Duke’s Eldest Son Chapter 172

Pertempuran Bertahan di Komando (7)

Agar binatang sucinya mengerahkan kekuatan penuh mereka, Iron tidak punya pilihan selain tidak menggunakan kekuatan sucinya. Jadi, yang bisa dia lakukan hanyalah menghentikan serangan ribuan cangkang luar seperti baja yang mengelilinginya dengan ilmu pedangnya saja.

Namun, dia masih manusia dan tidak peduli seberapa keras dia mencoba untuk memblokir semua serangan, masih ada kemungkinan dia bisa membuat satu kesalahan yang akan mengakibatkan cedera yang tidak dapat diubah. Faktanya, ‘sepenuhnya’ memblokir semua serangan itu benar-benar mustahil tetapi dia hanya bisa hidup dan bertahan jika dia bisa melakukan hal itu.

Alasan dengan jelas mengatakan kepadanya bahwa dia harus mundur dan menunggu waktunya. Tapi hatinya mengatakan bahwa dia bisa melakukannya.

Dan apa yang dia ikuti adalah hatinya. Dia mencengkeram pedangnya dengan erat saat dia meningkatkan pelepasan mana baja.

‘Aku bisa melakukan itu.’

Iron dengan waspada melihat sekelilingnya saat dia terus-menerus menangkis peluru yang terbang ke arahnya dari semua sisi.

Dari gerakan paling dasar yang paling dia yakini hingga semua gerakan membunuh yang dia gunakan baik di masa lalu maupun saat ini, dia menunjukkan semua keahliannya dan tidak meninggalkan kulit terluar yang utuh.

Memblokir ribuan cangkang mungkin mustahil bagi orang lain, tetapi Iron berbeda.

‘Itu mungkin!’

Dia membuatnya mungkin dengan ilmu pedangnya sendiri. Ilmu pedang dasar yang sama yang dia latih secara obsesif sampai semua gerakan menjadi rapi dan bersih. Dibandingkan dengan orang lain yang fokus pada mana saat mereka mencapai level tertentu, dia hanya fokus pada ilmu pedang ini. Itu sebabnya dia bisa melakukannya.

Hasil dari pelatihan ilmu pedangnya selama puluhan ribu kali adalah gerakan tajam tanpa kesalahan. Dan gerakan tajam dan sempurna ini ditambah dengan pengalamannya yang berlimpah memungkinkan dia untuk memblokir cangkang seperti baja yang terbang ke arahnya.

Cacing lapis baja raksasa merasakan krisis yang sangat besar ketika melihatnya memblokir serangannya.

– Kkiiii…

Faktanya, dari apa yang telah dinilai selama pertarungan mereka sebelumnya, itu sangat percaya bahwa itu bisa menang jika Iron adalah satu-satunya yang menghalangi jalannya. Itulah alasan mengapa ia dengan sengaja mengatur nafsu makannya untuk memberi makan dan membesarkan bawahannya.

Rencana cacing lapis baja raksasa adalah menggunakan ratusan cacing besar untuk mengalihkan perhatian binatang suci dan memisahkan mereka dari Iron. Kemudian, itu akan mengambil kesempatan itu dan membunuh Iron dengan sendirinya. Ia menantikan untuk memakan manusia hidup-hidup untuk pertama kalinya dalam waktu yang lama, seperti anak kecil yang menantikan makanan penutup.

Ia yakin bahwa ini adalah rencana yang sempurna. Tapi manusia di depannya lebih gigih dari apa yang awalnya dinilai.

“ Hoo… Apakah ini akhirnya?”

Iron menyeringai saat dia menyeka keringatnya.

Cacing lapis baja raksasa meraung keras saat melepaskan cangkang, yang jumlahnya jauh lebih besar dari serangan sebelumnya, lagi. Namun serangan itu masih gagal.

Jumlah cangkang yang dilepaskan mungkin meningkat dari serangan sebelumnya. Namun, itu juga berarti bahwa Iron hanya perlu mengayunkan pedangnya lebih cepat dan lebih rapi untuk menghadapinya. Dan Iron saat ini lebih dari cukup mampu untuk melakukan hal ini.

“Maukah kamu datang sendiri sekarang?”

Cacing lapis baja raksasa terus melepaskan cangkangnya saat bergegas menuju Iron. Dia sudah sibuk mempertahankan posisinya untuk menyingkirkan peluru yang melaju kencang sehingga dia tidak punya waktu untuk menghindari cacing lapis baja raksasa yang menyerang.

“Aku harus menerima ini.”

Iron mengayunkan pedangnya saat pikiran ini melintas di kepalanya.

Cahaya pedang tak terlihat yang terbuat dari mana bajanya meledak dan menyebar ke segala arah. Serangan ini untuk sementara menangkis peluru yang melaju kencang dan memungkinkan dia untuk menerima serangan cacing lapis baja raksasa secara langsung.

Geser, geser, geser!

Kakinya terkubur jauh ke dalam tanah saat dia meluncur dari dorongan kuat. Namun, Iron masih mampu memblokir cacing lapis baja raksasa itu.

Sementara itu, cacing lapis baja raksasa membuka mulutnya yang besar saat mencoba melahapnya dalam satu gigitan. Tapi setiap kali mulutnya yang besar bergerak untuk melahapnya, Iron akan bisa menghindarinya dengan gerakan kakinya yang aneh.

“Itu tidak akan mudah.”

Iron menyeringai saat dia mengangkat pedangnya.

Cacing lapis baja raksasa menangis keras setelah melihat senyum mengejeknya. Itu jelas memiliki keunggulan dalam tubuh fisik dan mana. Namun terlepas dari keunggulan yang jelas dalam kekuatan keseluruhan, itu masih tidak bisa menang.

Ia berpikir bahwa semuanya akan berakhir begitu dia meninggalkan binatang suci yang mengganggu itu kepada bawahannya. Itulah mengapa ia bertahan dalam menahan keserakahan dan keinginannya. Tapi tidak peduli apa yang dilakukannya, dia tidak bisa memakan manusia tidak penting di depannya.

Jadi, itu menjadi marah.

Jadi, itu menjadi lebih kesal.

Jadi, ia ingin memakan manusia di depannya lebih banyak.

– Kki!

Dengan raungan keras, mana yang sangat besar meletus dari tubuh cacing lapis baja raksasa itu.

Mana itu begitu besar sehingga mengubah kabut hitam yang merambah area sekitarnya menjadi lebih besar sampai-sampai siapa pun yang melihatnya bisa merasakannya agak lengket. Bahkan area terdekat telah sepenuhnya terkontaminasi dengan munculnya mana yang sangat besar.

“ Hoo… aku dalam masalah.”

Bajingan itu menyadari selama pertempuran barusan bahwa ia harus mempertaruhkan segalanya untuk membunuh Iron. Jadi, ia berhenti berpikir bahwa ini adalah hal yang mudah karena mengeluarkan semua yang ia harus coba dan membunuh Iron.

Tapi Iron tidak takut.

Jika dia tidak bisa menahan serangan bajingan ini, maka dia tahu bahwa dia tidak akan mampu menahan pertarungan yang akan datang. Dia adalah inti dari Mobile Field Army jadi dia harus menjadi lebih kuat.

“ Hoho… ”

Iron menghela nafas pendek saat dia mengeluarkan semua mana.

Seluruh tubuhnya memanas saat dia memeras mana hingga batasnya. Dan tubuhnya, yang telah mencapai batasnya, hampir tidak bisa melewati batasan itu.

Dentang, dentang, dentang!

“Biarkan itu terbang ke arahku lebih banyak! Lagi! Lagi!”

Cacing lapis baja raksasa melepaskan semua cangkang luar seperti baja yang menutupi tubuhnya saat terus menyerang ke arah Iron. Itu memutar tubuhnya dan menghantam area di mana Iron akan melompat untuk menghindar. Ia ingin benar-benar mendominasi ruang dan menghancurkan Iron dengan tubuh raksasanya. Bahkan mana yang terkontaminasi lengket dan memualkan menekan Iron.

Tapi Iron masih bertahan.

“ Kgghh! ”

Iron menyeringai lebar ketika dia hanya memuntahkan seteguk darah setelah berhasil menahan serangan cacing lapis baja raksasa dan puluhan ribu cangkang seperti baja. Dia berdiri teguh meskipun luka-luka yang mengotori tubuhnya.

Dia menatap cacing lapis baja raksasa dengan mata tegas dan tegas. Seolah-olah dia memberi tahu lawannya bahwa dia tidak akan pernah pingsan.

Apa yang paling dia yakini bukanlah binatang sucinya, ilmu pedangnya, atau taktiknya. Dia paling percaya diri dalam ketekunannya, ketekunan yang membuatnya tetap hidup di kehidupan sebelumnya dan di kehidupan saat ini. Ketekunan yang sama ini memungkinkan dia untuk bertahan sampai akhir di kehidupan sebelumnya meskipun bakatnya yang buruk dan juga ketekunan yang sama yang membuatnya menjadi komandan pasukan lapangan dalam kehidupannya saat ini.

“ Hoo… Bagus.”

Cedera internal dan eksternalnya sedang disembuhkan secara real time sementara vitalitasnya mulai meningkat berkat bantuan Baepsae. Perasaan yang melanda dirinya begitu luar biasa dan baik sehingga dia berpikir bahwa dia bisa menikmati pertarungan ini meskipun kesakitan.

Serangan cacing lapis baja raksasa berhenti setelah melihat lukanya sembuh. Itu berpikir bahwa itu telah mendorong Iron ke batas dengan sekuat tenaga tetapi melihatnya pulih.

Meskipun mana yang telah dikonsumsi Iron akan membutuhkan waktu lama untuk pulih dan momentumnya tidak sekuat sebelumnya, hal yang sama berlaku untuk dirinya sendiri.

Tetapi manusia yang cerdik itu mampu memblokir serangannya hanya dengan jumlah mana yang minimal.

Penyerang akan melakukannya dan menyerang dengan sekuat tenaga tetapi lawannya hanya fokus pada pemblokiran sehingga perbedaan dalam mana yang dikonsumsi sangat besar. Jadi, bahkan jika itu memiliki keuntungan besar pada jumlah mana, pada akhirnya akan serupa dengan Iron dengan jumlah mana yang telah dikonsumsinya.

Tapi di atas segalanya, yang membuat cacing lapis baja raksasa itu ragu adalah pertumbuhan Iron.

“Mengapa? Tidak datang lagi?”

Iron menganggukkan kepalanya mengejek pada cacing lapis baja raksasa yang ragu-ragu. Dia tersenyum setelah melihat bahwa cacing lapis baja raksasa tidak bereaksi terhadap provokasinya.

Keragu-raguan cacing lapis baja raksasa memberi ruang bagi Iron untuk bernapas. Takut Iron akan tumbuh lebih jauh semakin mereka bertarung seperti ini. Cacing besar dan cacing raksasa, yang bertarung dengan sengit, juga mundur selangkah dan mengambil nafas.

Hanya dalam sekejap mata, cacing besar dan cacing raksasa mengelilingi cacing lapis baja raksasa sementara binatang suci berkumpul di sekitar Iron.

Lawan Iron sepertinya mengambil nafas setelah pertempuran sengit mereka, tetapi dia tahu bahwa cacing lapis baja raksasa yang rakus tidak akan menyerah seperti itu.

Cacing lapis baja raksasa secara naluriah merasa bahwa itu akan dalam bahaya jika membiarkan Iron tumbuh lebih jauh. Jadi, itu pasti akan langsung kembali padanya saat kekuatannya kembali.

Iron juga memperhatikan pemikirannya yang cermat sehingga dia tidak kembali ke Komando Angkatan Darat dan berdiri di sana menghadapi cacing lapis baja raksasa.

Sementara Iron dan cacing lapis baja raksasa terhenti, Komando Pasukan Lapangan telah memasuki pertempuran sengit lainnya.

Mereka baru saja dapat menghadang kawanan besar kerbau, tetapi mereka sekarang harus berjuang lebih besar melawan korps semut raksasa.

Bang, bang, bang!

“Hentikan mereka sebanyak yang kamu bisa! Kita bisa memblokir mereka!”

Ariel berteriak keras untuk menyemangati para prajurit sebelum keluar dari gerbang dan menebas semut raksasa.

Dia mampu menusuk kelemahan semut raksasa dan membunuhnya sekaligus dengan bakatnya dalam pedang. Namun, lawan masih berkerumun.

Berkat pencegah kerbau, hanya beberapa anggota korps semut raksasa yang bisa datang ke kastil. Tetapi bahkan jika ada lebih sedikit lawan, mereka masih berjuang. Lawan mereka bahkan tidak berada di level korps sehingga memalukan bahwa Pasukan Lapangan mereka sedang berjuang.

“ Keuk! Ada begitu banyak musuh!”

“Semakin sulit dan sulit untuk mempertahankan garis pertempuran.”

Mata Ariel memerah setelah mendengar kata-kata para ksatria.

“Komandan pergi sendirian untuk melawan cacing raksasa! Jadi, bagaimana kita bisa menghadapi Komandan dan membantunya jika kita jatuh di depan para bajingan ini ?! ”

Para ksatria mengertakkan gigi karena omelan Ariel.

Mereka sering mendengar bahwa individu tingkat master lebih kuat daripada korps. Mereka adalah monster yang bisa menunjukkan kekuatan yang lebih kuat daripada gabungan seluruh korps.

Itu juga alasan mengapa Iron pergi sendiri untuk menghentikan cacing raksasa. Karena dia bisa menunjukkan kekuatan dan kekuatan yang jauh lebih lengkap dan tepat daripada korps mereka, dia pergi sendiri untuk menghentikan korps cacing raksasa. Iron membuat pilihan itu setelah mempertimbangkan perannya sebagai master dan komandan. Lagi pula, mereka tidak akan memiliki solusi begitu cacing raksasa berbondong-bondong ke Pusat Komando.

Itu berarti mereka juga harus melakukan bagian mereka.

“Lindungi Komando tidak peduli apa. Itulah satu-satunya cara agar kami dapat membalas kepercayaan Komandan.”

Ariel mengepalkan tinjunya dengan murung ketika dia melihat para ksatria tetap diam dengan ekspresi berat di wajah mereka.

Satu-satunya cara mereka bisa membayar pengorbanannya adalah dengan melindungi Komando. Dia mungkin tidak sebagus dalam strategi dan taktik sebagai Komandan tetapi itu tidak berarti bahwa dia tidak memiliki kemampuan lain. Alasan mengapa dia ditugaskan sebagai chief executive officer yang bertanggung jawab untuk mempertahankan tempat ini adalah karena Iron percaya bahwa dia setidaknya bisa melindungi Command. Jadi untuk membalas kepercayaannya padanya, Ariel meremas sisa segenggam mana dan memastikan untuk menjaga gerbang.

Apakah itu karena mereka melihatnya berusaha menjaga kepercayaan itu? Pasukan yang berjuang berdiri teguh dan menebas semut raksasa yang mendobrak gerbang dan maju ke depan. Perintah ksatria sekali lagi menciptakan garis pertahanan di sekitar gerbang saat para prajurit memanjat tembok dan memblokir musuh mereka dengan sekuat tenaga.

Sementara mereka mengatur kembali garis pertahanan mereka, semut tentara berhasil menggigit persembunyian keras kerbau dan bergegas menuju gerbang.

ppiiiiii –

Melihat semut prajurit bergegas ke depan, Ariel segera meniup seruling kecil di tangannya dan memanggil perintah ksatria dengan nada seruling yang unik.

“Para ksatria akan mengurus itu!”

“Lelucon apa.”

Saeriden memandang Ariel dengan penuh kebencian saat dia memimpin pasukan badai.

Dua unit, ordo ksatria dan pasukan badai, bergegas menuju semut prajurit seolah-olah mereka sedang bersaing.

Mereka sengaja menciptakan suasana kompetitif untuk membiarkan para prajurit mengatasi rasa takut akan semut prajurit raksasa yang datang.

“Baiklah, lanjutkan dan urus dulu!”

“Apakah kamu akan kalah dari para ksatria bodoh dari ordo ksatria itu ?!”

Ariel dan Saeriden berteriak keras saat mereka menebas semut tentara dan membuatnya terlihat seperti sedang berkompetisi.

Namun terlepas dari upaya mereka, situasi mereka tetap berada pada posisi yang kurang menguntungkan.

Pada saat itu, peluru khusus terbang ke mana-mana dan merobek kulit tebal semut prajurit.

“Kami, ranger, akan menjadi orang yang menempati posisi pertama dalam penghargaan militer!”

Nyx Cole, yang telah menjadi bagian dari penjaga hutan, muncul di atas seekor semut tentara dengan senyum lebar di wajahnya.

Kemudian, Cardro jatuh dari langit seolah tidak bisa kalah.

“Kamu sedang mendiskusikan manfaat tanpa kami?”

Unit serangan udara turun dan menebas leher semut prajurit segera setelah kata-kata Cardro berakhir.

Semua pasukan khusus Pasukan Lapangan telah muncul untuk menghentikan semut prajurit. Berkat itu, semut prajurit yang tangguh dan tangguh mulai mati satu demi satu.

Saat semut tentara mati, semut raksasa lainnya mundur sebentar.

Pasukan khusus pergi dan menyerang kelemahan semut prajurit, berhasil menghentikan kemajuan mereka. Mereka bahkan menggunakan momentum mereka dan membunuh semut raksasa lainnya sambil mendorong mereka mundur.

Melihat momentum mereka, kapten semut prajurit tidak punya pilihan selain memerintahkan untuk mundur. Dan dengan mundurnya korps hitam di kejauhan, para prajurit akhirnya mengendurkan bahu kaku mereka saat mereka berteriak serempak.

Ini adalah pertempuran pertama mereka tanpa Komandan mereka. Dan kemenangan yang mereka klaim dalam situasi terburuk yang mereka hadapi sangat berharga.

“aku merasa malu untuk pergi dan melihat komandan.”

“Dia mungkin akan marah jika melihat kita memiliki banyak korban…”

Ariel tersenyum pahit setelah menanggapi kata-kata Cardro.

“ Ehm… ”

Cardro tidak bisa membantah kata-katanya sama sekali. Jadi, dia hanya menoleh diam-diam.


The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

TDESETTM, 공작가 장남은 군대로 가출한다
Score 8.6
Status: Ongoing Type: Author: , Released: 2021 Native Language: Korean
Lee Junghoo meninggal dalam kecelakaan mobil. Dia menerjang setiap kesulitan di tubuh Jaiden dengan harapan dia akan selamat begitu dia menyelesaikan permainan para dewa tetapi tepat ketika keluarga terkuat Kekaisaran akan jatuh dan dibunuh oleh monster … [Tes Beta telah selesai.] Berdasarkan kata-kata ini, sepertinya dia masih memiliki kesempatan lain. 1 Hentikan penghancuran benua. 2 Bertahan hidup sampai usia 35 tahun. Dia diberi dua pencarian utama ini. Dia telah mencoba menyelesaikan yang pertama selama tes beta. Namun, dia menyadari bahwa tidak ada solusi untuk masalah ini. Jadi kali ini, dia akan memilih yang kedua. Dan langkah pertama baginya untuk mencapai ini adalah meninggalkan keluarganya yang gila ini. "Mungkin jawabannya kabur dari rumah?"

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset