai bawahan bukanlah lelucon.

“Aku akan kembali ke Timur Laut dulu. Anda harus pergi dan membantu Tentara Pusat. Mungkin, pada saat Anda selesai di sana, semuanya akan diatur secara kasar. ”

“…Ya.”

“ Hoo… aku merasa cukup terbebani memiliki bawahan yang luar biasa.”

Crimson tersenyum penuh kasih saat dia berkata begitu. Dia sudah berpikir bahwa dia akan terbang keluar dari pelukan mereka suatu hari nanti. Namun, dia masih bingung. Dia tidak menyangka bahwa hari itu akan datang secepat ini.

“Tapi aku masih harus menyuruhnya pergi.”

Dengan pengalamannya yang panjang, dia tahu bahwa dia tidak bisa lagi menahan Iron di Timur Laut. Itulah mengapa dia harus bersiap untuk melepaskan Pahlawan Kekaisaran.

“Kembalilah setelah menyelesaikan pekerjaanmu di Angkatan Darat Pusat.”

“Aku akan kembali secepat mungkin.”

” Hoho~ begitu.”

Crimson kemudian bersiap untuk pergi ke Timur Laut saat dia berkata begitu. Dan begitu saja, Northeasterners meninggalkan ibu kota di atas kapal udara bertanda Tentara Northeastern.

Dengan sebagian besar tuan pergi dan hanya Tentara Pusat yang tersisa di ibukota, para bangsawan Pusat memulai pekerjaan mereka untuk merebut kekuasaan sekali lagi. Dengan para bangsawan Kekaisaran yang berjuang untuk mendapatkan kekuasaan dan secara aktif bergerak untuk merebut kursi kosong di pemerintahan, masalah yang baru saja mereka selesaikan meletus sekali lagi. Suap tak terhindarkan terjadi selama proses pengambilan dan perluasan kekuasaan mereka. Dan karena itu, atmosfir busuk yang belum sepenuhnya terobati kembali mengotori perairan ibu kota.

Namun, itu berbeda dari masa lalu. Mereka tidak bisa menyembunyikan hal-hal ini lagi dan orang-orang Kekaisaran tidak akan menahan napas dan tetap diam.

[ Putaran korupsi lagi! Sampai kapan?! ]

[Kami berada di tengah krisis tetapi Keluarga Kekaisaran hanya fokus pada pertempuran seperti anjing gila? ]

[Putra Mahkota yang tidak memiliki karisma. Akankah dia mampu mengatasi krisis saat ini? ]

[Bahkan Tentara Pusat telah membuang ibukota? Kehormatan Ibu Kota sekarang hanya di masa lalu! ]

Artikel seperti ini pecah hari demi hari. Artikel-artikel ini menyoroti krisis yang dialami Kekaisaran dan memicu kemarahan rakyat Kekaisaran. Dan ketika publik, yang tidak lagi menahan diri, keluar untuk memprotes sekali lagi, krisis di pemerintahan, Keluarga Kekaisaran dan para bangsawan dengan cepat muncul.

Seorang pahlawan diperlukan untuk menenangkan diri bahkan hanya sedikit dari krisis ini. Mereka telah merencanakan untuk mendorong sang pahlawan ke depan untuk mengulur waktu yang cukup dan mengalihkan pandangan massa dari mereka, tetapi bahkan sang pahlawan pun meninggalkan Center.

Semua orang sibuk mencoba merekrut Iron tetapi tidak ada dari mereka yang benar-benar dapat merekrutnya. Tuan baru. Nilai kekuatan gelar ini sangat kuat di Kekaisaran saat ini. Faktanya, kekuatan Kekaisaran telah lama runtuh. Para bangsawan Pusat ingin membuat titik pusat baru untuk mengatasi situasi kacau ini tetapi tidak ada yang ingin menjadi titik pusat baru Pusat. Komandan Tentara Pusat meninggalkan ibu kota dan tuan lainnya juga tidak mau datang ke Pusat. Yang tersisa hanyalah Iron, tuan baru. Namun, bahkan dia menolak Center.

Semua orang tahu bahwa opini publik orang Utara dan Timur Laut terhadap Center adalah yang terburuk. Perjuangan lama para bangsawan Tengah untuk kepentingan mereka sendiri adalah penyebab banyak pengorbanan pasukan Timur Laut. Penolakan publik Iron terhadap lamaran Putra Mahkota adalah bukti kebencian mereka. Bahkan para prajurit Timur Laut tidak suka berinteraksi dengan siapa pun dari Pusat.

“Apakah kejatuhan Center akhirnya dimulai?”

Salah satu profesor menghela nafas ketika dia melihat ke luar jendela.

Tak terhitung orang Kekaisaran yang berdiri, semakin banyak korupsi para bangsawan Tengah terungkap. Selain itu, masyarakat yang telah didiskriminasi oleh bagian-bagian busuk yang tersisa dari Center juga telah berpartisipasi dalam protes ini.

Namun, pemerintah yang belum selesai melakukan perombakan, justru bungkam ketimbang menyikapi dan menanggapi protes masyarakat. Mereka benar-benar tidak bisa berbuat apa-apa karena pasukan militer dan korps keamanan mereka telah mati. Dengan kata lain, tidak mungkin bagi mereka untuk mengendalikan situasi dengan benar.

“Timur Laut …”

Profesor Kekaisaran yang terkenal itu menoleh untuk melihat peta di dinding.

Wilayah Utara, khususnya wilayah Timur Laut, kemungkinan besar akan menjadi inti Kekaisaran di masa depan karena telah menjadi wilayah teraman di seluruh benua. Karena alasan inilah Center mencoba untuk membangkitkan Keluarga Kekaisaran sekali lagi setelah diseret ke bawah selama upacara kemenangan. Namun, semuanya sia-sia.

“Orang bodoh…”

Profesor itu tidak bisa membantu tetapi meludahkan kutukan saat dia menyesali situasi saat ini.

Dalam situasi di mana Putra Mahkota sudah pasti menjadi Kaisar, Pangeran ke-4 duduk diam mengatakan bahwa dia tidak setuju dan tidak mengakui keputusan ini. Sementara itu, Pangeran ke-2 dan ke-3 hanya mempertimbangkan bagaimana mereka bisa memanfaatkan situasi saat Kekaisaran masih dalam kekacauan. Mereka hanya berpikir untuk mengambil kepentingan besar sebagai imbalan untuk menyerahkan klaim mereka atas takhta. Dan karena Keluarga Kekaisaran melakukan hal seperti ini, para bangsawan Pusat dan bangsawan lain yang berkumpul di ibukota juga mulai sibuk bergerak untuk mendapatkan keuntungan bagi diri mereka sendiri.

Bagi mereka, kebangkitan Kekaisaran adalah sesuatu yang sudah ditempatkan di belakang kompor. Bajingan kotor yang hanya bergerak untuk keuntungan mereka sendiri. Ini adalah bangsawan dan bangsawan Kekaisaran saat ini.

“Profesor!”

Seorang pria membanting pintu terbuka saat dia bergegas menuju profesor.

“Apakah rumor itu benar?!”

Profesor itu tersenyum pahit setelah mendengar pertanyaan asistennya yang paling berharga.

“Apakah kamu benar-benar pergi untuk pergi ke Timur Laut?”

Profesor tetap diam untuk waktu yang lama sebelum menjawab asistennya dengan enggan.

“…Betul sekali. aku percaya ada lebih banyak yang bisa aku lakukan di sana daripada di sini.”

“Para siswa membutuhkan Anda di sini, profesor!”

“Siapa tahu… aku tidak tahu apakah mereka akan peduli jika aku ada di sini atau tidak.”

“Ada siswa yang masuk akademi hanya karena profesor!”

Seperti yang dikatakan asisten itu, ada beberapa talenta yang bergabung dengan akademi setelah bertemu dengannya. Orang-orang berbakat mulai dari rakyat jelata, hingga bangsawan baru, hingga bangsawan, hingga pedagang kaya. Tapi profesor sudah lelah. Sulit baginya untuk tetap berada di tempat ini sendirian setelah melihat babi-babi mengerikan Center yang hanya peduli pada uang dan kekuasaan.

“ Hoo… aku sudah lelah. aku benar-benar ingin pergi dan menunjukkan kekuatan aku di tempat yang aku pilih meskipun itu hanya untuk sisa hidup saya.”

Asisten itu menundukkan kepalanya dan tidak bisa berbicara lagi setelah mendengar kata-kata profesor. Dia ingin segera mengikuti profesor tetapi sulit baginya karena dia masih terikat kontrak.

“Aku akan mengejarmu segera setelah kontrakku berakhir.”

“…Baik. Aku minta maaf karena pergi sendiri dulu.”

“Silakan pergi dan menetap terlebih dahulu.”

Asisten itu tersenyum ketika dia mengatakan ini kepada profesor.

Sarjana biasa biasanya diikat oleh kontrak dengan bangsawan. Para bangsawan akan mendukung mereka dan membayar uang sekolah mereka karena mereka mengharuskan mereka untuk mempelajari apa yang ingin mereka ciptakan atau meningkatkan opini publik tentang mereka. Selama masa kontrak mereka, mereka harus bertindak sebagai bawahan bangsawan. Dan hal yang sama berlaku untuk asisten profesor.

Semakin banyak cendekiawan yang mencoba keluar dari Akademi Pusat untuk menuju ke tempat baru. Namun, ada beberapa orang yang tidak bisa pergi karena mereka tidak bisa lepas dari kontrak mereka. Sama seperti asisten profesor. Kecuali para cendekiawan ini, semua cendekiawan lain dari Pusat sudah tersebar ke daerah lain.

Bahkan mereka yang bersih, yang tetap netral dan mempertahankan sistem birokrasi, pemerintahan dan institusi Center, kecewa dan melarikan diri. Satu-satunya yang tersisa adalah orang-orang yang telah disuap oleh para bangsawan dan mereka yang mencoba naik lebih tinggi pada garis yang telah mereka pegang.

“Itu yang terburuk.”

Komandan Angkatan Darat Pusat Leopold memandang ibu kota saat dia berkata demikian.

Sebuah istana pasir yang akan runtuh. Seperti itulah Keluarga Kekaisaran dan pemerintahan Kekaisaran saat ini.

Ibukota akan berada dalam kekacauan dan runtuh saat mereka pergi ke Komando baru mereka. Namun, sepertinya tidak ada yang berubah bahkan jika dia tinggal di sini.

‘Aku sudah menjadi harimau tanpa taring.’

Meskipun dia adalah seorang master, ada batasan untuk apa yang bisa dia lakukan. Dan dalam situasi ini, dia hanya bisa mempertahankan status quo. Berbeda dengan komandan lainnya, dia gagal melindungi Center. Selain itu, sebagian besar bawahannya telah tewas dalam pertempuran sehingga dia tidak memiliki kekuatan untuk menguasai ibukota.

Namun, jika Iron tetap di sini, maka ceritanya mungkin akan berubah. Leopold percaya bahwa ibu kota bisa kembali normal dengan kharisma yang luar biasa dan ide-ide yang memikat bawahannya. Selain itu, gelar Pahlawan Kekaisaran memiliki kekuatan luar biasa untuk membuat rakyat Kekaisaran mematuhi sebagian besar perintahnya. Faktanya, Iron adalah satu-satunya yang memiliki potensi untuk mengembalikan modal saat ini menjadi normal.

Masalahnya adalah dia tidak punya niat untuk melakukannya.

‘Apakah dia akan meninggalkan Center?’

Pikiran ini terlintas di kepala Leopold saat dia melihat Iron.

Berbeda dengan komandan lainnya, yang masih ingin mempertahankan cangkang Kekaisaran, Iron sepertinya ingin menghancurkan Keluarga Kekaisaran sepenuhnya.

Pikiran ini terlintas di kepalanya setelah melihat apa yang telah dilakukan Iron.

Tak satu pun dari komandan yang tahu bahwa Iron telah bekerja keras untuk membuat Timur Laut benar-benar mandiri. Publik hanya mengira itu untuk rekonstruksi Timur Laut. Namun, bagi mereka yang menggunakan otak mereka sedikit, mereka dapat melihat bahwa dia melakukan itu untuk mengurangi ketergantungan Timur Laut pada Center.

Selain itu, ia memutuskan untuk mendukung Tentara Pusat daripada langsung pergi ke ibukota selama puncak krisis mereka. Dia membenarkannya dengan mengatakan bahwa dia ingin sepenuhnya menyelamatkan Tentara Pusat dan memberikan bantuan yang signifikan ke ibukota. Tapi apakah itu benar-benar seperti itu?

Dia hanya curiga tentang motifnya tetapi kecurigaannya semakin kuat ketika dia melihat dia secara terbuka menolak lamaran Putra Mahkota.

‘Jenderal Iron membenci Keluarga Kekaisaran.’

Itu juga bermasalah karena banyak orang mulai berpikir seperti ini.

Apa yang akan terjadi setelah semua tuan pergi ke wilayah mereka sendiri dan Pahlawan Kekaisaran meninggalkan ibu kota? Kekuatan Keluarga Kekaisaran dan Pemerintah Pusat akan melemah.

Seolah-olah untuk membuktikan ini, ibukota jatuh ke dalam kekacauan dan kebingungan yang lebih besar saat keberangkatan Tentara Pusat mendekat. Kebingungan ini akan meningkat begitu mereka mengkonfirmasi fakta bahwa Iron akan pergi bersama dengan Tentara Pusat.

Jika dia menghitung semua ini maka …

“Menakutkan.”

Leopold tanpa sadar berbicara tentang pikirannya. Dia berharap pikirannya hanya angan-angan. Tapi dia juga sadar bahwa harapan itu adalah sesuatu yang bisa dengan mudah diterbangkan oleh angin.

‘Tolong… aku harap dia memiliki sedikit kesetiaan terhadap Kekaisaran di dalam hatinya.’

Bertentangan dengan keinginan Leopold, Iron tersenyum ketika dia melihat Tentara Pusat dan pasukannya bersiap untuk pergi.

Berdebar!

Dia melihat ke langit yang menutupi ibu kota saat dia mendengarkan detak jantungnya.

Orang-orang yang keluar untuk protes setiap hari.

Para bangsawan Kekaisaran yang bodoh dan Keluarga Kekaisaran yang hanya bertarung setiap hari tanpa mengetahui bahwa mereka jatuh ke dalam jurang.

“Tunggu sebentar lagi.”

Iron bergumam pelan pada dirinya sendiri saat dia mendengarkan jantungnya yang berdebar kencang.

Kontrak penyihir.

Karena itu, dia akan terus mendesak dan mendesaknya dengan detak jantungnya.

Bertentangan dengan apa yang diinginkan orang lain, dia ingin melihat Keluarga Kekaisaran jatuh ke dalam jurang lebih cepat. Namun, dia masih harus tetap bersabar. Saat ketika Keluarga Kekaisaran, yang sangat mengganggunya di kehidupan masa lalunya, diseret ke lantai tidak terlalu jauh. Dia hanya perlu menunggu dengan sabar untuk itu terjadi.

“Bertahanlah di sana sebentar.”

Ia berusaha menenangkan wasiat penyihir dan jantungnya yang berdebar-debar sambil menunggu hari itu tiba secepatnya.


The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

TDESETTM, 공작가 장남은 군대로 가출한다
Score 8.6
Status: Ongoing Type: Author: , Released: 2021 Native Language: Korean
Lee Junghoo meninggal dalam kecelakaan mobil. Dia menerjang setiap kesulitan di tubuh Jaiden dengan harapan dia akan selamat begitu dia menyelesaikan permainan para dewa tetapi tepat ketika keluarga terkuat Kekaisaran akan jatuh dan dibunuh oleh monster … [Tes Beta telah selesai.] Berdasarkan kata-kata ini, sepertinya dia masih memiliki kesempatan lain. 1 Hentikan penghancuran benua. 2 Bertahan hidup sampai usia 35 tahun. Dia diberi dua pencarian utama ini. Dia telah mencoba menyelesaikan yang pertama selama tes beta. Namun, dia menyadari bahwa tidak ada solusi untuk masalah ini. Jadi kali ini, dia akan memilih yang kedua. Dan langkah pertama baginya untuk mencapai ini adalah meninggalkan keluarganya yang gila ini. "Mungkin jawabannya kabur dari rumah?"

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset