Duke’s Eldest Son Chapter 177

Perombakan Pasukan di Tenggara (2)

Atas perintah Iron, sebagian besar pasukan Mobile Field Army menuju ke timur.

Setelah Garis Depan Komando Selatan dapat didorong kembali untuk menempati benteng yang sedikit lebih dekat ke Komando Lapangan Bergerak, kedua belah pihak akan diberi lebih banyak ruang untuk bernafas. Bagaimanapun, kedua kekuatan mereka akan dihubungkan bersama dan saling membantu.

Namun, Garis Depan Komando Selatan masih tetap terjerat dengan perang mereka sendiri sementara Komando Lapangan Mobile berada dalam situasi genting dengan hampir semua pasukannya menuju ke timur.

Melihat bahwa ini bisa menjadi kesempatan terakhir mereka, monster-monster yang cerdik dan cerdik itu bergerak. Sepertinya mereka tidak ingin melewatkan kesempatan ini.

Keberadaan tak dikenal namun kuat telah menunjukkan kehadirannya di ujung selatan wilayah tersebut sementara cacing lapis baja raksasa, yang berevolusi menjadi imoogi, menanamkan dirinya secara mendalam dengan korps cacing raksasa di ujung utara wilayah tersebut. Dengan kedua ujung itu diambil, monster hanya punya satu pilihan. Dan itu untuk menyerang Mobile Field Army yang terlihat lemah. Jika mereka berhasil menduduki area di mana Komando berada, maka mereka akan bisa mendapatkan tempat di mana semua mutan bisa hidup dan bertahan hidup. Jadi, mereka berbondong-bondong ke tempat ini seperti anjing gila yang lepas kendali.

“Ko … Komandan.”

“Tidak apa-apa.”

Petugas operasi bingung dengan banyaknya mutan yang berlari dari jauh. Itu adalah koalisi monster, sesuatu yang belum pernah mereka lihat di Tenggara sejauh ini. Sepertinya mereka semua berkumpul untuk bertahan hidup.

“Apakah ini gelombang monster?”

Ini adalah pertama kalinya mereka melihat gelombang monster di Tenggara.

Semua monster bergabung untuk memulai gerakan hebat yang akan membantu mereka menghindari musuh yang kuat.

Semua orang gemetar ketakutan saat melihat lari gila mereka menuju dinding yang mengelilingi Komando Lapangan Mobile.

“Bagaimana dengan pasukan di bawah kendali langsung kita?”

“Mereka datang secepat mungkin. Semua orang akan kembali dalam 1 jam paling lambat! ”

Petugas komunikasi buru-buru melaporkan apa yang dia dengar setelah mendengar pertanyaan Iron. Kemudian, Iron berbalik untuk melihat petugas komunikasi yang bertanggung jawab atas korps.

“Bagaimana dengan korps?”

“Korps ke-23 berjarak satu jam dari kita.”

“Korps ke-22 juga akan kembali sesegera mungkin. Tapi mungkin butuh tiga jam bagi mereka untuk tiba. ”

“Korps ke-21 mungkin akan memakan waktu setidaknya setengah hari.”

“Kalau begitu, katakanlah kita mengecualikan Korps ke-21 …”

Iron mengangguk ringan setelah mendengar situasi korps dari petugas komunikasi saat dia berbalik untuk melihat petugas intelijen.

“Apakah Anda meminta dukungan dari Komando Selatan?”

“Ya pak. Mereka mengatakan bahwa dua divisi mereka akan segera bergerak. Dan jika mereka masih bisa menyisihkan tenaga, mereka mengatakan bahwa mereka masih akan mengirim satu divisi lagi. ”

“Bagus. Kemudian, yang tersisa untuk kita lakukan adalah mengulur waktu. Benar?”

Iron tampak puas dengan laporan petugas intelijen itu. Tapi ekspresi petugas lainnya tidak begitu bagus.

Bahkan jika Iron hadir, jumlah pasukan yang hadir di Komando masih sedikit. Ketiga korps berada di luar dan sebagian besar unit di bawah perintah langsung Komando juga dikerahkan di luar.

Dengan pasukan badai, perintah ksatria, unit sihir, unit roh, unit drake, unit kapal udara dan unit artileri dikirim ke luar, hanya beberapa penjaga dan pasukan dari unit pertahanan yang tersisa untuk melindungi Komando.

“Aku akan memblokir mereka di muka sehingga kamu hanya perlu memastikan bahwa kamu tidak membiarkan mereka masuk.”

“Kamu … Ya, Pak!”

Petugas operasi menjawab dengan cepat tetapi petugas lainnya masih terlihat khawatir.

“Tidak peduli berapa banyak Komandan mengambil sebagian besar dari mereka sendirian …”

“Pada titik waktu ini, kita hanya harus mendesak pasukan pendukung untuk datang lebih cepat.”

Petugas intelijen berbicara tanpa berpikir tetapi tidak punya pilihan selain segera keluar setelah menerima tatapan tajam Iron.

“Jika kalian semua tidak panik, kalian bisa melakukannya dengan baik dan menghentikan mereka dengan kekuatan kalian.”

Iron perlahan meninggalkan kantor Komandan setelah para petugas bergegas keluar untuk mengikuti perintahnya.

Dia tidak kehilangan ketenangannya meskipun awan gelap dibawa oleh gelombang monster yang datang. Jika dia, pusat Komando, tampak seperti sedang terburu-buru maka semua orang akan menjadi cemas. Jadi, Iron tidak punya pilihan selain berpura-pura santai sambil menatap lurus ke depan.

Tetapi…

“Ini akan menjadi agak sulit.”

Iron tumbuh pesat selama pertarungannya melawan cacing lapis baja raksasa, tetapi dia kehilangan kepercayaan dirinya saat dia melihat lautan hitam monster mutan berbondong-bondong langsung ke Command. Dia telah bertarung dan memblokir korps cacing raksasa di utara sendirian dan menenangkan Tenggara tetapi dia masih berpikir bahwa ini akan menjadi pertarungan yang sulit.

Tapi ini hanya satu jam. Akan melukai harga dirinya sebagai seorang master jika dia tidak bisa menahan gelombang seperti ini selama berhari-hari apalagi satu jam.

“Teman-teman, mari kita coba memblokirnya selama satu jam saja.”

Burung raksasa muncul di langit di akhir kata-kata Iron.

Binatang suci, yang membuatnya menjadi tuan seperti sekarang, memamerkan kehadiran mereka dengan melepaskan kekuatan luar biasa mereka ke arah kawanan monster.

Badai besar tiba-tiba muncul yang menciptakan tornado yang berputar di tengah musuh. Kemudian, api tiba-tiba mengalir dan melilit tornado yang berputar, secara efektif menyapu semua yang ada di jalurnya.

Semua orang yang hadir di kastil menatap kosong pada kerja sama Thunderbird dan Phoenix.

Spesies hantu di bawah Iron semuanya kuat dalam hak mereka sendiri. Namun, mereka selalu berjuang sendiri. Namun setelah memblokir dan melawan cacing raksasa selama berbulan-bulan, mereka akhirnya membuka hati satu sama lain. Itulah mengapa kedua divine beast bisa saling mengasimilasi kekuatan satu sama lain dan memamerkan serangan luar biasa seperti ini.

“Badai api…”

Ini adalah keterampilan pertama yang dihasilkan oleh binatang suci.

Binatang suci telah menciptakan beberapa keterampilan yang menyebabkan kekuatan mereka melambung ke ketinggian baru selama beberapa bulan terakhir. Dan saat ini, salah satunya sedang digunakan.

Tidak dapat menembus Badai Api yang menghancurkan, seekor kerbau raksasa muncul di antara monster yang tak terhitung jumlahnya.

Kerbau air berdiri dengan kedua kakinya dan menyerupai minotaurus. Itu hanya sesaat tapi sepertinya fisiknya lebih besar dibandingkan dengan ogre. Tetapi bahkan jika itu hanya untuk sesaat, fisiknya yang besar memungkinkan mereka untuk menembus badai api.

“Burung hantu.”

Panas !

Kali ini, Dua Bulan keluar.

Mata Dua Bulan bersinar terang saat menargetkan kerbau raksasa yang memimpin.

Segera setelah seberkas cahaya memancar dari kedua matanya yang besar, petir Thunderbird melilit cahaya itu dan memberi sinar cahaya tambahan kekuatan tambahan.

Tempat-tempat di mana sinar cahaya Dua Bulan lewat dibakar dan berubah menjadi lava. Kerbau raksasa itu bahkan tidak punya waktu untuk memamerkan kekuatannya yang luar biasa sebelum menghilang menjadi kehampaan. Sinar cahaya dengan luka petir di sekitarnya begitu kuat sehingga melelehkan semua yang dilewatinya.

Ini adalah perpaduan kekuatan Dua Bulan dan Thunderbird dan dinamai oleh Iron sebagai…

“Dua Hakim.”

Semua orang yang hadir merasa takut karena semuanya menghilang tanpa jejak di bawah dua sinar cahaya itu. Mereka semua terkejut dan terkejut dengan kekuatan dan keagungan yang luar biasa yang mereka tunjukkan.

Tapi ini bukan akhir dari kekuatan divine beast Iron.

Mereka akhirnya menunjukkan seperti apa monster yang menerobos Fire Storm.

Kali ini, Phoenix dan Dua Bulan yang mengasimilasi kekuatan mereka.

Api yang kuat menyebar ke segala arah saat Dua Bulan memperkuat mana dan meningkatkan intensitasnya lebih jauh mengubah tanah di daerah sekitarnya menjadi lava.

Pemandangan tampak seperti neraka telah turun saat api membubung dan lava melahap daratan. Monster, yang telah diperkuat oleh mana yang terkontaminasi dan energi kosong, meleleh dan berubah menjadi abu satu demi satu.

“Neraka…”

Nama dari skill fusion ketiga ini tidak lain adalah ‘Hellfire River Rim’. Seperti namanya, itu menunjukkan pemandangan yang luar biasa seolah-olah api neraka turun ke bumi dan membakar seluruh negeri.

Adegan di depan Komando benar-benar kacau. Badai Api mengamuk dengan liar sementara tanah masih dirusak oleh akibat dari sinar lampu Dua Hakim sementara neraka terus mendatangkan malapetaka dengan Lingkar Sungai Api Neraka.

Keterampilan Fusion – Badai Api

Keterampilan Fusion – Dua Juri

Keterampilan Fusion – Rim Sungai Neraka

Tiga keterampilan fusi membuat kekuatan tiga binatang suci lebih kuat.

Namun, kenyataannya adalah bahwa semua binatang suci yang mengakui Iron sebagai tuan mereka memiliki kepribadian dan kebanggaan yang berbeda yang hampir mencapai langit. Belum lagi dua spesies hantu Phoenix dan Thunderbird, bahkan Dua Bulan, yang mampu menciptakan area yang sama sekali tidak dapat diakses di Timur Laut, sangat sombong.

Hanya karena Iron mereka bersatu seperti ini. Karena mereka belum bisa menggunakan kekuatan aslinya, mereka membuat keputusan ini untuk membantu Iron.

Jumlah cacing raksasa yang berevolusi menjadi cacing besar meningkat. Bahkan cacing raksasa yang belum berevolusi semakin kuat. Tapi tingkat pertumbuhan divine power Iron lambat. Jika seseorang membandingkannya dengan manusia lain, maka pertumbuhan divine power Iron bisa dibilang sangat cepat. Namun, jika Anda membandingkannya dengan pertumbuhan cacing lapis baja raksasa dan bawahannya maka pertumbuhan divine power Iron sangat lambat.

Jadi, para dewa membuat keputusan untuk membuka hati dan pikiran mereka satu sama lain.

Jika Iron tidak punya pilihan selain kalah dari cacing-cacing itu, maka itu akan semakin melukai harga diri mereka.

Jadi, agar Iron tidak dikalahkan oleh cacing-cacing itu, para dewa memutuskan untuk bergabung bersama. Dan sebagai hasil dari upaya terus menerus selama berbulan-bulan, mereka akhirnya dapat mencapai tahap asimilasi.

“Hanya sampai saat ini, ya?”

Keterampilan fusi binatang ilahi menunjukkan kekuatan yang luar biasa tetapi kekuatan mereka dan kekuatan ilahi Iron tidak terbatas. Saat kekuatan mereka berangsur-angsur memudar, nyala api yang menyala seperti neraka dan badai api yang membubung di langit berangsur-angsur mereda dan menghilang.

Bahkan jika divine power diambil dari gambar, akibat dari Lingkar Sungai Api Neraka dan Badai Api masih tetap ada. Namun, lawan mereka adalah monster yang bermutasi. Tubuh mereka telah diperkuat oleh energi kekosongan dan mampu menginjak-injak tanah yang terbakar saat mereka bergegas menuju Komando.

– Ppii!

Iron tersenyum sedikit setelah mendengar Phoenix mengatakan bahwa itu bisa berbuat lebih banyak.

“aku tahu. Tapi aku telah beristirahat selama ini. Sudah lama sejak aku menghangatkan tubuh saya. ”

Tiga binatang ilahi memandang Iron dengan kecewa.

Mereka mampu bertarung sengit terus menerus ketika mereka masih bertarung melawan korps cacing raksasa tetapi setelah mereka kembali ke Komando, tidak banyak pertempuran yang mereka lawan. Bahkan jika mereka bertempur, itu adalah pertempuran yang hambar dan membosankan terutama setelah mereka membandingkannya dengan pertempuran melawan cacing raksasa. Itulah mengapa semua binatang suci bersemangat untuk bertarung dalam pertempuran ini. Mereka merasa seperti akhirnya memiliki kesempatan untuk meregangkan sayap mereka sedikit dan menggunakan kekuatan mereka setelah waktu yang lama.

Tetapi Iron tidak mengizinkan mereka melakukannya, memberi tahu mereka bahwa sekarang saatnya untuk bertarung.

hoo~ sial, sial, sial !

Dua Bulan terbang di langit lagi dan mengabaikan kata-katanya. Phoenix dan Thunderbird segera mengikutinya sebelum melepaskan kekuatan mereka lagi.

“Hai! Kalian…!”

Iron mencoba melompat dari dinding ketika dia melihat divine beast-nya mengabaikan kata-katanya dan terbang menjauh. Tapi seekor burung kecil tiba-tiba mendarat di kepala Iron dan menghentikannya.

Tweet !

“ Ah… Sudah lama juga aku tidak melakukan pemanasan…”

Tweet , tweet! Tweet, tweet, tweet, tweet! (Kelelahanmu masih belum hilang, kau tahu? Apa kau sudah gila?)

Iron menundukkan kepalanya dengan sedikit kekecewaan saat dia mendengarkan dengan tenang kata-kata Baepsae.

“B… Tapi begitu monster tiba di kastil maka…”

Tweet ! Tweet, tweet, tweet! (Apakah bawahan Anda hanya di sana untuk dekorasi?)

Iron menghela nafas pada omelan Baepsae. Dia tidak punya pilihan lain selain duduk di kursi Komandan dan menyaksikan binatang buasnya bertarung setelah disuruh tenang dan beristirahat.

Namun, terlepas dari serangan kilat, api, dan sinar cahaya, banyak monster masih dapat mencapai kastil karena jumlah mereka yang berbondong-bondong ke Command.

Mereka segera menembakkan artileri dari dinding kastil saat sejumlah kecil kapal udara terbang dan menjatuhkan bom ke mereka.

Iron masih terus memperhatikan mereka menghitung waktu kapan dia akan melangkah. Menunggu, untuk berjaga-jaga jika gelombang monster menerobos serangan binatang suci dan benar-benar tiba di kastil.

Tetapi satu hal yang menguras tenaganya adalah munculnya lebih dari lusinan kapal udara dan ratusan unit drake di langit.

Setelah mendengar berita bahwa Komando sedang dalam krisis, Korps ke-22 dan ke-23 segera mengirim pasukan pendukung menggunakan drake tercepat dan kapal udara dengan bagasi lebih sedikit.

Tweet , tweet! (aku tidak berpikir tuan kita perlu melakukan apa-apa, kan?)

Iron menghela nafas pelan mendengar kata-kata Baepsae.

Dia berpikir bahwa dia bisa mencoba dan menghangatkan tubuhnya setelah waktu yang lama tetapi tidak ada yang tersisa baginya untuk dilakukan saat pasukan pendukung tiba lebih cepat dari yang dia harapkan.

Unit drake menjatuhkan bom saat mereka mengawal kapal udara Korps ke-23. Kemudian, begitu kapal udara Korps ke-23 tiba di tengah gelombang monster, mereka mulai tanpa ampun menjatuhkan hujan bom ke musuh mereka.

Bang, bang, bang!

Deru gelombang monster yang panas mereda saat bom jatuh.

Dengan unit drake dan kapal udara mendatangkan malapetaka di belakang dan binatang suci menghalangi mereka di depan, monster dibiarkan dalam kekacauan. Namun, dengan jumlah mereka yang banyak, gelombang monster terus berbondong-bondong menuju Command.

Lautan hitam monster terus berbondong-bondong. Namun Komando Lapangan Mobile tetap bertahan dan bertempur dengan lancar. Seiring waktu, dengan kedatangan dua divisi dari Komando Selatan dan konvergensi mulus mereka dengan Korps ke-22 dan ke-23, pertahanan yang tak tertembus diciptakan di kastil.

Akibatnya, tidak ada peluang bagi Iron untuk keluar.

Tweet ! Menciak! Menciak!

Iron menjadi cemberut saat Baepsae berkicau keras di sekelilingnya. Sepertinya burung itu senang melihat penampilannya yang cemberut.

“ Ha… aku juga ingin bertarung.”


The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

The Duke’s Eldest Son Escaped to the Military

TDESETTM, 공작가 장남은 군대로 가출한다
Score 8.6
Status: Ongoing Type: Author: , Released: 2021 Native Language: Korean
Lee Junghoo meninggal dalam kecelakaan mobil. Dia menerjang setiap kesulitan di tubuh Jaiden dengan harapan dia akan selamat begitu dia menyelesaikan permainan para dewa tetapi tepat ketika keluarga terkuat Kekaisaran akan jatuh dan dibunuh oleh monster … [Tes Beta telah selesai.] Berdasarkan kata-kata ini, sepertinya dia masih memiliki kesempatan lain. 1 Hentikan penghancuran benua. 2 Bertahan hidup sampai usia 35 tahun. Dia diberi dua pencarian utama ini. Dia telah mencoba menyelesaikan yang pertama selama tes beta. Namun, dia menyadari bahwa tidak ada solusi untuk masalah ini. Jadi kali ini, dia akan memilih yang kedua. Dan langkah pertama baginya untuk mencapai ini adalah meninggalkan keluarganya yang gila ini. "Mungkin jawabannya kabur dari rumah?"

Comment

error: Jan kopas gaesss!!!

Options

not work with dark mode
Reset