Duke’s Eldest Son Chapter 173

Serangan Balik Mobile Field Army (1)

Meskipun serangan kerbau yang menggetarkan bumi dan serangan mengejutkan dari korps semut raksasa, pasukan Field Army mampu melindungi Komando mereka. Saat ini, mereka merawat korban dan luka mereka dan memperbaiki kerusakan kastil sambil menunggu kembalinya Komandan mereka.

Namun, bertentangan dengan harapan mereka, Komandan mereka tidak kembali. Mereka semua menunggu dengan cemas tetapi Iron tidak terlihat. Baru pada saat itulah mereka menyadari bahwa situasi yang mereka coba tolak dengan keras telah menjadi kenyataan.

‘Komandan mengalami masalah!’

Pikiran ini terlintas di kepala semua orang.

Yang pertama bergerak adalah Ariel. Kemudian, Cardro segera pergi ke tempat para drake untuk memerintahkan unit drake untuk pergi ke area tempat Iron bertarung. Dia menyadari keseriusan situasi sehingga dia mencoba bergerak secepat yang dia bisa dengan bawahannya.

Namun sebelum mereka sempat keluar, tiba-tiba seekor burung kecil terbang ke arah Ariel.

“Baep… sae?”

Burung kecil itu memiringkan kepalanya dengan manis sebelum mengecup kening Ariel. Kemudian, suara Iron terdengar di telinga Ariel.

aku tidak berpikir aku akan dapat kembali ke Komando dalam waktu dekat karena cacing lapis baja raksasa . Jaga agar Komando tetap aman sampai aku kembali.

Baepsae mencoba terbang setelah suaranya tersampaikan. Sepertinya burung kecil itu ingin segera kembali ke pemiliknya setelah melakukan tugasnya. Tapi Ariel buru-buru mengeluarkan manik kecil, kristal komunikasi, dan mengarahkannya ke Baepsae. Satu-satunya masalah adalah itu terlihat terlalu besar untuk dibawa oleh tubuh kecil Baepsae.

Tweet !

Baepsae berkicau dan menunjuk ke arah Ariel yang ragu-ragu untuk meletakkan manik-manik di punggungnya. Keragu-raguan Ariel tumbuh setelah melihat gerakan Baepsae tetapi akhirnya menempatkan kristal komunikasi, yang jauh lebih besar dari tubuhnya. Kemudian, mana hijau muncul dan menutupi seluruh tubuh Baepsae saat membawa kristal komunikasi seolah-olah tidak ada masalah sama sekali.

Ariel memperhatikan Baepsae membawa alat komunikasi dengan kosong sebelum kembali sadar untuk memanggil Cardro.

Cardro datang berlari dan berhenti di depan Ariel saat dia mendengarkan seluruh cerita.

“Jadi, maksudmu… Baepsae datang ke sini… dan memberitahumu bahwa tidak ada masalah?”

Kemudian, ekspresi Cardro berubah serius.

“Masalahnya adalah…kita harus melindungi tempat ini sendiri untuk sementara…”

Ariel menghela nafas setelah mendengar Cardro.

Dia berpikir bahwa akan baik-baik saja jika mereka bisa memblokir musuh mereka sekali. Tapi itu tidak terjadi sama sekali.

“Pertama … mari kita meminta dukungan dari Komando Selatan dan memberi tahu Pemerintah Pusat.”

“Pemerintah Pusat?”

Mata Cardro melebar mendengar ucapan Ariel.

“Kami sedang dalam krisis sekarang.”

“Tapi Pemerintah Pusat…”

Ini akan menjadi sangat merepotkan begitu Pemerintah Pusat menangkap kelemahan mereka.

“Hanya sekali.”

Ariel berbicara dengan suara berat ketika dia melihat keragu-raguan Cardro.

“Apa?”

Cardro menatapnya seolah dia tidak bisa memahami kata-katanya.

“Kami hanya menghentikan mereka sekali tetapi sudah seperti ini.”

Ketika Ariel menoleh untuk melihat ke luar jendela, dia bisa melihat para prajurit sedang memperbaiki dan merawat yang terluka.

“Kami bukan Komandan.”

Mobile Field Army tanpa Iron tidak berbeda dengan cangkang kosong. Kekuatan unit yang tidak mencukupi secara signifikan menurunkan level seluruh Pasukan Lapangan. Dan mereka berada dalam situasi di mana mereka tidak tahu kapan mereka harus menghadapi berbagai monster yang bermutasi.

“ Hoo… Bagaimanapun, itu Pemerintah Pusat…”

Melihat Cardro masih ragu-ragu, Ariel tidak punya pilihan selain memanggil para komandan Pasukan Lapangan lainnya.

Dengan ketidakhadiran Iron, mereka tidak punya pilihan selain menyatukan kepala mereka.

Ariel dan Cardro sama-sama bertempur di medan perang, namun setelah berkeliling, mereka menyadari bahwa mereka tidak memiliki kekuatan politik sehingga ingin mendapatkan bantuan dari orang lain. Namun, sebagian besar kontak mereka berada di Timur Laut dan para penyihir dari Menara Penyihir semuanya terjebak di kamar kecil mereka. Bahkan singa muda Leonhardt tidak membantu karena mereka hanya tergila-gila dengan ilmu pedang dan pertempuran.

“Serahkan ini padaku.”

Semua orang menoleh untuk melihat Carl Stein setelah mereka mendengarnya berbicara.

“Kepala semua orang terlalu kaku… Ck, ck. Gunakan otakmu.”

Carl memandang mereka seolah-olah mereka menyedihkan saat dia berbicara. Tatapan semua orang yang melihatnya berubah jelek. Namun, Carl hanya berbicara seolah dia tidak peduli dengan mereka.

“Kami akan menggunakan Pemerintah Pusat.”

“…Apa? Bagaimana?”

Carl tersenyum jahat ketika dia menjawab Cardro.

“Pikirkan tentang waktu kita di Timur Laut.”

Semua petugas memiringkan kepala mereka dengan bingung.

“ Ha… Komandan akan segera memahamiku jika dia ada di sini. Ck, ck~ Apa yang paling penting bagi Pemerintah Pusat?”

“Keamanan mereka sendiri?”

“Betul sekali. Itu sebabnya mereka mengirim dukungan ke Timur Laut. Tapi, pikirkan baik-baik. Tempat macam apa ini?”

Mata mereka terbelalak setelah mendengar pertanyaan Carl.

“Apakah kamu ingat Timur Laut di masa lalu?”

Surga monster.

Ini adalah salah satu julukan yang dibawa Timur Laut di masa lalu. Namun, tempat ini jauh lebih buruk daripada Timur Laut saat itu. Bagaimanapun, tempat ini penuh dengan monster yang bermutasi.

Karena Selatan harus mempertahankan garis depan, mereka tidak punya pilihan selain meninggalkan tempat ini dan mengabaikan pemeliharaannya. Berkat itu, jumlah monster terus meningkat. Dan untuk beberapa alasan energi kekosongan terus menumpuk di tempat ini juga.

“Tidak akan sulit bagi kita untuk menerima dukungan skala besar dari mereka jika kita memberi tahu mereka tentang bahaya yang mengintai di tempat ini.”

“Tetapi apakah Pemerintah Pusat mampu melakukan itu?”

“Kita juga perlu mendapatkan dukungan dari tentara lain juga.”

Ketika dia mengatakan ‘gunakan Pemerintah Pusat’ dia tidak bermaksud bahwa mereka hanya akan menerima dukungan yang sangat besar dari Pusat. Dia bermaksud menciptakan opini publik yang kuat untuk mendukung mereka yang akan mempengaruhi keputusan mereka dan membiarkan setiap wilayah mengirim dukungan ke Tenggara.

“Untuk melakukannya…”

“Kami harus memberi tahu mereka segalanya tentang situasi kami. Kami harus memberi tahu mereka semua yang telah terjadi.”

Carl mengerutkan kening saat dia berbicara.

“Masalahnya adalah kita tidak boleh hanya memberi tahu publik tentang hal itu, kita harus menciptakan panggung di mana seluruh bangsa dapat berempati dan berhubungan dengan kita…”

Jika mereka mampu, mereka tidak perlu membujuk Komando masing-masing daerah maupun Pemerintah Pusat.

“Itu bagus, mari kita tangani itu.”

Si kembar di belakang Saeriden juga mengangguk dengan kata-kata saudara mereka. Semua orang memandang mereka dengan curiga. Saeriden menyeringai setelah melihat sorot mata mereka. Mata mereka dengan jelas mengekspresikan keraguan mereka. Sepertinya mereka bertanya kepada mereka bagaimana mereka bisa mempercayai mereka ketika mereka hanya tergila-gila pada ilmu pedang dan pertempuran.

“Tapi bukan kita yang akan melakukannya?”

“Betul sekali.”

“Bukan kita.”

Si kembar mengangguk saat mereka berbicara menyetujui kata-kata Saeriden.

“Lalu siapa…”

“Adikku.”

Yang lain tampak bingung setelah mendengar jawaban Saeriden.

“Ada bajingan jahat ini.”

“Tapi kepalanya sangat bagus.”

Mata Ariel melebar setelah mendengar kata-kata Ludem dan Rodem. Kemudian, dia bertanya dengan hati-hati.

“Kebetulan, apakah kamu berbicara tentang Faulden?”

Yang lain mengangguk pada pertanyaannya.

“Bajingan itu, dia meninggalkan keluarga untuk bergabung dengan organisasi intelijen. Dari apa yang aku dengar, dia sudah melahap seluruh organisasi intelijen sebelum kami datang ke sini. ”

“Bisakah kamu menghubunginya sekarang?”

Mata Ariel bersinar saat dia bertanya pada Ludem.

“Ya. Punk itu memberiku seekor merpati pos. Dia mengatakan bahwa kita harus menghubunginya jika kita membutuhkan bantuan, kurasa?”

“Lalu, itu terpecahkan.”

Carl bertepuk tangan saat dia menyimpulkan masalahnya. Semua perwira komandan mengangguk. Tetapi tepat ketika mereka akan membersihkan informasi dan kristal perekaman video …

Ariel berbalik untuk bertanya pada Saeriden.

“Kebetulan … apakah teman itu tidak tertarik dengan tentara?”

Saeriden dan si kembar terkekeh saat mereka menjawab bersamaan.

“Ya, tidak.”

Melihat senyum cerah mereka, Ariel menyadari bahwa tidak ada peluang untuk merekrut saudara laki-laki mereka sehingga dia dengan tegas melepaskan gagasan itu.

Setelah pertemuan komandan tanpa Komandan berakhir, pasukan Field Army bergerak lebih sibuk dari sebelumnya. Absennya Iron membuat mereka merasakan dan menyadari betapa dalam kekurangan mereka sehingga mereka menoleh ke arah diri mereka sendiri dan mengenali hal-hal yang mereka kurang dan meminta bantuan terkait hal tersebut. Mereka membuat keputusan untuk menanggung rasa malu dan aib karena mengungkapkan kekurangan mereka kepada seluruh Kekaisaran.

Sementara keputusan terobosan sedang dibuat di Angkatan Darat Lapangan …

Iron menghadapi pertempuran yang sulit sendirian.

‘Bajingan yang cerdik.’

Setelah bertarung terus menerus selama beberapa hari, cacing lapis baja raksasa itu tampaknya menyadari bahwa ia tidak dapat dengan mudah membalikkan tubuhnya sehingga ia memutuskan untuk menunggu waktunya. Meskipun melawannya, sepertinya ia memiliki jaringan informasinya sendiri dan menyadari bahwa situasi di Komando tidak baik. Meskipun itu adalah cacing, itu masih menakjubkan bahwa ia bisa menggunakan kepalanya seperti manusia biasa.

Iron tidak bisa mengerti bagaimana makhluk tak berotak seperti itu bisa menggunakan otaknya tapi itu akan menjadi kerugiannya jika dia mencoba fokus untuk mencoba berpikir secara ilmiah di tempat ini.

“ Hah? Kamu kembali?”

Iron menyambut Baepsae kembali setelah melihatnya terbang dari jauh. Tapi dia tidak bisa menahan senyum canggung ketika dia melihat Baepsae kecil membawa kristal komunikasi yang lebih besar dari tubuhnya.

“Bagaimana kamu membawa ini?”

Tweet !

Mendengar Baepsae mendesaknya untuk mengambilnya dengan cepat, Iron buru-buru menerima kristal komunikasi.

“Apakah ada seseorang yang mendengarkan di sisi lain?”

Komandan ?

“Ariel?”

aku senang Anda baik-baik saja !

Ariel berteriak lega.

Mungkin suara kerasnya yang mengingatkan yang lain saat petugas lain yang hadir di sisinya juga menyapa Iron dengan keras. Itu akan baik-baik saja, tetapi semua orang berteriak-teriak untuk melaporkan seolah-olah mereka mencoba memberi tahu dia berapa banyak pekerjaan yang telah menumpuk. Berkat kata-kata mereka, dia bisa memahami situasi saat ini di Komando sekarang.

Maaf . Tetapi ketidakhadiran Komandan telah mengakibatkan banyak kerusakan …

Ariel merasa menyesal ketika dia melihat para petugas melapor ke Iron satu demi satu. Tapi Iron hanya menggelengkan kepalanya.

“Kamu melakukan pekerjaan dengan baik. Keputusan itu baik-baik saja. Dalam krisis, semakin cepat Anda membuang harga diri Anda yang tidak berguna, semakin baik hasilnya.”

Iron mengangguk sambil memuji Ariel.

“Bisakah kamu bertahan sedikit lebih lama?”

Ya , Pak!

“Bagus. Apa pun yang Anda lakukan, pastikan untuk bertahan. Sementara Anda melakukan itu, aku akan memastikan untuk menghancurkan bajingan ini dan kembali. ”

Iron mematikan kristal komunikasi saat dia berkata begitu.

Dan tepat pada waktunya, cacing lapis baja raksasa mulai bergerak bersama cacing raksasa.

“Benar. Mari kita lihat ini sampai akhir.”

Sorot mata Iron benar-benar berubah saat dia memastikan bahwa Komando masih bertahan dengan baik. Dia telah benar-benar menghapus semua kecemasan yang tersisa di pikirannya saat dia menaruh seluruh perhatiannya pada cacing lapis baja raksasa. Cacing raksasa dan cacing besar akan diblokir sepenuhnya oleh binatang suci sehingga yang tersisa hanyalah cacing lapis baja raksasa.

Dia tidak punya masalah dengan kelangsungan hidupnya di sini. Makanan? Yang perlu dia lakukan hanyalah memanggang cacing raksasa yang dia buru dan memakannya. Racun? Kontaminasi? Keduanya bisa dimurnikan dengan kekuatan sucinya. Karena makanannya telah dipecahkan, dia tidak memiliki masalah lagi. Lagi pula, dia bisa dengan mudah tidur di mana saja. Jadi, dia bisa tinggal di sini tanpa khawatir dan bertarung sampai dia bisa membunuh cacing lapis baja raksasa itu.

Cacing lapis baja raksasa itu merasa bahwa momentum Iron telah berubah tetapi juga tidak bisa mundur. Bahkan jika dia mundur pada titik ini, dia tahu bahwa Iron akan mengejarnya sehingga dia memilih untuk bertarung sampai salah satu dari mereka mati.

Mengetahui bahwa itu akan hilang seiring berjalannya waktu, cacing lapis baja raksasa mulai melahap lebih banyak mana yang terkontaminasi sebelum memakan cacing raksasa mutan lainnya sehingga bisa berevolusi.

Dan untuk mengimbangi kecepatannya, Iron juga berlatih agar ilmu pedangnya bisa berkembang dan melangkah lebih jauh.

Sehari, seminggu, setengah bulan, sebulan, beberapa bulan lagi telah berlalu.

Semakin mereka bertarung satu sama lain, semakin banyak keterampilan tempur mereka meningkat.

Cacing lapis baja raksasa menghisap kontaminasi lebih cepat sementara Iron mengembangkan dan memperkuat ilmu pedangnya lebih cepat.

Dan perjuangan kedua makhluk untuk hidup mereka tidak berakhir dengan mudah.

Sementara itu, laba-laba raksasa dan tawon bergerak untuk menyerang daerah tempat cacing raksasa itu tinggal sementara beberapa mutan lain mencoba menggali celah di antara keduanya dan menyerang. Tetapi setiap kali mereka mencoba masuk, mereka semua terbunuh.

Cacing lapis baja raksasa menjadi lebih kuat karena memakan mutan lain dan Iron juga mencapai mana yang lebih halus dan lebih padat di pedangnya. Mutan yang mempertaruhkan hidup mereka untuk mencoba dan memanfaatkan keduanya menjadi makanan untuk pelatihan bagi mereka berdua.

Baaang!

Iron dan cacing lapis baja raksasa bertabrakan dan menciptakan suara ledakan besar. Gelombang kejut yang diciptakan oleh tabrakan antara cacing lapis baja raksasa yang menjulang tinggi dan Iron yang memegang pedang mana yang menghitam benar-benar menghancurkan area sekitarnya.

Meskipun memberikan segalanya dalam serangan itu, mereka masih gagal mencapai kesimpulan.

“ Hoo… Ini seri lagi.”

Iron memandang cacing lapis baja raksasa dengan kesal. Sepertinya cacing lapis baja raksasa juga marah karena tidak bisa menghabisi Iron dan memakannya.

“ Ck. Gencatan senjata.”

– Kiriiiiik…

Cacing lapis baja raksasa tumbuh sangat cepat saat melawan Iron dan sekarang menjadi sedikit spiritual di alam.

Saat ini, itu setuju untuk membuat kesepakatan dengan Iron untuk gencatan senjata. Bagaimanapun, mereka berdua telah menderita kerusakan besar selama pertempuran mereka.

Wilayah cacing lapis baja raksasa telah berkurang sementara Komando Iron menghadapi bahaya. Itu sebabnya mereka berdua memutuskan untuk mengakhiri ini hari ini dan memutuskan untuk membuat kesepakatan untuk masa depan.

Jadi, mereka memunggungi satu sama lain dengan gencatan senjata goyah yang bisa pecah kapan saja.

Dan begitu saja, Iron meninggalkan area yang telah mereka hancurkan setelah berbulan-bulan bertarung saat dia kembali ke Komando.

Tetapi Komando, yang tidak dia lihat dalam setengah tahun, telah banyak berubah.


The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

TDESETTM, 공작가 장남은 군대로 가출한다
Score 8.6
Status: Ongoing Type: Author: , Released: 2021 Native Language: Korean
Lee Junghoo meninggal dalam kecelakaan mobil. Dia menerjang setiap kesulitan di tubuh Jaiden dengan harapan dia akan selamat begitu dia menyelesaikan permainan para dewa tetapi tepat ketika keluarga terkuat Kekaisaran akan jatuh dan dibunuh oleh monster … [Tes Beta telah selesai.] Berdasarkan kata-kata ini, sepertinya dia masih memiliki kesempatan lain. 1 Hentikan penghancuran benua. 2 Bertahan hidup sampai usia 35 tahun. Dia diberi dua pencarian utama ini. Dia telah mencoba menyelesaikan yang pertama selama tes beta. Namun, dia menyadari bahwa tidak ada solusi untuk masalah ini. Jadi kali ini, dia akan memilih yang kedua. Dan langkah pertama baginya untuk mencapai ini adalah meninggalkan keluarganya yang gila ini. "Mungkin jawabannya kabur dari rumah?"

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset