Duke’s Eldest Son Chapter 164

Pembentukan Pasukan Lapangan Khusus Kekaisaran! (5)

Mempersiapkan pembentukan pasukan lapangan baru adalah tugas yang sangat sulit. Mentransfer pasukan dari semua tempat untuk mengisi celah dan mengatur ulang mereka adalah tugas yang membosankan, melelahkan, dan berulang.

Kebanyakan dari mereka hanyalah prajurit biasa. Mungkin, beberapa dari mereka akan menjadi talenta yang tepat begitu dia membesarkan mereka dengan baik, tetapi itu masih membutuhkan waktu yang lama. Hal yang sama juga terjadi pada petugas. Apakah karena ini adalah kelahiran pasukan baru? Para perwira yang dikerahkan ke pasukan lapangan Iron kebanyakan adalah anak-anak muda.

Jika dia memikirkannya dengan cara yang baik, dia bisa berpikir bahwa mereka telah menyerahkan masa depan pasukan mereka kepadanya. Tetapi jika dia memikirkannya dengan cara lain, dia bisa mengatakan bahwa mereka telah memeluk veteran mereka dan melepaskan para pemula yang hijau dan belum dewasa ini. Mereka telah menjual masa depan mereka untuk melindungi inti pasukan mereka.

“ Hoho… ”

Iron menghela nafas saat dia melihat ke luar jendela.

Tempat pelatihan sementara didirikan untuk mereka di sini di Timur Laut.

“Satu!”

“Satu!”

“Turun lebih rendah!”

“Apa yang sedang kamu lakukan?! Apakah Anda mencoba menipu aku ?! ”

Karena tempat latihan militer kekurangan ruang, para prajurit juga menerima hukuman di tempat mereka berlatih.

Bahkan para prajurit dari Timur Laut tidak menarik perhatian Iron, apalagi pasukan dari wilayah lain? Jadi, mereka harus menerima pelatihan dan hukuman seolah-olah mereka bertarung dalam pertempuran yang sebenarnya.

“Sampai kapan…”

Iron tampak frustrasi ketika dia melihat kecepatan latihan yang lambat dari anak buahnya.

Mereka berlatih keras setiap hari tetapi itu tidak berarti bahwa keterampilan mereka meningkat. Untungnya, pasukan yang dikirim kepadanya adalah mereka yang telah bertarung dalam pertempuran nyata sehingga mereka dapat memahami mengapa tingkat pelatihannya sesulit ini. Karena mereka telah mengalami kenyataan pahit perang, mereka mengikuti berbagai pelatihan Iron tanpa ragu-ragu.

Tentu saja, beberapa perwira dan bintara memprotes. Mereka semua adalah elit yang lulus dari akademi yang baik dan bereputasi baik dan dipromosikan sebagai perwira dan bintara segera setelah mereka pergi. Itulah alasan mengapa mereka memiliki harga diri dan kebanggaan yang tinggi. Di permukaan, setiap Komando tampaknya telah memperhatikan mereka, tetapi mereka masih dengan mudah menyerah.

Tetapi Iron percaya bahwa seluruh pribadi mereka akan berubah begitu mereka mengalami pelatihan pribadinya.

“Mereka sia-sia, memiliki kebanggaan kuat yang tidak berguna dan sangat percaya diri, tetapi ketika Anda melihat keterampilan mereka… Ha. Karena kita membahas topik itu, mereka juga berkepala babi dan tidak mendengarkan siapa pun, kan?”

Ariel, Cardro, dan Nyx Cole, yang mendengarkan di belakang Iron saat dia mengkritik mereka, segera menutup mulut mereka. Berdasarkan pengalaman panjang mereka bekerja dengan Iron, mereka tahu bahwa dia sangat marah sekarang. Mereka mungkin tidak berguna terlibat jika mereka mengatakan sesuatu yang salah sekarang sehingga mereka percaya bahwa yang terbaik adalah tutup mulut.

“Pisahkan bajingan ini. aku akan melatih mereka sendiri. ”

“Ya pak!”

Mereka bertiga menjawab dengan keras setelah mendengar perintah Iron. Bahkan petugas lain menjawab dengan cepat karena takut dimarahi dan diberitahu bahwa mereka salah melatih.

“Bagaimana dengan para penyihir?”

“Itu…”

“Apakah mereka pikir mereka sebagus itu dan masih berlatih secara terpisah?”

Iron bertanya dengan dingin setelah dia melihat Cardro tidak bisa langsung menjawabnya. Rasa dingin membuat Cardro menundukkan kepalanya.

Iron segera mengeluarkan perintah setelah melihat respons lemah lembut ini.

“Aku harus mengalahkan mereka dulu. aku akan memberi Anda 30 menit, beri tahu mereka untuk berkumpul di tempat latihan militer pertama. ”

“Ya pak.”

Cardro segera menjawab sambil meninggalkan kantor komandan. Petugas lain tidak bisa menahan diri untuk tidak melihatnya dengan iri.

“Ariel, Nyx Cole! Kumpulkan para elit yang memproklamirkan diri ini yang telah Anda sebutkan sebelumnya. Jon Powell dan Vic Hart akan bertanggung jawab atas pelatihan para prajurit.”

“Ya pak!”

“Bagus. Aku tahu kamu sibuk tapi kamu harus melakukan ini sekarang. Kami tidak punya banyak waktu tersisa sebelum kami berangkat ke Komando. Kita harus memperbaiki pola pikir prajurit kita dan mempersenjatai mereka dengan benar sebelum kita pergi, kan?”

“Kami akan melakukan yang terbaik!”

“Baik. aku percaya kamu.”

Iron membiarkan mereka pergi setelah mempercayakan tugas-tugas ini kepada mereka. Kemudian, dia berdiri saat dia dengan santai berjalan ke tempat latihan militer pertama di mana para penyihir akan berkumpul. Dia sengaja memperlambat langkahnya untuk mengatur waktu kedatangannya dengan mereka.

‘Aku akan memastikan untuk menggulingkanmu dengan keras jika kamu datang lebih lambat dariku.’

Dengan pemikiran itu, Iron tiba di tempat latihan militer pertama. Namun, tidak ada seorang pun yang terlihat.

Desas-desus tentang pelatihan Iron anak buahnya secara pribadi telah menyebar tetapi bahkan tidak ada tikus yang terlihat. Prajurit dan perwira lain tahu bahwa mereka akan dilatih bersama jika mereka tinggal di dekatnya dan melihat Iron sehingga mereka segera bergegas pergi. Tempat latihan menjadi sunyi mendengar berita tentang Iron, yang terkenal karena pelatihannya yang mengerikan tidak hanya oleh pasukannya sendiri tetapi bahkan oleh pasukan di Timur Laut, yang tiba di sana.

“…Jadi, mereka terlambat.”

Iron meludah dengan dingin.

Kemudian, dia melihat Cardro berlari dari jauh.

Cardro terengah-engah setelah hampir menyeret para penyihir ke sini tetapi ekspresinya langsung mengeras setelah melihat ekspresi dingin Iron.

“Aku … aku minta maaf!”

“Biarkan mereka berbaris.”

“Ya pak!”

Dua orang berdiri di garis depan setelah para penyihir berbaris bersama. Mereka tidak lain adalah Penyihir Petir, Peter Marvio, dan Penyihir Angin, Allan Reishor. Mereka adalah penyihir terkuat dan paling menjanjikan di bawah komando Iron.

Di masa lalu, Iron telah memukuli mereka sehingga dia berpikir bahwa mereka akhirnya bangun dan berkumpul bersama. Tapi sepertinya itu hanya ilusinya sendiri.

“aku tahu bahwa ada spiritis di antara orang-orang yang berkumpul di sini.”

Orang-orang heboh setelah mendengar kata-kata Iron. Cardro memelototi mereka tetapi para penyihir, yang semuanya sombong, tidak mempedulikannya.

“Setelah Komando selesai dan kami resmi menjadi pasukan lapangan, kami akan memisahkan penyihir dan spiritis. Jadi, Anda harus bertahan dan tetap bersama sampai saat itu. ”

Iron melepaskan momentumnya segera setelah dia menyelesaikan kata-kata itu.

“Itu saja untuk kata-kata yang baik dan ramah.”

Suasana di tempat latihan sangat tenggelam.

Cardro sudah berada di Tahap 5 tetapi dia tidak punya pilihan selain menundukkan kepalanya dan menggertakkan giginya untuk bertahan. Apa lagi penyihir? Beberapa dari mereka terhuyung-huyung dan bahkan jatuh ke tanah.

Niat membunuh yang berputar-putar di tempat latihan begitu kental sehingga membuat mereka sulit bernapas.

Bahkan Peter Marvio dan Allan Reishor tidak terkecuali. Mereka sedang belajar sihir dan menggiling semangat mereka karena mereka sudah mengetuk pintu Tahap 5 tapi apa yang bisa mereka lakukan ketika Cardro, yang sudah melewati pintu itu, sudah mengerang dan mengeluarkan peluru.

“Bukankah kamu mengatakan bahwa kamu tidak ingin menerima pelatihan dari komandan?”

Iron bertanya kepada mereka tetapi tidak ada yang menjawab. Lebih seperti tidak ada yang bisa menjawab karena mereka semua sibuk mengerang dan terengah-engah di tanah.

“Jadi, aku membuat pelatihan khusus untuk Anda sendiri. Mulai sekarang, Anda akan melakukan pelatihan khusus yang telah aku buat untuk Anda.

Kemudian, Iron memberi tahu mereka jadwal pelatihan mereka secara rinci yang diisi dari fajar hingga senja.

Iron hanya mengendurkan momentumnya setelah dia melihat para penyihir dan para spiritis gemetar seperti anak kuda yang baru lahir. Baru setelah itu mereka bisa bernapas dengan benar.

Tapi ekspresi Iron tetap dingin.

“Mereka akan menjadi instruktur yang akan melatihmu mulai sekarang.”

Semua orang memandang Iron dengan bingung setelah mendengar kata-katanya. Kemudian, langit yang cerah tiba-tiba menjadi gelap.

Terkejut dengan perubahan mendadak di sekitarnya, semua orang melihat ke langit. Di sana, mereka melihat tiga burung raksasa terbang di atas tempat latihan.

“Burung Hantu, Guntur, dan Merah akan menjadi instrukturmu. Isi pelatihan Anda sederhana. Bertahan sampai waktu makan siang. Itu saja.”

Iron berbalik setelah meninggalkan kata-kata itu. Cardro juga segera mengikutinya.

Tidak lama kemudian, sambaran petir, berkas cahaya dan nyala api turun seperti hujan di tempat latihan.

Semua penyihir di bawah komando Iron perlu menghabiskan hari-hari sibuk mereka dengan mendesak, mereka perlu mencoba bekerja sama dan mengembangkan sihir pertahanan skala besar dan menggunakan sihir perisai sampai mereka cukup mahir.

“Sementara itu, mereka akan dapat mengembangkan kerja sama mereka.”

Bahkan jika dia tidak bisa menghapus kesombongan dan kebanggaan unik para penyihir, dia masih bisa mengembangkan pemikiran mereka dan membuat mereka bekerja sama satu sama lain.

Kemudian, Iron berjalan menuju pembuat onar berikutnya.

Mereka adalah elit yang memproklamirkan diri, yang dipersenjatai dengan hak istimewa yang sangat besar dan kebanggaan yang tidak berguna, dan mereka saat ini berkumpul bersama di ujung lain dari tempat pelatihan.

Iron menerima penghormatan Ariel saat dia berdiri diam dan menatap orang-orang yang berkumpul di depannya.

“aku mendengar bahwa Anda mengatakan bahwa Anda adalah kelompok elit?”

Semua orang dikejutkan oleh embun beku yang mewarnai suara Iron.

Pemandangan Iron berjalan santai ke arah mereka dengan latar belakang badai dan kilat yang melanda, kobaran api, sinar mana yang bersinar, dan jeritan keras sangat menakutkan. Namun, yang lebih menakutkan adalah kenyataan bahwa orang ini sekarang berbicara dengan dingin kepada mereka.

“Betul sekali. aku harus memperlakukan para elit sebagaimana para elit harus diperlakukan.”

Iron berkata begitu saat dia melepaskan momentumnya, seperti yang dia lakukan pada para penyihir sebelumnya. Tapi tidak seperti para penyihir, yang tidak bisa menahan momentumnya, para prajurit masih rapi dan mata mereka masih jernih.

‘Elit, ya ?’

Iron menyeringai pada mereka.

“Aku akan menjadi orang yang bertanggung jawab atas pelatihanmu mulai sekarang.”

Kemudian, dia mengambil langkah lebih dekat.

“Pelatihannya sederhana. Kalian semua akan melawanku. Jika Anda dapat menjatuhkan aku sebelum waktu makan siang, maka sore Anda akan bebas. ”

Beberapa prajurit tersentak mendengar kata-kata Iron.

“Metode pelatihan aku akan tetap sama bahkan di masa depan. Jika Anda dapat mengalahkan aku saat makan siang maka sore Anda akan terus bebas. Di sisi lain… Jika Anda gagal melakukannya, Anda akan terus berlatih hingga sore hari. Namun, jika Anda gagal untuk bertahan dan bertahan selama latihan pagi Anda, maka … latihan Anda akan berlangsung hingga malam hari.”

Cardro dan Ariel, yang mendengarkan di sampingnya, tersentak. Mungkin karena latihannya yang mengerikan telah terukir di tubuh mereka sehingga mereka secara otomatis tersentak saat keringat dingin menetes di punggung mereka.

Salah satu petugas mengangkat tangannya di tengah kegugupan semua orang.

“Berbicara.”

“Apakah kita mulai setelah pelatihan mereka?”

Petugas itu menunjuk ke binatang suci yang meluncur di atas di udara.

Semua orang tampak penasaran.

Tidak peduli apa yang orang katakan, mereka semua percaya bahwa kekuatan utama Iron berasal dari binatang suci. Kekuatan dua binatang ilahi tingkat hantu dan burung hantu besar dikatakan lebih kuat dari seorang master. Ilmu pedangnya tidak pernah dievaluasi sebagai sesuatu yang mendekati level master.

“Tidak.”

Semua perwira dan bintara di tempat latihan memiringkan kepala ke arahnya.

Jumlah orang yang berkumpul di sini mencapai ratusan. Di antara mereka adalah ksatria dan individu tingkat elit. Mereka adalah orang-orang yang berada di Tahap 3 atau di awal Tahap 4.

Dia tidak memiliki binatang ilahi tetapi dia akan berurusan dengan kita sendirian?

“Akankah… kau baik-baik saja?”

Iron tersenyum mendengar pertanyaan petugas itu.

Cardro dan Ariel menjadi kaku saat melihat senyumnya. Mereka berdua tahu apa arti senyuman itu.

Di unit Iron, senyum ini dijuluki sebagai ‘Senyum Setan’.

“Ada hal-hal yang seharusnya tidak kamu katakan …”

“ Ha! Mereka sudah mati sekarang.”

Sementara Ariel dan Cardro terguncang memikirkannya, Iron terus berbicara.

“Tidak apa-apa. Ayo mulai. aku yakin semua orang telah mempelajari Formasi Guru Besar, kan? ”

“Ya!”

Formasi Guru Besar. Itu adalah formasi yang menjalin dan mengatur tentara untuk melawan musuh yang hampir mencapai level master. Mereka bisa menghentikan Tahap 6 hanya dengan sekelompok ksatria atau perwira. Tetapi dari apa yang mereka ketahui, sekelompok 200 elit lebih dari cukup untuk menghentikan individu seperti itu dengan formasi ini.

Tetapi saat ini, jumlah mereka lebih tinggi sehingga mereka percaya bahwa peluang mereka lebih tinggi.

“Datang.”

Beberapa petugas menyerang lebih dulu saat Iron berbicara. Kemudian, bintara dan para ksatria menyebar untuk membidik celahnya.

Tapi Iron baru saja mengangkat mana bajanya setelah melihat serangan pedang yang tak terhitung jumlahnya datang ke arahnya.

Gedebuk!

Iron berbicara dengan dingin setelah menerima puluhan mana pedang dengan tubuhnya sendiri.

“Sepertinya semua orang salah paham tentang formasi master yang hebat. 200 elit yang mereka maksud berbicara tentang ksatria dan perwira yang terlatih…”

Kemudian, dia meraih wajah salah satu petugas yang bergerak lebih dulu dengan tangan kosong.

“ Aaaak! ”

“Ingat ini. Tahap 6 dapat dihentikan dan diblokir oleh formasi master besar oleh ratusan prajurit Tahap 4 yang terampil atau lebih. Tapi untuk orang-orang yang kikuk sepertimu, bermimpilah!”

Iron mulai bergerak setelah dia mengatakan itu.

Cardro dan Ariel menggelengkan kepala pada para prajurit setelah melihat Iron menerobos mereka seperti tank hanya dengan mana bajanya saja.

Beberapa dari mereka mencoba untuk melawan dan menyerang dari jauh sambil mencoba menggigit kelemahan mana baja tetapi senjata Iron tidak terbatas pada mana bajanya saja.

Iron melepaskan petirnya dan menyerang mereka yang mengira mereka berada di zona aman. Dia juga menggunakan energi esnya dan memperlambat mereka yang berada di sekitarnya.

“Fra … frau …”

Salah satu petugas mencoba berteriak tetapi sudah terlambat.

Setelah satu jam penuh dengan ketakutan dan keterkejutan, tidak ada petugas yang terlihat berdiri dengan kedua kaki di tempat latihan.


The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

TDESETTM, 공작가 장남은 군대로 가출한다
Score 8.6
Status: Ongoing Type: Author: , Released: 2021 Native Language: Korean
Lee Junghoo meninggal dalam kecelakaan mobil. Dia menerjang setiap kesulitan di tubuh Jaiden dengan harapan dia akan selamat begitu dia menyelesaikan permainan para dewa tetapi tepat ketika keluarga terkuat Kekaisaran akan jatuh dan dibunuh oleh monster … [Tes Beta telah selesai.] Berdasarkan kata-kata ini, sepertinya dia masih memiliki kesempatan lain. 1 Hentikan penghancuran benua. 2 Bertahan hidup sampai usia 35 tahun. Dia diberi dua pencarian utama ini. Dia telah mencoba menyelesaikan yang pertama selama tes beta. Namun, dia menyadari bahwa tidak ada solusi untuk masalah ini. Jadi kali ini, dia akan memilih yang kedua. Dan langkah pertama baginya untuk mencapai ini adalah meninggalkan keluarganya yang gila ini. "Mungkin jawabannya kabur dari rumah?"

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset