Duke’s Eldest Son Chapter 159

Runtuhnya Center (2)

Pada akhirnya, bahkan Tentara Pusat siap untuk meninggalkan ibu kota dan pergi ke Komando Pusat yang baru dibangun.

Marquis Oliver van Leopold, Komandan Angkatan Darat Pusat, berdiri di podium saat pasukannya bersiap untuk pergi.

“Kami yang terakhir meninggalkan ibukota.”

Nada bicara Marquis Leopold terdengar berat saat dia berbicara.

“Pertama, aku ingin meminta maaf kepada para prajurit yang mengalami kesulitan selama periode ini ketika kami dipindahkan dari Korps Pertahanan Ibukota. Sebagai seorang komandan, aku sangat menyesal menempatkan tentara aku dalam keadaan seperti itu.”

Dia menundukkan kepalanya dengan ringan saat dia berbicara.

Permintaan maaf tuannya. Nilai permintaan maaf ini adalah sesuatu yang semua orang tahu. Menerima permintaan maaf seperti itu membuat mata para prajurit dan perwira Angkatan Darat Pusat memerah.

Berbeda dengan Korps Pertahanan Ibukota yang hanya mengumpulkan para elit, Tentara Pusat dikenal sebagai kelompok sampah yang terlibat dalam segala jenis korupsi. Bahkan, beberapa dari mereka benar-benar terlibat dalam korupsi tetapi yang lain tidak.

Ada orang-orang yang masuk Tentara Pusat dan menyembunyikan bakat mereka hanya agar mereka bisa menghidupi keluarga mereka. Ada orang-orang yang dipaksa memasuki Tentara Pusat yang busuk karena kontrak yang mereka tandatangani dengan bangsawan pelindung mereka. Ada juga yang bergabung dengan Tentara Pusat karena bosan dengan kemiskinan. Orang-orang ini harus disebut sampah dan diperlakukan sama dengan yang korup hanya karena mereka jatuh ke tempat pembuangan sampah yang disebut Tentara Pusat.

Mereka mengalami penghinaan selama berhari-hari dan bertahun-tahun karena mereka memasuki Tentara Pusat yang telah membusuk untuk jangka waktu yang lama.

“Tapi mulai sekarang, semuanya akan berbeda. Mereka tidak akan pernah menyebut Tentara Pusat sebagai tempat pembuangan sampah Kekaisaran. Kami akan menjadi pilar yang mendukung Kekaisaran.”

Mata beberapa prajurit dan perwira berubah setelah mendengar kata-kata Leopold.

Prajurit Tentara Pusat yang bersih dan murni memandang komandan mereka dengan mata menyala-nyala. Mereka yang awalnya juga murni dan bersih, tetapi dipaksa untuk mematuhi korupsi karena kenyataan pahit yang mereka tinggali juga memiliki mata yang bersinar.

“Nantikan saja. Tentara kita akan menjadi pertemuan para elit di masa depan. Dan Anda akan menjadi pelopornya.”

Para prajurit bersorak keras di akhir kata-kata Leopold.

Dengan pengumuman awal baru Angkatan Darat Pusat, pasukan naik ke pesawat satu demi satu.

Beberapa mengatakan bahwa dia adalah seorang jenderal yang kalah yang gagal melindungi Center. Beberapa cendekiawan mengatakan bahwa dia hanyalah seorang jenderal boneka yang berdiri sementara Tentara Pusat jatuh ke dalam kebejatan. Beberapa tentara mengatakan bahwa dia adalah komandan terlemah di antara para komandan Kekaisaran. Namun, untuk Angkatan Darat Pusat, Komandan Leopold adalah komandan terbaik. Jadi, ketika dia memutuskan untuk mengumpulkan kesadarannya dan mencoba memulai yang baru, para perwira dan pasukannya juga mengikutinya. Bahkan mereka yang jatuh ke dalam korupsi untuk sementara waktu telah menetap. Setelah kehidupan orang yang mereka cintai terancam dan mereka telah mengalami kenyataan pahit perang, mereka memutuskan untuk tidak hidup seperti ini lagi. Tidak ada yang tahu berapa lama mereka akan bertahan. Namun, mereka yakin akan satu hal. Mereka tidak akan jatuh dan runtuh secepat sebelumnya jika mereka meninggalkan ibukota.

“Itu pidato yang cukup fasih.”

“Aku malu.”

Iron menyambut Leopold dengan senyuman saat dia turun dari podium. Kemudian, mereka berdua naik pesawat bersama-sama.

“Ngomong-ngomong, jika kamu dan pasukanmu pergi bersama kami sekaligus… ibu kota akan semakin bingung.”

“… Tidak ada yang membantunya.”

Iron tersenyum pahit saat dia menjawab kata-kata Leopold.

Jelas ada orang yang tidak bersalah di antara orang-orang di ibukota. Ada beberapa yang kesal ketika pasokan dukungan yang seharusnya dikirim ke Timur Laut telah jatuh ke dalam korupsi dan ada juga beberapa yang memprotes ketika Kekaisaran jatuh ke dalam krisis karena sikap puas diri dan permainan politik yang telah dilakukan oleh Pemerintah Pusat. . Tetapi bahkan jika mereka ada, Center terlalu busuk baginya untuk tetap berada di tempat ini.

‘Lebih baik membuangnya dan memulai yang baru.’

Tidak ada lagi ruang untuk rehabilitasi dan pemurnian bagi Center dan ibukota yang telah lama membusuk. Akan lebih baik bagi Kekaisaran untuk meninggalkan tempat ini dan memulai yang baru di tempat lain.

Dengan krisis yang masih berlangsung, akan lebih baik bagi mereka untuk memasuki sistem politik yang berpusat pada militer daripada mempertahankan Center yang busuk.

“Ayo pergi. Kamu akan sibuk di masa depan … Bukankah kita harus pergi lebih awal dan beristirahat? ”

Iron terdiam beberapa saat setelah mendengar kata-kata Leopold. Kemudian, dia membuka mulutnya.

“Aku punya sesuatu untuk dikatakan padamu.”

Komandan Leopold menatapnya dengan rasa ingin tahu ketika Iron berbicara dengan ekspresi serius di wajahnya.

“Apakah ada masalah?”

“Bukan begitu… kurasa tidak baik melakukan beberapa pekerjaan secara gratis…”

“ Ehem! aku juga ingin memberi Anda sesuatu sebagai imbalan tetapi situasi kami tidak sebagus itu sekarang. ”

Leopold terbatuk keras setelah mendengar kata-kata Iron.

Sulit untuk mengharapkan dukungan dari mereka karena Tentara Pusat telah dihancurkan secara menyeluruh oleh Death Corps bersama dengan ibukota. Dia tidak memiliki kemampuan untuk mendukung pasukan Iron karena sudah sulit baginya untuk melindungi diri sendiri. Faktanya, tidak ada yang bisa dia lakukan untuk Iron karena dia yakin mereka akan menghabiskan banyak hari-hari sulit di masa depan. Itu juga alasan mengapa dia tidak bisa meminta bantuan seperti komandan lainnya. Dia hanya bisa menggerutu dan bertanya apakah dia bisa mengurus pelatihan pasukannya untuk sementara waktu.

“aku tidak meminta pasukan atau sumber daya.”

“Lalu apa yang kamu inginkan?”

Iron dengan cepat mendekati Leopold saat dia berbicara dengan tenang.

“Aku ingin kamu melihat ilmu pedangku.”

“…Anda?”

Leopold memiringkan kepalanya setelah mendengar kata-kata Iron.

Karena Iron telah mencapai Tahap ke-6, itu hanya menunjukkan bahwa dia telah menetapkan jalannya sendiri. Pada tahap ini, nasihat yang tidak berguna hanya akan membuatnya menyimpang dari jalannya. Dia tahu bahwa Iron mengetahui hal ini dengan baik. Namun, dia tidak mengerti mengapa dia meminta saran darinya. Selain itu, ada banyak orang lain yang bisa memberinya nasihat dan melihat ilmu pedangnya. Dari Komandan Timur Laut hingga Lioner Kepala Keluarga Singa, barisan orang yang bisa melihat kemajuannya meluap.

“Agak aneh bagiku untuk mengatakan ini sendiri tapi… aku yang terlemah di antara para penguasa Kekaisaran.”

“Tidak masalah.”

“ Hmm… Jika kamu berkata begitu, maka aku akan membantumu. Tapi aku masih percaya bahwa tidak banyak yang bisa kulakukan untuk membantumu dengan ilmu pedangmu.”

Apakah ada yang bisa aku lakukan untuk membantu ilmu pedang seseorang yang berjalan di jalur baja?

Ilmu pedang Keluarga Leopold mendekati dasar-dasarnya tetapi tidak sebagus ilmu pedang Iron. Ilmu pedang mereka telah dikembangkan selama bertahun-tahun sehingga benar-benar berbeda dari ilmu pedang Iron, yang sangat dekat dengan dasar-dasarnya.

“Aku ingin bertanya tentang ‘aura’.”

Mata Leopold melebar.

“Aura?”

“Ya.”

Leopold dengan hati-hati bertanya setelah mendengar persetujuan Iron.

“Kebetulan, kamu …?”

“ Ah! aku belum mencapai dinding. ”

Iron segera menggelengkan kepalanya ketika Leopold bertanya apakah dia sudah mengambil langkah menuju level master.

“ Uhmm… Kamu tidak bisa benar-benar mencapai tahap itu secepat ini, kan?”

Leopold tertawa terbahak-bahak mengatakan bahwa dia hanya terlalu banyak berimajinasi.

Berapa lama dia mencapai Tahap 6, bagaimana dia bisa mencapai level master?

Iron telah mencapai Tahap 6 begitu cepat sehingga ia dianggap sebagai orang termuda yang pernah mencapai tahap ini. Dan jika dia mencapai level master secepat ini, Leopold pasti akan merasa bahwa dunia tidak adil.

Dia hanya nyaris tidak bisa mencapai dinding tingkat master selama 40-an. Tapi dia tidak bisa melewati tembok sampai dia hampir berusia 50 tahun. Tidak peduli seberapa jeniusnya Iron, itu mungkin akan melewati batas jika dia melewati level master sekarang.

“Seperti yang kamu tahu, itu tidak masalah bahkan jika aku memberitahumu tentang aura.”

Dia sudah mempelajari aura master untuk waktu yang lama. Namun, itu tidak berarti banyak kecuali dia telah mencapai dinding. Itu tidak akan membantu bahkan jika para sarjana membicarakannya selama berhari-hari dan menulis ratusan makalah tentangnya.

Bahkan jika seseorang mengetahuinya di kepala mereka, mereka hanya bisa menciptakan aura setelah mengalami dan melatih mana mereka secara menyeluruh. Faktanya, sebagian besar orang yang mencapai dinding biasanya frustrasi dan selalu beralih ke koran tentang aura. Namun, pada akhirnya, hanya beberapa dari mereka yang menembus dinding. Dengan kata lain, tingkat master adalah tahap yang tidak dapat dicapai hanya dengan mengetahuinya.

“Aku tidak mengingatnya dengan baik tapi… aku merasakan sensasi aneh sebelumnya.”

“Sensasi yang aneh?”

“Ya. Saat itulah aku menghentikan badai darah Raja Kematian. Semua kekuatanku telah dikompres…”

Iron mengingat saat dia melawan Death Lord. Dia menjelaskan sensasi yang dia rasakan saat itu. Dia merasakan sensasi aneh ketika dia telah menekan semua kekuatannya yang tersisa ke dalam pedangnya. Dia tidak tahu apakah itu hanya kemampuan bawaan lain atau itu atribut lain dari baja. Jadi dia ingin mencari tahu tentang hal itu.

“ Ehm… ”

Leopold menggosok dagunya sambil berpikir setelah mendengar kata-katanya.

“Ada yang lain?”

“Aku akan memberitahumu detailnya begitu kita tiba di Komando.”

Iron melihat sekeliling dan mengucapkan kata-kata ini ketika Leopold mendesaknya untuk menjelaskan lebih lanjut. Baru saat itulah Leopold melihat orang-orang melirik mereka berdua.

“Baik. aku percaya … aku dapat membantu Anda dengan sebanyak ini. ”

Iron senang dengan kata-katanya.

Dia frustrasi setelah terjebak pada titik ini sehingga dia merasa senang bahwa seseorang dapat membantunya. Bahkan wajahnya menjadi cerah memikirkan menerima bantuan ini.

Sementara Leopold dan Iron berbicara tentang banyak hal di atas pesawat, kedua pasukan mereka yang tersisa juga naik ke pesawat. Banyak pasukan mereka sudah pergi ke Komando Angkatan Darat Pusat yang baru dibangun sebelumnya, itulah sebabnya hanya sejumlah kecil kapal udara terbang di atas ibukota kali ini.

Orang-orang di ibukota meratap ketika mereka melihat kapal udara terbang di atas kepala mereka. Mereka merasa menyesal bahwa bahkan dua tuan dan pasukan mereka, harapan terakhir ibu kota, telah pergi.

“Akankah hari-hari neraka dimulai dari sekarang?”

Profesor akademi, yang memutuskan untuk pergi ke Timur Laut, melihat kapal udara yang pergi. Kekuatan terakhir yang bisa menghentikan ibukota Kekaisaran agar tidak jatuh ke dalam kekacauan akhirnya pergi hari ini. Tidak masalah siapa yang pergi atau siapa yang akan segera pergi, tetapi orang-orang yang ditinggalkan akan mengalami neraka setiap hari.

Jumlah orang yang meninggalkan ibukota telah meningkat secara signifikan. Sepertinya mereka telah menyadari bahwa tidak akan ada masa depan di ibukota. Orang-orang Kekaisaran pindah ke tempat yang berbeda hari demi hari.

Ibu kota, kota yang memiliki populasi terbesar, menghadapi populasi yang menyusut karena banyaknya orang yang bermigrasi.

“Suatu hari… kuharap tempat ini hidup kembali…”

Profesor dengan tulus berharap bahwa ibu kota, kota yang berbagi sejarah terpanjang dengan Kekaisaran, akan bangkit kembali saat dia melihat ke langit.

Namun, bertentangan dengan keinginannya, situasi ibukota memburuk sehari setelah kepergian Leopold dan Iron.

Protes kekerasan berlanjut hari demi hari di ibu kota saat Tentara Pusat pergi. Para bangsawan buru-buru memotong ekor mereka dan menyalahkan sementara pejabat Pusat terpaksa melakukan administrasi terburu-buru karena kurangnya personel. Para menteri, yang berjanji akan mempekerjakan lebih banyak personel, semuanya teralihkan saat mereka bermain politik. Mereka hanya fokus untuk mencoba mendapatkan lebih banyak kekuatan dan berjalan di atas tali yang ketat ini. Kekacauan dan kebingungan di ibukota sama sekali tidak masalah bagi mereka.

Bahkan ada Pangeran ke-4 yang masih terus menggigit dan memegang kursi Kaisar sampai akhir dan Pangeran ke-1 yang tidak bisa menghentikannya dengan benar. Di samping adalah Pangeran ke-2 dan ke-3, yang menyaksikan pemandangan itu dengan penuh minat, mengetahui bahwa mereka tidak memiliki kesempatan sama sekali.

Saat mereka saling menggigit dan berkelahi dalam politik, kemarahan publik semakin besar. Situasi di ibukota semakin memburuk dari hari ke hari. Dan pemerintah pusat Kekaisaran secara bertahap berjalan lurus menuju keruntuhannya.

“Orang bodoh!”

“Ayo kumpulkan tuan dan bentuk pemerintahan militer!”

“Bunuh semua bangsawan!”

Orang-orang meludah dan mengutuk.

“aku mendengar bahwa Timur baik-baik saja akhir-akhir ini?”

“Bagaimana kalau kita pergi ke Utara?”

“ Ck! Selatan juga perlu pulih dengan cepat tetapi … keluarga ibu aku membunuh aku akhir-akhir ini. ”

Para bangsawan Pusat fokus pada berita dari daerah lain dan menutup mata terhadap Pusat yang secara bertahap jatuh ke dalam jurang.

Dalam situasi itu, pejabat Pusat juga mulai melepaskan. Bagaimanapun, situasinya tidak membaik meskipun mereka berusaha sekuat tenaga. Tidak masalah jika mereka berusaha keras. Semuanya tidak ada artinya kecuali Keluarga Kekaisaran dan para menteri yang duduk di atas diselesaikan.

Tapi Keluarga Kekaisaran dan para bangsawan yang mereka ikuti hanya sibuk bertarung satu sama lain. Mereka semua mengabdikan diri dalam pertempuran politik mereka untuk mendapatkan segelintir kekuatan yang tersisa.

Padahal, mereka semua sadar bahwa pertarungan politik ini sudah tidak berarti lagi. Center sudah hampir jatuh ke jurang. Dan era aristokrat Tengah sudah akan segera berakhir… Namun, mereka tahu bahwa setidaknya mereka akan bisa hidup dengan buah kemenangan yang manis, bahkan jika itu hanya selama generasi mereka, selama mereka memenangkan pertempuran ini. .

Meskipun mereka tahu bahwa akan butuh waktu lama bagi mereka untuk berdiri dan mengatur situasi di ibukota, mereka masih harus berjuang dan mendapatkan segenggam kekuatan itu. Mereka bukan tuan. Mereka hanya mengandalkan koneksi dan kejayaan masa lalu mereka daripada kemampuan mereka sehingga segelintir kekuatan ini adalah satu-satunya cara bagi mereka untuk bertahan hidup.

Itulah mengapa mereka masih berkumpul di Istana Kekaisaran dan terlibat dalam pertarungan faksi mereka sementara publik Kekaisaran berkumpul di alun-alun untuk memprotes. Para pejabat duduk di sela-sela dan kaum intelektual mulai berangkat ke daerah lain.

Begitulah ibu kota Kekaisaran, tempat dengan sejarah yang gemilang, menemui kejatuhannya di tengah kekacauan dan kebingungan.

Lama kemudian, para ulama mengatakan ini …

Ini adalah era terburuk dalam sejarah Kekaisaran.


The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

TDESETTM, 공작가 장남은 군대로 가출한다
Score 8.6
Status: Ongoing Type: Author: , Released: 2021 Native Language: Korean
Lee Junghoo meninggal dalam kecelakaan mobil. Dia menerjang setiap kesulitan di tubuh Jaiden dengan harapan dia akan selamat begitu dia menyelesaikan permainan para dewa tetapi tepat ketika keluarga terkuat Kekaisaran akan jatuh dan dibunuh oleh monster … [Tes Beta telah selesai.] Berdasarkan kata-kata ini, sepertinya dia masih memiliki kesempatan lain. 1 Hentikan penghancuran benua. 2 Bertahan hidup sampai usia 35 tahun. Dia diberi dua pencarian utama ini. Dia telah mencoba menyelesaikan yang pertama selama tes beta. Namun, dia menyadari bahwa tidak ada solusi untuk masalah ini. Jadi kali ini, dia akan memilih yang kedua. Dan langkah pertama baginya untuk mencapai ini adalah meninggalkan keluarganya yang gila ini. "Mungkin jawabannya kabur dari rumah?"

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset