Duke’s Eldest Son Chapter 170

Pertempuran Bertahan di Komando (5)

Ekspresi Iron mengeras setelah mendengar laporan petugas.

“Apakah kamu mengatakan cacing hebat?”

“Ya pak!”

Jawaban afirmatif petugas menempatkan awan gelap di atas kepala Iron.

Cacing raksasa adalah monster yang telah mengalami dan masih mengalami mutasi. Dan mereka yang berhasil mengalami mutasi lengkap disebut cacing besar. Ini adalah nama yang diberikan Iron kepada monster baru yang berkerumun dan bersembunyi di Tenggara.

“Nomor mereka?”

“Setidaknya ratusan.”

“Selain mereka, apakah ada juga cacing raksasa?”

“Betul sekali.”

Ekspresi Iron berubah serius mendengar kata-kata petugas itu.

“Bagaimana dengan cacing lapis baja?”

“Tidak ada penampakan sampai sekarang.”

Para bajingan yang tetap diam akhirnya mulai bergerak. Ini berarti bahwa mereka telah menilai bahwa dia dan pasukannya adalah ancaman dan tidak bisa lagi membiarkan mereka merajalela.

Mutan lain sangat ingin memperluas kekuatan mereka dan mencari makhluk hidup lain yang tidak terkontaminasi tetapi cacing raksasa yang terkontaminasi hanya duduk diam di wilayah mereka dan diam-diam menyedot energi kosong di sekitar mereka. Mereka memakan serangga kosong dan dengan cepat mengumpulkan energi kosong di tubuh mereka sebelum berulang kali mengalami evolusi.

Cacing raksasa pada awalnya adalah makhluk yang sangat malas. Mereka lebih suka dan menikmati berbaring di tanah dan menambah berat badan. Jadi, mengapa makhluk yang sangat lamban ini pindah dari wilayah asalnya dan datang jauh-jauh ke tempat mereka berada?

“Mereka mungkin mencari pertengkaran.”

Sepertinya salah satu alasan kepindahan mereka adalah karena mereka merasa terancam oleh ekspansi Iron yang terus menerus dari Komando Angkatan Daratnya sehingga mereka tidak bisa lagi mempertahankan sikap menunggu dan melihat. Namun, bergerak pada saat ini juga bisa berarti bahwa mereka sudah cukup percaya diri dan percaya bahwa mereka memiliki peluang besar untuk menang melawan mereka.

‘Apakah cacing besar sumber kepercayaan diri mereka?’

Iron merenung dalam-dalam dan tenggelam dalam pikirannya.

Jika itu hanya cacing raksasa, maka pasukan lapangan Iron yang tidak lengkap setidaknya bisa menemukan mereka sebagai lawan yang layak. Tapi ada juga ratusan cacing besar. Jumlah ini saja sudah cukup untuk melahap dan membuat seluruh korps terbuang sia-sia.

Namun, lawan yang paling bermasalah adalah cacing lapis baja raksasa yang memimpin mereka.

Fakta bahwa ratusan cacing besar telah muncul dari kedalaman hutan berarti bahwa cacing lapis baja raksasa itu mampu mengurangi keserakahannya sampai batas tertentu. Sepertinya pertarungan yang mereka lawan sebelumnya telah membuatnya menyadari bahwa sulit untuk menghadapi Iron hanya dengan kekuatannya saja sehingga memutuskan untuk mendistribusikan lebih banyak energi kosong kepada bawahannya.

‘Berbahaya.’

Iron secara naluriah merasakan bahaya dan segera memerintahkan petugas untuk menempatkan Komando dalam siaga risiko tertinggi.

Dinding mereka masih belum selesai dan bangunan utama mereka masih membutuhkan lebih banyak waktu untuk diselesaikan. Pasukannya mungkin telah melawan banyak monster selama mereka tinggal di sini di Tenggara dan telah menjadi tentara elit yang terampil. Namun, mereka masih belum mencapai kesempurnaan level mereka. Selain itu, mereka kelelahan karena pertempuran terus menerus dan hanya nyaris tidak bisa bernapas. Dengan kata lain, mereka masih belum siap.

Tapi cacing raksasa itu tiba-tiba menyerang.

“Kami kurang beruntung.”

Iron tampak pahit.

Jika itu hanya cacing raksasa, maka kekuatan mereka saat ini sudah cukup untuk memblokir mereka. Tapi masalahnya adalah ras monster lain bersembunyi di tempat lain. Jika monster dari daerah lain memutuskan untuk menyerang saat mereka sibuk memblokir cacing raksasa, situasi mereka akan menjadi genting.

“Pertama…”

“Tr… Masalah, ada masalah!”

Petugas komunikasi berteriak keras saat dia bergegas masuk.

“Kerbau air raksasa langsung menuju Komando!”

Ekspresi Iron berubah terdistorsi ketika dia melihat petugas komunikasi berlari ke arahnya sambil meneriakkan laporan itu dengan keras.

Dia sekarang menghadapi skenario terburuk di kepalanya. Tapi situasi ini adalah sesuatu yang sudah dia prediksi.

Kerbau air raksasa sering menjadi pengunjung di Komando. Karena mutasi, ras mereka mampu berkembang biak dan berkembang biak dengan cepat. Mereka menggunakan ini untuk keuntungan mereka dan mengisi celah di barisan mereka untuk melanjutkan tugas mereka ke Komando. Meskipun mengetahui bahwa Komando adalah tempat di mana mereka bisa mati, mereka masih akan bergegas maju saat mereka telah mengumpulkan jumlah tertentu. Sepertinya darah manusia yang tidak terkontaminasi terlalu banyak godaan sehingga mereka rela mengambil risiko dan bergegas menuju kematian mereka.

Hal yang sama berlaku untuk ras lainnya. Mereka akan bersembunyi dan diam untuk sementara waktu, kemungkinan besar untuk mengisi jumlah tertentu, setelah menerima korban dan kerusakan parah dari Iron dan Mobile Field Army-nya. Namun, mereka akan kembali sekali lagi dan berbondong-bondong ke Komando.

Masalahnya adalah bahwa beberapa ras akan memiliki faksi yang berbeda dan pemimpin yang berbeda. Bahkan ada kalanya balapan tertentu akan datang beberapa kali dalam sehari. Semut raksasa adalah contoh utama dari ini. Ras monster ini memiliki faksi yang berbeda dan akan melayani ratu yang berbeda dan ada kalanya mereka akan menyerang tiga kali dalam sehari. Mereka hanya dapat menemukan ini setelah memperhatikan sedikit perbedaan pola pada tubuh semut prajurit. Sepertinya pola itu melambangkan ratu yang mereka layani.

“Aku akan gila.”

Iron tenggelam dalam pikiran setelah mendengar keadaan darurat yang tiba-tiba.

“Minta dukungan segera!”

“Panggil kembali pasukan yang dikirim untuk pengintaian!”

“Pertama, Komando Selatan …”

Iron tidak bisa menahan diri untuk tidak menutup matanya ketika para petugas meneriakkan pendapat mereka dengan keras.

“Diam!”

Mereka semua menutup mulut mereka pada suara keras dan mendominasi Iron. Iron akhirnya bisa mengatur pikirannya setelah beberapa menit hening. Baru saat itulah dia membuka matanya.

“Panggil semua petugas dulu.”

“Ya pak!”

Beberapa petugas berlari untuk melaksanakan perintah Iron.

“Petugas komunikasi. Beritahu semua pasukan untuk berpatroli untuk berkumpul. ”

“Ya pak!”

“Petugas intelijen. Beri tahu Komando Pusat dan Selatan tentang masalah ini dan beri tahu mereka untuk bersiap menghadapi keadaan darurat. Minta mereka untuk mengirim beberapa bala bantuan jika mereka punya waktu luang. ”

“Ya pak!”

Iron tenggelam dalam pikirannya sekali lagi setelah memberikan perintahnya.

Tidak peduli seberapa banyak dia memikirkannya, dia hanya bisa memikirkan satu cara.

“Aku harus menghadapi semuanya sendiri.”

Iron menghela nafas.

Pasukannya masih kurang. Tapi sepertinya tidak ada yang mau memberi mereka waktu lagi untuk tumbuh. Jika itu masalahnya, maka, hanya ada satu cara. Dia harus bertahan dan berkorban. Mungkin, pengorbanan ini juga mencakup dirinya sendiri.

“Apakah semua orang di sini?”

Iron berbicara ketika dia melihat para petugas yang akhirnya berkumpul di depannya.

“aku yakin Anda semua telah mendengarnya dalam perjalanan ke sini, kami dalam keadaan darurat.”

Ekspresi para petugas semuanya kaku saat mereka menunggu kata-katanya selanjutnya.

“Cacing raksasa dan cacing besar sedang dalam perjalanan menuju Komando. Tidak hanya itu, bahkan kerbau raksasa juga menyerbu langsung ke sini.”

Mereka semua menelan ludah saat mendengarkan Iron. Mereka sepenuhnya sadar bahwa mereka harus mempertaruhkan hidup mereka dengan situasi yang mereka hadapi.

“Aku tahu bahwa semua orang menjadi lebih kuat setelah bertarung dalam pertempuran yang tak terhitung jumlahnya. Jadi, aku akan mempercayaimu kali ini.”

Api mulai menyala dan berkobar di mata semua orang yang hadir setelah mereka mendengar kata-katanya.

Akhirnya, mereka telah menerima kepercayaan Komandan.

“Ariel akan bertanggung jawab atas Pertahanan Komando. Pasukan Badai* juga akan ditugaskan sementara di bawah Ariel. Berkonsentrasilah pada pertahanan.”

“Ya pak!”

Saeriden menanggapi perintah Iron. Senyum psikotiknya yang biasa telah menghilang dari wajahnya dan digantikan dengan tatapan serius dan serius.

“Bagus. Petugas komando. Lakukan yang terbaik di posisi yang ditugaskan dan lindungi Komando. ”

Mendengar kata-kata Iron, Ariel hanya bisa memiringkan kepalanya dengan bingung.

“Komandan adalah orang yang akan mengarahkan kita, kan?”

Semua orang menoleh untuk melihat Iron dengan ragu setelah mendengar pertanyaan Ariel.

“Aku akan keluar sendiri untuk menghentikan cacing-cacing itu.”

“Itu berbahaya!”

“Tidak mungkin!”

“Tolong bawa kami, pasukan badai, bersamamu!”

Para petugas memprotes dengan keras setelah mendengar kata-kata Iron. Bahkan Saeriden ingin mengambil pasukan badai yang baru dibentuk dan pergi bersama Iron. Itu adalah salah satu pasukan khusus Mobile Field Army. Pasukan ini termasuk Ludem dan Rodem dan merupakan kekuatan yang diorganisir di bawah kendali langsung Komando dan hanya akan mendengarkan perintah Komandan, sama seperti Hantu Timur Laut.

“Betul sekali. Silakan ambil pasukan badai. ”

Ariel memandang Saeriden saat dia berkata begitu. Karena Saeriden, anggota Keluarga Singa yang bangga, tidak akan mendengarkannya, akan lebih baik jika dia tidak berada di bawah komandonya. Sebagian besar anggota Keluarga Leonhardt adalah bagian dari pasukan badai jadi jika Saeriden tidak mendengarkan, maka yang lain juga akan melakukan hal yang sama.

“Tidak. Tetaplah disini.”

Iron langsung menolak.

“Apakah Anda memberi tahu kami bahwa Anda tidak percaya pada kami?”

“Betul sekali.”

Ekspresi Saeriden menjadi gelap setelah melihat Iron mengangguk pada kata-katanya.

Iron menatap lurus ke matanya saat dia berbicara dengan berat.

“Buktikan itu.”

“…Ya?”

“Bukti kan kepada saya. Tunjukkan pada aku bahwa aku benar-benar dapat mempercayai Anda dan membawa Anda berkeliling dengan pertempuran yang akan datang ini. ”

Mata Saeriden melebar sebelum berubah menjadi bulan sabit.

“Buktikan … Buktikan … Maukah Anda membawa kami bersama Anda setelah kami membuktikannya?”

“Betul sekali.”

“Baik. Kami akan membuktikannya kepada Anda.”

Ekspresi psikotik Saeriden yang biasa dan unik kembali saat dia menundukkan kepalanya padanya.

“Hal yang sama berlaku untuk yang lain. Ambil kesempatan ini dan buktikan kepada aku bahwa Anda dapat berfungsi dan berjuang tanpa saya.”

“Ya pak!”

“Jika Anda dapat memblokir mereka tanpa menderita banyak kerusakan … maka kami akan melanjutkan ke langkah berikutnya.”

Kehendak para perwira itu terbakar dan meletus seperti gunung berapi setelah mereka mendengar kata-katanya.

Iron tidak bisa menahan senyum setelah merasakan hasrat dan keinginan mereka.

“Jika Anda dapat memblokir mereka tanpa menerima banyak kerusakan dan datang membantu saya, aku akan menarik pelatihan khusus aku sekali.”

Dia mendongak ketika dia akhirnya melemparkan wortel.

“ Fwiiiit! ”

Iron melompat dan mendarat di kepala burung besar yang menukik ke bawah pada peluitnya.

“Semoga keberuntungan menemanimu dalam pertempuran ini.”

Binatang suci raksasa itu terbang saat Iron meninggalkan kata-kata ini kepada mereka.

Para petugas memberinya hormat saat mereka melihatnya pergi. Yang pertama menurunkan tangan adalah Ariel. Dia menurunkan tangannya setelah melihat punggungnya yang menghilang berubah menjadi titik kecil.

“ Hoo… Ini benar-benar ujian. Mari kita semua melakukan yang terbaik.”

Semua orang mengangguk dengan keras setelah mendengar kata-katanya.

Kapal udara mulai terbang di langit saat unit drake mengikuti tepat setelah mereka. Para ksatria juga berkumpul di pusat Komando sementara unit artileri segera pergi ke meriam yang dipasang di dinding. Dengan hilangnya Iron, inti pertahanan Komando telah bergeser dan menjadi unit artileri. Sementara itu, para penjaga bersembunyi di gedung-gedung dalam radius sepuluh meter di sekitar gerbang. Pasukan badai juga menempatkan diri di depan gerbang.

Dia awalnya yang bertanggung jawab atas ordo ksatria, tetapi tugasnya sekarang jauh lebih besar.

Chief Executive Officer yang bertanggung jawab atas Angkatan Udara – Cardro

Chief Executive Officer yang bertanggung jawab atas Pertahanan Kastil – Saeriden

Chief Executive Officer yang bertanggung jawab atas Pasukan Artileri – Dominic Stone

Chief Executive Officer yang bertanggung jawab atas Unit Logistik dan Pendukung – Carl Stein

Chief Executive Officer yang bertanggung jawab atas Unit Sihir – Allan Reishor

Chief Executive Officer yang bertanggung jawab atas Unit Roh – Peter Marvio

Chief Executive Officer yang bertanggung jawab atas Command Defense – Ariel Favrice

Ariel tidak punya pilihan selain untuk sementara membagi perannya. Dia mencapnya dengan stempel Komandan untuk dokumentasi dan meletakkannya dengan rapi di tengah meja Komandan.

“ Hoho… ”

Ariel hanya bisa menghela nafas gugup setelah ditunjuk sebagai chief executive officer yang bertanggung jawab atas pertahanan Komando. Itu hanya posisi sementara tetapi beban menggantikan Komandan untuk waktu yang singkat ini sangat berat di pundaknya. Tapi dia tahu bahwa ini adalah apa yang dia butuhkan untuk mengatasi agar dia tumbuh. Dia ingin berdiri berdampingan dengan Iron suatu hari nanti dan meringankan sebagian beban yang dia bebankan di pundaknya. Jadi, dia mengertakkan gigi dan menahan tekanan yang mencekiknya dan membebaninya.

Buk, Buk, Buk, Buk!

– Mooooo!

Tanah bergetar saat tangisan kerbau terdengar nyaring dari jauh.

Para petugas berteriak keras pada para prajurit saat mereka mendengarkan laporan terus-menerus dari para pengintai di udara.

Ini adalah pertempuran pertama mereka tanpa Komandan. Ketakutan merambah mereka tetapi mereka semua berpura-pura baik-baik saja saat mereka bersiap untuk pertempuran yang akan datang. Para petugas sengaja berteriak keras saat para bintara berpura-pura baik-baik saja dan mengubur diri dalam pekerjaan mereka.

Kecemasan muncul di mata para prajurit tetapi segera digantikan dengan kemarahan ketika ketegangan mereka menghilang setelah mendengarkan omelan terus menerus dari para petugas. Kemarahan yang membara di dalam diri mereka dari omelan terus-menerus itu kemudian diarahkan ke kerbau-kerbau itu.

Bang! Bang! Bang!

Unit artileri mulai menembakkan senjata dan meriam mereka begitu kerbau air mencapai persimpangan. Cangkang meriam yang diberkati dengan kekuatan suci terbang di langit dan jatuh di atas kerbau. Airships juga mencoba untuk menghentikan terburu-buru mereka dengan menjatuhkan bom dari langit.

” Hah… ”

“Bajingan mengerikan.”

Mata para petugas bergetar ketika melihat kerbau-kerbau itu menerobos hujan meriam dan bom.

Situasi saat ini benar-benar berbeda saat Iron hadir.

Kulit mereka yang diperkuat oleh energi kekosongan dan mana yang menutupi tubuh mereka yang secara alami diciptakan oleh mana yang terkontaminasi memungkinkan mereka untuk menahan serangan kuat mereka. Mereka masih bisa bergegas maju dan bertahan meski ada tembakan bom ajaib yang mengikuti tepat setelah meriam dan tembakan.

“Kekuatan tempat kudus … sebanyak ini?”

Para perwira yang tadinya hanya bertarung di dalam sanctuary yang diciptakan oleh Iron, akhirnya menyadari betapa hebatnya ketidakhadiran Komandan mereka.


The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

TDESETTM, 공작가 장남은 군대로 가출한다
Score 8.6
Status: Ongoing Type: Author: , Released: 2021 Native Language: Korean
Lee Junghoo meninggal dalam kecelakaan mobil. Dia menerjang setiap kesulitan di tubuh Jaiden dengan harapan dia akan selamat begitu dia menyelesaikan permainan para dewa tetapi tepat ketika keluarga terkuat Kekaisaran akan jatuh dan dibunuh oleh monster … [Tes Beta telah selesai.] Berdasarkan kata-kata ini, sepertinya dia masih memiliki kesempatan lain. 1 Hentikan penghancuran benua. 2 Bertahan hidup sampai usia 35 tahun. Dia diberi dua pencarian utama ini. Dia telah mencoba menyelesaikan yang pertama selama tes beta. Namun, dia menyadari bahwa tidak ada solusi untuk masalah ini. Jadi kali ini, dia akan memilih yang kedua. Dan langkah pertama baginya untuk mencapai ini adalah meninggalkan keluarganya yang gila ini. "Mungkin jawabannya kabur dari rumah?"

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset