Duke’s Eldest Son Chapter 166

Pertempuran Bertahan di Komando (1)

Iron segera bersiap meninggalkan ibu kota setelah menerima surat pengangkatan resminya sebagai komandan.

Ketika seseorang diangkat sebagai panglima, mereka awalnya harus melakukan banyak hal termasuk menyapa dan bertemu dengan berbagai pejabat. Bahkan jika mereka membenci gagasan itu, mereka harus makan malam dengan para menteri dan menghadiri pesta-pesta yang diadakan oleh Kaisar dan Keluarga Kekaisaran agar Komando mereka dapat menerima dukungan. Biasanya butuh satu atau dua bulan bagi mereka untuk menyelesaikan semua jadwal ini.

Tapi itu adalah sesuatu yang dibutuhkan ketika Pemerintah Pusat masih utuh. Terlebih lagi, mereka berada dalam situasi perang.

Dia menggunakan alasan terburu-buru saat dia dengan cepat membahas dukungan yang akan diterima Komando barunya dengan para menteri sebelum pergi dengan cepat untuk menghindari tertangkap oleh Istana Kekaisaran.

Menurut Hukum Kekaisaran, komandan tentara akan memiliki kekuasaan mutlak selama situasi perang. Jadi, saat ini, sebagian besar wewenang dan pengambilan keputusan ada di tangan komandan. Bahkan ketika Istana Kekaisaran berada dalam kondisi terkuatnya, Kaisar harus mundur selangkah dan memberi jalan kepada para komandan. Begitulah cara Penghakiman Komandan dihormati dalam situasi perang.

Jadi, bahkan jika Iron dengan kasar meninggalkan ibu kota dan hanya tinggal di sana selama setengah hari, mereka benar-benar tidak bisa mengatakan apa-apa. Tidak ada yang bisa mereka lakukan. Lagi pula, mereka telah didorong kembali oleh alasan favorit mereka, pembenaran. Mereka juga tidak memiliki kekuatan untuk menekannya dan menghentikannya untuk mengabaikan kehadiran mereka karena dia sama sekali tidak melanggar hukum.

“Pusat sekarang telah jatuh ke dalam jurang.”

“ Hooo… Terlebih lagi, mereka masih dalam perselisihan politik meskipun dalam situasi ini…”

“Tidak ada harapan di tempat ini.”

Para sarjana memandang Iron segera setelah dia muncul di luar Istana Kekaisaran.

Karena tujuannya adalah Tenggara, dia tidak perlu menggunakan gerbang warp, jadi dia keluar dari Istana Kekaisaran untuk pergi ke Menara Langit. Namun, semua orang yang melihatnya keluar langsung berbondong-bondong ke arahnya.

Para cendekiawan tidak bisa menyembunyikan kepahitan mereka sama sekali ketika mereka melihat kerumunan berduyun-duyun menuju Iron, orang yang dipuji sebagai pahlawan terbaik Kekaisaran. Sebenarnya, tidak berlebihan bagi mereka untuk mengatakan bahwa kekuatan Kekaisaran ditentukan oleh mereka yang disebut pahlawan. Itulah alasan mengapa massa selalu berdebat dan berebut berapa banyak pahlawan yang dibina setiap daerah.

Ada 100 orang yang dipilih oleh perusahaan surat kabar yang bersinar terang di Kekaisaran selama periode ini. Masalahnya adalah tidak ada orang yang datang dari ibukota. Itu wajar karena bahkan Komandan Pusat telah meninggalkan ibukota.

Karena itu, Pusat Kekaisaran secara bertahap jatuh ke dalam jurang.

“Mungkin … Kekaisaran yang tidak berubah dalam ratusan tahun terakhir … akhirnya akan mengantar perubahan.”

Semua orang memandang sarjana tua itu setelah mereka mendengar kata-katanya. Sarjana tua itu menunjuk ke satu sisi.

Ada poster tulisan tangan dengan cat merah yang ditempel di dinding. Makalah itu diposting oleh mahasiswa yang memprotes meminta Kekaisaran untuk berubah. Kata-kata yang tertulis di poster besar itu sama. Itu tidak lain adalah kata ‘revolusi’.

Mereka tidak tahu perubahan apa yang akan dibawa oleh kata itu ke Kekaisaran tetapi ada satu hal yang mereka yakini, Kekaisaran perlu bertahan dari masa-masa yang bergejolak ini dan beradaptasi dengan perubahan yang belum pernah mereka alami sebelumnya. Para cendekiawan berspekulasi bahwa orang-orang yang mereka puji sebagai ‘pahlawan’ akan menjadi pusat dari perubahan ini. Masalahnya adalah para pahlawan ini tidak memperhatikan Center.

Namun, ini adalah hal-hal yang Iron tidak perlu perhatikan. Dia pergi ke Menara Langit di bawah pengawasan orang banyak dan naik ke atas seekor drake.

Kerumunan memandang drake yang pergi dengan kekecewaan saat bergerak ke luar ibukota. Namun, tidak ada yang bisa menghentikannya pergi karena dia akan pergi keluar untuk melindungi Kekaisaran.

Berlawanan dengan kekecewaan mereka, mata anak-anak muda itu berkobar-kobar. Beberapa dari mereka bermimpi menjadi orang seperti Iron sementara beberapa mengertakkan gigi dengan harapan mengikuti pahlawan muda yang menjadi komandan pasukan lapangan di usia muda 20 tahun. Semangat ini secara bertahap menyebar dan bahkan mempengaruhi hati orang paruh baya. rakyat. Pahlawan muda itu telah mencapai segalanya tetapi dia masih berdiri untuk berjuang keras demi Kekaisaran, jadi mereka tidak bisa tinggal diam seperti ini. Karena itu, warga Kekaisaran sering berkumpul untuk berdiskusi saat mereka berbicara tentang sistem Kekaisaran yang antagonis dan salah.

Pahlawan muda adalah percikan yang membakar api kata ‘revolusi’.

Mungkin ini adalah kelahiran percikan revolusi yang akan menggulingkan Kekaisaran dalam waktu dekat.

Namun, orang yang menyalakan sumbu percikan ini sibuk berjuang saat dia memusatkan seluruh fokusnya hanya pada Tenggara. Dia bahkan tidak memperhatikan ibukota.

“ Oh… Rekan… Komandan.”

“ Hah? ”

Iron dibawa keluar dari pikirannya ketika dia mendengar suara gemetar dari Drake Knight.

“Apa masalahnya?”

“Itu … Apakah seseorang mengincar kita?”

Iron memiringkan kepalanya pada pertanyaan ksatria.

“Tidak sama sekali?”

“Tapi kenapa mereka dipanggil?”

Ksatria Drake sedang berbicara tentang burung-burung besar yang mengikuti bersama dengan drake yang membawa mereka. Drake itu sebenarnya takut dengan kehadiran mereka dan terus menyusut dengan sendirinya. Meskipun mereka tidak mengancam drake, kehadiran burung raksasa ini saja sudah cukup untuk menakuti drake tanpa alasan. Drake hampir jatuh karena mereka.

“Ini…”

Iron merasa menyesal, dia hanya bisa menyadarinya setelah ksatria drake memberitahunya.

“Teman-teman, terbanglah sedikit lebih jauh dariku.”

Bbiiii ?

Phoenix memiringkan kepalanya saat menatap Iron dengan matanya yang besar. Matanya bertanya mengapa dia tiba-tiba meminta mereka melakukan itu.

“Drake itu ketakutan.”

Phoenix melirik drake setelah mendengar kata-kata Iron. Melihat matanya dilatih di tubuhnya, drake itu tersentak dan menangis dengan polos.

– Kkiwoo….

“Hai! Anak itu ketakutan!”

Phoenix memperlebar jarak di antara mereka saat melihat Iron dengan cemberut setelah menerima tegurannya.

Mereka merasa baik karena mereka bisa keluar setelah waktu yang lama sehingga mereka perlu mendengarkan dengan tenang kata-katanya jika tidak, mereka mungkin akan dikirim kembali ke dalam oleh Iron yang kesal.

Seekor burung kecil terbang ke bawah dan hinggap di kepala Iron setelah Phoenix, Two Moons dan Thunderbird terbang menjauh darinya. Itu tidak lain adalah Baepsae, yang duduk di atas kepala Dua Bulan sebelumnya.

Tweet !

Ia ingin berbicara dengan pemiliknya, yang sebelumnya sibuk melatih anak-anak. Tentu saja, Iron hanya bisa mendengarkannya.

Tweet ! twit, twit! (Kamu! Apakah kamu bahkan tahu cara merawat tubuhmu?!)

“Sangat menyesal.”

Tweet , tweet! (Anda hanya akan berlebihan dan meminta aku untuk membantu Anda pulih, kan?!)

“ Ehem, ehem! Tidak. Aku benar-benar tidak akan berlebihan lagi.”

Baepsae dengan kuat menggenggam kepala Iron erat-erat saat itu memarahinya karena melakukan banyak hal yang tidak masuk akal hari ini dan hari-hari sebelumnya. Binatang suci lainnya melihat ke atas dan menganggap situasinya lucu. Lagipula, pemiliknya, yang biasanya memerintah mereka, dimarahi dengan keras oleh Baepsae.

Dengan peningkatan divine power-nya, Iron bisa terhubung lebih banyak dengan divine beast. Dan saat ini, dia bisa merasakan perasaan gembira yang terus mengalir ke dalam dirinya dari tiga binatang suci.

Tweet , tweet, tweet! (Kamu bahkan tidak mendengarkanku?! Ingin aku membangunkanmu?)

Iron buru-buru mengumpulkan akal sehatnya saat dia mendengarkan dengan tenang omelan dan omelan keras Baepsae.

Ksatria Drake ingin tahu tentang percakapan yang dilakukan Iron dengan binatang sucinya, tetapi dia buru-buru kembali ke akal sehatnya dan mendorong drake kembali ke jalur yang harus mereka ambil.

Penasaran tentang sesuatu, dia tiba-tiba bertanya pada Iron.

“ Uhm… Bolehkah aku bertanya padamu?”

“ Hah? Minta pergi.”

“Mengapa kamu mengendarai drake ketika kamu memiliki binatang sucimu?”

Mata Iron melebar sebelum tersenyum.

“Mereka akan marah.”

“Ya?”

Ksatria Drake memiringkan kepalanya dengan bingung setelah mendengar jawaban Iron.

“Jika aku memilih satu dan mengendarainya, dua lainnya akan marah.”

“ Ha… hahaha… ”

Drake Knight tertawa canggung menanggapi jawabannya. Mungkin, dia mengira Iron sedang bercanda.

‘Tapi aku tidak bercanda …’

Pikiran ini berlama-lama di kepala Iron saat dia memberi Drake Knight alasan lain.

“Dan, tidak ada yang bisa keluar dari ibukota kecuali mereka mengendarai drake terdaftar. Benar?”

“Tapi jika kamu mau maka …”

“Kita tidak bisa bolak-balik dari ibukota tanpa melakukannya.”

Iron menggelengkan kepalanya dengan kuat.

Tidak peduli berapa banyak Center telah jatuh, itu masih merupakan poros utama dari Empire. Tidak perlu memberikan pembenaran kepada orang-orang Center untuk melawannya karena sesuatu yang tidak berguna. Apa gunanya memberi ruang bagi mereka untuk merangkak kembali ketika dia bisa menyesuaikan dan melakukan hal-hal ini?

“Yah… Dalam sudut pandang Center, itu bisa dilihat saat aku menggunakan drake resmi dan terdaftar untuk penggunaan pribadiku sendiri. Mungkin menyebalkan bagimu untuk melakukan misi jarak jauh ini untuk sesuatu yang tidak perlu.”

“T… Tidak sama sekali!”

“Kau tahu semuanya. Bukankah menjengkelkan untuk membuat seseorang, yang sedang beristirahat dengan benar, berlari jarak jauh tanpa alasan sama sekali. Itu sama untuk tentara. Aneh bagi aku untuk mengatakannya tetapi memberi tahu atasan Anda bahwa aku berterima kasih. Ketika aku kembali, aku akan memastikan untuk memberi tahu mereka bahwa manuver drake Anda sangat bagus. ”

“Te… Terima kasih!”

Iron tersenyum setelah berbicara manis dengan Drake Knight saat dia berbicara dengan Baepsae lagi.

Mereka berhenti di Menara Langit di sepanjang jalan untuk beristirahat dan memeriksa situasi di sekitarnya. Situasinya jelas semakin sulit semakin dekat mereka ke Selatan. Namun, itu tidak berarti bahwa situasi di Center juga baik. Masih ada beberapa Korps Kematian yang tersisa di Pusat dan monster yang turun dari Utara bermain-main di sana-sini. Dengan kata lain, Center benar-benar berantakan.

Namun, front Selatan didorong mundur terus menerus sehingga Sky Towers di daerah itu semuanya dalam kondisi buruk.

“Em… Darurat!”

Alarm darurat bergema keras saat Iron sedang beristirahat di salah satu Sky Towers.

“Sayap Mayat telah muncul! Jumlah mereka berjumlah 70! aku ulangi! Sayap Mayat…!”

Iron menepuk bahu Petugas Kontrol mengumumkan situasi saat ini kepada Ksatria Drake dari Menara Langit.

“ Ah, ah! Ini adalah Jenderal Iron Carter. Semuanya, tunggu sebentar.”

Mata Petugas Kontrol melebar setelah mendengar kata-kata Iron. Dia menatapnya seolah-olah dia bertanya ‘Ada apa?’ tapi Iron hanya tersenyum padanya.

Ksatria Drake, yang bersiap untuk terbang dengan drake mereka, berhenti dan saling memandang dengan aneh bertanya-tanya mengapa dia membuat keputusan seperti itu ketika waktu mereka tidak cukup. Kemudian, suara guntur terdengar keras dari jauh.

“Teman-temanku ingin sedikit meregangkan sayap mereka.”

“ Ah… ”

Petugas Kontrol menatap kosong ke lautan api dan kilatan petir dan gemuruh guntur dari jauh. Burung-burung raksasa menyapu sayap mayat dengan mudah, makhluk yang membutuhkan hampir semua personel yang ada di Sky Tower untuk mempertaruhkan nyawa mereka untuk membunuh.

Binatang suci itu tampak seperti mereka baru saja keluar untuk bermain saat mereka mengenai sayap lawan mereka dengan api yang mencolok dan menggunakan manuver kecepatan tinggi untuk membunuh mereka. Hanya butuh kurang dari 10 menit bagi musuh menakutkan Menara Langit untuk mati. Tentu saja, butuh waktu lama bagi para divine beast karena mereka bermain-main dengan mereka. Musuh mereka mungkin sudah tersapu dan dimusnahkan segera setelah mereka muncul jika mereka menggunakan kekuatan mereka.

“Ini adalah terima kasihku karena membiarkanku beristirahat dengan baik.”

Iron menepuk bahu Petugas Kontrol sekali lagi sebelum memanggil Drake Knight yang menemaninya.

Semua orang yang hadir di Menara Langit menyaksikan Iron, yang beristirahat sejenak di tempat mereka, terbang kembali ke langit di atas seekor drake.

Mereka baru saja mendengar bahwa seorang master baru telah lahir dari desas-desus. Namun, mereka berpikir bahwa Pemerintah Pusat hanya menciptakan seorang pahlawan ketika mereka menciptakan seorang master dari seseorang yang baru berusia 20 tahun. Mereka berpikir bahwa mereka telah menciptakan personanya untuk mengalihkan perhatian mereka dari bencana Kekaisaran. Namun, mereka menyadari bahwa rumor telah meremehkannya ketika mereka melihat penampilannya hari ini. Nyawa puluhan tentara yang ditempatkan di Menara Langit diselamatkan berkat binatang suci yang baru saja keluar untuk bermain.

Karena itu, Ksatria Menara Langit dan Petugas Kontrol, yang dengan mudah selamat dari cobaan itu, diam-diam mengumumkan insiden yang terjadi hari ini ke tempat lain saat Iron pergi. Tepat pada waktunya bagi kristal video Menara Langit untuk merilis adegan ketika binatang suci menyapu sayap mayat. Begitu saja, peristiwa hari itu segera menyebar ke Sky Towers lainnya.

Sementara itu, Iron kadang-kadang harus mengubah rute untuk membiarkan divine beast yang bosan menyapu beberapa monster. Dan setelah melalui beberapa Sky Towers, dia akhirnya tiba di Tenggara.

Iron tersenyum ketika melihat tanah tempat Komandonya akan dibangun dari jauh. Kemudian, dia menepuk bahu Drake Knight saat dia berbicara.

“Sudah cukup. Aku akan bergerak sendiri mulai dari sini.”

“Ya? Tetapi…”

Ksatria Drake, yang mencoba mengambil Iron sampai akhir, menatapnya dengan bingung. Tapi Iron hanya menggelengkan kepalanya padanya.

“Segalanya akan berbahaya mulai dari sini. aku yakin Anda tidak perlu mengambil risiko seperti itu, kan? ”

Ksatria Drake, seorang ksatria yang fokus pada misi transportasi, bukanlah seorang pejuang dan dia tidak perlu mengambil risiko di sini di Tenggara.

Iron melompat ke udara dan mendarat di kepala Thunderbird.

Tidak lama kemudian, sekelompok harpy muncul dan menyerang Iron yang dengan mudah disapu oleh para divine beast.

Sementara Iron melawan monster-monster ini sendirian dengan binatang sucinya, ratusan kapal udara muncul di antara awan jauh di atasnya.


The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

TDESETTM, 공작가 장남은 군대로 가출한다
Score 8.6
Status: Ongoing Type: Author: , Released: 2021 Native Language: Korean
Lee Junghoo meninggal dalam kecelakaan mobil. Dia menerjang setiap kesulitan di tubuh Jaiden dengan harapan dia akan selamat begitu dia menyelesaikan permainan para dewa tetapi tepat ketika keluarga terkuat Kekaisaran akan jatuh dan dibunuh oleh monster … [Tes Beta telah selesai.] Berdasarkan kata-kata ini, sepertinya dia masih memiliki kesempatan lain. 1 Hentikan penghancuran benua. 2 Bertahan hidup sampai usia 35 tahun. Dia diberi dua pencarian utama ini. Dia telah mencoba menyelesaikan yang pertama selama tes beta. Namun, dia menyadari bahwa tidak ada solusi untuk masalah ini. Jadi kali ini, dia akan memilih yang kedua. Dan langkah pertama baginya untuk mencapai ini adalah meninggalkan keluarganya yang gila ini. "Mungkin jawabannya kabur dari rumah?"

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset